alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Agama di Indonesia, Kenapa Begitu Penting?
3.67 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bdfbe26162ec2b2548b4567/agama-di-indonesia-kenapa-begitu-penting

Agama di Indonesia, Kenapa Begitu Penting?

Indonesia bukanlah negara agama, namun agama telah menjadi bagian ideologi dari negara kepulauan ini. Ada agama besar yang diakui di Indonesia, dan seseorang akan dianggap aneh jika ia tidak memiliki agama. Agama di Indonesia juga sudah ditanamkan pada anak-anak sejak mereka kecil, bahkan lebih dari pendidikan formal.

Oleh: Jonathan Ms Pearce (Patheos)

Dalam artikel ATP sebelumnya “The Checkered Picture of Religion Around the World”, ada sekilas gambaran tentang agama di Indonesia:

Di Indonesia, agama adalah bagian integral dari kehidupan; yang tidak pernah saya alami sampai saya mempersiapkan konfirmasi saya di pedesaan Kildare. Banyak rekan kerja saya menggunakan sudut yang tenang di kantor kecil kami untuk berdoa setidaknya sekali sehari, sesuatu yang tidak pernah saya alami di Irlandia atau Australia. Saat shalat Jumat masjid meluap sampai jalan-jalan di sekitarnya.

Bukan hanya Islam yang berkembang di Indonesia, Kristen juga berkembang. Di seluruh Indonesia ada lebih dari 26 juta orang Kristen dan Katolik, lebih dari empat kali penduduk Irlandia, utara dan selatan. Terakhir kali saya pergi ke gereja di Jakarta, tempat itu begitu penuh dan saya harus duduk di ruang yang terisi dengan 200 orang yang bergabung dalam kebaktian di gedung sebelah melalui tautan video. Megachrowes bergaya Amerika, terutama evangelis, juga bermunculan di seluruh negeri.

Sebagai orang Indonesia asli, saya bisa memastikan ini benar. Agama adalah bagian dari kehidupan sehari-hari yang biasa seperti beras, makanan pokok, bahkan mungkin lebih umum daripada beras di bagian Timur Indonesia. Sementara banyak negara di dunia bergerak ke arah sekuler, Indonesia bergerak ke arah yang berlawanan.

Dalam unggahan ini, saya akan berbicara tentang agama di Indonesia: mengapa agama masih dianggap penting, ketaatan masyarakat terhadap agama, cara agama berkaitan dengan kehidupan sehari-hari, dan bagaimana agama dipandang di Indonesia.

Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa Indonesia begitu religius. Indonesia memiliki ideologi khusus sendiri yang disebut “Pancasila”. Sila pertama dan utama adalah “Ketuhanan Yang Maha Esa”, yang berarti “percaya pada keesaan Tuhan”. Biasanya ditafsirkan sebagai “wajib mematuhi agama”.

Meskipun secara eksplisit mendukung monoteisme, agama-agama non monoteistik seperti Hinduisme, Budha, agama tradisional Tionghoa, dan agama-agama pribumi seperti animisme atau sejenisnya juga diizinkan dan ditaati oleh beberapa orang; misalnya, sebagian besar orang Bali mengikuti agama Hindu. Namun, jumlah mereka tidak signifikan dibandingkan dengan monoteisme Abraham.

Dengan demikian prinsip tertentu memungkinkan, mendorong, dan mengamanatkan praktik agama, bahkan di tempat umum. Konstitusi Indonesia, Undang-undang Dasar 1945, dalam pasal 29, menyatakan bahwa:

(1) Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa. (sila pertama Pancasila)

(2) Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. (kebebasan beragama)

Indonesia juga merupakan salah satu negara (atau satu-satunya?) Yang memiliki “Kementerian Agama”, khusus untuk menangani hal-hal yang melibatkan agama.

Jadi, sesuai dengan ideologi dan konstitusi, agama adalah pusat bagi Indonesia. Ini adalah dasar dari praktik agama Indonesia yang luas.

Sila atau prinsip pertama itu terbukti dalam kehidupan sehari-hari. Agama adalah, seperti yang saya katakan, merupakan hal yang pokok seperti beras untuk sebagian besar orang Indonesia. Sudah sewajarnya seseorang mengikuti agama. Gagasan “tidak beragama” adalah asing bagi orang Indonesia, kecuali seseorang telah pergi ke luar negeri ke negara-negara sekuler dan telah bertemu dengan orang-orang di sana, atau entah bagaimana menemui orang-orang yang tidak religius di internet.

Kartu identitas Indonesia, yang disebut KTP (Kartu Tanda Penduduk), memiliki kolom agama, dan harus untuk diisi, jika tidak maka Anda akan mengalami kesulitan dalam tugas sosial dan Anda akan distigmatisasi oleh masyarakat. Kartu Identitas Keluarga (Kartu Keluarga) juga mencantumkan agama anggota keluarga.

KTP di Indonesia mencantumkan kolom “Agama” yang harus diisi.

Ini adalah kartu keluarga Indonesia. Kotak oranye adalah kolom agama.



Masyarakat juga mengharapkan Anda untuk mempraktekkan agama Anda. Jadi misalnya, jika Anda mengatakan “saya orang Kristen” tetapi Anda mengatakan bahwa Anda tidak pernah menghadiri gereja, Anda akan dianggap aneh atau terlihat agak negatif, bahkan oleh orang Muslim. Hal yang sama berlaku untuk Muslim; jika Anda mengatakan “Saya Muslim” tetapi Anda jarang shalat, orang akan menganggap Anda aneh dan kemungkinan besar akan melihat Anda secara negatif.

Karena tekanan keluarga dan masyarakat, ketaatan beragama menjadi kebiasaan orang. Gagasan tentang “Muslim budaya”, “Kristen budaya”, “agama hanya dalam keterangan saja” dan sebagainya dipandang tidak menyenangkan atau negatif dan cenderung dinilai negatif oleh orang-orang. Dan dianggap baik-baik saja jika menanyakan secara langsung agama apa yang dimiliki seseorang. Dianggap biasa jika penasaran atau mencari info tentang agama selebriti. Sebagian orang juga mengembangkan penilaian berdasarkan agama.

Karena praktik agama dianggap sangat penting, bangunan keagamaan ada di mana-mana. Masjid biasanya ditemukan hanya dalam interval meter, seringkali kurang dari 1 km. Menjelang waktu shalat, Anda bisa mendengar adzan hampir di mana-mana. Anda akan kesulitan untuk menghindari untuk mendengar adzan di kota atau desa.

Maghrib (waktu sholat ke-4, dimulai sekitar pukul 17.30) adzan juga dilantunkan di TV sebagai interstisial. Ada juga banyak program keagamaan di TV publik/gratis (bukan layanan TV kabel/parabola), seperti khutbah (dakwah). Stasiun TV milik negara, TVRI, ada program agama untuk Islam, Kristen, Hindu, dan Budha.

Berdasarkan prinsip pertama yang disebutkan di atas, religiusitas dipuji sebagai kebaikan dan salah satu “karakter Bangsa Indonesia”. Ini adalah bagian dari “pembangunan karakter” untuk anak-anak dan orang dewasa. Departemen Pendidikan Nasional telah membuat daftar resmi “18 karakter Bangsa Indonesia” untuk diajarkan dan ditanamkan kepada siswa/anak-anak, dan religiusitas terdaftar di tempat pertama.

Kurikulum pendidikan terbaru Indonesia, kurikulum 2013, juga mencantumkan religiusitas sebagai karakter untuk diajarkan kepada anak-anak. Jadi, anak-anak didorong untuk diajar menjadi religius di sekolah, rumah—di mana-mana. Oleh karena itu, anak-anak diajarkan konsep dan kegiatan keagamaan seperti berdoa, pergi beribadah, dan mengamati agama oleh orang tua sejak usia dini, dan biasanya kegiatan ini menjadi kebiasaan ketika mereka dewasa.

Ada kegiatan keagamaan setelah sekolah, seperti membaca Al Qur’an/mengaji untuk anak-anak Muslim. Orang Kristen mengikuti kebaktian hari Minggu di semua jenis gereja, dan orang tua biasanya didorong atau bahkan diharapkan untuk mengirim anak-anak mereka ke kebaktian hari Minggu itu.

Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 55 tahun 2007, pendidikan agama adalah wajib di semua tingkat pendidikan, mulai dari tingkat pertama di sekolah dasar hingga universitas. Siswa dikelompokkan menurut agama mereka dan kemudian dipisah ke kelas agama yang sesuai, jadi itu bukan pendidikan perbandingan agama. Jadi, sejak usia dini, anak-anak diajarkan agama dan menjalani kehidupan sesuai dengan agama mereka, terlepas dari apakah mereka benar-benar memahaminya atau tidak.

Ini juga berarti bahwa kreasionisme diajarkan sejak dini dan dengan agama di mana-mana; kreasionisme, yang didasarkan pada agama, dengan mudah “berakar” dalam pikiran anak-anak. Sebaliknya, evolusi diajarkan di kelas 12 di sekolah menengah (menurut pengalaman saya di sekolah negeri), dan bahkan dulu, itu hanya untuk siswa IPA, tidak termasuk siswa IPS. Evolusi hanya diajarkan secara lebih rinci di jurusan Biologi. Selain itu, doa juga diucapkan sebelum dan sesudah pelajaran di sekolah.

Tidak hanya ini terjadi dalam praktik agama dan pendidikan, tetapi acara-acara publik juga sering menyebut Tuhan atau memasukkan agama. Doa biasanya dilakukan sebelum memulai dan setelah menyelesaikan suatu peristiwa, baik itu pribadi atau publik.

Pidato publik sering diawali dengan salam religius, biasanya “Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh” dan termasuk ucapan “marilah kita bersyukur kepada Tuhan, karena-Nya kita dapat hadir di acara ini dalam keadaan sehat… ” Dan diakhiri dengan salam religius “Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh”. Ucapan tersebut juga digunakan oleh sebagian non-muslim dan banyak digunakan pada kesempatan lain juga.

Pernikahan, menurut undang-undang, hanya sah dan diakui jika dilakukan sebagai bagian dari upacara keagamaan dan termasuk penandatanganan surat nikah. Penandatanganan dokumen sekuler (sertifikat pernikahan) dilakukan setelah upacara keagamaan. Indonesia tidak memiliki atau mengakui pernikahan sekuler dan non-agama di wilayahnya.

Namun, Indonesia memang mengakui pernikahan sekuler yang dilakukan di negara lain. Hukum pernikahan di Indonesia setelah tahun 1974 juga menyatakan bahwa pernikahan dilakukan hanya dalam satu upacara agama, jadi pasangan yang “tidak seagama” biasanya harus mengikuti agama salah satu pasangan.

Agama juga meluas dalam kata pengantar buku. Mengucapkan kalimat syukur kepada Tuhan karena telah menyelesaikan pekerjaan dalam kata pengantar umum dijumpai. Ini biasa ada dalam buku-buku dari berbagai genre, baik fiksi atau non-fiksi.

Perhatikan bagian kotak. “Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa. Atas berkat dan rahmat hidayah-Nya pulalah buku Biologi kelas X SMA/MA (kurikulum 2013) ini dapat diselesaikan dengan baik.”

Ekspresi dari bahasa Arab-Islam juga banyak digunakan oleh umat Islam dan bahkan kadang-kadang juga oleh non-muslim. Contohnya adalah “Alhamdulillah” (pujian kepada Allah) ketika mendapatkan situasi yang menguntungkan, “Astaghfirullah” ketika terkejut, “Masya Allah” ketika menghadapi perilaku buruk, dan “Insya Allah” (semoga Allah menghendaki itu) saat berjanji.

Anda juga dapat melihat betapa agamisnya sebagian besar orang Indonesia dengan cara mereka bereaksi terhadap bantuan, seperti mendapatkan hadiah besar atau memenangkan kompetisi. Kebanyakan Muslim Indonesia yang religius akan sujud syukur, sementara orang Kristen religius biasanya akan mengatakan “puji Tuhan”.

Orang Indonesia juga masih cenderung percaya pada takhayul. Setan, hantu, kerasukan setan, dan hal-hal gaib lainnya masih diyakini sebagai nyata oleh mayoritas orang Indonesia. Mitos dan legenda urban umumnya dipercaya dan paranormal masih berlimpah di sini, dan ada orang-orang yang masih mengunjungi dan mencari bantuan mereka.

Indonesia masih memegang etika yang paling konservatif yang umumnya dipegang oleh fundamentalis dan Hak Asasi Amerika Serikat, yang didasarkan pada agama, terutama agama-agama Ibrahim seperti Islam. Indonesia adalah salah satu negara yang tidak mengakui hak LGBT bersama dengan negara-negara Arab. LGBT masih dilihat sebagai abnormal dan anomali. Etika tentang seks juga ketat, di mana seks sebelum menikah adalah tabu dan distigmatisasi; ada budaya kesucian; tidak ada aborsi; dan banyak lagi.

Kebanyakan orang, terutama wanita, akan pergi ke pantai atau kolam renang dengan pakaian tertutup; bikini atau pakaian terlalu terbuka sangat distigmatisasi. Banyak gadis Muslim diajarkan atau dilatih untuk “menutupi aurat mereka” dengan mengenakan jilbab, sehingga Anda akan kesulitan untuk menemukan perempuan Muslim yang tidak menggunakan jilbab, dan jilbab ini sangat berguna untuk membedakan antara gadis Muslim dan non-Muslim.

Minuman beralkohol juga diatur dengan sangat ketat, sehingga mahal dan sulit ditemukan, termasuk anggur, kecuali Anda ada di Ekaristi. Hukum agama sangat dihormati di Indonesia.

Neraka diajarkan secara luas dalam Islam, agama mayoritas di Indonesia, dan kita semua tahu bahwa neraka, bagi orang percaya, tidak cantik; dengan demikian orang didorong untuk menghindari neraka dengan menjadi religius. Orang Kristen juga diajarkan tentang neraka; namun, mereka tidak banyak menafsirkannya di sini, tetapi mengatakan bahwa “Kristus telah meyakinkan kita bahwa kita diselamatkan dari neraka, jadi bersyukurlah kepadanya,” sehingga banyak orang Kristen juga berusaha untuk menjadi lebih religius untuk menunjukkan bahwa mereka bersyukur kepada Tuhan, untuk mendapatkan lebih banyak berkah, untuk “mencapai keintiman” dengan Tuhan, dll. Gagasan tentang dosa dan neraka adalah hal yang biasa di sini, dan sering dibicarakan dalam banyak percakapan.

Ateisme dipandang sebagai “musuh” dan “tidak sesuai” dengan nilai-nilai Indonesia, karena Pancasila yang dinyatakan di atas. Lebih jauh lagi, Indonesia telah terganggu oleh upaya kudeta komunis pada tahun 1965, di mana komunisme (sampai sekarang) disamakan dengan ateisme karena negara-negara komunis adalah ateis pada saat itu; dengan demikian ateisme dipandang sebagai kesetaraan komunisme. Karena adanya Pancasila, orang Indonesia dibawa ke gagasan bahwa kepercayaan pada Tuhan itu otomatis atau terjadi secara alami pada manusia.

Pandangan seperti itu juga didorong oleh fakta bahwa tidak ada pertemuan dengan ateis, agnostik, atau nones, membuat sebagian besar orang Indonesia tidak memiliki pemahaman dalam konsep ateisme, agnostisisme, dan tidak beragama. Ini kemudian cenderung menstigmatisasi pandangan-pandangan itu secara besar-besaran.

Orang Indonesia diajarkan bahwa “Orang Indonesia adalah orang-orang dengan agama; kami adalah orang yang religius” dan, dengan demikian, ateis dianggap tidak layak sebagai bagian dari masyarakat Indonesia.

Selain itu, Indonesia juga memiliki undang-undang penistaan ​​agama. Ini bisa dimanfaatkan oleh orang-orang yang mudah tersinggung ketika agama mereka dikritik. Menurut saya, itu telah menghambat kritik agama dan merupakan penghalang untuk kebebasan berbicara.

Di Indonesia, ada organisasi “pembela” Islam: Front Pembela Islam. Undang-undang penistaan agama menyebabkan tindakan mengkritik agama apa pun sangat berisiko, terutama Islam, mengingat organisasi FPI tersebut. Anda dapat dipenjara jika berbicara menentang ajaran agama, dogma, atau tulisan suci.

Salah satu contoh terkenal adalah Basuki Tjahaja Purnama, yang dikenal sebagai Ahok, mantan gubernur Jakarta yang tidak sengaja mengatakan bahwa umat Islam tertipu oleh sebuah ayat dalam Al-Qur’an di depan orang-orang Muslim di Pulau Seribu. Muslim yang tersinggung menganggap itu sebagai penistaan.

Yang aneh adalah bahwa orang-orang Muslim di sana sama sekali tidak terganggu oleh komentar Ahok, tetapi ada seorang Muslim yang tersinggung, yang bahkan tidak hadir di tempat itu, menafsirkannya sebagai penistaan. Ini terjadi kira-kira 2 tahun yang lalu, dan pada akhirnya, Ahok “didakwa bersalah” dan dipenjara sampai sekarang.

Namun, ada juga beberapa ateis Indonesia. Ada grup bernama “Anda Bertanya, Ateis Menjawab” di Facebook. Salah satu ateis terkemuka Indonesia, Karl Karnadi, merupakan pendiri grup Facebook tersebut.

Ateis Indonesia, agnostik, atau mereka yang tidak memiliki pandangan yang umum, tradisional, konservatif tentang Tuhan dan agama, biasanya memilih untuk meninggalkan negara itu dan tinggal di negara yang lebih sekuler seperti Eropa, Australia, Singapura, dll. (Karl Karnadi tinggal di Jerman sekarang), sementara mereka yang tidak bisa meninggalkan negara itu terpaksa pura-pura.

Jadi, Anda dapat melihat sekarang bahwa agama sudah mendarah daging di Indonesia. Negara ini sangat religius, dan terlepas dari fakta bahwa negara ini tidak benar-benar memiliki agama negara, agama itu sendiri diwujudkan secara de facto sebagai bagian dari ideologi negara.

Ditambah dengan kualitas pendidikan Indonesia yang relatif rendah dibandingkan dengan negara lain (selalu duduk di peringkat 10 terendah di PISA), dan fakta bahwa banyak orang tidak mendapatkan pendidikan di masa lalu negara itu, membuat agama bahkan berakar lebih dalam lagi di kebudayaannya.


https://www.matamatapolitik.com/agama-di-indonesia-kenapa-begitu-penting/
Halaman 1 dari 2
Q : Agama di Indonesia, Kenapa Begitu Penting?
A : Karena Sorga dan Neraka, dan bidadari
Arab Saudi, Iran dan Afghanistan adalah tempat terburuk di dunia bagi seorang ateis atau humanis, demikian laporan yang dirangkum International Humanist and Ethical Union (IHEU) pada hari Senin (29/10) di depan Majelis Umum PBB.

Tahun ini Arab Saudi dipandang tempat terburuk untuk seorang ateis terutama karena undang-undang negara itu yang menyamakan tidak beragama dengan terorisme.

Pada pemeringkatan tahun 2018 ini, Malaysia dan Brunei Darussalam menduduki urutan terburuk ke delapan dan sepuluh sedunia.

Sementara Indonesia masih dianggap buruk walaupun tak ada lagi laporan individual seperti yang terjadi di Sumatra Barat pada 2012, Alexander A'an, PNS yang dihukum karena mengaku dirinya ateis.

"Ini adalah yang pertama di dunia. Untuk pertama kalinya laporan kami memperlihatkan, secara meyakinkan dan tepat, diskriminasi yang dihadapi orang di dunia karena tidak percaya pada agama. Laporan ini memperlihatkan gambaran yang suram, terkait dengan diskriminasi signifikan yang dihadapi teman dan kolega yang tidak beragama di dunia," demikian dikatakan Presiden IHEU, Andrew Copson lewat situsnya.

Dia mengatakan, saat terjadi peningkatan nasionalisme, orang-orang yang cukup berani mengecam pemimpin keagamaan konservatif masih dipandang buruk, tidak patriotik dan subversif.

Meskipun pemeringkatan baru dilakukan pertama kali, keadaan kebebasan berpikir di Indonesia tidak berubah banyak dan dipandang tetap buruk dengan peringkat 183 dari 196 negara yang diteliti IHEU.
http://m.tribunnews.com/internasional/2018/11/04/arab-saudi-malaysia-dan-brunei-terburuk-di-dunia-bagi-mereka-yang-tak-beragama
Balasan post Rasuna
Quote:


A : mayoritas penduduk indonesia(terutama yg berpendidikan rendah maupun generasi tua) menganggap orang tidak beragama tidak bermoral
kenapa begitu penting?


kalo jawaban normalnya.. ya sesuai Pancasila sih.
Agama di Indonesia, Kenapa Begitu Penting?

It goes without saying, but let's see how the saying goes. emoticon-Traveller
Agama di Indonesia, Kenapa Begitu Penting?
Diubah oleh donal.duck
Diubah oleh rickreckt
Balasan post rickreckt
Quote:


post #4 mewakili komen ts
Balasan post beritafilistin
Quote:


Hmm.. di indo ini berpendidikan tinggi pun banyak yg nganggap gitu, jadi faktor pendidikan kurang relevan, langsung bilang aja mayoritas penduduk yg taat beragama
Karena pada Takut Mati.... jadi Agama tuh buat "Menghibur Diri" Sendiri ntar kalo udah Mati masih ada lanjutannya di Chapter 2...

Agama di Indonesia, Kenapa Begitu Penting?
di indonesia agama menjadi bahan pencitraan umat.

akhirnya umat salah kaprah dalam memaknai syariat beragama .....
emoticon-Turut Berduka
Numpang gelar tikar gan.
Balasan post rickreckt
Quote:


nah tulisan loe lbh tepat

pada dasarnya org indo byk yg msh berpikiran sempit,begitu sering keluar negri dan liat negara sekuler ,nanti jadinya kek nina rose..baru melek dunia
banyak faktor lah
kecanduan emoticon-Peace .
mabok paling enak ya emang mabok agamaemoticon-Angkat Beer
Penting buat buapak berEksperimen emoticon-Ngakak emoticon-Imlek emoticon-Christmas

Agama di Indonesia, Kenapa Begitu Penting?
Quote:
Quote:


bahkan ada yang beranggapan pendidikan kaga penting yang lebih penting masuk sorga emoticon-Hammer2
Balasan post 54m5u4d183
kalau utk ga beragama?
kenapa begitu penting

biar ada alasan supaya kabur dari kerja ato sekolah
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di