alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / REGIONAL / All / ... / Malang /
Diversikasi Pangan Berkaitan Erat dengan Budaya Pangan Masyarakat
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5be22740620881d36c8b4567/diversikasi-pangan-berkaitan-erat-dengan-budaya-pangan-masyarakat

Diversikasi Pangan Berkaitan Erat dengan Budaya Pangan Masyarakat

Diversikasi Pangan Berkaitan Erat dengan Budaya Pangan Masyarakat

Sebagai daerah sentra pertanian, warga Kabupaten Malang sesungguhnya tidak terlalu bergantung pada satu jenis makanan pokok. Jika ditelusuri ke belakang, kultur agraris membuat budaya pangan masyarakat amat familiar dengan sumber karbohidrat lain di luar nasi. Bagi mereka yang tinggal di pedesaan, adalah sesuatu yang jamak mengkonsumsi makanan jenis umbi-umbian yang kerap ditanam sendiri di ladang maupun di pekarangan rumah. Konsumsi umbi-umbian itu bahkan berselang seling dengan konsumsi nasi.

Sayangnya, dalam perkembangannya budaya pangan masyarakat yang tidak terpaku pada beras ini kian ditinggalkan. Padahal makanan-makanan tersebut mengandung karbohidrat yang tak kalah dari beras. Secara kesehatan pun, akan lebih baik memberi tubuh asupan kalori beragam dibandingkan bergantung pada satu jenis makanan saja.

Menurut Hari Sasongko, Ketua DPRD Kabupaten Malang, kebiasaan orang-orang tua dulu yang sering ngemil makanan jenis umbi-umbian mustinya dipertahankan. Sebab kebiasaan itu secara tidak langsung mengurangi konsumsi nasi berlebihan.

“Ketika saya kecil dulu, rebusan singkong, telo (ubi jalar) atau mbote (umbi talas), sering menjadi suguhan cemilan di sore hari, saat santai. Biasanya setelah itu orang jadi malas makan nasi. Malah banyak yang malamnya tak menyentuh nasi sama sekali karena memang sudah kenyang. Mestinya, kebiasaan yang baik ini dilanjutkan,” ujar Sasongko.

“Budaya ngemil umbi-umbian ini semakin terasa manfaatnya, terutama pada orang-orang berusia di atas lima puluhan. Sebab dapat mencegah penyakit yang diakibatkan kelebihan karbohidrat, protein, kolesterol, dan lain sebagainya,” sambungnya.

Baca Juga : Indikasi Geografis Jamin Kualitas & Keaslian Produk

Ia tak menampik banyak faktor yang menyebabkan budaya pangan masyarakat yang sehat ini semakin lama semakin tidak populer. Salah satunya adalah perubahan pola gaya hidup yang menuntut kepraktisan. Lebih mudah dan cepat menanak nasi ketimbang mengupas atau mengukus singkong, misalnya.

Selain itu, unsur prestise juga berperan di sini.

“Sulit melakukan diversifikasi pangan kalau makan nasi masih dicitrakan lebih superior daripada makan jagung, sukun, mbote, telo atau singkong. Makanan-makanan itu masih identik dengan orang miskin dan hidup susah,” imbuh Sasongko.

Karena itu, alumnus Universitas Brawijaya Malang ini menambahkan, perlu upaya lebih serius jika ingin program diversifikasi pangan mengena di masyarakat. Yang paling mudah dilakukan adalah menaikkan gengsi makanan-makanan pengganti nasi tersebut dengan mengembangkan produk olahannya sehingga praktis dan bisa sewaktu-waktu dikonsumsi.

“Tapi yang tak kalah penting adalah kemasan. Dengan kemasan yang bersih dan rapi, akan menarik minat masyarakat untuk meliriknya, termasuk masyarakat menengah ke atas. Kalau beras memiliki beragam kemasan, mulai yang biasa sampai yang paling eksklusif, kenapa singkong, jagung, telo dan produk olahannya tidak bisa dikemas yang sama? Itu yang harus dipikirkan,” jelas Sasongko.

Baca Juga : Nugget Singkong, Penganan Rakyat Bercita Rasa Kekinian

Lebih lanjut pria yang juga pemerhati budaya ini mengatakan, diversifikasi pangan tidak semata-mata soal mengganti konsumsi nasi dengan makanan lain, tapi ada nilai warisan leluhur di sana. Bagi masyarakat Jawa yang mayoritas berkultur agraris, makanan apa pun yang tumbuh dari dalam bumi adalah sesuatu yang patut disyukuri. Jadi sebenarnya tak hanya pada padi, makanan-makanan lain pun memperoleh penghormatan yang setara.

Nilai-nilai budaya inilah yang seharusnya digali dan dimasyarakatkan. Hanya akan buang-buang energi berbicara tentang diversifikasi pangan tapi tidak mengenalkan budaya pangan masyarakat yang pernah ada sebelumnya.

“Mesti dikikis pelan-pelan persepsi makan telo itu makanan orang minus. Orang-orang tua kita dulu penganannya juga telo tanpa kuatir dicap miskin atau kere. Lagipula, telo ternyata juga menyehatkan. Buktinya, di banyak negara maju permintaannya terus naik karena jadi alternatif pengganti kentang, makanan pokok mereka. Kok kita yang punya warisan aneka kuliner dari telo malah gengsi memakannya,” tutup Hari Sasongko.

(sumber)

Sulit memang mengubah pola makan nasi ke makanan lain. Lebih ke soal kepraktisan sj menurutku.


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di