alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Sejarah & Xenology /
SEJARAH TERBENTUKNYA FALANGISME SPANYOL
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b440ff2c1cb1799288b4568/sejarah-terbentuknya-falangisme-spanyol

SEJARAH TERBENTUKNYA FALANGISME SPANYOL

SEJARAH TERBENTUKNYA FALANGISME SPANYOL

Falangisme (Spanyol: falangismo) adalah ideologi politik dari Falange Española de las JONS dan setelah itu dari Falange Española Tradicionalista y de las Juntas de Ofensiva Nacional Sindicalista (keduanya dikenal hanya sebagai "Falange") serta turunannya di lain negara-negara. Dalam bentuk aslinya, Falangisme secara luas dianggap sebagai ideologi fasis. [1] Di bawah kepemimpinan Francisco Franco, banyak unsur radikal Falangisme yang dianggap fasis dilemahkan atau ditinggalkan sama sekali dan sebagian besar menjadi sebuah ideologi konservatif otoriter yang terhubung dengan Francoist Spanyol. [2]

Lawan dari perubahan Franco ke partai termasuk mantan pemimpin Falange Manuel Hedilla. Falangisme menempatkan penekanan kuat pada identitas agama Katolik, meskipun telah memegang beberapa pandangan sekuler tentang pengaruh langsung Gereja dalam masyarakat karena percaya bahwa negara harus memiliki otoritas tertinggi atas bangsa. [3] Falangisme menekankan perlunya otoritas, hierarki dan ketertiban dalam masyarakat. [3] Falangisme adalah anti-komunis, anti-kapitalis, anti-demokrasi dan anti-liberal, [4] [5] meskipun di bawah Franco Falange meninggalkan kecenderungan anti-kapitalis aslinya, menyatakan bahwa ideologi sepenuhnya kompatibel dengan kapitalisme. [6]

Manifesto asli Falange, "Dua Puluh Tujuh Poin", menyatakan Falangisme untuk mendukung kesatuan Spanyol dan penghapusan separatisme regional; pembentukan kediktatoran yang dipimpin oleh Falange; memanfaatkan kekerasan untuk meregenerasi Spanyol; mempromosikan kebangkitan dan perkembangan Kekaisaran Spanyol. Manifesto mendukung revolusi sosial untuk menciptakan ekonomi sindikalis nasional yang menciptakan sindikat nasional dari kedua karyawan dan pengusaha untuk saling mengatur dan mengontrol kegiatan ekonomi, reformasi agraria, ekspansi industri dan penghormatan terhadap milik pribadi dengan pengecualian untuk menasionalisasi fasilitas kredit untuk mencegah kapitalis. riba. [7] Mendukung kriminalisasi pemogokan oleh karyawan dan lockouts oleh majikan sebagai tindakan ilegal. [8] Falangisme mendukung negara untuk memiliki yurisdiksi pengaturan upah. [8] The Falo-era Falange mendukung pengembangan koperasi seperti Mondragon Corporation karena memperkuat klaim Francoist tentang tidak adanya kelas sosial di Spanyol selama pemerintahannya. [9]

Falange Spanyol dan afiliasinya di negara-negara Hispanik di seluruh dunia mempromosikan bentuk panhispanisme yang dikenal sebagai hispanidad yang menganjurkan persatuan budaya dan ekonomi masyarakat Hispanik di seluruh dunia. [10]

Falangisme telah menyerang kedua kiri politik dan kanan sebagai "musuh" nya, menyatakan dirinya tidak kiri atau kanan, tetapi posisi ketiga sinkretik. [11] Namun, sumber-sumber ilmiah yang meninjau Falangisme menempatkannya pada hak politik. [12]

SEJARAH TERBENTUKNYA FALANGISME SPANYOL

Selama Perang Saudara Spanyol, Falange dan kaum Carlis sebelum penyatuan dua pihak pada tahun 1937 keduanya mempromosikan penggabungan Portugal ke Spanyol. Baik sebelum dan setelah merger dengan kaum Carlis, Falange mendukung penyatuan Gibraltar dan Portugal ke Spanyol. Selama tahun-tahun awal keberadaannya, Falange menghasilkan peta-peta Spanyol yang termasuk Portugal sebagai provinsi Spanyol. [13] The Carlists menyatakan bahwa Carlist Spain akan merebut kembali Gibraltar dan Portugal. [14] Setelah perang saudara, beberapa anggota radikal Falange menyerukan penyatuan kembali dengan Portugal dan pencaplokan bekas wilayah Spanyol di Pyrenees Prancis. [15] Selama Perang Dunia II, Franco dalam sebuah komunike dengan Jerman pada 26 Mei 1942 menyatakan bahwa Portugal harus menjadi bagian dari Spanyol. [16]

Beberapa Falangis di Spanyol telah mendukung kebijakan rasialisme dan rasialis, melihat ras sebagai nyata dan ada dengan kekuatan, kelemahan, dan budaya yang berbeda-beda yang diperoleh dari mereka. Namun, tidak seperti rasialis lain seperti Sosialis Nasional, Falangisme tidak peduli tentang kemurnian ras dan tidak mencela ras lain karena rendah diri, mengklaim "bahwa setiap ras memiliki signifikansi budaya tertentu" dan mengklaim bahwa percampuran antara ras Spanyol dan ras lain telah menghasilkan "Supercaste Hispanik" yang "berkembang secara etis, kuat secara moral, bersemangat secara rohani". [17] Itu kurang peduli tentang regenerasi rasial Spanyol biologis daripada dalam menganjurkan perlunya regenerasi spiritual Katolik Spanyol. [18] Beberapa orang tetap mempromosikan eugenika yang dirancang untuk menghilangkan kerusakan fisik dan psikologis yang disebabkan oleh agen patogen. Falangisme melakukan dan masih mendukung kebijakan-kebijakan keruangan untuk menstimulasi peningkatan tingkat kesuburan di antara warga ideal yang secara fisik dan secara moral sehat. [19]

Franco memuji warisan Visigothic Spanyol, mengatakan bahwa suku Jermanik Visigoth memberi bangsa Spanyol "cinta nasional mereka untuk hukum dan ketertiban". [20] Selama tahun-tahun awal rezim Falangis Franco, rezim mengagumi Nazi Jerman dan memiliki arkeolog Spanyol berusaha untuk menunjukkan bahwa orang-orang Spanyol adalah bagian dari ras Aria khususnya melalui warisan Visigoth mereka. [21]

Pendiri Falange Española, José Antonio Primo de Rivera, memiliki sedikit minat dalam mengatasi "masalah Yahudi" di luar bidang masalah politik. [22] Posisi Falange dipengaruhi oleh fakta ukuran kecil komunitas Yahudi di Spanyol pada waktu itu tidak mendukung pengembangan antisemitisme yang kuat. [23] Primo de Rivera melihat solusi untuk masalah Yahudi di Spanyol sesederhana: konversi Yahudi ke Katolik. [24] Namun, pada masalah kecenderungan politik yang dirasakan di antara orang Yahudi ia memperingatkan tentang pengaruh Yahudi-Marxis atas kelas pekerja. [22] Surat kabar harian Falangis Arriba menyatakan bahwa "Judeo-Masonik Internasional adalah pencipta dua kejahatan besar yang telah menimpa umat manusia: kapitalisme dan Marxisme". [22] Primo de Rivera menyetujui serangan oleh Falangis di department store SEPU milik Yahudi pada tahun 1935. [22]

Falange Spanyol dan afiliasi Hispaniknya telah mempromosikan kesatuan budaya, ekonomi dan rasial dari masyarakat Hispanik di seluruh dunia dalam "hispanidad". [10] Ia telah berusaha untuk menyatukan masyarakat Hispanik melalui proposal untuk menciptakan persemakmuran atau federasi negara-negara berbahasa Spanyol yang dipimpin oleh Spanyol. [15]

Totalitarianism [sunting]

Falangisme mendukung pembentukan negara satu-partai totaliter yang dipimpin oleh Falangis.

Perekonomian sindikalis nasional [sunting]

Pemimpin Falange José Antonio Primo de Rivera menganjurkan sindikalisme nasional sebagai alternatif bagi kapitalisme dan komunisme
Falangisme mendukung suatu masyarakat kelas-transisional nasional sementara menentang masyarakat-masyarakat berbasis kelas-individu seperti masyarakat borjuis atau proletar. Falangisme menentang konflik kelas. José Antonio Primo de Rivera menyatakan bahwa "[t] Negara dia didirikan atas dua prinsip - pelayanan kepada negara bersatu dan kerjasama kelas". [25]

Awalnya, Falangisme di Spanyol sebagaimana dipromosikan oleh Primo de Rivera menganjurkan ekonomi "sindikalis" yang menolak kapitalisme dan komunisme. [11] Primo de Rivera mengecam kapitalisme karena menjadi ekonomi individualis di tangan borjuasi yang mengubah pekerja "menjadi roda yang tidak manusiawi dalam mesin produksi borjuis" sementara ekonomi sosialis negara memperbudak individu dengan menyerahkan kontrol produksi kepada negara. [11]

Manifesto asli Falange, "Dua Puluh Tujuh Poin", menyerukan revolusi sosial untuk menciptakan ekonomi sindikalis nasional yang menciptakan sindikat nasional dari kedua karyawan dan pengusaha untuk saling mengatur dan mengendalikan kegiatan ekonomi, reformasi agraria, ekspansi industri, dan penghormatan terhadap milik pribadi dengan pengecualian dari nasionalisasi fasilitas kredit untuk mencegah riba kapitalis. [7] Di bawah Franco, Falange meninggalkan tendensi anti-kapitalis aslinya, menyatakan bahwa ideologi sepenuhnya kompatibel dengan kapitalisme. [6]

Falangisme sangat anti-komunis. [5] Falange Spanyol mendukung intervensi Spanyol selama Perang Dunia II melawan Uni Soviet atas nama anti-komunisme, yang mengakibatkan Spanyol mendukung Pakta Anti-Komintern dan mengirim sukarelawan untuk bergabung dengan legiun asing Nazi Jerman di Front Timur untuk mendukung upaya perang Jerman melawan Uni Soviet. [5]

Peran usia dan jenis kelamin [sunting]

Falange Spanyol mendukung ide-ide konservatif tentang perempuan dan mendukung peran gender yang kaku yang menetapkan bahwa tugas utama perempuan dalam kehidupan adalah menjadi ibu yang penuh kasih dan istri yang patuh. [26] Kebijakan ini ditetapkan bertentangan dengan Republik Spanyol Kedua yang memberikan hak pilih universal bagi perempuan. [26]

VIVA FRANCO Y ARRIBA ESPANA !!!
Urutan Terlama
Yang buat Cules memusuhi Madridista.................
emoticon-Recommended Selleremoticon-Recommended Seller
Quote:


Sebenarnya Cules itu memusuhi Franco. Tapi karena Franco memihak Real Madrid, akhirnya Madridista jadi keemoticon-Salam Kenal na getahnya.
Quote:


Kalau nggak salah awalnya condong ke Atletico sebelum beralih lebih dekat ke Real Madrid ya gan? emoticon-Big Grin
Gak juga. Atletico kan Club angkatan udara. Klo Franco kan Angkatan darat. Gak nyambung.
Kirain ATM kumunis RM fasis emoticon-Hammer
Quote:


Bisa aja lu gan. emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di