CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / The KASKUS Bar /
SCAK (Specialty Coffee Association of Kaskus) - Part 1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56df41b992523320308b4568/scak-specialty-coffee-association-of-kaskus---part-1

SCAK (Specialty Coffee Association of Kaskus)

Tampilkan isi Thread
Halaman 113 dari 272
Quote:


buset, gw cuci biasa aja gan sebelum pemakaian, gak merhatiin kalo alumuniumnya jelek

airnya gw pake yg baru mendidih, hasilnya tetap aja jadi gosong kopingnya, aromanya terasa pas diminum. pas gw cium bau ampas kopinya malah lebih nyengat aroma gosongnya.

oia, terakhir buat ini gw coba pake saringan kompor, jadi lebih jauh jarak antara api dgn moka pot. apinya tetap ukuran paling kecil dan hasilnya bagus gan, gak muncrat sama sekali, tapi jadi lebih lama pemasakanannya dan itu mungkin yg bikin bitter & burnt.

btw, makasi bnyk tipsnya gan emoticon-Big Grin

Quote:


dari awal nyoba tips ente udah ane lakuin semua, sama kayak yg diweb2 yg lain. tapi yg terakhir yg keempat belum gw coba, mgkin ngefek ya...

nice tips gan, bentar gw cendolin emoticon-Big Grin
Quote:


Ikut bantu jawab, kebetulan punya mokpot 6 cup
1. Gak pernah punya pedrini ataupun bialetti tapi pernah megang bialetti punya teman kantor, pedrini pernah minum di kedai kopi di Genteng - Banyuwangi. Secara sistem dua2nya sama aja termasuk bialetti KW punya ane. Dr segi harga udah beda pastinya, sepenglihatan ane harga disini pengaruh dari kualitas material, manufakturing & finishingnya.
2. Takaran kopi gak harus penuh rata di funnel -nya. paling gak 2 sendok makan atau 1 scoop aeropress(15-17 gr) untuk 240 cc air (1 mug) udah bisa brew.
3. Kl ane biasanya pake biji yg relatif fresh, giling medium-fine. Flownya lumayan smooth diawali foam, and mulai muncrat2 pas diakhir brewing krn air sdh mulai habis dibawah.
4. iya sih rasanya menurut ane lebih pahit mau pake air yang pre-heat atau dingin.
Spoiler for Mokapot ane:
Quote:


Mokapot memang karakternya begitu kan, yang suka kopi pekat & pahit saya rasa sih cocok, kalo kurang cocok banyak metode yg lain... emoticon-Smilie
Quote:


Iya betul, makanya ane gak pernah nyeduh sampe penuh funnelnya. Biasanya juga buat nyeduh robusta + susu kental manis..
Quote:


Saya pernah pake tiamo satin 900ml, tiamo 700ml, latina 700ml & brewisa electric 1.2 L,
1. satin 900ml...tidak ideal untuk 1-4 cup untuk chemex 6-8 cup ok saya hibah ke abang, tipis dan terlalu besar ukurannya pour control juga agak sulit.

2. Tiamo 700ml ukuran pas 1-4 cup, cukup tebal, pour control bagus.

3. Latina 700ml tipis, tapi cukup ideal 1-4 cup, pour controp cukup baik, cocok untuk traveling kalo gooseneck nya patah enggak sakit hati.

4. Brewista electric 1.2 Lt yg paling sering saya pake, sangat mudah mengatur temperature, cukup tebal, ukuran dan pour control paling tidak bagus diantara semuanya...butuh waktu dan latihan untuk bisa bagus, tapi paling all round dari pake kalita wave, v60... sampe dengan chemex 8 cup kalo serve teman lagi kumpul2 sangat mudah.

Sekilas review teko yg saya pernah dan masih pake... geek mode pour over...saya pilih 700ml tiamo, temperature stabil karena tebal dan pour control bagus...imho loh ya... ☺
Ikut review kettle juga deh, kali buat input yg lagi pengen ganti/beli kettle juga.
Buat saat ini di rumah lagi ada beberapa kettle, saya coba review dari sudut pandang orang yg baru mulain demen brewing kopi di rumah.

1. Yami 700cc dengan thermometer: ini kettle pertama saya, sebenernya ngembat dari rumah bokap sih. Termasuk yg paling sering saya pakai, bukan karena water flow-nya bagus atau gimana, tapi karena udah terlanjur paling buluk dan ada built-in thermometer-nya yang sangat ngebantu. Water flow-nya sendiri not bad juga, cuma buat slower drip emang rada kurang ok. Kapasitas 700cc cukup buat saya yg selalu bikin 1-2 cup doang. Lumayan nahan panasnya. Body luar shiny, tapi udah terlanjur banyak water spot yg sebenernya bisa dipoles cuman saya males aja. Handle dari logam dobel, kalo buat boiling air dari awal sih lumayan panas juga handle-nya. Makanya saya selalu pakai air panas dari dispenser dulu, baru panasin lebih lanjut di atas kompor jadi waktu kontak dengan api tidak terlalu lama.

2. Fino ukuran 1 liter: ini teko kedua, waktu itu iseng pengen punya teko dengan bentuk lain, dan masih made in Japan pula. Secara handling dan (terutama) water flow, Fino ini JAUH lebih baik dibanding Yami. Kelemahannya (menurut saya)? Terlalu besar dan bagian dalam di dasar pinggirnya ada seperti lipatan yang nyimpen air. Saya selalu lap sampai kering semua teko saya sehabis dipakai, dengan adanya lipatan itu air jadi ngendap. Not a deal breaker sih. Saya kosongin dan lap teko dalam kondisi masih panas, jadi biar sisa airnya menguap sendiri.
Handle dilapisi plastik jadi mao dipakai untuk boiling dari awal pun tidak masalah. Status: pensiun masuk box lagi.

3. Suji glass kettle 300 ml: dari dulu pengen banget punya kettle drip yang terbuat dari kaca, setelah nyari sana sini ternyata malah nemu bikinan lokal (Bandung). Ini kettle andalan saya buat pouring di V60, karena water flow nya enak banget, precise. Salah satu kelemahannya ada di handle yang gak ergonomis dan material kettle itu sendiri yg bikin kita musti lebih hati2 handling-nya. Cuma kalau jumlah air sudah rada minim, aliran air akan sedikit tersendat saja. Bisa dipanaskan langsung di atas kompor, cuma karena materi handle-nya jadi satu dengan body, kalau kelamaan ya akan panas juga. Solusinya sama, panaskan air dari sumber lain, pindahin, panasin lagi di kompor kalau suhu kurang.

4. Kalita narrow mouth enamel: yakkk, ini salah satu teko yg berdasarkan prinsip form over function! Secara bentuk klasik jadul dengan finishing white enamel yg mulus kinclong. Water flow-nya juga cakep dah! Cuma saya pakai sekali sebelon langsung masukin box lagi. Why? Buset deh berat banget, kosong aja udah 700 gr, diisi air setengah (kapasitas full 1 liter) udah 1 kg lebih. Handle-nya penghantar panas yg sangat efektif pula! Gak bisa dipake tanpa menimbulkan luka bakar, kecuali pegangnya pake kain topo. Kesimpulannya: pajangan yang bagus.

5. Yami electric drip kettle: pengen punya kettle electric dengan suhu variable kayak Bonavita, tapi pas liat2 ternyata Yami bikin juga dengan harga yg lumayan lebih murah (1 jt vs 1.65 jt Bonavita). Masih on the way barangnya dari Otten, jadi belon tau gimana performanya. Kapasitas 800 cc, bagus lah saya juga gak butuh gede2 soalnya, kalo merk lain kan minimal 1 liter.


baru ketemu penyakitnya latina sumba mini, pas ngegiling suka los, padahal clip nya kagak aus. ada yg ngalamin gak?
Quote:


saya pake tuh gan latina 700, lumayan sih lama2 biasa juga, kliatannya blom dapet kettle yg bener2 ideal ya

Quote:


ditunggu gan review yami electricnya
Diubah oleh alifsnmd
Dapat Info Dr Tkpedia Philocoffee

::: PERHATIAN :::
KAMI MENGANJURKAN PENGGUNAAN BARATZA SETTE UNTUK KEPERLUAN ESPRESSO, BUKAN MANUAL BREWING KARENA HASIL GILINGAN BARATZA SETTE SECARA UMUM MASIH DIANGGAP HALUS UNTUK PENGGUNA DI INDONESIA

Makin bingung cari grinder komersil untuk manual brewing emoticon-Bingung
Mastah2 penghuni Scak mhn info ada gha yg pakai Compak E6 atau E5 ? apakah ini bisa di pakai utk manual brewing ? dan apakah dose bottom nya harus tertekan terus bila grind (bila tdk pakai portafilter) ? mhn info nya thkemoticon-2 Jempol

Quote:


untuk pengguna luar juga sama bilangnya masih hasilin banyak fine, di page sebelumnya udah ane copypaste review2 dr forum luar gan, akhirnya ane ambil 600N aja deh, tadinya mau 610N tp karna maharaja juga ga jual sparepartnya ga jadi ambil deh
sore gan, apakah ada rencana kopdar?. ane pengen belajar banyak dari suhu2 dimari. emoticon-Big Grin
Quote:


Utk sette 270W mnrt ane emang rekomen utk espresso tp msh bisa utk manual brew. Cuma memang ga semua alat seduh bs dijangkau sama hasil gilingan sette 270W..

Kl mau cek review & hasil gilingan Sette 270W, subscribe dl aja ke CHANNEL YOUTUBE ANE supaya dpt notif kl ud ane upload video reviewnya...
btw ada yang tau tempat service latina 600n?
setiap dinyalain sekring nya pasti putus..

ada yang udah ganti sekring ke 2A di latina 600n?
Diubah oleh Super-Pig
Quote:


Coba bongkar burrnya, kemungkinan besar burrnya stuck alias ga bs muter...
Dorong burrnya pelan2 dr lubang bean hopper dengan obeng minus abis itu kasih silicon oil...

Utk lbh jelas bagian mana aja yg dipakein silicon oil, coba cek VIDEO INI

Jangan ganti ampere ke yg lbh besar krn resiko akan merusak ke PCB dan ud banyak kejadian..
Fuse aman tp pcb & dinamo bs bahaya.

Semoga membantu ya
Diubah oleh red ice
Haloooooooooo temen2, ane br upload video Review Detail Baratza Sette 270W nih...
Video hasil gilingan blm ane upload krn seperti biasa ane nunggu sampe 100likes dulu yaaaaaa... hehehe

Utk ntn, langsung cek DI SINIIII

Thx b4
Quote:


Kayanya baru beberapa waktu lalu ngasi impresi positif grinder nya bro. Hhe.

Los nya ga kegiling beans nya?
Quote:


nah itu, waktu baru puas banget deh makenya. kemaren buat tandemnya rok presso dengan bean medium to dark. eh giliran ditandemin sama v60 pake bean medium, ngegiling 3 puteran los. kayaknya clipnya musti diakalin. soalnya dites di hario punya temen lantjar jaya.
Akhirnya hari minggu siang, pesenan dari Otten dateng juga.
Well, kettle listrik pertama saya, Yami!

First impression, lumayan juga build quality nya, emang gak sebagus Bonavita tapi sudah cukup bagus dengan harga segini (1.1 jt).
Tutupnya rada keras, musti diratain dikit pengunci2 di sekelilingnya supaya lebih gampang buka tutupnya.

Dibanding Bonavita, kettle ini base-nya lebih makan tempat, sekilas mirip kompor induksi.

Ada beberapa mode temperature yg bisa dipakai (cupping 93°C, variable, coffee/tea 80°C, milk 50°C). By default nya begitu dinyalain langsung masuk ke mode boiling. Jadi dari pencet tombol power awal kita punya beberapa detik untuk pindah ke mode yg kita mau.

Kapasitas 0.8 liter, cukup lah buat personal aja, cuma buat komersil atau rame2 pasti kurang. Setidaknya untuk boiling gak butuh waktu terlalu lama juga sih.

Handle-nya mungkin kurang ergonomis buat beberapa orang apalagi yg tangannya rada gede.

Nah, gimana water flow-nya? Great!
Very nice, mao fast pour atau dripping juga ok banget ternyata. Cuman namanya kettle baru, masih perlu penyesuaian otot aja supaya stabil pouring-nya.

Overall memuaskan lah ini kettle, dan dengan harga yg lumayan di bawah Bonavita (1.1 jt vs 1.65 jt) kayaknya cocok banget buat yang pengen punya variable temperature kettle di rumah. Enak bisa brewing dengan lebih santai tanpa perlu liatin termometer dan api kompor *norak, maklum baru punya.

SCAK (Specialty Coffee Association of Kaskus) - Part 1
ada storage rekomen ga buat bean kopi? boleh bahan plastik ga kyk Tupperware atau mesti kaca? thx
Quote:


itu sebenernya kompor induksi + kettle apa cuma kayak attachment heater biasa bro? *lagi cari kompor induksi*
profile-picture
0856247 memberi reputasi
Halaman 113 dari 272


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di