CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad884c1d675d4ec0a8b4571/my-secret-story

My Secret Story

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 56
Maaf belum bisa update, ntar tengah malam diusahain minimal 1 chapter
bisa gitu yah andre sama Diaz ehehe.

mental lu mantep bre terlatih patah hati(sebenarnya ngak patah hati juga si).emoticon-Hammer (S)

2x oii nambah lagi ngak yah? emoticon-raining
Diubah oleh kkaze22
Quote:


mungkin bisa nambah gan/sis.. soalnya ceritanya belum kelar.. penasaran jadinya emoticon-Big Grin
Quote:


bisa ntar hehe. thanks udah mampir sini gan emoticon-Cendol Gan
Quote:


Bisa jadi hehe emoticon-Big Grin.. pantau terus emoticon-Jempol
Lagi sibuk banget gan/sis, ntar tengah malam baru bisa nulis emoticon-Malu

Chapter 17 : Cewek Aneh

Sehabis tragedi tabrakan dan es teh gue tumpah lalu gue tersungkur terus malah cewek diomelin yang nabrak tadi, dikelas gue malah terus kepikiran itu cewek. Aneh. Beneran aneh dia. Dia nabrak gue, ya bukan sepenuhnya salah dia sih. Gue dalam hal ini salah juga karena tadi dijalan malah mainan hape. Tapi anehnya dia malah omelin gue dijalan. Di kelas gue terus mikirin itu cewek tiba tiba

Quote:


Karena jenuh dikelas, gue pun izin ke guru yang mengajar ke kamar mandi. Di izinin sih tapi ya ekspresi gurunya ya gitu emoticon-Nohope

Seusai dari WC, gue males kembali ke kelas toh jam pelajarannya tinggal dikit.
Ke kantin enak kali ini ah, ngesteh emoticon-Big Grin

Diperjalanan ke ke kantin dan sudah menyebrang jalan bertemu lagi gue dengan cewek aneh tadi tapi kali ini dia sendiri. Abis fotokopi dia kayaknya soalnya didepan tempat fotokopian dan bawa lembaran kertas banyak gitu.

Quote:


Ini cewek beneran aneh. Sungguh aneh. Dia seolah gak malu gitu tanyain itu ke setiap orang.

Gue lepasin itu tangan dan jalan ke kantin bergegas ninggalin dia..

*sampai kantin, gue duduk....

Quote:


*lalu es teh pun datang, pas mau tak ambil buat gue minum tiba tiba...


Sruuuuppp.....

anjriitt, es teh gue diminum dia emoticon-Nohopeemoticon-Nohope

Quote:


Sakit beneran dicubit dia. Nyubitnya minta ampun dah, kecil tapi nariknya panjang. Alhasil gue cek lengan gue merah emoticon-Frown

Sekilas dia emang cantik sih. Cantik banget malah. Wajah putih bersih tanpa noda. Tinggi setelinga gue bawah dikit. Kulit lebih putihan dia ketimbang gue, tapi ya gak terlalu jauh. 11 13 lah emoticon-Big Grin
Hidung lumayan mancung. Menurut gue yang membedakan dia sama cewek cewek lain yang gue ketahui, dia sangat easy going. Entah kenapa dia bisa begitu ke gue seolah kenal deket padahal kenalan aja belum.

Quote:


namanya adalah.........
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh pendakimalas
Namaku.... KENTANG
Quote:


hahaha. chapter berikutnya entar tau gan, gak akan kentang kok saya emoticon-Ngakak

Chapter 18 : Namanya Alya

Quote:


Pertemuan aneh namun sangat berkesan. Sampai dikelas, tak ada hentinya gue memikirkannya. Tanpa sadar gue senyum senyum sendiri dikelas saat pelajaran. emoticon-Malu

Quote:


kembali duduk lah diri ini dengan rasa malu. Lebih malu ini daripada diomelin karena ngalamun euy emoticon-Frown

Pelajaran lanjut dengan kesabaran Ibu Lany yang mengajarkan kami ilmu Matematika namun se berusaha perhatiin sekalipun gak bisa bisa juga emoticon-Big Grin
.
.
Memasuki pulang sekolah. Ketika hendak ke parkiran motor...

*Ada sms masuk hp mungilku*

Quote:


gak sampe semenit sampe, lah sekolahnya hampir sebelahan, cuman terhalang 1 sekolah emoticon-Big Grin

Quote:


Jalan lah kami berdua pulang, sambil ngobrol kami berdua

Quote:


Tak sampai 10 menit, tiba didepan komplek rumahnya.. Deket banget ternyata emoticon-Nohope

Quote:


Rumahnya adem bener, banyak tanaman hias dihalamannya dan halamannya cukup luas. di terasnya, ada beberapa kursi kayu dan meja dari kayu juga. Nyaman buat duduk apalagi cuaca panas begini..

Tak lama dia datang bawa 2 gelas jus jambu dengan es.. Wah pas nih emoticon-Genit

Quote:


Ngobrol lah kami disana ringan tentang diri kami masing masing. Dari keluarga sekolah hingga hobi tak luput. Tanpa terasa udan adzan ashar aja.

Takut kelamaan dan terlalu sore, gue izin pulang. Pakai helm jaket, posisi udah diatas motor buat ngeluarin dari halaman rumah dia.

Quote:


Keluar gerbang rumahnya sempat lambaikan tangan dia sambil memasang senyumnya yang bisa bikin hati Ibi meleleh kala melihatnya emoticon-Genit

Gue balas lambaian tangannya dan senyum pun terlempar padanya dari jauh emoticon-Smilie
.
.
.
.
Perjalanan pulang tak henti hentinya gue senyum senyum sendiri mengingat kejadian tadi emoticon-Big Grin





It's Love? Entahlah, yang jelas gue menikmati waktu waktu itu.
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh pendakimalas
curiga nambah nih oi emoticon-Ngakak (S) *tersenyum dia, dan itu senyum sungguh tak bisa terlupa hingga sekarang.

emoticon-raining
Diubah oleh kkaze22
Quote:


hehehe.. keep calm gan, cerita masih panjang emoticon-Ngakak
waduh sampai dicium segala emoticon-Matabelo
Quote:


Kaget euy waktu itu emoticon-Ngakak
maaf belum bisa update lagi gan/sis. lagi ada urusan yang makan banyak waktu hingga belum bisa bikin saya sempat lajutin nulis. besok diusahain sempetin emoticon-Shakehand2
ijin bangun tenda gan keep updateemoticon-Keep Posting Ganemoticon-Keep Posting Gan
salken
Quote:


Silahkan gan. Thanks udah mampir di mari, ditunggu kritik dan sarannya biar ini penulisan saya bisa membaik emoticon-Jempol

Chapter 19 : New Color Of My Life

Tiba dirumah, tak hentinya bibir ini senyum senyum sendiri. Sampe Ibuk gue dirumah kebingungan dengan tingkah anak pertamanya ini. Tak lupa gue ngabarin itu cewek cakep yang barusan tak anterin pulang...

Quote:


sms an kami pun berlanjut dan entah ada saja yang bisa diobrolin.

Esoknya, seperti yang udah dijanjikan gue jemput itu nona cantikku. jam 06:20 udah sampe didepan rumahnya gue, disana gue bertemu bapak ibunya yang mau berangkat kerja juga. mereka masih muda euy, Alya sendiri anak pertama dari mereka sama kayak gue. Bapaknya seorang pegawai kantoran dan Ibu nya kayaknya seorang guru.

Quote:


Dan ortunya Alya pun berangkat kerja. Tak lama bidadari cantikku pun keluar rumah dengan tas seragam sekolah yang udah dipakai. oh iya, dia pake kerudung jadi makin keliatan semakin cantik dia emoticon-Genit..

Quote:


Bonceng lah dia di motor gue. Bonceng cewek dia. Tak lama 10 menitan sampai lah kami disekolah.

Quote:


Sekolahpun terasa ada warna lain di hari yang gue lalui. Entah kenapa ada semangat baru yang tumbuh didalam diri ini. Rasa sakit hati waktu kemarin pun terasa lenyap tergantikan keceriaan. Ya, semua karena dia. Cewek yang baru kemarin gue kenal tapi sudah bisa bikin gue senyum senyum sendiri gak jelas setiap saat ketika di kepala ini terpikir tentang dia. Ya, meski baru kenal kemarin gue sudah bisa tau bahwa dia cewek yang sempurna. Cantik, manis, dan senyumnya pun seakan tak ada bosannya untuk dilihat. Cerianya dia menambah rasa kagum dihati gue tentang dia. Perfect lah dia menurutku. Hanya saja ya gue masih coba sadar posisi gue buat dia. Gue terlalu jauh dibawahnya. Ya pikiran itu terus saja terbayang bayang dikepala gue.

Memasuki waktu pulang sekolah, ya sesuai janji gue jemput itu nona cantikku didepan gerbang sekolahnya. Tak lama dia pun datang dengan tas dipunggungnya dan tentunya dengan senyumnya yang selalu buat diri ini tak ingin berkedip memandangnya. Lebay? Sudahlah haha emoticon-Big Grin

Quote:


Diperjalanan tak luput kami dari sorotan siswa siswa sekolah lain bahkan sekolah kami sendiri pada liatin kami. Itu orang pada kenapa yak? Perasaan gue bawa motor biasa aja juga. Ngebut kagak. Bleyer bleyer juga kagak. Ah elah ah emoticon-Nohope

Lewatin depan sma gue, kepapasan juga dengan para siswa siswa SMA gue yang pada pulang. Yah ketauan temen gue ini kalo mereka liat gue boncengin cewek. Gosip bisa nyebar satu sekolah dalam sehari emoticon-Nohope

Clingukan kanan kiri. Alhamdulillah aman emoticon-Big Grin
Soalnya paling deket lewat situ gan. Kalo lewat taman kota muter itu jalan. 10 menit kami sampai rumah dia dengan cepatnya. Padahal jalan santai itu, kalo ngebut gak sampe 5 menit sih sampai emoticon-Big Grin

Quote:


Masuklah gue kerumah dia kayak kemarin. seperti kemarin juga, disini sungguh sejuk euy. Enak buat duduk duduk di teras dia. Tak lama datanglah itu nona cantik bersamaan dua gelas jus jambu. Pake es juga, perfect lah emoticon-Genit..

Quote:


Tak lama dia datang dengan gitar, duduklah dia disamping gue.

Quote:


*Mulailah gue menyanyi lagunya Tic Band berjudul Terbaik Untukmu. Ada yang masih ingat lagu ini? emoticon-Big Grin

Quote:


selesai nyanyi si Alya malah diam terpaku liat gue.

Quote:


Seperti biasa kami mengobrol dan nyanyi nyanyi gak jelas di teras rumahnya. Tanpa terasa waktu pun berlalu dengan cepatnya hingga adza ashar pun tiba. Gue pun bergegas buat pulang kerumah. Maklum, masih 30 menitan buat sampai kerumah.

Izin pulang gue ke Alya..

Quote:


Pulanglah diri ini dengan riang. Yah, warna baru di hidup gue yang suram. Bisa kenal cewek seperti dia itu anugrah buat orang kayak gue ini. Perjalanan pun terasa menyenangkan sampai tiba di perempatan jalan besar gue melihat pemandangan yang sungguh tak mengenakkan...........
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh pendakimalas
Tandain dulu, semangat nulis boss
Quote:


dipersilahkan. thanks udah mampir gan, mohon kritik dan sarannya dalam penulisan saya yak hehehe
Halaman 4 dari 56


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di