alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
[BASED ON A TRUE STORY] Alone At Last
5 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/551941600f8b466e1b8b456a/based-on-a-true-story-alone-at-last

[BASED ON A TRUE STORY] Alone At Last : Sebuah Catatan Dan Kenangan

Hai… Sebelumnya, thanks banget buat agan-agan yang udah mampir di thread ane. Sebenernya ane punya ID prime tapi buat buka lapak aja dan jaga privasi , males di kepoin. Thread ini adalah murni cerita kehidupan ane dan ane pengen sharing, siapa tahu cerita ane bisa membawa manfaat dan inspirasi buat agan semua.
Mungkin cerita di kehidupan ane, terutama cerita tentang cinta ga kayak cerita kebanyakan orang. Ane ga berharap cendol atau pun bata. Cuma pengen curhat dan berbagi. Kritik dan saran ane terima. Buat yang nge-judge yah, itu sih terserah agan tapi ga bakalan terlalu ane tanggepin.

Spoiler for Chapter I:
Diubah oleh: moodbroker
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 5

Chapter 2 : Cerita Tentang MOS

Udah jadi tradisi di dunia pendidikan Indonesia bahwa setiap siswa yang naik tingkat dan mendapat tempat belajar yang baru pasti ada acara masa orientasi yang rada ga penting.Tugas-tugas yang dikasi suka aneh dan ribet. Dan harus pake atribut layaknya orang sinting yang harus masuk RSJ emoticon-Cape d... (S) Mau belajar aja harus tampil sinting dulu emoticon-Cape d... (S) Rambut ane dikucir 5 sesuai bulan kelahiran, padahal rambut ane pendek untung masih bisa dikucir, pake name tag gede yang digantungin di leher ada foto sama biodata, bawa tas karung cap segitiga biru, pake topi dari besek, trus dikasi antena di atas nya dan di bagian samping topi ditempelin agar-agar mini berbagai warna dan merek, wafer coklat, coki-coki emoticon-Cape d... (S) Serasa mirip mother alien emoticon-Hammer (S)

Untungnya ane kenal Mbak Sofia jadi bisa tanya tugas MOS yang rada aneh dan berhubungan sama resep obat. Oh iya, sekolah Mbak Sofia beda sama tempat ane gan tapi jurusannya sama. Di kota S, cuma ada 3 SMK kejuruan obat dan semua dikelola swasta. (yang pernah sekolah kejuruan obat-obatan di Kota S pasti tau deh emoticon-Big Grin ).

Hari pertama MOS, para ortu ga boleh anter siswa sampe depan sekolah. Jadi, semua siswa harus jalan dari depan gang menuju sekolah lengkap dengan atribut orang gila. Ane jalan santai, sambil liat jam. Masih pukul 5.43, padahal masuk pukul 6.00. Saat jalan, ane perhatikan teman-teman ane. Kok pada pake baju kemeja lengen pendek + bawahan hitam ya ? Sedangkan ane, pake baju olahraga + celana training. Iseng ane tanya sama seorang cewe yang tentunya pake atribut kayak orang gila juga.

Ane : “Eh sorry, mau nanya nih. Kok pada pake baju kemeja sama bawahan hitam ya ? Ga langsung pake baju olahraga ?” emoticon-Bingung (S)
Cewe: “Pake baju kemeja dulu kok. Nanti kan dicek dulu tugas-tugas yang dikasi kemarin, jadi pake kemeja lengen pendek dulu deh. Kok kamu langsung pake baju olahraga ?” emoticon-Hammer (S)
Ane : “Oh gitu ya, kirain langsung pake baju olahraga, thanks buat infonya ya.”

Ane lihat ke sekeliling anak-anak MOS yang sedang berjalan menuju sekolah. Semua mengenakan kemeja dan bawahan hitam. Waduh, mampus ! Kayaknya ane salah kostum. Tapi, ane bawa kok kemeja lengan pendek + rok item di tas karung. Soalnya, emang disuruh bawa kemeja lengan pendek+bawahan hitam dan kaos olahraga+celana training. Cuma yang dipake kemeja + bawahan item dulu.
Ane perhatikan lagi di sekeliling ane, jarak gang dan sekolah ane kira-kira 500 meter. Dan rumah-rumah di kampung itu masih pada tutup semua. Pokoknya ane harus bisa ganti kostum sebelum sampe sekolah. Jangan sampe ane jadi korban kekejaman kakak kelas. Help… emoticon-Berduka (S)

Tiba-tiba ane lewat di depan rumah dengan pintu terbuka. Awalnya ane ragu, mau minta izin sama pemilik rumah itu buat ganti baju. Secara penampilan ane uda mirip orang gila emoticon-Ngakak (S) Tapi, bodo amat lah ! Daripada jadi korban kakak kelas. Ane mendekati pintu rumah itu dengan ragu. Ada seorang kakek duduk di ruang tamu. Tatapan mata kakek terlihat bingung dan shock saat memandang ane. Yah, mungkin karena atribut yang ane pake kayak orang edan ! emoticon-Gila

Ane : “Assalamualaikum, permisi...”
Kakek : “Waalaikumussalam…. emoticon-Kagets ” (Kakek itu masih duduk aja, ga berdiri menyambut ane atau mempersilahkan ane masuk, tatapan mata kakek masih bingung).
Ane beranikan diri buat masuk ke ruang tamu. Kok rumah ini bau nya wangi banget yah ? emoticon-Bingung (S)
Ane : “ Permisi Kakek, saya salah satu siswa yang sedang ikut MOS, atau proplonco di SMK obat. Saya salah pakai baju, kalau berkenan saya boleh atau tidak ya buat ganti pakaian di tempat kakek ? Kerena saya salah pakai seragam”
Si Kakek masih kelihatan bingung dan shock lihat penampilan ane tapi dia jawab juga pertanyaan ane… emoticon-Kagets
Kakek : “Saya panggilin putra saya dulu yah…” (sambil masuk ke dalam rumah)
Ane : “Iya kakek, terima kasih…” 

Ane melihat keadaan ruang tamu, kursi dan meja disusun menjadi satu di dekat jendela sehingga ruang tamu terlihat lebih luas. Tiba-tiba pandangan ane terhenti di salah satu sisi ruang tamu tersebut. Ada sesuatu, berbentuk panjang, sepertinya bentuk badan manusia sedang tidur terlentang, tertutup kain jarik dengan taburan bunga di atasnya emoticon-Takut (S) What the freak ! Itu mayat ?!! Astagfirullah emoticon-Takut (S) Belum hilang kagetnya ane, seorang pria berumur sekitar 30 tahunan menyapa. Sepertinya anak dari kakek itu.

Pria : “Dek, ada keperluan apa ya ?” emoticon-Belo
Ane : “Maaf Mas, saya siswa yang sedang ikut MOS di SMK obat. Tapi saya salah pakai baju. emoticon-Hammer (S) Kalau berkenan, saya boleh tuker baju di sini atau tidak ya ? Soalnya saya takut kena marah senior.”
Pria : “Ohh..emoticon-Smilie (sambil tersenyum geli, tapi senyumnya juga rada sedih sih…) Ya uda dek, ganti di kamar aja. Maaf ya, mungkin kamu kaget, tapi ibu saya barusan meninggal tadi pagi (sambil melirik jenazah yang ditutup kain jarik). Jadi, saya pindah jenazahnya di ruang tamu sambil menunggu saudara datang…”
Ane : “Innalilahiwainnailaihi rojiun… Maaf ya Mas, kalo saya agak mengganggu dan mungkin kedatangan saya kurang pas.” (Ane jadi ngerasa ga enak hati gan emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) ).
Pria : (sambil senyum) “Ga papa dek. Ayo silahkan ganti, keburu telat.”

Akhirnya ane tuker baju di rumah tersebut dengan perasaan rada was-was. Semoga arwah jenazah ga terganggu atas kehadiran ane emoticon-Takut (S) Setelah tukar baju, ane berbasa-basi dulu mengucapkan terimakasih kepada penghuni rumah. Dan langsung cabut. Soalnya uda hampir jam 6.00 dan ane takut lama-lama di rumah itu, takutnya arwah dari jenazah ga terima ada gangguan anak MOS dengan atribut kayak orang gila terus nanti masuk ke raga ane. emoticon-Takut (S) Ahhh… Kacau ! Akibat suka nonton film horror. emoticon-Cape d... (S)
MOS berlangsung 3 hari. Dan ane berhasil melewatinya dengan baik, paling lakuin kesalahan kecil tapi ga berakibat fatal. Aman dari perbuatan senior yang beringas. Dan hari-hari ane sebagai siswa SMK jurusan obat pun dimulai…
Diubah oleh moodbroker

Chapter 3 : Vocational High School

Yah, seperti dugaan ane kalo belajar obat-obatan harus ekstra giat dan sabar. Lumayan susah gan. Kalo sampe ga naik kelas dianggap gugur dan harus pindah sekolah. Mau ga mau ane belajar dengan niat. Ane ga bego-bego amat dan ga pinter-pinter amat. Tapi, belajar obat sebelum ulangan ga bisa kayak Bandung Bondowoso yang bikin 1000 candi satu malam, jadi harus dicicil. Sekedar jenius ga bakalan bisa kalo ga ulet. Selama ane sekolah dari SD sampai SMP baru kali ini ane bener-bener serius belajar. Bener-bener ngerasain yang namanya sekolah. Ngapalin nama latin tanaman dan khasiatnya, ngapalin nama obat dan nama sinonimnya beserta indikasi, belajar bahasa latin dan singkatan resep. No time for having fun. Ane sempet stress. Tapi nyokap selalu nguatin ane. Lama-lama ane terbiasa rajin belajar.

Sekolah kejuruan obat-obatan didominasi oleh perempuan gan. Di kelas ane, cuma ada 3 cowok dari 40 siswa. Angkatan ane cuma ada 7 laki-laki dari 120 siswa yang diterima. Kalo angkatan kakak kelas juga ga banyak anak cowoknya. Perbandingan 1:9 antara cowo dan cewe emoticon-Blue Guy Peace Cewe di sekolah kejuruan rame banget. Cowo diem aja di pojokan. Hahaha… emoticon-Stick Out Tongue

Di kelas X ini, ane punya 2 sobat cewe, namanya Nina dan Ayun. Nina itu anak yang ane sapa buat nanyain kostum waktu hari pertama MOS. Perawakan kecil, imut-imut, pakai kacamata, rambutnya pendek dan ga suka yang ribet. Penampilan sporty gitu.Kayaknya sih pinter, tapi ternyata anaknya emang pinter beneran. Kalo Ayun, dia anak luar kota dan kos di deket sekolah. Temen-temen ane banyak kok yang anak perantauan dan pada ngekos. Ayun itu cantik, kulitnya bersih, cerewet dan suka ribet khas cewe gitu deh. Kami bertiga deket banget dan sering belajar bareng.

Suatu pagi, sebelum bel masuk sekolah berbunyi ane uda mendarat di kelas. Masih sepi, cuma ada beberapa anak. Tiba-tiba, salah satu temen ane, Selvi deketin ane.
Selvi: “Mui, kemarin ada kakak kelas yang minta nomer kamu lho.”
Ane: “Sapa, sel ? Cewe ato cowo ?” emoticon-Malu
Selvi : “Ya, cowok lah. ”
Ane: “Trus, kamu kasih ga nomer ku ?” emoticon-Malu
Selvi: “Iya, aku kasih. Ga papa kan ? Hehehe, jangan marah ye.” emoticon-Big Grin
Ane: “Kakak kelas mana sih ? Namanya siapa ?”
Selvi : “Namanya Dipta. Kelas 11 kayaknya. Aku ke toilet dulu ye. Jangan marah lho.” (Selvi nyengir kuda). emoticon-Big Grin
Ane Cuma menganggukan kepala. Dipta yang mana ya ?Kayaknya waktu MOS ga ada kakak senior yang namanya Dipta. Mungkin dia bukan anak OSIS jadi ga ikutan ngerjai adik kelas kali ya… Tau deh, gelap emoticon-Thinking
Diubah oleh moodbroker
ijin ninggalin jejak dulu gan sebelum baca...
Bangun tenda gan buat singgah
Judul threadnya kayak nama band indie asal bandung ni emoticon-Big Grin
Ijin baca yaa emoticon-linux2
Quote:


silahkan gan...

Quote:


jangan lupa kopinya emoticon-Big Grin

Quote:


ane suka band ini gan... dan nama band nya itu "gue banget" emoticon-Ngakak (S)

Chapter 4 : Short Massages

Malem itu, ane lagi bosen banget buat belajar. Jadi, ane ambil aja gitar dan memainkan beberapa lagu klasik. Waktu SMP ane sempet ikut kursus gitar klasik. Tapi semenjak masuk sekolah kejuruan, ane ga nerusin lagi karena sibuk. Pulang sekolah sering sore dan harus belajar. Padahal ane juga suka main gitar. Ada beberapa hobi dan kesenangan yang ane korbanin semenjak masuk ke sekolah kejuruan.
Tiba-tiba nada dering SMS berbunyi. Ada pesan dari nomor yang ga ane kenal. Kayaknya kakak kelas yang tadi Selvi ceritain nih. Modusnya uda kecium emoticon-Hammer (S)

Nomor asing : “ Boleh, kenalan ga ?”
Ane: “Kamu siapa ?”
Nomor asing : “Ini benar Mui dari kelas XB kan ?”
Ane : “Iya, bener. Ni siapa ?”
Nomor asing : “Kenalin, nama ku Dipta kelas XI-C. Lagi apa, nih ?”

Yeah, uda ketebak dan ane sebenernya males nanggepin. Tapi, ya uda lah di bales aja, toh juga ga ada kerjaan. Ane biasa aja. Ga terlalu excited.
Setelah itu si Dipta jadi rajin SMS. Kalo ketemu dan papasan di sekolah paling cuma senyum dan nyapa aja, ga pernah ngobrol banyak. Ngobrol via SMS doang. Kadang Dipta minjemin buku atau materi kelas X. Lumayan, ane dapet warisan ga perlu fotokopi emoticon-Ngakak (S)
Gosip dari temen-temen, katanya sih Dipta naksir sama ane. Itu sih uda keliatan, kalo Dipta naksir ane. Ane tau kok, dan sering dapet sinyal-sinyal dari dia, tapi ga ane respon balik. Ya karena ane ga ada perasaan apa-apa. Hampir 6 bulan lamanya Dipta pedekate ke ane. Sampai akhirnya, Dipta nembak. Via SMS pastinya. Ane bingung, terima atau enggak ya emoticon-Bingung (S) Secara, ane ga ada perasaan apa pun sama Dipta dan kami juga beda keyakinan . Akhirnya, ane terima. Buat penyemangat aja lah di sekolah dan sapa tau dapet warisan materi pelajaran. Hahahha… emoticon-Ngakak (S) Dipta resmi menjadi pacar pertama ane emoticon-Malu (S)
Diubah oleh moodbroker

Chapter 5 : Dear Diary

Salah satu kebiasaan yang rutin ane lakukan sejak kelas 3 SD, yaitu nulis diary. Walaupun ga tiap hari nulis, tapi kalo ada kejadian yang sekiranya menarik dan penting ane suka nulis gan. Sekarang entah di mana buku diary ane waktu SD. Mungkin ikut diloakin hahahaha… Yang ada hanya edisi kelas 6SD, SMP hingga SMK.

Karena ane resmi punya pacar pertama, ane pun nulis di buku diary. Ane tulis uneg-uneg dan problem yang ane hadapi. Entah kenapa kalo menyangkut urusan cinta dan hati, ane susah buat share ke seseorang. Ane lebih demen nulis di buku diary. Nyokap agak melarang ane buat pacaran pas SMK. Apalagi pas ane SD-SMP sama sekali ga boleh pacaran. Jadi, rada males kalo ngomongin masalah hati dan perasaan ke nyokap. Yang ada malah diceramahin. Uda 2 minggu ane jadian ama Dipta. Ane sih ngerasa biasa aja. Ga tau kenapa, hati ane flat banget rasanya. Padahal Dipta baik banget ke ane.

Malam itu, ane nulis di buku diary dan ketiduran. Waktu ane bangun, itu buku uda ada di meja belajar, padahal semalem ane nulis di kasur dan ketiduran. Ada yang mindahin yak ? emoticon-Bingung (S) Ane siap-siap buat ke sekolah kemudian lanjut sarapan.
Waktu sarapan, entah kenapa muka nyokap asem banget. Terus marah-marah. Ane agak lupa gimana kata-kata nyokap saat marah, tapi dia nyinggung-nyinggung tentang agama, pacaran. Waduh, apa nyokap baca diary ane ya ? Mampus !
Ane berangkat sekolah dengan pikiran lumayan kacau. Ane harus gimana ? Nyokap kayaknya uda baca diary dan tadi bahas pacaran sama agama secara tiba-tiba. Di sisi lain, ane juga ga ada perasaan apa-apa ama Dipta. Kasian juga, kalo dia sayang sama ane tapi ane malah ga ada perasaan apa-apa. Hm, mumpung belum terlambat. Ane sms Dipta.

Ane : “Kak, ntar pulang sekolah bisa ngomong sebentar ? Ntar samperin aku di depan kelas ya.”
Dipta : “Bisa kok, nanti aku ke kelas mu ya.” emoticon-Smilie
Bel tanda pelajaran berakhir pun berbunyi. Satu per satu siswa mulai berkemas untuk pulang. Ane nunggu Dipta di depan kelas. Kemudian dia datang.

Dipta : “Hai… Kok ga langsung pulang ?” emoticon-Smilie
Ane: “Iya nih, aku mau ngomong sesuatu.”
Ane rada gugup. Duh, gimana ngomong nya ya ? Gimana caranya mutusin pacar secara elegan ?
Ane : “Beberapa hari ini, aku merenung. Sepertinya, kita ga bisa terus bersama.”
Dipta kelihatan kaget. “Emang kenapa, Mui ?” emoticon-Belo
Ane : “Karena kita beda agama, Kak. Sebelum semuanya terlalu jauh. Aku rasa lebih baik kita ga pacaran. Aku ga mau nanti nyakitin kamu. Maaf ya.. Kamu ngerti kan, Kak ?”
Dipta : ………(Kepalanya nunduk, kelihatan sedih banget. Ane jadi ngerasa bersalah)
Ane tepuk bahunya : “Kita tetep temenan kok, Kak…  jangan sedih ya, kak. Terimakasih buat semuanya.” emoticon-Smilie
Dipta : “Kenapa secepat ini ? Bisa ga kita coba dulu hubungan ini ? Kasi kesempatan aku buat ngebuktiin…” emoticon-Frown
Ane : “Ga bisa Kak. Ortu ku ga setuju. Aku ga mungkin melawan ortu ku sendiri.”

Ane terpaksa bawa-bawa ortu. Padahal ane belum cerita apa-apa ke ortu. Biarlah. Biar cepet putus, jadi ane ga perlu nyakitin Dipta lebih lama. Dan Dipta terdiam, tampaknya dia sedang berpikir.
Dipta : “Okey. Kalau memang hubungan ini harus berakhir, aku terima Bal. Tapi, kamu harus tau kalo aku sayang kamu Bal. Sayang beneran.” (Dipta menatap ku tajam)
Ane berusaha tenang : “Iya Kak, makasi ya Kak buat semuanya.” emoticon-Smilie

Malam harinya, Dipta mengirim SMS yang intinya ngajak balikan. Dan ane pun menolak secara halus dan berusaha ngeles. Kalo ane nerima dia lagi, ane ngerasa bohong sama diri sendiri. Ga ada perasaan apa pun, cuma rasa simpati. Ternyata pacaran tanpa rasa cinta itu hambar ya emoticon-Nohope

Ga banyak kenangan sama Dipta, karena kami berdua jarang banget “mbojo” atau pacaran di sekolah dan ane ga pernah ngajak Dipta ke rumah. Ga banyak temen yang tahu kalo kami berdua pacaran. Masa pacaran kami juga cuma sebentar, hanya 2 minggu sampe akhirnya nyokap ane mencium indikasi kalo ane pacaran gara-gara baca diary ane tanpa izin emoticon-Mad

Satu-satunya sweet memory yang ane inget waktu ane kasi kue brownis buat Dipta. Jadi beberapa hari setelah jadian dan nyokap ga tau ane pacaran, ane minta sama nyokap buat dibikinin kue brownies dan ane bawa ke sekolah. Kue brownies itu ane kasih ke Dipta. Kasian Dipta kurus banget karena dia anak kos jadi irit makan kali ya emoticon-Big Grin Kayaknya ga pas juga kalo disebut sweet memory, karena ane cuma ada rasa simpati aja ama Dipta emoticon-Cape d... (S)
Setelah putus, Dipta emang masih suka SMS ane, kadang telepon. Tapi, lama-lama itu anak ilang kabar emoticon-Bingung (S) Usut punya usut dia udah jadian sama temen ane, tapi beda kelas. Finally, dia jadian sama seseorang dan jarang banget kontak sama ane. Semoga langgeng emoticon-Big Grin

Sorry Dipta, I never loving you….
Diubah oleh moodbroker

Chapter 6 : XI-C

Akhirnya, masa-masa kelas X telah berakhir. Ane naik kelas dengan nilai memuaskan. Ga ada temen ane yang tinggal kelas. Soalnya kelas ane kompak anak-anaknya. Saling membantu kalo ada teman yang kesusahan belajar, sering belajar bareng. emoticon-Cendol (S)

Saat naik kelas XI, semua angkatan ane diacak lagi kelasnya. Dulu ane dapet kelas X-B dan sekarang naik kelas XI-C. Karena 1 angkatan cuma ada 120 siswa, 1 kelas dihuni 40 siswa. Jadi tiap angkatan di sekolah ane cuma ada 3 kelas: A,B dan C.
Ane pun pisah kelas sama sobat ane, si Nina. Dia dapet kelas XI-A. Sedangkan Ayun, dapet kelas yang sama kayak ane. Hari pertama kelas XI, cuma ada pembagian jadwal, pembentukan organisasi kelas dan perkenalan wali kelas yang baru. Ane jadi wakil ketua kelas. Yang jadi ketua kelas temen cowok ane namanya Anggoro. Ane uda akrab sama Anggoro sejak kelas X-B. emoticon-Blue Guy Peace

Waktu istirahat, ane duduk-duduk bareng temen-temen ane yang baru. Mencoba berbaur dan mengenal teman-teman. Biasa lah cewe, pada ngerumpi kalo ketemu. Ada satu temen ane yang update banget masalah gossip di sekolah, namanya Ayak. Dulu dia anak kelas X-C.
Aya : “Eh kalian tau nggak. Dita uda putus sama Maya lho. Dita patah hati berat.”
Ane bingung. Dita dulu anak kelas X-C, Maya juga anak kelas X-C. Ke dua-dua nya cewek. Kok putus ? Kok Dita patah hati ? emoticon-Hammer (S)
Ane : “Lha, mereka ada masalah apaan sih, Yak ? Kok putus ? Emang mereka pacaran ?” emoticon-Hammer (S)
Ayak : “Ya elaaa, Mui. Kamu kok ga tau sih, beritanya uda nyebar lho. Mereka berdua itu pacaran.”
Ane sama Ayun : “Ah masak ??!” emoticon-Cape d... (S)
Ayak : “Wah, kalian anak kelas X-B dapet kelas di pojokan sih ya… Ga tau gossip. Kalian lihat tuh, biar Dita pake rok ke sekolah tapi dia macho abis. Jadian sama Maya uda lama banget waktu pertengahan kelas X. Mereka putus karena Maya udah punya cowo baru.”

Kalo Dita ane tau sih. Wajahnya familiar , suka teriak-teriak dan ngakak keras banget. Rambutnya pendek, kulitnya putih, tinggi sekitar 162 cm dan suka pake topi beanie kayak copet-copet di FTV emoticon-Betty (S) Cantik sebenernya tapi kelakuan dan penampilannya mirip preman. Tapi ane ga tau Maya yang mana anaknya. Kurang familiar.

Ane : “Maya yang mana sih anaknya, Yak ? Kok aku ga pernah tau ya ?”
Ayak : “Maya kan satu kelas sama kita, Muil. Masa kamu ga tau anaknya sih ? Itu lho yang pake cardigans biru lagi naik tangga.”
Ayak menunjuk seorang cewek yang sedang jalan menaiki tangga. Ane baru tahu itu Maya. Sepertinya dia baru jajan karena bawa bungkusan siomay. Penampilannya feminine banget dan anaknya mungil banget.

Bel tanda masuk berbunyi. Semua anak segera masuk kelas bersiap menerima pelajaran dari guru. Tapi, uda ditunggu setengah jam, guru yang harusnya ngajar belum nongol juga. Kata ketua kelas sih para guru sedang rapat. Ah, ini adalah pelajaran favorit ane : jam kosong emoticon-Cendol (S) emoticon-Ngakak (S)
Semua anak pada sibuk sendiri-sendiri ada yang main kartu, telfonan, ngerumpi, dan baca komik.
Saat itu lagi booming banget main M-Xit emoticon-Big Grin mirip BBM, tapi lebih simple. Pulsa tinggal 500 perak bisa chatting semalaman. Cocok buat kantong pelajar yang minim kocek nya. Kemudian ane tukeran nomer M-Xit sama anak-anak kelas. Dan ane juga minta nomer M-Xit nya si Maya. Semua anak ane minta nomernya biar kalo ada pengumuman lebih gampang kasi info.
Diubah oleh moodbroker

Chapter 7 : Chat On M-xit

Malam hari, ane OL di M-Xit. Lihat siapa aja anak yang OL. Eh, si Maya lagi OL juga. Ane jadi penasaran sama gossip nya si Ayak. Masa sih si Maya sama Dita pacaran ? Ah, coba konfirmasi langsung aja ke anaknya daripada kemakan gossip.

Ane : “Malam May…” emoticon-Smilie
Maya : “Hei, malam Mui…” emoticon-Smilie
Ane pengen tanya to the point, tapi kok kayaknya kepo. Cara klasik aja, mau minjem botol buat praktek resep. Kebetulan botol ane pecah.
Ane : “May, kamu masih punya botol coklat isi 100 ml ga ? Punya ku pecah nih, tadi mau beli di toko barang nya kosong.” emoticon-Big Grin
Maya : “Ada. Aku punya 2 malah.”
Ane : “Boleh aku pinjem ga ? Buat praktek resep nanti.”
Maya : “Boleh kok. Tapi kalo uda selese ntar dicuci sampe bersih ya.”
Ane : “Kalo aku nyuci ga sampe bersih mending buat aku aja ya botolnya hahahaha…” emoticon-Malu (S)
Maya : “Dasar kamu. Ketauan nih kalo nyuci botol ga bersih. Jorok…”
Setelah berbasa-basi busuk akhirnya ane nanya sama Maya…

Ane : “May, aku mau nanya sesuatu. Tapi kamu jangan marah ya… Hehehe…”
Maya : “Mau nanya apa nih ?”
Ane : “Banyak banget anak-anak yang bilang kalo kamu sama Dita pacaran. Bener yah ?” emoticon-Hammer (S)
Lama ane nunggu balasan dari Maya. Duh, jangan-jangan ni anak marah nih…

Maya : “Ehm, dulu aku ama Dita emang deket banget. Dia uda aku anggep kayak kakak ku sendiri. Dia juga jagain aku banget. Yah, saking deketnya lama-lama aku juga ada rasa sama dia. Tapi, aku ga mau ngulangin kesalahan itu lagi, Muil.”
Well, berarti emang mereka berdua ada rasa ya…

Ane : “Oh ya uda May. Aku Cuma mau nanya aja kok, soalnya banyak banget anak-anak yang gosipin kamu. Daripada gossip ga jelas,mending aku nanya kamu langsung. Hehehe…”
Maya : “Anak-anak paling tau dari Dita. Aku jarang gossip sih. Kamu suka nggosip yah ? Hayooo…”
Ane : “Ahahaha, tadi kebetulan aja nimbrung obrolan sama anak-anak. Emm… Terus kamu sekarang uda punya cowok ?”
Maya : “Udah kok, dia kuliah di UN*** baru semester 1.”

Kemudian Maya pun curhat. Tentang Dita, tentang cowok nya, tentang keluarga nya. Baru pertama kali chat dia uda cukup terbuka. Maya anak pertama dari 3 bersaudara, adiknya cewek semua. Di rumah tinggal sama nyokap dan ke dua adiknya, karena bokap nya ada kerjaan di Papua buat sementara waktu. Maya emang pernah deket sama Dita tapi ga ngaku secara langsung kalo mereka pacaran. Sekarang Maya uda punya cowo, baru jadian sekitar 2 minggu. Semenjak itu hubungan Maya ama Dita renggang. Makanya Dita patah hati. Semua curhatan dia, ane simpan sendiri. Ane ga umbar tentang Maya ke anak-anak. Karena ane ga terlalu suka gossip sebenernya. Kasian dia jadi objek omongan terus.

Kata temen-temen SMP Dita yang kebetulan masuk SMK obat-obatan, waktu SMP Dita pernah pacaran sama cowo beberapa kali, tapi entah kenapa waktu kelas 2 SMP, malah pacaran sama cewe emoticon-Hammer (S) . Penampilan Dita emang macho abis, dari cara jalan, cara berpakaian, cara ngomong dan tatapan mirip cowok. Dan dia termasuk kriteria "Butchi" atau Tom, cewe maskulin emoticon-Betty (S)

Semenjak chat di M-Xit, ane jadi deket sama Maya. Entah sapa yang mulai, Maya jadi sering ngikut ane kalo jajan di kantin. Kadang Maya minta ane buat anter dia ke toilet. Sering minta tolong sama ane. Kadang, dia berangkat sekolah dianter cowonya. Pulang minta ane buat anter. Padahal rumah dia arahnya ke timur, rumah ane ke arah barat. Emang kampret nih anak emoticon-Cape d... (S) Tapi entah kenapa ane ngerasa happy kalo sama dia. Kedekatan ane sama Maya malah jadi gossip baru di sekolah.
Diubah oleh moodbroker

Chapter 8 : Kemarahan Dita

Karena di SMK jurusan obat-obatan lebih banyak anak cewek, rata-rata pada doyan gossip. Kedekatan ane dengan Maya langsung menjadi buah bibir yang hot. Ayak sering banget interogasi ane.
Ayak : “Mui. Kok kamu deket banget sih sama Maya ? Ada yang cemburu lho.”
Ane : “Ya ga papa dong, kan cuma temen doang. Sapa yang cemburu ? Kamu ya ?” emoticon-Betty (S)
Ayak : “Gak lah ngapain cemburu sama kamu deket-deket Maya.emoticon-Najis (S) Itu lho, anak kelas sebelah yang cemburu. Aku sih cuma pesen sama kamu, hati-hati Bal. Jangan biarin diri kamu larut terlalu dalam.”
Hm, anak kelas sebelah paling Dita. Dita dapet kelas XI-B, sebelahan sama kelas ane. Tapi kenapa juga ane mesti hati-hati ?

Ane: “Emang kenapa harus hati-hati, Yak ?”
Ayak: “Dita anak nya temperamen banget. Aku tau dia sejak SMP, dulu sempet satu sekolahan. Waktu SMP kelas 2 dia itu kena DO, trus pindah. Dia DO karena berantem sama kakak kelas karena masalah cewek. Makanya kamu hati-hati.”

Ayak menjelaskan panjang lebar tentang Dita. Ternyata Dita anak broken home. Nyokapnya suka kimpoi. Bokapnya ada banyak. Dan punya sodara lain ayah yang banyak juga. Nyokap Dita dari dulu uda tau kelakuan anaknya, dan sempet marah-marah. Terlalu nyalahain Dita, tapi abis itu cuek lagi sama Dita. Menurut Ayak, Dita ga suka sama nyokapnya. Kasian juga sih Dita.

Pulang sekolah, ane ga langsung pulang karena harus latihan upacara buat acara hari kemerdekaan. Di sekolah ane, upacara cuma setahun sekali pas hari kemerdekaan karena lapangan yang super mini emoticon-Big Grin Kebetulan ane ditunjuk menjadi salah satu petugas upacara. Sebelum latihan dimulai, ane nongkrong di galeri seni, diajakin sama Maya. Di depan sekolah ane ada satu galeri seni buat lukisan. Ane suka ke sana kalo ada pameran atau sekedar nongkrong aja. Tempatnya adem dan bentuk nya nyeni banget. Yah, namanya juga galeri.
Ane agak heran kenapa Maya ga pulang. Padahal pelajaran udah selesai, dia bukan petugas upacara dan dia bawa motor. Malah ngajak ane ke galeri.

Ane : “May, kok kamu ga balik sih ? Pulang sono !” emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
Maya: “Mui, tadi waktu pelajaran terakhir Dita SMS aku minta ketemuan di galeri. Ga tau deh dia mau ngomong apa.”
Ane : “Trus, kenapa kamu ngajak aku ke sini ?” emoticon-Nohope
Maya : “Temenin aku dong. Aku takut sama Dita.” emoticon-Takut (S)
Sambil nunggu Dita datang ane ngobrol-ngobrol sama Maya. Tiba-tiba aja Dita datang, dengan muka penuh amarah, mata mendelik ke arah ane dan Maya. Kesurupan nih anak.

Dita : “Oh bagus ya May. Jadi kamu di sini pacaran sama dia ? (tangan nya nunjuk ane) Cukup tau ternyata bener apa yang diomongin anak-anak !” emoticon-Mad (S)
Nada bicara Dita keras dan penuh amarah. Enak aja tuh, baru datang langsung marah-marah dan nuduh ane pacaran sama Maya.
Ane : “Dit, kalo ngomong tuh santai aja ga usah marah. Orang di sini kita cuma ngobrol, ga pacaran.” Ane berusaha menjawab dengan sabar dan tenang.
Dita natap ane sinis. Ane berusaha stay cool, percuma ngladenin orang marah.

Dita: “Aku tahu kamu suka sama Maya. Mungkin mulut mu bilang ga tapi lihat aja ntar.” Kemudian menatap Maya… emoticon-Mad (S)
Dita : “Ternyata gossip dari anak-anak bener…” Setelah itu Dita pergi.

Maya sedari tadi diem aja. Setelah Dita pergi ane lihat mata Maya berkaca-kaca, hampir menangis.
Maya : “Mui, maaf ya. Gara-gara aku kamu kena marah dari Dita. Aku ga mau deket-deket sama dia lagi, tapi dia masih suka telpon, SMS, padahal ga aku respon. Trus karena tadi dia SMS minta ketemu di galeri sengaja aku ajak kamu ke sini. Soalnya kata anak-anak Dita tuh takut sama kamu. Makanya kalo aku lagi sama kamu dia ga berani nyamperin” emoticon-Frown
Ane jadi kasihan sama Maya. Ternyata selama ini dia suka deket sama ane biar ga diganggu Dita. Pantes nempel terus deh. Kemudian ane elus-elus kepalanya.

Ane : “Udah May. Jangan nangis yah. Biar aman, kamu mending balik sekarang aja. Istirahat di rumah. Kunci motor mu mana ? Biar ku ambil motor mu di parkiran sekolah. Kamu tunggu di sini.”
Maya : “Iya Mui… Makasi ya. Ini kunci nya.”

Ane jalan menuju sekolah. Masih banyak anak-anak yang belum pulang. Ane lihat Dita ada di lantai dua. Liatin ane sejak ane masuk dari pintu gerbang. Bodo amat lah sama Dita emoticon-fuck2 Segera saja ane cari motor Maya, masukin kunci, starter motor dan balik ke galeri. Mumpung latihan upacara belum dimulai.
Ane : “May, nih motor nya uda ku bawain. Kamu cabut gih.”
Maya : “Oke Mui. Aku balik dulu.”
Ane : “Hati-hati. Ga usah ngebut.”

Setelah Maya pulang, ane lanjut latihan upacara sampai Magrib. Tapi, ane ga bisa berhenti mikirin Maya. Ane bener-bener kasihan sama dia. Dan entah kenapa pingin lindungin dia dari Dita.
Diubah oleh moodbroker

Chapter 9 : When my heart beating so fast-I

Saat kelas XI adalah masa-masa yang sedikit rumit bagi ane. Kelas XI adalah titik balik dari kehidupan ane yang sebelumnya baik-baik aja menjadi sedikit berbeda.

Hari itu kegiatan belajar mengajar di sekolah ditiadakan dan diisi dengan berbagai macam lomba untuk menyambut hari kemerdekaan. Tapi semua siswa harus masuk untuk absen dan berpartisipasi dalam lomba. Ane males banget pingin cabut, tapi nanti siang ada upacara hari kemerdekaan. Kurang 1 hari lagi untuk menyambut hari kemerdekaan.

Ane datang agak siang dikit, sekitar jam 7 lebih. Kelas sepi, rata-rata pada kumpul di lapangan untuk persiapan lomba. Ane duduk bengong di depan kelas sambil dengerin MP3 dari hape. emoticon-Forum Music Tiba-tiba temen ane yang bernama Tia nyamperin. Tia temen dari kelas X-B juga kami lumayan akrab. Tia sering banget dipanggil Oma arena usia nya 2 tahun di atas rata-rata usia ane sama temen-temen.

Oma : “Pagi-pagi bengong ! Woi !”
Ane : “Eh Oma. Ga bengong tau, tapi menghayati isi lagu !” emoticon-Blue Guy Peace
Oma : “mui, Oma denger kemarin Dita marah-marah ke kamu sama Maya yah ?” emoticon-Big Grin
Ane : “Iya Oma. Dia marah-marah kemaren waktu aku sama Maya lagi ngobrol di depan galeri. Kok Oma tau ? Dikasi tau Dita pasti.” emoticon-Hammer (S)
Oma : “Dita sering curhat ke Oma. Kalo dia itu cemburu, Maya sering deket-deket ke kamu. Tapi, Dita juga takut kalo ngelabrak kamu.” emoticon-Ngakak (S)
Ane : “Pantesan, Maya sering deket-deket aku terus. Kenapa Dita takut sama aku, Oma ?” emoticon-Confused
Oma : “Maya cari perlindungan, kamu jadi bodyguard tau ! emoticon-Ngakak (S) Ya, Dita takut lah sama kamu. Kamu juga sporty gini, kalo jalan keren kayak cowok. Makanya banyak yang gosipin kamu pacaran sama Maya. Dita merasa tersaingi kayaknya. Hahaha… kayaknya kalian jadi rival deh sekarang emoticon-Najis (S) Biar Dita macho gitu, tapi dia itu centil banget. Selalu bawa handbody, krim wajah, tisu di tas emoticon-Betty (S) Hobinya juga curhat. Kalo kamu beda. Kamu lebih cuek dan lebih pendiam.”

Ane terdiam mendengar keterangan Oma. Emang sih, penampilan ane juga sporty. Rambut pendek, model shaggy, tinggi 160 cm, bahu sedikit lebih lebar karena ane suka berenang seminggu sekali, gak gemuk, ga juga kerempeng. Kulit putih dan sama sekali belum pernah yang namanya perawatan ke salon.

Ane : “Tapi, aku ga pacaran sama Maya, Oma. Dia itu uda punya cowok.” emoticon-Bingung (S)
Oma tersenyum dan bilang, “Mungkin mulut kamu bilang enggak, tapi tatapan mata kalian itu beda. Oma suka meleleh kalo lihat kamu menatap Maya, penuh dengan rasa sayang. Begitu juga Maya, dia sering menatap kamu dengan penuh kasih.” emoticon-Embarrassment
Ane : “Haha, Oma lebay banget ! Gak lah Oma. Biasa aja kok. Maya itu yang suka ngikut aku ke mana-mana, kalo ga dia minta tolong aku gitu.”
Oma : “Ah, percaya sama Oma. Maya tu suka sama kamu. Kamu juga sama dia.”
Ane : “Whatever lah, Oma… Dia itu uda punya cowok.” emoticon-Cape d... (S)
Oma : “Eh, kamu uda tau cowoknya Maya ? Gila parah banget, parah banget mukanya. Sama Tukul gantengan Tukul lho, Bal !” emoticon-Najis (S)
Ane : “Ahahaha… masih sih ? Aku belum pernah lihat secara langsung sih.” emoticon-Bingung (S)
Oma : “Kalo kamu tau pasti ngakak. Mirip sama hanoman !" emoticon-Busa
Ane : “Buset, parah dah. Hahaha… Eh, tapi ga boleh menghina ciptaan Tuhan.” emoticon-Ngakak (S)
Waktu lagi ketawa-ketiwi sama Oma, tiba-tiba Maya datang. Oma sedikit kaget, dan nahan ketawa. Trus pamit ninggalin ane sama Maya berdua.

Maya : “Mui, bête nih sama lomba-lomba tujuh belasan. Cabut yuk. Ga bakal ketahuan.”
Ane : “Baru aja datang uda mau cabut. Mau cabut ke mana ? Lagian motor ku ada di lapangan dan nanti ada latihan upacara. Kalo cabut, ketahuan dong.”
Maya : “Ke rumah ku aja, Mui. Aku masih ngantuk sebenernya. Males banget di sini. Cabut pake motor ku, aku titipin motor di luar kok. Yuk cabut aja.”

Akhirnya ane dan Maya mengendap-endap cabut keluar. Perhatian siswa terpusat pada lomba di lapangan, satpam entah ke mana. Ane pegang kemudi dan Maya yang membonceng karena masih ngantuk. Jarak sekolah dan Maya lumayan jauh, hampir 30 menitan.
Diubah oleh moodbroker

Chapter 10 : When My Heart Beating So Fast - II

Rumah Maya sepi. Nyokap nya kerja dan ke dua adiknya sekolah. Maya ngajak ane ke kamar. Kamar Maya penuh dengan pernak pernik berwarna pink dan biru.Maya langsung tiduran di kasur.
Maya : “Sini Mui… Tidur sini aja.”
Ane tiduran di sebelahnya. Ada beberapa pertanyaan di benak ane.

Ane : “May, si Dita sering main ke rumah ga ?”
Maya : “Kalo dulu sering banget, Mui. Malah waktu datang pertama kali dia naik sepeda dari rumah. Padahal rumahnya di ujung sono jauh banget, 30 menit kalo naek motor dan jalan ke sini kan lumayan banyak tanjakan.” emoticon-Hammer (S)
Ane : “Ahahaha. Gila juga si Dita. Tapi ga papa lah demi kesayangan.” emoticon-Stick Out Tongue
Maya : “Ih, apaan sih kamu. Ga usah bahas Dita deh.” emoticon-Mad
Ane : “Ahaha, iya iya…”

Kemudian hening lama banget. Ternyata si Maya ketiduran. Ane pandang wajahnya. Hidung nya pesek, kulit cenderung coklat, polos banget kalo lagi tidur. Lucu. Ane lirik jam tangan, masih jam 9 jam 11 nanti ane bangunin si Maya. Kasian kayaknya ngantuk beneran. Tanpa sadar, ane ikut ketiduran juga.
Getar SMS membangungkan ku dari tidur. Ternyata SMS promo dari operator. Ane lihat jam, udah jam 11.15. Maya masih tidur. Ga enak juga bangunin dia. Tapi, ane harus segera balik ke sekolah karena latihan upacara dimulai jam 12. Ane bangunin Maya.

Ane : “May, bangun May. Udah jam 11 lebih.” Ane elus rambutnya pelan-pelan.
Maya membuka mata. Wajahnya masih tampak mengantuk. Tapi segera saja dia bangun.
Maya : “Kamu mau latihan upacara ya ? Bolos aja. Di luar pasti panas banget.”
Ane : “Ga bisa lah, May. Bisa kena marah guru nanti. Soalnya nanti gladi bersih” emoticon-Cape d... (S)
Maya : “Oke, aku siap-siap dulu. Mau cuci muka. Kamu juga cuci muka, wajah mu kucel banget.”

Akhirnya kami berdua cuci muka dan bersiap-siap buat balik lagi ke sekolah. Ane pegang kemudi lagi Tiba-tiba Maya memeluk ane dari belakang. Bikin ane ga konsentrasi. Kok pake meluk segala ? emoticon-Bingung
Tapi tetep ane pasang gaya stay cool. Setelah melewati macet dan menantang panas, sampai juga kami di sekolah.

Maya : “Kamu semangat latihan upacaranya. Aku mau di kosan si Tari dulu. Kalo uda kelar, SMS ya.”
Ane : “Siap. Aku latihan dulu ya. Paling sampe jam 3 sore aja.”
Kemudian ane mulai latihan untuk upacara besok. Seperti dugaan ane jam 3 sore latihan selesai. Segera saja ane SMS Maya untuk mengabarkan bahwa ane sudah kelar latihan. 10 menit kemudian Maya datang ke sekolah.

Maya : “Mui, ke kosan Tari yuk. Buruan ambil motor mu !”
Ane : “Ngapain ke kosan Tari ?”
Maya : “Udah, ikut aja.”
Ane pun ambil motor dan ikutin motor Maya dari belakang karena ane belum pernah ke kosan si Tari. Kosan Tari agak jauh dari sekolahan, beda perkampungan. Saat ane dan Maya datang, si Tari sedang santai di kamar.

Tari : “Eh kalian, datang-dateng kok ga bawa makanan sih. Laper nih.” emoticon-Big Grin
Maya : “Kamu ga SMS sih, tau gitu tadi aku beli makan sekalian buat kamu. Mui, kamu belum makan siang juga kan ?’
Ane : “Belum sih, tadi keburu latihan soalnya.”
Maya : “Ya udah deh, beli makan aja yuk Mui…”
Tari : “Ah, Maya cuma ngajakin Abal doang emoticon-Big Grin Aku juga lah nitip di belikan makan. Penyetan yah. Beli di depan keluarahan Karang Tem*** aja. Enak penyetan di sono.”
Maya : “Iya, iya… Yuk Mui, beli makan.”
Ane dan Maya boncengan lagi naik motor. Seperti biasa, ane pegang kemudi dan tancap gas ke daerah Karang Tem*** Ga pake helm.

Ane : “May, seharian di kosan Tari ngapain ? Kok ga balik ?”
Maya : “Lanjut tidur di kosan Tari. Males balik aku, tadi siang panas banget.”
Maya memeluk ane semakin erat. Ane bisa ngerasain nafas Maya di telinga ane. Dan entah kenapa, debar jantung ane semakin kencang emoticon-Hammer (S) Bener-bener ga konsen buat pegang kemudi. Berkali-kali ane hampir nyrempet motor di depan ane. emoticon-Cape d... (S)
Maya : “Mui, kamu laper banget yah. Dari tadi mau nyerempet orang.” Posisi bibir Maya bener-bener deket di telinga ane.
Ane : “Iya kalik ya. Aku pelan-pelan aja deh.” Duh May… Aku ga konsen gara-gara kamu.emoticon-Cape d... (S)

Setelah beres beli penyetan 3 bungkus, kami pun kembali ke kosan Tari. Tari seneng banget dapet makan siang gratis. Ane yang bayarin soalnya dan menolak uang ganti dari Tari atau pun Maya. Setelah makan, dilanjut dengan obrolan ringan sambil menonton TV. Maya duduk sambil nyenderin kepalanya di bahu ane. emoticon-Embarrassment Tari cuma liatin sambil senyum-senyum geli emoticon-Cape d... (S) Jantung ane semakin berdetak kencang, tapi ane tetep stay cool emoticon-Cool Debaran di jantung ane masih terasa kencang. Bahkan saat ane pulang ke rumah. Ada apa dengan ku? emoticon-Hammer (S)

Terdengar nada pesan masuk dari M-Xit. Pesan dari Maya.
Maya : “Mui… Makasih ya tadi uda di traktir makan siang. Sering-sering kayak gitu dong. Besok liat kamu jadi petugas upacara pasti lucu yak. Kalo jalan jangan gagah atuh.” emoticon-I Love Indonesia (S)
Ane : “Kampret ya. Jangan diketawain lho.”emoticon-Najis (S)
Maya : “Mui, aku seneng bisa deket sama kamu. Ternyata kamu anaknya asyik dan enak buat dijadiin temen curhat ya.”
Kepala ane mau meledak waktu dapet pesan seperti itu dari Maya. emoticon-Ngakak (S)

Ane : “Aku juga seneng kok bisa deket sama kamu. Ternyata kamu anaknya kampret ya. O iya, Dita masih suka hubungin kamu ga ?”
Maya : “Udah enggak. Dia tuh takut sama kamu. Soalnya di sekolah yang kayak preman cuma kamu sama Dita. Lagian Dita sebenernya cemen.”
Ane : “Sial ! Malah dikatain preman. Biar cemen tapi kamu suka dia kan ?” emoticon-Blue Guy Peace
Maya : “Enggak lah ya. Udah ah, jangan bahasa Dita. Kamu ga tidur ?”
Ane : “Nih lagi tiduran. Mau tidur tapi masih kepikiran sesuatu.”
Maya : “Ah, kamu demam panggung ya mau jadi petugas upacara besok. Haha, tidur sana. Nite.” emoticon-Ngakak (S)
Ane : “Nite May…”

Berkali-kali ane mencoba untuk memejamkan mata. Tapi belum juga bisa tertidur. Masih kepikiran debaran tadi sore dan Maya. Ah, kenapa ane jadi mikirin Maya ? Kenapa jadi kayak gini ? Apa yang dikatain Oma kalo sebenernya ane suka sama Maya itu beneran ? Kenapa hari ini Maya meluk ane erat banget ? Masa sih, ane suka sama Maya ? Ane ragu. Ane berpikir sampai akhirnya tertidur dengan sendiri nya…
Diubah oleh moodbroker
cerita baru nihh...
ijin buka warung kopi di sini ya sist emoticon-Smilie emoticon-Smilie
sist ini serius ceritanya? nggak maksud sih, cuma kaget aja baru nemuin cerita kaya gini.
Wow beda nih ,, anti mainstrim ..
izin bangun gubuk sis emoticon-Shakehand2
Jangan2 ini cerita Yes Or No versi Indonesia emoticon-Hammer (S)
aku bisa paham sis emoticon-Smilie


aku juga ngga mau ngejudge macem-macem. aku justru tertarik pingin tau alasannya karena aku juga cewek.


dan bagi aku pribadi ngga ada hak buat seseorang itu menilai ini itu karena ngga ngalamin posisi yang sama


pasti ada sesuatu entah natural atau traumatic, share aja ngga apa-apa. dan semoga yang terbaik yang jadi jalan keluarnya.


keep posting ya sis emoticon-Kiss (S)


Quote:


agan ini kalo komen sadis emoticon-Berduka (S)


aku punya filmnya tuh tapi kok bisa sih kepikiran kesana. kejam emoticon-Ngakak (S)
Quote:


Y nih yes or no versi indo...wkwkwk
mejeng pejwan dlu ah , slow bung
Halaman 1 dari 5


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di