CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Ragu Sama Istri, DIlanjut atau Engga?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5968982554c07a63558b4569/ragu-sama-istri-dilanjut-atau-engga

Ragu Sama Istri, DIlanjut atau Engga?

misi gan numpang curhat, ane udh nikah hampir setaun, tp ane sekarang2 ini ane jadi ragu sama istri ane apa bakalan dilanjut ato engga

1. Istri ane lebih mentingin orang tuanya atau temennya dibanding ane ato keluarga ane
Salah satu alesan ane buat milih dia jd istri ane sih karna dia sayang bgt sama keluarganya, ane harap dia jg bisa sayang sama keluarga ane. tapi pas udh nikah kok malah dia lebih mentingin keluarganya dan temen2nya dibanding ane. padahal kalo udh nikah, istri pindah tanggung jawabnya ke suami udh ga ke orang tua lagi. udh ada beberapa kejadian sih. sekitar 2 bulan setelah nikah, mertua ane kan emg sering maen ke kontrakan, nah waktu itu jg emg lg ada masalah sama istri ane, kebetulan pas lg maen ke kontrakan sampe malem jg kan. istri ane kan emg tiap minggu nginep di rumah orang tuanya, waktu itu ane tanya ke istri ane, "malem ini mau nginep? aku engga deh cape (abs beberes sama pasang ac jg di kontrakan) lagian udh malem bgt jg (waktu itu jam stngh 12an)" trs istri ane jawab ketus "iya, terserah kamu mau ikt ato engga yg penting aku nginep sana". alhasil ane malem itu ditinggal sendirian di kontrakan. dia malah milih ttp nginep di rumah ortunya drpd di kontrakan. trs kejadian laennya tuh kan adek ane emg ada masalah di otaknya gt, dan suka kejang2 kalo lg kumat. waktu itu ane pulang kerja ditelfon buat cepet balik soalnya adek ane masuk rumah sakit. waktu itu dia emg mau jalan sama temennya. trs pas ane bilang kalo adek ane msk rumah sakit dia ttp milih jalan sama temennya. padahal hari itu ane sama keluarga lg panik2nya, sampe pengen muter2 cari ICU rumah sakit soalnya adek ane butuh bgt msk ICU waktu itu. tp dia malah maen sm temennya. momen pas lg butuh dia malah ga ada. dia bilangnya sih abs maen sm temennya mau langsung ke rumah sakit, tp kenyatannya bsk paginya baru dateng, alesannya semalem kemaleman jalan sama temennya. kejadian laennya nih waktu itu orang tua ane ngadain acara tahlilan gt lah, ane udh ingetin dia buat ikut soalnya ga enak kalo ga ikut. seminggu sblm acara udh ane bilangin buat ikut. trs dia udh oke mau ikut. trs ternyata pas hari H dia janjian buat jalan sama temennya. yaudah ane bilang jalannya siang aja biar pas malemnya bisa ikut. tp ternyata dia malah ttp jalan sampe malem jd ga ikut. selain itu jg kan bokap ane ulang taun, dan emg udh kebiasaan ngasih kado kan. tp dia ga beli padahal waktu itu lg ada duit (ane sih ga ngarep dia ngasih ato engga). eh ternyata dia waktu itu minta anterin ane buat beliin nyokapnya dia henfon, ane wkt itu emg ane ulur2 ga mau anterin soalnya beda perlakuan buat bokap ane sama nyokapnya. tp ternyata dia marah2 ke ane. sebenernya udh ane bilangin dengan alus kalo udh nikah tuh tanggung jawabnya udh beda, ke suami bkn ke orang tua dan ane udh bilangin jg kalo udh nkah tuh kurang2in maen sm temen.

2. Istri ane orangnya keras
Sebenernya pas pacaran ane tau kalo orangnya keras, tp ga kira kalo ternyata dia tuh sekeras ini. pas resepsi aja udh keliatan. jadi kan ane resepsi dua kali, di gedung (acara ortunya dia) dan di gedung serba guna acaranya ortu ane emg ga semewah yg pertama sih dan lebih apa adanya karena emg ngundang tetangga2 dan orng kampung doang. nah pas di pelaminan nih istri ane ngambek karna ga suka sama make up dan bajunya. alhasil dia cemberut di pelaminan dan nangis. maksud ane sih kalo emg ga suka yaudah bisa ga sih ditahan nangisnya jgn pas acara. orang tua ane jd ga enak sm temen2nya karna ditanya knp istri ane cemberut. kejadian laennya waktu dia ulang taun dan ngundang orang tua ane buat makan2. trs disitu bokap ane ceramahin ttg suami istri dalam islam gt, eh tp keluarganya tersinggung dan ngerasa ga bisa ngurus anak. Alhasil ane di rumah ribut. Dia sampe bentak ane bilang lebih baik dosa sama suami drpd ngeliat orang tuanya sedih. trs dia masuk kamar sambil banting pintu teriak "gua nyeseel" "gua ga betah tinggal disini" trs dia nangis nelfon ibunya bilang mau ke rumah ortunya tp kata ibunya biarin disitu aja. alhasil ane diem2an dan besoknya dia pergi ga tau kmn ga ijin ane. yaudah ane jg balik ke rumah ortu ane cerita kalo keluarganya tersinggung sama omongan bokap ane. waktu itu ane sekeluarga mau ke rumah mertua ane mau ngomongin sekaligus minta maaf kalo emg tersinggung. tp istri ane malah bilang ga usah ganggu2 mama papa gua. padahal wkt itu niatnya pgn nyelesain masalah. waktu itu jg pernah ribut di mall, waktu di parkiran dia emosi nendang ban motor ane dan pas di jalan dia malah noyol kepala ane (padahal selama ini ane ga pernah maen tangan).

3. Istri ane ga nurut apa yg ane bilangin
Ane jg jd suami ga mau otoriter gan, tp setidaknya istri ane ngehargain ane. ane udh bilang ke dia kalo mau kmn2 ijin dulu sama ane, soalnya kan ane suaminya dia. tp dia ttp aja kalo mau jalan sm temennya ya jalan aja ga pake ijin. jd berasa ga dianggep ane jadi suami. udh ane ajak ceramah agama jg biar dia berubah, waktu itu kebetulan ngebahas kewajiban istri sama suami, tp ttp ga ngefek dia mah ttp jalan mah jalan aja ga pake ijin lg.

sebenernya pas 3 bulan setelah nikah jg ada wacana mau cerai gan. tp waktu itu ane tahan2 karna emg masih baru bgt. tp dia yg maksa pgn cerai tp dia ga mau ngajuin. ane disuruh bilang ke atasan ane buat minta surat persetujuan cerai biar ane yg ngajuin (kebetulan ane PNS jd kalo mau cerai mesti ada surat persetujuan dari instansi ane). ane udh bilang ke atasan ane tp disuruh lanjut dulu dicoba beberapa bulan lg soalnya baru bgt nikah kan. setelah itu jg sempet baik2 aja rumah tangga ane. dia jg waktu itu sadar kalo blm usaha buat pertahanin. yaudah ane lanjut lagi. tp pas bulan puasa kmrn sempet ada wacana mau cerai lg gan. jd kan waktu puasa kmrn ane pulang kerjanya lebih cepet dr istri ane. kebetulan istri ane kerja jg. pas hari pertama puasa tuh emg ane nungguin dia biar balik bareng skalian buka. tp setelahnya tuh dia adaaa aja yg dilakuin. entah lembur (pernah lembur smp stngh 11 malem ane sendirian di kontrakan), entah bukber sama temennya ato temen kantornya. masalahnya kan dia tiap minggu nginep di rumah orang tuanya, masa udh weekdays nya balik malem terus dan weekend di rumah ortunya. kapan waktu buat ane nya? ane buka puasa di rumah ortu ane terus. kebetulan rumah ortu ga gitu jauh dr kontrakan. ane ga enak jg tiap hari buka di rumah ortu trs, ortu ane jg nanyain kemana istri ane, masa tiap hari ada aja yg bikin ga buka di rumah. akhrnya waktu itu ane protes ke dia bilang kalo jd berasa ga punya istri. trs dia malah bilang ya mau gimana lg. trs banding2in ane sama suami temennya yg fine2 aja istrinya ga buka di rumah. dia bilang bukber terus karna temennya banyak, malah bilangnya ane ga punya temen. trs ane bilang ke dia kayanya salah pilih istri ke dia, eh dia marah2. dia bilang ane sok kegantengan, dia bilang banyak yg mau sama dia tp dia malah pilih ane. dia jg bilang kalo pas nikah jg udh ada yg nungguin jandanya dia. yaudah ane bilang abis puasa kita liat gimana kelanjutannya tp dia malah nantangin ane suruh bilang ke atasan ane buat bikin surat permintaan cerai skrg aja. ane waktu itu emg mau ngajuin tp posisinya waktu itu udh mau lebaran jg, pikir ane abis lebaran aja. eh tp kelakuan dia pas lebaran udh berubah lg. dia mencoba deket sama keluarga ane, trs baik2in ane jg. ane jd bingung gan mau ngajuin ato engga. kondisinya sekarang tuh udh mulai normal sih tp dalam hati ane sih ragu bisa jalan terus sama dia.

kalo ane sendiri sih lebih cenderung pisah gan drpd buang2 waktu. lagian mumpung ane berdua jg blm punya anak jg. minta sarannya gan apa yg harus ane lakuin buat rumah tangga ane.
emoticon-Maaf Agan
Halaman 1 dari 5
Mungkin istri ente dapet hidayah ramadhan. emoticon-Leh Uga

Dirundingin aja lagi. Bilang ente seneng dengan perubahan istri. Kalau penasaran. Tanyaaja kenapa bisa berubah. Tanyain juga maunya dia gimana. Komitmennya gimana. Bagus si kalau istri ente sadar. Tapi mempertahankan wanita yang dianya sendiri nggak ada itikad baik untuk mempertahankan itu bener-bener bikin capek. Dan ini masalahnya udah berumah tangga lho. Lebih kompleks daripada masih pacaran.
Istri ente kerja apa? Gajinya besaran mana sama ente?
Pns laki kalau cerai udah punya anak dan hak asuh anak di mantan istri. Separu gaji harus dikasih ke yang punya hak asuh anak lho. Ngurus cerai juga lebih ribet. Katanya si gitu.
Saran si. Tunda anak dulu. Apakah istri benar-benar berubah atau cuma angin-anginan.
Diubah oleh sirageo
Kelihatannya istri ente msh childish & tipikal anak papi/mami. Dulu pacaran brp lama & apakah ga ketahuan sifatnya gan? Maaf kl ane ga bisa beri saran yg membangun..
Banyak mendekatkan diri sama yang maha pencipta gan,minta petunjuk.
Komunikasi langsung ke orang tua,maupun ke orang tua istri,gimana baiknya.
Kalau emg skrg lagi baik ya jgn dijadiin masalah dulu gan. Justru kalau dia lagi baik sekarang waktu yg pas utk ajak dia bicara masalah yg kemarin2, gmn memperbaiki dan mempetahankan hhbungan. Tp bicaranya cari momen yg pas, pas lgi mesra2an misalnya
Umur berapa si istrinya?? Kok masih anak2 gitu dah nikah tp malah ngutamain temen. Kerjanya level apa dan jenis apa? Emang yg klo tanpa relation kongkow2 sesudah jam kerja bakal mempengaruhi kinerja kah?

Saran ane cm better ditunda dulu punya anaknya. Pake kb dulu sampe keadaan kalian bener2 tenang.. Kasian anaknya klo emaknya masih childish dan anak mami kayak gitu.

Tentang ngajarin istri.. saran ane coba belikan buku2 ttg "kewajiban istri terhadap suami"... Yg tentunya agan sendiri dah baca dulu isi bukunya.. tp agan sendiri jg harus beli dan baca "kewajiban suami terhadap istri".. krn buku itu lebih netral... jd ga ada kesan menggurui.. kalian sama2 belajar hal baru.
Ada yg bilang tahun pertama pernikahan itu lagi manis2nya
Ada jg yg bilang lg berat2nya, krn masa awal penyesuaian, baru liat karakter2 buruk pasangan n keluarga, baru rasain serumah yg perbedaan n gesekan2 terus,
baru mulai ngerasa bener gak sih keputusan nikahin dia, bener ga sih dia orang yg tepat.
Ane rasain kok tahun awal pernikahan yg ribut melulu
Sempet jg sekali ane bilang ke dia klo ane mulai ngerasa ini salah blablabla.

Beruntungnya suami ane dewasa dan pengertian,
dia tau wanita yg dia nikahi sosok yg belum sepenuhnya siap jd istri, belum dewasa,
msh childish, msh egois, keras kepala, tukang ngambek, manja, dsb.
Yg namanya ane lebih mentingin temen drpd suami, pernah.
Lebih mentingin keluarga ane sampe ngerugiin suami, pernah.
Marah ngambek ga tau tempat dan waktu, pernah.
Keras kepala dan slalu merasa benar? Oh ga terhitung lg itu.
Ga ngerjain kewajiban2 istri, pernaahh
Ngeremehin suami n ga hormat, pergi ga pamit, pernah.
Ya kayak agan liat istri agan deh, kayak gt jg kali suami liat kelakuan ane pas bulan2 awal merit.

Berbulan2 dia lebih banyak ngalah hadapi ane, tapi dalam ngalahnya dia ga bosan2 setiap hari ngasih masukan ke ane, ceramahin ane,
baik respon ane positif / negatif dia tetep aja ngoceh tiap hari.
Akhirnya ya dikit demi dikit masuk ke ane, batu yg ditetesi air tiap hari lama2 bisa berlubang.
Tentu ga cuma lewat ocehan, dr sikap dan tindakan dia pun ngasih contoh yg baik buat ane.

Sekarang ane ngerasa memang dia seorang dan satu2nya pria yg tepat buat ane.
Selama berbulan2 sebelumnya dia ga pernah nuntut, tapi slalu jalanin kewajibannya.
Kewajiban2 istri yg ga ane penuhi dia ga marah, tapi slalu ngasih tau harusnya begini begitu
Itu pun dia jelasin jg kenapa dia ngomong gini, bukan berarti dia nuntut,
tapi kewajiban dia utk mendidik istri, toh demi kebaikan ane sendiri klo ane lalai ane sndr yg berdosa, hal2 ky gt dia jelasin.
Kerjaan2 istri yg ane ga kerjain dia ambil alih.

Istilahnya awal2 menikah dia hanya jalani kewajiban tanpa menuntut haknya.
Lama2 ya ane trenyuh dan makin sayaaaaaaaang bgt sama dia xD
Sekarang hampir setahun pertengkaran2 mulai jarang, klo pun ribut cepet baikan, ane ga lg egois, kami makin saling pengertian, ga pernah lg ane ragu sm dia/pernikahan ini.
Pokoknya semakin baik lah rumah tangga ane, itu semua krn kesabaran suami dan komunikasi yg terus kami perbaiki.

Jadi yah gan ane ga mendukung perceraian selama :
- kesalahan istri ga fatal, dia ga selingkuh/ kdrt
- pasangan agan msh nunjukin rasa cintanya ke agan/ agan bisa rasain sayangnya dia.

Dibawa ke ceramah agama berapa kali istrinya?
Jangan berharap dia berubah dengan datengi ceramah 1-3x doang
Ane aja bisa berubah setelah berbulan2 setiap harinya diceramahin, itu pun ditambah dr tahun2 sebelum merit ane udah sedikit belajar agama,
yg ga ada ilmunya sama sekali otomatis butuh waktu lebih lama lg.

Ingat ijab qobul, agan adlh suami, pemimpin dia, bertanggung jawab atas anak istri kelak dunia dan akhirat.
Saat istri salah adalah tugas agan utk meluruskan dia kembali ke jln yg benar, bukan lari dr tanggung jwb ambil jln enak dan ninggalin dia.
Buang2 waktu? Ribet? Lama?
Memang berat jd suami, siapa blg mudah.
Itulah kenapa dlm islam andai boleh sujud maka istri disuruh sujud ke suami....
Krn tanggung jwb suami ke istri jg sedemikian besarnya.....
Lah klo istrinya ga beres dikit dah dibuang, dipertanyakan apa sosok laki2 seperti itu memang layak utk dihormati sebegitunya.


Spoiler for :

Diubah oleh sella91
Quote:

Untung ente tipe yang sadar ya sis. Walaupun harus berbulan-bulan suami sabar dan ngalah dulu. Kalau suami udah ngalah tapi istri malah nglunjak. Waduh. Bahaya juga emoticon-Hammer (S)

Perumpamaan wanita seperti tulang rusuk ada benernya juga. Kalau mau lurusin harus pelan-pelan. Kalau dipaksa bakal patah.

Sampai kapan harus sabar? Semperti mbak momod bilang. Sampai suatu saat (amit-amit) istri udah melakukan kesalahan fatal. Selingkuh atau kdrt.

Kalau selingkuh tapi masih perhatian sama pasangannya juga. Dimaafin nggak sis?
Quote:



Ngapa jadi momod yg curhat emoticon-Amazed







emoticon-Peace
Tinggalkan lah, masih banyak wanita normal di luar sana.
Post ini telah dihapus oleh Life In Mono
Udah ada yang nunggu jandanya dia lho gan.
Dia mau sama ente krn kemungkinan ente pns. Pekerjaan tetap. Karir stabil. Mau ambil kredit enak emoticon-Leh Uga
Quote:


si jakatra nangis nih kayaknya baca ini
Kalo besok ga dibeliin hadiah mah kelewatan gawat pantas ditalak emoticon-Big Grin


Quote:


Istri ane kerja di bidang IT gt gan. Kalo masalah gaji sih gedean ane. Iya gan ane tau kalo PNS yg gugat bakal cuma dpt gaji setengah selama istri ane blm kimpoi lg. Awalnya itu yg berat di ane. Tp ane mikir rejeki udh ada yg ngatur. Kalo kita bersyukur maka akan dikasih kecukupan. Iya gan ane mikir kalo mau punya anak, takutnya istri ane "kumat" lg dan kesian anak ane kalo misalnya cerai. Tengs sarannya gan


Quote:



Ane pacaran 3 taun gan. Pas pacaran sih ga gitu keliatan, baik orangnya. Pokoknya dia sempurna buat ane. Tp pas nikah kok kaya gini yak. Wkwk gpp gan yg penting udh komen emoticon-thumbsup


Quote:



Insya Allah itu tiap hari gan ane berdoa. Smp saat ini ane jg ngarep bgt dapet jawaban yg terbaik. Sebenernya ane males cerita masalah ke orng tua ane gan takut kepikiran. Tp semenjak masalah yg dulu hampir cerai sebenernya orng tua ane jg msh blm sreg sm istri smp skrg. Yg bikin ane ragu sm istri ane salah satunya karna ortu ane jg msh kurang sreg gan.


Quote:



Nah iya gan, ane sih skrg2 males ngomongin masalah kmrn2, males ribut soalnya. Tp ane jg bingung kpn kelarnya masalahnya kalo ga diomongin. Ane jg msh nunggu waktu yg tepat sih. Tengs ya sarannya


Quote:


Umur 26 sis, kerja di bagian IT dia, megang produk2 aplikasi gt. Di rumah pun kadang2 dia msh bawa laptop buat ngerjain kerjaannya. Sebenernya kalo kaya gini ane ga setuju kalo dia kerja. Kerja pun pas awal2 nikah dia ga ngebantu kebutuhan rumah tangga, uangnya lebih dipake buat dia belanja sama ngasih ortunya dia. Salah satu tujuan istri kerja kan buat bantu suami, tp hasil kerjanya dia mostly buat kebutuhan dia sih. Tp mulai bulan2 ini dia udh mulai ada kontribusi sih.

Iya ane jg msh ragu sis kalo mau punya anak. Pgn nunggu kelanjutannya dulu gimana biar clear.

Selama nikah sih ane selalu ngajak dia kajian agama rutin tiap minggu sis. Ane jg masih belajar agama sis ga soleh2 bgt. Pas nikah emg niat ane pgn belajar agama bareng2 istri. Tp kalo ane liat Allah blm ngasih "hidayah" ke istri ane. Ane udh coba nyontohin baca quran tiap malem. Pernah ane ajak jg skali dia mau, tp trs bsk2nya ga pernah baca lg dia. Dia jg kalo ada kajian di kantornya udh ane bilang suruh ikut. Dia jg udh janji mau ikt tp nyatanya sering ga ikutnya. Tiap malem sblm tidur jg ane setel ceramah2 agama gt. Niatnya biar dia bisa dengerin jg.
Quote:

Itu separuh gaji itu kalau udah punya anak atatu walaupun belum punya anak tetep ngasih segitu? Pantesan dia yang minta cerai tapi ente yang suruh ngajuin. Oportunis banget.
Masih sering jalan ama temennya?
Coba aja hp-nya diinstal aplikasi tracker dan disadap. emoticon-Leh Uga



Quote:



Top lah emg suaminya emoticon-thumbsup
Semoga ane bisa sabar kaya suami sis. emoticon-2 Jempol
Mau nanya sis, itu prosesnya biar bisa sadar itu brp bulan ya sis? Kali aja bisa buat patokan ane jg.

Kalo masalah ikt kajian agama, dr awal nikah smp skrg tiap minggu rutin ane ajak kajian sis. Tiap malem sblm tidur jg ane pasti setelin ceramah agama. Sebenernya ane tonton buat sendiri sih, tp volumenya ane gedein biar dia ikt dengerin jg. Kalo ane liat sih emg istri ane agamanya msh kurang bgt. Aqidahnya masih blm kuat, baca qurannya jg blm lancar. Sblm nikah udh diwanti2 sm ortu ane kalo nyari istri yg agamanya bagus. Tp ane udh terlanjur sayang sm istri ane pas pacaran makanya ane beraniin lanjut. Tp ga nyangka aja ternyata pas nikah kaya gini. Ya mungkin ini konsekuensi dr pilihan yg udh ane pilih.

Ane jg selama ini cuma nuntut supaya dia tau kalo skrg dia tuh udh nikah. Ane fine2 aja kalo dia mau jalan sm temennya ato ke rumah ortunya asalkan doi ijin ke ane. Ane cuma pgn dianggep aja sbagai suami. Ngehargain ane sebagai suaminya. Bukannya msh kaya pacaran mau kemana aja bebas sesuka hatinya.

Nah kalo istrinya udh dinasehatin, udh dibilangin baik2, udh mencoba utk diluruskan, apakah salah kalo suami merasa ragu sis?


Quote:


Ane msh mikir2 gan karena ini keputusan yg berat. Jgn smp ane salah langkah. Tengs gan sarannya.
Halaman 1 dari 5


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di