alexa-tracking

Merbabu via Pogalan

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57629aa6a09a39c2658b4568/merbabu-via-pogalan
Merbabu via Pogalan
Merbabu via Pogalan
Foto : Merapi - Merbabu dr atas pesawat

Assalamualaikum Wr. Wb, Salam sejahtera semua nya, kali ini gue mau share cerita perjalanan ke Merbabu lewat jalur yang gak umum, yaitu jalur lewat desa Pogalan. Sedikit informasi tentang Merbabu, gunung ini terbagi dalam empat wilayah yaitu Kab. Magelang, Kab. Boyolali, Kota Salatiga dan Kab. Semarang dengan ketinggian 3.145 MDPL.

Langsung aja, semua berawal dari ide senior gue (Mas Sugi) yg pengen naik Merbabu tp lewat jalur yg dia jamin gak bakal ketemu pendaki lain selama pendakian dan padang savana yg super indah yg bisa dinikmatin sama rombongan kita doang dan ADA SUMBER AIR (soalnya jalur Selo super ramai dan gak ada air), alhasil dengan berbekal peta topografi Mas Sugi ngejelasin trek yg bakal kita lalui. Oh iya sebelumnya Mas Sugi ini adalah salah satu pendaki senior Wanadri dan masalah ilmu pengenalan medan & navigasi nya udah gak diragukan lg ya gan, buat agan yg mau coba2 nyari jalur diharap harus udah paham betul ilmunya supaya gak tersesat atau hilang.
Akhirnya terkumpul lah 14 orang yg berminat ikut dan karena rame akhirnya gue punya ide buat carter minibus aja dianter sampe desa Ngablak, Kab. Magelang. Ternyata ongkos sewa minibus termasuk reasonable pas dibagi 14 orang, jadilah deal buat naik minibus dari Jakarta sampe desa Ngablak emoticon-Big Grin
Tapi dibalik super enak gak harus naik-turun angkutan umum ternyata masih ada cobaannya juga emoticon-Nohope yaitu, kita berangkat dari Jakarta jam 11 malem dan dijalan tol itu supermacet sampe akhirnya baru keluar tol Cikampek jam 5 pagi! GILA BANGET, kasian supirnya kecapean...baru setelah itu agak lancar dan akhirnya baru sampe di desa Ngablak jam 12 MALAM! perjalanan yg super lama walaupun kita duduk doang sih, yg kasian supirnya emoticon-Frown
Selesai urusan bayar, supirnya bilang mau pulang besok pagi aja karena kecapean mau tidur dulu. Akhirnya kita langsung menuju balai desa berupa aula gitu dan gak ada orang sama sekali disekitar situ (berniat mau izin sama orang desa buat tidur di balai desa) akhirnya kita langsung masuk aja ke balai desa yg pintunya gak dikunci, langsung gelar lapak tidur soalnya besok pagi start nanjak.

Jum'at, 15 Mei 2015
Pagi-pagi bangun dan segera beresin barang soalnya ternyata kalo pagi ini aula dibuat parkiran emoticon-Big Grin akhirnya setelah minggirin barang kita belanja makanan di pasar Ngablak yg letaknya sebelahan sama balai desa dan masih terlihat minibus kita masih parkir belum cabut ke Jakarta. Oke selesai belanja dan cuci-cuci muka+packing kita langsung menuju warung makan buat sarapan. Kelar sarapan langsung nyari angkutan desa yg mau di carter buat anter ke desa Pogalan, setelah dapet dua angkot akhirnya meluncurlah kita ke desa Pogalan yg ternyata jalurnya sama buat ke arah Wekas tapi abis itu belok entah kearah mana sampe akhirnya kita turun di ujung jalan terakhir yg bisa dilewatin mobil.
Dari sinilah kita start jalan, itu sekitar jam 09:00 pagi. Pertama kita lewatin rumah2 warga desa dengan jalan batu2 yg disusun, setelah itu baru mulai jalan tanah terus sampe akhirnya kita mulai memasuki hutan pinus sekitar jam 10:00, pinus disini batangnya warna kemerahan gitu, disini jalannya lebar dan masih landai, disini kita break dulu sembari foto2.
Spoiler for Hutan Pinus:


Oke lanjut jalan lagi setelah itu udah mulai masuk hutan dengan trek yg masih bersahabat walaupun udah nanjak2, disini rombongan kita jalan super nyantai dan kalo istirahat itu lama emoticon-Big Grin bikin kopi nyemil dan lain2, dan karena gue juga agak lupa sebagian jalurnya kayak apa waktu itu jadi cerita gue agak singkat ya gan. Barulah kita mulai istirahat lg itu sekitar jam 12:00 siang, karena ini hari Jum'at jadi kita istirahat ngopi2 dulu sambil nunggu sholat Jum'at selesai.
Spoiler for Istirahat 2:


Oke udah cukup kenyang dan seger lagi akhirnya kita lanjut jalan lagi, gue lupa ini mulai jalan jam berapa. Oh iya dijalur ini tuh gak ada yg namanya pos, shelter, tanda petunjuk, dsb. Jadi gue gak bisa ngasih patokan udah sampe mana nya ya hehehe, gue juga lupa catetan rinci nya dimana, ini berdasarkan waktu yg kecatet di foto aja gan.
Akhirnya jalan lagi sampe jam 16:00 itu ada lahan sempit datar diantara pepohonan, disitu kita istirahat lagi.
Spoiler for Istirahat 3:


Nah ini nih baru berasa jauhnya tuh kita jalan sampe gelap dan kalo nanya Mas Sugi dia juga gatau karena gak ada patokan pos-pos nya, cuma berdasarkan GPS aja. Karena udah malem dan kalo berhenti lama bakal dingin akhirnya kita istirahat cuma narik nafas aja, isinya banyakan jalan dan karena waktunya kebuang pas siang pada santai2an sih emoticon-Big Grin
Akhirnya pas udah mau jam 12 malam para cewe udah mulai putus asa dan udah kecapean, tp kata Mas Sugi udah dikit lg sampe, nah trek menjelang tempat camp ini (tempat mata air) harus melipir di ilalang2 yg gampang ambles kebawah jd harus ekstra hati2, ditambah udah pada capek+gelap juga. Akhirnya sampailah kita di mata air, bentuknya tuh kayak ketutupan pepohonan (karena sekitarnya udah padang terbuka) lumayan datar dikit lahannya dan ada air ngalir dr dinding tanah berbatu gitu, disini kita duduk2 dulu sebentar, abis itu langsung cari lahan buat diriin tenda.
Karena ini udah padang terbuka dipikir bakal nemu tanah datar kosong dengan gampang eh taunya masih lebat ketutup ilalang tinggi semua, akhirnya kita harus nebasin ilalang dulu pake golok, karena yg lain tendanya pada kecil (2-3 orang) tinggal tenda gue aja nih yg belom dapet lahan (tenda 4 orang), rombongan kita total buka empat tenda, pada misah2 tidurnya emoticon-Big Grin
Akhirnya terpaksa ndiriin di tempat seadanya jd agak miring dan mleyot gitu tenda gue hahaha. Nanti bisa liat di foto lokasi camp nya ternyata emang lereng miring jd seadanya deh. Udah gak pake lama langsung masuk ke tenda kita langsung tidur karena super ngantuk.

Sabtu, 16 Mei 2015
Pagi baru pada bangun jam 07:00, satu-persatu pada muncul keluar tenda, ternyata pas udah terang view nya super epic dari sini gan! dan baru sadar juga kalo ternyata kerir Elang ditinggal semaleman di mata air (dia udah super ngantuk sampe lupa sama kerir sendiri emoticon-Ngakak (S) ) eh ternyata Mas Sugi lebih parah, tas kamera nya dia ditinggal juga emoticon-Hammer (S) , untung aja gak ilang.
Disini aktifitas cuma nyantai, ngobrol2 aja dan langsung masak sarapan soalnya semaleman gak makan besar cuma cemal-cemil aja. Niat muncak pagi tadi gagal soalnya pada mager, jadi rencana muncak siangan aja deh.
Spoiler for Camp:


Oke perut udah kenyang, udah cukup juga santai2nya lagipula udah jam 11:40, kita langsung nanjak ke puncak deh, keliatannya sih emang udah deket, tapi nanjak keatasnya gak berasa soalnya bisa milih2 jalan yg agak landai (disini gak ada jalurnya tp karena padang terbuka jadi bebas mau lewat mana aja asal kira2 liat patokan ke arah puncak aja dan kira2 bisa dilewatin). Oh iya di lereng sebelah kanan kita itu udah keliatan jalur Suwanting, kebetulan ada satu tenda keliatan lg camp diatas juga.
Pemandangan disini menurut gue epic banget! nanti kalian liat sendiri deh di foto walaupun di foto belum cukup menggambarkan yg asli. Akhirnya sambil jalan haha-hihi dan tiap langkah foto kita sampe juga di puncak Trianggulasi jam 12:20. Di puncak lumayan rame dan langsung keliatan jalur Selo yg super rame.
Diatas kita langsung foto-foto dan abis itu ke puncak sebelahnya lg gue lupa puncak apa itu namanya hehehe, diatas kita cuma sebentar dan langsung turun lg. Nah malah lama nya itu di padang savana soalnya pemandangannya bagus banget, ngeliat lereng2 hijau gitu.
Spoiler for Jalur muncak:

Spoiler for Puncak:


Jam 15:00 baru deh kita sampe di camp, langsung aja ngelipet tenda dan packing buat siap2 turun. Kali ini kita turun nyari tembusan jalan ke arah Suwanting. Start jam 17:15, ini gue lupa ya soalnya beberapa jalannya harus nerabas gak ada jalur sampe akhirnya ketemu sama trek yg harus pake webbing buat alat bantu pegangan nurunin batu, sebenernya disini udah ada yg buat kayu pijakan tp udah reyot dan bahaya banget kalo gak pake tali pengaman, disini semangat gotong royong diperlukan emoticon-Big Grin pertama satu orang dulu turun tanpa kerir, baru abis itu nurunin semua kerir, baru terakhir gantian turun semua. Nah abis ini jalannya enak melipir dan datar, disini keliatan sunset yg indah emoticon-Belo baru abis itu mulai turunan sampe akhirnya sekitar jam 7 apa 8 gitu sampe di bagian bawah pos 3 Suwanting yang ada pipa airnya, disitu kita duduk2 sebentar, lanjut lagi turun targetnya kita camp di Lembah Manding dan sampe di Lembah Manding itu gue lupa antara jam 9/10 malam. Beruntung Lembah Manding masih kosong, langsung aja lahan dibikin penuh buat tenda kita semua, gak lama pas kita lagi masak2 baru deh mulai banyak pendaki yg naik cari lahan buat nenda tp udah full.
Sehabis minum yg anget2 dan makan kita langsung masuk tenda masing2 buat Istirahat.
Spoiler for Turun:


Minggu, 17 Mei 2015
Jam 08:00 pagi baru pada nongol keluar tenda satu-persatu, disini kita langsung nyiapin sarapan soalnya gamau turun kesorean karena udah janjian sama supir minibus minta dijemput di Suwanting (kali ini beda minibus, lebih murah lagi). Disini tuh area nya ketutup pohon tp kesana dikit itu kebuka dan keliatan gunung Merapi di arah kiri kita, kanan kalo yg arah naik.
Oke selesai makan dan udah packing kita semua ngumpul dulu buat foto fullteam gak kepecah-pecah (harusnya mah di puncak ya, ini malah di Manding emoticon-Ngakak (S) )
Udah foto-fotonya kita langsung start turun jam 10:45, gak jauh jalan kita langsung nemu lahan lumayan luas dan bertingkat gitu buat buka tenda tp terbuka gitu. Lanjut jalan lagi dan ini nih menurut gue jalurnya parah soalnya tanah super licin dan beberapa turunan itu kita harus duduk turun pelan2 soalnya kalo berdiri dijamin geledak emoticon-Ngakak (S) banyak personil kita yg bergantian jatoh saking licinnya hahaha (gue gak sempet moto jalur soalnya fokus biar gak kepleset emoticon-Big Grin ) pokoknya jalur turunnya tuh ngeselin deh apalagi kalo lg gak ada pepohonan disamping, jd gak ada tempat buat pegangan. Akhirnya setelah cukup lama berjibaku dengan kelicinan kita keluar hutan juga, itu sekitar jam 13:00 dan disitu jalurnya udah enak sampe akhirnya kita masuk ke hutan pinus jam 13:30, disini juga enak nih buat dijadiin camping ground suasananya, abis hutan pinus nanti mulai ke ladang warga gitu sampe abis ladang itu ada jalan yg udah di paving menuju kearah desa, ini jaraknya mayan jauh sih buat sampe ke desa, dan gue lupa sampe desa itu jam berapa.
Udah sampe desa kita langsung gantian mandi dan mesen makanan sembari nunggu supir minibus nyampe lokasi, supir udah dateng masukin barang2 langsung deh lanjut ke Jakarta.
Spoiler for Lembah Manding:


Sekian cerita perjalanan gue ke Merbabu gan, kalo ada yg mau ditanyain bisa komen atau PM aja gan. Jangan lupa cek Instagram gue ya ID nya Iqbalte. Terima kasih banyak atas perhatiannya.
Maaf ya gan harga elf nya gue agak lupa kalo gak salah 2.500.000 apa 3.000.000 gitu deh, trus tinggal dibagi 14 orang (termasuk murmer lah ya kita tinggal duduk manis aja di mobil turun langsung desa terakhir)
Kalo tiket masuk pendakian kita gratis soalnya emang bukan jalur resmi gan emoticon-Big Grin

Cek juga catper gue yg masih baru gue buat :
Spiritualisme Arjuno
Sulfur Welirang
mantap gan capternya sahur" gini baca cerita ente mantep dah kalo open jalur begitu kudu punya ilmu yang tinggi kyknya kwwkkw
dopostt
KASKUS Ads
haduh enaknya jalur sepi, ane ke merbabu mesti kalo gak wekas ya selo....selamat deh catpernya gan,,,,ntapz
Quote:


makasih gan emoticon-Smilie iya harus sama yg udah punya ilmu nya gan, kalo gak resiko nya tinggi hehe
Quote:


sepi banget gak ketemu pendaki lain, baru ketemu pas di puncak aja hehehe, makasih gan emoticon-Smilie
Amazing, yeah! emoticon-Cool
Penasaran sama jalur ini, semoga bisalah kesana kapan. emoticon-Wink
Harus pakai webbing segala pula, ekstrim. emoticon-Malu
Ayo ah, berangkat.. emoticon-Big Grin emoticon-Ngacir
Sambil ngopi cek PM om, salam lestari! emoticon-mail emoticon-coffee emoticon-shakehand
Quote:


hahaha iya gan cobain jalur ini, tp hati2 beberapa jalur ada yg gak keliatan. Itu webbing kalo mau ngelintas ke Suwanting sih, kalo turun lewat situ lg mah enggak hehehe.
waduh lg puasa gak ngupi emoticon-Big Grin


Quote:


Hanya bisa lintas lewat Suwanting, om. Gak ada guide/rangers dari sana ya?
Ane juga gak lagi ngopi sih emoticon-Malu


Quote:


iya soalnya sebelahan sama jalur suwanting, nanti pas udah area terbuka gt naik dikit lg bakal keliatan jalur suwanting di sebelah kanan kita, sebenernya jalur wekas keliatan juga di sebelah kiri tp jauh sih. Kalo suwanting deket dan emang bisa ketemu jalurnya pas arah muncak.
kalo guide gitu mungkin kalo nanya org desa Pogalan yg tau jalur dan mau anter ada kali ya.
nice capter mas emoticon-thumbsup emoticon-thumbsup

weh ada mas sugi emoticon-Belo

tks
Quote:


makasih gan emoticon-Smilie emoticon-shakehand

dewa banget kayaknya yak itu kepala sukunya. Kayaknya asik yak, kayak buka track sendiri emoticon-Big Grin
ini jalur sebelah suwanting ya gan... dulu liat orang2 pada turun lewat bukit teletubbies,masih ngga ngeh kalo tembusnya pogalan.. next deh harus dicoba..
btw ente udh pernah merbabu via ngagrong? luar biasa jalurnya emoticon-Embarrassment emoticon-Wink
via pogalan ? baru tau saya
apa ini jalur baru
Quote:


hahaha iya hormat saya pada kepala suku, sebenernya gak buka track baru sih gan, udah ada cuma bbrp ketutup sm agak menyesatkan klo blm tau hehe

Quote:


iya saya jg baru tau ini jalur kok, dibilang baru enggak juga sih


Quote:


iya sebelah suwanting, ada tembusan emang di padang terbuka nya. Coba aja gan hehe...
belum pernah gan naik lewat sana.

via apa lagi tuu ngagrong ?
Quote:


gatau gan baru denger juga hahaha
Quote:


perlu d coba emoticon-Cool