alexa-tracking

Lulus Kuliah, Mau Kerja Atau Sekolah Lagi?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57b88bd7c1d770267e8b456a/lulus-kuliah-mau-kerja-atau-sekolah-lagi
Lulus Kuliah, Mau Kerja Atau Sekolah Lagi?
Halo agan2, ini Thread pertama ane setelah sekian lama. Ane mau share sudut pandang ane sebagai mahasiswa pascasarjana. Cerita lengkap dari postingan ini bisa dilihat di blog ane:

Blog: Menjadi Manusia Bijak

Ane juga post di sini biar bisa jadi bahan diskusi


Jadi agan baru saja keluar ruang sidang. Teman-teman agan menyambut dengan balon, mengalungi dengan tulisan gelar.v. Ratusan kata selamat agan dengar bagai lantunan musik rapnya Eminem... Perjuangan berbulan-bulan menyusun skripsi pun selesai sudah. Sebulan (kira-kira) setelahnya, seremoni paling sakral di kampus agan diadakan...WISUDA! Ya, perjuangan sebagai mahasiswa berakhir di sini.
Masa depan cerah pun menanti...Or is it?
Besoknya, agan sudah jadi pengangguran! Well, secara teknis agan jadi beban orang tua sih. Umumnya, ada 3 pilihan sesudah lulus kuliah mau jadi apa, yaitu:
1. Cari kerja.
2. Lanjutkan pendidikanmu ke jenjang yang lebih tinggi.
3. Berwirausaha.

Apapun pilihanmu, biasanya akan ada pro dan kontranya, kamupun memasuki masa-masa galau. Galau karena sudah gak ketemu teman-temanmu lagi, galau mau ngapain habis ini, sampai galau karena orang tua nyuruh cepat nikah. Kali ini saya mau membahas antara lanjut sekolah, atau cari kerja, beserta membahas beberapa paradigma yang menempel di masyarakat Indonesia. Siap?


FRESH GRADUATE NIH. CARI KERJA LAH!

Bagi kamu (kecuali mungkin 5% dari populasi mahasiswa yang belum lulus sudah di-take sama perusahaan buat kerja), beres kuliah langsung bekerja merupakan pilihan yang penuh tantangan. Kenapa? Kamu harus rela keluar dari zona nyamanmu. Tidak ada lagi yang namanya bisa bangun siang karena kuliah siang (kecuali memang kamu dapat kerja shiftnya shift siang). Kamu merasa senior dan/atau dosenmu killer? Siap-siap menghadapi bosmu dan sikut-sikutan di kantor! Tidak ada lagi libur-libur panjang tiap semester seperti saat kamu kuliah dulu. Secara teknis, kamu sudah menjadi orang dewasa sepenuhnya. Dengan mendapat gaji, kamupun sudah bisa mandiri secara finansial.

Jika kamu berniat mencari berkecimpung di dunia profesional setelah lulus kuliah, biasanya orang tua dan keluarga besarmu sudah menganggapmu dewasa, maka kamu tidak lagi mendapat THR di hari raya (maaf, hanya selingan :P). Dari sesudah wisuda sampai kamu benar-benar dapat kerja, bisa memakan waktu hitungan minggu hingga bulan. Di waktu-waktu kritis tersebut kamu akan mengalami yang namanya bolak-balik sana-sini fotocopy ijazah, bikin CV, datang ke job fair, dan segala keribetannya. Ditambah lagi, jika kamu mengetahui kalau jurusanmu ternyata kurang populer di bursa dunia kerja (curhat: contohnya Teknik Material kurang populer dibanding Teknik Mesin dan Teknik Sipil :P) maka akan lebih susah lagi bagimu untuk mencari pekerjaan. Setelah dapat kerja pun bukan berarti hidupmu jadi lebih mudah. Kamu bisa saja disuruh lembur, pulang baru jam 2 dini hari (jadi inget jaman ospek dulu ya?). Kamu bisa saja dikirim buat kerja di daerah-daerah di Indonesia yang jangankan ada internet, angkutan umum pun jarang. In short, kamu juga mesti mengabdi buat perusahaan tempatmu bekerja, kalau tidak negara. Nah, jika kamu berfikir kamu belum siap akan kerasnya dunia kerja, mungkin kamu berniat lanjut kuliah dulu?


GAPAI PENDIDIKAN SETINGGI-TINGGINYA, LANJUT S2 KALAU PERLU S3!

Entah karena kamu belum move on dengan kehidupan kampus, kamu memang memiliki passion dengan bidang keilmuanmu, atau disuruh orang tua. Keputusan untuk mengubah gelarmu dari sarjana menjadi magister (atau doktor) juga memerlukan pertimbangan tersendiri. Pertimbangan yang paling utama mungkin masalah finansial. Usia sudah 22 (asumsi masuk kuliah S1 dulu 18 tahun dan lulusnya 4 tahun) lebih tapi masa masih minta duit dari orang tua? Untuk melanjutkan pendidikanmu ke jenjang yang lebih tinggi perlu uang yang tidak sedikit.

Solusinya? Beasiswa lah! Kamu mungkin berpikir seperti itu. Memang benar dewasa ini beasiswa pendidikan bertebaran, Mulai dari dapat makan gratis, sampai biaya hidup dan biaya pendidikan ditanggung oleh penyelenggara beasiswa. Tapi masalah tidak selesai sampai di situ. Pertanyaan yang perlu kamu jawab adalah: Apa yang ingin kamu capai dengan menempuh jenjang yang lebih tinggi ini?

Beberapa beasiswa menawarkan studi pascasarjana di luar negeri dengan gratis. Mereka akan membayar biaya pendidikanmu, memberimu uang saku yang jika dikonversikan ke rupiah mungkin lebih besar dari kebanyakan gaji fresh graduate sekarang. Contohnya beasiswa dari LPDP, Swedish Institute, dan Monbugakusho Jepang. Sepintas kita akan berpikir: Asik dong! Udah belajar, “dibayar” mahal, dapat kesempatan jalan-jalan ke luar negeri lagi! I’m telling you, brothers and sisters, this is where you are dead wrong!


Mereka-mereka yang berangkat ke luar negeri, terutama dengan bantuan beasiswa, umumnya merasa bahagia karena mendapat kesempatan jalan-jalan di tempat yang dulu hanyalah impian belaka. Kita akan sering melihat posting-an di media sosial bahwa si X sedang jalan-jalan ke Paris, si Y sedang selfie dengan aurora sebagai latar belakangnya, si Z nulis greeting card buat adik kelasnya (atau PDKT-annya) di Indonesia? Well, itu semua nggak ada salahnya, mereka (dan saya) memang having a good time berkuliah di luar negeri. Hanya saja, jika dulu kalian memutuskan untuk studi ke luar negeri sekaligus aji mumpung buat jalan-jalan, bersiaplah ditampar oleh kenyataan.

BEING (POST-GRAD) STUDENT CAN BE A CURSE

Tahukah kamu di balik selfie si X, Y, dan Z yang terlihat bahagia itu, tersimpan kerja keras yang gak main-main? Biasanya mahasiswa bisa jalan-jalan setelah ujian atau saat winter/ spring break. Sebelum itu? Ya isinya perjuangan semua. Kadang kelas dimulai saat matahari belum terbit dan berakhir setelah matahari terbenam (di eropa kalau musim dingin ini benar-benar terjadi). Lalu tugas-tugas yang menumpuk, yang kadang membuat si mahasiswa harus membaca belasan halaman hanya untuk menyelesaikan tugas dengan topik yang baru buat dia. Belum lagi revisi-an ini itu, kerja di lab sampai gak pulang, dan sebagainya. Kalau dipikir-pikir sepintas, habis lulus S1 langsung kerja nampaknya lebih bijak. Kerja aja jam 9-5 tiap hari, digaji sehingga keadaan finansial aman, gak perlu banyak mikir, dan lain-lain lah…paling nggak itu yang pernah dikatakan salah satu kerabat saya.


Hidup sebagai mahasiswa pascasarjana di luar negeri (bisa jadi) lebih sengsara daripada orang-orang yang memilih kerja setelah lulus kuliah S1 nya. Belum lagi ditambah jauh dari rumah. Kangen keluarga, kangen pacar (maaf ya yang jomblo), kangen masakan Indonesia, culture shock, dan banyak lagi deh!

BERES NIH CERITANYA S2, ASIK DAPET GAJI GEDE DONG!
Itu harapan kita semua, gaji yang lebih besar. Tapi emang iya? Coba cari di website kayak jobstreet atau lihat ke career fair yang diselenggarakan di Indonesia. Berapa persen yang mensyaratkan lulusan S2 (atau S3)? Jawabannya hampir gak ada. Lho kok bisa? Susah-susah kuliah ekstra 2 tahun nih tapi kok malah gak ada yang mau? Kalaupun ada gaji dan posisinya gak beda jauh dengan yang S1? Kok beginiiii????!
Makanya aku bilang tadi, siap-siap ditampar oleh kenyataan! Memang begitu di Indonesia. Saat ini memang lulusan S1 (atau D3) diutamakan untuk kerja. Dan daripada lulusan S2, perusahaan akan memilih lulusan S1 dengan pengalaman 2 tahun kerja. Logikanya sama-sama menghabiskan waktu 2 tahun, mending milih yang sudah pengalaman kerja.

JADI APA MENDING GUA KERJA AJA? GAK USAH S2 GITU?
Don’t ask me. Pilih yang sesuai dengan minat dan kebutuhanmu. Sebelum memutuskan, get in touch with yourself. Yakinkan dirimu tentang mana yang mau kamu pilih. Kalau kamu maunya S2 karena merasa pengetahuanmu kurang atau merasa belum siap kerja, ngapain maksain kerja? Stres sendiri nanti. Kalau kamu merasa butuh siap kerja dan merasa banget duit (misal perlu bantu biaya pendidikan adikmu), ya jangan maksain sekolah lagi.
Perbedaan antara sarjana dan pascasarjana itu kurang lebih seperti ini:
Sarjana: Mengaplikasikan pengetahuan dan menggunakannya untuk berbagai keperluan praktikal
Pascasarjana: Memproduksi pengetahuan dan menyiapkan standar penggunaan pengetahuan tersebut.
Jadi kalau melihat kebutuhannya di masyarakat, sarjana diperlukan untuk membangun masyarakat (or more: membangun bangsa). Namun, kita juga perlu orang yang memperluas pengetahuan kita dan mengaplikasikannya sampai tingkat praktikal. Ilustrasi sederhananya, sarjana harus tau logam mana yang cocok dipakai untuk pipa bawah laut beserta perawatannya, pascasarjana mengembangkan jenis logam yang (ceritanya saat ini belum ada) bisa dipakai di bawah laut yang lebih dalam. Jadi memang keduanya diperlukan kok. Hanya saja mungkin di Indonesia belum terlalu banyak pascasarjana (lulusan S2 atau S3) yang diperlukan.


Ada pertimbangan lain nih, kalau kamu memang mempertimbangkan gaji dan memang ingin melanjutkan studimu ke jenjang S2 atau S3. Banyak perusahaan multinasional (contohnya Rolls Royce) yang mensyaratkan pendidikan minimal master (S2) untuk menjadi pegawainya. Gajinya pun memang jauh lebih besar untuk entry level. Tapi perhatikan kata MULTINASIONAL nya. Artinya seleksi masuk perusahaan tersebut akan lebih ketat dan hanya kandidat terbaik yang terpilih. Jadi kalau kamu memutuska untuk kuliah (S2) maka jalan satu-satunya adalah do your best. Persiapkan dirimu agar qualified untuk beasiswa, lalu belajar yang serius nanti saat kamu kuliah, sehingga kamu bisa lulus dengan nilai yang memuaskan dan jalanmu menuju karir yang cemerlang lebih terbuka (This goes without saying bahwa kalau mau kerja juga harus lakukan yang terbaik saat seleksi dan saat kerja, kalau nggak ya dipecat dong? Haha)

BEBERAPA PERTIMBANGAN
Setelah berbincang dengan beberapa teman, saya bisa menyimpulkan bahwa baik kerja maupun lanjut S2 setelah lulus kuliah ada pro dan kontranya. Saya rangkum untuk bahan pertimbangan kalian ya.
Setelah Lulus Kuliah Langsung Kerja
Pro:
1. Mandiri secara finansial (dalam artian juga bisa planning ini-itu dengan pasti karena ada pemasukan rutin)
2. Dapat pengalaman kerja (yang di masa depan bisa dipakai untuk melamar ke pekerjaan yang lebih bagus)
3. Kesempatan bekerja sama dengan orang dari latar belakang yang berbeda

Kontra
1. Berhadapan dengan politik, drama, sikut-sikutan dunia kerja. Perlu kedewasaan yang tinggi dalam menghadapi ini
2. Kadang perlu belajar hal yang sangat baru, tergantung permintaan bos
3. Bisa kalah bersaing kalau tren nanti banyak anak muda yang S2 (melihat banyaknya beasiswa yang ditawarkan sekarang)

Setelah Lulus Kuliah Lanjut S2
Pro:
1.Menaikkan harga “jual” (secara global)
2.Menambah ilmu
3.Skill dan networking yang tidak mudah didapat di Indonesia (kalau ke luar negeri bakal bergaul dengan banyak orang dari berbagai negara)

Kontra:
1.Lowongan kerja jika sudah lulus nanti, di Indonesia masih sedikit
2.Kadang perlu belajar hal yang baru (sama kayak kerja kan?!)


PENUTUP
Apapun keputusan yang kalian ambil, jangan lupa hal-hal berikut:
1. Jangan malas, apalagi berhenti belajar
Kalau kamu S2, belajar yang rajin (ini sudah dibahas tadi). Kalau kamu kerja, belajar juga perlu. Kamu akan perlu skill-skill lain yang mungkin dulu tidak terpikirkan saat kamu kuliah (misal: mahasiswa teknik sipil tapi kadang perlu pemrograman, belajar bisnis dan manajemen)
2. Keep an Open Mind
Kalau kamu sudah kerja, jangan mentang-mentang sudah bergaji, merendahkan si yang kuliah S2. Begitu pula sebaliknya, mentang-mentang beasiswa di luar negeri, memandang rendah yang “hanya” lulusan S1. Tiap orang punya jalannya masing-masing. Bodoh kalau membanding-bandingkan dan merendahkan satu sama lain (Katanya kaum terpelajar?)
3. Do Your Best
Ini termasuk berperforma bagus, datang tepat waktu, dan membangun relasi antar kolega (kalau kamu kerja). Jangan lupa belajar dengan rajin, kerjakan tugasmu, raih nilai terbaik (kalau kamu memutuskan untuk S2 atau S3)

4. Lakukan Dengan Integritas
Ini termasuk dari poin 3 di atas, tapi ini perlu ditekankan berkali-kali. Kenapa? Karena integritas adalah sesuatu yang tidak terlihat namun dampaknya besar! Kalau kamu kerja tanpa integritas, kamu tidak akan mencintai pekerjaanmu, kamu tidak jujur pada dirimu sendiri (apalagi kolegamu), kamu bakal kerja setengah-setengah. Kalau kamu sekolah (terutama dengan beasiswa) tanpa integritas, kamu akan menuntut ilmu setengah-setengah, percuma negara (atau organisasi lain penyelenggara beasiswa) membayarmu untuk belajar. Tanpa integritas, karirmu tidak akan cemerlang dan ilmu yang kau capai tidak akan bermanfaat.
Semoga tulisan ini bermanfaat dan menginspirasi
image-url-apps
Nganggur aja bleeh... Lbh enak
image-url-apps
kerja dulu gann kalau udah kerja dan d butuhkan pendidikan yg lebih ya lanjut kuliah,buat menunjang karir..
tp ane jg FG susah dpt kerja emoticon-Matabelo
KASKUS Ads
image-url-apps
Lanjut kerja aja sapa tw bsa sukses.
image-url-apps
Ane resapi dulu bre
emoticon-Cool
image-url-apps
Quote:



iya bleh nganggur aja sambil bermesraan emoticon-Malu (S)

Lulus Kuliah, Mau Kerja Atau Sekolah Lagi?[/quote]
image-url-apps
dengerin tuh bawah aneemoticon-Cool
image-url-apps
ikutin kata hati ente aja jon emoticon-Smilie
image-url-apps
ane ga tau emoticon-Leh Uga

bawah ane yang pengalaman
image-url-apps
ikutin kata hati ente aja jon emoticon-Smilie
image-url-apps
Buka lapangan kerja
image-url-apps
Kerja dulu bree,ntar kalau ada rejeki baru lanjut lg emoticon-Big Grin
kimpoi bray emoticon-Cool











#Bollywood Enthusiast Lulus Kuliah, Mau Kerja Atau Sekolah Lagi?
image-url-apps
Coba kerja dulu gan
emoticon-Cool
image-url-apps
Coba kerja dulu aja deh gan emoticon-Ngakak
image-url-apps
Wah ini berat nih bahasnya. Recepret aja dah
image-url-apps
Mau sharing pengalaman ane gan yg hanya lulusan d3. Saat lulusan ane melakukan ke 3 3 nya pilhan itu gan. Cari kerja, kuliah lagi ekstensi s1. Dan berwirausaha. Dilakukan ditahun yg sama.
Yg ada semua ga fokus. Ekstensi kuliah ane berantakan. Akhirnyay ane putuskan untuk fokus di kerjaan dulu yg alhamdulillah naik statusnya dr kontrak ke tetap selama 1 tahun. Setelah bebrapa kali pula gagal dan merugi di wirausaha ada jalan nya dr pengalaman menuju keuangan yg lebih baik jd sekarang ekonomi ane dpt dr 2 sumber. Yg notabene anepun harus biayain keluarga yg dirumah. Papa ane udh pensiun. Ane jd yg brtanggung jawab.
Lalu ane putuskan buat kuliah lagi ditempat yg sama cuma beda jurusan. Cuma kuat 8 bulan itupun kuliahnya hanya weekend dan malam weekday karena kelas karyawan
Oia 1 lagi pelajaran yg ane rasain ketika ekstensi. Jangan harap karena kelas karyawan dimudahkan untuk kuliahnya.malah sebaliknya ane ngerasa dan temen temen ane yg ane perhatiin dipersulittt sulit bangett. Seakan akan karena kelas karyawan yg harusnya ekstensi 3 semesrer bisa sampe 6 semester alias sm kaya d3. Dan sama dengan biaya kuliah nya makin mahal yg diambil dr hasil gaji tiap bulan. Karena udah kerja udah ga minta ortu. Biaya kuliah sndiri. Rasanya seprti diperas uangnya untuk kuliah yg belum tentu pas suah lulus s1 bisa dapet kerja yg gajinya melebihi tmpt kerja skrg. Akhirnya ane cabut untuk kedua kalinya sebelum makin banyak uang yg dikeruk kelas karyawan itu. Klo ditotal mungkin biaya kuliahnya bisa untuk dp mobil atau membeli ninja 250cc atau modal nikah. Bayangakan uang, waktu, tenaga, waktu santai habis tapi hasilnya gambling dan kebanyakan dr temen ane yg akhirnya lulus setelah 4-8 semester (iya 8 semester karena kerja) belum bia diaplikasikan gelar s1 nya.
Tp yg ane tangkepnsebelum keluar ane harus cari tmn yg banyak di kampus itu karena teman adalah link, kebahagian , sahabat. Jd ane walau cabut tp ttp dapet sahabat sahabat yg bisa jd bahan kegembiraan istilahnya gue udah bayar 1 semester masa ga dapet apa apa minimal temen yg asik ke. (Btw 1 semesternya + biaya uts+uas dll ckup buat dpt 1 motor).
Akhirnya ane mutusin fokus di kerja dan wirausaha sampe skrg. Kembangin wirausaha yg malah skrg hasilnya lebih gede dr gaji ane yg walau hanya d3. Oia wirausaha ane gada nyambungnya sama jurusan ane kuliah.semua by ototodidak belajar gratisan di internet termasuk kaskus
image-url-apps
Kalau Ane Pasti Nya Kerja Bray emoticon-Cool




daniyalkhan
image-url-apps
wah trit nya panjang sekali...
kalo ane sih dulu langsung kerja gan, karena menurut ane lebih baik kerja dulu biar ekonomi stabil dulu (mapan) baru kejar ilmu lagi....
image-url-apps
Kerja aja gan kuliahnya biaya sendiri aja ntar
×