CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Surat Pembaca /
Tertipu asuransi Prudential
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54088519bdcb177a218b4577/tertipu-asuransi-prudential

Tertipu asuransi Prudential

Ceritanya begini, gw jadi anggota/nasabah prudential sejak 20 agustus 2013, gw ambil produk pru syariah. nah gw tgl 13-16 agustus 2014 di rawat inap di rumah sakit s*ri a*ih Ciledug. karena pinggang gw sakitnya luar biasa dan kesemutan menjalar sampai telapak kaki. terus gw melakukan beberapa pemeriksaan/check up di situ. trus gw di rontgen. dokter spesialis syaraf di rumah sakit itu bilang gw ada batu ginjalnya berdasarkan hasil rontgen. dan gw di USG. ternyata hasil rontgen salah, di dalam ginjal gw gak ada batu ginjalnya alias dalam keadaan baik. terus dokter spesialis syaraf yg menangani gw nyuruh gw melakukan MRI (Magnetic Resonance Imaging). karena berhubung biaya MRI itu lumayan mahal, gw panggil agen prudential gw, gw kaget, ternyata MRI gak bisa di cover dgn alasan gw jadi nasabah prudential blm setahun !!! parahnya lagi, utk hal2 yg sifatnya teknis seperti ini, di awal seblm gw jadi nasabah, agen gw sama sekali gak bilang soal masa tunggu 1 tahun itu !!! oke, gw sabarin dulu, ternyata kata agen gw baru bisa di cover MRInya pas tgl 21 agustus 2014 (tepat 1 tahun gw jadi nasabah prudential)

Karena berhubung, MRI gw baru bisa di cover tgl 21 agustus 2014, gw sama agen gw memutuskan utk pemeriksaan /check up MRI tgl 1 september 2014 di rumah sakit pusat per*amina. krn berhubung di persyaratan polis gw hrs rawat inap, jadi gw memutuskan utk rawat inap (dari tgl 1-3 september 2014). dan ternyata, limit nominal yang bisa di cover adalah 6 juta sekian (gak nyampe 7 juta pokoknya) !!! padahal selama 1 tahun gw jadi nasabah, premi yg gw bayar jg nominalnya sama dengan yg di cover sebesar 6 jutaan jg !!! jadi gw tarik kesimpulan, ngapain klo gitu gw jadi nasabah prudential, jika yg di cover hanya 6 juta sekian ??? premi yg gw udah bayar ke prudential jg besarnya 6 jutaan jg !!! sama aja gw nabung klo gitu. mendingan gw nabung sekalian, duitnya ada di gw, klo duitnya ada di asuransi kan gak ketauan rimbanya duit gw kemana !!!

Udah gitu, agen gw jg dari awal seblm gw jd nasabah, gak ngasih tau soal ini, brp limit yg bisa di cover klo gw sakit ??? terus kembali lg ke MRI yg tadi, ternyata berdasarkan hasil MRI gw kena penyakit HNP L5-S1. dan gw dulu emang pernah jatuh/kepeset dulu februari 2013. gw jadi nasabah prudential 20 agustus 2013, & terasa sakit di pinggang gw baru2 aja sekitar 2 bulan yg lalu. ternyata penyakit gw ini gak bisa di cover, dgn alasan gw jatuh/kepeset terjadi sebelum gw jadi nasabah !!! padahal penyakit HNP ini sifatnya jangka panjang, pas jatuh langsung sakit, gak begitu. butuh waktu yg lama baru terasa sakitnya. sebagian besar org yg mengalami penyakit HNP ini jg demikian. agen gw berencana mau banding soal kasus gw ini. & gw berencana mau tutp asuransi prudential gw !!!
Thread sudah digembok
Halaman 1 dari 2
gan disertakan bukti2nya biar gak di close.
Saraf kejepit/hnp usahain banyakin berenang .
Temen bokap ampe operasi keluar negeri gak sembuh juga malahan skrg jalannya bongkok2emoticon-Hammer
Yg satu lagi ada juga saraf kejepit akhirnya sembuh dengan berenang ktnya seminggu dia berenang min 3x selama 6 bulan skrg udah sembuh total
wah parah bener, kalo gitu sih masih mendingan BPJS Kesehatan, perbulan cuma 25 rebuan, kelas 3 tp nya..

Tertipu asuransi Prudential

bukti2nya berupa kuitansi pembayaran di rumah sakit pert*mina lagi di pegang sama agen gw buat banding. klo masih gak percaya tanya langsung aja sama perawat2 di rumah sakit pusat pert"mina, kata perawat sama pegawai administrasi disitu, ada yg ada yg nunggu prosesnya sampe 6 jam, malah ada yg sampe 10 jam !!! cuma pr*dent*al aja tuh yg imagenya buruk dimata perawat sama pegawai administrasi rumah sakit pusat pert*mina. klo man*life sih katanya gak ada masalah, prosesnya cepet, kata salah satu perawat disitu.

Tertipu asuransi Prudential

kebetulan yg jadi agen sodara gw sendiri (bukan sodara kandung ya) tapi masih ada hubungan keluarga. dia mau gw omel2in gak enak, secara dia masih ada hubungan keluarga. tapi bokap gw gak begitu, bokap gw kemarin maki2 dia abis, gak ada ampun pokoknya. soalnya bokap gw itu orgnya gak sabaran, orgnya gak pandang bulu. perwakilan pr*dent*ial disitu jg gak luput dari caci maki bokap gw.
pas msk hari ke 2 gw di rawat inap di rumah sakit pusat pert*mina, ternyata klaim gw di tolak dgn alasan yg gw udah sebutin di thread. trus yg masih gw ingetttt bangetttttt, wkt gw mau jd nasabah pr*dent*al setahun yg lalu, agen gw bilang klo misalnya gw di rawat inap di rumah sakit pusat pert*mina, gw dpt ruang perawatan kelas 1 !!! prettttt, ternyata pas skrng gw sakit, gw dpt ruang perawatan kelas 3 yg di isi 5 org pasien !!!
pake bpjs aja, kelas satu cuman 60rb/bln, tanpa banyak syarat.
modal ktp sama kk doang.

Quote:


mending yg 55 rebu dapet kelas 1 kali bos.

(tapi belom tentu dapet kelas 1 nya... kudu rajin2 ngantri subuh)
make BPJS jg di persulit chuy! gw tadi pagi mau konsultasi ke dokter spesialis syaraf di rumah sakit sa*i a*ih Ciledug. trus gw hrs daftar dulu pastinya. gw jd pasien BPJS. trus gw ngantri. gw dpt nomor antrian D127. pas nomor antrian gw di panggil, gak taunya utk hari kamis ini sama jumat bsk, dokter spesialis syarafnya udah penuh (udah bnyk janji) katanya sih gitu. mungkin hanya modus. trus gw di suruh balik lg hari senin. untungnya, seblmnya gw udah pernah berobat di rumah sakit s*ri as*h Ciledug. nah bokap gw nemuin org 'penting' disitu, melalui pembicaraan yg cukup lama, akhirnya gw bisa konsultasi ke dokter spesialis syaraf jumat ini. gw waktu itu pertama kali berobat kesitu statusnya pasien tunai. cepet lho pelayanannya klo pasien tunai. gw ngerasain sendiri. hari itu jg gw konsultasi sama dokternya. beda klo make BPJS. di ulur2 malahan. memang susah kalo sakit di negeri tercinta kita ini !!
Sabar bro . . . Jadiin pelajaran lain kali beli produk harus jelas jgn cuma karena saudara emoticon-Angkat Beer
parah kali?bdw barbuknya dong
Niat banget kita disuruh nanyain bukti sama perawat di rumah sakit emoticon-Ngakak

Sebelum buat thread ya dipersiapkan dong buktinya

Oke sampai nanti malam ga ada bukti di close ya thread nya
emang bener ternyata kata org2, ngeklaim asuransi emang susahnya luar biasa, suka nyari2 kesalahan nasabah, awalnya emang gw gak percaya, setelah ini gw rasain sendiri baru percaya !!!
Berarti salah agennya dong yg ga ngasih penjelasan detail.
tunggu bukti dulu ah...kl emg dipersulit tutup juga nih unitlink pny ane...gpp baru bayar 1thn 2 bln..
Quote:


niat amat sampe nanyain perawat rumah sakit?

kalau ga niat buat SP mah mending ga usa,sodara sendiri lagi agennya

Quote:


Quote:


ya jadi istilahnya sih salah percaya langsung sama saudara...

Agennya ini yang salah,bukan Prudentialnya,

hampir seluruh keluarga besar gw pake prudential kok baik2 aja?ya karena agennya menjelaskan dengan sejelas2nya soal penyakit yang nggak di klaim selama 1 tahun pertama dan biaya akuisisi dll
Ga ada bukti = hoax. Ini bukan kata ane, tapi kata peraturan di SP ini. Jadi kalau ga punya bukti ya pikir dulu buat nulis SP. Masa kaskuser disuruh nyari bukti sendiri. Jangan sampai SP justru jadi sarana buat fitnah-fitnahan tanpa bukti. Informasi dari TS sebenarnya berguna, tapi tanpa bukti hasilnya Thread ini jadi tidak berbobot.
kalo dipikir2 kok mending pake kartu sehat ya? bukan bpjs ya, kartu sehat, gretong

ane kbetulan pake aca dari bc* gan, apa sama ky kasus ente ga ya tar nya?
apa mending ane ga usa lanjutin di aca lagi?
jd takut ktipu gini
hati2 gan bisa di tuntut prudential , ini kesalahan 100% ada di agen situ biasanya agen nakal ga mau menjelaskan secara detail karna memang kalo mau di jelaskan itu panjang sekali syaratnya. semua syarat dan ketentuan sudah di tulis di polis yg tebal itu . 100% jg agan pasti malas membaca.
Quote:

asuransi sampah emang tuh pruden,premi mahal,tapi ga semua penyakit bisa diklaim
mending pake BPJS aja,premi murah bisa klaim smua penyakit
bentar lagi bangkrut tuh asuransi mahal2 gitu
Quote:

agen salah?pruden lebih salah karena terlalu gampang nerima agen,bahkan hampir tidak ada seleksi sama sekali.apalagi agen adalah ujung tombak dimana agen bawa muka perusahaannya
jadi?pruden jangan coba2 cari kambing hitam lah,
Halaman 1 dari 2
×
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di