alexa-tracking

Timpang Sengkarut di Negeri Subur

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5acd9d3cc0cb17c3638b4568/timpang-sengkarut-di-negeri-subur
Timpang Sengkarut di Negeri Subur
Timpang Sengkarut di Negeri Subur







Koran Sulindo – Soal ketimpangan atau kesenjangan ekonomi di negeri ini memang bukan berita baru, meski pemerintah di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo mengklaim telah mengatasi masalah tersebut. Pada tahun 2016 lalu, misalnya, independent.co.uk  mengutip Credit Suisse Global Wealth Report 2016 yang mengungkapkan, 50% kekayaan nasional Indonesia dan Brasil dikuasai 1% masyarakat kayanya.


Pada tahun 2017 lalu, ekonom dari Universitas Indonesia, Faisal Basri, juga mempertanyakan soal klaim-klaim perbaikan atas ketimpangan perekonomian selama dua tahun terakhir pemerintah Jokowi-Jusuf Kalla. 

Apalagi, ungkap Faisal, rasio gini yang dihitung Badan Pusat Statistik (BPS), seperti yang dinyatakan Jokowi pada awal tahun 2017, adalah ketimpangan pengeluaran. BPS tidak mengukur tingkat ketimpangan pendapatan dan ketimpangan kekayaan. Yang dihitung hanya rasio gini berdasarkan pengeluaran yang diperoleh dari Survei Sosial Ekonomi Nasional.

Itu sebabnya, ketimpangan pengeluaran tentu lebih rendah ketimbang ketimpangan pendapatan dan ketimpangan kekayaan. “Karena perbedaan konsumsi orang terkaya dibandingkan konsumsi orang termiskin cenderung jauh lebih kecil dibandingkan perbedaan pendapatan dan kekayaannya,” tulis Faisal dalam blog-nya.

Perbedaan data pengeluaran dan kekayaan berdasarkan data BPS, lanjutnya, tampak sangat berbeda. 

Kelompok terkaya sekitar 20% menyumbang 47% pengeluaran, sedangkan kelompok 40% termiskin hanya menyumbang 17% dengan kecenderungan menurun dan stagnan dalam enam tahun terakhir. Fakta tersebut menegaskan, pertumbuhan ekonomi yang disebut tertinggi ketiga di antara negara-negara G20 hanya dinikmati 1% masyarakat kaya Indonesia.

Yang bikin miris lagi, kelompok miliarder Indonesia mendapat 2/3 kekayaannya dari praktik bisnis di sektor kroni, yang dimungkinkan karena kedekatan dengan kekuasaan. Tak mengherankan jika indeks crony-capitalism Indonesia berada di posisi ketujuh dunia pada 2016, yang lebih buruk jika dibandingkan pada tahun 2007 dan 2014.

Dikatakan pula oleh Faisal, hasil pembangunan tidak mampu mengangkat kehidupan rakyat miskin yang hidup pas-pasan. Petani yang merupakan mayoritas rakyat Indonesia justru mengalami penurunan kesejahteraan. Artinya, hasil penjualan produk pertanian yang dihasilkan petani tidak mampu menutupi harga barang yang menjadi kebutuhannya. Karena itu, nilai barang dan jasa yang mereka beli dari pendapatannya semakin berkurang.

Demikian pula hanya dengan nasib buruh tani. Upah yang mereka terima selama dua terakhir (2015 dan 2016) terus merosot. Kelompok ini termasuk pekerja informal di pedesaan.

Nasib yang hampir sama juga dialami pekerja informal perkotaan. Upah mereka pun mengalami penurunan walau lebih kecil jika dibandingkan dengan upah buruh tani di pedesaan. Padahal, sekitar 58% pekerja di Indonesia merupakan pekerja informal, dengan status pekerjaan yang meliputi berusaha sendiri, berusaha dibantu buruh tidak tetap, pekerja bebas di pertanian, pekerja bebas di nonpertanian, dan pekerja keluarga/tak dibayar. “Penurunan upah riil paling tajam terjadi tahun 2015,” kata Faisal.

Meski ada kenaikan upah minumum setiap tahun, tambah Faisal, itu sama sekali tidak mampu meningkatkan kesejahteraan buruh. Tambahan pula, pengusaha merespons soal ini dengan menurunkan jam kerja, karena menurunnya tingkat produksi. Pengusaha berupaya tidak memecat buruh karena langkah ini justru berbiaya relatif lebih mahal.

SOAL KETIMPANGAN yang tajam ini juga rupanya masih terjadi sampai sekarang, seperti diungkapkan peneliti Megawati Institute Faishal Rahman pada 19 Maret 2018 lalu. Ia menuturkan, ada empat faktor yang mendorong terjadinya ketimpangan di Indonesia, yakni akses pendidikan dan kesehatan yang masih terbatas; peluang tenaga kerja kasar untuk menerima kenaikan gaji, angkanya lebih sedikit dibandingkan pekerja yang memiliki keahlian; terpusatnya kekayaan pada segelintir orang, dan ketimpangan resiliensi rentan terhadap guncangan ekonomi.


“Hal tersebut akan memengaruhi alokasi pendapatan terhadap pendidikan dan kesehatan,” kata Faishal.

Diungkapkan Faishal, rata-rata pertumbuhan penghasilan 40 orang terkaya di Indonesia sebesar 17% dalam rentang waktu 2006 hingga 2016. Angka tersebut tidak sejalan dengan pertumbuhan perekonomian nasional, dengan rata-rata 6% dan pendapatan per kapita yang rata-ratanya hanya 4% dalam rentang waktu 10 tahun.“Laju kekayaan 40 orang terkaya di Indonesia tiga kali lebih cepat daripada pertumbuhan nasional selama tahun 2006 hingga 2016,” ujarnya.



Akumulasi dari pendapatan 40 orang terkaya tersebut selama satu tahun, lanjutnya, mencapai US$ 16,8 miliar atau sekitar Rp 231 triliun. Dikatakan Faishal lagi, satu orang terkaya di Indonesia bisa menghasilkan US$ 400 juta atau sekitar Rp 5,5 triliun selama satu tahun.



Kalau rentang waktunya dipersempit, penghasilan orang terkaya di Indonesia mencapai US$ 36 juta per bulan atau sekitar Rp 400 miliar. Angka itu menjadi sangat timpang ketika dibandingkan dengan penghasilan buruh tani di Indonesia yang hanya Rp 1,5 juta per bulan. Padahal, kata Faishal, jumlah buruh tani di Indonesia sebanyak 37 juta orang. “Penghasilan satu orang konglomerat di Indonesia hampir sama dengan penghasilan 37 juta buruh tani se-Indonesia,” tuturnya. Buruh tani merupakan penyumbang 29,68% dari total tenaga kerja di Indonesia.



Lebih lanjut Faishal mengatakan, kualitas tenaga kerja Indonesia masih rendah. Persentase angka tenaga kerja berpendidikan akhir sekolah dasar (SD) masih mendominasi. Pada tahun 2017, 42,1% pekerja Indonesia adalah lulusan SD.


Dengan melihat realitas lewat penelitiannya, Megawati Institute memberikan beberapa rekomendasi, antara lain dengan mendorong inovasi yang mampu meningkatkan keahlian tenaga kerja. Pemerintah juga diharapkan membuat lapangan kerja pedesaan di luar usaha tani. “Garis kemiskinan merupakan representasi kebutuhan masyarakat,” kata Faishal. [Purwadi Sadim]





























BACA SUMBER : https://koransulindo.com/timpang-sen...-negeri-subur/

TS jangan bikin fitnah

Kan udah dijelaskan oleh Akbar Faisal semalem di ILC, angka kemiskinan di Indonesia turun, ekonomi meroket, ada grafiknya itu