CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56729288c2cb17c73a8b4569/hey-gadis-horori-love-youtrue-story

hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 58
Quote:


Silahkan, ayamnye ayam kampus ya gan emoticon-Big Grin
Quote:


Monggooo emoticon-Big Grin
Quote:


Silahkan gan emoticon-Big Grin
Quote:


jd jijik ngebayanginnya emoticon-Nohope

itu maya sekosan sama ente gan?
Quote:


Ia dulu ane satu kosan, dan ane gak minum tu es teh, mau coba? emoticon-Big Grin
nyangkul dulu gan buka ladang lanjut sampe end ya emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)
Chapter 4

Gw bangun sekitar jm 11 hari itu. Tentu saja gw mengingat janji gw jenguk olive. Gw mandi dan bersiap-siap se kece-kecenya, yah.. Sekalian modusin tu anak dua. Dan gw tertawa, tapi dalem hati. Ada2 gw orang lagi musibah, gw malah mikir yg enggak-iya. Skip emoticon-Big Grin

Sesampainya di RS, gw lupa nanya ke maya dimana ruangannya, mau gak mau gw tanya ke resepsionis, dan setelah tau ruangannya. Gw bergegas ke ruangan tersebut. Sebelum gw ke RS gw sempet pergi ke mini market untuk membeli beberapa cemilan. Gw dengan mudah menemukan ruangannya yg memang tidak jauh dari loby. Gw buka pelan pintu ruangannya, sepertinya ini ruang VIP, karena ruangannya besar, dan olive hanya sendiri di ruangan itu tidak campur dengan pasien lain, setahu gw ya begitu sih ruang VIP di RS manapun. Mungkin.

Gw masuk ternyata olive, sedang membaca buku sendiri tanpa maya. Loh anak itu kemana, bathin gw.

Miris melihat keadaan olive, kaki kanannya yang mungil si perban besar2, mirip mumi tapi kakinya doang emoticon-Big Grin . Belum lagi plester sana sini. Tapi gw gak melihat dia seperti orang yang sedang sakit atau baru saja mengalami kecelakaan hebat, gak ada wajah traumatis atau apalah gitu. Lebih dari itu malah wajahnya segar dengan pandangan teduh.

Olive tersenyum lembut.

"hai, gilang kan?" Sapanya lemah.

"hai, iya bener. Gimana? Udah baikan?" Tanya gw.

"baik?" Jawabnya, namun jelas balik bertanya. "baru juga tadi malem gw masuk sini, yaa.. Tapi udah lumayanlah"

Suara olive lembut serak, enak banget keknya kalo nyanyi. Gw ajakin ngeband ah nanti, terus gw pacarin terus bahagia selamanya (ngamplong!).

"ya syukurlah, ni gw bawa beberapa cemilan, kalo orang kecelakaan gak ada pantangan makanan kan?" Tanya gw polos, sembari meletakan cemilan di atas lemari sudut di ruangan itu.

"haha, gak ada tuh pantangan, tadi aja makan bantal!" Jawabnya mulai ceria.

"yah gw salah beli! Tau gitu gw beliin lo bubur kerikil" celetuk gw asal.

Dan olive ngakak ( ngakaknya aja manis, apa lagi teduh senyumannya, pohon beringin lewat! emoticon-Big Grin )

"padahal santai aja kali, gak usah bawa apa2 gw udah ngerepotin lo tadi malem, ni juga pake bawa2 makanan."

"by the way, thanks ya. Gw berhutang sama lo." Tambah olive.

"dah ah jangan ngomongin itu, santai aja, emang sesama manusia harus saling lontong menolong kan?"

"apaan sih, lo lucu juga ya, tapi enggak sih!"

Lalu..

"aw.. Aw.. Aw.. Duh berenti donk ngelawaknya, kayanya kaki gw sakit gara2 ketawa!" Erangnya kesakitan.

Gw pikir becanda. Tapi mimiknya serius, kesakitan.

"nah loh kan!? Trus gimana nih, perlu gw panggilin suster??" Ujar gw kalut.

"enggak2 gw gak apa2, cuma ngilu aja tadi, gak apa2 kok."jawabnya masih meringis.

"serius liv??"

"ia serius gak apa2 kok."

"yah kan, sory ya liv, gara2 gw kan"

"enggak lah, gak apa2 kok, lagian lo si lucu!"

"dih lo nya juga ngakakya ekstrim."

"jadi gimana donk? Masa gw pura2 budek?"

"yah, jangan donk, ntar lo gk bisa denger suara hati gw?" Modus emoticon-Big Grin

"kan lo mah ngelawak terus!" Pekiknya, mimiknya aneh mau ketawa tapi di tahan takut sakit lagi kali ya.

Setelah lama berbincang ringan, akhirnya gw bisa memprediksi perbedaan mereka berdua (jiaahh predeksee bahasanya). Olive lembut banget, adem nyaman gitu kek lagi ngobrol ama pohon dah, sedangkan maya, asik, nyambung juga tapi galak, jutek gitu, suka motong2 pembicaraan orang seenaknya. Tp menurut gw itu hanya perbedaan sifat intinya dua duanya pun boleh bertahta di hati gw (salto di tembok cina). Dan untuk perkenalan yang singkat ini, baru itu yang bisa gw prediksi.

Maya dateng. Masih pake pakaian kurang bahan, alias minim. Gk dingin apa ya? Bathin gw. Dan juga masi setia masang muka galaknya.

"lo dari tadi?" Kata maya basa basi.

"setengah jam yang lalu mungkin" jawab gw.

"lo udah makan siang?"

Gw "..."

Olive "..."

"maksud lo gw atau olive." Tanya gw bingung.
Dia ngomong tapi matanya ke arah kulkas"

"ya lo lah.. Kan gw lagi ngobrol ama lo. GILANG!" jawabnya penuh penekanan di bagian nama gw.

"belum, tapi belum laper sih."

"lo kalo mau makan silahkan aja, ama maya tuh, dia belum makan dari malem!"

"lo gmn liv?" Pertanyaan yang gak gw sengaja terlontar.

"lo mau ngelawak lagi ya! Udah deh ampun!"

"oia kok gw ngajak lo.." Kata gw tersadar. Kan dia lg sakit. TS pikun.

Gw dan maya akhirnya pergi untuk makan. Di parkiran motor.

"pake motor gw aja." Gw menawarkan.

"oke!" Jawabnya singkat sibuk dengan ponselnya.

"eh, motor lo di tandain napa!? Ketuker mulu nih, pasang apa kek, stiker kek!" Pintanya, aneh.

"hah!? Kenapa gak motor lo aja, lagian motor itu di ciptakan beda2 plat nomernya, lo nya aja itu sih!"

"gw gk pernah tuh hafal2in plat nomer, emang gw deb kolektor!?"

Gw "..."

"buntungin kek apanya gitu biar beda." Ujarnya makin aneh.

"leher lo gw buntungin sini!" Ejek gw.

"nih kalo berani!?"

Gw tusuk hatinya mau? Tapi hati gw juga yang ngomong bukan mulut. Takut di tampol.

Di motor.

"pelan2!!" Pekiknya

"ini cuma 30 km/jam. Ini pelan banget menurut gw"

Dari RS tadu dia sudah mewanti wanti agar gw gk ngebut.

"eh.. Bentar2 berenti ada telepon!" Pintanya, menepuk-nepuk punggung gw.

Gw menepikan motor gw.

Lalu maya turun dan menjauh mengakat telfonnya, sepertinya dia agak memuncak emosinya, gw denger si dia ngobrol bahasa inggris.

Tiba-tiba ia Cumiik, memaki-maki seseorang yang sedang menelefonnya,

Dan. Membanting ponselnya. Lalu ia terduduk di tepi jalan, dan menangis.

Gw bergegas menghampirinya..

"kenapa may!?" Tanya gw.

Maya "....




















Leher le
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bohemianflaneur dan 9 lainnya memberi reputasi
Wey.. Ada orang sekampung neh bikin cerita.

Maya esmoni bgt orangnya, beda sama olive.
Quote:


Siap gan emoticon-Big Grin
Quote:


Iya dua sisi pisau yang berbeda gan. Wah kalo gitu salam sate bandeng emoticon-Big Grin
Mantaapp...

Klo laki" mah lebih menantang ngejar cewek yg jutek galak bin judes ya kang, wkwkwk
Lebih gregettt gituh.
kyk nya abis diputusin tuh Maya emoticon-Big Grin
wiiih ceritanya di bali nih..
ijin nyimaak
wah di bali nih,
gelar tiker dulu

Quote:


uda hadir duluan aja kamoohemoticon-Bettyemoticon-Betty
Quote:

apa kabar ciiinn?? ngoahahaha emoticon-Betty emoticon-Betty
Quote:


lah satu kosan tp gak pernah kenal? seenggaknya familiar gtu ma wajahnya?

gak deh gan emoticon-Nohope gausah repot-repot emoticon-Busa tu es teh buat ente aja
Diubah oleh nonanyonyo
Ijin bikin tenda gan di mari
profile-picture
yudhana.dmartha memberi reputasi
Chapter 5

Maya masih duduk, tertunduk di antara kedua tangannya di tepi jalan Mahendr*ta. Gw hanya diam memandanginya iba, hpnya retak2 kalo gk salah itu sumsang type apa gt lupa emoticon-Nohope

Tiba-tiba ia mengangkat kepalanya memandang ke samping, mungkin dia gak mau wajah sendu dan ait matanya terlihat gw, tapi keliatan, sembab gt. Ni anak kenapa, bathin gw. Namun gw gak berani menanyakan lebih.

"Ayo, beli makan." Ucapnya parau.

Lalu ia berdiri. Ngeloyor. Lalu duduk di jok belakang, padahal gw belum naek.

"hp lo?" Mau gak mau gw tanya.

"cepet! Gw laper!" Jawabnya gak nyambung, namun menjelaskan dia gak perduli dengan tu hp, ancur gan, kalo sekang pasti gw pungut.
Dulu gw gak demen ama tu hp, masi pake dan cinta Blackberty. (saking cinta pengen gw jadiin istri tu HP emoticon-Ngakak (S) )

Skip. Karna kebanyakan diem pada saat itu.

Gw dan maya memutuskan untuk makan nasi tempong di daerah Teuku um*r. Sekilas tetang nasi tempong, nasi tempong ni sebenernya hampir mirip lalapan cuma di sajikan berbeda, setau gw asal muasalnya dari Banyuwangi, yg membuat makanan ini unik sambalnya pedas banget menurut lidah gw, itu mengapa namanya nasi tempong (tempong sejenis tampol/nendang sambelnya gitu), pilihan lauknya dari ayam, lele, bebek, ikan asin (sendal jepit, kamper, kapur barus, gigi buaya, Ngamplong ngoahahaha).

Maya masih terdiam, ia memesan tempong ayam. Dari tadi hanya mengaduk aduk makanannya, berpaku tangan, memandang langit-langit. Kadang bodohnya gw, ikut memandang langit2, takut ada cicak iseng terjun payung emoticon-Big Grin

"makan dong, di lalernya di kerubungi nasi tuh(kebalik gak apa2)." Ujar gw, memecah lamunannya, sekalian melawak garing, asli gak ketawa dia.

Maya "...."

"ntar lo sakit?" Modus garing.

Dia masih terdiam, kemudian mulai menyendok makanannya. Sampai sekitar beberapa suapan, lalu berhenti, membalikan posisi sendok dan garpu ke posisi terbalik, tanda makan sudah selesai, mungkin hanya 3-4 suapan. Mungkin beban pikiran mengalahkan rasa lapar. Lalu mengeluarkan bungkus rokok dari tasnya. Ini yang gw pengen banget ngakak. Rokonya tau apa!? Djar*m sup*r gan, what! Selama gw hidup di dunia gw gak pernah liat cewe ngeroko merk itu. Dia mulai menyulut, dan mulai menghisap dan mengembuskan kembali, sepertinya sudah mulai tenang ketika hisapan ke 5nya. Mungkin.

"nongkrong kuta yuk?" Akhirnya ucapan keluar di bibirnya yang penuh asap, lebih mirip makan biang es emoticon-Ngakak (S)

"serius?" Tanya gw balik.

"yo." Jawabnya menegaskan, ngeloyor ke kasir, eh, ko gw di bayarin, jadi.. Enaklah kalo gt haha. Enggak lah gw ni laki-laki, gw gak mau kebiasaan, karena kelak gw akan bertanggung jawab untuk menafkahi anak istri. Petuah gw gak kepake, udah di bayarin.

Skip emoticon-Big Grin

Sepanjang perjalanan ke kuta maya hanya diam. Gatau ya gw seakan takut untuk ngajak dia berbicara saat itu, terlalu tertutup sampek gak ada celah untuk memulai percakapan (TS grogian pada saat itu, ampek sekarang malah emoticon-Nohope

Setibanya di kuta, kita langsung menuju pantai, di sana kita duduk2 lapak2 berpayung yang menjual minuman ringan Sampe berat (es balok!), yang pernah mampir ke pantai fenomenal ini pasti ngerti gimana keadaannya. Gw duduk di kursi plastik, sambil memandangi pemandangan haram tapi harum, ya bner banget, cewe bule lengkap dengan bikininya (di jamin fantasi reader kemana-mana dah emoticon-Ngakak (S) ). Karena emang bertebaran banget, gak ada abisnya dah.

Maya terlihat bersinar saat kulit putihnya di terpa matahari. Dia memesan sebotol Bint*ng kecil (di langit yang biru), dan memesankan juga satu untuk gw. Kali ini gw bayar di muka takut keduluan lg. Padah gapapa haha.

"gw aneh ya?" Pertanyaan mulai keluar dari bibirnya.

"aneh kenapa? Gak lah biasa aja (dikit sih)."

"...."

"kayak nya beban lo berat ya?" Tanya gw memberanikan diri.

"hmmmm.. Ya gitu deh." Jawabnya singkat, sangat menjelaskan kalo dia enggan bercerita tentang masalahnya.

"... Lo harus tau, sebesar apapun masalah lo, lo harus yakin tuhan lebih besar dari masalah yang sedang lo hadepin." Ucap gw menyemangatinya, dosa banget gw bawa2 tuhan tapi tangan menggenggam botol b*r haha.

Maya hanya memandang gw dan tersenyum teduh.

"main aer yok!?" Ujarnya semangat. Kayanya kata2 gw bekerja di pikirannya. Mungkin.

"males ah, bawa ganti gw!"

"udah ayook!!" Ajaknya seperempat memaksa. Dan menarik tangan gw

Kami pun bercanda di pinggiran pantai sesekali menyentuh air laut. Maya aneh kek tak pernah lihat laut dia bah (ko, jadi medan).
Girang banget. Ngakak sendiri, ciprat2in aer laut. Sampe saat dia kehilangan keseimbangan karena kesalahannya sendiri, pada saat itu gw emang berniat akan melempar pasir, dengan sigap gw raih tangannya, tapi gagal.

Byur!!

Kuyup dia gan. Gw ngakak, dan berusaha membantunya berdiri.

"awas! Jangan pegang2 :'( " pekiknya, ngambek. Lucu banget ekspresinya.

Begitu berdiri pemandangan luar biasa terpampang di depan gw. Maya mengenakan tank top putih, agak transparan, dan sekarang kena air, tambah.. ( ngoahaha ngeres!).

Dia sadar gw melongo ke arah itu. Tapi buru2 buang muka (padahal Pengen banget liat emoticon-Ngakak (S) ).

Lalu ngeloyor ngambek, sambil menutupi bagian yang transparan. Banyak mata memandang ke arahnya, gw jadi minder sendiri.

"balik yok!" Perintahnya

Gw masih geli membayangkan ekspresinya tadi.






profile-picture
profile-picture
profile-picture
masmas222 dan 11 lainnya memberi reputasi
Quote:


Ane dulu gak pernah tegur sapa gan. Sampe sekarang aja ane gak tau siapa aja tetangga ane
Quote:


Nggih.. Silahkan blih emoticon-Big Grin
Halaman 2 dari 58


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di