alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Sains & Teknologi /
Tulang Rahang Korban Bom Hiroshima Ungkap Paparan Radiasi yang Tinggi
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aec31cf54c07aa6498b456a/tulang-rahang-korban-bom-hiroshima-ungkap-paparan-radiasi-yang-tinggi

Tulang Rahang Korban Bom Hiroshima Ungkap Paparan Radiasi yang Tinggi

Tulang Rahang Korban Bom Hiroshima Ungkap Paparan Radiasi yang Tinggi

Para ilmuwan telah menghitung seberapa banyak radiasi yang terpapar pada korban bom Hiroshima menggunakan jaringan dari salah satu korban, untuk pertama kalinya.

Studi ini memberikan pandangan baru mengenai pengaruh bom atom yang dijatuhkan di Hisroshima pada 1945 lalu. Ribuan orang meninggal di tempat akibat ledakan tersebut, sementara warga lainnya menderita penyakit yang disebabkan oleh radiasi hingga berbulan-bulan kemudian.

Menggunakan teknik yang didesain untuk penanggalan fosil dan artefak arkeologi, para peneliti menganalisis fragmen tulang rahang milik salah satu korban bom Hiroshima. Tulang tersebut mengungkap adanya tingkat radiasi hampir dua kali lipat dari dosis fatal.

Penelitian ini bergantung pada teknik yang dikenal dengan nama spektroskopi resonansi spin elektron (spektroskopi ESR) – digunakan untuk mengukur dosis radiasi korban Hiroshima yang terpapar pada 73 tahun lalu.

Hasilnya menunjukkan, dosis radiasi pada tulang rahang korban Hiroshima mencapai 9,46 gray (Gy). Menurut tim peneliti, itu jumlah yang sangat tinggi.

“Setengah dari dosis tersebut, 5 Gy saja sudah sangat fatal,” ujar Oswaldo Baffa, profesor di University of São Paulo's Ribeirão Preto School of Philosophy, Science & Letters (FFCLRP-USP), yang mengawasi studi tersebut.

Perjalanan panjang


Penelitian terbaru ini dilakukan berdasarkan studi sebelumnya pada 1980 yang dipimpin oleh Sérgio Mascarenhas, fisikawan sekaligus profesor di University of São Paulo (USP).

Pada dekade sebelumnya, Mascarenhas menemukan fakta bahwa iradiasi sinar X dan gamma, menginduksi suatu fenomena yang dikenal sebagai paramegnetisme dalam tulang manusia – membuatnya lemah terhadap magnet.

Proses tersebut menyebabkan sampel tulang kehilangan elektron sehingga dapat menunjukkan seberapa banyak radiasi yang mereka terima.

Setelah menentukan tanggal arkeologisnya, Mascarenhas menguji sampel tulang yang ditemukan di Hiroshima University untuk mengukur radiasi. Secara eksperimental, metode tersebut dianggap berhasil.

Beberapa dekade setelahnya, perkembangan penelitian menjadi lebih tepat berkat kemajuan teknologi. Para peneliti mampu membedakan radiasi dari serangan bom dan faktor lainnya.

Studi terbaru ini masih menggunakan tulang rahang yang sama dengan yang digunakan pada penelitian Mascarenhas. Hanya saja, mereka mengiradiasi, mengkalibrasi dan mengukur kembali sampelnya.

Menurut tim, hasil penelitian ini membuka berbagai kemungkinan untuk penelitian masa depan yang bisa memperjelas detail serangan nuklir.

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
untung sekarang hiroshima udh kembali normal.


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di