CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Tech / Electronics /
All about Home Automation Products [Share, Review, & Discussion]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5816e84714088d763c8b4567/all-about-home-automation-products-share-review-amp-discussion

All about Home Automation Products [Share, Review, & Discussion]

Tampilkan isi Thread
Halaman 17 dari 21
Quote:


oke gan jadi tercerahkan, mantap emoticon-thumbsup emoticon-thumbsup

hmm gan misalkan topologinya seperti ini gimana

sensor >
gps > Router ===>> internet ===>>> broker ===>>> ===> subscriber

dashcam > local host ===>> Router ===> internet ===>>> host internet ===> subscriber

untuk aplikasi subscriber bisa di kostum ga gan, kaya aplikasi gojek, itukan ada penujuk driver nah itu positioningnya diambil dari broker, kemudian ketika di klik poin lokasi si driver nanti bisa nampilin gambar terakhir dari host internet.
atau dari broker masuk ke host internet dulu
Diubah oleh ghostnewbie
Quote:

Dash cam dan gps agan konek internet via ISP apa? Ane asumsi tu pake modem router atau mifi, jadi kuota pasti sangat terbatas. Localhost dashcam tu apa? PC kah atau raspberry atau android tv box? Gimana cara konek ke internetnya juga? Terus server/host internet tu pake VPS? Atau ada setup server sendiri yang dibuat bisa akses online?

Ini sekarang lebih bingung nanti perangkat dashcam atau GPS nya gimana bisa konek ke server nya dulu. Belum tentu tu devicenya bisa diinstall MQTT. Kalau dari konsep ane sih, karena pake android, ya mo setup jadi web server, MQTT client, MQTT broker juga bisa. Berarti kalau dashcam dan gps nya ga support tu, mesti digandengin lagi ke android, bisa android tv box murah yang harganya ga ampe 700 ribu juga bisa. Tapi ya setupnya mesti pake monitor, keyboard, mouse terpisah (karena ga ada touchscreennya). Power kayaknya uda ga masalah bagi agan, jadi tidak harus pake MQTT lagi kok. Kalau memang ada perlu HTTP, sekalian semuanya pake HTTP aja. Daripada ribet2 setup dua protokol untuk satu keperluan. Penghematannya dayanya tidak sebanding dengan ribetnya.

Jangan takut http ga reliable. Tu kan hanya testing perbandingan ngangkut data 1 byte versus MQTT. Karena di dunia IoT memang datanya imut2, cuma beberapa puluh byte. HTTP uda dipake lama banget, uda jadi protokol standard. Koneksinya pake TCP, uda pasti reliable. Kalau ada error pasti resend ulang, ada duplikat, bisa auto drop duplikat. Tu karena agan liat cuma PER nya doank. Kalau dikasih waktu, 1024 packet HTTP akan terkirim semua juga. Tapi ya mungkin PER nya juga naik ampe 3000 an (kalau liat rationya). Intinya sih datanya tetap terkirim sempurna. Buktinya kita bisa download file puluhan GB lewat IDM dengan 16 koneksi lagi, dan bisa download utuh selamat, file ga korup. Bayangin kalau dipecah tu 1 GB mungkin ada 1 juta paket http kecil2, semuanya tetap terkirim sempurna.

HTTP vs MQTT tu ibarat Bus besar vs sepeda motor dipake untuk ngangkut 1-2 orang. Satu bus tergantung modelnya, bisa nampung 15-60 orang. Sepeda motor cuma bisa max 2 (atau kalau ga takut Pak Pol, ya tarik 3). Kalau tujuan utamanya adalah mengangkut 1-2 orang secara berulang kali dari satu tempat ke tempat lain, tentunya sepeda motor lebih tepat guna. Kalau bus kapasitas 60 disuruh bawa cuma 1 orang berkali2 ya pasti jauh lebih tidak efisien dibanding sepeda motor. Pas macet ga bisa nyelip, pas mo belok mesti perhatiin kiri kanan termasuk blind spot nya. Sama juga, HTTP dipake untuk kirim data 1-2 byte pasti sangat tidak efisien dibanding MQTT. Jadi seolah2 tidak reliable, padahal kenyataan mo pake sepeda motor ataupun bus tetap tiba di tujuan. Cuma lama perjalanan dan macetnya (timeout) aja yang tidak sama.

Quote:


gps + sensor pake arduino + eth shield. (eth 1)
dashcam + odroid c1+ (eth 2)
server local odroid hc1 (eth3)
router pake mikrotik LTE buid modem. + hub
jadi tiap perangkat masuk ke hub terus koneksi pake quota.

untuk arduino kan realtime, sedangkan dascam itu capture image tiap 2 menit, tapi tetep selalu ngerecord, data imagenya disimpen ke local server.

nah untuk arduino mau langsung diumpan ke broker, sedangkan image dari local server tiap 2 menit dikirim ke hosting internet.
masalahnya untuk frontendnya yang masi bingung:
1. aplikasi (android) apa bisa dicostum, jadi subscriber bisa sambil request ke hosting internet
2. hosting internet ngumpulin data dari broker sama server lokal, jadi client ambil data dari hosting internet

karena dengan MQTT bakal hemat bandwidth dibanding pake HTTP. sedangkan data image tidak dipake realtime. itu pertimbangannya gan
Quote:

Oh, berarti konsep awal penggabungan MQTT dan pake link untuk url capture image nya bisa jadi solusinya di sini. GPS dan sensor kirim via Publish di MQTT setiap detik (atau setiap 5 detik). Kalau pake HTTP pasti agak boros sih memang, terutama kalau uda discale misalnya ke 10 atau 50 device. Sementara gambarnya disnapshot per 2 menit. Nah ini ada beberapa pilihannya. Broker utama bisa diset sebagai web server juga, sehingga dashcam nya bisa upload gambarnya via HTTP post ke web server ini. Nanti ada dapat link ke file nya, di Publish ulang oleh brokernya sebagai topik url dari gambarnya. Atau bisa juga tanpa web server, dengan menggunakan file hosting 3rd party, misalnya gdrive atau dropbox gitu. Dari dashcam upload gambar di file hostingnya, dapat share link nya, tu yang dipublish via MQTT. Client yang subscribe ke link tersebut bisa buka link dan dibawa ke file hostingnya. Brokernya jadi ga terbebani di storage.

1. Yang agan cari tu app automation seperti automagic. Kalau app MQTT client dan brokernya ga bisa dicustomize. Cuma untuk MQTT client support automation plugin di tasker dan automagic. Jadi meskipun yang terima message adalah MQTT client, tu bisa trigger automagic untuk melakukan sesuatu. Jadi automagic yang dicustomize untuk melakukan semuanya. Bisa support MQTT (dalam bentuk plugin tadi), atau bisa langsung HTTP POST/GET juga. Misalnya kalau ada client yang publish data GPS dan koordinatnya berada di luar dari koordinat yang telah ditentukan, tu bisa trigger notifikasi di automagic dan langsung memberitahukan bahwa client A sudah melenceng dari lokasi (atau sebagainya). Intinya automagic ini bisa agan customize ampe sesuai kebutuhan, cuma mau atau tidak nya aja. Automagic ini jadi jembatan penyambung untuk device yang memakai protokol yang berbeda2. Tadinya ane ga saranin karena pikirnya agan pake device yang proprietary. Kalau uda bisa android sih uda lebih gampang, tinggal pake automagic ini.

2. hosting internet tu bisa pake hosting domain atau Virtual Private Server, mo sewa dulu sih, ada biaya nya. Kalau blogspot atau website gratisan setau ane ga bisa setup MQTT, cuma web server aja. Itupun templatenya da ada, kita wajib ngikut pola biasanya. Kalau ada internet dengan publik ip (mo static/dynamic juga ga masalah), bisa juga host aja di IP sendiri, ga ada kena biaya selain listrik dari server/broker nya. Mirip seperti ccttv/ipcam, tapi kita forwarding untuk broker MQTT dan web server.

Tapi karena agan pake MQTT, tu ga ada perlu simpan data kok di server hosting internetnya, cuma perlu space mencukupi untuk menampung last will, retained message dan sejenisnya ja. Hosting gambarnya bisa di file hosting lain seperti di atas (gdrive, dropbox dan sebagainya). Yang disimpan di broker MQTT paling cuma link ke url gambarnya. Kalau client mo ngambil data dari hosting internet, berarti harus ada host web servernya juga, supaya bisa buka via browser. Karena MQTT ga bisa dibuka via browser (setidaknya tidak bisa tanpa plugin). Tapi ini ga diperlukan kok kalau uda pake MQTT. Karena ada retained message, yang akan menyimpan state terakhir dari topic yang disubscribe. Jadi pas client connect, akan langsung dapat last publish dari topic yang ada flag retained message. (terutama berguna untuk data gps dan sensor, termasuk juga url dari snapshot terakhir). Jadi konek pertama akan selalu dapat status gps/sensor terakhir. Pada dasarnya kalau agan uda pake MQTT, web server tidak diperlukan lagi, palingan file hosting untuk gambar aja.

Kalau agan mo tes MQTT brokernya, ada beberapa yang gratis kok untuk testing, ada dari hivemq atau mosquitto. Tu full fledged MQTT broker, agan bisa subscribe, publish dan sebagainya terhadap broker tu. Tapi ingat, tu broker publik, jadi semua data agan bisa terlihat oleh user lain juga kalau mereka pas subscribe ke topic yang agan buat. Jadi ada beberapa user juga yang pake brokernya dan encrypt data mereka sebelum dipublish. Jadi meskipun user lain bisa liat, tapi cuma device lain mereka yang punya password bisa decrypt data nya.

Untuk client app di android sendiri, ataupun brokernya bisa liat di post ane sebelumnya.
Quote:



iya gan konsep awalnya, untuk sensor pake protokol MQTT dan picture dibuat ke HTTP. kalo bisa picture via mqqt malah lebih bagus, tapikan terbatas payload yang hanya 4kb. kalo saya sewa vps buat bikin broker, apa payloadnya bisa dimaksimalin sampe 256mb?

untuk client, ane mau pake aplikasi sendiri, untuk android sama web app. kaya gini deh contoh UInya
Spoiler for App:


jadi itu ada titik poin gps, ketitka di klik nanti muncul gambar dari dashcamnya, kalo begitu kan harus buat sendiri aplikasinya bukan aplikasi subscriber biasa. untuk data sensor masuk lewat MQTT dan gambar HTTP, yang saya bingung caranya gimana, apa bisa aplikasinya konek ke 2 protokol berbeda sekaligus? kalo bisa berarti dari gambar dashcam saya upload ke gdrive yang gratis, terus aplikasinya ambil data dari broker (hivenmq) dan gdrive. kalo ga bisa, rencana saya mau pake server sendiri, jadi data dari broker dan data gambar di get ke web server. baru APInya didistribusin ke aplikasi android, jadi cukup setting web server bisa dipake untuk android sama web browser.

yang opsi pake gdrive bakal bikin hemat resource web server, dibanding opsi yang kedua.

saya baca ada platform buat IoT yaitu KAA dan Thingsboard , udah baca dokumentasinya tapi belom begitu nangkep, kira kira kalo diterapin buat project di atas apakah bisa?
Quote:

Ga, yang 4 KB tu memang limitasi dari IBM langsung, pembuat MQTT nya. Dan mereka belum ada rencana naikkan limit ini.

Kalau uda mo buat app sendiri, ya tinggal customize aja (ane sih ga tau cara buat app nya). HTTP dan MQTT bisa dipake bersamaan kok, kan portnya beda. Ibarat agan bisa browsing sekaligus download, sekaligu streaming musik dan sebagainya. Kalau mo custom ampe segitu memang mesti buat sendiri app nya, lebih professional. Cuma kalau ini mo dipake untuk komersial, ane sarankan tetap buat broker MQTT dan web server sendiri. Data yang agan simpan di gdrive itu tidak selamanya aman. Agan mungkin perlu hardcode username passwordnya di app nya. Bisa aja kena hack atau phising dan sebagainya.

Platform KAA kayaknya berbayar dan installasi nya mesti di amazon cloud, berarti uda pasti harus sewa. Thingsboard kayaknya lebih menjanjikan, tapi ga ada detailnya, mesti liat video nya lagi. Ga pernah tes sih, selama ini cuma tes broker di android doank.
Quote:



oke bro, thx for your adviceemoticon-Recommended Seller
next ane tanya tanya lagi
Salam kenal semua. Saya Apriliyanto.
Saya tertarik dengan home automation, namun karna g bisa coding dan teknik elektro , untuk hal ini aq gunakan broadlink.
mungkin suhu disini bisa kasih saran kalo untuk home automation harus apa lagi yg musti di tambah.
sementara di rumah terpasang
1. broadlink Rm3 pro,
2. broadlink SC 1 untuk saklar alat listrik.
3. saklar RF Funry semua saklar lampu rumah.

mungkin untuk tambahan lagi. ada saran g suhu?
yang bisa nyambung ma konsep ku.
terima kasih.
Quote:


ini clone ngejunk mulu
Liat produk home automation yg dijual jg barang2 cina ga jelas doank
Ngiklan yg becus dikit gan
halo gan, gw masih baru nih di HA, sekarang dirumah pake PI3 z-wave EU (868Mhz) & wifi (kunci pintu) pake app OpenHab, nah yg mau gw tanya nih ada yg udah bisa engga pake ip cam tampilin layar di PI3 pake Openhab2?
kalau udah ada yg pake, merek apa yg oke?
sembari nungu jawaban, gw mau ulas sedikit nih yg udah kepasang di rumah.

Ulasan untuk Smart Lock

waktu nyari2 unuk kunci rumah, gw terpaku sama 3 pilihan kunci karena Agust udah di ulas di depan, ini ada beberapa merek lain

Kwikset Kevo
Kelebihannya:
+ buka kuncinya gampang (cukup sentuh)
+ tampilannya keren, pas di sentuh lampu di kuncinya muter2
+ tidak terlalu mencolok untuk pintu depan
+ bisa IFTTT
+ fitur kunci otomatis
+ masih bisa pakai kunci manual
Kekurangannya:
- harus ada hape atau keyfob atau kunci (engga ada keypad)
- butuh Kevo Plus untuk bisa akses pakai internet (dijual terpisah)

Schlage Sense
Kelebihannya:
+ ada alarm(kalau pintu di dobrak atau di buka paksa)
+ fitur kunci otomatis
+ fitur buka pintunya lengkap (pake hape, keypad, kunci manual)
+ bagian depan anti air
+ dukungan Apple HomeKit
Kekurangannya:
- butuh adaptor tambahan supaya bisa remote
- batre boros

karena ada keypadnya dan bentuknya yg klasik akhirnya gw pilih schlage sense, walaupun masih suka sama tampilan Kevo

Spoiler for Terpasang:
Diubah oleh fajar_fier
keren..
beli Schlage dimana, gan.. impor kah?

ane sekarang pake Yale real living YRD210, di kontrol sama SmartThings hub (zigbee).
agak mencolok kalo diliat dari luar emoticon-Malu. tapi baterenya lumayan irit sih.. udah dipake lebih dari setengah tahun, batere bawaan masih kebaca sisa 79% sama SmartThings. mungkin karena model push button kali ya, bukan touch screen.
Spoiler for "smartthings":
Diubah oleh farhanito
imprott gan, di ebay pake website jastip..
nah yg YRD210 pernah naksir juga gw gan emoticon-Wowcantik , sampe tanya CS Yale di US bisa engga YRD210 pake modul Z-wave yg di jual di Inggris (soalnya ukurannya sama) ehhh ternyata engga bisa, agan pake SmartThing beli dimana?pake zwave apa Zigbeenya?

sayang sekali gambarnya sudah hilang hemm

Smart Home dengan Perintah Suara Bahasa Indonesia

Ane nemu cara baru mengontrol smart home dengan perintah suara bahasa indonesia di mari gan:

https://youtu.be/Nc22WUVQenE
https://youtu.be/h0L1VrmdUdo

https://youtu.be/kY1sNd9mXVw

https://youtu.be/u4CTqgF3piU

Support produk Broadlink dan Sonoff juga. Pengembang nya orang Indonesia, minimal bangga lah ada produk aplikasi smart home buatan anak bangsa..

Mungkin agan2 tertarik, silakan diexplore gan..

Diubah oleh febriiswanto
Quote:

Kalau ane sih pake solusi sendiri aja, buat di Automagic. Sementara ane buat bisa support 5 bahasa, bisa switching di antara 5 ini juga via voice command. Sama juga capeknya tu setting2 dari awal. Tapi ane punya lebih banyak pilihan. Sonoff, arduino, dan beberapa mainan ane uda lama terbengkalai di kotak emoticon-Ngakak (S) Gara2 ane lebih fokus ke automagic. Soalnya memang lebih tepat guna ke ane.
Diubah oleh Desmanto
ada yg pake zwave engga disini?
Share aplikasi smart home dengan perintah suara bahasa indonesia gan, silakan cek di mari:

https://youtu.be/zBHXQZMz97o
Halaman 17 dari 21


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di