CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Antara Penjara dan Calon Mertua...
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5639a7699a0951e6788b4567/antara-penjara-dan-calon-mertua

Antara Penjara dan Calon Mertua...

Ini adalah kisah hidup gw, tentang betapa nakal nya gw saat itu (sekarang juga masih), gw sadar gw bukan orang baik, hanya mencoba menjadi orang yang lebih baik... gw bukan ahli menulis, tapi gw berusaha menulis dengan baik, mengingat tiap detail dari semua peristiwa yang terjadi... Inilah kisah ku...

Gw lahir di kota dengan julukan kota kretek, kota kecil penuh pesona, kota yang menurut gw adalah tempat ternyaman dalam hidup gw (songongin kota sendiri)... Gw anak ke-2 dari 3 bersaudara, kakak cewek beda 3 tahun sama gw, dan adek cowok beda 4 tahun. Bapak seorang pengusaha dan Ibu gw seorang guru SMP, temen2 gw biasa panggil gw londo dan di rumah gw biasa dipanggil mas...

Di keluarga gw, bisa dibilang gw adalah yang paling ga bener hidup nya. Kakak gw sekarang dah nikah, pendidikan nya pun tinggi dan sekarang punya kerjaan mapan dan bisa banggain orangtua gw, adek gw pun sama, sekolah tinggi, lulus dengan prestasi dan kerja sebagai seorang QC di pabrik rokok punya orang paling tajir di negeri ini, gw??? Kuliah ancur2an, DO, mantan napi, tukang rusuh... ya itulah gw dulu, sekarang gw mulai nata hidup gw menjadi yang lebih baik, gw kadang suka nangis kalo inget kelakuan gw dulu... penyesalan tiada guna, yang bisa gw lakukan sekarang adalah belajar dari semua kesalahan gw... Inilah kisah gw dan dimulai dari...

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
king.aslan dan 24 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh londo.046
21
Thread sudah digembok
Halaman 1 dari 157
Pertamax gan emoticon-Big Grin

Part 1

1. Bertemu 1st love

Ke tahun 2005 bulan juni, di mana gw baru aja lulus SMA... Gw sebenar nya males buat kuliah, karena gw sadar, gw udah ga punya minat buat belajar... Gw pengen ikut Bapak, ikut kerja saja sama beliau, tetapi beliau menolak mentah2 permintaan gw, bapak tetap maksa agar gw kuliah... Dengan sangat terpaksa gw pun daftar SPMB, gw inget betul pilihan pertama gw FH Und*p dan pilihan kedua gw, IH Unn*s... Setelah sukses mendaftar, gw sama sekali ga pernah yang nama nya belajar, kerjaan gw tiap malem, mabuk putehan (semacam arak) balapan, maen2 godain cewe2...

Skip ke hari ujian, hari pertama ujian, gw inget banget gw ujian di Und*p temba**ng, jurusan keperawatan kalo ga salah, tempatnya nyempil di pojokan dekat jalan tol... Gue datang kepagian, iya lah, gw dari kota gw jam 4 pagi, rencana siang nya baru gw kos harian di dekat situ... Gw ngroko seperti biasa Djarum Super andalan gw, sambil nikmatin ramuan tembakau, cengkeh dan saus2 nikmat karya jenius anak bangsa, pandangan gw tertuju pada sosok perempuan yang sepertinya gw kenal, apakah dia... shittt!!! Betul itu Esti, mantan gw, cinta pertama gw, atau... Cinta monyet gw, sedikit diskripsi tentang Esti, putih, rambut panjang, tebel, lurus, tinggi untuk ukuran cewe (165 cm) kayak nya, bodi hmmm, sangat mantab, toge pasar gan... dia anaknya pak Haji tokoh masyarakat di kampung gw, tapi ya gitu sama kayak gw agak2 bandel... Kaka dan adiknya pada berhijab doi kagak hehehe, dah gitu rambutnya diwarnai lageeem...

pelan aku dekati dia, buat mastiin aja, beneran esti atau ga, dan ternyata emang dia, gw sapa lah, sebernya percakapan dalam baha jawa, tapi gw buat dalam bahasa Indonesia aja ya, biar gampang ente memahami nya...
Gw: ujian di sini ta??? (gw selalu panggil dia cinta)
Esti: (kaget) eh kamu ndo, ngagetin aja... Ia aku ujian di sini (senyum manis)
Gw: tadi dari rumah???
Esti: oh ga, dari kemarin sore aku dah di sini ndo, ngekos sementara sama temen ku (lagi2 senyum manis)
Gw: oh gitu, bawa kendaraan sendiri ta??? (Mulai modus)
Esti: ga kok ndo, aku sama cowo ku, tadi di anter, dia juga ikut SPMB cuman dia di arsitektur ujiannya (masih senyum)
Gw: (kak*kane, dalam hati gw mengumpat) ohhh, ya udah gw ke sana dulu ta, abisin rokok nehhh (modus, padahal ni ati nyesek banget)
Esti: eh mau ke mana ndo??? sini aja lah

Gw udah ga peduli lagi sama Esti yang coba menahan gw, jujur aja aku masih ada rasa sama dia, yah aku masih cinta dia saat itu, tapi kenyataan berkata lain, ternyata laki2 di luar sana ga buta, cewe secantik Esti ga mungkin ga ada yang mendekati, dan itu terbukti...

Seketika memory tentang Esti terlintas di kepala, gw satu SD sama dia, waktu itu gw selalu dicomblangin sama dia, namanya anak SD masa itu, beda lah sama anak SD sekarang yang udah berani macem2, malu2 mau hahaha, SMP gw beda sekolah sama dia, tapi intensitas gue ketemu dia tetap terjaga, secara kita satu kampung, dan lagi meski gw nakal tapi gw pinter coyyy (songong dikit) kadang gw diajak belajar bareng sama dia, bantuin dia kerjain PR nya, atau sekedar tanya2 tentang bab yang tidak dia pahami... Kelas 3 SMP, gw jadian sama dia, yahhh gw seneng banget saat itu, gw pacaran sama dia dengan gaya super extrem dan sangat tidak patut buat di contoh, cipika, cipiki, cibir, cisu dan berakhir dengan dosa besar zina, yahh gw ilang perjaka gw dengan Esti, Esti pun sama ilang perawan karena gw.... Kurang-lebih 3 tahun gw jalan sama dia, hingga akhirnya gw putus karena ketololan gw sendiri...

Part 2

2. Kaka gw baik

Ia gw putus sama Esti karena salah gw sendiri, biasa gan buaya, maenan nya ga jauh2 dari lobang buaya ngoahahahaha

Skip...
Ujian berlangsung, gw berusaha sebisa gw buat jawab pertanyaan yang ada di kertas depan gw sebisa gw, gw emang ga niat tapi, ga mau juga lah asal2an aja menjawab nya... Nothing to lose itulah yang aku rasakan saat itu, keterima syukur, ga malah lebih baik, jadi ga usah kuliah, ga mikir lagi, bisa cari duit, kimpoi dehhh itu pemikiran simpel gw saat itu... Hari pertama ujian berakhir, gw masih ga sadar kalo gw ternyata 1 ruangan sm Esti, begitu tanda ujian SPMB selesai, dia ngehampiri gw...

Esti: abis ini mau ke mana ndo???
Gw: ke kosan ta, kemarin udah dibookongin bapak
Esti: o ya??? Di daerah mana ndo???
Gw: di Ngesr*p taa, entah gw jg ga paham, ntar ditunggu mba fara di POM sana
Esti: oiya mba fara kul di sini juga ya ndo?
Gw: iaaa ta, tp doi kan FK ngampusnya ga di sini kayaknya, di deket RS. Kar**di deh (sotoy)
Esti: oh gitu, eh ndo, cowo ku dah sms ini, dah dulu ya, nomor mu masih tetap kan, nanti aku telpon kamu dehhh
Gw: ok, ta tunggu taaa... (Senyum mesum)

Abis itu gw pacu si ijo, ke POM tempat gw COD an (bahasane) sama kaka gue, dari jauh gw udah liat mobil kaka gw, ngejrenggg banget seehhh, seperti biasa doi ngomel2 karena tadi doi nelpon tapi gw cuekin, abis ngomel2 yang ga gw anggep sama sekali doi antar gw ke kosan sementara, rada deket si dari POM situ... Masuk kamar dan seperti biasa doi beberes kamar gw, nata baju gw, ngeluarin perlengkapan mandi yang ternyata udah doi belikan buat gw... Ah pengertian banget kaka gw, seolah tau betapa semrawut dan suram adek nya ini... ta lupa doi selipin apel, yuppp, selalu, doi selalu bawain dan maksa gw buat makan apel... Doi sering jelasin manfaatnya tapi gw lupa... Cos tiap kali doi jelasin, gw berasa tertidur... Ngoahahahahaha...

Kaka: mas, sini deh (muka serius)
Gw: gimana mba??? (duduk di depan nya)
Kaka: mas, kamu sekarang udah dewasa, kamu udah calon mahasiswa dan mba berdoa agar kamu diterima kuliah di Und*p (memandang gw)
Gw: (diemmm)
Kaka: mas, kamu tau kan, dari 3 anak papa kamu yang paling kacau, kamu yang nyaris selalu bikin masalah, ga keitung papa harus datang ke sekolah, ga keitung kamu ketangkep razia, (menghela nafas) mas, mba berharap mas berubah, lingkungan mas baruu, semua baru, jadi anak baik ya mas, apa mas ga pengen bikin papa-mama tersenyum???
Gw: (masih diem, nyalain rokok)
Kaka: tolong mas, kali ini dengerin mba ngomong, mba ingin kamu jadi lebih baik, mba tau mas bisa... dan mba harap mas janji pada diri mas sendiri kalo mas mau berubah jadi baik (menatap penuh kasih sayang)
Gw: iyo mba, aku coba ya... (hembusin asap rokok)
Kaka: ya udah mba balik dulu, ada keperluan juga, kalo ada apa2 kamu telpon kaka ya... (Meangkah keluar)
Kaka: inget ya mas, mas harus berubah...

Aku memandang nya, mulai dari masuk mobil, lalu pencet klakson dan akhirnya hilang di tikungan, aku merebahkan badan di atas kasur empuk beraroma wangi bunga tanjung, yup, sprei dari kaka ku, emang khas aroma nya... Tengok meja samping ada bungkusan, dengan malas aku liat, ah sebungkus nasi, sepertinya nasi padang, dan beberapa krupuk udang kesukaan ku... di sebelahnya ada satu kantung plastik lagi, apa ini, ternyata cemilan, keripik singkong kesukaan ku dan sebungkus Djarum Super... Kaka ku emang baik, sangat baik, dia bener2 memperhatikan ku sedetail ini... Dia emang dokter (calon dokter saat itu) tapi doi ga pernah larang2 gw merokok, percuma, jika ga datang dari diri sendiri... ah, rasa nya pengen teriak... Makasihhhh mbaaaa...

Part 3

3. Berhenti Berharap

Gw tertidur, dan bangun hari udah sore, setelah bangun karena perut kerasa banget lapar, gw sikat bungkusan dari kaka gue, yup ga meleset isinya nasi padang dengan rendang daun singkong dan sambel iko, tanpa nangka hehehehe... Ga butuh lama tuh nasi udah abis aja, abis makan ya rokoan, 'bar mangan ngrokok, masa depan ketok' ngoahahahaha itu filosofi 'sesat' dari gw... Gw masih berharap esti bakal nelpon gw, seperti yang dia janjikan, dan ternyata cuma harapan saja, ga ada telpon dari dia, yahhh harusnya aku emang ga boleh berharap lebih ke dia, aku siapa nya dia??? bukan siapa2nya kan... aku beranjak mandi dan setelah mandi seperti biasa, ngudut Djarum Super andalan... dari kamar sebelah munculah mas2, perawakan tinggi, lumayan atletis, rapi

....: woy, baru datang bro???
Gw: iya mas, ikut SPMB neh, mas nya kuliah???
....: iya, gue Und*p arsi, bagus, lo sapa??? (Ulukan tangan)
Gw: londo mas (ulurkan tangan), mau ke mana mas??? Rapi bener (basa-basi)
Bagus: biasa mau ngadep ibu negara, lo belajar, jangan bengong aja (meledek)
Dan kita pun ngakak bersama...
Bagus: minta 1 ya bro (ambil rokok gw)
Gw: ambil aja mas (nyodorin korek)
Bagus: (hisap roko dalem2 dan hembuskan) enak juga ya, tapi berat brooo
Gw: emang biasa roko apa mas???
Bagus: cla* mil* bro...
Gw: ohhh
Bagus: eh, lo asli mana bro???
Gw: kota kretek mas hehehe
Bagus: deket dong, situ doang, gw desanya jakarta bro
Gw: hahhh mana tu mas??? (Asi bingung)
Bagus: bekasi
Dan kita pun ngakak bersama...

Ga berselang lama mas bagus pun berlalu dan sempat nawari gw, mau titip makan pa ga, karena masih kenyang gw menolak dengan alus tawaran mas bagus... Kembali gue sendiri di kosan ini, ada beberapa yang keluar masuk, tapi mereka cuek banget ga nyapa, dan ketika gw sapa tanggapan mereka pun dingin2 saja, ga kayak mas bagus tadi...

Galau gini, gw malah kepikiran esti, shittt!!! Ah, kenapa tadi harus ketemu sihhh, aku benci dengan keadaan ini... skippp sisa malam gw abisin dengan membaca-baca materi buat SPMB besok nya... Besoknya gw sengaja ga ke ruangan langsung, gw dateng, cari tempat PW dan sulut rokok, mulai lah gw menikmati, menghisap ramuan khas mahakarya anak negeri ini... Merokok itu harus pelan2, tumakninah jika mau pinjem istilah dalan sholat, ga boleh grusa-grusu alias tergesa-gesa... Rileks, dan percaya ga percaya ketika kita merokok, kadang timbul ide, gagasan atau apalah itu yang bisa jadi solusi dari masalah yang kita hadapi...

lagi asyik2nya merokok, mata liar ini menangkap sosok wanita, (jan*uk umpatku dalam hati, jangan ditiru) itu cewe, shittt, cantik sekali... Putih, berlesung pipi, tinggi, ga semok tapi sangat proporsional, dannn ah, bando biru semakin mempercantik diri nya... Kenalan ga, kenalan ga timbangku dalam hati, dia sendirian kala itu, saat terus memandangnya dia tiba2 menoleh ke arah ku, wajahnya perpaduan antara, heran, takut... aku kudu pie??? maju tah oraaa ikiiii...
profile-picture
aweawe2 memberi reputasi
Ijin nongkrong gan...
anjir filosofinya sesat banget

maju gan samperin ceweknya terus kenalan
ijin nenda komandan
Ada cerita baru nie...
Ijin bangun stadion di mari yak gan...
profile-picture
bagasph memberi reputasi

Part 4

4. Aprillia

...Dan gw memilih untuk tidak mendekatinya, ternyata gw ga cukup punya nyali untuk sekedar menyapanya... Gw lanjutin rokoan, dengan tetap mencuri pandang ke dia, yang gw ga tau namanya, gimana mau tau, nyapa aja ga ada nyaliii... Skip, ujian SPMB akhirnya selesai, gw berusaha menghindar dari Esti, ga tau rasanya malas aja ketemu dia, setelah peristiwa PHP kemarin... Menuju parkiran, start si ijo, suara cempreng khas 2-tak pun menyalak... Gw nyesel akan kebodohan gw, knp gw ga kenalan sama cewe tadi, kenapa gw seperti takut atau apalah, serasa nyali gw ilang entah ke mana, biasanya ga kayak gini... nyampe kos gw memilih rebahan bentar sebelum pulang ke kota gw, kota kretek... ga kerasa nyaris 1 jam gw rebahan saat hp gw bergetar hebat, ya, ada panggilan masuk dari temen gw, jabrik...

Jabrik: ndo, masih di Semar*ng???
Gw: masih brik, pie???
Jabrik: moleh yo, nanti ada pesta, tempat seperti biasa ok???
Gw: wuihhh tumben, dalam rangka apa neh brik???
Jabrik: wes pokoke teko wae, tuttt...tutttt...

Telpon pun ditutup dengan semena-mena... Gw mulai packing2 buat persiapan pulang ke kota gw, beres packing, gw titipin kunci pada yang jaga kosan, cuma semalam jadi anak kos hehehe... Si ijo seperti biasa gw urut pelan gas nya, maklum jalan kampung gan, ga berani macem2 bisa disambit ntar... keluar gang, mata gw menangkap objek yang seperti ga asing... damnnn itu si bando biru tadi!!! oh Tuhan terima kasih, Engkau pertemukan aku dengan nya lagi... Gw melipir bentar, memperhatikan dia yang sseperti sedang menunggu seseorang, doi bediri di dekat mega pro modif, shittt, jangan2 pacarnya!!! bener emang ga ada cowo yang buta akan keindahan kaum hawa... Cewe secantik itu ga mungkin jomblo... Otak ini masih berandai-andai memikirkan seribu kemungkinan tentang dengan siapa cewe bando biru itu pergi, ketika seorang cowo menhampiri dan mereka pun pergi... Ah k*kane kembali gw mengumpat dari balik helm dan masker yang gw pake...

Gw berjalan santai ga sruntulan kayak biasa nya, entah mungkin karena mood gw udah ilang gara2 cewe bando biru ternyata udah punya gandengan... Jalan pelan dan agak menggalau ini rupanya bikin fokus kacau dan yahhh yang terjadi terjadilah, itu spatbor mega pro dari cowo pembonceng si bando biru gw sikat... Gw disuruh menepi, ya udah emang gw salah, ya gw ikut aja mau dia apa...
....: matamu ki neng ndi??? (Matamu itu di mana???)
....: numpak motor mecicil wae matane (naik motor meleng aja matanya)
Gw: iyo mas, aku salah, gimana urusane aku manut mas... (Gw bersikap kalem, padahal normalnya gw pasti marah dan ribut)
....: ganti to yo...
Cewe bando biru (CBB): udah kak, udah dia udah ngaku salah gitu kok...
Gw pun buka helm, masker agar enak ngobrolnya
Gw: londo mas, (ulurin tangan)
.... : arman, (nymbut uluran tangan gw)
Gw: gimana mas, gw perlu ganti berapa ini???
Arman: (melihat2 spatbor, megang) wes ga usah mas, ini cuma miring dikit, bisa diatur lah, mikir apa to naik motor ko ora fokus
Gw: (mikir cewe mu mas, kata gw dalam hati) eh ngga mas, lagi ada masalah aja
CBB: mas, tumbas degan itu yukk, daripada di sini ga enak diliatin orang. Kamu ikut ya (nanya gw)
Arman: yo we, yo mas, ke sana wae
Gw: ehh iya mas, mba (gugup cukkk)

Kita pun melipir ke warung es degan, kalo ga tau, es kelapa muda gan...

CBB: londo kamu mau ke mana??? (Senyum yangg ahhh masih teringat sampe sekarang)
Gw: ehhh, kota kretek mba (gugup setengah mampus) nama mba sapa??? (Akhirnya berani nanya)
CBB: aprilia, panggil aja LIA (ulurin tangan)
Gw: terima tangannn (alusss bangettt cukk)
Arman: woy londo pesen apa lu???
Gw: es degan tanpa gula mas...

Saat arman tengah sibuk dengan penjual es degan, entah apa yang mereka obrolin, gw sok2an kepo ke Lia...

Gw: cowo kamu ganteg ya lia???
Lia: cowo (nada heran) cowo yang mana???
Gw: lah itu (nunjuk arman) bukannya itu cowo kamu???
Lia: (agak nahan tawa, sumpah ni cewe cantiknya maksimal) bukan londo, itu kakak ku...
Gw: kakak kandung (kaget2 seneng)
Lia: iaa, dia anak Udin*s, aku jg mau ke kota kretek kok, kan rumah ku emang sana...
Gw: serius??? (18 tahun gw idup di kota kretek, dan ini cewe tercakep yang pernah gw temui setelah emak gw, emak gw tetep no.1, ini lebay)
Lia: biasa aja kaleee, iaaa aku dr sma x, km???
Gw: sma G (sombong dikit)
Lia: wahhh kamu pasti pinterrr ya, anak G kan pinter2
Gw: (sok keren) biasa aja lia

obrolan makin menarik ketika arman mulai gabung, yupp, arman ternyata asikkk diajak jagong dan becanda, ga lama kita pun cabut dari tempat itu, tentu dengan gw udah mengantongi deretan no ponsel cewek berbando biru, jaman segitu jangan tanya PIN BB ya gan, gw ga kenal... Si ijo gw pacu di belakang si arman, tapi si ijo seperti orang nahan bokerrr, yup, raungan tertahan dari mesin menbuat gw ga tega menyiksa si ijo lebih lama, setelah gw jejerin arman, dan lirik ke belakang, gw ijin duluan... yuppp si ijo pun mendapat apa yang dia butuhkan...
Quote:


Selamat gan...
Quote:


Monggo gan...
profile-picture
jhonydaksa memberi reputasi
Quote:


Wakakakaka mantab gan, 'lanang ora ngebul ora enak' gan... salam ngebulll

Part 5

5. Dia tau siapa aku...

Pesta... Pesta... dan Pesta itulah hidup gw di kota kretek ini... tiada hari tanpa alkohol, tiada hari tanpa seneng2... Malam di bulan agustus, inget betul karena lagi pada sibuk ngecat gapura, dan buat marka pinggir jalan, seperti biasa, gw and teman2 sudah siap dengan pesta kecil kami... Amer, CY, dan putehan dengan oplosan nya pun telah tersaji, 'surungan' alias teman minum, berupa rica2 biawak, kacang garing, Djarum Super tentu ga ketinggalan... Mulai lah edisi oplos-mengoplos terjadi, layaknya bartender gw yang meracik semua yang ada di depan gw, agar lebih bersahabat di mulut, meski ujung2nya ya pahittt jugaaa :v seteguk, dua teguk sampai puluhan teguk, mulai deh pada tepar satu persatu... Gw masih nyender di dinding angkruk dengan bentuk yang entah gimana, yang pasti, kepala pusing berat...

Gw masih selow, rokoan, sambil maenin asep yang keluar dari mulut gw, saat sebuah jupiter z berhenti di depan gw...
Lia: ndo, kamu ngapain??? (pandangan ga enak banget)
Gw: eh lia, gpp kok, kamu dari mana lia???
Lia: udah dulu ya ndo, bye (tanpa jawab pertanyaan gw dia pergi gitu aja)
Gw: (bodo amat, pusing pala gw)

Seperti biasa gw sms adek gue buat bukain pntu belakang, pintu terbuka, gw masuk, tanpa cuci ini itu gw masuk kamar dan ilang... yahhh gw terlalu tinggi malam itu... jam 11 gw kebangun, saat gw cek sms, ada beberapa sms masuk, dari Esti yang gw cuekin, dan dariii LIA!!! oh shit, buka ga, buka ga... akhirnya gw buka sms LIA, gw rada2 lupa tapi kurleb seperti ini
"Ndo, aku ga nyangka kamu seorang peminum, miras itu sumber dari segala maslah, jauhi lah, jika kamu masih dekat dengan miras, lebih baik kamu jauhi aku, tolong jangan sms, telpon aku lagi selagi kamu masih berteman dengan miras"

Gw merenungi kata2 dari Lia lewat sms yang dia kirimkan ke gw, yah sejak pertemuan dan perkenalan itu, gw emang rajin sms dia, nyaris tiap hari gw sms dia, dan kini dia melarang gw hubungi dia lewat jalur apapun, gw masih belum bisa berfikir sehat saat itu, ga ada sedih2nya lah, mungkin alkohol masih mempengaruhi gw... Gue keluar kamar buat ambil minum, dan sebatang rokok pun gw bakar sambil bok*r, setelah gw mandi dan seger, barulah akal sehat gw bailik, gw sedih, tapi tanpa air mata, ada penyesalan dalam diri gw, tapi di satu sisi gue pun berkata "GW LAKI2, JANGAN ATUR GW!!!" Gw males mikirin apa yang terjadi, gw memilih jalan dengan si ijo, seperti biasaaa sruntulan, ugal2an dan semau gw, entah berapa kali sumpah serapah gw denger... Gw terus melaju...
profile-picture
phntm.7 memberi reputasi

Panda numpang bikin sarang yaaah,, jngn kasih kentang ksih bambu ajh,, soalnya Panda ga suka kentang. .
emoticon-Malu (S)

Ceritanya bagus,, bhsanya koboy,, asik dibaca n ngalir gitu ajh,, keep update yaaah ka. .
emoticon-Malu (S)
Hmm...judulnya kek tandingan trit sebelah gan emoticon-Big Grin

Ane baca dulu ye emoticon-Big Grin
emoticon-Cool
Aaasiikk ada cerita baru, lanjut gannn
Ane baca yaaa...
Gelar lapak dulu lah
kak*ane..ngahaha..pisuan kas pantura y mas
setuju 100% mas ibu ne dhewe i wong paling ayu sak donya..hehe
Spoiler for INDEX:


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
just.endra dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh yere.greenholic

Part 6

6. Yeahhh Mahasiswa

Pengumuman SPMB udah lama berlalu, dan gue dinyatakan diterima sebagai mahasiswa Hukum, di FH Und*p tentunya... Seneng??? Ga juga, bahkan gw merasa kayak ga ada apa2, bapak-ibu udah seneng banget, mereka ceramahin gw dengan segala petuah2... Baik sihhh, tapi seperti biasa gw ga pernah anggap, masuk kuping kiri, keluar kanan... Yang bikin gw seneng, senyum di bibir kedua orang tua gw, itu yang bikin gw lumayan berguna sebagai anak...

Episode selanjutnya adalan nyari kosan, orangtua gw bener2 kasih yang terbaik buat gw, gw??? Cuek, bahkan saat mereka sibuk nyari kos, gw ga ikut malah mabok di tempat nongkrong... Gw bilang ke mereka, gw ngikut, asal bagus menurut mereka pasti bagus buat gw, bener2 anak durhaka... Mereka pulang dan membawa foto kosan, yang bakal gw tinggali nantinya... ga lama gw pun survey kosan, sekaligus daftar ulang dan tentu saja persiapan buat ikut ospek, layaknya maba pada umum nya... Ospek gw lalui dengan biasa2 saja, ga ada yang istimewa, bahkan hambar menurut gw... Ga ada yang menarik di mata gw saat itu, ada sih beberapa maba dan senior cewe yang masuk dalam kategori 'cakep' dalam pandangan gw, tapi ntah gw males macem2 saat ituuu...

Ospek hilang, kuliah pun ku jelang... Hari pertama masuk kuliah, kesan gw adalah telat, seperti biasa gw agak kesulitan buat masuk kuliah jam 7 pagi... Untunglah meski telat gw masih diijinkan masuk... setelah bengong sebentar gw pun menebar pandangan ke seluruh ruangan kelas ini... Terlihat ada beberapa teman SMA gw, dan beberapa orang yang gw kenal... Awal2 kuliah seperti biasa dosen cuma mengantarkan kontrak perkuliahan, sistem penilaian dan literatur yang akan dia pakai... Selain hal mainstream seperti perkenalan yang gw anggap sangat2 ga penting... yeah inilah gw yang akhirnya menyandang status mahasiswa, agent of change kata para aktivis, tapi ga tau perubahan macam apa...

Gw nikmati awal2 kuliah gw, meski sedikit bosan, namun gw berusaha buat selalu datang kuliah, habis kuliah muter2 bentar ke kosan teman, kalo ga ya nongkrong ga jelas di citrala*d... Gw masih belum menemukan partner in crime gw, partner mabok yang setara, teman kosan gw, anak alusan semua, yeahhh mereka rata2 dari FK, di kelas sama aja, belum nemu yang namanya temen yang kelihatan 'ruet' atau mungkin gw yang terlalu songong sehingga gw ga tau tentang teman2 gw, entahlah... Nyaris sebulan gw lalui hari2 pertama gw sebagai mhasiswa dengan belajar, belajar dan belajar... Semua berubah gara2 kejadian pagi ituuu...
profile-picture
phntm.7 memberi reputasi
Halaman 1 dari 157
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di