CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5805dd75162ec2fc138b4571/am-i-indigo

AM I INDIGO???

Quote:


Quote:



Quote:



Bogor, Tahun 1998

AM I INDIGO???


Bogor di juluki sebagai kota hujan, seperti julukannya tak jarang hujan turun membasahi kota kecil ini. Ane masih berumur lima tahun. Ane duduk di pinggir jendela ruang tamu melihat anak-anak seumuran ane bermain di bawah derasnya hujan sore itu.
"Ini minum obatnya dulu." Ibu ane keluar dari dalam dapur sambil membawa sebotol obat sirup penurun demam. Ya, ane terkena demam sudah 3 hari karena ane bandel main hujan-hujanan terus. Ibu nyodorin sendok putih kecil yang sudah ada sirupnya.
"Besok aku bisa sekolah bu,? Aku kangen sama Ira." Tanya ane sambil menjilat sisa-sisa obat di sendoknya.
"Iya dong. Besok udah bisa masuk sekolah lagi. kamu udah nggak demam kok." ucap Ibu sambil menempelkan tangan kanannya ke dahi dan leher ane.
Wuzzzzz!!!
Angin kencang berhembus menerpa wajah ane. Aneh ini, jendela nya kan ane tutup terus angin darimana coba. Ane mencoba berfikir positif. mungkin dari ventilasi di atas.



Tik tok tik tok ....
Bunyi detik jam dinding menggema keseluruh ruangan. Suara jangkrik dan rintikan hujan terdengar jelas dari dalam kamar ane yang gelap. Ane terbangun dari tidur ane mencoba melirik ke arah jam dinding di samping Ane. Jam menunjukan pukul 02.00 pagi.
"Ah, masih pagi." pikir ane sambil menarik selimut bermotif polkadot warna biru. Namun, tiba-tiba ane merasa hawa panas di belakang ane. Ane pikir mungkin karena ane baru sembuh dari demam jadi wajar panas. Tapi ternyata semakin lama semakin panas. Bulu kuduk ane merinding. Ane nengok ke Ibu ane yang tidur di samping ane, mencoba teriak sekencang-kencangnya. Tapi nggak bisa. Ane udah teriak nangis-nangis tapi suara ane nggak keluar, ane juga nggak bisa gerakin tangan ane sedikit pun.
tiba-tiba Nyokab di samping ane nengok ke ane, "Ada harapan ..." pikir ane. Tapi ternyata yang ane lihat bukan muka Ibu ane, tapi muka mahluk serem, matanya merah melotot ke ane, hidungnya berdarah, mukanya penuh sayatan kayak orang habis kena cambuk, dan lidahnya panjang. Ane yang udah ketakutan setengah mati cuma bisa tutup mata dan berdoa.
"Tolong, jangan begitu. Aku mau berteman sama kamu." katanya
entah kenapa suaranya menggema di kepala ane berulang-ulang. Ane fokus berdoa dan kemudian semuanya gelap.


"Chil, bangun." Nyokab bangunin Ane. Ane langsung bangun dan cubit pipi ane. Ane takut kalau ini semua mimpi serem kayak semalam. Ane kemudian bangun dan berangkat sekolah.

Setelah kejadian malam itu ane nggak pernah nyenyak tidurnya. Entah ya, ane selalu merasa ada yang merhatiin ane. Sampai suatu ketika ane kebangun jam 1 pagi. Ane haus dan kedapur buat ambil minum. Tiba-tiba terdengar pelan suara langkah kaki.

Tap ... Tap ... Tap ...
Suara itu arahnya dari ruang tamu, semakin lama semakin jelas ane denger itu suara. Ane pelan-pelan kembali menaruh gelas di meja makan dan berlari ke kamar. Sekilas ane lihat ada sosok bayangan hitam di ujung ruang tamu. Kyaaaa!!!! Ane nggak tau apaan deh tuh, ane buru-buru ngumpet di selimut ane. Tapi makin lama, semakin terdengar jelas suara langkah kaki itu. Ane coba nyalain lampu kamar. Adik perempuan ane tidur di samping ane.
"Heh, bangun." ane coba bangunin dia. Dia diam aja.

Tap ... Tap ... Tap....
Suaranya makin jelas dan dekat. Ane udah merinding. Hawa kamar juga udah nggak enak. Ane coba berusaha berdoa. Dan setelah ane berdoa, bener aja suara langkah kaki itu udah nggak ada. Ane masih duduk terjaga, takut tiba-tiba dia muncul dari balik pintu kamar.
Ane rasa udah aman, ane matiin lampu kamar ane dan coba buat tidur lagi.

Klik ... Kliikk ...
Suara kunci pintu kamar ane. "Bah, ini apa lagi?" pikir ane. Ane langsung duduk dan menatap pintu kamar ane. Terlihat jelas gagang pintu yang bergerak-gerak sendiri. Ane udah nggak tau deh mau ngomong apa lagi. Adik perempuan ane nggak bisa di bangunin.
Tiba-tiba ane lihat di atas ventilasi pintu kamar ane kayak ada sosok manusia liliput. Dia di atas sana seakan-akan ngomong gini ke ane, "Aku turun ya, aku samperin. Kita main sama-sama. Aku kesepian" (pada saat si manusia liliput ngomong ke ane emang nggak ada suaranya sih, tapi dia kayak ngomong ke batin ane)

Ane menggelengkan kepala. Ane nggak bisa teriak saat itu. Jawab apa yang dia bilang aja nggak bisa. Ane lihat dengan jelas liliput sebesar ibu jari orang dewasa itu melemparkan tali kebawah ventilasi supaya dia bisa turun dari situ.
"Jangan turun. Tolong jangan." ucap ane dalam hati. Ane nggak bisa lihat jelas liliput itu mukanya kayak apa. karena kamar ane gelap banget cuma dapet penerangan dari luar.
"Oke, aku samperin kamu" kata itu liliput sambil turun dari ventilasi. Ane langsung teriak.
"Kyaaaa!!!!!!!!!!"
Orangtua ane langsung samperin ane ke kamar, adik perempuan ane juga langsung kebangun. Semua langsung lihat ane yang berkeringat dingin.Ane langsung nangi saking takutnya. Ibu ane langsung meluk ane.
Ane coba lirik ke arah ventilasi kamar ane, liliput itu masih ada disana, "Yah, kapan-kapan deh aku main sama kamunya." ucapnya dan kemudian ane nggak lihat lagi wujudnya.


Ane coba cerita ke orang tua ane soal ini, tapi mereka bilang mungkin itu hanya imajinasi ane aja atau cuma mimpi. Ane masih ingat jelas wajah hantu pertama yang ane lihat waktu ane sakit.
Quote:


Kejadian demi kejadian ane alami sampai saat ini, meskipun pindah rumah dan beda kota. Ane masih mengalami banyak hal misterius. Ane nggak tau deh kenapa harus ane yang ngalamin. Ane bakal share cerita terbaru setiap minggunya.

Quote:



Thanks!!!! emoticon-Malu

Jangan lupa emoticon-Toast emoticon-Toast emoticon-Toast gan ane dehidrasi nulis ini cerita.

emoticon-Sundul Up emoticon-Sundul



profile-picture
profile-picture
profile-picture
edam dan 35 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chieleevan
Halaman 1 dari 9
Lanjut sis
profile-picture
semutjepang248 memberi reputasi
Nenda di Thread Indigo lagi..

Bakal rame emoticon-Cool
profile-picture
umanghorror memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Wuih ada cerita indigo lagi nih.
Part 1 serememoticon-Takut
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Semoga ngga kentang , nenda dlu bray
Serem amit bray emoticon-Takut
Ijin bikin kontrakan emoticon-Ngakak mejeng di pageone dulu sis emoticon-Salam Kenal semoga lanjut ga kentang kek yg udah udah emoticon-No Hope
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Bangun Tenda dolo emoticon-Traveller
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
cerita nya serem emoticon-Takut (S)
lanjutken emoticon-Rate 5 Star
profile-picture
umanghorror memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
nenda dulu dimari
ditunggu updatenya sist emoticon-Toast
asik nih .. smangat yah ts nya .. kentang nya jgn lama lama .. emoticon-Shakehand2
ada trit horror lagi emoticon-Big Grin ijin nenda sist emoticon-Big Grin
Quote:


Siap gan jangan lupa gan cendolnya emoticon-Toast

Quote:


Quote:

nanti ada yang lebih serem gan hehehe

Quote:


Quote:


siap gan, ane nggak jualan kentang. hahaha

Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Thanks all jadi semangat buat lanjutinnya lagi. Ane bisa update sabtu/ minggu aja. hari-hari biasa kerja. emoticon-Malu

jangan lupa emoticon-Rate 5 Star ratingnya gan ...

Thank you emoticon-Peluk

emoticon-Angel emoticon-Jempol
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Nitip jejak di trit indra ke 6
:welcome :welcome :welcome :welcome
:terimakasih :terimakasih :terimakasih
:nyantai :nyantai
:nulisah
Diubah oleh irwanshohibi
ane bangun padepokan dimari dulu gan..
mejeng doeloe di trit horor baru emoticon-Cool
ikutan nyimak
Duhhhh... itu foto serem amat yak???
*bkalan ssh tdur nih mlm ini*,.. hmmmmm..
keren bgt sis foto nya
nongkrong sambil nyeruput kopi dulu kakak
ditunggu serem nya emoticon-Shakehand2
Halaman 1 dari 9


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di