CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Tech / Handphone & Tablet /
Penyebab BlackBerry 10 "Gagal Maning, Gagal Maning SON"
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ab4ec20de2cf2bc788b4567/penyebab-blackberry-10-quotgagal-maning-gagal-maning-sonquot

Penyebab BlackBerry 10 "Gagal Maning, Gagal Maning SON"

Terlalu percaya diri
Quote:




Tidak peka terhadap pasar

Quote:

 
After sales yang buruk
Quote:


Tidak mengikuti selera pasar
Quote:


Harga terlalu mahal
Quote:



Populasi Aplikasi dan Game
Quote:





Gagalnya Generasi Pertama (Z10)
Quote:





BBM Multi Platform
Quote:



Kesimpulan
Perjalanan blackberry mirip seperti nokia hanya beda tipis, bedanya adalah nokia tetap kuat bertahan, namun blackberry sedikit kesana kemari dulu untuk mengembalikan kepercayaan publik, walaupun sekarang masih belum bisa dibilang berhasil karena untuk sektor smartphone blackberry masih tertinggal.

maaf jika banyak penulisan yang salah atau typo, karena itu adalah penyakit sedari dulu kalau nulis panjang-panjang gini emoticon-Ngakak (S)


Sumber : 
- Pemikiran dan pengalaman sendiri
- gambar : google.com
Penyebab BlackBerry 10 "Gagal Maning, Gagal Maning SON"



Follow me on Instagram| YouTube : iDevice Indonesia
Diubah oleh rifkonhakiki
Halaman 1 dari 18
nah, itu dia salah satu contoh yang keras kepala. Entah mau dibilang ekslusif, atau apa. Pertanyaa lainnya, selain indonesia, pasar BB kemana aja yang terbesar?
padahal ini slaah satu Brand Favorite ane emoticon-Malu (S)
BlackBerry memang kaku parah, BBM ane aja enggak bisa dipindahin ke hape Android. Ane harus buat akun baru dan invite manual semua teman yang ada di BBM lama ane. Dimana semua aplikasi chatting mempermudah pengguna jika mereka pindah perangkat, cuma BBM yang malah mempersulit pengguna. Akhirnya, sekarang ane enggak pake BBM sama sekali.
Ntat ade museumnya
pekiwan emoticon-Cool
hp apaan sih ini ngandelin bbm doang emoticon-Blue Guy Bata (L)
Tenang Mod nanti BB bangkit ane yakin seyakinnya. Trustme it works.
sampai saat ini belum pernah pegang BB emoticon-Big Grin
pekiwan dulu lah bray di trit bb10 emoticon-Big Grin
Nyimak dulu ah,
Ngga pernah make sih,emoticon-Leh Uga
Diubah oleh re.cozy
dan, saya sekarang merasa berada di didalamnya dimana kondisi BB saat itu berada... you now laaah
Black cat death (dibaca: blekedet) kayaknya lebih bagus dibanding blackberry
ane dh tinggalin bbm sejak 3 taun yg lalu, dan ninggalin BlackBerry sejak 6 taun yg laluemoticon-Frown
Dulu booming banget blackberry sekarang kalah saing dengan yang lain, perlu strategi yang tepat untuk bisa menguasai pasar emoticon-Big Grin
hmm gagal lagi
HT kok sepi...ooj nasib mu blackberry...
BBM udah banyak yg ninggalin, wasiat temen sebelum ninggalin BBMnya "bbm dihapus penting hub no 0812345678012" turut berduka
Diubah oleh mukhlys
Dulu sempet minder waktu ditanya pin?
Jawaban ane waktu itu
"apa? Pin bbm? Ada juga pin atm, itu juga ga bakal sy ksh tau ke siapa2"
emoticon-Toast
ane pernah coba z10. waktu 2016 akhir ane beli cuma 1,2jt saja.

itu sumpah, os paling enak dan smoth yang pernah gw coba. jgn judge jelek kalau blm coba langgsung. Keyboarnya virtualnya enak bgt, dan fitur bb hub yg buat juaranya! Semua notifikasi ngumpul, dan di sort berdasarkan waktu..

Heran kok ga ada brand smartphone yang aplikasiin fitur kyk bb hub ini

tapi yg ane keluhkan, app nya dikit bgt.

Dan juga aplikasi android yang dipasang di sana ga sempurna 100%, line Android gak bisa voice call, sampai coc gak bisa lanjutin permainan yg ud dimainkan di android.

padahal kalau aplikasi 3rd partynya banyak dan aplikasi yg populer, ane yakin pasti bisa nyalip ios, dan bersaing dgn android.


untuk harga baru memang kemahalan 6jt. cocoknya produk kelas high end 5jt., mid end 3 jt, dan low end 2 jt an.

Ane jujur ud jenuh bgt sama android dan ios, makanya pas nyoba bb 10 dan windows phone exited bgt, krn ngasih pengalaman baru dan gak ngebosenin. Sayang para os itu sudah berpulang emoticon-Frown
Diubah oleh Lechifre
gembok

Kampreett
Diubah oleh ammar.alfadh
Halaman 1 dari 18


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di