alexa-tracking

Karir suami

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b9542c2ddd77070588b4571/karir-suami
Karir suami
Karir suami

Yg tau kl ane sering bikin trit ya udh tau
Intinya bs dibilang kerjaan jauh lebih trjamin dr suami

Ane dan krjaan ane:
Ane tu kebiasaan takut2, overthinking, dll atas hal yg blm trjadi, pas ud dilalui trnyata tdk semenakutkan yg dibayangkan, spt skrg jg gt di posisi bru d kantor, msh dikit yg dipahami iya, msh krg nyaman iya tp ttp ya ga semenakutkan yg dibayangkan, ane jd mikir sndiri apa ane emg gni ya caranya sblm hal yg ane takutin kejadian, di bayangan ane ud jelek smua lah, bayanginnya yg worst2 bgt gt, ud prepare buat worstnya gt, pas d jalani ya trnyata ga seworst itu kok, tp ya ktika membayangin worst nya itu, sblm bnr2 kejadian ane ya gt bs tak trkontrol bgt, spt nyalahin suami, marah2, ga bs tdr, ga enak mkn, dll jd ane emg jelek dlm memanage emosi, tp skrg bgitu dijalani dan ga seserem yg ane pikir ane malah jd... Mikirin karir suami

Di posisi baru ini kmren ane kluar kota, ktmu kontraktor2, liat cv2 personil2nya, malemnya ane nginep, ane vidcall ama bayi dan suami, kami pakai pengasuh yg ga nginep, jd malem suami cm am bayi, bayi ga ane bw krn mmg lebih baik dia ga dbw cm semalem jg nginepnya

Trus kok ane jd sedih liat suami, sambil vid call dia ngasuh2 dd, beberes rmh, rasanya kok timpang bgt sm org2 kontraktor yg ane temui yaa, bapak2 lapangan bgt lah gt, pdhl suami ane jg kontraktor tp suami ane di kantor trus,, knp kontraktor tp d kntr trs, harusnya suami ane bs ke lapangan, tp ane ngrasa ga bs LDM ditambah punya bayi,, liat cv org2 kontraktor bnr2 byk pengalaman di usia 40an taun, mulai dr staf biasa smpe project manager, sdgkan suami ane ud mau 30 dan 5 taun krja msh jd staf di kantor sj, trus ane jd sedih dan kasihan

Gni lah ane di saat ane lmyn enjoy di kantor justru ane sm sekali ga smbong n neken suami, justru ngerasa kasian dan brsyukur bayi aman sm bpknya, brsyukur suami telaten urus anak

Beda kl ane stres d kntr ya ngeluh2, neken, n jelekin suami mulu spt di trit2 sblmnya

Krjaan suami:
Bbrp minggu lalu suami blg ad pengurangan pegawai di kantornya dan dia trmasuk yg dipantau gt, itu shock terapi jg buat ane, di satu sisi ya trtohok krn ane selalu ngeluh dan ngecil2im gaji umr suami, dan skrg hal yg tdk ane syukuri itu yg ane anggap kecil itu akan malah hilang, malah ane tmbh susah dong bnr2 jd pncri nafkah tunggal dong ane kl suami phk, bnr kt seorang sista yg prnah komen trit sblmnya, soal mnsyukuri rejeki, spt kita ngasih uang sm pengamen kl dia ngeluh kita kasih receh ya kita ga akan ngasih lg, tp kl pengamennya brtrimakasih, senang sm receh yg kita kasih, malah kita pngn ngasih lebih,, di sisi lain ane jg brkata tuh kan bnr kan, kejadian kan, apa kt sy kantor suami tuh tdk aman

Tp smp skrg suami msh krja aja dan blm ada kabar lg ttg pengurangan pegawai di kantornya

Cuma sendainya suami ane di lapangan tentu posisinya akan lebih aman, drpd dia di kantor aja, lebih mudah utk d phk krn ya krjaan dia d kantor gt2 aja tinggal di bagi k prsonil lain ya aman aja, beda kl dia d lapangan, susah lah nyari penggantinya di lapangan

Trus ane mikir gmn ya karir suami k dpn kl bnr2 gini2 aja, ane jg pengn anak ane liat bapaknya sebagaimana mestinya seorang bpk seharusnya,, opsinya mgkin
1. LDM ane ga sanggup apalg sambil ngurus anak
2. ane resign ikut suami ke lapangan dg kondisi kantor suami yg krg trjamin apalg nyata2 ud ad pngurangan pegawai jg ga brani,
2. Pngn bgt si ini suami bs dpt krjaan yg lebih kejamin jd ane bs ikut suami aja mskipun ane resign keuangan turun tp ga yg trjun payung bgt kan kl krjaan suami trjamin, tp kok susah ya suami ane blm dpt2 jg krjaan yg lebih baik
3. kl ttp spt ini sj, ane brusaha survive d kntr misal k dpn, sedangkan suami ane makin trtinggal kok sedih gt ya, kasihan gt, gmn efeknya ke anak jg liat bpknya spt itu, di indo kan msh patriarki bgt,

image-url-apps
Seandainya suami ceraikan kamu, tentu lebih stress, lebih sedih ya.

Tebar lowongan di jobstreet.
Kalo gak ada panggilan ya berarti kualitas suami cuma segitu.
Suami pilihan kamu sendiri, loh.

Ayam kampung disuruh nangkep ular kayak elang, ya keoklah tuh ayam.
Quote:


terus apa yg laki lo lakuin ?
ongkang2 kaki aje ga usaha apa2 udah denger bakal ada pengurangan ?

tunggu di phk baru mau gerak ?
KASKUS Ads
Ya makanya biar improve di kantornya skrg suami mgkin mmg harusnya ke lapangan, krja di proyek, ktmu byk org, brjibaku dg kerasnya lapangan, gk d kntr mulu, cm ya konsekuensi LDM
Sebar jobstrit sih ud tp ya gt bykn ga ad kbar kl jobstrit
Ya usaha lamar2 tmpt lain ud dr kapan jg ga ad panggilan2 lg gan, ane jg kontak org yg ane kenal di prusahaan tmpt ane krja praktek pas kuliah dl, PT x, biar suami bs dipanggil intrview, krn dr jobstrit pt x sih bk lowker tp ga ada panggilan, krn ane kontak org yg dikenal disampein k hrd nya lgsg ya akhirnya suami dipanggil intview tp blm ad kelanjutan jg

Kl d rmh ya ga ongkang ongkang kaki, kami sm2 krja dan pngasuh ga nginep jd ya plg krja krjaan rmh numpuk n momong bayi brdua dan 70% suami yg ngrjain tgs rmh
Quote:


usaha apa gt
yg ideal jaman now menurut gw
1 kerja 1 usaha kalo laki bini
anak 1 aja
image-url-apps
Dari thread sin yg ini... dan membaca beberapa thread sis sebelumnya...
Ane lihat permasalahan sis berputar2 pada masalah yg sis munculkan dlm pikiran sendiri.
Keluar dari masalah satu... muncul masalah berikutnya.

Setiap orang... setiap rumah tangga pasti memiliki masalah... besar kecilnya juga bisa tergantung penyikapan masing2 orang atau keluarga tsb.
Masalah sis yg mgkin bg org lain adalah hal kecil tapi bagi sis jd terasa besar... dan sebaliknya.

Coba sis lebih 'berdamai' dg pikiran sis sendiri... sebagaimana nasihat yg disampaikan olh yg lain... utk lebih banyak BERSYUKUR, utk lebih FOKUS melihat KELEBIHAN suami dibanding kekuarangannya.

Bgmn caranya lbh byk bersyukur... sudah byk yg lainnya memberikan contoh di thread2 sia yg lain.

Dari sisi GAJI
Cobalah sis melihat orang2 di bawah sis yg gaji di keluarganya lebih sedikit. Ada yg suami istri sama sama sulit utk mendapatkan kerja, atau penghasilannya minim bahkan tdk mencukupi utk kebutuhan sehari2.

Dari sisi Suami dan Anak
Ada banyak wanita yg mungkin berharap ketemu jodohnya dan berkeluarga tapi belum jg dipertemukan dg jodohnya.
Ada keluarga yg berharap segera punya momongan tp belum dikasih momongan.
Ada yg sudah punya suami... tapi suaminya temperamen, KDRT, selingkuh, tdk menafkahi dll...
(Beberapa dr ini, ane sudah pernah baca di thteaf sis yg lain bahwa sis sudah mengetahuinya, tapi sepertinya belum benar2 sadar dan berpengaruh pada kehidupan sis sehari2 nya)

Fokuslah pada kelebihan suami...
dari apa yg sis ceritakan, Ane yg sbg org luar sj, bisa sedikit melihat kalau suami sis org yg sabar (sabar mnerima sikap sis yg mgkin suka mengeluh, mudah stress dll), suami masih bertanggung jb mau kerja, juga mau membantu mengurus anak dan urusan RT yg lain... juga pastinya perlakuan2 baik suami sis lainnya.

Ane sedikit bisa merasakan di posisi sis... krn ane sendiri ada beberapa kesamaan dg sis.
Ane jg kerja dg penghasilan yg lbih besar dari suami.
Tp ane sadar kalau dlm rumah tangga keberhasilan salah satu orang adl keberhasilan bersama.
Jika saat ini istri punya gaji lebih besar dibanding suami, itu jg bukan semata2 karena kehebatan si istri. dlm hal tsb, Istri hanya sebagai PERANTARA yg dipilih Allah utk memberikan rezeki (berupa gaji) utk keluarga tsb. Mudah sj bagi Allah jika mau membalik kondisi (suami yg gajinya lebih besar, atau dua duanya punya gaji yg sama2 besar atau bahkan sama2 kecil atau parahnya tidak ada).

Istri bisa kerja dan punya penghasilan itu juga tak lepas dr izin suami.
Meski nafkah sepenuhnya tanggung jb suami (sesuai kemampuannya), dan penghasilan istri sepenuhnya hak istri, tapi alangkah egoisnya jika istri yg sebagai THE BEST PARTNER OF LIFE dari suami tidak mau membantu suami utk menyempurnakan kewajibannya sbg suami dg turut membantu meringankan beban ekonomi keluarga... jika melihat ekonomi suami masih kurang atau minim.

Melihat suami itu tidak hanya dari besarnya gajinya, tapi melihat suami seluruhnya... bagaimana dia memperlakukan istri sehari2 nya (disamping pemberian gaji)

Jika suami hanya dilihat dari gajinya... maka wajar kebaikan2 suami sekan tertutup karena dia punya gaji kecil.

Dukunglah suami sis utk bs lebih baik lagi dlm segala hal (bukan dr sisi gajinya)
Mudah2 an kebaikan dari sisi suami dari berbagai sisi akan turut mendongkrak dr sisi gajinya pula (jika itu yg sis harapkan)

Juga cabalah utk lebih 'berdamai' dg pikiran sis sendiri... utk meminimalisir rasa khawatir, mengurangi keluahan dan stress.

SEGALA SESUATU SUDAH MENJADI KETETAPAN ALLAH.
BAGAIMANAPUN MENYESALNYA KITA...TIDAK MERUBAH MASA LALU, DAN BAGAIMANAPUN KHAWATIRNYA KITA... TIDAK AKAN MERUBAH MASA DEPAN.

Dari masa lalu kita hanya bisa mengambil pelajaran darinya... juga bertobat / tidak mengulangi kesalahan yg sama.
Sedangkan utk masa depan... bagaimana kita menyiapkan sebaik mungkin dg melakukan tindakan di saat ini. Tapi juga tdk perlu terlalu khawatir karena apa yg menjafi milik kita pasti akan sampai kpd kita, dan sebaliknya.

JADI, LAKUKAN APA YG MENJADI WILAYAH KITA SEBAGAI MANUSIA DG BERUSAHA, BERDOA DAN BERTAWALAKKAL.
SEDANGKAN HASILNYA SERAHKAN PADA ALLAH.

Hope the best and a better life for all of us... ✊☺
Quote:


Langka bgt bisa dapat suami yg alpha male, 'Alpha” di sini berarti dia dapat menawarkan komitmen dan keamanan finansial: cukup uang tunai di bank untuk membiayai kuliah anak-anak dan sekolah pascasarjana, memiliki rumah, tanpa hutang, memprioritaskan stabilitas atas kemewahan, dan dia bukan “karyawan” yang mudah diganti, bisa ngurus rumah tangga, setia, karakternya ideal buat kamu dll

Sis susah menikmati kehidupan rumah tangganya kecuali udah mampu menghadapi kecemasan berlebihannya, mau mengurangi harapannya ke suami dan berhenti membanding2kan keluarga sendiri dgn org lain. Gak ada yg namanya keluarga sempurna

Men (people) are who they are. If that's not who you want/need them to be, it's on you for not recognizing that not on them for not reading your mind.

Anak sis menjadi org yg sukses lahir dan batin nanti bukan dari uang bapaknya yg gede, tapi dari memandang ayah mereka untuk disiplin diri, kesabaran, kedewasaan, kerja keras dan secara umum memiliki tujuan dalam hidup.

image-url-apps
Maaf cuman mau tanya,
Suami lulusan apasih? Kok cuman dikantor? Kalo teknik sipil biasanya kan emang disite ya?
image-url-apps
mau kamu pikirin dan rencanakan sehebat apapun.. yg ngelakuin itu suami kamu...

udahlah fokus dengan diri sendiri aja.. apa yg bisa kamu lakukan untuk bantu suami! bukan nge push suami harusnya suami gini harusnya gitu.

semua istri pengen hidup ideal.. suami gaji gede.. ga usah ngurus rumah tangga.. anak kerawat.. dll tapi hidup itu ga selalu ideal! drpd ngeluh dan mengharap sesuatu yg cm bisa dicapai orang lain.. TAKE YOUR OWN ACTION!

klo gajimu lebih gede.. ya udah gimana caranya kamu maintain atau bahkan bs tingkatkan gaji kamu. trus emang knp klo patriaki? yg penting kamu sbg istri GA NGEHINA gaji suami kayak yg dulu2 kamu lakukan.
image-url-apps
Quote:


Hai dek, muncul lagi disini

Waw, gini ni namanya "sama sekali nggak sombong dan neken suami" ya, keren banget.

PR mu masih tetap seperti yg dulu, kurang bersyukur dan suka membanding2kan sesuatu yg nggak bisa kamu kontrol.

Liat bapak2 lain keren, langsung ngerasa suami nggak keren. Solusinya apa? Ya cuma ada dua, kamu cerai terus cari lagi suami yg keren, atau ikhlas lapang dada terima suamimu yg nggak keren itu. Gimana caranya biar suamimu jadi keren? Nggak ada, kecuali dia yg mau sendiri, karena dia bukan fighter. Dan mungkin cowo fighter juga nggak mau punya istri kayak kamu.

Pake bawa2 alasan patriark lagi. Anak nggak akan memandang rendah bapaknya kalo ibunya nggak memandang rendah bapaknya. Jaman sekarang itu udah nggak aneh lagi RT yg ibunya lebih keren dari bapaknya. Kalo ukuran kerenmu itu lebih gede gajinya.

You think you marry the wrong person. You regret it but you don't have the ball to call it quit. Because deep in your heart you know no one else can put up with your crap. Admit it.

Disini seolah2 kamu ngerasa suamimu beruntung banget dapat istri yg gajinya gede, mau diajak hidup susah, dll. Terus kamu sial banget dapat suami yg nggak bisa nyari kerjaan yg oke, gajinya cuma UMR, dll. Padahal kalo diliat dari sisi lain, kamu beruntung juga dapat suami yg mau nikahin orang yg punya anxiety, nganggap orang lebih rendah karena gajinya UMR, mau ngerjain 70% kerjaan RT, sabar, nggak ikut marah kalo kamu marah, dll. Suamimu juga bisa dianggap sial karena dapat istri yg nggak punya rasa syukur. Tapi seperti kata Paramore "you don't deserve a point of view if the only thing you see is you."
image-url-apps
kesian suami ente punya isteri tukang ngeluh,ga ada syukur nya,suka membanding-banding kan....dst....masih untung punya suami masih mau kerja n tanggung jawab,ga selingkuh,ga macem2 dst

sementara ada suami2 di luar kaya ampas suka dugem,maen jablay,malah males kerja nganggur dst

jika kalian bercerai yg untung suami ente kaya nya sis emoticon-Matabelo

Dari sudut pandang agama isteri pengeluh boleh di cerai...nih baca link sis


http://www.akhwatmuslimah.com/2016/0.../27/4250/4250/
image-url-apps
Quote:



Tuh suami udah usaha ngelamar sana sini lom nyangkut ya sabar aja...ngeluh mulu sih maka ga berkah hidup ente makin ngeluh makin sempit hati ente emoticon-Matabelo
image-url-apps
Sis... Sis.....

Kamu dimana sih posisinya sist? Klo deket maen ke rumah aku yuk, kita shopping, hangout, masak bareng gtu atau jalan2 ke waterboom atau apa.

Sorry aku sekilas2 aja baca tritmu, suka ikut stress soalnya... emoticon-Peace
image-url-apps
saya penasaran dengan ending pernikahan sis .... pls keep update ya
Quote:


coba jelaskan seorang bapakl seharusnya itu seperti apa?
kalo dari pandangan ane malah gak ada masalah tuh sebenernya, pandangan anak kamu nantinya kan tergantung kelakukan ortunya seperti apa
terus aja banding2in suami sama yg lebih tinggi. ga sekalian dibandingin sama sandiaga uno, chairul tanjung, michael hartono dsb?
tapi suaminya masih kerja kan? gak cuma bisanya males2an dan minta duit dari istri? berarti suami lo ya memang kemampuannya segitu. tinggal situ yg mau kompromi apa engga. klo ga bisa kompromi sebaiknya pisah saja. daripada nambah dosa akibat durhaka sama suami.
image-url-apps
Ane nulis ini sih krn lg brusaha mmposisikan diri dr sudut suami, krn sblmnya ane jebrat jebret aja mikir diri sndiri, dan ini trcetus krn ane liat realita kontraktor ini spt apa, baru ane nyadar, oh iya suami ane kontraktor jg tp dia ga ke lapangan, jd ga mksud bandingin yg spt ane sblm2nya,, proyek di kantor dia pd pelosok2 bgt ampe susah sinyal,

Misal ud brnti ngarep suami dpt krjaan yg lebih baik, brarti slanjutnya gmn suami bs maks di krjaan yg skrg

Suami ane krja di kontraktor yg mana harusnya d lapangan kan brkembangnya, di kantor jg ada kl ngurusin tender, tp krg brkmbg jd itu2 aja yg diurusnya, dan lebih berisiko utk dikurangi kl ad pngurangan pegawai lg, krn ya krjaannya gampang dihandle anggota lain

Posisi suami lebih aman dr phk kl dia d lapangan, lebih susah dicari penggantinya, suami bisa bgt kl dia mau k lapangan ngjuin k atasanya,

Tp kl suami ke lapangan brarti mau gak mau LDM krn ane blm brani ngelepas krjaan skrg utk ikut suami k proyek

Ane merasa ga bs LDM ditambah sedang urus anak yg msh bayi ane jg plg kntr lmyn malam dan bisa keluar kota sewaktu2, kl LDM, bayi gmn, kecuali ane bs krja di kota yg sm dg ortu ane, ane bisa mrelakan suami k proyek d pelosok, krn ane bs sm keluarga ane

Suami jd ga bisa ke proyek,

Ane jd mikir kan kl ini gara2 ane, suami 'ngalah' dg krjaannya, suami 'ngalah' posisi dia d kantor gt2 aja, suami 'ngalah' ga dpt pengalaman di lapangan, suami tertinggal sm tmn2nya yg lebih maju krn pngalaman di lapangan,, krn ane blm berani resign dan ikut dia kmnpun ditugaskan

Jd ane bingung msti gmn
- merelakan LDM dan ktmu 3 bln sekali sehari2 komunikasi ga lancar krn suami susah sinyal
- resign ikut suami ke proyek (ane blm brani ngelepas krjaan skrg dg kterjaminannya utk menyokong kehidupan kluarga plus pas dijalanin ga semengerikan yg ane bygkan)
- udh aja ane fokus diri sndiri biar bs makin mantap d krjaan skrg, dan suami gpp kyk gini aja, yang pnting ane jgn ngluh2 n neken dia lg,

Ya mgkin suami jg sbnrnya pengennya ke lapangan nambah pengalaman, tp krn kondisinya gini jd ga ke lapangan, gmn dia d kntr mrasa trtinggal dr tmn2nya yg pd ke lapangan, dr yg sm2 staf tender skrg jd site manager, suami smp kpn mau jd staf tender, atau apa dia hepi2 aja krn bs ttp dkt dg anak,
Krn dia baby boy, ya ane pikir nantinya dia akan liat bapaknya gan, aku ingin spt ayah gt misalnya gan, mgkin ane tlalu dangkal
image-url-apps
kalo di banding2in sama orang lain mah ga ada abisnya sis, syukurin aja. terus dukung suami aja, karena letak harga diri cowok itu ada di pekerjaan, karir dan gajinya.
×