alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5517faa91a99758a0b8b457d/diskusi-pajak-final-1-pp-46-tahun-2013
Quote:Original Posted By interistan



iya gan..ane da kasi bukti IUJK sama siup tp AR nya masi ngotot katanya pph 4(2) nya beda karna peredaran bruto kurang dr 4,8 m..makanya ane bingung..ckckck btw tq gan masukannya..


Itu AR ngawur belum ikut diklat kali, ini kesempatan agan goblok2in tuh AR. Dtg aja kr kpp bawa print2an pp 46.. Klo perlu bikin ribut biar tuh AR malu.
Jasa konstruksi yg dipotong final dikecualika. Dr pengenaan pp 46. Dasar hukum agan kuat.


Ane paling benci sm ARyg trabas tongkol tanpa aturan gini. Malu2in institusi aja.

Quote:Original Posted By g_meister
Kasi peraturannya aja gan. hehehe



ok ok tq gan pencerahannya..hehehe
Quote:Original Posted By yudpray
Itu AR ngawur belum ikut diklat kali, ini kesempatan agan goblok2in tuh AR. Dtg aja kr kpp bawa print2an pp 46.. Klo perlu bikin ribut biar tuh AR malu.
Jasa konstruksi yg dipotong final dikecualika. Dr pengenaan pp 46. Dasar hukum agan kuat.


Ane paling benci sm ARyg trabas tongkol tanpa aturan gini. Malu2in institusi aja.



iya gan..hahaaaha..maklum AR nya emak2 agak alot...uda kemaren mw lapor spt badan ga bs lapor karna masuk dpo.. akhirnya dibukain sementara dpo nya..
Quote:Original Posted By interistan



iya gan..hahaaaha..maklum AR nya emak2 agak alot...uda kemaren mw lapor spt badan ga bs lapor karna masuk dpo.. akhirnya dibukain sementara dpo nya..


mungkin sengaja biar agan dateng terus tuhh... hehehe kidin gan..
Selamat malam agan2 semua yg baik hati emoticon-Big Grin

ane mau minta tolong kesediaan waktunya sebentar buat agan2 yg punya usaha atau kerja di perusahaan yang menerapkan PP46 (PPh final 1%)..boleh dibantu penelitian bini ane dengan mengisi kuisioner ini di link INI. Terimakasih ya sebelumnya emoticon-Cendol (S) emoticon-Cendol (S)

Pertanyaan mengenai pajak final 1%

Agan-agan saya ada pertanyaan mengenai pajak 1% nih.

Misalkan contoh PT saya mulai beroperasi bulan July tahun 2015, lalu omset untuk tahun 2015 tidak melebihi 4.8M. Jadi saya sudah bayar 1% tiap bulannya dari July 2015 sampai Desember 2015. Tapi sepertinya omset untuk tahun 2016 akan melebihi 4.8M. Apakah saya harus bayar 1% tiap bulan sampai akhir tahun 2016 atau bagaimana? Contoh bulan Mei omset mencapai 800jt, jadi yang saya harus bayar adalah 8jt? Bisa diberi pencerahan oleh suhu-suhu disini? Terima kasih banyak.
Quote:Original Posted By d.benhul
Agan-agan saya ada pertanyaan mengenai pajak 1% nih.

Misalkan contoh PT saya mulai beroperasi bulan July tahun 2015, lalu omset untuk tahun 2015 tidak melebihi 4.8M. Jadi saya sudah bayar 1% tiap bulannya dari July 2015 sampai Desember 2015. Tapi sepertinya omset untuk tahun 2016 akan melebihi 4.8M. Apakah saya harus bayar 1% tiap bulan sampai akhir tahun 2016 atau bagaimana? Contoh bulan Mei omset mencapai 800jt, jadi yang saya harus bayar adalah 8jt? Bisa diberi pencerahan oleh suhu-suhu disini? Terima kasih banyak.


Iya gan betul.
bookmarks dolooo

gan nanya donk. ane skrg pnya usaha katakanlah sistem keagenan berdasarkan omset, nah per bulan juni ini ane diminta utk setoran pph final 1% sesuai aturan pp no 46. nah yg ane mau tanyakan gmn cara setoran nya apakah langsung saja atau ada prosedur yg sy harus ikuti dulu yaa?

mksh gan untuk bantunnya
Quote:Original Posted By Elevo.CC
bookmarks dolooo

gan nanya donk. ane skrg pnya usaha katakanlah sistem keagenan berdasarkan omset, nah per bulan juni ini ane diminta utk setoran pph final 1% sesuai aturan pp no 46. nah yg ane mau tanyakan gmn cara setoran nya apakah langsung saja atau ada prosedur yg sy harus ikuti dulu yaa?

mksh gan untuk bantunnya


Lamgsung aja gan, bayar ke bank 1% dr omset usaha. Fyi, buat SSP nya skrg pakai E-billing ya gan.
Quote:Original Posted By g_meister
Lamgsung aja gan, bayar ke bank 1% dr omset usaha. Fyi, buat SSP nya skrg pakai E-billing ya gan.


om E-billingnya dapet darimana ya? maaf nih msh baru bgt yg namanya pajak
Quote:Original Posted By Elevo.CC
Quote:Original Posted By g_meister
Lamgsung aja gan, bayar ke bank 1% dr omset usaha. Fyi, buat SSP nya skrg pakai E-billing ya gan.


om E-billingnya dapet darimana ya? maaf nih msh baru bgt yg namanya pajak


Daftar dulu gan di sse.pajak.go.id.
ane mau tanya gan, ane awam benar soal pajak.
jadi, ane punya UD udah ada npwp, ane baru aktif bayar pajak nya tiap bulan pph final lewat atm bri di menu pembayaran - pajak - pph final.
pertanyaan ane apa cukup seperti itu saja tiap bulan?
saran... kode tdk boleh salah, struk atm hrs di simpan krn pd pelaporan spt tahunan dilampirkan struknya
Suhu-suhu pajak, numpang tanya

Saya karyawan swasta, sudah dipotong pph 21 oleh perusahaan. Lalu saya punya usaha sampingan atas nama pribadi (bukan bentuk perusahaan). Apakah usaha sampingan saya boleh menggunakan dasar PP 46 ini (1% x omset)?
Ada yang bilang tidak boleh karena saya mendapatkan penghasilan dari dua tempat. Mohon pencerahannya. Trims.
pertanyaan ane diberi nomor, mudah2an agan mencerahkan
gan ane ada usaha ekpedisi yg dijalankan atas nama orang perorangan dengan sistem komisi dari omzet penjualan

- ane gak ada npwp
- usahanya bukan atas cv tapi pribadi

sejak awal semua total penjualan ane sudah di potong pajak 2% dari OMZET oleh kantor perwakilan ekspedisinya, jadi perhitungan pajak 2% nya bukan dari komisi real yang ane terima tapi dari total omzet, padahal komisi ane aja udah underpaid kecil banget gan dan untuk setia bulan pajak 2% tersebut dipotong ane (1) tidak mendapatkan bukti pajak apa2 karna ane ga ada npwp. lalu skg ane mau bikin npwp tapi ada isu bahwa nanti komisi yang ane terima yg dimana sebelumnya sudah di potong pajak 2% dari total omzet bukan dari komisi itu nanti akan dipotong lagi oleh pajak pph final 1% lagi2 dari total omzet bukan dari komisi, lha gimana ini gan kok sepertinya gak manusiawi ane kena pajak double padahal penghasilan komisi perbulan belum pernah lebih dari 3,5jt. ane usaha komisi kecil udah bayar ini itu (tempat, biaya operasional) bahkan gaji karyawan ane lebih besar dari pendapatan real ane masih juga mau kena aturan seperti ini. (2) ini gimana gan benarkah seperti ini?

(3) dan kalau ane bikin npwp itu npwp yg jenisnya apa gan? katanya ada 2: swasta dan wiraswasta. maksudnya mempertimbangkan kondisi pekerjaan ane yg menjual jasa pengiriman atas nama ekspedisi dan mendapat hasil berupa komisi itu termasuk npwp karyawan atau npwp wiraswasta bikinnya?

(4) lalu katakanlah ternyata ane gak kena pajak double alias cuma 2% yang pertama, tapi bagaimana cara bilang ke org pajak dan nulis di spt bahwa penghasilan yg saya terima sudah terpotong pajak sebelumnya (dengan cara 2% dari omzet, zholim yak? pph 46 aja 1% dr omzet) dan cara membuktika bahwa 2% tersebut benar dibayar oleh kanor ekspedisi perwakilan yang menaungi ane?




maap gan mungkin pertanyaan ane terlalu umum atau simpel, tp sebelum nanya dimari ane udah nanya sama byk orang dan makin bingung aja.. sampe2 ada yg bilang sy musti kena 2% diawal dan 5% lagi. jadi mohon pencerahannya agan agan sekalian
Quote:Original Posted By ju4l4n
pertanyaan ane diberi nomor, mudah2an agan mencerahkan
gan ane ada usaha ekpedisi yg dijalankan atas nama orang perorangan dengan sistem komisi dari omzet penjualan

- ane gak ada npwp
- usahanya bukan atas cv tapi pribadi

sejak awal semua total penjualan ane sudah di potong pajak 2% dari OMZET oleh kantor perwakilan ekspedisinya, jadi perhitungan pajak 2% nya bukan dari komisi real yang ane terima tapi dari total omzet, padahal komisi ane aja udah underpaid kecil banget gan dan untuk setia bulan pajak 2% tersebut dipotong ane (1) tidak mendapatkan bukti pajak apa2 karna ane ga ada npwp. lalu skg ane mau bikin npwp tapi ada isu bahwa nanti komisi yang ane terima yg dimana sebelumnya sudah di potong pajak 2% dari total omzet bukan dari komisi itu nanti akan dipotong lagi oleh pajak pph final 1% lagi2 dari total omzet bukan dari komisi, lha gimana ini gan kok sepertinya gak manusiawi ane kena pajak double padahal penghasilan komisi perbulan belum pernah lebih dari 3,5jt. ane usaha komisi kecil udah bayar ini itu (tempat, biaya operasional) bahkan gaji karyawan ane lebih besar dari pendapatan real ane masih juga mau kena aturan seperti ini. (2) ini gimana gan benarkah seperti ini?

(3) dan kalau ane bikin npwp itu npwp yg jenisnya apa gan? katanya ada 2: swasta dan wiraswasta. maksudnya mempertimbangkan kondisi pekerjaan ane yg menjual jasa pengiriman atas nama ekspedisi dan mendapat hasil berupa komisi itu termasuk npwp karyawan atau npwp wiraswasta bikinnya?

(4) lalu katakanlah ternyata ane gak kena pajak double alias cuma 2% yang pertama, tapi bagaimana cara bilang ke org pajak dan nulis di spt bahwa penghasilan yg saya terima sudah terpotong pajak sebelumnya (dengan cara 2% dari omzet, zholim yak? pph 46 aja 1% dr omzet) dan cara membuktika bahwa 2% tersebut benar dibayar oleh kanor ekspedisi perwakilan yang menaungi ane?




maap gan mungkin pertanyaan ane terlalu umum atau simpel, tp sebelum nanya dimari ane udah nanya sama byk orang dan makin bingung aja.. sampe2 ada yg bilang sy musti kena 2% diawal dan 5% lagi. jadi mohon pencerahannya agan agan sekalian


ane coba bantu jawab satu2 gan:
1. kalau saya pahami, proses bisnis agan adalah agan menyewakan jasa pengantaran kepada ekspedisi, dg komisi dari ekspedisi. Sebelumnya sy infokan jasa diekspedisi dikenakan PPh pasal 23 sebesar 2%. ini link peraturannya http://www.ortax.org/ortax/?mod=atur...show&id=15833.
omzet dr perusahaan adalah sebesarny omzet total yg dibayarkan konsumen, dan dikenakan pph pasal 23 sebesar 2%.

perlu diketahui juga bahwa jasa yg diberikan oleh orang pribadi tidak dikenakan pph pasal 23, tapi PPh pasal 21.

Jadi
a. PPh pasal 23 adalah kewajiban perusahaan, bukan kewajiban bapak. tidak ada alasan/ dasar hukum perusahaan membayar pph pasal 23 dg memotong dr fee yg bapak terima.
b. walaupun bpk tdk punya NPWP ttp wajib bayar pajak, dan untuk pembayaran pajak pph 21 tanpa npwp dikenakan kenaikan 20%. dan setiap pemotongan pajak harus disertai bukti potong yg diserahkan ke pihak yg dipotong.

2. menurut saya apabila sudah terdapat perjanjian fee bapak sebesar Rp1.000.000,- misalnya, lalu fee bapak dipotong pph 23 lagi maka terjadi wanprestasi oleh perusahaan karena tidak ada dasar hukumny dia memotong pph pasal 23.

3. apabila bapak telah membayar pph final PP 46 1% maka bapak TIDAK PERLU DIPOTONG PAJAKNYA OLEH PERUSAHAAN. tapi dengan syarat bapak dapat menunjukkan skb (SUrat keterangan bebas) dari kantor pajak. pembuatan skb silakan diurus di kantor pajak tmpt bapak terdaftar.

4.Ingat bahwa kewajiban bayar PPh final PP 46 1% dari omzetm bukan pilihan. selama omzet usaha bpk kurang dari 4,8 miliar pertahun maka pasti kena pajak 1%. kejadian bapak sudah dipotong adalah karena bapak sebelumnya tidak bisa menunjukkan SKB.


Jadi kesimpulannya, apabila bpk memenuhi syarat diatas bapak cukup: BAYAR SENDIRI PAJAK SEBESAR 1% DARI OMZET BAPAK SENDIRI (BUKAN OMZET PERUSAHAAN) SETIAP BULAN, BISA LEWAT ATM, BANK, KANTOR POS, INTERNET BANKNG DLL. DAN LAPOR SPT TAHUNAN SETAHUN SEKALI.

semoga membantu dan CMIIW

Quote:Original Posted By surbeq
Suhu-suhu pajak, numpang tanya

Saya karyawan swasta, sudah dipotong pph 21 oleh perusahaan. Lalu saya punya usaha sampingan atas nama pribadi (bukan bentuk perusahaan). Apakah usaha sampingan saya boleh menggunakan dasar PP 46 ini (1% x omset)?
Ada yang bilang tidak boleh karena saya mendapatkan penghasilan dari dua tempat. Mohon pencerahannya. Trims.


Boleh dan justru WAJIB apabila omzet kurang dari 4,8 M. penggunaan pp 46 1% bukan pilihan tapi berdasarkan kriteria, silakan dibaca kembali PP 46 nya.
SORRY DOPOST
sorry dopost
Quote:Original Posted By yudpray


ane coba bantu jawab satu2 gan:
1. kalau saya pahami, proses bisnis agan adalah agan menyewakan jasa pengantaran kepada ekspedisi, dg komisi dari ekspedisi. Sebelumnya sy infokan jasa diekspedisi dikenakan PPh pasal 23 sebesar 2%. ini link peraturannya http://www.ortax.org/ortax/?mod=atur...show&id=15833.
omzet dr perusahaan adalah sebesarny omzet total yg dibayarkan konsumen, dan dikenakan pph pasal 23 sebesar 2%.

perlu diketahui juga bahwa jasa yg diberikan oleh orang pribadi tidak dikenakan pph pasal 23, tapi PPh pasal 21.

Jadi
a. PPh pasal 23 adalah kewajiban perusahaan, bukan kewajiban bapak. tidak ada alasan/ dasar hukum perusahaan membayar pph pasal 23 dg memotong dr fee yg bapak terima.
b. walaupun bpk tdk punya NPWP ttp wajib bayar pajak, dan untuk pembayaran pajak pph 21 tanpa npwp dikenakan kenaikan 20%. dan setiap pemotongan pajak harus disertai bukti potong yg diserahkan ke pihak yg dipotong.

2. menurut saya apabila sudah terdapat perjanjian fee bapak sebesar Rp1.000.000,- misalnya, lalu fee bapak dipotong pph 23 lagi maka terjadi wanprestasi oleh perusahaan karena tidak ada dasar hukumny dia memotong pph pasal 23.

3. apabila bapak telah membayar pph final PP 46 1% maka bapak TIDAK PERLU DIPOTONG PAJAKNYA OLEH PERUSAHAAN. tapi dengan syarat bapak dapat menunjukkan skb (SUrat keterangan bebas) dari kantor pajak. pembuatan skb silakan diurus di kantor pajak tmpt bapak terdaftar.

4.Ingat bahwa kewajiban bayar PPh final PP 46 1% dari omzetm bukan pilihan. selama omzet usaha bpk kurang dari 4,8 miliar pertahun maka pasti kena pajak 1%. kejadian bapak sudah dipotong adalah karena bapak sebelumnya tidak bisa menunjukkan SKB.


Jadi kesimpulannya, apabila bpk memenuhi syarat diatas bapak cukup: BAYAR SENDIRI PAJAK SEBESAR 1% DARI OMZET BAPAK SENDIRI (BUKAN OMZET PERUSAHAAN) SETIAP BULAN, BISA LEWAT ATM, BANK, KANTOR POS, INTERNET BANKNG DLL. DAN LAPOR SPT TAHUNAN SETAHUN SEKALI.

semoga membantu dan CMIIW



Boleh dan justru WAJIB apabila omzet kurang dari 4,8 M. penggunaan pp 46 1% bukan pilihan tapi berdasarkan kriteria, silakan dibaca kembali PP 46 nya.


Thanks gan, agan org perpajakan? kalo iya salut deh buat kantor pajak yang selalu "mencerahkan" urusan pajak.

tapi gini gan, jadi sekarang baru aja ane udah bikin NPWP. selesai bikin npwp ada sosialisasi dari kantor pajak terkait kewajiban pajak ane. hasilnya:

# ane tidak dapat dikenakan pph 46 1%, karena kerja berdasarkan komisi jadi tidak sepenuhnya usaha tersebut dijalankan secara utuh oleh ane.

# kewajiban pajak ane sbg agen ekspedisi kurir dgn npwp org perorang (usaha bebas) hanya melaporkan spt tahunan saja dengan dasar pengenaan pajaknya adalah 50% dari total jumlah komisi dalam setahun yang ane terima, lalu kalau totalannya dibawah ptkp ane gak bayar pajak, kalau diatas ptkp baru kena pajak 5%, ini langsung kata org pajak gan. TENTU ini meringankan gan, terus terang hampir 2 tahun sy belum untung karena komisi yg kecil dan DIKENAKAN pajak 2% dari omzet oleh ekspedisi rekanan ane ini.

jadi sistem kerjanya gini, taro lah ada perusahaan ekspedisi namanya KIRBAR (kirim barang hehe), nah kantor pusat di jakarta, lalu di sumatra ada kantor perwakilannya iya kan, nah ane jadi agen kantor perwakilan ini. jadi misalnya ada orang di sumatra mau kirim barang ke bandung pake ekspedisi KIRBAR ini seharga 20,000 dan dia kirimnya melalui konter agen ane maka ane memproses kertas resinya, lalu dalam sehari katakanlah dapet 200,000, nah barang2 tadi ane anter ke kantor perwakilan tadi, lalu 200,000 itu ane serahkan semua, dan ane dapat komisi 20% yaitu sebesar 40,000

TAPI

yang ane terima bukan 40,00 gan, karena ada pajak 2% dari omzet yang 200,00 tadi bukan 40,00 komisi yang ane terima ini, pajaknya sebesar 4,000 jadi komisi yang ane terima 36,000 saja. padahal bukankah lebih adil kalau 2% itu di pajakin dari yang 40,000? secara penghasilan real yang ane pake buat makan itu adalah 40rb bukan 200rb.

JADI

terkait dengan aturan yg disampaikan oleh kantor pajak daerah ane (dimana ane tidak keberatan sama sekali) dan aturan pajak 2% dari omzet yang diberlakukan ekspedisi ke ane sebagai agennya ini bagaimana gan? MAUNYA ane adalah ane dikenakan kewajiban hanya seperti yang dibilang oleh orang pajak, atau kalaupun terpaksa boleh saja dikenakan 2% tapi dari komisi yang ane terima donk gan jangan dari OMZET penjualan yang nyata2 gak ane makan duitnya.

bagaimana gan bekal argumen ane ke perusahaan ekspedisi ini? agan bayangin sy udah 2 taon kayak begini rasanya nyesek, tapi kalo ngeyel nanti takut di depak aja sama ekspedisinya
Quote:Original Posted By ju4l4n


Thanks gan, agan org perpajakan? kalo iya salut deh buat kantor pajak yang selalu "mencerahkan" urusan pajak.

tapi gini gan, jadi sekarang baru aja ane udah bikin NPWP. selesai bikin npwp ada sosialisasi dari kantor pajak terkait kewajiban pajak ane. hasilnya:

# ane tidak dapat dikenakan pph 46 1%, karena kerja berdasarkan komisi jadi tidak sepenuhnya usaha tersebut dijalankan secara utuh oleh ane.

# kewajiban pajak ane sbg agen ekspedisi kurir dgn npwp org perorang (usaha bebas) hanya melaporkan spt tahunan saja dengan dasar pengenaan pajaknya adalah 50% dari total jumlah komisi dalam setahun yang ane terima, lalu kalau totalannya dibawah ptkp ane gak bayar pajak, kalau diatas ptkp baru kena pajak 5%, ini langsung kata org pajak gan. TENTU ini meringankan gan, terus terang hampir 2 tahun sy belum untung karena komisi yg kecil dan DIKENAKAN pajak 2% dari omzet oleh ekspedisi rekanan ane ini.

jadi sistem kerjanya gini, taro lah ada perusahaan ekspedisi namanya KIRBAR (kirim barang hehe), nah kantor pusat di jakarta, lalu di sumatra ada kantor perwakilannya iya kan, nah ane jadi agen kantor perwakilan ini. jadi misalnya ada orang di sumatra mau kirim barang ke bandung pake ekspedisi KIRBAR ini seharga 20,000 dan dia kirimnya melalui konter agen ane maka ane memproses kertas resinya, lalu dalam sehari katakanlah dapet 200,000, nah barang2 tadi ane anter ke kantor perwakilan tadi, lalu 200,000 itu ane serahkan semua, dan ane dapat komisi 20% yaitu sebesar 40,000

TAPI

yang ane terima bukan 40,00 gan, karena ada pajak 2% dari omzet yang 200,00 tadi bukan 40,00 komisi yang ane terima ini, pajaknya sebesar 4,000 jadi komisi yang ane terima 36,000 saja. padahal bukankah lebih adil kalau 2% itu di pajakin dari yang 40,000? secara penghasilan real yang ane pake buat makan itu adalah 40rb bukan 200rb.

JADI

terkait dengan aturan yg disampaikan oleh kantor pajak daerah ane (dimana ane tidak keberatan sama sekali) dan aturan pajak 2% dari omzet yang diberlakukan ekspedisi ke ane sebagai agennya ini bagaimana gan? MAUNYA ane adalah ane dikenakan kewajiban hanya seperti yang dibilang oleh orang pajak, atau kalaupun terpaksa boleh saja dikenakan 2% tapi dari komisi yang ane terima donk gan jangan dari OMZET penjualan yang nyata2 gak ane makan duitnya.

bagaimana gan bekal argumen ane ke perusahaan ekspedisi ini? agan bayangin sy udah 2 taon kayak begini rasanya nyesek, tapi kalo ngeyel nanti takut di depak aja sama ekspedisinya


berarti usaha ente sifatnya adalah "bukan pegawai", ente bukan usaha yg kena PP 46. menurut ane ttp yg dipotong gk boleh 2% dr omzet perusahaan. itu sama aja ente ngebayarin pajak yg harusnya dibayar perusahaan.
karena yg bisa dikenakan pph 23 2% atas jasa adalah BADAN. dan PPh 23 itu mekanismenya dipotong oleh pembeli. Kalau pembeli adalah badan maka wajib dipotong, sedangkan kalau pembeli jasa adalah orang pribadi (misalnya org pribadi ngirim barang ke saudara lewat perusahaan ekspedisi) maka tidak ad pemotongan PPh pasal 23. Jadi badan hanya wajib bayar PPh Pasal 25 bulanan dan PPh pasal 29 setiap tahun kalau kurang bayar.


Dalam pperpajakan agan ini termasuk "bukan pegawai" yg kena PPh Pasal 21. kalo agan mau contoh detailnya buka aja Per dirjen no. 32 tahun 2015. liat contoh kasus di lampiran yg "bukan pegawai". Contoh profesi yg kena pajak seperti agan adalah dokter, konsultan, pengacara, atau tenaga ahli lainnya. kalo perusahaan mau motong Pajak penghasilan yg benar adalah PPh pasal 21. caranya ngitungnya ya 50% dikali omzet agan sendiri lalu dikurangi PTKP baru dikali tarif 5% (seperti yg dibilang oleh Kantor pajak).

semoga mencerahkan.