CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Ragu Sama Istri, DIlanjut atau Engga?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5968982554c07a63558b4569/ragu-sama-istri-dilanjut-atau-engga

Ragu Sama Istri, DIlanjut atau Engga?

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 5


Quote:


Wkwk engga lah gan. Sesingit singitnya istri ane tp kalo selingkuh sih kayanya engga ya. Selama ini jg ga menunjukkan sikap doi kaya gitu


Quote:



Itu dia gan yg bikin ane ragu jg katanya udh ada yg nungguin jandanya dia. Mantan2 pacar dia sebelum ane ga direstuin mulu sama nyokapnya gan, baru sama ane direstuin, salah satunya karna ane PNS.


Quote:


Punya anak ato engga ttp dibagi gan. Tp kalo blm punya anak, kalo dia nikah lg nanti gaji ane balik full lg. Kalo udh punya anak ane harus ttp nafkahin anak ane tp ga buat istri. Sebenrnya dulu dia nyuruh ane yg gugat karna dia males ngurus cerainya. Ribet. Dulu jg setau dia kalo dia yg ngajuin butuh surat keterangan dr RT (tp setelah ane pelajarim ga butuh sih). Dia malu ortunya jd omongan kalo dia cerai cepet bgt. Makanya dia nyuruh ane yg ngajuin. Dia bilang ga mau ambil gaji ane kalo ane yg ngajuin. Tp kalo dia yg ngajuin dia mau minta bagian. Tp yg isu cerai terakhir sih ane yg disuruh ngajuin karna ane yg ngerasa ga yakin sama dia dgn konsekuensi penghasilan ane dibagi ke dia. Ga perlu disadap gan, tiap jalan sm temennya pasti diapdet di medsos sm dia wkwk
Quote:

Nikah itu punya term & condition. Ada tawar-menawar. Posisi tawar ente menarik karena status ente pns. Ente udah kemakan cinta. Istri ente pinter main peran. Bahkan saat masih pacaran. Dia udah bisa mengendalikan rasa cinta. Mungkin dia udah mengesampingkan rasa cinta karna hubungannya sering berakhir karena terhalang restu ortu. Bisa jadi istri ente masih ada rasa sama mantannya krna hubungan mereka berakhir bukan karena kesalahan dari hubungan mereka. Itu konsekuensi ente karena ente nyari pasangan nggak lihat agamanya gimana. Mata ente udah dibutakan cinta sama fisik. Nggak usah munafiklah. Ente milih dia karna pasti faktor fisik juga. Semua laki juga mikir gitu kok.
Yah.. Nggak usah mengandai-andai dengan lihat ke belakanglah. Yang ada cuma nyesel doang.
Laki-laki bertanggung jawab dengan apa yang dia pilih. Udah tahu pasangannya kurang ngerti agama tapi tetep dilanjutin ya itu konsekuensi. Bimbing dia sambil perbaiki diri sendiri.

Btw Smpe kapan mau ngulur-ngulur waktu buat nge-clear-in masalah. Sampe kapan mo nunda kehamilan. Di luar sana banyak pasangan yang merindukan momongan lha ini kok malah ditunda-tunda. Emang waktu yang tepat yang dicari kayak gimana sih. Heran dengan orang-orang suka nunda-nunda nyelesein masalah. Semakin ditunda itu masalah semakun numpuk.
Kabid di tempat ane sampe dipanggil BKPSDM karena banyak pelaksana yang cerai. Kalau ane baca file Berita Acara wawancara nya, mereka yang cerai kedengarannya "aneh" tapi menurut ane agan ini cukup "waras" emoticon-Smilie
Here is my thougt, I think you are a kind person, you deserve happiness, you deserve to be loved, you deserve a nice lady. So get divorce as soon as possible emoticon-Smilie
Quote:


Setuju lah, I stand on your side TS.
Istri ngelakuin salah sih masih bisa di tolerir, tapi kalau udah membangkang/melawan suami, unforgiven.
Masih banyak wanita baik menanti TS yang mau menjadi istri yang normal dan wajar.
Buat TS, pernikahan yg bikin stress berkelanjutan bakal berakibat fatal ke seluruh sisi kehidupan TS, mulai cepet tua, cepet uban an, kerjaan ancur, dll dll...
Quote:


Brrt kongkow2 ama temennya murni krn sifat dia.. bukan krn tuntutan kerjaan. Klo IT mah emang gitu gan.. suami ane IT jg sering bawa kerjaan ke rumah.. bahkan kadang ampe nginep. Emang resiko kerja di bidang IT gitu.

Hmm sebenarnya via ceramah si bagus.. tp biasanya topiknya belum tentu kena dgn permasalahan agan.. kalau via buku biasanya bs kita cari yg sesuai dgn keperluan. Y atau ceramahnya cari di internet.. yg sesuai temanya.. yg tentunya agan dengarkan dulu sebelum didengarkan bersama istri hehehe.

Masalah istri kerja si memang harus ridho suami.. nah tp kan belum tentu istri agan pemahamannya udah sampe sana.. aplagi klo dia dah kerja sebelum nikah.. jd ga ngerasa bahwa keluar rumah itu harus seijin suami.

Terus semangat untuk menunjukkan dgn contoh aja gan.. kalaupun dia ga mau diajak.. coba baca Al Qurannya selalu d dekat dia.. kalau shalat diajak jamaah kalau ga mau y shalat nya di dekat dia.. dia ga mau ikut kajian ceramah.. y dengerin ceramah deket dia.. tetap semangat

Setuju sama sis sella.. batu pun kena air lama2 akan jebol jg.. tinggal masalah waktunya agan sanggup ga. Coba tetap dipertahankan dulu.. agan sbg suami harus sebisa mungkin membimbing dia..

Dan tambahan saran dari ane.. klo lg marahan sama dia.. jangan agan yg bahas2 cerai duluan.. hati2 kena hukum talak.
Diubah oleh PuspitaHassei
Quote:


Sudahkah istiqoroh? Sudahkah puasa? Sudahkah menyenangkan hati orang tua? Sudahkah mengusahakan semua jalan untuk dapat petunjuk? Sudahkah nanya ustadz? Di Radio Rodja setiap sabtu jam 8.00 bisa telfon ustadz langsung tentang masalah rumah tangga.


Quote:


Kalo ane udh yakin sm istri ane mah punya anak saat ini jg mau gan. Ane jg pengen bgt punya anak. Tp ane msh ragu anak ane nanti gimana kalo ibunya kaya gini. Ane jg lg nunggu momen gan doain aja biar cpt clear.


Quote:


Tengs gansis sarannya. Doain ya ane bisa nyelesain masalahnya. Ane jg sebetulnya pgnnya pisah aja tp msh ragu.


Quote:


Kalo masalah solat jamaah sih jarang sm istri sis, soalnya ane biasanya ke masjid. Tp kalo masalah solat sih istri ane solat kok. Ane kalo baca quran jg di dkt dia trs. Kalo ane lg baca quran jg kalo dia lg dengerin lagu dimatiin sm dia. Kalo masalah ceramah jg yg udh ane dengerin dulu trs ane dengerin lg ke dia sesuai topik nikahan. Tp kalo dia udh ke rumah ortunya dia kok dia jd berubah ya ibadahnya. Keluarganya emg ga gt agamis sih. Dia solatnya suka di akhir waktu, kalo keluar rumah suka ga pake hijab walopun deket.

Iya sis tengs sarannya ane bakal coba trs bimbing dia selama menunggu jawaban yg tepat buat ke depannya.


Quote:


Istiqoroh insya Allah smp skrg masih dilakuin sis. Nah ane pgn bgt nanya ustadz secara personal sis cuma pas kajian kan rame2 ga ada waktu privat sm ustadznya. Wah boleh tuh sis sarannya nanti ane coba telfon deh buat konsul. Tengs ya sarannya
Quote:


Waduh perandaiannya jelek bgt gan ogah ah jawabnya 😧

Quote:


Wkwkwk curcol
Buat gambaran aja sih ane ga cm bilang sabar ya ntar jg berubah pdhl ga ngalamin (ngomong doang gampang),
Ni loh bneran ngalamin n beneran ada yg bs berubah, begituu emoticon-Ngacir


Quote:


Zzzz ga demen sbenernya buka kartu rt sendiri, mau klik post aj mikir dulu
Cm krn mikir maybe dg sharing bs berguna, siapa tau bs menyelamatkan satu rumah tangga, emoticon-Ngacir

Quote:


Sekitar 6 bulanan deh, ragu itu manusiawi.
Tapi hati2 klo keraguan itu datengnya dr bisikan setan yg suka sm perceraian.
Udh betul rutin istikharah minta petunjuk jalan mana yg baik dan doakan jg istrinya.
Semoga diberi yg terbaik buat rumah tangganya

Diubah oleh sella91
Quote:


Ya mau gimana gan.. ajaran keluarga 26 tahun hampir ga mungkin bisa berubah drastis hanya dalam 1 tahun bareng agan. Yg penting istri masih ada usaha utk memperbaiki diri.. kalo dia lg jd api marah2.. agan harus bisa jd air utk memadamkan.. jangan api vs api nanti malah gosong wekekeke.

Semangat gan emoticon-Smilie
Quote:


Menurut sy sih yg juga perlu dipahami adalah manusia ngga akan pernah lepas dari ujian, termasuk ujian keluarga. Ada istri yg suaminya jadi ujian, ada suami yg istrinya jadi ujian ky kamu, ada yg orangtuanya jadi ujian, atau anaknya jadi ujian. Hadapi aja dengan sabar, inshaAllah ada ujungnya berupa kebaikan. Sy bantuin doain.

Kamu juga perlu instropeksi ya, sebagai suami barangkali ada kurangnya,dan sbg manusia barangkali dulu pernah melakukan dosa/kesalahan yg kemudian Allah jadikan ujian ini sbg penggugur kesalahan kamu di masa lalu. Perbanyak istighfar baik setelah sholat maupun ketika senggang. InshaAllah deh semua lancar
Quote:


gan. sabar aja ya gan. menurut ane sih, hidayah ga bisa didapat hanya semudah membalikkan telapak tangan. Ane yakin ini proses untuk agan dan istri agan utk menjadi pribadi lebih baik. Semoga ada solusi yg lebih baik gan, menurut ane sih (personally) cerai bukan solusi gan
Ane belum nikah gan jadi ane nggak ada maksud menggurui. Tapi menurut pandangan ane, agan dan istri sama-sama keras dan sama-sama nuntut buat dingertiin. Kalau kaya gitu nggak akan ada ujung pangkalnya dan bakal saling ngotot. Menurut ane ini berlaku nggak cuma relasi suami-istri. Semua relasi bisa bentrok kalo sama-sama keras.

Untuk mengubah seseorang jadi sesuai yang kita mau memang nggak gampang. Ane rasain sendiri gan gimana ane coba buat nasehatin orang terdekat ane. Susahnya minta ampun gan, aplg itu udah watak. Tapi ane bilangnya SUSAH ya gan, artinya tetap ada kemungkinan dia bisa berubah. Kuncinya menurut ane itu 3 gan: sabar, nggak putus harapan dan ngalah (ngalah ini lebih ke memaklumi). Emang ane akui buat sabar itu susah karena kita maunya dia instan berubahnya tapi agan harus pahami dari sisi istri agan bahwa mengubah watak itu susah. Kalau kita yang mau dia berubah, kita yang harus banyak sabar, banyak nasehatin (dengan lembut ya) dan banyak memaafkan kesalahan pasangan sbg bentuk kita memaklumi. Ente boleh tegas sama istri tapi jangan verbal abuse karena itu akan nyakitin hati istri agan. Ane baca jawaban momod sella, menurut ane cara suaminya bisa ente tiru. Ane sbg perempuan lihat laki ane sabar padahal ane bebal ya ane akan luluh juga suatu saat.

Sebisa mungkin ente pertahankan gan, jujur ane sedih liat jaman skrg kenapa orang cepat bgt mau bercerai karena prinsip ane menikah sekali seumur hidup emoticon-Turut Berduka kalau istri ente mulai berubah ke arah yang lebih baik (mulai dekat sama ortu ente, dsb), anggep itu suatu perubahan positif gan dan memacu ente untuk terus mendampingi dia agar jadi istri yang jauh lebih baik lg. Semangat ya gan, ane harap RT ente bisa diselamatkan.
Diubah oleh mybxoxo
Quote:


Masha Allah gan cerita agan 80% mirip sama ane... bedanya ane blm nikah. tp udh smpe lamaran... calon ane syg bgt sama ortunya.. sbnrnya smjk pcran jg ga prnh nntut bnyk, mandiri jg, tp yah itu mngkin krn sking mandirinya yg bkin ego dia tinggi, wataknya keras bgt, klo dkasih tau malah diajakin debat, klo pny ksalahan dan bkin janji malah bkal trulang,, dia jg lbh mentingin tmn2nya... puncaknya ktka udh lamaran yg hrus fokus ngurus ini itu dia mlah maen olg mlm ga make ijin trus bangun siang smpe ngurus surat nikah aj ga jd jd,,, smpe akhrnya krn sifatnya yg keras itu dan susah dbilangin ane mtusin buat batalin smua... tkut klo udh nikah ga bkal brubah.. dkasih peringatan klo ane mw bakal batalin nikah dia jg nantangin balik... akhrnya ane batalin, pdahal mas kimpoi, sewa gedung, persiapan seserahan udh ane ksh... tp stelah baca crita agan ane jd lbh plong ngadepin cwe yg model beginian, yg ga ngehargain seorang pria terlebih suami kek agan,, sesuai syariat Islam,, klo istri ente ga brubah gpp cerain aja, tp kan skrg istri ente lg brubah, mungkin dia bner brubah gan.. jd saran ane tunda dlu, klo kjadian lg baru ga ad ampun gan... Klo agan muslim, inget klakuan istri kita adalah tanggung jawab kita nanti di alkhirat... Wallahualam
Diubah oleh ryno182
Quote:

Duitnya dikembaliin nggak tuh? Keluarga apa nggak malu gan? Dianya sendiri dibatalin nyesel ga? Ente emosi sesaat atau udah dipikir baik2, diskusi sama ortu, ngadep Tuhan?
Positifnya sih. Lebih baik gagal nikah daripada gagal rumah tangga.
Minusnya. Rugi waktu rugi materi tabungan buat nikah.

Quote:


yg udh ane ksh ga ane ungkit2.. dr segi dia karena saking kerasnya kyknya engga nyesel, malah dia sndiri yg ngebalikin cincin tunangan yg ane kasih...

wah kjadianya udh menahun gan, dr jaman pcran, klo ad kributan blgnya ane ga srius ga ngelamar2, tp pas udh dilamar sifatnya ga brubah,, udh sring brantem masalah yg sama, udh dbuat perjanjian tp cm brtahan paling 2 mnggu keulang lg, smpe batas sabar ane habis jg (mngkn krn terbiasa ane maafin jd dia pkir peringatan trakhir ane cm main2)

udh diskusi sama ortu ane kok, ane jg udh blg ke ortunya dia tentang semuanya (sblm2nya ane ga prnh bawa org tua klo ad msalah, karena ortu ane udh tua bgt ksian tkut kpikiran),

dan ktika ane crita ortunya ga ad respom kaget, malah dia blg emg dia sperti itu, malah ane dsuruh bawa dia rukyah dan trus ttep berdoa 😂 (ane ampe bingung sndiri)

ngadep Allah? Masha allah ane klo urusan ibadah ane terlahir dr org yg religius, minimal urusan solat paling utama buat ane, dan Alhamdulillah ane jg dkasih nikmat ga cinta dunia...

Yah namanya manusia cm bs ikhtiar, Allah yg menentukan, tp hdup akan trus berjalan sperti biasa
Halaman 2 dari 5


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di