alexa-tracking

Konsultasi Hukum Gratis

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/537007b68607e7773f8b45dc/konsultasi-hukum-gratis
Quote:


Apes banget ente udah ditabrak disuruh bayarin tuh yang nyetir motor. Dimana-mana, dia yang nabrak ya dia yang salah walaupun dia kecelakaan pun. Diawal aja dia udah ngaku juga kalo dia ngantuk masih nyalahin ente.

Dan parahnya, ente disarankan berdamai diluar dan ngebantuin pengobatan pemotor emoticon-Hammer.

Kalo dari sepenglihatan ane:

1. Ente korban walaupun si yg nabrak kaki nya patah
2. Bawa pengacara aja bos atau LBH. Polisi biasanya nyuruh damai diluar aja karena orang ga ngerti hukum biasanya dibego-begoin biar masalah cepet clear tapi dalem hati ga puas (salah satu nya temen ane)
3. Tergantung perjanjiannya gmn. Asal damai nya sama rata saling menutupi kerugian kayanya bisa.
4. Nah ini dia perlu dijabarin sejelas-jelasnya. Mendingan ente yang langsung ke RS biar ente yang bayar. Ntar pihak motor juga harus ganti rugi kerusakan mobil ente.
Quote:


1. Tergantung persepektifnya. Klo yg dimaksud korban siapa yang menderita, ya brarti sama-sama korban. Ente korban karena mobilnya ditabrak dan mobil menderita kerusakan, pemotor juga korban karena menderita patah kaki.

2. Menurut gw klo kronologisnya sesuai cerita ente, ya ente lah yg punya hak menuntut ganti rugi atas kerusakan yg ente alami.

3. Ya ga wajib. Seperti kata ente, itu cuma SARAN dari Polisi, dan tergantung KERELAAN HATI ente.

4. Kalo sdh ada surat kesepakatan damai dan uang pengobatan, kalo pihak mereka baik si pemotor langsung atau si bosnya yg minta tambahan uang berobat lg bagaimana hukumnya? Maka jawabnya tidak usah ditanggapi.

Pemerasan? Belum tentu pemerasan, tapi bisa jadi pemerasan. Tergantung​ memenuhi unsur delik pidananya atau tidak, seperti hal itu dilakukan dengan memaksa menggunakan ancaman kekerasan atau kekerasan atau tidak.
Quote:


Iya gan apes banget... tapi ya sudah saya anggap saja lg sial. Dan semoga aja dengan adanya surat perjanjian damai pihak sono ga macem2 lg. dan info tambahan yg saya dapat, tuh penabrak ga punya KTP atau SIM sama sekali hahaha.
Quote:


Nah yg nomor 4 ini yg sebetulnya pengen saya tau lbh lanjut... dan kurang lebih agan sdh membantu pencerahan.
Betul gan, akan saya tidak tanggapi kalo ada yg aneh2 lg. Kalo tetep keukeh baru saya lanjut ke berwajib.

Thanks infonya gan.
Quote:


Terus ente skrg menggugat dia ga gan? Mantep tuh kalo dia gapunya ktp sama sim. Skakmatin aja
Gan, ane mau nanya tentang perubahan akta kelahiran...
Jadi kronologisnya begini:
Nama ane di akta kelahiran Abimanyu (samaran).
Trus ane dapat tambahan inisial nama waktu masih SD, sebut saja F.x. (bukan gelar bangsawan dll.), ada kepanjangannya tapi ditulis F.x. aja.
Nah mulai di ijasah SD sampe ijasah S1, tertulis nama ane F.x. Abimanyu (F besar titik x kecil titik) beda dengan akta kelahiran...
KTP, KK, BPKB, STNK, SIM, NPWP, dll. pakai nama F.x. Abimanyu...
Gimana prosedurnya untuk rubah nama?
Mengingat semua dokumen ane pakai nama F.x. itu dan gak mungkin merubah ijasah semuanya, dan ane gak merubah nama total dari Abimanyu ke Suparman, tetep Abimanyu tapi ada penambahan 2 huruf di depan emoticon-Bingung

Kalau misal akta nggak dirubah, apakah efeknya? Ane takutnya kalo di masa depan nanti bermasalah, misalnya pas waktu mau menikah, punya anak, sertifikat tanah dll.
Meski ane pribadi sebenernya gak ditambahkan F.x. juga ga apa apa, tapi ijasah semuanya ada F.x. nya (dulu karena orangtua wali yg minta ditambahin) emoticon-Bingung
Quote:


Ga gan... karena g males perpanjang urusan dengan kepolisian... habisin duit g lg urus kesana.
Jg ngabisin tenaga g dan waktu g lg.

Mending g urusin kerja g dan keluarga aja gan hehehe. Duit bs dicari sih, yg penting tuh org ga usah nyari2 g lg aja emoticon-Big Grin
Quote:


Kalau mau rubah, tinggal ajuin permohonan rubah nama di Pengadilan Negeri. Tapi berhubung nama identitas agan sudah pake F.x. Abimanyu, kecuali akta kelahiran, ga ngajuin rubah nama juga gapapa kok gan. Untuk selanjutnya tinggal dilanjutin aja pake F.x. nya.
Quote:


Berarti nama di ijasah, KTP, dll itu gak apa apa ya gan meleset dikit dari akta?
Soalnya ntar takutnya kalo kenapa napa gitu... emoticon-Bingung
Quote:


Klo untuk nikah, nama based on ktp. Surat tanah based on ktp. Kerja based on ktp dan ijazah. Hal itu yg menurut gw udah gapapa klo ga dirubah. Apa lg perbedaannya cuma penambahan gelar doang kan..
Quote:


Okay thx pencerahannya gan...
Isi kulkas meluncur emoticon-Toast
Quote:


Sorry gw lupa. Beneran baru inget. Kalo nikah, akta kelahiran jg diminta dink. Tapi menurut ame tetep, karna nama agan, sifatnya hanya penambahan sedikit gelar/ nama kecil itu, ya gapapa ga di rubah. Apa lg identitas dan ijazah sudah ikut nama yg baru.
Quote:


Nah itu dia gan, takutnya entar ribet dibelakang...
Kemaren ane sempet baca dimana lupa (karena banyak versi) katanya kalo revisi minor kayak salah ketik itu bisa langsung koreksi ke catatan sipil, kalo merubah / menambah nama misal suparman jadi surono dll itu harus ke pengadilan negri...
Nah kalo ane apakah bisa dikategorikan typo atau gimana ya kalo misal mau update akta? emoticon-Bingung
Tapi ane belum sempat ke catatan sipil soalnya capil di tempat ane kantornya semrawut, ga ada sistem antrian, kadang petugasnya ngelayani sambil ngerokok di ruangan yg udah sumpek dan non AC, udah gitu pendaftaran EKTP ditutup total emoticon-Mewek
Bang mau tanya kalau kasus perjudian dadu sudah p21 tapi tidak sidang2 sudah hampir 2bulan karna bandar ternyata seorang anggota dan polisi tidak berani tangkap itu bagaimana ya?? Terima kasih bang
Quote:


Ga bisa dikategorikan Typo lah gan, karena emang bukan typo.

Tapi temen ane, kan sukunya Batak. Dalam akta lahir ga ada marganya, tapi pas udah dewasa ini dipake Marganya dan dia ga merubah akta.
Quote:


Apanya yg gimana?
P21 itu sudah ada tersangka kan? Ditahan gak si tersangka? Kalau dia ditahan, wewenang jaksa itu nahan 20 + 30 hari. Sudah lewat belum 50 hari? Kalau sudah lewat demi hukum dia harus keluar dari tahanan.

Tidak sidang ini karna belum sidang2 atau sudah ada penghentian penuntutannya? Jelas dulu. Kalau belum sidang2 ya tanyain aja trus biar cepet sidang. Tapi kalau sudah dihentikan proses penuntutannya nah ini baru bisa dipraperadilankan. Tapi harus jelas dulu yg ngajukan praperadilan. Misalnya kau, nah kau itu orang yg berkepentingan ga dalam perkara ini. Kalau termasuk orang yg berkepentingan bisa ajukan

Persoalan anggota bandarnya, punya bukti yg kuat gak? Kalau punya buat laporan dong. Jadi jika sudah ada laporan, anda jg bisa mempertanyakan secara langsung ke kepolisian jika laporan anda tidak ditindak lanjuti.
Maaf masih newbie
Saya mau tanya gan,,,,
1 . Temen saya ada yg gadai bpkb atas nama saya,, nah temen saya lancar bayar nya ampe lunas
2. Nah setelah berapa bulan, kakaknya temen saya mau gadai bpkb atas nama dia sendiri tapi Ga bisa,
Nah kemudian orang pegadaiannya nyuruh pakai data" saya lagi , soalnya kan kemarin temen saya lancar bayarnya

Nah Kakaknya temen saya yg gadai bpkb pakai data" saya itu ga bayar" cicilan selama 5 bulan,, orang pegadaian nya dateng kerumah saya terus

Nah yg mau saya tanyakan, apakah saya yg harus tanggung jawab? Dan apa ada hukum pidananya buat saya?
Mohon bantuannya

Maju atau tidak maju ke pengadilan perdata?

Siang agan2, ane mohon minta pendapat temen2 yg mengerti masalah hukum di sini

Cerita ane mengenai kasus istri yg dulu bekerja sebagai dokter di sebuah klinik yg skrg ud berhenti dari situ, memang pada awal kontrak ada point yg menyatakan bahwa, 'setelah berhenti dari situ tidak boleh lagi praktik di bidang yg sama dengan bidang klinik itu lagi dalam waktu 3 tahun dan radius 20km" yg berarti kalo mao praktik di bidang yg sama, harus pergi keluar kota namanya, sayangny sudah ada ttd doi di kontrak itu. Singkat cerita, dia melakukan praktik lagi krn diminta tolong oleh loyal customers-nya dia dan ketahuan karena ada "customer suruhan" pihak sana. Nah, skrg dia lg digugat oleh pihak sana ke pengadilan perdata.

Ane ud konsultasi dengan banyak pihak sblmnya mengenai kasus ini, termasuk dengan beberapa pengacara, ada yg blg maju, tapi ada jg yg blg berdamai aja. Di sini ane cukup bingung karena ada dua pendapat yang masing2 mungkin punya kepentingan di sini. Nah, pertanyaan ane:

1. Kalo berdamai, sudah ketebak se sbnrnya ini mao k arah mana, UUD pastinya. Masalahnya, kita sudah berusaha untuk mediasi dan angkanya masi cukup jauh antara kedua belah pihak. Yg ane mau tahu d sini, worth it ga seh gan untuk bersikukuh di angka yg kita sanggup bayarkan? Ataukah lebih baik 'mengalah' aja agar tidak maju ke pengadilan? Karena banyak sekali pihak yg blg bahwa pengadilan itu sangat time&energy consuming

2. Apabila kasus ini memang harus maju, kami sebagai pihak tergugat, apakah akan sangat dipusingkan dengan adanya kasus ini? Ane mengerti bahwa proses pengadilan ini akan panjang, terutama apabila kasus ini akan terus berlanjut hingga MA, ktnya bs memakan waktu 3-5thn. Tapi pertanyaannya, apakah kita akan sangat direpotkan tidak ya? Mis, akan sering dipanggil bolak balik, banyak biaya2 yg tak terduga, dll.

Kesimpulannya begini, apabila ini maju ke pengadilan, sudah pasti akan memakan waktu yg lama. Tapi ane pikir, biarpun lama tapi 'santai' dalam arti biarkan pengacara kita yg maju saja, kita bisa menjalankan hidup kita dengan cukup tenang let it flow aj ane pikir akan lebih baik ane maju aja (toh uang yg diminta juga ane kurang bisa menyaggupi) tapi kalo menurut agan2 di sini bahwa semua ini ga worth it untuk dilawan, ya ane juga bingung. Gmn menurut agan2 di sini?

Tanya jual beli janin hewan

Gan boleh ga kalau ane beli hewan yang masih dalam kandungan? Kalau gaboleh dasar hukumnya apa gann
Quote:


Hmm.. koq jd bingung ane, hehe

Ketika ane umpamain batu gerinda gak masalah tp pas kertas knp jd masalah gan?

Balik lg misalnya ke bantu gerinda, maksud ane jg sama kaya perumpaan pada kertas SIDU. Berarti bermasalah ga?

Sorry ye bikin bingung...emoticon-Big Grin