alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/581aac1796bde6d17c8b456e/bahagia-itu-apa--adakah
BAHAGIA ITU APA ? ADAKAH ?
Permisi buat agan dan aganwati sekalian disini ijin ngeluarin uneg uneg
kisah ini bisa dikatakan 99% real life story gw dimana gw sampai sekarang masih bingung dengan ending hidup gw saat ini
kisah ini menceritakan bagaimana hidup gw dalam mengejar gelar gw dan kehidupan sehari hari gw selama kuliah dan dunia kerja gw saat ini
dalam kisah ini mencakup cerita tentang kerja keras gw, urusan percintaan, dan kalo gw mood ada lendirnyalah dikit emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment
buat yang kenal gw diem diem aja ya mungkin dari sini kalian tau arah pikiran gw emoticon-Big Grin
buat yang mau bertanya silahkan tapi jangan terlalu detil ya emoticon-Big Grin

saran sangat dibutuhkan dan cendol kalo berkenan emoticon-Big Grin
prolog
sebelum memulai kisah ini perkenalkan nama gue jefan tuh di id kaskus jelas dan original saat ini umur gw 25th gw berasal dari pedesaaan dari sumatera selatan , apa yang gw rasa saat ini adalah gw bingung apa itu sedih, senang, hati ini terasa kaku mati rasa dan sifat gw yang sangat sensitif mudah berubah ubah. kata temen temen gw terlalu care ke orang lain sampai untuk care kediri sendiri gw aja lupa caranya emoticon-Nohope
lanjut gw anak pertama dari 2 bersaudara dan adek gua itu cewek jarak umur 10 tahun dari gw, ayah gw tipe orang yang strict keras tak berujung egois minta ampun sehingga beginilah gue jadinya hanya banyak omong ke orang orang deket sisanya gw diem gak banyak omong dan kaku, gw sampai saat ini sering merasakan apa yang gw lakukan itu salah hal yang ingin gw lakukan adalah menjadi baik ke semua orang dan sepertinya itu mustahil emoticon-Frown
bisa dibilang hidup gw pahit banyak hal yang harus gw selesaikan sehingga membuat sekitar gw memberikan gw citra jelek, banyak yang mengacuhkan gw atau mereka perhatian tapi gw terlalu fokus dengan masalah gw jadi gw gak sadar ntahlah gw juga belum mengerti sampai saat ini

oke lets start the story emoticon-Smilie
Belom ketemu yang namanya bahagia ane gan emoticon-Hammer (S)
part 1 : Ambil atau relakan 1 pertengahan mei 2008 saat gw diambang kelulusan sma
awalnya ekonomi keluarga gw bisa dibilang cukup gak lebih dan juga gak kekurangan untuk sekitar kampungku orang tuaku cukup dipandang karena tingkat ekonomi keluarga yang baik, untuk kalian ketahui ayah biasa aku memanggilnya seorang yang mampu melobi dengan baik sehingga bisnis proyek ayahku cukup lancar, semuanya mulai berantakan ketika ayah harus merelakan uangnya sekitar 500jtan notabene jaman intu nilai yang cukup fantastis harus raib ditelen pegawai sekaligus temennya yang sampe sekarang gak tau rimbanya. emoticon-Frown emoticon-Frown respon ayah gw cuma mengikhlaskan tanpa diusut kekepolisian dan itu gw sesalkan emoticon-Mad . saat itu roda seakan langsung berbalik ayah harus rela menjadi tukang ojek rumah harus tergadai di rentenir jika di nominalkan taksiran saya hutang ayah saat itu sekitar 50jutaan lagi untuk jumlah pastinyagw gak tau karena gw gak bertanya takut jadi beban pikiran ayah gw.
tiba waktu kelulusan sma, ibu gw yang ngambil surat pengumuman tanpa didampingi ayah karna ayah harus ngojek biar dapur rumah tetep ngebul walau hari hari cuma makan telor ceplok tanpa sayur emoticon-Frown miris yak tapi gw tetep bersyukur bisa makan, hasil pengumuman gw dinyatakan lulus dengan predikat baiklah bisa dikatakan.
setelah kelulusan batin gw kacau antara kerja atau melanjutkan sekolah ke jenjang lebih tinggi lagi, gw akui gw belum puas untuk belajar gw masih punya pencapaian lain, yakni sarjana. gw pun mengutarakan keinginan gw ke ayah, "yah abang pengen kuliah,cakmano boleh dak "
dirumah gw dipanggil abang dan itu percakapan asli bahasa daerah gw yang artinya "yah, abang mau kuliah gimana boleh tidak ?"
sejenak gw lihat ayah gw mengerutkan kening gw mulai takut dengan apa yang akan gw dengar selanjutnya. setelah sekian detik yang menegangkan emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin kayak sinetron yak gw lihat senyum dan rona semangat diayah gw sambil berkata "yo dem lajulah kalo cita cita abang cak itu tapi dengan satu syarat abang harus masuk perguruan tinggi negeri sisanya biar ayah yang ngusahake cakmano ?"
gw mengerti dengan perkataan ayah barusan dan menyanggupi. gw pun pamit tidur kekamar gw waktu itu baru sejenak mata dan hat ini adem gw mendengar percakapan yang tidak mengenakkan antara ibu dan ayah gw.

ayah : " buk tadi abang ngomong nak kuliah"
ibu : "nah yah cakmano ini kito makan lagi saro apo lagi nak nguliahke anak" duh yah gimana ini makan aja susah apalagi mau nguliahin anak
ayah : "yo kita dukung bae keinginannyo jangan dipatahke"
ibu : "nah kalu memang kuliah tapi patah ditengah cakmano kesian dionyo gek, dio malu kito jugo malu yah" kalo emang mau kuliah terus putus ditengah gimana dia malu kita juga malu nantinya yah
ayah : ayah lah ngomong samo abang harus masuk universitas negeri sisanyo ayah yang ngusahake sampe tetes darah terakhir buk
ibu : "yo sudah kalu lok itu ibu melok bae" yaudah kalo gitu ibu ikut aja

gw yang awalnya mau tidur jadi kepikiran coy apa gw salah apa gw batalin aja niatan gw tapi udah ngomong ke orang tua gw bingung gw menerawang mimpi mimpi gw dan tanpa sadar gw terlelap.....

keesokan harinya gw bangun kesiangan karna gw gak tau tidur jam brapa smalem gw lihat ayah udah pegi mangkal di pangkalan dan ibu sudah buka warung jajanan anak anak. gw bingung harus ngapain karna usai kelulusan gak ada aktivitas lagi gw cuma duduk dirumah sampai akhirnya siang gw memutuskan untuk keluar, pikiran gw masih tertuju dengan kuliah dan percakapan yang gw dengar smalem, apa yang harus gw lakukan gw pengen ngebantu ayah gw walaupun sedikit, tapi bukannya solusi yang gw dapatkan malah otak gw makin ruwet kacau. waktu itu udah kayak berat banget beban gw dan saat ini gw sadar apalagi beban ayah gw tapi dia tetep senyum dan momen itu gak akan gw lupain
seandainya waktu bisa diputer gw mau bilang terimakasih dan mengucapkan betapa gw sayang dan bangga dengan ayah gw emoticon-Embarrassment
emoticon-Embarrassment

untuk hari ini mungkin beberapa part aja dulu ya gan yang gw ceritakan ini aja gw udah stress ngerangkainya bagimana emoticon-Nohope emoticon-Nohope
mohon maaf ya kalo tulisan gw kacau atau gak jelas mohon dinikmati dan dikasih saran via pm aja.

ambil atau relakan part 2
sepekan tidak terasa setelah perbincangan terakhir gw dengan ayah, waktu itu sore sebelum maghrib ayah gw pulang jalan kaki, tanpa basa basi gw langsung menanyakan "yah motor mano " yah motor mana ayah seketika merangkul gw seraya mengajak kedalam rumah dalam hati masih bertanya ada apa ini,?

ayah memanggil ibu saya, kami bertiga berkumpul diruang tamu ayah pun langsung membuka percakapan kami sore itu
" buk abang motor ayah jual rencananya ayah nak mulai usaha baru tadi ayah jugo lah ngomong samo mik (nenek) mau minjem ruko 1 untuk usaha besok abang melok ayah keruko kito siapi tempatnyo " . ( inti omongan ini motor dijual untuk modal usaha ayah gw dan gw diminta bantu persiapan untuk usahanya)
gw hanya diam jadi pendengar yang baik dan menganggukkan kepala tanda setuju
mungkin pikiran gw waktu itu belum nyampe jadi gw gak terlalu memikirkannya
esok pun tiba gw dan ayah berangkat ke ruko milik nenek gw letaknya gak begitu jauh paling 500m dari rumah gw
ruko yang standarlah ukuran 7m x 10m pintu masih pake kayu yang dirangkai pake engsel jadi bisa dilipat gitulah, didalem ruko gw lihat ada beberapa bambu kecil yang biasa buat jemuran dikampung emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment dan satu gulung kawat gulung tebal you know what i don't have any idea about this gw cuma mlongo ni mau diapain emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin
ayah gw senyum sambil ngomong " abang ambek tanggo dibelakang" (abang ambil tangga dibelakang)
gw bergegas mengambil tangga dan tetap bingung ini mau ngapain gan emoticon-Nohope emoticon-Nohope
gw cuma bisa bengong melihat ayah gw dengan cekatan mengukur kawat dan dipotong, (maafkan anakmu ini yah emoticon-Frown emoticon-Frown )
setelah kawat dikira cukup ayah gw pun naik ketangga dan menyambungkan kawat tadi di kayu kayu pelapon ruko yang masih make kayu itu sekian menit berlalu tiba tiba manggil lagi "bang itu bambunyo bawak kesini sikok (satu) " mulai merangkai bambu tadi menggunakan kawat persis kayak gantungan baju gan yang dilangit langit kayak toko baju emoticon-Big Grin, dari pada bingung gw pun bertanya
" yah ini nak jualan apo (yah ini mau jualan apa )",
ayah gw cuma bilang " besok jugo abang tau"
jawaban yang gw inginkan jauh dari bayangan gw gan emoticon-Big Grin ini bapak bapak misterius amat yak emoticon-Big Grin (peace yah ). setelah bambu bambu mulai tersusun rapi kami berlanjut membersihkan ruko muali dari nyapu ngepel menumpas aura aura negatif (-___-) dan menumpas kejahatan emoticon-Big Grin gak gan becanda doank biar gak serius amat emoticon-Big Grin.
tak terasa sore udah menjelang dan azan ashar berkumandang
kami memutuskan untuk pulang dan melanjutkan besok
dirumah kami disambut dengan ocehan ibu gw nyrocos kyak sirine ambulan karena gw sama ayah gak pulang makan siang (ealah perhatian amat ya emak gw emoticon-Big Grin )
kami bersitrirahat sejenak berkumpul diruang keluarga seraya menunggu malam untuk makan bersama bercerita ini itu bercanda serasa dunia ini cukup bagi gw cukup seperti ini gw cuma ingin seperti ini
sekitar jam 7 malam kami makan bersama, tapi ayah pamit keluar ada urusan katanya gw gak ikut karena capek gw ngerasa pegel pegel pdhal gw ga ngapa ngapain emoticon-Embarrassment
gw menuju kamar untuk beristirahat dan tanpa sadar kembali terlelap menuju pulau kapuk tanpa mimpi dan dengan tanda tanya ayah akan buat usaha apa emoticon-Big Grin
ambil atau relakan part 3
minggu ke 3 mei 2008 gw dan ayah tepatnya hari apa gw lupa kelanjutan dari part 2 diatas
gw diajak ayah gw pergi ke suatu tempat antah berantah pelosok negri, tempatnya di satu bukit ada perkampungan kecil gitulah, nama daerahnya "rimba candi" lw bayangin aja gmana listrik belum banyak jalannya masih krikil untung itu naek motor ayah boleh sewa (dulu sewa motor ditempat gw masih 15 rebu + minyak fulltank),butuh waktu 1,5 jam untuk sampe mungkin karna jalan dan medannya jelek. sesampainya disana kami menuju sebuah rumah semi permanen duh gan cuaca disana ademnya minta ampun, kalo orang yang baru kesana bisa langsung mimisan (nanti gw ceritain di part selanjutnya) dan hipothermia lembab dan dingin banget dah pokoknya.

gw dikenalkan sama yangorang orang yang ada di rumah itu, ayah bilang sih keluarga angkat ayah gitu ya gw yang polos langsung aja saliman sama orang2 disana ada sekitar 6 orang laki laki bertubuh gempal dengan kulit coklat dirumah itu, obrolan dimulai oleh ayah
" luk ini aku nak berencane bejualan burung aghi kabah galak dide nyakah barange? " (begini aku berencana mau jualan burung lagi kamu mau ndak nyari barangnya "?
salah seorang yang terlihat begitu akrab dengan ayah menjawab
"adak baguslah titu pacak ade pengulihan kite jeme dusun sini, kebile kabah ndaknye" (ya baguslah bisa ada pemasukan orang kampung sini, kapan bisa dimulai")
"segancange" (secepatnya) ayahku menjawab
dari sini gw mulai paham akan usaha ayah dia berencana membuka kios burung kicau kecil kecilan pertanyaan mulai berdatangan diotak jenius gw emoticon-Nohope modal dari mana apa duit dari jual motor cukup ? kalo gak laku gimana ? berbagai macam pertanyaan ada di otak gw
setelah mengobrol ringan saya lihat ayah memang cukup dekat dengan keluarga ini entah dari mana awalnya saya juga kurang tau.

sekitar jam 12an siang gw dan ayah berpamitan pulang, karena rasa penasaran gw yang udah level dewa diatas motor gw bertanya "yah emang maju usaha burung " dan untuk kesekian kalinya pertanyaan gw dijawab dengan senyuman "liat aja besok" kata ayah gw
astagaa tolong ini bapak bapak misterius amat ya Alloh emoticon-Frown emoticon-Frown
sekitar jam setengah 2 kami mampir keruko, gw membatin ini ngapain lg ?
ayah langsung membuka ruko gw lihat didalem ruko sudah ada tumpukan dus dan 3buah karung berisi pakan pakan hewan dan berjejer beberapa sangkar berbagai macem bentuk, tanpa aba aba gw udah ngerti maksud dari ayah tumben gw pinter emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment
kami mulai menyusun tumpukan kardus ini kami tata sedemikian rupa sangkar sangkar mulai digantung ke tiang jemuran yang udah dibuat (jangan nanya knapa gw sebut tiang jemuran karna gw juga gak tau mau nyebutnya apa emoticon-Hammer (S) emoticon-Hammer (S) )
dulu belum punya etalase atau rak khusus buat pakan jadi masih dalem dus gan pakannya cuma disusun disudut aja biar rapi. karung pun dibuka isinya cuma ada beras merah buat ayam, voer ayam, dan millet puti
selesai menata barang dagangan ayah bicara ke gw " bang besok bangun pagi kito bukak warung" gw mengangguk kecil tanda setuju
kenapa gw sebut warung ya karna isinya sangat terbatas pikiran gw jg ini gak bakal mencukupi keluarga gw (pikir gw saat itu).
seperti biasa sore gw habiskan bersama keluarga karena gw emang jarang keluar karena temen temen sekolah jauh jauh rumahnya walaupun mereka ada acara gw jg diupakan untuk diajak emoticon-Frown
dikampung sendiri temen gw juga sedikit knapa karna pemuda tempat gw itu gak kondusif kalo gak mabok ya judi jadi gw males dan jarang diijinin keluar, paling gw keluar itu kalo gak mancing ya nyerok ikan dikali (mantan bolang gan emoticon-Hammer2 )
Ninggalin jejak di trit baru..anti mainstream kyknya emoticon-Jempol

Keep update gan..nanti ane kasih rate emoticon-Rate 5 Star
ambil atau relakan part 4
gw sempet melupakan cita cita kuliah gw, gw memfokuskan diri untuk membantu ayah gw untuk mengembangkan usaha yang direncanakan akhir minggu ke 3 mei 2008 warung pakan hewan ayah mulai berjalan pagi pagi jam 7 gw udah meluncur ke warung untuk membuka pada hari perdana, harapan gw toko langsung rame emoticon-Hammer emoticon-Hammer sampe sekitar jam 10an pembeli perdana gw girang minta ampun walaupun cuma belanja 5 rebu perak gan, emoticon-Malu sampai jam 12an ibu gw dateng bawa makanan buat gw dan ayah makan hari itu serasa nikmat walau pun seperti biasa cuma telor ceplok +sambal. ayah memberikan secarik kertas ke gw dan bilang mau keluar sebentar ternyata itu daftar harga barang barang yang ada diwarung ini, ibu jg pulang mau nemenin adek gw dirumah, harapan gw tentang warung bakal rame sirna karna sampe jam 5 gak ada satupun pembeli yang dateng gan, gw dengan ego gw gimana bisa hidup kalo begini dengan kecewa gw menutup toko gw dengan kekecewaan yang luar biasa tentunya. tiba dirumah gw mandi dan rebahan dirumah memikirkan warung kami apa bisa bertahan dengan kondisi seperti ini (maklum gan pertama kalinya mulai usaha jadi gak ada pengalamannya emoticon-Hammer ).

ayah gw baru pulang kerumah selepas maghrib sambil memanggil gw " bang ayok melok ayah kewarung " setengah hati waktu itu buat balik ke warung lagi tapi gw lihat ayah gw membawa 6 buah kotak teh gelas yang dibolong-bolongi dan bersuara gluduk gluduk seperti disundul sundul dari dalam. sebagai anak yang berbakti emoticon-Big Grin gw pergi lagi kewarung selanjutnya ayah meminta saya menurunkan beberapa sangkar dan saya mengiyakan. sambil membongkar isi kotak ayah saya menjelaskan nama nama burung yang ada dikotak "bang ini namanya burung panca warna, ini ikau ikau(poksai badak/ poksai mantel kalo dijawa) dan ini cililin" yang hobi kicau pasti tau dah nama nama burung ini gw pun mengingat nama dan mencerna bentuk bentuknya yang unik unik menurutku. diujung pembicaraan ayahku berbicara "Insha Allah abang ayah kuliahke sampe akhir ayah usahake sampe batas terakhir kemampuan ayah dan besok malem abang ikut ayah kepalembang kita kekota", deg jantung gw seketika memompa darah dengan cepat " sampai seperti ini ayahku memikirkan masa depanku ?" hatiku bergumam tekad untuk mengapai cita cita kembali terukir dihati gw saat itu rona semangat memancar dari senyumku yang lepas.

keesokan harinya warung buka seperti biasa perbedaannya warung ramai oleh kicau burung yang beraneka ragam gw tetep duduk menunggu pelanggan sedangkan ayah gw sibuk membuat kotak dari bekan kotak teh gelas yang disekat sekat dan diikat dengan tali plastik setelah beberapa box jadi ayah menaruh dibelakang dan seperti biasa warung tetep sepi mungkin banyak yang belum tau (asumsi gw itu ya).
sore seusai menutup warung gw menemani ayah gw keloket bis untuk membeli tiket ke palembang harganya 80 ribu untuk 2 orang.
sesampainya dirumah gw disuruh menyiapkan pakaian untuk kepalembang, selepas makan malam kembali gw dan ayah kewarung untuk packing burung untuk dibawa kekota, jam 10 malam bus kami berangkat dengan lama perjalanan waktu itu 7 jam untuk sampai kekota palembang,jam 5 subuh kami sampai di palembang kota pempek , setelah sekian lama ini kali pertama gw keluar dari daerah gw gw takjub melihat keramaian kota tak henti henti mata ini memandang kiri kanan melihat hiruk pikuk kota, gw yang buta arah cuma mengikuti ayah gw dari belakang dengan tas selempang berjalan dari loket sedangkan ayahku menenteng dus dus berisi burung yang kami bawa dari kampungku karna dikampung emang sudah biasa jalan jauh lelah tak terasa di otakku saat itu padahal jarak yang ditempuh cukup jauh lebih kurang 1km an
kami menyisiri jembatan ampera, masjid agung palembang, ip (international plaza), sampai akhirnya kami tiba di pasar cinde centra penjualan burung kicau dan sparepart motor bekas, kami stop disalah satu kios burung yang ada kios ini tidak terlalu besar tapi rami pengunjung, ayah dan pemilik kios berjabat tangan "lek ini burung pesenannya " sambil menyerahkan dus yang ditenteng "yowes iku langsung dibongkar ae nang kono"dengan logat jawa yang kental. ayah dengan cekatan membongkar dus dus itu setelah selesai ayahku menyerahkan nota (invoice ya kalo diperusahaan emoticon-Hammer ) tanpa omong panjang lek parman mengambil uang di mejanya dan membayar ayahku takjub aku melihat uang itu lembaran merah banyak sekali yang terlihat setelah dihitung lebih kurang kami mendapat uang 3-4juta, jam 9an pagi kami berpamitan akupun diajak sarapan oleh ayahku disela sela makan ayah berkata " kalo lancar kuliah abang insya Allah lancar"
"gw hanya mengamini" gw kira kami akan menginap dipalembang ternyata gw salah, jam 12an ayahku mengajak menaiki buskota yang tenyata menuju terminal untuk kembali kekampungku" sambil menunggu bus berangkat aku dan ayah cuma duduk diloket sekitar setengah 2 siang bus kami pun berangkat gw duduk bersebelahan dengan ayah dengan mata yang mulai berat gw bersandar dan tertidur" dan terbangun tepat di kota lahat tempat bus beristirahat saat itu jam 7 malam gw dibangunkan " bang ayok makan" berat mata ini untuk dibuka mungkin efek kurang tidur dan jalan kaki yang cukup jauh. kami duduk disalah satu meja saya dipesankan nasi ayam goreng tapi ayah cuma makan nasi goreng dengan alasan lagi pengen " gw waktu itu blum nyadar kalo itu buat berhemat ( that's my father the strong oneemoticon-heart )

kembali disela sela makan ayahku mengingatkan tentang mimpiku " kalo emang mau kuliah belajarlah biar masuk universitas negeri " gw mengangguk sambil menikmati ayam goreng yang udah lama gak gw rasakan. kami tiba di kampungku jam 9 malam, gw, dan ayah ayah bergegas kerumah gw langsung menuju kamar karna kantuk yang begitu hebat.
dalam seminggu kami berangkat bisa 2 kali kekota dan itu berjalan untuk beberapa minggu
perbedaannya hanya tekad gw untuk kuliah semakin kuat
mungkin kalian berpikir gw blajar untuk pesiapan tes tapi itu gak gw lakuin sama sekali gw terfokus mencari uang saat itu
keputusan udah gw ambil gw harus kuliah

maaf sekali lagi kalo acak2an semoga kedepan tulisannya makin rapi dan untuk part ambil atau relakan ini gw anggap selesai yang ada pertanyaan bisa pm gw gw bales sebisanya emoticon-Smilie
Badai dan harapan
jaman 2008 pengumuman smbptn (seleksi masuk bersama prtguruan tinggi negeri) diumumkan via koran perdaftaran dibuka 3 sampai 7 juli 2008 biaya registrasi waktu itu 350 ribu, usaha kios kami sudah cukup ramai dikunjungi gw jg semakin sibuk melayani pelanggan, dan jaga kios sedangkan ayah gw fokus menjemput barang dagangan dan ngirim ke palembang, tanggal yang ditunggu tunggu tiba gw kembali kepalembang mendaftar untuk tes masuk perguruan tinggi negeri dan masih ditemani ayah gw tentunya karna gw masuh buta arah kayak zoro emoticon-Hammer setelah menyerahkan semua persyaratan dan menukar nomor ujian dan gw mencatat jadwal ujian yang akan diselengarakan awal agustus masih cukup lama pikirku, kembali tanpa harus menginap kami pulang kekampungku setelah menyelesaikan administrasi yang menyita waktu.

saat ini usaha ayah sudah cukup ramai pengunjung sehingga aku dan ibuku harus menjaga warung bersama ayah seperti biasa tetap dengan agendanya mencari stok burung untuk dibawa kepalembang,, dalam benakku semua lancar lancar datang sampai tiba tiba kami mengalami kerugian karena burung murai batu yang harganya selangit itu mati 5 ekor dari 7 ekor stok yang ada emoticon-Frown
taksiran kerugian waktu itu sekitar 7juta nilai yang besar untuk usaha kami yang masih dirintis, kulihat ayahku terduduk lesu sambil mengisap rokok gudang garam filternya dalam dalam sambil sesekali mengusap kepala, gw tau tapi gw bingung harus ngomong apa ke ayah gw hanya diam menatapnya. jelas terlihat kebingunganya mungkin memikirkan gw yang beberapa hari lagi harus tes ujian masuk perguruan tinggi.

3 hari sebelum tes gw harus berangkat kekota tanpa didampingi kedua orang tua gw berbekal duit cuma 50 ribu dan 1 buah kotak yang berisi seekor burung cililin, gw diminta untuk menunggu di kios lek parman namanya tempat biasa ayahku mengantarkan burung dan menunggu jemputan dari sodara ayah yang tinggal di kota. 1juta 100 ribu itu uang yang aku terima dari 1 ekor cililin itu, setelah menunggu cukup lama seorang laki laki paruh baya menyapaku "jefan" aku pun menoleh dan melihat sosok yang kenal ya dia oomku kakak tertua dari ayahku, gw langsung salim sebagai tanda penghormatan. dengan tas ransel yang berisi baju tanpa ada buku pelajaran gw kerumah oom gw jaraknya cukup jauh perlu naik bus 1 x dan nyambung angkot lagi daerah kertapati 2 ulu tepatnya. disana gw menemui keluarga gw yang lain yakni istri oom gw, dan kakak sepupu gw bang edward dan kak nila(nama gw samarkan dan adat daerah gw kakak laki laki dipanggil abang kakak perempuan dipanggil kakak). sebenarnya lelah dan mata gw berat karna dijalan gak bisa tidur, gw taruh tas gw di kamar bang edward dan lanjut mandi menghilangkan gerah karena suhu di palembang yang panas jauh berbeda dengan kampung gw.

dirumah itu gw diarahkan tekhnik untuk menjawab soal soal ujian nanti dan selama 3 hari itulah gw baru memegang buku untuk mengingat ngingat pelajaran waktu sekolah di sma. saat tes berlangsung gw ditemani kak nila ya karena gw gak begitu paham jalan cuma tau jalan poros doank emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin tes pertama waktu itu ilmu dasar yakni bahsa indonesia, matematika bahasa inggris, dari total 40 soal yang mampu gw jawab cuma 28-30 soal apalagi matematika cuma gw jawab cuma 2 soal, hati mulai ragu diterima apa tidak dengan jawaban yang seadanya itu.. jam 11.00 bel berbunyi tanda ujian sesi pertama usai,
gw keluar langsung dihampiri kak lina " cakmano lancar dak tesnyo dek(gimana lancar gak tesnya dek)" dengan suara r yang cadel khas palembang. gw menjawab "dak tau kak ado soal yang dak ku jawab dak terti soalnyo (gak tau kak ada soal yang gak kejawab soalnya gak ngerti)"
yolah yok nyari makan sahut kak lina gw hanya mengangguk

sesi kedua dilanjutkan jam 12 tentang ilmu kejuruan gw waktu sma gw emang anak ips (hidup IPS emoticon-Big Grin )
semua soal gw babat habis tanpa ragu
disekolah dulu gw emang gak pinter pinter amat tjuga gak bodoh bodoh amat tiap semester pasti masuk 10 besar (jadilah emoticon-Big Grin)
selesai tes gw pulang ke rumah om gw dan keesokannya gw diantar keloket untuk pulang kekampung kakak sepupu sempat menawarkan jalan jalan tapi gw menolak karna ingin membantu ayah untuk jaga toko lagi..

hari ini sekian dulu ya gan besok gw lanjutin ceritanya emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By Dyzack
Ninggalin jejak di trit baru..anti mainstream kyknya emoticon-Jempol

Keep update gan..nanti ane kasih rate emoticon-Rate 5 Star


siap gan diusahakan update tiap hari karna ceritanya masih panjang banget emoticon-Big Grin
MENANGKAP IKAN BUKAN DIBERI IKAN
September minggu pertama menjelang pengumuman hasil tes SMBPTN gw, gw masih disibukkan dengan kegiatan menjaga kios kecil keluarga gw, kalian mungkin bertanya apa gw gak ingin menikmati hidup seperti orang orang jalan jalan, nongkrong, nyari gebetan dll ??
pengen dan itu pasti gw rasakan tapi semua itu gw tepis biarlah temen temen gw menilai gw sombong, gak mau bergaul atau apalah gw gak perduli yang gw inginkan cuma meringankan beban orang tua gw dan gw punya cita cita yang harus gw rengkuh disini,,
keseharian gw setelah tes seleksi masuk gak jauh berbeda dari biasanya paling dalam sepekan gw ikut kebeberapa tempat pelosok disekitar tempat gw membantu ayah gw ngejemput burung yang akan dikirimkan, ada yang dekat ada juga yang sampe makan waktu 4 jam perjalanan gan,
pernah gw sendiri yang berangkat awalnya emang yang nyuruh ayah gw, waktu itu subuh jam 5an mungkin ayah gw cuma iseng atau apa gw ditantangin untuk ngejemput barang di lokasi terjauh yakni perbatasan antara sumsel dengan bengkulu utara jalan yang terkenal rawan longsor, harus menyisiri bukit demi bukit dengan suhu yang sangat lembab yang pasti membuat tangan dan kaki ini keriput karna kedinginan.
gw menyanggupi dan langsung ketempat langganan ojek carteran gw dan cabut kelokasi yang dimaksud ayah gw,
sekitar jam 9an pagi guw udah dilokasi dengan tangan yang sudah gak berasa karna kedinginan, gw disambut kopi hangat dan ubi goreng yang entah terasa begitu nikmat melebihi makanan fast food emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

setelah mengobrol sejenak kami langsung melanjutkan packing burung2 yang sudah dikumpulkan oleh penduduk desa itu 1.850,000 nominal yang q bayar dari 2000.000 yang kubawa masih tersisa 150.000 cukuplah pikirku. setelah semua sudah dipacking q ikat diatas motor carteran andalan ini, doaku hanya satu jangan hujan hanya itu kenapa ? yah karna lokasi itu di perbukitan dengan jalan yang sempit tikungan tikungan tajam berada di tepi jurang jika hujan batas penglihatan maksimalmu hanya 2meter kedepan karena kabut yang tebal itu yang paling berbahaya, segera kupacu sepeda motor tanpa punya sim emoticon-Hammer maklum waktu umur gw belum 17 jadi belum punya emoticon-Big Grin
gw tiba dikios hampir jam 2 siang lapar melanda emoticon-Big Grin ayahku menyambut kedatanganku dengan senyum misteriusnya senyum yang memberikan berjuta pertanyaan, gw masuk bukannya salim tapi gw nyamber rantang yang berisi nasi ya karna emang gw kelaperan banget emoticon-Big Grin ayah gw sibuk membongkar isi isi kotak yang kubawa, hari ini ibuku memasak semur ayam dan sambel tomat (enak ya udah gak telor ceplok lagi emoticon-Big Grin )
selesai makan gw menemui ayah bermaksud menyerahkan nota pembelian dan sisa kembalian uang dari hasil belanja tadi,
"yah ini notanyo samo susukan belanjanyo" (yah ini nota sama kembaliannya)
ayah gw menoleh diambil nota tapi tidak dengan kembaliannya seraca berucap " untuk abang upah kerja hari ni sano main"
girang minta ampun gw saat itu dan berpikir kok tau ya kalo gw pengen main emoticon-Big Grin
gw kantongin uang 150 itu dan gw pamit cabut kerumah untuk istirahat sampai dirumah gw bingung mau ngapain dan mau kemana
akhirnya gw putuskan mengajak adek gw ke alun alun kota untuk makan somay yah jadilah muter muter pikir gw ngilangin penat..
gw bergegas manggil adek gw yang egoisnya setara sama monkey. D luffy emoticon-Hammer
"sari nak melok abang ke alun alun dak ?" (sari mau ikut abang ke alun alun gak ?)
dengan jurus seribu bayangan adek gw dateng " melok bang" (ikut bang)
yok berangkat gw menggandeng adek gw satu satunya cewek pula biar kayak kakak yang baik emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin
cuma dengan modal 6 rebu perak buat berdua adek gw kami udah puas makan somay dialun alun kota, gw melihat banyak orang pacaran sekedar nongkrong para ladies yang menyegarkan mata cukuplah apalagi cewek cewek tempat gw itu putih puti dengan bercak bercak merah dipipih karna emang suhu ditempat kami yang dingin emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment
untuk imaginasi kalian tentang diri gw tinggi badan gw 168cm kurus putih kekuningan dengan tulang pipi menyembul dan mata sipit emoticon-Big Grin setiap orang yang baru kenal gw selalu menganggap gw dari etnik tionghoa padahal kagak emoticon-Big Grin murni pribumi sumsel.
setelah puas nyuci mata kami memutuskan pulang walaupun sebelum sampai rumah gw mesti dipalak adek gw es cream cornetto 1 biji emoticon-Frown emoticon-Frown

selepas makan malam bersama gw dipanggil ayah gw, " bang sini ayah nak ngomong"
gw menghampiri " ngapo yah"
ayah : "tadi ckmano capek dak jemput burungnyo ?" gmana tadi capek tidak tadi dari jemput burung ?
gw : "idak yah" nggak yah
ayah : " nah kalo abng jadi merantau kuliah ke kota abang dak kaget lagi untuk kerja keras, ayah sebenernyo dak tega jingok abang tapi karno abang anak lanang dewek yo ayah pengen ngajarke rasonyo nyari duet ke abang biar abang dak kaget lag dan pacak menghargai suatu hasil" kalo bang jadi ke kota abang gak kaget lagi utnuk kerja keras, sebenernya ayah gak tega lihat abang tapi karena abang anak laki laki satu satunya ayah mau mengajarkan gmana rasanya nyari uang biar abang gak kaget dan bisa menghargai hailnya"
gw: "iyo yah" cuma jawaban singkat yang keluar dari mulut gw
ayah : "yo dem tedoklah sano istirahat besok nak bukak kios lagi" (yaudah tidur sana besok mau buka kios lagi)
gw cuma mengganggukkan kepala sambil menuju ke kamar gw
membayangkan kalo gw kuliah itu bagaimana dan gw exited sendri emoticon-Big Grin dan gw berharap semua berjalan sesuai rencana (harapan gw) walau ada tragedi yang nantinya aan terjadi gw bahas di part part selanjutnya

thank buat yang mau baca hari ini cukup 1 part ajaemoticon-Malu
Lanjut gan mengispirasi banget ceritanya, sayang nya di daerah sini udh jarang banget ada burung liar.. Pasti langsung di buru buat di pelihara terus di jual.
maaf juragan baru sempet update lagi
kerjaan numpuk soalnya

tragedi siang hari
september 2008 menjelang pengumuman kelulusanku,
jangan pikir perekonomian keluarga ku membaik karna hasil dari dagangan kios kami masih harus menutupi hutang ayahku jadi semua masih begitu pas pasan semua harus dihitung sedetail mungkin untuk dihemat, bagaimana tidak jika hutang tidak dibayar rumah satu satunya milik keluargaku akan hilang...
september tanggal 10 (ini tanggal gw buat buat karna lupa pastinya kapan emoticon-Hammer emoticon-Hammer )
hari penentuan apakah aku diterima atau tidak di perguruan tinggi negeri
kulangkahkan kaki menuju toko korang sumatera express karena waktu itu pengumuman via koran juga via online tapi untuk kampungku warnet masih sangat jarang karena komputer masih sangat mahal,,
selesai membeli koran langsung q bawa pulang ke kios kami dibantu ayahku mencari namaku di ribuan nama yang tertera
jefan y*** artha mataku fokus mencari tapi tidak ketemu, semangatku mulai luntur fokusku hilang tergantikan rasa takut tidak lulus
kuputuskan pamit untuk pergi kewarnet untuk mengecek secara online...
seingatku dulu di kampung kelahiranku ini hanya memiliki 2 buah warnet satu milik pemerintah dan 1 lagi letaknya cukup jauh sekitar 3km dari rumah,
sendirian kususuri jalan tanpa menghiraukan orang orang yang melintas, fokusku masih ke arah hasil ujianku
tiba tiba suara halus yang begitu asing menyapaku
"halo" kutolehkan kepala seorang gadis seusiaku tanpakukenal sama sekali (kagum dengan ketamvanan gw kali ya emoticon-Nohope emoticon-Nohope )
mungkin karena sikapku yang kaku dan bhanya bisa bengong dia memahami itu
dengan senyum tipisnya dia meyodorkan tangan seraya berucap "aku shela"
dengan muka dongok gw sambut tangannya "jefan"
dia membuka pembicaraan kami "kamu baru lulus ?"
gw dengan cepat menyadarkan diri biar gak terkesan kaku "iya ini mau kewarnet mau cek pengumuman tes smbptn, kalo kamu "
"nah sama yaudah barengan aja kewarnetnya gmana ?"
"yaudah ayok" jawabku singkat

diperjalanan serasa kami sudah begitu akrab obrolan obrolan kecil kami bicarakan mulai dari asal sekolah dan rumah masing masing.
sesampainya diwarnet kami memutuskan memakai 1 pc bersama karena hanya ingin mengecek pengumuman kelulusan kami,,seusai log in di pc shella kuberi kesempatan pertama untuk melihat hasil wajah kami berdua begitu dekat tergengar suara nafasnya, wajah gugup mulai terlihat di raut mukanya (dulu internet disini leletnya gak ketulungan emoticon-Hammer ) dan taram shela dinyatakan lulus di jurusan keperawatan universitas sriwijaya raut sumringah langsung terlepas dari dia dan gw dibuat kaget karena seketika itu dia memelukku begitu erat dan tentunya itu membuat muka gw merah seketika (maklum gan gak pernah pernah dipeluk cewek),
setelah gw berikan ucapan selamat tiba giliran gw untuk mengecek hasil ujian gw,,
jantung gw terasa meledak degupan begitu cepat (ditambah abis dipeluk tadi)
gw masukkan nomor ujian gw dan gw tekan enteer drum drum drumdumdum "masalah memuat halaman"
emoticon-Hammer
setelah 2 kali mengulang akhirnya hasil tes gw keluar dengan kembang api dan ucapan "SELAMAT ANDA DITERIMA DI JURUSAN ADMINISTRASI NEGARA FAKULTAS ILMU SOSIAL ILMU POLITIK UNIVERSITAS SRIWIJAYA"
Gw meloncat kegirangan tangan shela gw genggam dan kami meloncat bak orang gila di ruangan pc itu emoticon-Malu emoticon-Malu emoticon-Malu
dalam hati gw bersyukur dan pasti keduaorang tua gw bangga dengan hasil ini ucap gw dalam hati
dan sekali lagi gw muka gw harus merona merah ketika tanpa sadar shella mengecup pipi gw dan itu membuat gw bungkam seribu bahasa
"selamat ya je" ucapnya sambil tersipu
gw sodorkan tangan gw kamu juga selamat ya calon ibu perawat canda gw untuk meringankan suasana...
selanjutnya kami mencatat jadwal registrasi ulang kami serta keperluan yang diperlukan
waktu registrasi dan tes kesehatan kami dilakukan tanggal 6-7 oktober
waktu itu biaya daftar ulang gw total Rp 2.750.000 nominal yang cukup besar untuk dicari pikirku
untuk shella sendiri sekitar Rp7jutaan karena berbeda jurusan mungkin
selesai darisana kami berpisah karena letak rumah kami yang berbeda
itu adalah hari pertama dan terakhir gw bertemu shella (thanks sella pernah memberi kenangan yang baik)

Dengan semangat 45 dan senyum yang terus kuumbar gw buru buru pulang kekios gw dan mimik muka yang begitu sumringah ayah langsung tau hasil tes ku lulus bang ? tanyanya singkat
"lulus yah" seraya tanganku memberikan kopelan persyaratan yang diperlukan
"Alhamdulilah" ucap kedua orang tuaku sambil tetap memperhatikan koran dan ternyata nama gw nyelip emoticon-Hammer ini namo abang nah ucap ibuku
sedikit kulihat raut muka ibuku antara sedih atau senang sangat membingungkan mungkin dia takut gw pergi jauh untuk waktu yang lama karena gw anak laki satu satunya dan gw pahami itu..

singkatnya target gw selanjutnya adalah kembali mengumpulkan pundi pundi untuk registrasi ulang, agar jadi mahasiswa
gw semakin giat mengumpukan rupiah demi rupiah , hingga target gw membawa uang sebesar 3,5juta terkumpul gw simpet ditas kecil yang kemana mana selalu gw bawa..

hingga tanggal 5 september bencana itu tiba
siang itu jam 12an selpas dzuhur gw masih disibukkan dengan kegiatan menjaga kios g dan di kios gw udah ada etalasenya gan (ada peningkatan) saat ibuku datang tas q taruh dietalase dan aku pamit ke wc karena kurasakan kandung kemihku yang begitu penuh
"buk abang ke wc bentar" ibukku mengangguk aku segera bergegas menuju wc, keadaan kios saat itu cukup ramai ayah saat itusedang pergi menjemput burung dikios ada ibuku dan satu orang penjaga(orang ini buka usaha servis dinamo dan mesin aer disebelah ruko kami) yang biasa membantu kalo kios rame selepas dari wc kembali tanpa ada pikiran jelek gw membantu melayani pembeli pembeli yang datang sempat kulirik tas dalam etalaseku dan masih ada. aman pikirku,, hari berlalu begitu cepat hingga jam 5 sore kios kami tutup,
aku membiasakan diri sebelum pulang kerumah adalah menyusun hasil jualan dan mengitung jumlahnya..
setelah selesai saat aku mau memasukkan uang hasil jualan ke tas kecilku mataku terbelalak melihat isi tasku sudah raib uang 3,5juta yang kukumpulkan hilang lenyap.. mukaku mulai pucat dan tanpa dikomando airmataku menetes dengan sendirinya...
pikiranku terlalu kacau untuk memikirkan solusi ini saat uang hasil jualan hanya 500rb dan uang di ayahku tentu habis untuk membeli burung
aku terduduk diam hanya bisa menangis saat itu yang terpikirkan olehku hanya mengikhlaskan cita citaku, tidak ada solusi yang kutemukan otakku terlalu gelap saat itu, ibuku hanya bisa merangkulku mendiamkan tangisku yang tak berhenti..
hingga tiba saat ayahku datang dan menyeka air mataku sambil berkata "abang siap siaplah dirumah packinglah baju bajunya".
gw hanya menuruti perkataan ayahku tanpa ada jawaban dari mulutku karena aku begitu frustasi saat itu.

gw beranjak meninggalkan kedua orangtuaku dikios
dirumah gw menyiapkan semua sendirian tidak banyak yang kubawa hanya pakian satu tas dan beberapa lembar ijasah sma,
pikiran ku tak karu karuan saat itu, usai packing gw putuskan untuk mandi dan mengunci diri dikamar, semangatku hilang karna usahaku sia sia karena kecerobohan kecilku. mataku sembab karena menangis sore tadi makan malampun kulewatkan yah karena gw gak ngerasakan lapar sama sekali,, hingga jam 9 malam gw dipanggil oleh ayah gw
"bang kebawah dulu" (rumah gw emang 2 lantai, karena lahan rumah yang sempit ) gw pun turun tanpa semangat dan belum ganti baju gan
gw memulai pembicaraan "yah, kalo emang dak jadi kuliah ya udah gpp abang bantu bantu ayah disini aja" gw berucap dengan mata yang sedikit bercaka kaca
ayah tidak banyak berucap dia hanya menyerahkan amplop coklat dan 1 buah handphone 3110 (kalo gak salah) nah itu untuk pegangan abang siap siaplah ucap ayah
gw buka amplop itu dan berisi lembaran merah yang cukup banyak
gw hitung jumlahnya 4,5juta entah kenapa kesedihannku hilang seketika itu
gw lari kekamar mengganti pakaian ku dengan kemeja dan jeans biru black andalan
gw gak memikirkan uang itu dari mana (entah knapa gan gak kepikir gw)
ayah gw berucap kalo dia gak bisa menemani gw karna ada kerjaan alesannya jadilah gw berangkat sendirian lagi tapi gw gak gentar sama sekali inilah tujuan gw gw harus bisa tekad gw dalam hati
gw sungkem ke ayah gw mengucap syukur dan meminta maaf atas kelalaian gw dan gw disambut dengan pelukan erat ayah gw
sejenak gw dengar ayah berucap "banggakan kami nak"
hal itu selalu terngiang ditelinga gw
akhirnya gw diatar ke loket bus bersama keluarga gw
sekali lagi gw salim dan mencium mulai dari ayah, ibu, dan adik gw
gw langkahkan kaki gw dengan pasti menaiki bus
"ya inilah yang gw impikan dan cita citakan"


nb : maaf agak lambat updatenya juragan kesibukkan dunia nyata menyita waktu
tapi setiap ada waktu koson gw akan update gan minimal gw ingin berbagi buat temen temen semua

moga bisa mengambil manfaat positif dari kisah gw dan gw pingin kalian menghargai apa yang udah lw punya

cerita ini masih sangat panjang kok jadi tolong tetap stay dimari yak
dan kalo ada yang mau bantu buat cover dan indexnya akan sangat membantu gw
terima kasih


Yooi gan lanjut terus pantang mundur, ane slalu stay disini gan tenang aja emoticon-Cool
Gas teruss sampe selesai emoticon-2 Jempol
hari hari jadi maba
oktober 2016 setelah keberangkatan gw ke Kota palembang gw langsung disibukkan dengan serangkaian tes kesehatan dan melengkapi berkas berkas administrasi sebagai calon mahasiswa baru emoticon-Big Grin .
sebenarnya gw gak terlalu kaget lagi terpisah jauh dengan orang tua gw karena sewaktu sma kelas 1 dan 2 gw dirumah sendirian karena keluarga gw pindah ke curup bengkulu selama 2 tahun, jadi gw lumayan terbiasa untuk mengurus diri gw dan kebutuhan gw sehari hari..

karena keterbatasan dana sementara gw tinggal dirumah oom gw yang ada di palembang gw, selama ospek gw harus bangun jam 5 subuh bersih bersih rumah sedikit walaupun dirumah itu rame gw cuma bisa bantu itu jadi gw lakuin mulai dari nyapu ngepel nyuci iring kadang kadang juga nyuci baju keluarga disana biar gak jadi bualan pikir gw,
semenjak gw tinggal dipalembang tugas gw pun berubah setiap akhir pekan gw mesti ke loket untuk ngambil paketan burung dan mengantarkan ke kios kios langganan ayah..
setiap minggunya gw dikasih 150 untuk uang saku dan semuanya mencakup disitu ongkos makan dan fotokopi semua disana gw gak protes karena gw paham ekonomi keluarga gw belum membaik,
yang jadi permasalahan adalah dari ruma oom gw itu kalo mau kekampus bisa via bus 1 jam saking jauh jaraknya, belum lagi mesti naek angkot kalo keluar dari rumah itu,, ongkos angkot waktu itu 3rebu dan ongkos busnya 5 rebu untuk mahasiswa,,,
gw mulai berpikir kalo terus terusan duit gw gak bakal cukup, akhirnya gw putuskan jalan kaki sekitar 1,5kman biar menghemat ongkos pikir gw.. tiap hari gw lakuin seperti itu.
awal awal maba ya kebanyakan begitulah ospek, ikut bem (tapi gw vakum setelah 1 bulan karena perbedaan pola pikir dengan senior)
teman satu jurusan gw itu banyak banget total 104 orang kelas selalu penuh sesak emoticon-Big Grin...

gw skip dulu mengenai kuliah,
2 minggu setelah gw tinggal dirumah oom gw gw mulai merasa janggal, mulai dari gak ada yang menyapa gw kecuali oom gw dirumah, seiingat gw gw gak ngelakuin apa apa kerjaan gw selalu beres rumah dan teras selalu gw tinggal saat udah bersih, yang paling mengenaskan adalaketika makan malam gw makan sendirian gan selesai gw makan baru mereka sekeluarga makan bersama-sama, dan tetep yang nyuci piring gw emoticon-Hammer awalnya gw tahan tahanin karena masih memikirkan ekonomi ayah gw...
hingga hari minggu sore gw lagi duduk diteras waktu itu cuma ada abang edward dan mamanya bang edward
"fan coba tanya ayah kapan kw mau pindah ke indralaya (kampus gw diindralaya waktu itu)
deg jantung gw mulai gak enak "oh iya bang malem nanti efan coba tanya dulu"
"iya kalo bisa kabari biar bisa dibantu beres beres" bang edward gw jawab
gw sadar maksud perkataan ini kalo gw gak ada tempat dirumah ini
tapi kalo gw bablas aja ngomong keayah pasti akan terjadi perang karena sifat ayah gw itu keras (secara ayah didikan smk teckhnik elektro)
sedih perasaan gw waktu itu pasti lw tau rasanya gimana ngelihat keluarga lw makan bersama tapi gw hanya disuruh makan sendirian
punya keluarga tapi kita dikucilkan dan itu gak enak banget !

malam harinya gw telp ayah gw
dengan versi yang berbeda gw bicara

"halo yah kapan ayah biso kepalembang, abang nak tinggal diindralaya be biar deket sama kampus capek yah jauh banget dari sini?"
"mungkin 2 minggu lagi bang, duit gmana kurang ndak ?"
"alhamdulilah cukup yah" jawab gw singkat

setelah telp berakhir keesokan harinya gw beritahu abang edward dan mama (tante gw tpi gw panggil mama kalo dirumahnya)
menunggu 2 minggu itu gw makin tersiksa batin gan,,
waktu itu udah memasuki bulan puasa gw cuma berbuka puasa sendirian sahur sendirian kadang gw sampe nangis dikamar karena kesepian mungkin ya
keinginan gw mereka itu ngomong kalo gw ada salah jadi gw bisa memperbaiki diri bukan begini,,
sebenarnya ada rumah peninggalan kakek gw tapi letaknya lebih jauh lagi bisa 2 jam untuk kekampusku itupun paling cepat
akhirnya kesabaran gw udah habis sakit hati gw sudah tak tertahan sabtu gw cabut dari rumah itu menginap dirumah peninggalan kakek gw baju, buku semua gw tinggal tanpa bicara sepatahpun ke penghuni rumah itu dan aku pergi tanpa sepengatahuan ayah gw,, tekad gw harus keluar hari itu juga dari rumah itu dan aku tidak akan menginjakkan kaki kerumah itu lagi
minggu subuh ayahku menelepon, seraya menanyakan aku dimana ?
" bang ayah dirumah oom ini katanya abang gak pulang smalem?"
"iya yah tolong kemasilah barang barang abang disana bawa kerumah nenek aja?" jawabku singkat sambil mematikan telp
kali ini aku bertindak egois aku tak tahan mendengar celotehan yang selalu menanyaiku kapan pindah dan mengolok seolah ayahku tidak mengurusiku itu yang membuatku emosiku meninggi jika hanya aku yang dicaci atau bagaimanapun perkataan kalian aku tak akan menggubrisnya tapi kalau sudah menyangkut pautkan keluargaku aku tidak bisa tinggal diam ini soal harga diri dan harga diri keluargaku akan kujaga, itu pikiranku saat itu ..

sekitar jam 8 pagi ayahku mengetok pintu dirumah peninggalan nenekku, ku buka pintu kulihat dia membawa 1 buah tas gendong panjang 1 buah ransel yang terisi penuh dan beberapa plastik yang berisi buku, sempat aku merasa bersalah melihat ayahku yang terseok seok, membawa barang barangku itu.

setelah masuk dan bersistritahat sejenak ayahku tau pasti ada permasalahan disini
"abang knapa ?"
"gpp kok yah" jawabku singkat
entah mungkin ayahku mengerti atau apa dia hanya berucap sedikit "nanti kalo abang sudah siap untuk cerita nanti ayah dengeri"
"aku hanya mengangguk"
mulai hari itu aku tinggal seorang diri di rumah peninggalan nenekku cuma 1 minggu
dan untuk kalian ketahui sampai sekarang ayahku tidak tau mengenai hal yang kualami dirumah itu bagiku cukup aku saja yang mengetahui dan beberapa keluarga dekatku itu pun karena dipaksa emoticon-Big Grin

tunggu next partnya ya gan

ijin nenda gan emoticon-army

review dikit aja walaupun ane bukan expert emoticon-Ngakak (S) sebelum buka thread ane mainkan playlist ini ditambah kisah sedih agan, agan sukes bikin ane baper di 5 part pertama emoticon-Berduka (S) i think i need to kill a cat to feel manly again haahah.
saran dari ane gan coba rada dirapihin translate bahasa daerah sama bahasa indonesianya, agak ditambahin dalam kurung atau apaa gitu biar enak dipandang. trus antar paragraf coba agak ditambahin 'enter' gan. sisanya udah bagus kok, kalau bisa agan jangan baca tulisan a.k.a cerita orang lain dulu biar gaya penulisan agan gak berubah. stay original brader emoticon-Angkat Beer
dari segi story ini udah keren gan. sesekali tambahin romance kaya part si shela itu biar para pembaca pada klepek klepek emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)

emoticon-Rate 5 Star dari ane. monggo lanjutin ceritanya gan. jangan berhenti di tengah jalan biar ga ada kentang diantara kita emoticon-Najis
Quote:Original Posted By joechristianp
ijin nenda gan emoticon-army

review dikit aja walaupun ane bukan expert emoticon-Ngakak (S) sebelum buka thread ane mainkan playlist ini ditambah kisah sedih agan, agan sukes bikin ane baper di 5 part pertama emoticon-Berduka (S) i think i need to kill a cat to feel manly again haahah.
saran dari ane gan coba rada dirapihin translate bahasa daerah sama bahasa indonesianya, agak ditambahin dalam kurung atau apaa gitu biar enak dipandang. trus antar paragraf coba agak ditambahin 'enter' gan. sisanya udah bagus kok, kalau bisa agan jangan baca tulisan a.k.a cerita orang lain dulu biar gaya penulisan agan gak berubah. stay original brader emoticon-Angkat Beer
dari segi story ini udah keren gan. sesekali tambahin romance kaya part si shela itu biar para pembaca pada klepek klepek emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)

emoticon-Rate 5 Star dari ane. monggo lanjutin ceritanya gan. jangan berhenti di tengah jalan biar ga ada kentang diantara kita emoticon-Najis


tenang gan soal percintaan ada kok dari cerita ini
selanjutnya gw akan pake bahasa indonesia aja biar lebih gampang dicerna emoticon-Big Grin
cerita akan terus berlanjut kok gan terimah kasih masukkannya emoticon-Embarrassment
emoticon-Embarrassment
jadi anak kos part 1
setelah keluar dari rumaah oom gw selama 1 minggu gw mencoba menghubungi teman gw semasa sma yang juga diterima di universitas yang sama, setelah mencoba menghubungi beberapa orang akhirnya gw dapet 2 orang teman yang masih mencari kontrakan sama seperti gw dan kami memutuskan untuk menyewa 1 rumah biar agak irit,,

hari rabu tepatnya, gw bertemu david temen semasa sma dan smp gw sedangkan temen gw satunya si yoga tidak bisa karena ada kuliah di palembang, david ini orang batak gan bapaknya sopir angkot di kampung gw sementara yoga itu anak orang beduit bos pupuk di kampung gw,,
kami menuju sebuah komplek diseputeran kampus griya Sejahtera namanya, komplek yang masih sepi jalan belum di cor apalagi diaspal masih berupa tanah timbunan yang apabilah panas terik debunya bisa membuat kalian terkena tbc dan kalo hujan jalannya becek dan licin, aer pake aer sumur dan harus nimba dulu (gak punya mesin aer) lebih tepatnya gak mampu beli emoticon-Hammer
yah tempat itulah yang termurah 1 rumah tipe 36 memiliki 2 kamar kami sewa 3.500,000 setahun , tinggal kalian sendiri membaginya 3500.000 tadi dibagi 3 orang emoticon-Smilie, waktu itu kami menempati rumah yang berada di posisi hook dengan rumput yang tinggi menjulang, kami mengontak pemilik rumah dan pemilik rumah pun datang sambil membuka rumah yang akan kami sewa ternyata didalam rumah cukup bersih
setelah melakukan pembayaran kami memutuskan untuk pulang hari itu sudah jam 3 sore,, rencananya minggu kami mulai menempati rumah itu.

saya menelpon ayah untuk memberikan kabar kalo kontrakan sudah dapat walaupun jauh kalo mau kekampusku,,
skip time minggu hari yang gw tunggu tunggu gw berangkat ke indralaya ibukota ogan ilir tempat kampus gw berada, gw exited untuk tinggal di rumah itu karena gw merasa akan jadi anak kos seutuhnya emoticon-Big Grin tanpa numpang, tanpa celotehanyang tidak mengenakkan.
walaupun gw disana belum ada fasilitas apa apa tidur masih diatas tumpukan kardus rokok tanpa selimut tanpa kipas angin emoticon-Big Grin gw gak memikirkan nya,

sesampai di komplek gw udah lihat david udah didalem rumah mulai menyapu didalam rumah gw langsung masuk menempatkan tas bawaan gw disalah satu kamar emoticon-Big Grin ,
gw bantu bantu riki membersihkan rumah gw coba kerumah tetang gw bermaksud meminjam kain pel dan arit/celurit buat nebasin rumput dipekarangan biar keliatan ada penghuninya emoticon-Hammer, letih juga terasa setelah beres beres rumah dan perut mulai meminta diisi kami pun memutuskan mencari makan sekalian membeli peralatan rumah secukupnya dulu, kami membeli sebuah baskom 1 ember ukuran medium 2 dan tali, kalian mungkn bertanya banyak amat beli ember buat apaan, ya ember itu buat nimba aer buat persediaan aer dirumah kalo kalo mau mandi emoticon-Big Grin.

minggu minggu pertama tangan gw sering lecet karna nimba air itu pake tangan doank tanpa bantuan katrol kayak sumur sumur biasanya, gw juga sudah mengajukan proposal ke ayah untuk peralatan pendukung dirumah dan proposal accepted emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin, dari rumah untuk menuju kampusku bisa 1,5km dan itu bisanya gw jalan kaki kekampus biar uangnya bisa buat sarapan, begitu juga dengan pulang kebanyakan gw jalan kaki buat berhemat, pernah gw pergi kekampus mesti nyeker dulu sepatu mesti dimasukin kresek karna kondisi jalan yang becek dan lengket (tanah liat) gw mesti nyeker sampe dimushola kampus baru cuci kaki pasang sepatu, kalian pikir gw malu ?? enggak sama sekali gw banyak yang mesti gw pikirin dibanding malu malu itu emoticon-Big Grin.

disini gw merasa gw bisa jadi diri gw sendiri memikirkan apa yang ingin gw capai dan mengukir jalannya dengan pikiran gw sendiri, untuk pertama kalinya gw merasa terbebas dari suatu belenggu yang mengikatku,..

oke hari inisampe disini dulu
senin mudah mudahan gw bisa update lagi juragan emoticon-Big Grin
kita memasuki babak perkuliahan gw dan perkenalan gw dengan teman teman gw emoticon-Big Grin
kita rewind sedikit ya mengenai awal awal kuliah
tapi gw gak menceritakan secara detail tentang ospek ya soalnya membosankan sama seperti ospek ospek jaman dululah
first girl mates and i win her heart
setelah menyelesaikan registrasi ulang gw, gw berkeliling auditorium ditengah hiruk pikuk para calon maba gw lihat sebuah dus bertuliskan calon mahasiswa FISIP kemari (gak modal ya emoticon-Big Grin), berhubung itu tulisan kampus gw gw menuju kesana, gw disambut 2 orang cewek (senior gw) "fisip ya dek" iya kak jawabku singkat

"nama kk cici dan ini kak nada" kita panitia ospek maba tahun ini
perawakan cici ini tomboy banget udah keliatan "dengan rambut dikepang kecil2 kayak bule berkulit gelap itu, sedangkan kak nada putih muka oval berhijab cakep dah pokoknya tebakan gw dia ini kembang angkatan dia (mereka berdua angkatan 2006).
"jefan y*** artha" itu nama yang gw tulis di buku registrasi ospek, banyak ternyata mulai dari name tag kaos kali warna warni untung gak semfak di jahit sebelah2 wkwkwkwk.. emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin. dan gw mesti bayar 350 rebu pula buat biasa ospek -_________-" untung gw bawa duit lebih kalo gak mau makan apa gw,, jadi hari itu duit gw didompen cuma bersisa 50 rebu dan gw memutuskan untuk pulang karena memang gw harus menyiapkan buat ospek.."

sesampainya di rumah oom gw, gw langsung persiapkan apa yang dibutuhkan buat ospek, hari ini seperti biasanya gak ada sesuatu yang wah dalam hidup gw semua seperti monoton. esoknya jjam 6 pagi gw udah mantengin pinggir jalan buat naek bus ke kampus kata senior gw jam 7 dah harus kekampus kan edan emoticon-Hammer , berhubung gw kebagian bus yang kayak odong odong gw pun sampe di kampus gw jam 7 lewat 15 dan disambut dengan push up 1kali karna telat, seperti biasa aturan pertama itu senior selalu benar :dafuq banget, hari itu kami dibagi kelompok seiingatku dulu gw berada dikelompok 8, Di kelompok gw ada 5 orang 3 cowok dan 2 cewek, gw berkenalan dengan teman teman keompokku ada iqbal, deni, melsy, dan ruth, masing masing dari mereka berasal dari daerah berbeda ada yang orang palembang asli, ada dari bangka dan medan..

bagi gw ospek ini wasting time banget kecuali pas pengenalan metode pembelajaran dan kegiatan kegiatan ekstra kampus sisanya gak ada yang penting penting amat cuma seperti ajang kakak tingkat mau tampil berkuasa dan bla bla bla, gw mah tetep cuek bebek gak meratiin orang orang sekitar paling gw ngobrol sama melsy doank, soalnya enak diajak ngobrol supel, melsy ini gak begitu cakep gak juga jelek, orang pangkal pinang dengan kulit kuning hidung yang mungil dan gaya bicaranya yang lembut, rambutnya bergelombang, sedangkan ruth ini orang batak tapi lebih banyak diamnya..

gw sih biasa aja awalnya gw gak caper atau apa kayak temen temen cowok yang lain, tapi dengan sikap gw yang gentle gw selalu menempatkan para wanita ini untuk di perhatikan simple simple aja mulai dari makan siang mereka pasti duluan gw kasih ya karna gw gesit cepet dapet jadinya emoticon-Hammer emoticon-Embarrassment menurut gw itu hal biasa apalagi ketemen tapi mungkin bener kata pepatah cewe itu pake hatinya 9 dan 1 nya pake otak kebalikan dari cowok.

hari pertama sampai terakhir ospek gw lalui tanpa banyak masalah kecuali push up yang udah gakkeitung udah brapa kali selama tiga hari itu emoticon-Big Grin, minggu minggu kuliah gw kira kuliah simelsy udah dapet temen temen baru sesama mereka cewe tapi ternyata dia malah ngekorin gw kemana mana, kecuali saat beda kelas doank gw mah biasa aja mungkin baru kali ya jadi belum dapet temen temen baru,

gw mulai mendapat temen temen deket dikampus, dikampus doank ya karena ekonomi gw yang masih terbatas dan mereka rata rata anak kos sedangkan gw mesti pulang kepalembang jadi gw jarang nongkrong paling pas makan siang doank gw ikutan mereka.



besok disambung lagi tentang romance gw sama melsy

besok mudah mudahan bisa disambung
perang pun dimulai

melsy ya dikampus dia temen cewe gw pertama, dia yang selalu ngekorin gw kemana mana dikampus, dia yang selalu memberikan senyum terbaiknya buat gw, dan dia yang suka traktir gw kalo bokek emoticon-Hammer , gw gak kepikiran cinta cintaan saat itu, gw cuma terfokus dikuliah dan kerjaan gw yang tiap akhir pekan mesti kepalembang dagang burung. setiap minggu jatah jajan gw 150 rb dari ayah itu gw harus pinter pinter ngatur karena semua ada disitu baik uang jajan uang beli buku dan ongkos gw, kurang ya pasti tapi gw tetep mensyukurui apa yang gw punya,
untung gw udah terbiasa ngebolang dikampung dulu jadi kalo mepet gw pergi mancing dideket rumah ada rawa lumayan buat berhemat, pernah juga modal kopiah sama baju rapi dateng kekondangan orang numpang makan emoticon-Big Grin oh iya untuk makan malam dan sarapan gw biasanya masak sendiri yang ala kadarnya beras gw minta dikirimin dari kampung biasanya per 2 minggu sekali.

rutinitas gw tetep seperti itu hampir setahun senin-jum'at kuliah yang padet sabtu minggu gw kepalembang buat nagih duit ayah, itu agenda rutin gw belum termasuk bikin tugas kadang sampe begadang, nyuci pakean dan lain lain, gw yang awalnya putih mulai bermethamorfosa menjadi coklat alias hitam emoticon-Big Grin gw gak terlalu memperhatikan style gan dan sikap ini gw bawa sampe sekarang, jangan lo bilang gw gak bakal laku karna bagi gw skill and gentle udah cukup emoticon-Big Grin,

badan gw mulai makin kurus karena pola makan yang kacau dan aktifitas yang begitu penuh awalnya gw kira gw gak bakal kenapa napa sampe akhirnya kuliah gw semester awal ya ancur semester pertama ip gw drop, cuma 2,25 karena pas ujian semester gw terkena tifus, gw tepar dikosan gak ada yang rawat kedokter gak punya duit, gw kira ini demam biasa 3 hari gw tahan tahan tetep ngampus, drop gw melihat 3 biji nilai d 2 nilai c 1 a dan 1 b gw bingung mau ngelapor ke ayah gmana ??
alhasil gw cuma dapet 18 sks disemester genap. untungnya temen 1 kos gw riki gak jauh berbeda ipnya juga jeblok emoticon-Big Grin padahal dia gak ngapain dan rajin banget malah kadang gw bantu bikin tugas dia kalo dia lg banyak tugas emoticon-Big Grin dirumah tinggal kami yang seharusnya ber3 hanya ada gw dan riki sedangkan yoga memilih stop kuliah karena pindah kekampus swasta.

libur semester pertama hanya 2 minggu dan gw memutuskan untuk pulang kampung ya karena seperti biasa gw mau bantu bantu orang tua gw dirumah

oke part ini dikit aja dulu

next part kita masuk ke pacar khayalan gw