alexa-tracking

Sepenggal kisah dimasa lalu (story of the village boy)

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aed4979dcd7705d598b4567/sepenggal-kisah-dimasa-lalu-story-of-the-village-boy
Sepenggal kisah dimasa lalu (story of the village boy)
Sepenggal kisah dimasa lalu (story of the village boy)


Quote:


Quote:


Oke sepertinya cukup jelas rules yang sudah ada di SFTH lainnya maka gak usah berlama-lama lagi mari kita mulai aja cerita yang gak jelas ini. Tapi mohon maaf sebelumnya jika tulisan gw jelek, karena gw bukanlah seorang penulis handal ataupun penyair hebat melainkan hanya orang yang ingin membagikan sedikit kisah-kasihnya dimasa lalu. Bukan untuk terkenal melainkan hanya berbagi pengalaman ……… emoticon-Big Grin




===ProloG===

Sekilas tetang gw .,
Perkenalkan nama gw Viqo Marcellino, gw adalah anak pertama dan terakhir dalam keluarga karena dulu kata saudara-saudara saat kecil gw pernah bilang kalau punya adik bakal kabur dari rumah emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin Aneh ya anak kecil udah ngomongin kabur, tapi gw dulu ngomong seperti itu karena saat gw kecil gw ngeliat temen-temen yang punya adik itu gak enak karena setiap makan pasti lauknya dibagi, setiap minta uang jajan pasti dibagi juga sama adiknya. Maka dari itulah gw gak pengen punya adik haha
Cerita ini gw mulai ketika masih duduk di masa kelas 8 yang ada di sebuah desa di daerah perbukitan yang ada di provinsi Lampung, dimana itu adalah masa-masa yang menyenangkan karena gw masih mempunyai temen-temen kelas yang solid dalam hal apapun karena dibawah kepemimpinan gw kelas harus solid dan kekeluargaan harus dijunjung tinggi sehingga kelas kita sering menjadi juara umum perlombaan yang diadakan setelah ujian semester. Tetapi kesenangan itu hanya didapatkan ketika kelas 8 saja karena setelah masa itu gw selalu mendapatkan kelas dimana orang-orangnya lebih mementingkan berkelompok ketimbang kekeluargaan, you know lah apa yang gw maksud disini haha
Oke tanpa berlama-lama lagi mari kita mulai saja ceritanya …..


Spoiler for Index:
Part 1

Pagi itu sekitar pukul 8.00 WIB seluruh siswa dari kelas 7 s/d kelas 9 dikumpulkan di halaman upacara. Dimana hari itu juga kita akan mendapatkan kelas baru dan teman-teman baru yang berbeda dari kelas sebelumnya, ya mesikpun nantinya aka ada juga teman kita yang berasal dari kelas 7 haha. Pembagian kelas pertama dimulai dari kelas yang terkecil yaitu kelas 7 baru berikutnya kelas 8 dan 9, pada saat itu kelas 7 sudah dibagi semua kelasnya dan kini giliran kelas 8 . gw sangat serius mendengarkan pembagian kelas ini, karena gw pengen pindah kelas yang lebih bagus dari kelas sebelumnya. Oh iya FYI di sekolah gw itu kelas Cuma terbagi menjadi 4 dari A-D, dan saat kelas 7 gw masuk di kelas C

Pertama gw berfikiran apakah karena nilai gw yang kecil ya sehingga di taro di kelas C tapi ternyata pembagian kelas itu hanya formalitas aja, karena sebelumnya gw berada di kelas C maka di kelas 8 ini setidaknya gw berada di kelas A atau B karena pada saat pembagian kelas temen-temen deket gw yang dari SD dulu berada di klas A & B tetapi sampai pembagian kelas C berakhir nama gw tidak juga disebutkan, jadi gw langsung bisa menyimpulkan masuk kelas D

Ok skip langsung masuk kekelas
Ketika di dalam kelas gw lagi bingung mencari bangku, karena bangku favorit gw dideretan belakang sudah full semua tapi pada saat gw mau duduk di bangku depan gw dipanggil sama temen lama gw namanya Rohman yang ternyata masuk di kelas yang sama haha (sampe lupa kalo ada temen dari SD yang sama).

Quote:


Haha gw bener-bener gak tau kalo ternyata sekelas sama si rohman. Sekilas tentang Rohman dia itu temen gw dari TK sampe SD dan dulu gw sama dia jalan kaki setiap mau berangkat ke sekolah anaknya pinter tapi gak pelit sama temen-temennya, karena kata dia berbagi itu indah haha
Selang beberapa menit masuklah guru perempuan yang kalo ditaksir usianya saat itu kisaran 35-an.

Quote:


Setelah bu Herna menyuruh perkenalan maka dimulai dari bangku urutan depan kita perkenalan seperti saat MOS dulu haha. Dan yang gw tangkep disini ada beberapa cewek yang terhitung cantik ada Dinda, Dista, sama Leni dan yang paling menonjol dari yang lain yaitu si Dinda

Skip agenda perkenalan kelas….

Quote:


Temen-temen pun pada saling tunjuk karena tidak ingin dijadikan ketua kelas.

Dan karena keadaan tidak lagi kondusif, maka bu herna lah yang menentukan siapa saja struktur kelas ini dan gak ada angina gak ada hujan bu herna langsung menunjuk 1 nama yang sama sekali tidak gw sangka-sangka.
Setelah bu herna menyebutkan nama tadi, lantas seisi kelas langsung bersorak karena mereka merasa bahagia karena tida ditunjuk menjadi ketua kelas. Tetapi diantara seisi kelas yang tertawa ada satu orang yang seperti ketiban beban yang sangat berat .. dan orang itu adalah gw emoticon-Cape d... (S)
ohh shit meskipun gw sempet protes terlebih dahulu

Quote:


Jujur aja gw sama sekali gak pengen terlibat dalam struktur kelas, karena yang gw tau setiap ada yang ribut ataupun guru tidak masuk pasti yang bertanggung jawab yaitu ketua kelas. Dan sialnya gw yang ditunjuk langsung sama bu herna, tapi ada yang membuat senang juga si karena si Dinda juga dijadikan pengurus kelas oleh bu herna sebagai sekertaris.. jadi gw bisa lah spik-spik dikit haha

Sekilas tentang dinda, dia itu tinnginya se telinga gw kulitnya hitam manis dan punya lesung pipit yang kalo senyum itu aduhai

Quote:


Setelah wali kelas keluar tibalah saatnya Gw sebagai ketua baru menyusun tata tertib yang ada di kelas dan membentuk koordinator-koordinator yang lainnya guna melengkapi struktur kelas. Dulu di sekolah gw gitu gan, kurang tau kalo disekolah kalian sama apa enggak? Hehe

Quote:


Tetapi ketika gw tanya gitu yang lain pada saling lirik..
Dan pastinya kalo pada lirik kanan-kiri pastinya pada gak mau mencalonkan diri

Quote:


Tiba-tiba dari arah depan ada yang nyaut, eh kentang enak nih
Part 2

Tiba-tiba dari arah depan ada yang nyaut,dan itu adalah boby. Sekilas tentang boby dia itu anaknya songong tapi sebenernya asik

Quote:


Dan ujung-ujungnya pada diem semua, karena kelamaan diem lama-lama kesel juga gw karena ngerasa banyak waktu yang kebuang gara-gara penyusunan struktur kelas ini.

Quote:


Skip setelah pembagian tugas dan pembentukan strutur selesai…

Quote:


Setelah itu kami pergi ke kantin yang ada di depan sekolah, karena pad saat gw kelas 8 kantin yang dirasa enak dan deket Cuma kantin depan sekolah aja. Jadi pada saat itu gw pergi bareng si Rohman, Ujang, dan si Rendi. Dan setelah sampe di kantin tiba-tiba si rendi bilang

Quote:



Kami yang saat itu lagi ngambil gorengan & aneka makanan ringan pun langsung nengok kearah suara

Quote:


Gw pada masa itu memang masih cuek dengan yang namanaya cewek, karena piker gw masih kecil jadi cukup berteman sajalah sama mereka. Haha emang terkesan cupu sih gw dulu waktu kelas 8 soal cewek. Karena gw pertama niatnya belajar bukan mencari cewek, dan kalaupun ada temen cewek yang deket itu Cuma gw anggap sebagai temen biasa aja gak lebih.

Keesokan harinya tepatnya pada hari senin gw berangkat sekolah jalan kaki, FYI dulu jarak sekolah sampe kerumah itu kalo jalan kaki kira-kira 15-20 menit dan pada saat dulu gw SMP kebanyak anak-anakya pada jalan kaki semua (dang w kangen dengan masa-masa itu dimana anak kecil masih belom kenal gadget dan kebanyakan makan micin)
Oke balik lagi ke topik..

Pagi itu seperti biasa gw jalan bareng si Rohman, ini adalah untuk pertama kali di kelas 8 gw berangkat bareng si Rohman. Dulu si waktu masih kelas 7 sering bareng, tapi setelah kakaknya jadi guru di SMP gw dia jadi jarang jalan bareng … gw bukan homo yee Cuma jalan bareng kesekolah karena rumah dia kalo berangkat pasti ngelewatin rumah gw

Quote:


Obrolan pun berlanjut sampe kita mendekati sekolah, dan saat kita sampe di tanjakan deket sekolah. Gw ngeliat temen-temen gw banyak yang nongkrong di pojok pager sekolah
FYI sekolah gw itu dulu posisinya rada di atas jalan, jadi sebelum sampe sekolah itu ada tanjakan dan di depannya langsung ada jalan raya yang biasa di lewatin truck-truck pengangkut pasir maupun pengangkut kopi.

Pada saat gw udah deket sama pager sekolah, tiba-tiba dari atas ada yang bilang

Quote:


Pada saat gw mau memasuki gerbang sekolah, gw sempet nyapa temen-temen yang gw kenal dari kelas 7 dulu. Baru setelah itu ikut gabung sama Rendi dkk.

Quote:


Saking lamanya ngobrol-ngobrol sama mereka sampe gak sadar kalo udah bel masuk.

Karena kami masih kelas kami deket dengan lokasi jadi dipikir santai aja lah deket ini dan posisi baris juga Cuma didepan kelas, tapi tiba-tiba
Part 3

tapi tiba-tiba dari kejauhan kita di teriakin sama guru yang terkenal kiler di sekolah.. langsung dah kami lari ke kelas untuk naroin tas haha

Sesampainya dikelas gw sempet ngobrol-ngobrol dulu sama temen cewek yang ada di deket pintu, biasa lah spik-spik dikit sebelum upacara haha

Gw langsung ambil posisi di sebelah kanan barisan, karena status gw yang ketua kelas jadi harus ada didepan .. ah sial gumam gw

Awalnya upacara berjalan hikmat sampai tiba-tiba pada akhirnya ada salah satu temen cewek di kelas gw pingsan dan kesurupan, jadi temen gw ini sebenrnya atlit Volly tapi gak tau kenapa kalau setiap upacara dia sering pingsan dan selalu pula kesurupan.
Lalu petugas OSIS yang berada dibelakang barisan kelas kami bergegas membawa temen gw tadi ke UKS.. Skip sampai upacara selesai, karena setelah kejadian pingsan gak ada yang menarik lagi haha
Sesampainya dikelas gw langsung tanya ke si Ummi karena tadi dia yang ngetrin Een ke UKS

Quote:


Setelah bertanya pad ummi gw makin penasaran dong, masa iya setiap upacara selalu pingsan dan bonus kesurupan. Tapi ah bodo amat lah bukan hak gw mancampuri urusan kesurupan haha

Lalu gw menuju ke singgah sana gw yaitu bangku belakang, kata orang yang duduk di belakang itu anak-anak yang nakal, tapi menurut gw itu gak bener. Karena yang duduk di belakang itu biasanya mereka-mereka yang mempunyai otak cerdas heee

Quote:


Setelah itu Bu Mus langsung memulai pelajaran biologinya

Sebenernya banyak disini guru yang kenal sama gw, karena notabene Ayah tua gw adalah orang yang biasa disuruh bangun ruangan-ruangan kelas disini. Dan pernah pada saat gw masih SD kelas 6 diajak main ke tempat guru-guru yang ada di SMP ini karena Ayah gw udah cukup kenal dengan para guru disini

Skip setelah maple biologi selesai
gw dan temen-temen yang cowok langsung menuju kelapangan, karena dulu setiap istirahat tradisinya pasti main bola dulu dengan pemain seadanya. Kalo adanya 20 ya dibagi 2 kalo adanya 30 ya bagi 2 juga. Jadi satu tim gak dibatesi, selagi ada pasngan untuk gabung langsung aja di bagi dan berenti ketika bel masuk berbunyi

Saat di depan kelas gw ketemu sama si Dinda dan dia nyapa gw duluan bray emoticon-Malu (S)emoticon-Malu (S)

Quote:


Tak lama kemudian Pak Boy guru MTK pun dateng, sekilas tentang beliau kata kakak kelas kalo ketemu beliau itu harus hati-hati karena orangnya galak dan suka ngehukum siswa yang ribut maupun yang gak ngerjain tugas.
Oh jadi ini to yang namanya pak boy, udah tua juga masih galak & pelit nilai

Quote:


Sontak seisi kelas pun langsung diam setelah mengetahui kalau pak boy adalah guru BK disekolah ini, karena setau kami yang menjadi guru BK disini adalah Bu Sita
Pak Boy : baiklah kalau tidak ada yang mau ditanyakan langsung saja buka halaman 8 “terang beliau setelah semua siswa Cuma diem ”

Skip sampai pelajaran selesai ..
Gw yang saat itu mengetahui Dinda lagi sendiri pu langsung saja menghampirinya

Quote:


Setelah itu gw langsung ngacir ke kantin, karena mengingat jam istirahat ke 2 waktunya Cuma sebentar jadi kami hanya beli minuman untuk di bungkus kemudian kembali ke kelas. Tapi saat hendak membungkus gw langsung teringat Dinda yang tadi dikelas dan gak ke kantin lantas membungkuskan minuman juga buatnya haha sekalian modus gitu

Dan karena merasa aneh karena gw memesan dua bungkus es si rendi pun langsung menanyakannya.

Quote:


Tanpa berlama-lama di kantin akhirnya kami pun bergegas meninggalakan kantin, tapi saat bberada di depan kelas gw melihat Dinda lagi duduk dan tertawa bersama dengan ....
Wo areke iki ngetri juga... lancar jaya om critane... Tak kiro trit kang villa... Hahaha...
emoticon-coffee
Quote:


Haha suwon wes mampir
Wehhh, bikin cerita juga ternyata emoticon-Big Grin


Yowess, tak tandain dulu biar ga oleng emoticon-Hammer
weeeeh trit bocah kampung emoticon-Ngakak
izin naro kayu bakar bre emoticon-Big Grin
BEHAhaha itu yang masuk Casting ada Een sama Mas Boy(o) emoticon-Ngakak (S)
Lanjutkan No, tak pantengin lah poko'e
Pull Ret, Sebskraib and Cindul Done emoticon-thumbsup emoticon-Malu (S)
Orang ganteng semua diatasemoticon-Belo
Mejeng juga ah dimariemoticon-Hansip
Quote:


Sambil mengisi kekosongan pak, sambil nunggu panggilan kerja haha

Thanks pak udah mampir

Quote:


Kamsya suhu udah mampir emoticon-Blue Guy Smile (S)

Quote:


emoticon-Ngakak
Biar gak ribet nyari nama samaran pak

Makasih banyak buat ijo2 nya emoticon-Toast
Quote:


Thanks udah mampir gan
Itu diatas para suhu di Kaskus emoticon-Ngakak (S)
Itu ga ada casting yg bagusan dikit kek, masa Rajanya Jin kesurupan :dor


Benih2 cinta mulai bertebaran keknya emoticon-Genit
Quote:

Yoi bre
Suhu perLendiranemoticon-Leh Uga
Quote:


Mampossss
Rasain kaga dapet cast bagus
hahaha bikin thread juga..
ikut ramein lah. tandain dulu emoticon-Wink
trit baru nih.. tandain dulu smbil mejeng pejwanemoticon-Cool
Een disini lemah yee.. Wkwkwk emoticon-Leh Uga
Part 4

Tanpa berlama-lama di kantin akhirnya kami pun bergegas meninggalakan kantin, tapi saat bberada di depan kelas gw melihat Dinda lagi duduk dan tertawa bersama dengan anak kelas lain. Keliatannya sih temen satu sd nya dulu, lalu langsung aja gw samperin dan kasih es yang sebelumnya sudah gw bungkusin dari kantin.

Quote:


Kampret nih si iffa tau aja kalau gw gak pernah ngasih minuman ke cewek, ah tapi bodo amat lah mereka mau mikir apaan orang gw juga niatnya Cuma ngasih

Dari pada gw banyak di introgasi sama si Iffa akhirnya langsung pamitan ke mereka

Quote:


Skip sampai jam pulang sekolah
Saat gw mau pulang, gw gak sengaja ngeliat dari kejauhan ada cewek yang selama kelas 8 ini belom pernah ketemu. Dan dia adalah temen gw dari kecil atau bayi namanya Ria karena mengingat rumah gw yang bertetanggaan dan usia yang sepantaran jadi gw langsung aja lari ngejar dia.

Sekilas tentang ria sobat mas kecil gw yang sampe sekarang pun masih berteman dekat meskipun jarang komunikasi haha

Quote:


Skip sampe di rumah
Karena selama jalan sama sobat kecil gw pembahasanya gak ada yang seru, karena kami Cuma ngbrol sambil bercanda biasa aja

Quote:


Oh iya ipul ini adalah kakak kelas gw, tapi udah kenal sejak kami SD karena kami masih di SD yang sama. Dan setiap sore juga di desa kami pasti melakukan agenda rutin yaitu main sepak bola ya meskipun mainnya bukan dilapangan besar melainkan hanya main di halaman Mts ataupun di halaman rumah warga yang biasa digunakan untuk menjemur kopi.

Jadi didaerah sekitar rumah gw itu banyak yang mempunyai halaman rumah yang besar, karena halaman tersebut kalau musim kopi tiba pasti digunakan untuk menjemur kopi-kopi yang baru di petik dari kebun dan setiap panen tiba. Tapi kalau lagi gak panen sih biasanya digunakan untuk main sepak bola. Meskipun mainnya amatiran tapi waktu isu sangat asik.
Back to story ….

Seperti yang tadi emak gw bilang kalo ipul nyamperin tapi gak ketemu, maka gw pun langsung nyemperin aja kerumahnya.

Quote:


Lama kami ngobrol-ngobrol sampe gak kerasa udah waktunya ashar aja, jadi gw langsung pamitan dulu untuk pulang kerumah untuk ganti baju dan sholat. Kenapa gw mesti ganti baju dan pulang? Karena gw kalo pas waktunya sholat belom pulang pasti di cariin mulu. Makanya gw pulang kerumah aja biar gak di cariin sama emak

Setelah melakukan kewajiban lalu gw pun bernagkat lagi ke lapangan mts, jangan kalian pikir mainnya bakalan pake bola karet dan ditentukan 1 tim 5 orang. Itu tradisi kekinian haha

Karena pada jaman gw main dulu mainnya pake bola plastik yang di dalemnya dikasih balon/bola balon yang biasa anak kecil mainkan itu. Dan mainnya pun pasti langsung rombongan, siapa yang ada pasangan langsung aja ikut main bola dan waktunya dimulai dari setelah sholat ashar dan berenti ketika adzan maghrib tiba ataupun salah satu dari orang tua memarahi anaknya

Memang si kalau di pikir-pikir kami dulu konyol, tapi percayalah kalo mengingat hal tersebut pasti kalian ingin mengulang ke masa-masa itu. Mungkin bagi kalian yang lahirnya tahun 98 atau 99 tidak pernah meraskan keseruan itu, tapi bagi yang kelahiran 90 an samapai 96 pasti pernah merasakan indahya bermain bola dengan tim yang tidak ditentukan jumlahnya dan waktu yang tidak ditentukan berapa menitnya

Kalo di daerah kalian dulu gimana gan?
Sama kaya di daerah gw, apa malah ada yang lebih seru?

Generasi 90'
Quote:


Kagak ada pak, kayanya itu deh yang cocok buat perannya emoticon-Wakaka

Quote:


Tanpa mereka-mereka suasana pasti sepi, soalnya selama gw jadi SR dan mantau trit2 legend.
Manusia-manusia itu selalu mejeng emoticon-Ngakak (S)

Quote:


Haha iya nih, membagi kisah dari anak desa emoticon-Ngakak (S)
Btw thanks neng hani udah mampir

Quote:


Makasih banyak gan udah di sempetin mampir ke lapak ane
Thanks juga buat ijo2 nya emoticon-Toast

Haha soalnya di lapak dia kesannya jadi jagoan silat, jadi disini dibikin begitu aja
masih pekiwan lumayan lah numpang baca
Quote:


Thanks om udah nyempetin mampir kemari 🙏🙏

<<Gembok>>