alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cerita Indah Nyaris Tanpa Asa - C.I.N.T.A
5 stars - based on 13 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bd5bea056e6afe1468b4575/cerita-indah-nyaris-tanpa-asa---cinta

Cerita Indah Nyaris Tanpa Asa - C.I.N.T.A

Siapa yang nanti jadi bininya si Dedoy ? *pilih satu

43 days left - 30 Voters

Lihat poll
Siapa yang nanti jadi bininya si Dedoy ? *pilih satu
Gadis
26.67%
Yuni
16.67%
Kinoy
30.00%
Riri
10.00%
Tami
16.67%
Cerita Indah Nyaris Tanpa Asa - C.I.N.T.A




Quote:


Spoiler for Suatu hari di bulan November 2008:


bersambung ya cintaah..



Trouble is a friend


Mana nih calo calo tiket halaman satu?


Spoiler for Alhamdulillah:


Spoiler for MULUSTRASI:
Diubah oleh @soygeboy
Halaman 1 dari 42
KATA PEMBUKA



Selamat datang kembali buat para pemirsah kaskus yang setia mengikuti ceritanya si Dedoy sang mantan jones yang setia dan baik budi.

Trit ini adalah lanjutan dari trit ane sebelumnya Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta (Season 1) dan dilanjut dengan Balada si Coki: Sang Pentolan Kampus (season 1 1/2)

Mohon komenk dan kritik yang membangun supaya cerita makin enak kita nikmati sama sama dan TS juga bisa berbenah untuk memperbaiki tulisannya. Apalah artinya ane tanpa pemirsah sekalian yang sudi meluangkan waktunya membaca dan komenk dimarih.

Sampai ane buat trit ini, sudah ada tiga karakter cewe dalam cerita yang ikut membaca, jadi mohon komenknya jangan terlalu nganu yah cintaah..

Saya usahakan tidak ada kehidupan di RL para tokoh yang terganggu. Kalau ada yang tidak berkenan, silakan pm ane.


Silakan disiapkan kopi, obat nyamuk, obat maag, obat pusing dan obat gatal. Bila indikasi berlanjut, tandanya ente sudah mulai ketagihan baca cerita ane.
emoticon-Peaceemoticon-Peace


Selamat menikmati,

Salam Cipok Lengket & Ketjup Mandja



@soygeboy


Spoiler for Silakan ngeramein juga gan:

Diubah oleh @soygeboy
komen ketiga dibawah komentarnya om-om senang.

Btw Tami yg mana ya? Temannya indah kan ya?
Diubah oleh ucln
mejeng dulu di calon trit lejend,ini nih ane tunggu2 season 2 nya wkwk
Duduk manis aah di bangku NO.6
emoticon-I Love Indonesia

sungkem dulu ama SUHU emoticon-Nyepi
Diubah oleh ipunk3133
ikutan nongol di trit si Om Juragan Gombal...

DemiKinoy eh...Demikian
numpang ngedprok dimari ya baang
Sabar ya pemirsah, masih keujanan nih di jalan pulang
numpang pejwan di thread om dedoy emoticon-Cool
Lanjutkan
Kangen Kinoy emoticon-Embarrassment
Diubah oleh dewapanggung
Yang lagi piral nih.. wik wik wik wik wik

Diubah oleh ucln
mejeng dulu di pejwan emoticon-Cool
Diubah oleh g.gowang
Nongki di thread anyar duluemoticon-Hammer,
Diubah oleh oenzz.
mejeng dulu di pejwan emoticon-Big Grin
mejeng sekalian nandain om
pejwan? lanjutin ceritanya gan sampe TAMAT yak..

Calon Mantan Bujangan

Minggu ketiga September 2008,




Kupacu sepeda motorku dengan santai dan muka cengengesan tak tentu arah bingung mau kemana. Belum pernah rasanya aku sesenang ini. Senang dan sekaligus bingung tepatnya.

Gimana perasaan elo saat baru aja melamar cewe dan langsung diterima? Seneng dong pastinya kan? Naah di situ lah masalahnya. Gw ini termasuk orang yang gampang terbawa suasana. Hati gw lembut dan rapuh seperti kembang tahu. Musti hati hati nyendokinnya ke mulut atau bisa keburu pecah di mangkok. Ini baru setengah jalan gw menuju ke kantor, pikiran gw langsung teringat sama Kinoy, Riri, Nita dan Anggi. Ngehek kan?

Tiba tiba aku tidak yakin dengan keputusanku sendiri. Aku bertanya tanya terus dalam hati apakah tindakanku tadi sudah tepat? Bagaimana kalau ternyata itu hanyalah sebuah pelampiasan emosi dan napsuku karena suasana yang melow dan membuatku horni saat aku di kamar Gadis tadi?

Tentunya kebahagiaan Gadis adalah prioritas utamaku, udah jelaslah dia kan pacarku dan aku sayang banget sama dia. Saking sayangnya kadang sampai lupa kalau dia itu pacarku dan tanpa sadar aku sering nyakitin perasaan doi. Baik itu langsung maupun tidak langsung.

Seandainya dia bisa membaca pikiranku sekarang, pasti dia akan langsung ngamuk dan menangis tiga hari tiga malam karena di sisi hatiku yang lain mendadak muncul bayangan Kinoy yang marah marah dan ngambek seperti waktu itu dan ditambah lagi bayangan marahnya Riri kalau dia tahu aku sudah melamar Gadis.

Bagaimana dengan Nita? Reaksi Nita sudah bisa aku perkirakan, dia pasti akan senang sekali dan memperlihatkan kegembiraannya kepadaku dan Gadis. Masalahnya, sejak aku terakhir bertemu dengannya aku merasa ada perasaan yang berbeda setiap aku melihat sohib seperjuanganku itu dan begitu juga dia saat melihatku. Ah sempak, di saat aku dengan pedenya merasa sudah membuat keputusan yang tepat semua keraguan mendadak muncul dan menyerbu tanpa permisi mengacak acak keteguhan hatiku yang sudah payah kutata dan kususun kembali.

Akhirnya kuputuskan langsung pulang aja, urusan kantor gampang lah. Bisa dikerjain di laptop. Begadang begadang deh, udah biasa ini.


Kubelokkan motorku ke kafe Broto saat aku melihatnya dari kejauhan, sebuah warkop yang menyaru sebagai warung tenda dan buka hanya menjelang magrib sampai menjelang imsak. Posisinya tidak jauh dari rumah orangtuaku, hanya berjarak 5 km dari sini.

"Boss, kopi item satu dong. Yang biasa yak, gelas gede!"

Aku langsung memesan segelas besar kopi item saat memasuki tenda remang remang ini. Motor kuparkirkan di spot yang biasa di sebelah tenda warung Pak Broto di samping motornya doi.


"Bereesss Boss! Dari mana niih, keliatannya suntuk banget muka ente?" Kata Pak Broto, si pemilik kafe menyapaku ramah sambil mengambil gelas besar dan menyiapkan kopi item pesananku.

"Biasa boss, abis pacaraan. Tau lah gimana anak muda kayak gw.. Hehehehe.."

"Enak lo yaa, pulang kerja langsung pacaran. Anak mana emang pacar ente? Cakep gak?" Tanya Pak Broto cengengesan sambil mengaduk ngaduk kopi item di gelas gede.

"Hahahaha kepo bener deh lo Pak. Cakep doong, gw kan pinter milih cewek."

"Percayaaaa, gw percaya kok sama ente. Pacar ente yang waktu itu diajak kemari bukan si? Itu lhooo, yang putih agak agak mancung banget idungnya?"

Pak Broto menaruh segelas besar kopi item di meja panjang khas warkop di depanku.

"Aisshh, bukan itu mah adek kelas gw Om. Masih sekolah kok, kelas 3 SMA. Sialan, inget aja nih orangtua.

" Oh bukan toh? Hehehe kirain pacar ente, soalnya doi ngeliatin ente mulu waktu ngobrol di sini. Siapa lagi namanya? Gw lupa... Hehehe."

"Ayu Om, namanya Ayu. Lo merhatiin aja deh Om. Gw aja gak ngeh dia ngeliatin." Kataku kalem sambil menyeruput kopi item ini. Sluurrrppp Aahhhhhh... Maknyess rasanya.

Pak Broto hanya cengengesan dan ber oooo panjang lalu mengambil kursi plastik kecil kemudian duduk di belakang kompor.

Ctak ctak, kunyalakan rokokku yang sudah kupegang sejak tadi. Tak lama Pak Broto juga ikutan merokok dan seperti biasa meminjam korek gasku.

"Ente ngerokok kalo ada gw aja ya Om? Hehehehe."

"Hehe, iya bos. Niat gw sih pengen berhenti karena bini juga sering ngingetin makanya gak pernah bawa korek nih kemana mana. Hehehehehhhh..."

"Lah itu kompor gimana nyalainnya? Emang gak pake korek?"

"Ah itu mah anak buah gw aja yang ngurusin. Ehh cakep mana cewek lo sama si Ayu kemaren?" Kampret, masih kepo aja doi.

"Ya cakepan cewe gw kemana mana lah Om. Putihan Ayu sih, cuma tetep cakepan cewe gw. Hehehe.."

Terus, kok si Ayu mau ikut ente kemari waktu itu. Kasian bos, masih kecil jangan lo apa apaiin!!" Kata Pak Broto dengan pasang muka nyinyir.

"Geblek lu Om, ya kagak gw apa apain lah. Dia yang minta ketemu gw kok. Waktu itu mau ada acara demo ekskul gw di SMA dulu dan doi mau minta pertimbangan dan saran saran gw buat ngeramein acaranya."

"Ooooooo..... Eh Bos lo kan udah tua, kok masih gaul aja sama anak SMA? Hehehehehe...." Sueee, dia nyinyir lagi.

"Ngaca Om, ngacaaaa... Siapa yang tua?? Nooh lo gak liat tuh, cabe cabean pada seneng nongkrong dimarih. Lo apain sampe mereka betah?"

Pak Broto menoleh ke arah sekumpulan cewe cewe tanggung dengan rambut basah seperti habis keramas dan bercelana pendek menggemaskan yang tertawa tawa heboh sambil main kartu di sudut jalan beralaskan tikar milik Pak Broto.

"Yaa gak gw apa apain, mereka betah aja nongkrong di sini. Hehhehhehhh.."

"Nah itu tauu, sama aja kayak gw. Mana gw tau kenapa Ayu mau nongkrong sama gw dimarih Om.. Hehehe."

"Bisa aja lu bos ngelesnya, keserempet bajaj tau rasa deh lo... Hahahahaha...!"

"Asem, jelek banget doa lo wahai kisanak!"

Hahahahahahahha... Kami berdua tertawa lepas berbarengan sambil memandang takjub ke sekawanan dedek dedek gemes tadi.

Drrrrt drrrrrtt drrrrt... Hp ku bergetar panjang tanda ada telpon masuk. Siapa nih? Ooh Ebit.

Spoiler for Ceritanya terima telpon dari Ebit:


"Kenapa lu Om? Gitu amat ngelatinnya?"

"Ah enggak, kirain cewe muka lo cengengesan soalnya. Hehehee..."

"Parah bener lu Om keponya. Haahhahaha."

"Ehh, jangan lupa kenalin cewe lo kemari yak. Gw kan pengen tau secakep apa sih cewe lo.. Heheheh!" Asli ni om om mukanya mupeng banget deh.

"Gak ah, tar ente naksir. Inget Oom, anak bini di rumah menanti. Tar tidur di luar deh lo. Hehehehe.."

"Anak sama bini lagi mudik, gw bujangan nih sekarang. Hehehehhhhh..."

"Dasar Om Om senang, ngaca dong oom ngacaaa... Tuh rambut udah banyakan ubannya di kepala lo. Hehe.."


"Ah apalah artinya warna rambut, semangat gw masih kayak anak kuliahan kok."

Pak Broto menepuk dadanya sendiri dengan bangga.

"Iya, semangatnya doang. Sayang udah letoyyy... Wakakakkkak..."

"Sialan lu Bos, gini gini gw rajin minum jamu. Ehh iyaa, jamuu.. Niih ga kalah tenaga gw sama lo bos!" Pak Broto langsung memamerkan bisepnya yang memang lumayan masih keliatan kekar.

"Ya elaaah, keliatan banget tuanya. Udah pake doping! Hahahahaha..."

Pak Broto nyengir aja saat aku sindir. Dia sadar kalo salah ucap barusan.

Drrrrt drrrrt drrrt...

Eh ada telpon lagi. Lho, Kinoy? Kok tumben?

Spoiler for Ceritanya terima telpon dari Kinoy:


Duh, tuh kan? Apa gw bilang? Kinoy yang gak biasa nelpon gw aja tiba tiba nelpon. Malem banget pula. Semesta seperti gak setuju sama keputusan gw. Ckckckckck.


"Naah barusan pasti cewe lo kan bos? Hahahaha.." Pak Broto langsung tertawa puas.

"Yeee, bukan kok. Temen kantor aja."

"Serius bos? Kok ngomongnya mesra gitu sih bos? Selir yaa selir? Hehehehe..."

"Ah elu ngomongnya yang enak dong. Enggak, temen aja kok Om. Temeeen, beneran."

Pak Broto cengengesan menatapku tak percaya. Sial.

Drrrtt drrrt dddrrrttt... Siapa lagi nih? Ups dari calon bini gw.

Spoiler for Ceritanya terima telpon dari Gadis:


"Om gw balik deh ya. Berapa semua?"

"Goceng aja. Kok buru buru? Pasti tadi pacarnya yang telpon. Iya kan?"

"Kok tau Om? Keliatan ya? Hehehe..."

"Ahh lebih meyakinkan yang tadi telpon sebelom ini. Dua duanya pacar lo ya bos?Hehehe..."

"Gak lah om, pacar gw satu kok. Yaaa yang baru aja telpon. Hehehe.."

"Hahahaha, masa sih bos? Makasih yaa.. Ati ati di jalan. Awas jablay!!"

"Siip, Hahaha apa urusannya jablay sama gw? Hehehe.. Yuk dah Om."


Pak Broto sudah tidak terlalu memperhatikanku karena pandangannya kembali dilayangkan kepada sekumpulan dedek dedek gemes tadi yang semakin ramai dengan riuh canda dan tawa mereka.

Aku pun jadi ikut ikutan menikmati pemandangan 'menyegarkan' ini dan sempat terlena untuk beberapa saat.

"Woyy, katanya mau pulang lo bos??!"

"Hehehe, santai lah Om.. Liat liat dikit aja biar pules nanti tidurnya."

"Gak bisa tidur yang ada elo nanti bos, hahahahahaha!"

"Au ahhh! Ya udah gw balik Om.. "


Dukkk, duh sial.. Kakiku tersandung ujung knalpot motorku pas di tulang kering karena jalan sambil meleng. Lumayan bikin kaget. Mataku sempat menangkap dua orang dedek gemes berdadah dadah tersenyum kepadaku saat aku akan menaiki motor. Hehehe dadahin balik gak ya. Ah aku senyumin aja deh..

Aku melewati mereka saat memutar balik menuju jalan raya.

Lho kok dua orang dedek gemes tadi malah cemberut?

Begoo lu Ded, senyum senyum helm enggak dibuka. Pantesan aja dicemberutin.. Hehehe gpp lah, mereka belum beruntung aja.

Saatnya pulang dan istirahat. Aku sudah benar benar lelah hari ini. Sampai besok sayangku, sampai besok Kinoy...



Broommmmmmm....!!!



Belahan Jiwa
Diubah oleh @soygeboy
Quote:


Doy,, baca pas bagian tsb pengen ngakak aja gue,emoticon-Big Grin
Khas obrolan2 di warung pinggir jalan dan angkringan ya Doy,, bener2 membaur, ga ada rasa sungkan. Itulah keuntungan/kelebihan nongki di warung2 itu.
Quote:

Widih, om girang duluan aja.

Iya, Tami yang dulu itu.
Quote:

Sisiran dulu gan.
Quote:

Duduk yang rapih ya om.
Quote:

Emangnya ane kaen lap? *gombal
Quote:

Silakan gan, bawa kopi sekalian.
Quote:

Hehe Kinoy banyak yang ngangenin..
Quote:

Apaan?
Quote:

Mandi dulu gan.
Quote:

Yuhuuu...
Quote:

Pake celana dulu gan.
Quote:

Buset gw ditandain lagi..
Quote:

Insya Allah gan, ayo ngopi dulu emoticon-coffee

Quote:


Yoi bro.. Hehehe kangen gw sama doi. Seneng banget ngobrol sama gw. Sampe mau tutup juga lanjut terus itu. emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh @soygeboy
kalau gw perhatiin lagi, si dedoy ini ternyata lebih plin-plan dari si Bagus emoticon-Ngakak (S)
Quote:


Si Bagus siapa tuh om? emoticon-Bingung (S)
Halaman 1 dari 42


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di