CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
Home / FORUM / All / Surat Pembaca /
Surat terbuka untuk MNCTV
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54132f0b5a5163f91f8b4587/surat-terbuka-untuk-mnctv

Surat terbuka untuk MNCTV

Dear Surat Pembaca,

Saya sudah berhenti berlangganan TopTV (salah satu produk MNC Group) sekitar bulan Agustus/September 2013 lalu. Saat itu sudah lewat 1 tahun masa berlangganan, jadi sudah bebas kontrak 1 tahun.

Untuk berhenti, saya melapor ke cabang setempat. Di sana saya mengisi formulir berhenti berlangganan. Menurut petugasnya, itu sudah cukup, dan jika ada pihak MNC menelepon saya, cukup bilang sudah lapor ke cabang tsb.

1st Call
Satu bulan kemudian saya ditelepon. Inti pembicaraan, saya ditanya alasan berhenti (jawab: jarang ditonton), dan apakah ada saudara / teman yang membutuhkan layanan TopTV agar dialihkan (jawab : tidak ada).

2nd Call
Beberapa waktu kemudian, saya ditelepon lagi. Sebenarnya sudah berkali-kali mereka berusaha menghubungi saya, tapi karena pada hari kerja saya tidak bawa HP, jadi kalau malam saja saya bisa angkat teleponnya. Saat itu saya angkat, dan ditanya pertanyaan yang sama. Alasan berhenti (jawab : jarang ditonton. kok nanya lagi sih? khan waktu lalu sudah telepon? apa tidak dicatat?). Apakah ada saudara / teman bla bla bla (jawab : ga ada).

3rd Call
Kali ketiga, saya ditelepon lagi. Saat itu sedang meeting, mereka nelpon terus, terpaksa saya angkat. Lagi-lagi pertanyaan yang sama. Saya mulai kesal, dan percakapan serupa dengan telepon pada kali kedua berlangsung kembali. Bedanya, kali ini dia suruh saya bikin laporan alasan berhenti via email. Jawab saya : loh, khan saya sudah ke cabang lokal sini. Apa itu tidak berlaku? Mereka bilang, cukup lapor disini saja. Nanti kalau ada yang telepon dari MNC, cukup bilang sudah lapor di cabang setempat.

4th call
Kali keempat, saya ditelepon lagi barusan. Saya sudah malas meladeni. Ketika ditanya alasan berhenti, saya jawab : lah kemarin khan sudah 3 kali saya kasitau. Apa ga dicatat? gimana sih??
MNC : oh iya. alasannya jarang digunakan, betul begitu Pak?
Saya : nah itu tau.
MNC : Kalau begitu, seandainya ada saudara / teman yang dapat dialihkan, Bapak bisa menghubungi kami di pesawat xxxx
Saya : Ga ada Pak. Kalo ga ada gimana?
MNC : Loh Bapak khan belum mencoba. seandainya ada saudara / teman yang dapat dialihkan ....
Saya : Seandainya ga ada Pak, gimana?
MNC : dicoba dulu Pak, ditanyakan ke teman / sodara bla bla bla
(berulang-ulang seperti itu, hingga emosi saya terpancing)
Saya : SEANDAINYA PAK, Ini saya bicara seandainya. Bapak khan sudah jelaskan kalau seandainya ada, sekarang saya tanya : seandainya ga ada?
MNC : Bapak belum mencoba ...
Saya : SEANDAINYA PAK, SEANDAINYA GA ADA. NGERTI BAHASA INDONESIA GA SIH? GIMANA SIH, SAYA MAU TANYA SEANDAINYA. GA JELAS BANGET LU.. (tutup telepon)

dia coba nelepon lagi, tapi gw udah kesal. malas. gw udah mencoba sabar dengan meladeninya (ga langsung tutup) dan tidak langsung marah-marah. Tapi apa yang terjadi???

Dan kemarin-kemarin setiap pulang kerja, hampir selalu ada miscall dari MNC. Saya benar-benar mau berhenti. Apakah tidak bisa? Tolong hentikan telepon-telepon tersebut, masa' saya harus ganti nomor HP gara-gara ini? (fyi, HP gw BB butut, belom tertarik ganti HP, soalnya jarang dipake, di kantor ga boleh bawa HP).

Please don't disturb me anymore. If I need your service some other time, I will call you. It's simple as that.
Thread sudah digembok
nomor nya sama terus gak ?
angkat aja kalau dia telp lagi, lalu taruh dalam laci hp nya, begitu terus setiap dia telp, lama2 pasti berhenti
Silahkan post bukti transaksi atau nota pembayaran
supaya tidak dibilang hoax atau black campaign


Terimakasih emoticon-shakehand
Nomer telponnya dicatet kan? Namanya dicatet juga gak? Kalo dicatet, lapor ke pihak TopTV aja. Samperin kantornya dan bilang telemarketer atau apapun itu mengganggu dengan nelpon dan nanya perihal yang sama. Lampirkan nomor telpon dan nama serta gertak kalo masih ditelpon juga siapin laporan ke YLKI. Kalo bisa sih jangan cuma gertak. Misal masih ditelpon juga ya beneran lapor ke YLKI aja. Ane dulu punya masalah yang mirip dengan salah satu ISP dalam negeri. Udah berhenti berlangganan tapi 2 bulan berselang ditelpon diminta melunasi tagihan. Samperin kantornya dan komplain, sekarang udah gak ditelpon lagi emoticon-Big Grin
Ane juga gitu langganan top tv sering banget ditelpon gak jelas

Kayaknya udah mulai kekurangan pelanggan nih, channelnya juga kebanyakan dari mnc.

Ane juga berfikir mau pake pay tv lain, channelnya lebih bagus emoticon-Cool
Klo nelfon lg terima aja, setel tv taroh hpnya dekep tv.

Biarin dah dia ngobrol ama tv emoticon-Big Grin
Ikutan curhat emoticon-Big Grin

Kemaren ini saya juga langganan sama oke vision, mulai tgl 10 januari 2014. Saya langganan karena tadinya mau digunakan buat nonton piala dunia & yg memang kata sales yg menawarkan memang bisa dapet siarannya.. Fyi, saya ambil di sebuah supermarket besar di daerah saya.

Sekitar bulan 4, ada marketingnya juga menelepon sama seperti agan ts rasakan..
Pertanyaannya kurang lebih : sudah berapa bulan langganan, nomer kartunya berapa, atau mau nawarin saudara / tetangga, dst. Pertama & kedua masih saya jawab dengan manis, yg ke 3xnya sudah barbar emoticon-Big Grin lah wong bosen lah yau ditanya hal yg sama, emang ga dicatet -.-

Dan akhirnya tiba bulan juni, tv kabel ini rupanya ga dapet siaran piala dunia, wah langsung saya esmosi dong, mau balik ke sales yg kemarin promosiin, malah udah ganti orang & bodohnya nomor tlp dia ga saya save -.-

Akhirnya saya ga bayar tuh haha, dari bulan 6 (soalnya yg sebelumnya udah diblok karna ada gratisan 3 bulan pertama malah dibuka dan harganya juga beda -.- , bulan 7 saya minta dicabut karna mau pindah lokasi tp kata csnya diinfoin aja lokasi pindahnya kemana (busyet dah), sampai bulan 8 juga males bayar (masih karna pembayarannya yg naik terus)

Nah baru kemaren ini, paling baru 3 hari, alat2nya udah ditarik, kayak decoder-antena-remote. Hanya kabelnya aja yg ga ditarik, dan untungnya ga kena pinalti.. Karna kata yg bagian narik, yah itu sih suka2 mbak aja, nanti kalau ditanya ya itu aja alesannya "pembayaran naik terus" tp kalau pas penarikan ada barang dia yg kurang tetep kena bayar, remote dia aja dihargain 220rebu -.- *bon penarikan disimpen bokap ane, jd maaf ga ada fotonya*

Yah begitulah agan ts, keluh kesah saya pakai oke vision, menurut bagian penarikan, makin kesini yg pake produk mnc ini makin sedikit, karena sudah ada saingannya yg dari internux emoticon-Big Grin bedanya si internux ga dapet siaran pak ht hehe
Wah ane jg br brhenti langganan kyny uda 2-3 kali ditelpon emoticon-Hammer2
top tipi disini bermasala banget
sering nya uda bayar tiap bulan tapi ga nyala2 saluran nya
ane kbetulan pake indopisen uda 4th ga perna ada masala
ane pakai parabola biasa aja ganemoticon-Embarrassment
ane pake siaran gratis aja di tv.. hahahah
Post ini telah dihapus oleh hansip
indovision juga sama gan. udah cuekin aja. kalo dia bilang dari MNC Skyvision . langsung matiin aja. ntar lama2 juga bosen.
Cuman ngingetin.. sebaiknya judul trit ts diganti.. bukan MNCTV tapi Top TV.. ane kaget baca tritnya, eh ternyata isinya ttg komplain Top TV.. nuhun..
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di