alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/53dc3491620881a80c8b46b0/economics-mengapa-anak-jalanan-enggan-bersekolah
[Economics] Mengapa Anak Jalanan Enggan Bersekolah ?
ini thread ane dari forum Sains dan Teknologi, tapi karena ane pikir masyarakat umum juga perlu tau, makanya ane share disini juga
dari sini

Spoiler for gak repost kok gan, boleh di search:


Quote: Anak Jalan merupakan salah satu masalah sosial yang sangat pelik yang dihadapi oleh pemerintah daerah atau pemerintah kota di Indonesia.

Quote:[Economics] Mengapa Anak Jalanan Enggan Bersekolah ?

Quote:Di Jakarta, masalah anak-anak jalanan telah memusingkan pemerintah provinsi maupun pemerintah kota. Anak-anak jalanan tersebut selain menimbulkan pemandangan yang kurang sedap karena berkeliaran di pinggir jalan protokol, terutama di lampu merah, juga aktivitas mereka sebagai pedagang asongan, pengamen, membersihkan kaca mobil, dan pengemis, bagi banyak pihak, khususnya pengemudi kendaraan, dirasakan cukup mengganggu.
Pemerintah DKI Jakarta sebenarnya tidak tinggal diam. Telah banyak upaya yang dilakukan mulai dari mengumpulkan mereka di rumah singgah, mendidik dan membina, sampai kepada memulangkan mereka ke tempat asar. Tetapi, jumlah anak jalanan tetap saja tidak berkurang dan aktivitas mereka tidak terhenti. Pertanyaan yang muncul adalah apa penyebab kegagalan program-program penanggulangan anak-anak jalanan tersebut? Ada banyak alternatif jawaban. Tetapi uraian ini hanya melihatnya dari sudut pandang ekonomi.


Nah, disini Ilmu Ekonomi turun tangan gan emoticon-Army (S)
Quote:Ilmu ekonomi berpandangan apapun yang dilakukan seseorang atau sekelompok orang umumnya selalu dilakukan berdasarkan pertimbangan untung-rugi. Dengan kata lain, ilmu ekonomi berpandangan bahwa anak-anak jalanan pun bertindak rasional. Mereka akan tetap menjadi anak jalanan selama biaya ekonomi (opportunity cost) sangat kecil. Dengan kata lain mereka akan menolak mengikuti program-program pembinaan yang diberikan pemerintah, jika dianggap biaya ekonomi dari mengikuti program-program tersebut amat besar.

Quote: Untuk memperjelas pembahasan, kota fokuskan pembahasan pada kegagalan program penyekolahan anak-anak jalanan. Kegagalan tersebut membawa kepada pertanyaan. "Mengapa anak-anak jalan enggan bersekolah?". Dari sudut pendang ilmu ekonomi, jawabannya sangat jelas, yaitu biaya ekonomi dari bersekolah bagi anak-anak jalanan adalah sangat besar. Biaya ekonomi yang relevan bagi anak-anak jalanalan adalah sangat besar. Biaya ekonomi yang relevan bagi anak-anak jalanan dalam memutuskan untuk bersekolah atau tidak bersekolah adalah pendapatan yang dikorbankan jika mereka bersekolah.

Quote:
Anggaplah pendapatan bersih anak-anak tersebut dalam sehari minimal RP10.000,00.

Dengan demikian bila anak-anak itu bersekolah, maka pendapatan yang dikorbankan per hari adalah Rp10.000,00.

kalau hari sekolah per minggu adalah enam hari, berarti pendapatan yang dikorbankan adalah Rp60.000,00.

Dalam sebulan pendapatan yang dikorbankan Rp240.000,00.

Maka untuk sampai tamat Sekolah Dasar (SD) sajah, dengan anggapan tidak pernah tinggal kelas, pendapatan yang dikorbankan selama 6 tahun atau 72 bulan adalah Rp17.280.000,00.

Dengan demikian biaya ekonomi dari bersekolah sampai tamat SD saja melebihi Rp17 juta.

Selain pendapatan yang dikorbankan sangat besar, prospek penghasilan bagi anak-anak jalanan jika hanya mengandalkan ijazah SD saja sangat kecil. Penghasilan yang diperoleh dari bekerja dengan mengandalkan ijazah SD terlalu kecil dibanding penghasilan yang harus dikorbanka (opportunity cost) untuk mendapatkan ijazah tersebut.



Sumber : Prathama Rahardja dan Mandala Manurung, 2008, Pengantar Ilmu Ekonomi (Mikroekonomi & Makroekonomi), Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi UI, Jakarta.

Spoiler for pesan ane:
Nah, subsidi bbm kan udah dipotong lagi nih
Harusnya sudah gak ada namnya anak jalanan yg gak sekolah,
Sekolah gak pakai biaya, gratis.
Quote:Original Posted By krnwn_indigo
Nah, subsidi bbm kan udah dipotong lagi nih
Harusnya sudah gak ada namnya anak jalanan yg gak sekolah,
Sekolah gak pakai biaya, gratis.


bukan gitu gan, ini karena anak jalanannya yang gak mau sekolah soalnya mereka mikir biaya peluangnya yang bisa didapat kalo mereka kerja

ente bisa liat di perhitungannya, asumsi biaya sekolah SD gratis

kalo sekolah gratis pun, mereka bakal mikir kerja, soalnya dapet duit dan sama" ngorbanin waktu

itu kesalahannya di mentalnya gan, gak mau berjuang untuk mendapatkan yang lebih baik
super gan emoticon-2 Jempol

ane seneng kalo segala permasalahan diliat dari sudut pandang ilmiah
Quote:Original Posted By fukushima.


bukan gitu gan, ini karena anak jalanannya yang gak mau sekolah soalnya mereka mikir biaya peluangnya yang bisa didapat kalo mereka kerja

ente bisa liat di perhitungannya, asumsi biaya sekolah SD gratis

kalo sekolah gratis pun, mereka bakal mikir kerja, soalnya dapet duit dan sama" ngorbanin waktu

itu kesalahannya di mentalnya gan, gak mau berjuang untuk mendapatkan yang lebih baik


Pemerintah bisa buat peraturan wajib sekolh
Yg gak sekolah penjara.
Trus solusinya gimana gan...biar mereka ga di jalan. Kayaknya mereka klo suruh kerja normal jg males deh gan. PikiRan mereka cm ngamen & minta2 deh gan. Masalah mereka suka ngelapin mobil cm buat kedok ngemis doang gan. Soalnya bersih kagak lecet bisa jadi gan emoticon-Bingung
Quote:Original Posted By krnwn_indigo


Pemerintah bisa buat peraturan wajib sekolh
Yg gak sekolah penjara.


yah gan itulah indonesia, peraturan kurang ditaati disini

ane juga kurang setuju kalo pemerintah maksain belajar, yang ada cuma tekanan soalnya mereka gak mau belajar
Quote:Original Posted By krnwn_indigo


Pemerintah bisa buat peraturan wajib sekolh
Yg gak sekolah penjara.


Klo yg ini sih namanya pemaksaan,blajar bukan karna paksaan tpi dorongan dri diri sendiri klo dri diri sndirinya ga suka blajar dan gamau belajar yaa diajarin puluhan tahun juga ga nyantoll..nah anak jaman skrng kebanyakan rasa keingin tahuan nya itu mulai kurang jdi lebih suka main main dan main ga mikir kedepannya gimana,ini yg susah qt harus ubah pola pikir anak dri yg ogah2 blajar jdi pengen blajar..didikan dri kecil berperan besar juga lo

Stuju sm TS,nice tread
Quote:Original Posted By marcomctavish


Klo yg ini sih namanya pemaksaan,blajar bukan karna paksaan tpi dorongan dri diri sendiri klo dri diri sndirinya ga suka blajar dan gamau belajar yaa diajarin puluhan tahun juga ga nyantoll
Stuju sm TS,nice tread


Setuju apanya loe, teeskan gak ngasih solusi.
Kalau sekolah bagus gratis aja gak mau, la terus mau dibiarin gitu emoticon-Confused
Quote:Original Posted By krnwn_indigo


Setuju apanya loe, teeskan gak ngasih solusi.
Kalau sekolah bagus gratis aja gak mau, la terus mau dibiarin gitu emoticon-Confused


ane melihat dari sudut pandang ilmu ekonomi, karena itu bidang ane.

sekolah bagus ? waduh ini dia yang susah gan, kalo dia miskin dan bodoh itu yang susah mau masuknya. kalo miskin tapi pinter mah gak masalah kayanya

kalo solusi ane gini, biarin aja mereka, masih banyak yang mau sekolah. orang kaya gitu iarin aja, jangan dikasih uang kalo minta". It's free fight liberalism
Quote:Original Posted By krnwn_indigo


Setuju apanya loe, teeskan gak ngasih solusi.
Kalau sekolah bagus gratis aja gak mau, la terus mau dibiarin gitu emoticon-Confused

Ane stuju sm pandangan ts dri segi ekonomi gan..emang ga dikasih solusinya
Ya ga dibiarin lahh,tanpa qt tau juga ada beberapa anak yg pengen skolah tpi gara2 bapak ibunya ga ngijinin jdi ga skolah dan slalu diajarin dri mreka kcl untuk cari uang karna cari uang lbh penting dri skolah nah ortu ini penting buat mendorong mreka mau blajar dan skolah..coba aja klo dri kecil dididik bener" trus diajarin pentingnya skolah dll psti mreka dengan sndirinya juga terdorong buat mau skolah dan blajar yg bener

yaelah tong kan ada beasiswa jangan manja napah makanya belajar. Kalo belajar kan investasi jangka panjang kan lumayan ngerubah nasib
mantap gan, trit ini memperluas pola pikir ane emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By u.h.h
yaelah tong kan ada beasiswa jangan manja napah makanya belajar. Kalo belajar kan investasi jangka panjang kan lumayan ngerubah nasib


tolong dibaca dulu gan
tolong dibaca dulu SAMPAI SELESAI gan, ane yakin ente bacanya gak sampe selesai
Quote:Original Posted By marcomctavish


Klo yg ini sih namanya pemaksaan,blajar bukan karna paksaan tpi dorongan dri diri sendiri klo dri diri sndirinya ga suka blajar dan gamau belajar yaa diajarin puluhan tahun juga ga nyantoll..nah anak jaman skrng kebanyakan rasa keingin tahuan nya itu mulai kurang jdi lebih suka main main dan main ga mikir kedepannya gimana,ini yg susah qt harus ubah pola pikir anak dri yg ogah2 blajar jdi pengen blajar..didikan dri kecil berperan besar juga lo

Stuju sm TS,nice tread


kalo menurut ane pemaksaan itu perlu gan, sangat perlu.
awalnya ane juga sekolah kan dipaksa, lama-lama jadi biasa, lebih lama lagi jadi ane sendiri yg ngerasa butuh akan ilmu (bukan gelar)
sekarang kan sekolah sd ama smp udah gratis, kalo biaya utk beli buku, sepatu dll mungkin bisa dibantu, tinggal anaknya aja mau sekolah atau nggak,

Quote:Original Posted By fukushima.
tolong dibaca dulu SAMPAI SELESAI gan, ane yakin ente bacanya gak sampe selesai


mungkin mereka belum tamat sd gan, jadi bacanya dikit-dikit emoticon-Malu (S)
andai sekolah di gratiskan, apa anak jalanan tersebut benar2 mau bersekolah? emoticon-Big Grin

Peringatan! 
BALASAN

.... wah wah,,, bisa gawat nih ,, TS ny salah paham,,, ..

gw daftar kaskus deh gara gara thread beginian,, biasanya cuman ane skip,,,



duit 17 juta itu bukan pendapatan bersih (Yd). gk bisa lu bandingin seenaknya,, emgnya tuh anak , mesin ap kerja ngemis dll tiap hari..

selama 6 tahun dia gk berhenti ?

permasalahan ini memang bisa dijelaskan lewat teori khususnya teori ekonomi, dan sosial,, walaupun semua org bisa ngomong kek gini seenak nya, tanpa mendalami ilmu tersebut

anak jalanan itu tetap dijalanan karena ia berada konteks kemiskinan

nah kenapa org disebut miskin ? khusunya anak jalanan ? padahal klo lo liat mereka punya HP, beli pulsa jg , rokok jg iya ,, kyk gitu dibilang miskin ?

konteks kemiskinan dalam ilmu ekonomi berbeda,,

pengertian yang benar : "seseorang yang miskin karena ia tidak memiliki faktor produksi untuk berproduksi".

faktor produksinya apa aja sih ?

1. termasuk modal (human capital) dan
2. termasuk kesehatan

dan secara nyata ternyata institusi kita tidak mampu menjangkau masalah tersebut, sehingga terdapat problem institusi (institusi disini menurut teori baca tulisan tentang Douglass C, North). ak jelasin jg, institusi disini diibaratkan seperti sekepin coin dimana terdapat 2 sisi namun tidak dapat dipisahkan,

nah dua sisi itu ialah masyarakatnya (anak jalanan ) dan aturan main
( kalau kamu baca ini mengarah kepada norma dan pandangan hidup seseorang).

nah problem institusi ini mengarahkan anak jalanan ini untuk membudaya , dengan ngemis dijalan dan lain lain, sehingga masalah kemiskinan ini menjadi lebih kompleks...

BENAR jika mereka mengemis itu sangat Rasional,, SANGAT RASIONAL... karena mereka memilih pilihan tersebut dengan mengorbankan opprtunity cost ,, .. "APA OPPORTUNITY COST DARI IA MEMILIH UNTUK JADI ANAK JALANAN" ?

YAITU : sejumlah APBN yang di alokasi untuk pendidikan , tentunya yang tidak di gunakan oleh anak jalanan tersebut,,

mana yang relevan ? .. Jelas yang ikut sekolah,, ,, Sekolah lebih rasional dalam ilmu ekonomi,,, karena alasan berikut ,

1, setelah lulus 9 tahun paling tidak bisa mencari pekerjaan
2. diasumsikan proses belajar berhasil, maka si anak akan memiliki pandangan hidup yang lebih kreatif atau istilahnya makin pinter dalam menghadapi permasalahan hidup
3. mendapat pendapatan relatif yang lebih besar setelah lulus, (dibandingkan yang milih jadi anak jalanan).
4. lu pikir sendiri,,, masih banyak Pokoknya

NIH TS MOGA MOGA SADAR,,, AMINN YA RABB,,,, nih gw kasih logika sederhadana,,,,

ada 2 anak ,, A dan B, dua dua, anak jalanan yang memiliki kondisi fisik yang sama dan umur yang sama, termasuk keadaan Mental yang sama,

Si A memilih untuk menjadi anak jalanan dan Si B memilih sekolah,,


Si A, bekerja full time,, jadi dapet 17 jt selama 6 tahun

Si B karena sekolah dan ia butuh makan mungkin ia kerja gk full time jadi kira kira setengahnya 8,5 JT selama 6 tahun ,,,

setelah 6 tahun , si B bisa bekerja dan si A tetap jadi anak jalanan

mana yang lebih Gede pendaptannya mulai sekarang , dan yang akan datang,, ? .. Jelas si B,,, makanya,, gw bilang Lebih RASIONAL SEKOLAH,,

-----------------------------------------------------------SOLUSI-------------------------------------

... hampir semua sudah di lakukan pemerintah, tinggal kita sebagai manusia non pemerintah untuk bereaksi terhadap perlakukan pemerintah tentang pelaksanaan solusi

1. jangan memberi apapun kepadanya (anakjalanan), Sadar tidak kalau kalian memberi mereka uang , itu sama saja kalian menciptakan permintaan akan ANAK jalanan,,,, semakin jiwa sosial kalian di selewengkan disini,, semakin banyak ANAK jalanan yang datang....

2. ini solusi paling manteb dari segi Teori,,,, bagi agan agan yang berjiwa enterpreneur,, cobalah membuat program, atau pekerjaan yang memerlukan modal padat karya,,, berdayakan anak jalanan,, itu akan memberi nilai tambah bagi mu bagi dia dan bagi Indonesia (GDP naik). tenaga kerja murah,, mereka cuman butuh makan,

itu solusi dari ane,, maap ane bukan forumer namun ngerti hal ginian,,, jadi ane turun tangan,,, AYO, diskusi tentang ini,, saya akan pantau terus,, semua boleh comment mulai dari yang gk ngerti jadi ngerti,,, kalau kalian ngerti ,, gk rugi juga saya meluang kan waktu di depan monitor untuk membalan Thread penting ini
Quote:Original Posted By megaxman2nd
.... wah wah,,, bisa gawat nih ,, TS ny salah paham,,, ..

gw daftar kaskus deh gara gara thread beginian,, biasanya cuman ane skip,,,



duit 17 juta itu bukan pendapatan bersih (Yd). gk bisa lu bandingin seenaknya,, emgnya tuh anak , mesin ap kerja ngemis dll tiap hari..

selama 6 tahun dia gk berhenti ?

permasalahan ini memang bisa dijelaskan lewat teori khususnya teori ekonomi, dan sosial,, walaupun semua org bisa ngomong kek gini seenak nya, tanpa mendalami ilmu tersebut

anak jalanan itu tetap dijalanan karena ia berada konteks kemiskinan

nah kenapa org disebut miskin ? khusunya anak jalanan ? padahal klo lo liat mereka punya HP, beli pulsa jg , rokok jg iya ,, kyk gitu dibilang miskin ?

konteks kemiskinan dalam ilmu ekonomi berbeda,,

pengertian yang benar : "seseorang yang miskin karena ia tidak memiliki faktor produksi untuk berproduksi".

faktor produksinya apa aja sih ?

1. termasuk modal (human capital) dan
2. termasuk kesehatan

dan secara nyata ternyata institusi kita tidak mampu menjangkau masalah tersebut, sehingga terdapat problem institusi (institusi disini menurut teori baca tulisan tentang Douglass C, North). ak jelasin jg, institusi disini diibaratkan seperti sekepin coin dimana terdapat 2 sisi namun tidak dapat dipisahkan,

nah dua sisi itu ialah masyarakatnya (anak jalanan ) dan aturan main
( kalau kamu baca ini mengarah kepada norma dan pandangan hidup seseorang).

nah problem institusi ini mengarahkan anak jalanan ini untuk membudaya , dengan ngemis dijalan dan lain lain, sehingga masalah kemiskinan ini menjadi lebih kompleks...

BENAR jika mereka mengemis itu sangat Rasional,, SANGAT RASIONAL... karena mereka memilih pilihan tersebut dengan mengorbankan opprtunity cost ,, .. "APA OPPORTUNITY COST DARI IA MEMILIH UNTUK JADI ANAK JALANAN" ?

YAITU : sejumlah APBN yang di alokasi untuk pendidikan , tentunya yang tidak di gunakan oleh anak jalanan tersebut,,

mana yang relevan ? .. Jelas yang ikut sekolah,, ,, Sekolah lebih rasional dalam ilmu ekonomi,,, karena alasan berikut ,

1, setelah lulus 9 tahun paling tidak bisa mencari pekerjaan
2. diasumsikan proses belajar berhasil, maka si anak akan memiliki pandangan hidup yang lebih kreatif atau istilahnya makin pinter dalam menghadapi permasalahan hidup
3. mendapat pendapatan relatif yang lebih besar setelah lulus, (dibandingkan yang milih jadi anak jalanan).
4. lu pikir sendiri,,, masih banyak Pokoknya

NIH TS MOGA MOGA SADAR,,, AMINN YA RABB,,,, nih gw kasih logika sederhadana,,,,

ada 2 anak ,, A dan B, dua dua, anak jalanan yang memiliki kondisi fisik yang sama dan umur yang sama, termasuk keadaan Mental yang sama,

Si A memilih untuk menjadi anak jalanan dan Si B memilih sekolah,,


Si A, bekerja full time,, jadi dapet 17 jt selama 6 tahun

Si B karena sekolah dan ia butuh makan mungkin ia kerja gk full time jadi kira kira setengahnya 8,5 JT selama 6 tahun ,,,

setelah 6 tahun , si B bisa bekerja dan si A tetap jadi anak jalanan

mana yang lebih Gede pendaptannya mulai sekarang , dan yang akan datang,, ? .. Jelas si B,,, makanya,, gw bilang Lebih RASIONAL SEKOLAH,,

-----------------------------------------------------------SOLUSI-------------------------------------

... hampir semua sudah di lakukan pemerintah, tinggal kita sebagai manusia non pemerintah untuk bereaksi terhadap perlakukan pemerintah tentang pelaksanaan solusi

1. jangan memberi apapun kepadanya (anakjalanan), Sadar tidak kalau kalian memberi mereka uang , itu sama saja kalian menciptakan permintaan akan ANAK jalanan,,,, semakin jiwa sosial kalian di selewengkan disini,, semakin banyak ANAK jalanan yang datang....

2. ini solusi paling manteb dari segi Teori,,,, bagi agan agan yang berjiwa enterpreneur,, cobalah membuat program, atau pekerjaan yang memerlukan modal padat karya,,, berdayakan anak jalanan,, itu akan memberi nilai tambah bagi mu bagi dia dan bagi Indonesia (GDP naik). tenaga kerja murah,, mereka cuman butuh makan,

itu solusi dari ane,, maap ane bukan forumer namun ngerti hal ginian,,, jadi ane turun tangan,,, AYO, diskusi tentang ini,, saya akan pantau terus,, semua boleh comment mulai dari yang gk ngerti jadi ngerti,,, kalau kalian ngerti ,, gk rugi juga saya meluang kan waktu di depan monitor untuk membalan Thread penting ini


bilang sama dosen ane yang buat tuh buku, semoga dia sadar emoticon-Ngakak

di situ gak disinggung tentang kemiskinan, tapi lebih ke anak jalanan

ane rasa dia unya alasan kenapa bilang anak jalanan rasional, karena mereka lebih mikirin kebutuhan jangka pendek bukan jangka panjang
mereka gak berfikir jangka panjang

dan, itu diasumsikan sekolah gratis. sampe SD.

sekarang kita pikir lagi, bisa kerja apa dia kalo cuma lulusan SD, SMP atau mungkin SMA ?

itu asumsi udah minimum banget gan,sehari 10 ribu mana ada yang ngamen n ngemis sehari cuma dapet segitu ?
yang S1 aja gajinya pas pasan

itu minimum sehari 10 ribu, berarti Y>10.000 bisa itu 100.000, bisa itu sejuta, dsb tergantung kegigihan dia
berarti 6 tahun itu ya minimal 17 juta itu. bisa lebih, bisa 100 juta, bisa kaya yang di berita itu yang setaun 150 juta

jelas di Indonesia ngemis itu profesi yang menggiurkan gan, apalagi kalo mereka dari kecil udah gitu, bakal jadi profesional. mereka bukan anak-anak gan, mereka profesional

but anyway, ane setuju solusinya
karena mereka bodoh