alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Pengen cepet punya anak tp masih perlu obat penenang
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5883409f529a4511148b4567/pengen-cepet-punya-anak-tp-masih-perlu-obat-penenang

Pengen cepet punya anak tp masih perlu obat penenang

Gan ane mau curhat,, jd ane ini stres berat/depresi,, sedangkan ane kerja dan tekanan kerjanya lumayan buat ane,, kerja jg jd salah satu sumber utama stres ane. ane ga bs bekerja kl kondisi ane kyk gni,, sering nangis2,, melukai diri, dll jd ane dr april 2016 ane berobat ke psikiater dan mulai konsumsi obat penenang sampe skrg,, dan bs hidup dg normal. november 2016 ane nikah,, ane pngn lgsg punya anak,, apalg an yg pencemas ini udh mikir takut bakal susah hamil dan punya anak,, ngeliat org yg udh lama nikah ga hamil2,, ane udh takut bakal spt itu,,

Tp krn ane stres dan msh butuh obat ane harus nunda kehamilan,, ane kepikiran tkt bgt udh susah hamil ditunda2 pula,, masa subur pertama ane stlah nikah adalah pd bulan dsmber 2016, saat berhubungan selalu diatur spy ga hamil sampe akhirnya d akhir2 ms subur (brdasarkan prkiraan d kalender) ane nekat ingin hamil dan berenti minum obat,, behubungan pun sudah ga diatur2 lg,

Tp efek brenti minum obat btul2 luar biasa,, ane depresi lg udh kayak zombie,, tdr susah, nafsu makan menurun,, ga ada semangat ngapa2in,, pikiran negatif mulu dan kemana2,, sering menangis tiba2,, hal2 yg dlunya buat seneng udh ga bs ane nikmati lg,, bawaanya sediiiih mulu,, uk kerja berattt bgt,, sedangkan ane harus ttp krja,, d kntr jg ga konsen,, bawaan pngn resign mulu, tp msh ikatan dinas dan kl resign kena denda dg jumlah besar,, ane ga pandai nulis tp pokoknya bnr2 kacau ane smpe mikr hidup ga ada gunanya,, kl punya anak takut tambah stres,, takut ga bs jd ibu, dll ane pengen minum obat lg tapi takut hamil jd ane tahan2 aja.. sekitar 2 minggu tanpa obat ane bnr2 ngrasa kyk zombi,, cm sm suami ane selalu utarakan smua kesedihan yg ane rasa

Samp akhirnya pd awal bulan januari ane haid lg,, trus ane minum obat lg pas minum obat lg rasanya nyesek aja,, Ya Allah ga mau minum obat lg tp msh belum bs tanpa obat utk menjalani kehidupan sehari2,, setlah minum obat lg ane bs kembali menjalani hidup dg normal,, pikiran ingin hamil tetap ada,, ane pun ke dktr kandungan utk tes usg meriksa apa ada kista,, dan katanya sih ga ada, trus dokter menyarankan utk brhubungan pd tgl 18, 20, dan 22 d bulan januari ini krn itu prkiraan ms suburnya,, skrg sudah tgl 21,, kmren2 berhubungan dg suami selalu diatur supaya ga hamil,, krn ane msh perlu obat,, apalg ane bakal LDR sm suami yg dlm waktu dekat akan dipindah kerja ke pulau lain,, ane bayangin ane blm siap jika ane keukeuh pngn hamil,, brnti minum obat, kembali ngerasain depresi, sendirian pula jauh dr suami,,
Kl ane resign dan stay at home aja ane rasa stres ane akan hilang,, tp bisa jd ada stres baru yaitu mslh keuangan..

Skrg ane cm bs berdoa memohon diberi jalan yg trbaik,, krn ane takut jg kl resign krn krjaan ane skrg jauh lebih menjamin dr pd suami ane,, gaji ane lebih besar,,, perusahaan tmpt ane krja (BUMN) lebih stabil dibanding suami ane yg krja di suatu perusahaan swasta yg kecil (perusahaan keluarga gt),,, ane takut kl ane resign dan cm ngandelin gaji suami ane,, bakal susah secara keuangan

Ane mohon nasihat dr agan2 disini,, maaf panjang bgt
Diubah oleh lazyistj91
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 4
Sebelumnya depresi karna apa ? udah berapa lama minum obat ?
Ini nih yang bikin ane kagak demen minum obat kecuali resep dokter.
Bikin ketagihan / adiksi.
Hati2 bt TS.
Itu udah tanda2 ke arah kecanduan obat. Apalagi ts kagak bilang minum obat penenangnya dosis tinggi atau rendah. Itu obat atas rekomendasi psikiaternya?
Tekanan seperti apa sih kerja di BUMN ? Bukannya di BUMN lebih nyante drpd kementerian yak?emoticon-Big Grinemoticon-Wink
Drpd jd kacau minum obat tetep kurangin aj dosisnya pelan2 smbl perbanyak sholat n sabar
Turut prihatin ya sis...sayang ane kurang pengalaman, ga pernah ngalamin depresi kaya ente
Emang pemicu awal depresinya apaa sist...
Cabut dari akarnya.

Kalo depresi gitu emang solusi satu2nya kudu minum obat ya? Apa ga bisa kalo di therapy... (Melalui Psikiater / psikolog??)biar ber-angsur2 berkurang dan kembali normal...
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
makan banyak tauge bisa hamil, buk.
Quote:


Sis. Keluar kerja!!!
Sudah tenang hidupmu. Biar suami yg cari uang dan nafkahi.
Dgn begitu, stress pun akan berkurang.
Abg ane jg suka depresi gitu sis. Tp dia gak lanjutin obat.. Dia minum pas kambuh aja.. Dan skg dia baik2 aja. Knp bisa? Krn dia sndiri yg pny kemauan utk berenti minum obat dan gak mau ketergantungan.. Smgt sis..
Quote:

Dia pengen hidup layak gan. Punya rumah di bukan di pinggiran kota, punya mobil. Gajinya kan lebih gede dari suaminya. Sayang buat dilepas. Lagi ikatan kontrak juga, bakal kena penalty nantinya kalau langsun keluar. Itu yang ane pahami dari cerita ts.

Buat ts, menurut ane masalahnya bukan di pekerjaannya, tapi tubuh ente yang udah terlanjur kecanduan sama obat penenang. Tekanan pekerjaan yang sangat berat bukan berarti harus larinya ke obat penenang buat nenangin pikirannya.

Olahraga, ibadah, yoga, latihan pernafasan, meditasi, pola hidup sehat. Mungkin cara itu bisa mengurangi stress yang dideria akibat overloadnya pekerjaan.
Quote:


Dari yg ane baca sama kyk ente. Tp sy rasa bukan kerja kontrak. Dia cuman ga mau lepas dari gaji bulanan pegawai BUMN yg besar. Emang tuntutan seperti apa utk pegawai BUMN?
Seperti yg ditulis, gaji suami di perusahaan kecil blm mencukupi kebutuhan mereka. Jd dia takut jika keluar kerja, dgn gaji suami blm cukup untuk ber2 apalagi jk sdh punya anak.
Sis.. Kebahagiaan itu kita yg menciptakan.. Coba cari apa hal yg paling bisa bikin sis bahagia, itu lah yg harus ente pertahankan. Cuma untuk itu memang ada bbrp hal lain yg harus dikorbankan.. Misal klo memang hal yg membahagiakan buat ente adalah punya banyak uang, karir bagus, kehidupan mapan secara materi .. Yah yg harus dikorbankan adalah anak ente ntar harus diasuh pembantu, ldr ama suami, dll. Klo misal yg lbh membahagiakan adalah berkeluarga berarti ya ikut suami, jd ibu rt, asuh anak sendiri .. Cuma yg jadi korban ya karir ente, keuangan yg ga semapan yg ente mau, dll..

Ane ga tau mana yg lbh membahagiakan buat ente. Saran ane pilih salah satu, korbankan yg lain, setelah itu komit dan bersyukur., dan nikmatilah hidup sis...

All the best for you..emoticon-Peluk
Diubah oleh sadako88
ud brapa tahun sis krjax? klo penalti biasax sbelum 5thun ya sis?

klo ud mo 5tahun ya cba nti pindah mengikuti suami sist klo andai ts ny masi mrasa berat melepas pkrjaan.

ato bisa coba ke ahli hipnotis sis biar tau akar prmalsahan n sis lebih positip memandang hdup.
Quote:

sebetulnya masalahnya ga berat,, cuma krn anenya begini (punya suatu kekurangan) jdnya ini terasa berat buat ane.. kata psikiater ane ini terlalu sensitif orgnya, istilahnya highly sensitive person (hsp),, salah satu kekurangan hsp ini adalah lebih rentan thd stres,, dan ane ini sangat intovert, pendiem, waktu kuliah ane ga aktif organisasi,, kuliah-pulang,, pertemanan itu2 aja,,ane ga suka tampil,, ga pandai diskusi dan berpendapat.. apalg jd pemimpin,, ane sukanya ngikut aja,, ane suka dibalik layar,, mgkin kl utk pekerjaan ane cocoknya kerja dg suasana tenang, tekanan rendah, sepi, ga perlu banyak interaksi dg org, singkatnya mungkin pekerjaan yg cocok buat ane itu di perpustakaan.. Tapi krn ingin hidup lebih baik dan background ane emang teknik ane masuk kerja melalui program management trainee,, namanya management trainee pastinya dikader utk jadi pimpinan2,, nah ane kewalahan disini,, menjalani program training terasa beratt bgt buat ane sampe2 ada temen yg udh tau kekurangan ane bilang ane tuh nekat punya sifat spt ini tp berani kerja,, katanya dia punya kakak yg mirip sifatnya dg ane tp ga kerja (jd IRT)

apalg setelah training ane masuk divisi operasional yg tantangan dan tekanannya cukup tinggi,, sebenernya buat org normal sih pasti biasa aja,, temen2 ane yg lain enjoy2 aja kok,, ane aja yg stres,, pekerjaan ini sangat berkebalikan dg sifat natural ane,, yg mana harus vokal, tegas, bisa mengambil keputusan, bagus dalam tekanan, bisa multi tasking, nyaman dgn suasana kerja yg berisik,, rela kerja sampe malam tiap hari,, banyak interaksi dan membangun network dg org lain,, harus powerful,, harus pandai bergaul,, harus seneng nongkrong2 pulang kantor,, sedangkan ane mudah capek, pengennya bisa pulang teng go dan lgsung pulang ke kostan..

pengen resign,, tp masih mkikir2 realistis jg hidup perlu biaya yg ga sedikit
hal2 spt itulah,, ya ane akui ane lemah,, cm mslh spt ini sudah buat ane stres,, ane yakin banyak bgttt org2 di luar sana yg punya masalah jauh lebih berat dr ane tp ttep bersemangat

minum obat sejak april 2016 jd ya.. hampir setaun

Quote:

ini pake resep dokter kok gan,, dosisnya rendah,, kata psikiaternya biar ane lebih sehat apalg utk kerja gan kalo kondisi ane depresi terus ane kerja,, ane akan merugikan org2 di kantor ane gan,, bukan BUMN nya yg masalah anenya aja yg gampang stres n lembek

Quote:

iya makasih gan

Quote:

iya gan minum obat adlah jalan pintas yg efeknya cepat tp ada konsekuensi yg harus di bayar ya spt yg ane rasain saat ini,, terapi mungkin lebih baik ga ada efek ketergantungan,, tp efeknya akan lama berhasilnya,,, dan knp ane pilih jalan pintas ini,, karena ini ngefek ke kehidupan ane di kantor gan,, ga kebayang ane masuk kantor sambil depresi, murung, kan akan ngefek ke kinerja ane dan hubungan ane dg org2 kantor,, ane akan merugikan kl masuk kerja sambil depresi gini

Quote:

iya gan ane pengen bgt kyk dulu lg,, mungkin ane emg makin jauh dr tuhan

Quote:

nanti dicoba gan semoga ane sgera bisa siap

Quote:

pengennya gitu gan tp ane khawatir ada masalah baru yaitu keuangan

Quote:

iya gan makasih sharingnya

Quote:

Quote:

kesannya ane muluk2 bgt yaa pengen rmh, mobil, dsb ane emg ga pandai nulis,, padahal standar impian ane di bwh org2 rata2 sealumni ane kok,, yg lain pada s2 keluar negeri, lah,, kerjaan perusahaan asing,,
pdhl gaji ane jg standar2 kok,, kl sambil nyicil rumah aja bakal pas2an bgt kok hidup ane.. ane mau sebutin aja supaya ga dianggap muluk2,, gaji ane sekitar 7jt/bulan,, bonus dlm setahun yg lumayan bs sekitar 5x gaji,, kalo gaji suami skrg 4,5 bonus di kantorny pelit.. jd dalam sebulan gaji ane + suami = 7+4,5 = 11,5 jt/bln,, ane blm berani nyicil rumah krn kan bs puluhan taun ane ga yakin sanggup kerja puluhan taun sampe rmh lunas
nah bayangkan kl ane ga kerja,, ya ane realistis jg hidup perlu biaya yg ga sedikit,, nyicil rumah,, makan, ongkos,, biaya anak,, biaya kesehatan, pendidikan, entertain,, refreshing, dll kl suami ane udh kerja di pulau lain gajinya katanya naik jd sekitar 7/bln
oiya,, bukan BUMN nya yg masalah anenya aja yg punya keterbatasan (gampang stres n lembek)


Quote:

bener bgtt,, memang ada yg harus dikorbankan ya,, ane sendiri msh blm bisa nentuin mana sih yg lebih bahagia.. makasih bgt komennya bikin adem

Quote:


makasih sarannya gan
Diubah oleh lazyistj91
Quote:


Iya sis.. Klo yg ane liat skrg ente maunya dpt semua (cinta, anak, uang, karir, kemapanan) dan yg ente korbankan adalah fisik dan psikis ente sendiri emoticon-Sorry klo boleh saran mulailah dari diri sendiri,.. Cintai diri ente sendiri sis.. Ukurlah kemampuan ente sendiri.. Kalo emang terlalu berat buat ente knp harus dipaksakan.. Hidup itu pilihan sis, ibarat di persimpangan jalan.. pilih saja satu jalan ., konsisten, syukuri dan nikmatilah jalan itu.. Dan jangan lg menengok ke belakang dan jgn pula berandai2 apa yg akan terjadi seandainya ente memilih jalan yg lain...

Dan ente skrg sudah menikah kan? Jangan lupa diskusikan dgn suami jalan mana yg harus diambil... Pastikan jalan yg akan ente ambil adalah jalan yg diridhoi suami. Ingat suami adalah imam/pemimpin...

Itu aja. Maap klo ada kata2 yg kurang berkenan ya.. Semoga membantuemoticon-Peluk
Hidup itu pilihan.. belum tentu semua bs diraih bersamaan... Diskusikan dgn suami kebahagiaan yg mana yg mau kalian capai...
Kayanya harus mikir-mikir lagi deh kalo mau punya anak juga, bisa jadi kamu tambah stres emoticon-Nohope

Soal pekerjaan, dituntut sama suami ga buat kerja? apa kamunya aja yg bingung kalo ga kerja mau ngapain? emoticon-EEK!
Keliatannya kaya dirimu yang bikin stres sendiri loh, jangan kebanyakan dipikirin sendiri atuh
Curhat ke suami atau temen deket biar agak plong emoticon-Kiss (S)
Quote:

Ane nggak bilang keinginan ente muluk-muluk, sis. Normal manusia itu mengejar kemapanan. Dan target hidup ente yang kayak gitu tu menurut ane masih wajar.
Yang ane concern adalah cara ente mengatasi stress ente dengan lari ke obat penenang. Bagi ane itu seperti menyelesaikan masalah dengan masalah baru. Kurang solutif.
Quote:


punya anak gak usah pake target umur.. riset bilang punya anak di usia mapan lebih baik daripada yang umur muda.

banyak urusan baru, tekanan baru waktu nanti udah punya anak
Quote:


rejeki orang udah diatur sis sma Allah, ikan dilautan aja bisa makan, kenapa sis ngga? ini bukan masalah keuangan.. akankah sis bisa bertahan akan ego yg tadnya wanita karir jadi ibu rumah tangga. yg tadinya pegang duit sendiri skrg nunggu suami.. Sebaik baiknya istri adalah istri yang pandai memelihara dan menjaga kehormatan krluarga bukan yg bisa ngasilin duit banyak sis.. #maaf kalau terlalu frontal.. ane mualaf yg sangat tegas akan islam.. emoticon-Angel
Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di