CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / ... / Gosip Nyok! /
Seputar Bobot-Bibit-Bebet, Biar Gak Salah Paham Bre!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59993b17dcd770b0378b4576/seputar-bobot-bibit-bebet-biar-gak-salah-paham-bre

Seputar Bobot-Bibit-Bebet, Biar Gak Salah Paham Bre!

Seputar Bobot-Bibit-Bebet, Biar Gak Salah Paham Bre!



Ane ingin mengupas sedikit filosofi Jawa yang berkaitan dengan kriteria mencari jodoh atau pasangan hidup. Bobot-bibit-bebet adalah filosofi Jawa yang berkaitan dengan kriteria mencari jodoh atau pasangan hidup. Filosofi ini dipakai untuk memperoleh gambaran tentang kriteria calon jodoh versi Jawa.


filosofi Jawa mengatakan bahwa ada lima perkara dimana manusia itu tidak dapat mengetahui dengan pasti peran dan nasib perjalanan hidupnya; siji pesthi (mati), loro jodho (jodoh), telu wahyu (anugerah), papat kodrat (nasib), lima bandha (rizki).


Aristoteles pernah mengatakan bahwa pada dasarnya manusia tidak bisa hidup tanpa yang lain. Karena mereka adalah makhluk sosial atau zoon-politicon, yang mana mereka akan mencoba melakukan interaksi dan komunikasi satu sama lain untuk memenuhi kebutuhan, baik tubuh dan jiwa. Disinilah letak perlunya mencari pasangan yang serasi agar dapat hidup harmonis dalam suka maupun duka. Falsafah Jawa BOBOT, BIBIT, BEBET dapat menjadi alternatif bijak untuk menjawab konsep dalam The Law of Attraction “getaran jiwa memancar, mencari, mendekat dan menarik getaran jiwa yang sama”.


Eitts,.. Tp ngaca dulu brother sebelum pilih-pilih.



Cekidot:
Seputar Bobot-Bibit-Bebet, Biar Gak Salah Paham Bre!

BOBOT adalah kualitas diri baik lahir maupun batin. Meliputi keimanan (kepahaman agamanya), pendidikan, pekerjaan, kecakapan, dan perilaku. Filosofi Jawa ini mengajarkan, ketika mau ngundhuh mantu akan mempertanyakan hal-hal tersebut kepada calon menantunya. Hal ini mereka lakukan sebagai kewajiban orang tua terhadap hak anak, yakni menikahkan dengan seseorang yang diyakini mampu membahagiakan anaknya. Karena setelah menikah tanggung jawab akan nafkah, perlindungan dan lain-lain berpindah ke suami. Oleh karena itu, tak heran terkadang ada orang tua yang cenderung memaksa atau intervensi urusan yang satu ini kepada putrinya. Sebab, siapa sih yang rela dan tega bila putri kesayangannya yang mereka besarkan dengan penuh kasih sayang harus menjalani hidup penuh deraian air mata di tangan suami yang kejam yang tak kenal sayang? Untuk itu konsepsi BOBOT ini diterapkan dalam rangka memberi perlindungan, kasih sayang dan penghormatan kepada wanita.

BOBOT dalam filosofi ini meliputi;
1) Jangkeping Warni (lengkapnya warna), yaitu sempurnanya tubuh yang terhindar dari cacat fisik. Misalnya, tidak bisu, buta, tuli, lumpuh apalagi impoten.
2) Rahayu ing Mana (baik hati) bahasa kerennya “inner beauty”. Termasuk kategori ini adalah kepahaman agama sang menantu.
3) Ngertos Unggah-Ungguh (mengerti tata krama).
4) Wasis (ulet/memiliki etos kerja).
Dalam filosofi ini kita diajarkan untuk tidak silau oleh harta dan kemewaan yang dimiliki calon menantu.


BIBIT adalah asal usul/keturunan. Di sini kita diajarkan untuk konsen terhadap asal-usul calon menantu. Jangan sampai memilih menantu bagai memilih kucing dalam karung, yang asal-usulnya tidak jelas, keluarganya juga remang-remang, pekerjaannya cuma begadang di jalanan. Namun, bukan berarti bahwa kita harus mencari menantu keturunan “darah biru”, tetapi setidaknya calon menantunya punya latar belakang yang jelas dan berasal dari keluarga yang baik-baik.

Menurut teori Gen oleh Gregor mendel yang dikembangkan oleh ilmuwan-ilmuwan berikutnya, bahwa manusia pada dasarnya mewarisi sifat-sifat fisik dan karakter dari orang tuanya, atau juga nenek dan kakeknya secara genetik. Ciri-ciri ini nampak melalui aspek tinggi badan, warna kulit, warna mata, keadaan rambut lurus atau kerinting, ketebalan bibir dan sebagainya. Demikian pula bahwa sifat dan tingkah laku manusia juga mengalami pewarisan daripada induk asal. Sebagai contoh sifat pendiam, cerewet, dominan atau pasif adalah ciri-ciri sifat alamiah manusia yang tidak dipelajari melalui pengalaman, tetapi hasil warisan generasi sebelumnya.

BEBET merupakan status sosial (harkat, martabat, prestige). Filosofi Jawa memposisikannya dalam urutan ketiga. Bebet ini memang penting tapi tidak terlalu penting. Dalam filosofi Jawa mengatakan, “Aja Ketungkul Marang Kalungguhan, Kadonyan lan Kemareman”, (Janganlah terobsesi atau terkungkung oleh keinginan untuk memperoleh kedudukan, kebendaan dan kepuasan duniawi). Tetapi, apa salahnya kalau status sosial sesorang juga menjadi bahan pertimbangan untuk menentukan calon menantu. Karena tidak bisa dipungkiri bahwa status sosial juga merupakan kebutuhan dasar manusia.

Pemilihan yang hanya berdasarkan wujud lahiriah dan harta benda dapat melupakantujuan mendapatkan keturunan yang baik, sholeh, berbudi luhur, cerdas, sehat wal afiat, dan sebagainya.




Mampir juga di thread ane yg ini:
.6 Hal yg diam-diam cewek harapkan saat lagi ngambek

Sekian Thread dari saya semoga bermanfaat gan
Jangan Lupa Share dan Kasih Rating yaa gan
Seputar Bobot-Bibit-Bebet, Biar Gak Salah Paham Bre!

Seputar Bobot-Bibit-Bebet, Biar Gak Salah Paham Bre!
baru tau ane bre
sama bre..

Di baca aja, buat tambah wawasan
Nice info gan
panduan cari pasangan ya emoticon-Kimpoi
naaiiiiiis naaaais.... emoticon-Cool

Pas buat yg kurang wawasan emoticon-army
hmmm jodohku maunya yang terbaik
Quote:


Awas jangan salah pilih pasangan emoticon-Ngacir
Quote:


sedia peti nais sebelum kemarau emoticon-Hansip
Quote:


Neh udeh kemarau bro emoticon-Ngacir2
Mkasih bre emoticon-Angkat Beer
bonus buat cenut-cenut

Seputar Bobot-Bibit-Bebet, Biar Gak Salah Paham Bre!
up gan
Rate duluemoticon-Rate 5 Star
Dpet pleswan pula
Ampe sekarang filosofi bibit,bebet,bobot msih dipake kq
kebanyakan syarat tuh yang bikin berat calon mantu, kalo mantu nya udah baik sama setia mah ga usah mandang bibit bebet bobot lah

Hmm

Nothing perfect person


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di