CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Mau Saldo GoPay? Yuk ikutan Survei ini GanSis!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5891fdf260e24b7a178b456f/harusnya-kita-bahagia

HARUSNYA KITA BAHAGIA

Apa rasanya menikah dengan orang yang tak sepenuhnya kau cinta?
Apa rasanya hidup dan tinggal dengan orang yang sebenarnya tak kau pilih?
Apa rasanya mendampingi seseorang yang kau sendiri belum siap jadi pendamping nya?




F.A.Q

Q : Ini kisah nyata atau fiksi gan?
A : Nikmati aja dulu gan

Q : Kapan update gan?
A : Tergantung mood, waktu, dan kesibukan

Q : Gan?
A : Apa?

Q : Gak jadi gan
A : Good, selamat menikmati. Jangan lupa cendol dan rate nya emoticon-Cool




RULES

1. Ikuti Rules H2H, SFTH dan Kaskus, Jika melanggar akan di laporkan ke hansip atau BRP dari kawan-kawan yang lain
2. Dilarang kepo terhadap TS dan tokoh lain di dalam cerita ini
3. Ada beberapa part yang bisa dibilang 18+, tapi dikit kok, kalau di bawah 18+ harap didampingi orang yang lebih tua

Udah itu aja dulu



PART 1
Spoiler for cekidot:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
brina313 dan 20 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh 4219191
Halaman 1 dari 17
profile-picture
profile-picture
iqwandarmawan86 dan anafisj18 memberi reputasi
Diubah oleh 4219191
Lihat 1 balasan
Pertamax,
Wah cerita dr jakardeh ya,

Lancar jaya bang updateanya emoticon-Big Grin
Diubah oleh ard.tic
Ijin ikutan nyimak ceritanya ya, semoga ke depannya apdetan lancar, sampe ceritanya kelar emoticon-thumbsup
Sembari nunggu kepastian nasib paketnya emoticon-Wink
Diubah oleh rahmahidayat
ikutan nyender dipejwan dulu keknya mantap nih..
numpang di mari ye bre emoticon-Shakehand2 ijin bangun kontrakan, sambil mangkring di pejwan emoticon-Jempol
Numpang nennda dlu kali aja ditawari kopi emoticon-Ngakak (S)
ijin rebahan sambil nyimak bree moga apdet lancar biar rider betah di mari Harusnya Kita Bahagia
Booking tempat semedi gan, masih pejwan kah? emoticon-Wkwkwk
mantau dulu dicerita baru emoticon-Cool
Oke amankan emoticon-Cool
nitip sendal dulu
PART 2


“Malam mas Vano” Ucapnya sambil berjalan menuju kearah meja kerjaku
“Malam mbak” Sambutku dengan ramah sambil senyum kepadanya

Ia langsung duduk di kursi customer tepat di depanku.
Meja kerjaku tepat di depan pintu masuk, hanya berjarak sekitar 2-3 meter saja

“Paketku yang kemarin masih aman kan?” Tanyanya sambil bercanda
“Hehe masih kok mbak, mau langsung dikirim sekarang?”
“Iya nih udah dikasih alamatnya”
“Sebentar aku ambilkan dulu paketnya ya”
“Bentar mas, aku tulis dulu alamatnya. Boleh pinjam kertas & spidol?”
“Oh boleh-boleh, ini pake aja” jawabku sambil menyerahkan yang ia minta

Lalu ia pun menulis di mejaku, tepat di depanku, jarak kami duduk kurang dari 1 meter. Kupandangi jari manis nya,
“Gak ada cincin, berarti aman” gumamku sambil nyengir dalam hati

“Udah nih mas” katanya yang membangunkanku dari lamunan tentangnya
“Oh iya, sebentar ya aku ambil dulu paketnya”

“Ini mbak, langsung aku entry aja ya”
“Boleh” jawabnya singkat

“Van, mana uangmu? Masih kurang nih” kata Reza tiba-tiba
Reza adalah teman kerjaku, sore itu sebenarnya kami sudah sepakat mau patungan buat beli cemilan untuk kami makan malam harinya di kantor, pilihan nya gorengan atau martabak. Tapi ternyata aku lupa kalau aku belum bayar uang patungan itu, sedangkan Reza, Gugun & Budi sudah pada bayar semua.

“Oiya sebentar, aku entry ini paket mbak ini dulu” jawabku pada reza

“Totalnya jadi berapa mas?
“Jadi totalnya 90 ribu ya mbak, Ini resi nya. Tolong ditandatangani dulu”
“Oke ini ya” Katanya sambil menyerahkan resi yang sudah ditandatangani dan uang 100 ribu
“Ini kembalian nya nya mbak” kataku sambil menyerahkan uang 10 ribu
“Eh gausah gapapa, tambahin aja buat beli gorengan nya” jawabnya sambil tersenyum
“Wah beneran nih?”
“Hehe iya gapapa mas”
“Makasih ya mbak, jadi gak enak nih hehe”
“Sama-sama mas, maaf ya aku ngerepotin pake titip paket segala hehe”
“Walah ya gapapa mbak, gak masalah kok”
“Yaudah aku berangkat kerja dulu ya, semoga gak telat”
“Oh iya oke mbak, sekali lagi makasih ya” jawabku di akhir pertemuan kami malam itu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
LaylaJannah dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:

BEHAhaha Cincin Detector nya langsung nyala ya Gan...Lanjut deh Gan, masih ane pantengin ceritanya emoticon-thumbsup
jualan es ah dimari juga emoticon-Cool
Quote:


Ane kalau ketemu cewek cantik emang suka cek jari nya dulu gan emoticon-Big Grin
PART 3


Reza pun berangkat membeli cemilan yang kami rencanakan dari tadi sore itu. Sekitar 20 menit kemudian Reza kembali dengan sekotak martabak keju di tangan nya. Kami pun makan di teras kantor, hanya tertinggal Gugun di meja nya, biar dia yang melayani jika ada costumer yang dating mau kirim paket.
Sambil makan martabak keju yang gurih, aku teringat dengan mbak tadi yang ternyata selain cantik tapi dermawan juga. Lalu aku kembali mengambil paket yang ia kirim tadi, aku perhatikan tulisan yang ia tuliskan di kertas alamat itu.

Nama pengirim : Melanie
No.hp : +62812xxxxxxxx (disamarkan)

“Nah ini ada nomor hp nya” kataku sambil nyengir dalam hati

Sekilas tersirat niat mau sms ke nomor hp itu, tapi sejenak aku berfikir,
“Bener gak ya ini namanya, bener gak ya ini nomor hp nya” gumamku dalam hati
“Kalau aku sms dia jam segini kira-kira ganggu dia kerja gak ya?”

Entahlah mungkin karena sudah terlalu penasaran akhirnya aku beranikan diri untuk mengirim sms ke nomor hp itu,
Bismillah

“Makasih ya mbak, jadi gak enak nih mbak nya jadi ikut patungan juga” emoticon-Smilie

20 menit kemudian, ada sms masuk dari nomor hp yang aku sms tadi

“Maaf ini siapa ya?”

Sontak saja aku kaget bercampur senang karena smsku dibalas

“Ini Vano mbak” jawabku membalas sms nya
“Oalah kirain siapa, iya sama-sama mas, cuma uang 10 ribu aja pun hehe”
“Ya kan kalau gak ada uang 10 ribu tadi mungkin bisa aja jadi gak enak rasa martabak nya” candaku
“Hahaha bisa aja mas Vano ini. Oiya aku lanjut kerja dulu ya”
“Oke mbak Melanie, silahkan dilanjutin kerja nya” emoticon-Smilie
“Loh kok bisa tau nama aku?” ternyata masih dibalas lagi
“Hehe iya tadi aku lihat di paket nya”

Setelah itu gak ada balasan lagi dari Melanie. Aku fikir mungkin dia lagi sibuk kerja, aku pun melanjutkan pekerjaanku malam itu.

Ya, itulah awal komunikasi kami via hp, tentunya aku berharap semoga komunikasi kami tetap berkelanjutan terus

profile-picture
TaraAnggara memberi reputasi
Diubah oleh 4219191
PART 4


Hari-hari berikutnya kami gak ada komunikasi, mau saja aku sms dia, tapi ketakutanku masih sama, takut mengganggu kegiatan nya. Sampai akhirnya di hari ke-3

“Mas Vano, ini Melanie. bisa tolong cek paketku yang kemarin dikirim?”

Tiba-tiba ada masuk chat whatsapp di hp ku. Aku kaget, aku tak menyangka Melanie bakal hubungi aku.
Aku kira ini Cuma mimpi, ternyata tidak, ini nyata.

“Boleh mbak, nomor resinya berapa ya?” balasku
“Ini mas xxxxxxxxxxxxx tolong dicek ya, soalnya udah 3 hari tapi belum sampe juga”
“Oke bentar ya mbak”

Segera aku cek nomor resi itu di komputer mejaku

“Ini udah sampe di Banjarmasin tadi sore mbak, paling besok diantar ke alamat penerima” jawabku
“Oh gitu, semoga besok langsung diantar deh ya, soalnya baju itu mau dipakai sama si penerima” jawabnya
“Iya mbak, ditunggu aja ya”
“Oke makasih ya mas Vano”
“Sama-sama mbak Melanie” emoticon-Smilie
“Panggil aku Mel aja ya”
“Oke siap, btw mbak Mel jualan baju online ya?”
“Ya bisa dibilang jualan kecil-kecilan lah hehe”
“Bagus dong, kerja iya, bisnis iya, banyak pemasukan nya ya” candaku
“Hehe gak juga mas, tapi yang pasti capek sih iya”
“Emang mbak mel kerja dimana?”
“Aku suster di rumah sakit seroja (disamarkan) mas”
“Oh di RS, btw jangan panggil aku mas, kayaknya aku lebih muda dari mbak Mel”
“Oh ya? Emang umur dek Vano berapa? Haha” candanya

“Wah humoris juga nih cewek” pikirku dalam hati

“Masih 23 taun hehe, umur mbak Mel berapa?” balasku padanya
“Masih muda yah haha, aku udah 26 Van”

Obrolan chat kami terputus saat itu karena ada beberapa customer masuk ke kantor mau kirim barang sehingga aku harus focus ke pekerjaan dulu.

Sejak malam itu aku merasa kami jadi semakin akrab, dan terbukti di hari-hari berikutnya komunikasi kami semakin lancar.






Melanie oh Melanie ...
profile-picture
andifathoni memberi reputasi
Diubah oleh 4219191
numpang nongkrong dimari ye pak..emoticon-Ngakak (S)
Nambah part, nambah deket, nambah...
BEHAhaha, lanjut Gan cerita nya, kalo ada waktu emoticon-thumbsup
profile-picture
bachtiar.78 memberi reputasi
PART 5


“Van, lagi apa?” Tanya Melanie via whatsapp
“Biasa lagi kerja. Kenapa mbak Mel?”
“Gapapa, aku ganggu ya?”
“Ah gak kok, woles mbak Mel hehe”
“Jangan panggil aku mbak ah, aku bukan orang jawa tau” emoticon-Stick Out Tongue
“Haha udah terbiasa soalnya, oke deh kak Mel”
“Panggil Mel aja gapapa, umur kita gak beda jauh juga kan”
“Gapapa nih? Ntar malah kesan nya aku gak sopan”
“Udah gapapa, dari pada aku nya keliatan tua haha”

Hari ke hari komunikasi kami semakin intens, hubungan kami semakin dekat, ya mungkin karena “nyambung” dan “klop” kali ya. Entahlah, tapi setidaknya itu yang aku rasakan.

“Besok kamu masuk shift apa?” Tanya nya
“Masih shift sore mel, pulang malam, kenapa?”
“Rencana nya besok aku mau kesana”
“Maksudnya mau kirim barang ya?”
“Bukan, bukan, pengen ke kantor kamu aja”
“Kangen sama aku ya? Hahahaha”
“Ge er amat lo hahaha”
“Oh gak ya? Haha ya kan kirain” emoticon-Stick Out Tongue
“Besok pulang kerja aku kesana ya, aku shift siang”
“Oke boleh boleh, aku tunggu ya”

FYI, karena aku dan Melanie sama-sama bekerja di bidang jasa atau pelayanan publik yang mana tempat kerja kami dibuka 24 jam untuk umum, jadi jam kerja kami bisa dibilang mirip, ada 3 shift, tapi jam tiap shift nya berbeda. Di tempatku ada shift pagi-sore-malam sedangkan di tempat Melanie ada shift pagi-siang-malam.

“Van, aku otw kesana”
“Oke Mel, hati-hati ya, 10 menit lagi aku break biar kita bisa ngobrol”
“Oke” jawabnya singkat

15 menit kemudian

“Aku udah di parkiran Van, kamu kesini dong”
“Loh kok gak masuk ke kantor aja?”
“Gak ah, malu, kamu kesini aja ya, cari aja Honda Jazz putih plat nya B xxxx AP ”
“Hmm yaudah tunggu ya”

Aku berdiri di parkiran, mencari posisi parkir mobil Melanie.

“Van, sini” katanya sambil mengeluarkan kepala nya via kaca mobil


“Hai” jawabku menyapa nya sesaat setelah setelah aku masuk ke mobilnya
“Hehe sorry ya aku gak keluar, disini aja”
“Iya kenapa gak ngobrol diluar aja? Kan enak sambil makan atau minum”
“Gapapa, gak enak dilihat orang banyak”
“Kamu pemalu juga ya”
“hehehe” jawabnya singkat
Halaman 1 dari 17


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di