alexa-tracking

You Are My Lovely Sister

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5808bd159e740477538b456d/you-are-my-lovely-sister
You Are My Lovely Sister

You Are My Lovely Sister


cover keren buatan agan awayaye


You Are My Lovely Sister


old cover by agan awayaye


-


Rasa ini memang rumit ...

Bagaikan sebuah labirin yang tidak berujung ...

Namun, jangan pernah salahkan perasaan hati masing-masing ...

Jika mungkin takdir nanti berkata lain, Ku akan menerima nya dengan lapang dada ...

Hanya satu yang penting bagiku, yaitu kebahagiaanmu ...

" You Are My Lovely Sister "

Kau akan tetap menjadi seorang Kakak perempuan terindah yang pernah kumiliki ...


Quote:


Quote:


Introduction

Bagi pembaca yang baru membaca cerita di thread gue yang ini, sangat amat disarankan membaca intro yang gue buat ini supaya tidak kebingungan dengan alur cerita nya dan dapat menikmati isi di dalam cerita nya.

-


Spoiler for Intro:


Prolog Cerita.

Halo para kaskuser penghuni sub forum di sfth, I'm comeback. Setelah gue berpikir matang-matang, akhirnya gue pun memutuskan untuk melanjutkan Kisah hidup gue kembali bersama Reva dan juga berhubungan dengan teman dekat yang ada di sekitar gue. Sebelumnya mohon maaf buat para reader setia gue, karena di thread pertama gue di sfth yang berjudul Fallin In Love With My Step Sister terpaksa gue request delete ke momod karena ada masalah yang menyangkut privasi. Kayaknya Reva udah kasih statement penjelasan deh di thread yang dia buat setelah insiden masalah ini terjadi. And anyway ... Kalian pasti bertanya, kenapa thread lo dulu pas masa SMA gak dilanjutin aja? Hmmmm ... Gue punya bad news, gue gak bisa lanjutin cerita di thread gue itu karena semua dokumen nya hilang terhapus dan gak sempet gue backup. Kemaren sih sempet ada sisanya, tapi karena laptop lama gue juga rusak dan langsung mati total karena kebanting keras ke bawah lantai, otomatis ... Semua sisa dokumen gue ikutan hilang, mungkin masih ke save kali yaa di hardisknya, tapi ... Gue males aja buat bongkar laptop nya haha, ribet bray. Sempet ngerasa shock juga gue gara gara masalah ini. So ... Niat gue buat lanjutin sisa bagian cerita di thread yang udah Reva buat terpaksa dibatalkan. Sorry banget sekali lagi.

-


But ... Keep Calm readers, gue akan mencoba mengobati rasa kekecewaan kalian yang sebelumnya dengan merevisi cerita gue yang baru ini dari awal lagi pas masa-masa gue baru masuk kuliah di kampus tercinta. Bisa dibilang tahun ini, gue masih seorang MABA yang abis di ospek abis-abisan sama senior di kampus. Dan fakta yang lebih mengejutkannya lagi adalah gue menolak tawaran nyokap gue untuk ambil kuliah di luar negeri, and then saat ini ... Gue telah menjadi mahasiswa satu kampus dengan Reva. Cuma beda jurusan dan fakultas yaa, gue ambil jurusan TI sementara Reva jurusan Akutansi. Allright, one more ... Gue akan mencoba menulis dengan gaya penulisan yang agak sedikit berbeda dari sebelumnya yang terlalu kental dengan bumbu drama. Karena di thread gue sebelumnya ada kritik dan juga masukan saran dari para readers setia, gue akan coba buat mengurangi unsur sinetron dan alur cerita yang berlebihan supaya lebih menarik lagi untuk diikuti. So ... Bagi para haters yang menganggap cerita gue ini membosankan, klise dan gak terlalu menarik, no problem. Masih banyak cerita keren lainnya yang bertebaran di sub forum sfth ini. Bagi kalian yang udah penasaran ... Silahkan Let's Enjoy My Story ...

-


Tambahan : Kesamaan Alur cerita dan Nama Tokoh hanya kebetulan semata. Tidak bermaksud untuk meniru atau mencopy paste karya orang lain. Karena setiap manusia, pasti punya jalan kehidupannya masing-masing.

Part 1


Sore itu ... Gue sedang asik duduk di atas bangku taman yang terletak di samping rumah gue. Yaa ... Sejak beberapa bulan yang lalu, entah kenapa Om Doni dan Nyokap gue memutuskan untuk memanfaatkan pekarangan kosong yang ada di samping rumah gue dengan mengubah fungsinya menjadi sebuah taman yang ukuran nya tidak terlalu luas. Mungkin, hanya untuk sekedar refreshing jika sedang jenuh terlalu lama berada di dalam rumah. Taman di samping rumah gue ini udah ditanami beberapa tanaman hias yang terlihat indah saat terkena sinar matahari di pagi hari dan juga di lengkapi dengan sebuah ayunan memanjang yang bisa dipake duduk untuk dua orang. Emang sih ... Tuh ayunan keliatan romantis kalo digunakan saat masih sore hari begini, tapi kalo udah menjelang malem ... Hiiii, suasana nya berubah jadi lumayan horror. Apalagi pas malem jumat kliwon, Malah nih ayunan letaknya persis banget menghadap ke samping jendela kamar gue. Kalo lagi di kamar sendirian, gue suka agak parno pas ngeliat ke arah jendela ... Ngeri denger tuh suara decitan ayunan bergerak sendiri maju mundur ke depan dan belakang. Untung aja jendela kamar gue ada penutup tirai nya, jadi kalo malem tiba, gue gak bisa ngeliat pemandangan yang cukup menakutkan itu wkwk. emoticon-Takut

-


Saat lagi seru-seru nya melamun di bangku taman, tiba-tiba ... Reva datang menghampiri gue dari dalam rumah. Kemudian dia langsung duduk tepat di samping gue, karena suasana nya sore itu sendiri lagi romantis dan begitu teduh, otomatis ... Tanpa rasa ragu, dia segera menyenderkan kepalanya di atas pundak gue dengan nyaman kayak bantal. Aroma khas dari helai rambutnya yang wangi seketika tercium memenuhi rongga dalam hidung gue.

"Aku mau tanya deh sekali lagi, kenapa kamu tolak tawaran Mama buat kuliah di M.U (Aussie)?" Tanya Reva.

"Hmmm ... Gimana yaa? Gapapa sih, Aku pengen kuliah disini. Lagian kan biaya hidup dan kuliah disana lebih mahal daripada disini." Jawab gue.

"Huh, bilang aja kamu mau satu kampus kan sama aku?" Tanya nya manja sambil menjulurkan lidah.

"Yeuh, dasar ... Kamu aja kali yang kepedean tuh." Ujar gue tersenyum tipis dengan mencubit hidungnya.

"Hmmm gitu ya? ... Aku juga sebenernya gamau terlalu jauh dari kamu tin." Bisik nya pelan di telinga gue, lalu kedua tangan nya segera memeluk pinggang gue dengan erat.

Seketika badan gue jadi gemeteran dan agak panas dingin kalo diperlakukan kayak gini sama Reva haha, walaupun sering bermesraan di rumah saat di setiap ada kesempatan, tetap aja ... Perilaku Reva yang romantis dalam menjalani peran sebagai seorang Kakak dan juga pacar seakan membuat gue menjadi cowok lemah yang gak berdaya sama sekali di hadapannya wkwk. Karena setiap cewek yang deket sama gue mulai menunjukkan sikap yang agresif, entah itu Reva sendiri, Bella ataupun Reni, tetap aja ... Sikap mereka semua bikin gue mendadak jadi gak bisa berkutik sama sekali. Dan gara-gara rasa gerogi itu tentu aja, gue hanya bisa diam sambil menikmati kasih sayang yang mereka berikan kepada gue dengan setulus hati. emoticon-Hammer2

"Kalo aku nanti modusin mahasiswi lain pas lagi di kampus, gimana hayo?" Ledek gue ke Reva.

"Modusin aja coba ... Kalo kamu emang berani." Jawab Reva, dibarengi dengan cubitan yang mendarat mulus di pinggang gue.

ADDDAAAWWW ... SAAAKKKIIITTT emoticon-Mewek

Skip ... Skip ...

Malam hari nya ...

Setelah selesai makan malam bersama Nyokap dan juga Om Doni di meja makan, gue bersama Reva seperti biasa langsung pergi untuk masuk ke dalam kamar kita berdua masing-masing. Tapi, pas udah di dalam kamar, seperti biasa gue malah kena insomnia alias gak bisa tidur, padahal badan gue daritadi udah rebahan dengan nyaman diatas kasur. Terpaksa deh ... Gue menghabiskan waktu dengan bermain game online di layar handphone sampai rasa kantuk datang menjelang. Namun, di tengah jalan nya permainan. Gue jadi kepikiran buat nanyain kabar nya sohib SMA gue si Somat lewat SMS. Udah lumayan lama juga, sejak dari masa kelulusan kemaren ... Gue jadi jarang berkomunikasi lagi dengan dia dan gak terlalu sering kayak dulu. Mungkin aja, dia sedang sibuk dengan urusannya mencari tipe kampus yang cocok untuk nya atau lagi asik memadu kasih dan bermesraan dengan pacar baru nya yang sekarang, makanya dia sampe lupa sama gue yang notabene temen satu tongkrongannya sendiri.

SMS

Gue : "Woy Mat, sombong banget lo sekarang, jadi kuliah dimana lo?"

30 menit kemudian SMS dari gue baru dibales ...

Somat : "Sorry dah Tin, maklum gue orang sibuk haha. Gue jadi kuliah di Kampus xxx Jurusan advertising."

Gue : "Ohh ... Yaelah gaya lo Mat, sok sok an masuk jurusan advertising, mending ngerti sama materi nya. Gue jadi heran sama tuh Kampus. Kok mau ya, terima Mahasiswa kayak lo? emoticon-Big Grin"

Somat : "Kampret lo Tin, sebenernya hal yang menyangkut tentang Advertising itu adalah passion tersembunyi gue dari dulu kali. Lo aja yang kagak tau."

Gue : "Hahaha yaudah deh Mat. Semoga sukses dah nanti pas di Kampus yang baru."

Somat : "Oke dah ... Thanks Tin. Kalo lo sendiri gimana? Jadi kuliah lo di Aussie sono?"

Gue : "Kagak jadi Mat, sekarang gue kuliahnya di Kampus xxx"

Somat : "Kampus xxx? Lah, lo jadi satu kampus dong sama Reva? Gila bener dah, udah satu rumah, sekarang malah satu kampus wkwk."

Gue : "Hahaha Yoi, bawel lo Mat ... Kuliah mah dimana aja yang penting ntar lulus jadi sarjana."

Sekarang ... Gue dan Somat resmi berpisah wkwk. Somat kuliah di Kampus A, sementara gue kuliah di Kampus B bareng bersama dengan Reva, otomatis ... Gue jadi gak bisa terlalu sering bareng lagi sama Somat seperti masa di SMA kemaren. Mungkin ngumpul bareng anak-anak lain di basecamp masih bisa, itu pun kalo bener-bener semuanya ada waktu buat nongkrong terlepas dari semua urusan dan juga kesibukan nya mereka masing-masing.

-


Saat gue udah mau beranjak tidur, Reva tiba-tiba mengirim chat masuk ke handphone gue lewat Whatsapp ... Padahal jarum jam sendiri udah mulai menunjukkan pukul 10 malem lewat beberapa menit yang membuat suasana di dalam rumah gue udah lumayan sepi dan hening.

Whatsapp.

Reva : "Kamu udah tidur belum?"

Gue : "Belum nih Rev, lagi asik main game, Takut yaa? Mau aku temenin tidurnya?"

Reva : "Yeuh enak aja, Kamu yang takut kali gara-gara tidur sendirian di kamar."

Gue : "Haha aku mah udah biasa, kamu kenapa belum tidur? Tumben."

Reva : "Belum ngantuk ..."

Gue : "Yaudah, aku temenin kamu chattingan aja sampe ngantuk."

Reva : "Emang kuat matanya? Sok banget pake mau temenin aku segala haha."

Akhirnya malam itu ... Gue menghabiskan waktu chattingan sama Reva sampe larut malam, saling berkirim VN padahal kamar gue sama kamar nya dia sendiri berhadapan satu sama lain wkwk. Saking asik nya, gak terasa ... Waktu udah menunjukkan pukul tengah malam, Reva pun gak kunjung merespon lagi balasan vn yang gue kirim. Mungkin dia udah terlelap tidur di atas kasurnya. Status last seen whatsapp nya sendiri tertulis 5 menit yang lalu alias udah offline daritadi. Setelah mengirimkan ucapan selamat malam pada nya. Gue pun langsung menarik selimut kasur dan mencoba memejamkan mata gue yang udah mulai diserang rasa kantuk.

-


-YAMLS-

Part 2


Pagi hari nya ...

Karena masih ada sisa beberapa hari libur sebelum masa perkuliahan kampus dimulai, hari ini ... Gue pun memutuskan untuk pergi nongkrong bareng anak-anak lain di basecamp. Sebelum tiba di sana ... Gue konfirmasi dulu kedatangan gue ke Bongky (Ketua Basecamp) lewat layanan SMS yang ada di handphone gue.

SMS

Gue : "Bong, Basecamp rame gak?"

Bongky : "Lumayan, lo dateng aja ke sini Tin."

Gue : "Oke deh ... Bentar lagi gue on the way ke sana."

Gue pun segera mengambil handuk dan bergegas masuk ke dalam kamar mandi. Selesai mandi ... Gue yang masih mengenakan balutan handuk di pinggang berjalan kembali menuju ke dalam kamar untuk berganti memakai baju di lemari.

"Lho, Kamu mau kemana Tin?" Tanya Reva, yang kebetulan berpapasan sama gue di lorong menuju ke kamar.

"Mau pergi ke basecamp sebentar Rev, Papa sama Mama udah berangkat ke Kantor?" Tanya gue balik.

"Ohh ... Udah kok, baru aja tadi berangkatnya selesai sarapan. Kamu abis mandi?" Ujar nya.

"Iya nih baru aja selesai hehe, emang kamu tuh baru mau mandi." Ledek gue.

"Yeuh ... Yaudah kamu cepetan ganti baju sana, gak dingin apa masih pagi cuma pake handukan doang." Ujar nya lagi.

Reva pun segera berlalu ke kamar mandi meninggalkan gue yang juga udah masuk di dalam kamar, selesai berganti baju dan memakai jaket, gue langsung menuju ke depan teras rumah ... Menstarter mesin motor berwarna hitam kesayangan gue, kemudian mulai tancap gas perlahan menuju ke tempat basecamp tongkrongan temen gue yang lain.

Skip ... Skip ...

Sampe di sana, ternyata udah lumayan banyak anak tongkrongan basecamp gue yang pada ngumpul, terutama si Bongky yang udah menunggu kedatangan gue daritadi.

"Woy Tin, sampe juga lo." Ujar Bongky.

"Iya Bong, udah pada rame aja dimari ..." Ujar gue sambil menyalami Bongky.

"Daritadi kali rame nya lo aja yang telat dateng kemari." Ujar nya lagi.

"Si Somat mana Bong? Kagak keliatan tuh anak daritadi, biasanya udah stand by aja dia di sini." Tanya gue penasaran.

"Gatau tuh anak kemana, sibuk pacaran kali, mentang-mentang pacarnya cakep sekarang jadi jarang nongkrong bareng lagi." Jawab Bongky.

Gue pun terdiam, Yaa ... Sekarang Somat udah resmi berpacaran sama Bella setelah dia melalui rintangan dan juga pengorbanan yang berat untuk membuat hati Bella berpaling dari gue dan bisa menerima cinta tulus nya dia. Semenjak itu lah, Somat pun mulai sedikit berubah ... Dia lebih banyak menghabiskan waktu nya bersama Bella daripada bersama anak-anak basecamp gak kayak dulu. Mungkin aja ... Dia sedang larut dalam euforia kemenangan nya untuk mendapatkan hati nya si Bella. Biarin aja lah ... Nama nya juga orang lagi Kasmaran. emoticon-Ngakak

-


Flashback.

Pada saat hari pengambilan ijazah di sekolah, karena di hari sebelumnya semua murid senior kelas tiga di SMA xxx dinyatakan lulus oleh kepala sekolah. Termasuk gue dan juga Somat. Somat keliatan bangga dengan hasil yang diraihnya meskipun nilainya di ijazah pun tertulis sedikit pas-pasan.

"Akhirnya lulus juga gue Tin dari sini, gak sia-sia perjuangan gue selama 3 tahun sekolah dimari. Udah kayak dapetin hati nya si Bella aja haha." Ujar Somat.

"Lanjut kuliah apa langsung kerja lo?" Tanya gue mengalihkan pembicaraan.

"Kuliah dulu gue Tin, kalo lo?" Tanya Somat balik.

"Sama kayak lo Mat." Ujar gue singkat.

Beberapa menit Kemudian ... Bel tanda istirahat pun berbunyi, terlihat Bella yang baru keluar dari dalam kelas nya lalu datang mendekat yang tentunya untuk menghampiri si Somat.

"Gimana, bagus gak nilainya?" Tanya Bella ke Somat.

"Gak terlalu sih hehe, yang penting kan sekarang aku udah berhasil lulus" Jawab Somat, sambil mengelus pelan rambutnya Bella.

"Sempak bener dah si Somat, gue udah kayak obat nyamuk aja di sini." Batin gue.

"Eh, Kalo Kak Justin gimana nilainya? Bagus gak?" Tanya Bella ke gue.

"Ahh ... Kalo nilainya dia mah masih dibawahnya aku haha" Ujar somat memotong pembicaraan gue ke Bella, Hadeh ... sialan banget emang.

"Apaan lo Mat, asal ngomong aja lo! Enggak kok Bel, ini nilai gue juga lumayan bagus kok" Jawab gue.

"Haha yaudah Tin, santai aja. Bel, mending kita ke kantin aja berdua yuk." Ajak Somat.

Bella mengangguk pelan, Kemudian ... Mereka berdua segera berlalu meninggalkan gue berdiri sendirian di depan kantor guru. Terlihat dari jauh, Somat merangkul pundak Bella dari belakang. Sialan, udah mupeng banget tuh pasti si Somat sama Bella. Hadeh ... Kenapa perasaan gue jadi gak karuan gini sih? It's okey lah kalo sekarang Bella udah bahagia sama Somat, yang penting ... Drama konflik cinta segitiga yang melibatkan antara Bella, Somat dan gue udah berakhir tanpa masalah yang berarti, dan kayaknya sekarang Bella berhasil move on sepenuhnya dari gue untuk belajar menerima cinta nya Somat yang bener-bener tulus dari dalam hati.

-


"Woy ... Bengong aja lo Tin kayak kambing congek, galau lo yaa gak ada si Somat? Haha" Teriak Faank dengan menepuk pundak gue dari belakang.

"Tau tuh si Justin, bengong sendirian ntar juga kesambet setan ..." Timpal Bongky.

"Sialan lo Ank, kaget nih gue ... Najis dah, lo kira gue maho. Lagian dia sekarang udah beda kampus kali sama gue." Jawab gue.

"Emang lo jadi kuliah dimana Tin?" Tanya Bongky.

"Di Kampus xxx" Jawab gue singkat.

Ekspresi Bongky keliatan kaget mendengar jawaban dari gue, begitu juga dengan ekspresi muka nya si Faank.

"Kampus xxx? Tempat kuliahnya si anak songong itu?? Serius lo??" Tanya Bongky penasaran.

"Mau cari masalah lo Tin disana ntar?" Timpal Faank.

"Yaa kagak lah, Selama niat gue bener buat kuliah disana gak mungkin gue bakalan ada masalah sama tuh anak." Jawab gue.

"Bener juga lo Tin, lagian emang si Robi masih berani buat macem-macem sama lo? Kan waktu itu dia udah kalah pas duel balapan motor sama lo." Ujar Faank meyakinkan gue.

"Tapi biar bagaimanapun keadaannya disana lo gak boleh lengah Tin, gue tau tuh anak perilakunya licik banget." Timpal Bongky.

Gue hanya sekedar menganggukkan kepala untuk menanggapi pernyataan mereka berdua ...

"Nanti lo temenin gue Tin, gue mau ketemu temen lama gue yang katanya pengen gabung di basecamp kita, lumayan kan buat nambah anggota baru biar makin rame." Ujar Bongky

"Yaudah, sekarang aja mendingan Bong, mumpung gue masih banyak waktu luang nih." Jawab gue.

"Gue ikut dong Bong ..." Timpal Faank.

"Gausah Ank, lo di basecamp aja bareng anak-anak yang lain." Jawab Bongky.

Akhirnya ... Selesai bersiap-siap, gue berdua sama Bongky langsung tancap gas menuju ke tempat temen lama nya yang di maksud oleh Bongky. Selama di perjalanan gue hanya mengikuti Bongky dari belakang karena dia yang nunjukin arah tujuannya. Gak lama kemudian ... Motor kita berdua memasuki suatu kawasan elit yang di tepi jalan nya banyak berjejer restoran serta kafe yang biasa nya dipake untuk dinner atau sekedar tempat hangouts bareng anak muda. Ingatan gue pun serasa mengalami dejavu karena gue ngerasa pernah melewati jalan ini sebelum nya. Tapi gue sedikit agak lupa dan sulit mengingatnya dengan secara jelas. Setelah berkendara cukup lama larena jaraknya sendiri yang lumayan jauh dari basecamp, akhirnya motor kita berdua berhenti di salah satu tempat yang kelihatan nya udah gak asing lagi bagi diri gue.

-


-YAMLS-
pejwan mejeng

asik asikk
Edited,udh tau jwabannya
nongkrong dipejwan juga emoticon-Big Grin
Quote:


Cepet amat lo bang Der, untuk gak pertamax emoticon-Big Grin

Quote:


Lanjut disini, cuma alurnya gue lompatin ke kisah masa kuliah gue sama dia sekarang.
Yeah justin come back emoticon-Big Grin

pejwan akh emoticon-Cool
Quote:


Lo mejeng mejeng update donk sunset lo emoticon-Frown
Quote:


Yaudah semoga yang ini bisa sampek tamat yin ceritanya
Yeaaah thanks Bang Justin udah mau ngelanjutin ni cerita
Btw Mejeng dlu di pejwan emoticon-Leh Uga
Incest bray?emoticon-Wakaka
ijin nenda dimari bray
aseekkkk....kakak justin cerita lagi
I Love you kakak......REVA
#ehh
emoticon-Malu (S)
mejeng di pejwan oi emoticon-Cool
akhirnya diterusin juga ni crita..
emoticon-Toast
Nitip jemuran di pejwan
emoticon-Cool
Mantap cerita baru lageee.... pekiwan dulu om... semoga makin seru ceritanya emoticon-Toast emoticon-Toast
mejeng pejwan tin emoticon-Big Grin part2 sebelumnya ga ada tin ? emoticon-Confused
Mejeng di pejwan dulu bre emoticon-Cool
Saya gembok ya bre emoticon-Cool
×