alexa-tracking

Apa bisa bisnis kayak ane ini bisa jd besar gan?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/555bfc62529a45db458b459f/apa-bisa-bisnis-kayak-ane-ini-bisa-jd-besar-gan
Apa bisa bisnis kayak ane ini bisa jd besar gan?
Selamat pagi agan2 enterpereneur Indonesia, maaf kalo thread ane ga rapih, ane disini sedikit mau minta pendapat dr semua agan2 yg udah berpengalaman di dunia enterpreneur, langsung aja ya gan ....


Jadi begini :
Ane punya usaha jual aksesoris gadget seperti powerbank,charger,batre,dan aksesoris gadget , ane mulai bisnis ini dari kuliah semster 2 gan, awalnya ane niat jualan cuma buat tambahan uang jajan aja, biar ane cukup buat jajan, namun setelah lulus ane merasa kenapa ga dibuat besar aja, dan alhamdulillah ane udh buka toko berkat bantuan camer gan hehe, langsung ke pertanyaannya gan yaa


1. Apa bisnis ane yg hanya menjual barang2 yg notabene barang2 tersebut cuma ane beli grosir dengan harga murah ane jual sesuai harga pasaran bisa menjadi bisnis yg besar dan memiliki brand? ( sementara banyak enterperenur yg udh sukses mereka membuat brand sendiri, dimana mereka membuat produk mulai dr bahan mentah sampai menjadi produk yg layak jual? Contoh : top ittipat (tao kae noi). Dia bener2 buat makanan ringan rumput laut, dimana dr bahan mentahan sampe matang dia lalui semua/ sementara ane cuma beli grosir jual eceran kasarnya gan

2. Apa ane harus membuat sebuah produk dimana produk tersbut nantinya menjadi brand ane?


Mohon pencerahannya gan, jujur ane sekarang ini lg bingung gan, dan butuh insipirasi2 untuk mengembangkan bisnis ini gan, ane mau bisnis ini besar gan, ane punya mimpi dan ane mau kerja keras untuk menggapai mimpi ane gan,


Makasih agan2 semuanya: kissemoticon-Kiss
Oh iya ini bisnis ane gan

Twitter @kiosgadget_

Makasih agan2 semua, semoga kita bisa sharing dan berbagi ilmu disini gan emoticon-Smilie
Kalo ane boleh komen gan... secara ane masih karyawan emoticon-Big Grin
Kalo main grosir pake faktor kali berarti gan... jualan nya di naikin omsetnya... contoh gampang nya juragan beras ga perlu punya sawah kan buat bikin usaha nya gede... terus kalo mau buat brand sendiri agan harus diferensiasi dari produk yang agan jual sekarang...misal casing dari kayu dkk... atau pb yang unik, di hias apa gitu...
beda pedagang dan pengusaha

agan masih jadi pedagang nih emoticon-Big Grin
klo mau move on lebih besar, harus jadi pengusaha. mungkin bisa mulai lirik2 produk dgn brand sendiri. source di cina banyak gan emoticon-Big Grin
kalo mau nguasai dari hulu ke hilir tentu prosesnya panjang dan biaya besar. udah siap?

kejar kuantity aja terus gan di sektor yg agan kuasai. sapa tau toko agan jadi agen produk itu, so toko2 lain beli ke agen aka agen itu adalah agan.
Setau ane kalo mau bqn brand sndr agan nyari barang dari cina langsung terus import pake merk agan cuma mesti modal besar si kayaknya
Quote:


hai gan sebelumnya ane mau jelaskan dulu ada perbedaan cukup besar antara kegiatan dagang dan membuat suatu brand.
ini penting tau karena akan berhubungan dengan bentuk tanggung jawab, beban, danhak yang agan alamin dalam perjalanannya.

Di ilmu dagang (trading), rumusnya adalah efisiensi, yang goalnya adalah menjual barang yang sama dengan di pasar dengan seefisien mungkin, maupun secara market value ataupun goods value.
Berdagang tidak harus membuat brand atau barang, jenis kegiatannya adalah distribusi.

Sebaliknya membuat brand tidak harus jualan, dan kegiatan yang akan terjadi adalah branding dan positioning.

gak ada yang lebih baik, masing2 terikat dengan tata niaganya sendiri2

Nah apapun pilihan agan, sebelumnya harus agan kuasai dulu tata niaganya

nah sekarang menuju ke pertanyaannya 1 & 2 sekaligus.

Dari pertanyaan yang pertama, ane tangkep kegiatan agan adalah berdagang. Jawabannya bisa besar walaupun berdagang. Metro itu bisnis dagang gan. Begitu pula Toys city, Agis Electronic, dan sebagainya.
Kelebihannya dari berdagang, tata niaganya sederhana, gak ada tanggung jawab nama baik produk, gak terikat dengan suatu merek tertentu kecuali emang jadi distributor resminya.. tapi itupun bisa dirubah kalau gak jalan
Kelemahannya, main dagang kuncinya adalah kapital awal sebaiknya besar. Karena syarat dapat goods yang sama dengan lebih murah adalah dengan quantity lebih besar. tapi tenang aja, banyak sekali tekhnik ngakalinnya.. ini adalah bagian dari tata niaga yang ane maksud di atas. Kalau mau besar, harus agan pelajari.

Nah kalau agan niat sebenernya adalah buka brand sendiri, ini beda sama sekali jenis bisnisnya, walaupun sepertinya bisa jalan berbarengan. Agan harus ngerti ilmu branding dan positioning sekurang2nya, diluar ilmu produksi dan bahan baku walaupun hanya sebatas prinsip.Karena dalam hal ini, yang konsumen beli bukan sekonyong2 barangnya, tapi nama baiknya dari brand tersebut sebenernya.

Dan agan tanya diatas gimana Tao Kae Noi dapat bahan bakunya? nah ini bagian dari tata niaga yang agan harus kuasain dulu sebelom mulai.

Jadi bila masih muncul pertanyaan apa yang harus dilakukan untuk membuat produk yang agan jual menjadi sebuah brand baru yang milik agan, menandakan agan belum cukup basah untuk nyebur di industrinya.. jangan buka brand dulu. Pejalari makna yang terkadung dari avatar ane. Semua jawabannya ada di situ.

so saran ane, untuk sementara berdagang dulu, pelan2 kumpulin kapital agan untuk menjadi equity yang berharga, nanti kuasain jalur distribusi produk yang agan nilai paling potensial setelah agan kuasain jalur marketingnya. karena punya barang banyak percuma kalau kemampuan jualnya cuma dikit.

Berdagangpun bisa sangat kaya raya sampe tumpah2 gan.

sukses selalu gan
Quote:


Bener gan, berarti usaha ane jg bisa gede kalo agan contohin kyk juragan beras td gan, bener jg gan diferensasi produk, thx gan pencerahan buat saya emoticon-Shakehand2


Quote:


Berarti pedagang jg bisa jd besar ya gan? Bener jg mungkin untuk buat brand modalnya besar, thx pencerahannya, ane harus move on ke sekala besar buat berubah dr pedagang jd pengusaha ya hehe emoticon-Shakehand2


Quote:


Mantap gan, ane lg rintis jg ini gan, makasih pencerahannya gan emoticon-Shakehand2
kita bergerak di bidang yg sama gan dan diawal start sempet terlintas pikiran yg sama dgn ente emoticon-Big Grin

bisa tukeran pin bb kali aja bisa sharing emoticon-Shakehand2
Quote:


Makasih banyak gan pencerahannya, ane baru sempet buka kaskus lg, makasih ilmunya gan, semoga kita semua sukses, amieen emoticon-Salaman
Quote:


Pin bb ane gan : 2311C20E , invite aja gan, siapa tau bisa sharing ya hehe
semangat jualan gan....nabi aja bisa kaya raya lewat berdagang.
yg penting jgn lupa sisihkan hasilnya untuk bersedekah
Quote:


gan minta word of wisdom dung gan tentang membangun sistem dan pentingnys SDM
maklum walaupun ane anak muda umur 24 tahun tpi cara dagang ane masi kaya old chineese nih gan you know lah what i mean heheheh
siapa tau dgn word of wisdom bs membuka cakrawala pengetahuan ane..sama jelasin dung gan maksud pp agan?
ane terus terang salut lho ama pribumi..mereka kreatif dan walaupun istilahnya budget mereka pas2an di banding ane tp mereka berani utk branding dan promosi..dan ujung2nya mereka lbih hebat(curcol salah satu reseller ane)
kkamsiah
Quote:


24 Tahun... wow
Ane malah banyak belajar sama temen2 ane yang chinesse, terutama masalah konsistensi dalam suatu keputusan.

Menyangkut pertanyaan agan, Ini replynya bakalan panjang ya dan akan saling berkaitan satu sama dengan yang lain... jadi siap2 aja pasang mata ya

Yang paling pertama..
BUKA USAHA JANGAN KARENA KITA PERLU
BUKALAH USAHA KARENA DIPERLUKAN ORANG BANYAK


Banyak sekali orang maju ke dunia usaha karena mau perbaiki nasib... ini alasan yang salah menurut ane. Bahkan ini adalah konsep dasar kenapa judi dilarang (another story).
Yang benar, buka usaha karena kita tahu produk kita (barang atau jasa) diperlukan orang banyak.

Penjabaran di atas mengartikan bahwa potensi usaha harus dilihat dari consumer based research, bukan competitor based.

Ini cerita singkat mengenai Good Concept

Nah agan bisa nilai deh berapa banyak pemain yang salah alasan selama ini.

Trus yang kedua :

Bentuk Modal ada beberapa jenis :
Equity (liquid/non liquid)
Work hours
Sistem
Facilities

Ini bukan pilihan, semuanya harus ada. Tinggal agan mau korbankan yang mana aja..
Dalam kasus2 ane, seringkali ane sumbang sistem dan fasilitas, sedangkan untuk work hours dan equtity ane bayar aja. Karena goal suatu bisnis bagi ane adalah jika udah bisa auto pilot. Kalau tidak bisa, ujung2nya pasti ane jual.
Dari tulisan agan, menunjukkan bahwa work hours satu hal yang agan korbankan dari diri agan sebagai modal.. gak papa juga, Istri ane punya temen yang main online jam KW dengan sistem yang sama, omsetnya bisa ratusan juga juga per bulannya..
Tapi di mata ane ini jadi bisnis profesionalist, karen kalau pelaku usahanya stop kerja, begitu pula seluruh operasi bisnisnya.
Tapi jangan kecil hati, perusahaan sebesar femina pun masih menggunakan sistem yang sama dengan agan..

One man show... or one woman show to be precise hehe

Kalau agan bisa ngerti maksud tulisan ane di atas, agan udah ngerti makna setengah dari avatar ane.


Sekarang ane cerita dikit mengenai good business principal
Kata Bisnis sendiri sebenernya pada hakikatnya tidak berhubungan dengan tindakan ekonomi. Kaitan ini muncul erat sekali setelah kita (manusia) berada di era industri. Bisnis sebenernya lebih berarti tindakan yang menguntungkan orang lain, sedangkan aspek ekonominya akan muncul setelah tindakan bisnisnya berjalan sesuai rencana.

Ketika semua kalimat di atas agan satukan menjadi 1 kalimat, akan muncul avatar ane, dan di saat bersamaan agan akan mengerti perbedaan konsep yang future-proof dengan konsep yang surviving.

Ane juga gak setuju dengan startup modal nekat, tapi kita jabarkan lagi kalimat "nekat" itu sendiri..
let's put it this way : It is not a gamble if it accountable.. bener gak?
Banyak orang yang bilang persis sama ke ane setiap kali mau mulai bisnis baru.. tapi mereka gak tau kalau dalam otak ane semuanya terperhitungkan, termasuk risk factornya.

Untuk masalah perhitungan capital planning of goods, ane udah tulis di sini, silahkan ditengok
http://www.kaskus.co.id/show_post/55...7f0e8b456a/4/-


Jadi secara singkat words of wisdom yang ane bisa sumbang ke agan adalah

ACT OF WISDOM IS THE ONLY VIRTUE YOU NEEDED FOR GOOD BUSINESS


Semoga bisa menjawab pertanyaan2 agan biarpun secara brief doang.

Feel free to ask any questions about it emoticon-Wink


Zhu ni hao yun yongyuan
bisa besar gan, kenapa tidak??

idem sma suhu-suhu di atas, ada perbedaan antara pedagang dan pengusaha, tapi tidak pernah ada yang bisa bilang kalo pedagang bakal kalah sama pengusaha.

kalo agan suka dagang, fokus sama dagang aja gan, udah ada toko tuh udah modal banget, nah setelah itu kumpulin modal lagi gan biar bisa beli barang dengan kuantitas lebih besar, kan kalo kulakannya banyak, biasanya harganya lebih miring tu gan ?

kalo agan bisa dapet harga pokok penjualan yang lebih rendah lagi, agan bisa terima resller / dropshipper (biasanya anak-anak kuliah banyak yang ambil tipe bisnis begini) .
abis itu agan bisa deh jadi "supplier / agen aksesoris gadget"

berkembang deh usahanya, pasti omzet nya naik terus gan.. ga perlu bener-bener punya merk dan bikin produk sendiri kok gan, cukup main-mainin taktik sama branding aja gan emoticon-Shakehand2

semangat emoticon-Big Grin
Gak ada yang gak mungkin di dunia entrepreneur gan ! tetapi yang membedakan cara pandang saja pembeli atau penjual aja. jika untuk startup bisnis harus sabar membangunnya. nanti juga agan punya brand sendiri jika yakin dan continue dalam usaha apapun emoticon-Smilie








Spoiler for silahkan dibuka:
Quote:



makasih banyak gan pencerahannya, ane jg ini masih banyak yg perlu di perbaiki, semangat jg buat agan , sukses buat kita semua gan, btw agan punya usaha apa nih?
Idem sama ama agan ini, ane juga di jalur yg sama, cuma perbedaannya ane masih tahap merintis, kalo boleh minta pendapat, bagus punya jenis barang banyak atau main di produk yg lebih spesifik misal powerbank aja?

Thanks ya
menurut ane bisa gan.tergantung agan mengelola bisnis agan gmn.ibarat lagu nih,lagunya armada: mau dibawa kemana bisnisnya kita,he,,,
Quote:


Ini pengalaman ane ya gan..
Bisnis yg paling baik dan jelas menjadikan ente kaya itu konglomerasi..
Tae no koi salah satu dr milliaran org yg beruntung sbg inventor/penemu,contoh seperti Facebook dan google/yahoo..
Tp sebagai pengekor,yg agan lakukan melawan brand besar itu ato pioner itu menurut ane susah..
Selain jaminan mutu,R&D udah jauh di depan agan..

Balik lagi ke konglomerasi,Di indo org yg kaya itu cm pengusaha rokok dan konglomerasi (CT ato Salim grup)

konglomerasi itu penyebaran bisnis besar yg jdnya major industri agan..
Coba liat peluang kanan-kiri gan,yg jualan agan itu paling mentok kalo agan dah punya ruko sendiri..
Setelah itu lari ke diffrent business route saran aneya gan.. So punya 4-5 bisnis yg lainan lbh bagus drpd 1 yg agan punya skrg ( dont put all your egg in 1 basket)..
Saat ini ane lg nyoba differentiation ke binis yg ketiga.mohon doa ya gan hehe..
Quote:


Bisa. agan bisa jadi licensee dr sebuah brand. Jadi yang perlu agan branding adalah diri sendiri. Jd agan adalah distributor dari apa. Jd org2 kalo cari A dari bisnis agan. Astra Toyota Honda BMW, ato yang kecilan dikit (although ini juga gak kecil) Kenari Djaja. Udah pny brandingan masing2 jd org2 tau kalo mau cari A, B, C itu ke agan.

Ane bisa kenalin agan ke temen ane yg jalanin bisnis barbershop, health therapy, skrg juga lagi mau start bisnis aksesoris gadget gan. Dia branding dia import aksesoris gadget dari Jerman. High quality. ini instagramnya.
Jd ke depannya kalo org aware masalah kesehatan dan gamau main2 sama misalnya radiasi gadget, mau produk terbaik dr dunia, ya nyarinya ke dia gan..

Kira2 gt dr ane emoticon-Smilie