alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58024a4456e6af77198b4573/returning-sunset-tamat
Poll: Siapakah Wanita Yang Akan Menjadi Pasangan Hidup Deri ?

This poll is closed - 937 Voters

View Poll
Citra 17% (159 votes)
Resti 68% (635 votes)
Putri 15% (143 votes)
Returning Sunset
Returning Sunset [TAMAT]
Terimakasih Untuk Cover nya quatzcoatl

Returning Sunset [TAMAT]
Terimakasih untuk Cover nya derryradhitya

Returning Sunset [TAMAT]
Terimakasih untuk Cover nya tasberjalan



KAULAH BELAHAN HATIKU YANG TERANGI AKU DENGAN CINTAMU
KAU HANGATKAN JIWAKU DAN SELIMUTI AKU DENGAN KASIHMU



Perjalanan hidupku masih berlanjut sampai akhirnya kubersamamu yang tercipta dari tulang Rusukku
Aku Sayang Kamu ! Itu, Akan selalu

Returning Sunset
Bersamamu Menikmati Indah Nya Matahari Yang Terbenam

Returning Sunset [TAMAT]
Bagus sekali Cover nya. Terimakasih Vivi :* (Titik 2 Bintang)


Kisah ini lanjutan dari PELANGI SETELAH HUJAN

Untuk menanyakan sesuatu atau Chit-Chat bisa kesini Coffe Break

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Tak kenal maka tak Sayang, ada baik nya kita buka lagi dengan perkenalan. Mungkin sebagian sudah ada yang mengenal gw dari cerita sebelumnya.
Ada baik nya baca dulu cerita sebelum nya sebelum baca yang ini agar tidak bingung dengan alur nya.

Langsung aja.
Nama Gw Deritya & Ini kisah gw.


INDEX







Spoiler for Side Story:



Terimakasih untuk kalian yang sudah mau membaca Cerita ini


PENUTUP
Fun Fact



Spoiler for -PDF-:

Quote:#1 It’s Not The end. It’s Just Beginning.

Gw keluar dari pintu kedatangan dan disambut oleh senyuman Cindy yang sudah menunggu..
Cindy langsung merangkul tangan gw..
“gimana bang kak Resti..?” tanya Cindy.

Gw tersenyum dan menggeleng pelan.
“gw gak bisa makein Cincin ini ke Dia Cin..” ucap gw sambil ngeluarin Cincin itu dari saku celana.

“sabar ya bang, yang penting lo udah nyelesaiin masalah lo..” ucap Cindy.

Kita berdua jalan ke parkiran tempat Cindy memarkirkan Mobil nya. Cindy menyerahkan kunci Mobil nya ke gw.

Kita berdua masuk kedalam Mobil, saat di dalam Mobil gw langsung tertunduk.
“sabar ya bang..” ucap Cindy sambil mengelus punggung gw “Tuhan pasti udah nyiapin sesuatu yang besar didepan buat lo..”

Gw mengangkat kepala dan tersenyum melihat Cindy.
“iya Cin..” jawab gw.

Gw menyodorkan Cincin itu ke Cindy.
“nih buat lo..” ucap gw.

“loh ko buat gw..?” tanya Cindy dengan wajah kaget nya.

“buat siapa lagi... gak tau mau gw kasih ke siapa juga..”

“disimpen aja Ri” ucap Cindy.

Gw langsung megang tangan Cindy dan menyerahkan Cincin itu.
“lo aja yang simpen..” ucap gw “Siska minta gw untuk makein Cincin itu ke Resti tapi udah gak bisa..”
“gak ada orang lain yang lebih pantes pake itu selain lo sama Resti..”

“yaudah, cincin ini gw yang simpen.. gw yakin nanti pasti ada orang yang tepat untuk pake cincin ini Ri..”

“ya, tapi gak dalam waktu dekat..” jawab gw.

Gw langsung memacu Mobil meninggalkan bandara..

.....

Keesokan hari nya gw lagi menuju makam nya Siska. Gw berjalan pelan mendekati makam nya, saat tepat didepan makam gw berjongkok dan mengelus Nisan nya.

Maaf Sis, aku gak bisa makein Cincin itu ke Resti, dia udah tunangan dengan orang lain. Cincin itu sekarang udah disempen Cindy, dan suatu hari nanti, ketika ada orang yang tepat, aku akan makein ke orang itu dan akan ngenalin Dia ke kamu..
Untuk tulisan kisah hidup aku, dalam waktu dekat aku akan mulai nulis Sis. Kamu mau baca kan sayang...
Yang sabar ya tunggu aku selesain tulisan aku..


Cukup lama gw berjongkok didepan makam Siska sampai akhirnya gw memutuskan untuk pulang. Gw berdiri dan terus menatap Nisan nya, lagi-lagi air mata gw menetes..

Maaf ya sayang aku nangis lagi. Ucap gw dalam hati sambil menghapus air mata.

Gw menarik nafas panjang lalu berjalan perlahan menjauhi Makam Siska. Gw bertujuan untuk kerumah Siska dulu sebelum pulang kerumah.

.....

Sesampai nya dirumah Siska, gw berjalan memasuki rumah nya.
“Pa aku ke kamar Siska ya..” ucap gw ketika lagi duduk diruang tengah bersama Bokap Siska.

“iya Ri, masuk aja langsung ke kamar nya..”

Gw berdiri dan melangkahkan kaki menuju kamar Siska, tepat didepan pintu kamar nya gw membuka pintu dengan pelan.

Gw hanya diam berdiri dalam kamar nya. Sesekali gw menarik nafas panjang dan menghirup udara yang masih tercampur dengan wangi nya Siska di kamar ini.

Gw mengalihkan pandangan dan berjalan menuju meja yang terdapat didalam kamar nya. Boneka Sapi bernama Eyi berdiri dengan rapi dimeja itu.

Gw tersenyum melihat Boneka itu.
Aku Deri & ini Eyi. Ucap gw dalam hati.

Gw kembali meletakkan boneka itu dan keluar meninggalkan kamar Siska.

Boleh bersedih tapi jangan terlalu berlarut-larut kan Sis..

Gw menghampiri Bokap Siska untuk pamit pulang kerumah.

“sering-sering main kesini ya Ri..” ucap Bokap Siska.

“iya Pa, pasti aku main kesini lagi..” jawab gw “oh iya Pa barang nya Siska mau dikemanain..?”

“Papa juga belum tau Ri, mungkin nanti Mama mau nyimpan barang-barang nya..” jawab Bokap Siska.

“yaudah Pa, kalau perlu apa-apa hubungin aku aja ya..” ucap gw “aku pulang dulu ya Pa..”

Gw berjalan keluar dari rumah Siska..

Kita tidak tau apa yang akan terjadi pada hidup kita kedepan nya, yang pasti Tuhan tidak akan memberikan cobaan melebihi batas kemampuan umat nya.

Gw sudah belajar dan tau bagaimana rasa sakit kehilangan orang yang sangat di cintai. Tidak ada salahnya untuk bersedih tapi jangan terlalu berlarut larut.

Lembaran baru hidup gw akan dimulai Dengan kembali nya seseorang dari masa lalu yang membawa gw pada pertempuran hati terakhir.

It’s Not The end. It’s Just Beginning.
Spoiler for spoiler:


Quote:#2 OmZul Buaya

Awal 2014.
Gw sudah bisa menerima dengan lapang dada kenyataan kalau Siska telah tiada. Gw juga sudah tidak lagi berada dibawah bayang-bayang Resti.
Tapi, gw sekarang dibawah jajahan Cindy, setiap hari dia meminta gw untuk menemani nya kemana pun yang dia mau. Saat itu status gw sudah resmi menjadi pengangguran dan lagi mencoba mencari pekerjaan. Sudah berapa lamaran yang gw kirim ke berbagai perusahaan yang ada dikota gw.

“Ri hari ini lo temenin gw nonton ya..” ucap Cindy setelah membangunkan gw di pagi hari.

“lo kan kerja Cin” jawab gw.

“ya pulang gw kerja, entar lo jemput gw dikantor ya..” ucap Cindy seenak nya sambil ngeloyor pergi dari kamar gw.

“heeeh Wooooi Cindy Wooooooiii...” gw terus berteriak dari kamar “seenak nya aja lo...”

“jangan lupa jemput gw ya, kunci Mobil di atas meja tuh..” jawab Cindy.

Gw menggaruk garuk kepala sambil mendengus kesal “gw harus cepet-cepet nyari kerja nih, kalau gw terus nganggur bakal terus di jajah Cindy gw” ucap gw dalam hati.

Gw bangun dari tempat tidur dan melangkahkan kaki ke kamar mandi. Setelah Mandi dan rapi gw langsung keluar dari rumah untuk keliling kota. Gw berniat mencari kerja apa aja selagi gw menunggu kabar dari lamaran yang udah gw kirim ke beberapa perusahaan.

Cukup lama gw keliling kota karena gw bingung harus cari kerja dimana. Saat jam 1 siang gw memutuskan untuk berhenti disebuah cafe untuk makan siang.

Saat gw memesan makanan, iseng gw bertanya pada pelayan di cafe ini.
“mas ada lowongan kerja gak disini..?” tanya gw.

“saya gak tau mas..” jawab orang itu “nanti coba saya tanya dulu... mas pesanan nya ini aja kan..?”

“oh oke mas makasih..” jawab gw “iya itu aja..”

Sembari menunggu pesanan, gw celingak celinguk melihat seluruh isi cafe ini lalu gw tersenyum. Dulu gw harus minta izin Resti sebelum kerja di cafe. Gw membatin.

Pesanan gw tiba.
“Mas si bos nya lagi gak ada nih, mas bisa tinggalin no Handphone aja, nanti saya kabarin..”

“oh gitu ya” jawab gw. Gw ngeluarin Handphone untuk melihat no Handphone gw karena gw tidak hafal no sendiri.

Saat gw mau menyimpan kembali handphone kedalam saku celana, handphone gw berdering masuk panggilan dari Cindy.

Ahhh bawel lagi dah ini...

emoticon-phone Gw : “apa..?”

emoticon-phone Cindy : “dimana lo..?”

emoticon-phone Gw : “lagi makan.. kenapa..?”

emoticon-phone Cindy : “oh kirain masih tidur dirumah..”

emoticon-phone Gw : “gak lah, gila aja lo kalau masih tidur jam segini.. oh iya kalau ada buka lowongan di cafe ini gw mau kerja disini Cin..”

emoticon-phone Cindy : “ngapain sih Ri, lo kenapa sih gak mau langsung kerja diperusahaan keluarga aja..”

emoticon-phone Gw : “kan udah gw bilang, gw mau kerja ditempat lain dulu, ini gw cari kerja paruh waktu doang sambilan nunggu lamaran yang udah gw kirim..”

emoticon-phone Cindy : “serah lo deh, capek gw ngomong sama lo..”

Cindy langsung memutuskan sambungan telpon. Gw memasukkan Handphone kedalam saku celana lalu menyantap makanan didepan gw.

Sehabis makan gw lanjut lagi keliling kota. Saat Sore hari nya gw jemput Cindy dikantor lalu kami pulang kerumah, malam nya baru kami keluar lagi karena Cindy minta gw temenin nonton.

Gw dan Cindy sudah berada Di Mall.
“lo kenapa gak cari pacara aja sih Cin biar gak ngerepotin gw mulu..” ucap gw “nonton aja mesti gw temenin..”

“males gw nyari cowok, emang kenapa sih nemenin gw, lo juga gak ada kerjaan kan dirumah..”

“ada” jawab gw “tidur..”

“tidur mulu kerja lo..” ucap Cindy.

“gw cariin lo cowok aja ya, biar gw yang pilih..” ucap gw sambil celingak celinguk “nah tu ada tuh lagi sendiri dia, gih sana jual murah..”

“gigi lo jual murah..” jawab Cindy kesal.

“hahaha becanda Cin, lo gitu doang marah, gak asik lo..”

“udah cepetan jalan nya..”

Setelah nonton kita langsung pulang kerumah. Keesokan hari nya gw baru lagi berdiri didepan teras rumah melihat OmZul lagi berdiri berkacak pinggang didepan gazebo. OmZul sudah menempati rumah nya yang disini, dan rumah nenek gw yang disana sudah dijual. Dengan dijual nya rumah itu ada kemungkinan gw gak akan pernah lagi kekota kelahiran gw dimana gw bertemu dan menggoreskan berjuta kenangan bersama Resti dulu.

Gw berjalan mendekati OmZul.
“ngapain lo..?” tanya gw.

“ini Ri, nih gazebo guna nya apa sih..”

“ya buat duduk..” jawab gw.

“duduk diteras juga bisa bro, mending kita ubah aja nih gazebo..”

“ubah jadi apa..?”

“kita jadiin kandang aja mau gak lo..?” tanya OmZul.

“mau pelihara apaan..?”

“apa ya, gw juga bingung..” ucap OmZul.

“tanya Cindy aja kalau nggak, kali aja dia pinging melihara apa gitu..” ucap gw.

“oh kandang buaya aja Ri..” ucap OmZul cengengesan. Gw tau kalau udah gini pasti udah kumat eror.

“boleh juga Om, beli dimana buaya..?” tanya gw.

“entar gw cari..” jawab OmZul.

“ngapain lo berdua..” teriak Cindy.

“ini Cin, gw sama Deri mau pelihara buaya..” jawab OmZul cengengesan.

“gila lo...” ucap Cindy.

“iya Cin, emang gila kita..” jawab gw.

“entar tuh buaya kita kasih nama Ar*el..” ucap OmZul.

Gw dan OmZul langsung tertawa ngakak setelah itu, sedangkan Cindy langsung mukulin kita sambil teriak teriak OTAK MESUM LO BERDUA.
Asik rumah baru, mejeng di pejwan emoticon-Cool.. Selamat rumah barunya, linknya taro di index trit lama ri
Yes gue mejeng dulu di Pejwan deh, thread rame soalnya iniemoticon-Cool
Cie cie udh dipasang aje emoticon-Big Grin
emoticon-Ngakak
nenda dulu bro
ehm lapak baru
gelar tikerr ye neng vivi
PEJWAN doloo ditrit LEGENDARIS emoticon-Big Grin

----> #TeamCitra <----
gelar tiker dlu bang
yg sebelah kasih epilog dulu emoticon-Big Grin
ngejunk dulu ah,pesen tempat, ayo cepetan dimulai Ya emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By derryradhitya
Cie cie udh dipasang aje emoticon-Big Grin


lahh bikin tenda disini juga bang? wkwkw. kembaran emang :v
==========
ijin subscribe mas :v masih penasaran sama bininya :v
rumah baruu...
emoticon-Selamatemoticon-Selamat
mejeng dolo di pejwan...


lanjut bang..
emoticon-Shakehand2
Yodah pesen seat kelas bisnis dulu dimari meen
Ikut gelar tenda dimari 😁
Semangat gan!!!! 😁
mantap bang derry..

lanjutkan..

emoticon-Malu
aku juga mau mejeng yaa kaya yang lain emoticon-Wink
rumah baru ciieeeee
Anjiirt... Season 2...

Bro cm saran mending thread yg pelangi stelah hujan di gembok aja..