alexa-tracking

[Apakah Ustad Felix Salah?] Penanggulangan bencana berbasis data

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/548d4aca31e2e670138b4578/apakah-ustad-felix-salah-penanggulangan-bencana-berbasis-data
[Apakah Ustad Felix Salah?] Penanggulangan bencana berbasis data
Senin, 8 Desember 2014 15:55 WIB | 4.266 Views

Jakarta (ANTARA News) - Jarang ada buku yang menyajikan informasi grafis terkait pengelolaan bencana, padahal infografis dinilai efektif untuk memahami narasi sebuah pesan, menjelaskan detil suatu proses yang harus dilakukan, juga untuk merekonstruksi sebuah peristiwa.

Dengan kata lain infografis tampil sebagai bentuk berita visual yang kompleks yakni mampu memuat narasi, data sekaligus visual.

Sehingga kehadiran sebuah buku infografis yang menyajikan data terkait upaya penangganan bencana seperti buku berjudul "Indonesia Province Infographic" ini sungguh sebuah kekuatan yang bermakna.

Ambil contoh provinsi Sumatera Barat yang menurut sensus Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2010, jumlah penduduknya sebesar 4,8 juta jiwa.

Ternyata jumlah penduduk perempuannya lebih besar dibanding laki-laki yang ditandai dengan angka sex-ratio sebesar 98,44 yang dapat dilihat dengan jelas dalam infografis.

Tidak cukup sampai disini, informasi tadi juga memuat berapa jumlah orang berkebutuhan khusus dalam total populasi.

Informasi tersebut berguna untuk membantu penyusunan rencana serta analisas yang tepat misalnya dalam proses penyelamatan, termasuk kelompok rentan dan prasarana umum yang terdampak bahaya.

Apalagi data itu berbentuk piramida penduduk yang dilengkapi dengan proyeksi penduduk tahun 2015, tahun 2020 hingga tahun 2025 (halaman 23).

Bahkan lebih jauh, informasi tersebut bukan hanya digunakan untuk memobilisasi sumberdaya, namun juga untuk menentukan kebijakan dan mengukur keberhasilan dari intervensi yang dilakukan.

Data kependudukan yang telah diolah dan diintegrasikan dengan informasi lain lalu disajikan dengan visualisasi menarik, tentu sangat membantu perencanaan dan ketepatan analisis penanganan bencana.

Memang akses terhadap informasi dan data memegang peran penting untuk menjamin suksesnya manajemen bencana, karena dapat dibayangkan bila penanggulangan bencana tidak bertumpu pada data, maka akan terjadi kesimpangsiuran penanganannya.

Buku ini memuat gambaran visual dalam bentuk peta dan grafis 33 provinsi di Indonesia disertai informasi tujuh sektor utama, yakni informasi kependudukan, ketahanan pangan, mata pencaharian, pendidikan, kesehatan, air bersih dan sanitasi, serta bencana yang sering terjadi di sana.

Informasi yang disajikan dilihat dari berbagai segi, antara lain jumlah populasi, tingkat kepadatannya, kondisi geografisnya, dan lain-lain.

Buku "Indonesia Province Infographic" yang terdiri dari 83 halaman dengan panjang 29 Cm dan lebar 25 Cm ini memang kaya ilustrasi dan penuh gambar peta warna-warni yang enak dilihat.

Nampaknya buku yang diawali dengan tiga halaman foto kegiatan tanggap bencana ini juga sengaja membidik pangsa pasar yang lebih global karena setiap detailnya disajikan dalam bahasa Inggris.

Apalagi pembuatan buku ini juga melibatkan sejumlah lembaga Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) selain dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Badan Pusat Statistik (BPS).

Lembaga PBB tersebut adalah Kantor Koordinasi Untuk Urusan Kemanusiaan (OCHA), Badan Kependudukan PBB (UNFPA), Program Pangan Dunia (WFP) dan Program Pembangunan PBB (UNDP).

Keunggulannya yang mampu menyajikan informasi rumit menjadi lebih ringkas membuat infografis dianggap sebagai media yang efektif untuk promosi, publikasi dan edukasi.

Menurut pakar infografis Machfoed Gembong, saat ini media infografis telah mengalami metamorphosis menjadi lebih canggih.

Sarjana seni rupa IKIP Negeri Surabaya yang kenyang pengalaman sebagai illustrator dan pewarta grafis ini mengatakan, infografis berkembang dari dua dimensi menjadi infografis interaktif dan yang paling mutakhir adalah video infografis.

Maka kita semua patut berharap bahwa buku infografis ini bisa ditampilkan dalam format web dan bukan tidak mungkin dikembangkan dalam format video infografis.



Panduan Nasional



Berhubung pemanfaatan infografis belum secara luas digunakan umum, bersamaan dengan terbitnya buku infografis tadi, BNPB, BPS dan UNFPA, menerbitkan buku "Panduan Nasional Penggunaan Data Kependudukan dalam Penanggulangan Bencana".

Buku ini berisi panduan rinci tentang penggunaan data kependudukan dalam semua tahap penanggulangan bencana, mulai prabencana, saat bencana dan pascabencana.

Secara spesifik tujuan penyusunan buku ini adalah sebagai petunjuk teknis dari peraturan Kepala BNPB No. 8 tahun 2011 tentang Standarisasi Data Kebencanaan.

Selain itu buku dengan jumlah halaman 89+xii lembar dengan kertas berwarna serta memiliki panjang 24 Cm dan lebar 21 Cm itu untuk memberikan panduan bagi pelaku kemanusiaan dalam penggunaan data kependudukan untuk penanggulangan bencana.

Data kependudukan atau data bencana mutlak diperlukan pada tahap kesiapsiagaan darurat maupun aspek pertolongan, pemulihan dan rekonstruksi bencana.

Begitu sentral peran data kependudukan hingga bisa dikatakan, tidak ada rencana penanggulangan bencana yang sukses tanpa didukung data kependudukan.

Terlihat informasi dalam buku ini sudah cukup memenuhi syarat sebagi buku panduan, meski pembaca menjadi kurang nyaman dengan tampilan dua kolom.

Namun demikian buku ini menyertakan alamat website terkait, yakni http://dibi.bnpb.go.id/DesInventar/d...ountrycode=id.

Hadirnya dua buku tersebut bermuara pada upaya menuju Indonesia tangguh yakni bangsa yang memiliki daya antisipasi terhadap bencana, bangsa yang mempunyai daya proteksi dengan menangkis dan menghindar bencana, lebih jauh menuju bangsa yang tinggi daya adaptasinya.

Tampaknya terbitnya dua buku ini adalah bukti nyata bahkwa Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah melakukan komunikasi strategis dengan para pemangku kepentingannya.

BNPB secara terbuka menjalin sinergi dengan Badan Pusat Statistik dan Perserikatan Bangsa-bangsa serta berhasil mengkomunikasikan itu semua atas nama kemanusiaan. Selamat untuk BNPB!

*) Manajer Pusat Data & Riset Perum LKBN ANTARA
Editor: Aditia Maruli

http://www.antaranews.com/berita/468...-berbasis-data

Data penduduk ini dapat dipakai sebagai bahan untuk menyiapkan bila terjadi bencana. Termasuk disini adalah jumlah wanita dan pria. Ga lucu kan kalau ternyata bantuan pembalut kurang gara gara data jumlah wanita salah.

Tapi ada yang aneh dari data jumlah penduduk. Menurut ustad felix, jumlah wanita 3 kali lebih banyak dari pria. ini data sensus kapan?



menit 14.10. kata koh felix ahwat lebih banyak 3 kali dari ihwan.

padahal data sensus penduduk Indonesia terakhir mengatakan:
Jumlah Pria 50,35%. Wanita 49.65%

http://www.bps.go.id/tab_sub/view.ph...yek=40¬ab=1

Semoga data ustad felix tidak dipakai buat data antisipasi bencana. Ga tau data ustad felix ini dapat darimana.
jangan bandingin data sama asal bacot emoticon-Cape d...
Mengarang bebas emoticon-Cape deeehh
Felix the cat emoticon-Big Grin
kocak enten gan emoticon-Ngakak
data yg dibikin para profesional dibandingin data uztad emoticon-Ngakak
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Quote:

Malu2in almamater, bray.
Quote:


jadi felix asal bacot ya? emoticon-No Sara Please
mgk mksdnya pembalut bwt perempuan "jadi2an" alias maho..emoticon-Betty

scara skr lgi trend cowo melambay...emoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Busa

dikaskus aja jmlhnya tak terukur dgn pasti, cem serkajoko, kuncoro maho, dll, dulu mereka normal skr udh brubah arah....emoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Busa


awas bahaya maho menular!!emoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Bettyemoticon-Busa
Quote:


emoticon-Ngakak
Quote:


IPB ya om ? emoticon-Big Grin
coba dilampirkan juga datanya si ustad kwetiaw bray emoticon-Sorry
Bukan banyak bacot, dia cuman mau bilangin sama bokinnya, ambil bini lagi sah secara "statistik"




Quote:


emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Quote:

Harusnya kalo udah mengenyam pendidikan tinggi ndak mudah asal ngomong dengan data yang ngaco. emoticon-Hammer
Kenapa Felix Siauw namanya belum diganti dengan nama gurun pasir?
Quote:


entah apa yg bisa membuat felix seperti itu om emoticon-Big Grin

apalagi yg saat dia membahas pembajakan itu halal emoticon-Big Grin
Itu si kwetiaw dapat data dari mimpi kali y
data ngawur emoticon-Embarrassment

banyak negara2 malah prianya lebih byk dari wanita emoticon-Big Grin
Ustad yg ini toh ? Uda ga heran sih gan emoticon-Ngakak
Ngawur aja nih gan emoticon-Big Grin
bukannya tanda akhir jaman itu dikatakan perempuan lebih banyak dari pria, mungkin felix nyimpulkan dari sana emoticon-Hammer