alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / ... / Kids & Parenting /
Orang tua itu harus bagaimana sih?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bc0d65dd675d402278b456a/orang-tua-itu-harus-bagaimana-sih

Orang tua itu harus bagaimana sih?

Being a parents....
Apa sih yang menjadikan kita sebagai orang tua??
Menikah?
Berkeluarga?
Punya anak?
What else?...

Hmmmm... ada banyak hal yang bisa menjadikan kita jadi orang tua yang baik, yaa beda beda persepsi sih. Tapi ini opini gue..

Well, i’m not a parents yet, but on my age supposed to be can be parents already.
Dan tulisan ini gue ambil dari beberapa gambaran di kehidupan gue dan sekitar gue.

Menurut gue, ga semua orang yang mau cepat menikah itu siap untuk jadi orang tua, meskipun mereka juga pengen cepet punya anak.
Being a parents menurut gue harus paham dan ngerti jadi orang tua yang baik, ga bermaksut untuk mengkritik, tapi banyak juga orang tua yang jadi “orang tua” yang ga paham terhadap anak-anaknya.

1. Jadi temen curhat
Yang gue liat, ga semua orang tua itu bisa di jadikan tempat curhat untuk anak-anaknya, sometimes anak ini cuma mau cerita apa yang dia rasain, cuma pengen ada orang yang dengerin dan satu-satunya yang mereka rasa percaya untuk temen curhat mereka itu adalah orang tua mereka, tapi terkadang responnya malah ga baik, ya di marahin lah, ya di bilang cengeng, di bilang lemah apa-apa ngadu, well sebenernya anak ini ga bermaksut ngadu, dia cuma pengen cerita. Dan menurut gue mereka sebagai orang tuanya supposed to be nasehatin dengan cara yang baik, kasih si anak semangat biar ga putus asa, atau hibur si anak, its more simple right?
Pernah ada seorang temen, dia curhat ke ibunya kalo hari ini dia di marahin sama gurunya terus dia cerita ke ibunya “mah tadi aku di omelin sama guru karna ga sengaja ketawa kenceng-kenceng”
Dan si ibu marahin dia sometimes dengan kata-kata kasar yang ga patut untuk dikeluarkan. Harusnya ibu bisa kasih respon yang lebih baik seperti “kok bisa ketawa kenceng nak? Emang bercanda apa sama temen? Lain kali kalo belum istirahat perhatiin gurunya, jangan bercanda sama temen, ketawanya juga di kontrol nak” jawab begini kan lebih baik, dari pada “oh pantesan kamu tambah bodoh kerjaannya main terus di kelas ga merhatiin guru, dasar anak go***” menurut gue anak itu ga sehina itu sampe harus di marahin, memang anak ini salah karna main di kelas, tapi sebagai orang tua mereka harusnya bisa kasih nasihat yang baik is it? Sampe akhirnya temen gue bilang “gue ga lagi deh curhat ke ortu, takutnya kalo salah malah di marahin” naaah ini justru yang bikin anak jadi trauma untuk cerita sama orang tuanya, yang padahal seharusnya orang tua bisa untuk menjadi perisai buat anaknya.

2. Komunikasi dan perhatian
Ada juga gue perhatikan, anak ini orang tuanya kaya raya, apapun di beliin, fasilitas semua di kasih, les privat sana-sini. Dan saat itu orang tua merasa mereka udah amat sangat memberikan kasih sayang yang cukup ke anaknya. Tapi ada satu yaitu kasih sayang akan percuma kalo ga dikasih perhatian. Si anak ini akan salah jalan dan tujuan, dia ga tau arah mana nanti masa depan dia. Orang tua dia cuma nyuruh kamu sekolah yang bener, lulus sekolah, terus kuliah di universitas bla bla bla jurusan bla bla bla lulus kuliah kerja di perusahan bla bla bla. Si anak ini cuma tau dia disuruh orang tuanya “begini-begitu”. Perhatian yang gue maksut disini adalah orang tua harus bisa berkomunikasi sama si anak. tanya anak ini maunya apa, perhatikan bakat si anak ini dimana bagusnya, lihat perkembangan belajar dia bagaimana, nilai dan prestasi dia bagaimana, dan tanya “kamu mau gimana kedepannya? Ayo kita diskusi nak”.
Gue inget, waktu gue SMA kelas 2 gue diharuskan memilih mau masuk IPA atau IPS, dan orang tua gue tanya “kamu ngerasanya mampu dimana? IPA atau IPS” dan gue bilang “aku mau masuk IPA aja. IPS aku ga bisa menghafal” dan orang tua gue jawab “yaudah di coba dulu aja nanti tesnya” and well yeaah gue jadi murid IPA. Tapi ada beberapa temen gue yang orang tuanya keras “pokonya kamu masuk IPS ya IPS, tinggal baca aja apa susahnya, hafalin materia juga ga terlalu banyak” di sini salahnya, orang tua itu ga meperhatikan kemampuan si anak, orang tua hanya bisa menekan dan akhirnya si anak stress, orang tua yakin anak ini bisa sukses dengan arahan mereka, tapi ga akan bisa sesuai harapan mereka tanpa adanya komunikasi dan diskusi bersama.

4. Kasih suport
Lulus SMA, some of parents mau anaknya kuliah. Di saat kuliah, kita sebagai anak pasti di tuntut untuk lulus cepet dan tepat waktu dengan alasan biar cepet dapet kerja lalu menikah, lalu punya anak daaan seterusnya. Gue yakin banyak mahasiswa yang kwalahan sama kuliah mereka. Stress karna tugas numpuk, tugas kelompok tapi anak anak di kelompoknya pada rese, pusing nyari judul skripsi, nemu judul skripsi tapi di tolak dosen pembimbing, isi skripsi di coret-coret hampir semua halaman, pusing kan? Dan rasanya pas pulang kerumah pengen istirahat, tapi kadang ada aja di omelin karna hal-hal yang sepele. Di saat si anak ada 1 mata kuliah yang ngulang, orang tua marahinnya langsung panjang kali lebar “kamu sih males, main mulu, nongkrong mulu pulang malem, kuliah ga bener” its like... what??? Orang tua kan ga tau mungkin si anak pulang malem karna belajar kelompok biar dapet hasil lebih baik, atau mungkin di jalan ada sesuatu terjadi. Harusnya sebagai orang tua kasih semangat “ya gapapa namanya juga belajar dan berusaha, di dunia ini ga ada yang mudah, semakin kita mencoba dan ga menyerah, akan semakin membuahkan hasil yang baik dan sukses untuk masa depan, ayo belajar lebih giat lagi biar hasilnya lebih baik” kan lebih enak di dengar, anak jadi tenang, jadi lebih semangat lagi dan ga buat si anak jadi putus asa.
Tapi ada beberapa orang tua yang selalau bawa-bawa “jaman”nya, contoh “papa mama dulu juga kuliah, emangnya papa mama ga tau kuliah itu kaya apa, lingkungannya kaya apa, belajarnya kaya apa, papa mama ini udah ngerasain semuanya sebelum kamu rasain sekarang, emangnya papa mama bodoh ga tau kalo kamu main main aja kerjaannya” aduuuh... please laaah jaman orang tua dan jaman anak anak kaya kita itu berbeda, jadi tolong jangan ambil sudut pandang dari situ. Gagal itu wajar, semua orang pernah gagal, dan semua orang berhak untuk mencoba lagi dan lagi, itu menurut gue.

5. Peduli psikologi anak
Gue paling benci melihat atau mendengar ada orang tua “BERANTEM” di depan anaknya. Ini hal yang paling berpengaruh untuk si anak. Dari fisiknya, mentalnya, psikologinya, lingkungannya, bahkan kehidupan kedepannya.
Dan ini sering banget kejadian antara orang tua dan anak, menurut gue orang tua kaya gini egois, mereka cuma mentingin emosi mereka tanpa mikir keadaan anak mereka akan jadi bagaimana nantinya. Dan banyak juga anak yang terlantar di sekolah mereka dan lingkungan mereka karna masalah orang tua mereka berantem, dan beberapa orang selalu berpikir “iya itu karna masalah keluarganya, jadi dia begitu”. Oh no!! Buat gue itu bukan masalah keluarga, karna kalo keluarga itu melibatkan orang tua dan anak. Tapi ini hanya melibatkan orang tua si anak yang egois. Sometimes ada beberapa orang tua yang berantem sampe bawa-bawa anak dan bilang “yaudah! Urus aja sana anak kamu! Aku ga mau pusing-pusing lagi” naaah! Ini, masalah berawal dari mereka, kenapa jadi anak yang terbawa? Egois kan? Padahal si anak ga tau salah dia apa dan itu jadi membuat si anak merasa dia lah akar permasalah orang tuanya berantem. Suatu saat mungkin si anak ini akan tertekan dan stress dan akan jadi iri ngeliat temen-temennya yang selalu akur sama orang tuanya dan di sayang sama orang tuanya, si anak jadi merasa tertekan dan ga tau harus minta tolong siapa kalau ada masalah, bahkan karna dari kecil udah terlalu sering ngeliat dan ngedenger orang tuanya berantem, si anak jadi merasa trauma untuk berumah tangga, karna dia berfikir “kalo aku menikah, aku pasti bakal kaya mama papa berantem terus” si anak jadi akan bertanya-tanya jadi untuk apa menikah kalau akhirnya selalu berantem dan ga bisa bahagia. Seharusnya sebagai orang tua, mereka harus bisa menahan egois masing masing demi anak-anak mereka, karna seorang anak akan selalu butuh bimbingan dari orang tuanya. Coba sebagai suami-istri kalau ada masalah di selesaikan dengan baik dan ga dengan keegoisan dan emosi, berkomunikasi yang baik sebagai suami-istri itu penting.

6. Bijak
Ini juga salah satu hal yang paling gue benci. Sebagai orang tua, of course mereka berhak untuk marah, tapi banyak cara untuk membuat si anak jera dan TIDAK dengan pukulan. Jelas seorang anak pernah berbuat salah, berbuat nakal, melawan dan banyak hal, dan jelas sebagai orang tua berhak untuk memarahi, tapi dalam hal ini orang tua juga harus bijak dalam menanggapi hal ini. Apakah memukul akan membuat efek jera pada sang anak? Mungkin iya, tapi hanya sebagian anak saja. Gimana anak yang lain? Ada beberapa dari mereka jadi trauma, menjadi anak yang pendiam karna berfikir orang tuanya ga sayang dia, ada juga yang jadi merasa dendam dan sakit hati. Orang tua bisa memarahi anak tidak dengan menyentuh fisiknya, tapi hatinya, dengan kata kata yang tegas yang bisa menbuat si anak jadi kapok untuk melakukan hal yang sama, menasihati akan lebih baik lagi.
Mungkin untuk padangan gue, orang tua berhak memukul, tapi harus masih dalam batasnya, kalo sudah menedang, melempar barang, atau sampai membuat si anak terluka, bahkan dipukul di depan umum, paikologi anak akan sangat terganggu.
Mungkin sekarang si anak baik-baik saja. Tapi tetep aja, kejadian itu akan selalu membekas di ingatan dia kalo “aku pernah di pukulin”. Jadi orang tua yang bijak itu penting, karna orang tua adalah contoh teladan untuk anak-anaknya.



Well gue yakin masih banyak hal lagi yang bisa menjadikan orang tua contoh baik untuk sang anak.
Tapi untuk pandangan gue, hal di atas yang paling penting dan ini menurut sudut pandang gue dari orang-orang sekeliling gue.
Well, semoga bermanfaat guys emoticon-Malu
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di