CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Segera Daftarkan Komunitas Kalian Disini
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
NJOP Jakarta Naik 240% dan PBB Hingga 1300%: Pajak Apa Mencekik Rakyat?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/532de02f7674d8634e00003f/njop-jakarta-naik-240-dan-pbb-hingga-1300-pajak-apa-mencekik-rakyat

NJOP Jakarta Naik 240% dan PBB Hingga 1300%: Pajak Apa Mencekik Rakyat?

NJOP Jakarta Naik 240% dan PBB Hingga 1300%: Pajak Apa Mencekik Rakyat?
NJOP Jakarta Naik 240% dan PBB Hingga 1300%: Pajak Apa Mencekik Rakyat?
NJOP di Jakarta naik antara 100% hingga 240%. Sementara kenaikan pajak PBB yang harus dibayar warga DKI Jakarta naik hingga 10x lipat. Abdul Latif ketua RT 003/02 Semper Timur Kecamatan Cilincing Jakarta Utara yang tahun lalu hanya bayar Rp 16.000, tahun 2014 ini harus bayar PBB sebanyak 216.440. Sementara Linda warga jalan Mendawai I Kebayoran Baru Jakarta Selatan kaget karena harus bayar Rp 10,1 juta padahal tahun 2012 dia hanya bayar Rp 1,9 juta.

Ini pajak apa mau mencekik rakyat?

NJOP Jakarta Naik 240% dan PBB Hingga 1300%: Pajak Apa Mencekik Rakyat?
Berita Kompas 22 Maret 2014
Meski Jokowi dan Ahok ingin meningkatkan pendapatan DKI Jakarta, tapi jangan dengan cara mencekik rakyat. Ini tidak benar. Ini menyusahkan rakyat. Dengan NJOP misalnya Rp 50 juta/m2. Itu bukan berarti warga yang tinggal di tanah seluas 200 m2 itu bisa beli tanah tsb dgn harga Rp 10.000.000.000. Bisa jadi tabungannya cuma kurang dari rp 10 juta dan penghasilannya cuma kurang dari Rp 4,5 juta/bulan. Hanya karena itu tanah warisan ayah / kakeknya sajalah mereka harus tinggal di situ. Jika bukan warisan dan harus beli, meski harganya cuma Rp 100 juta pun belum tentu mereka sanggup. Jadi kalau disuruh bayar pajak PBB sampai Rp 20 juta/tahun, uang dari mana?

Apa mereka semua harus jual rumah dan pindah dari Jakarta agar bisa bayar pajak PBB?

Bahkan jika Jokowi bisa memberi keringanan sampai 50% pun (ini juga dengan berbagai persyaratan di mana warga harus mengaku miskin / tak sanggup) tetap memberatkan warga. Linda misalnya jika tahun 2012 bayar Rp 1,9 juta, dengan "Diskon 50%" tetap saja harus bayar Rp 5 juta lebih dari Rp 10,1 juta tarif PBB baru yang mencekik rakyat tsb.

NJOP Jakarta Naik 240% dan PBB Hingga 1300%: Pajak Apa Mencekik Rakyat?

Penghasilan rakyat itu belum tentu naik 5% dalam setahun. Masak pajak PBB naik sampai 1300% lebih! Wajar tidak? Jadi harusnya Jokowi dan Ahok harus hati2 dalam menaikan tarif pajak PBB bagi rakyatnya. Jangan menyusahkan rakyat. Seorang pemimpin harus punya kepekaan sosial terhadap rakyatnya.

Jangan samakan warga yang tanahnya merupakan warisan dari orang tuanya yang sekedar memperbaiki atap bocor saja tidak mampu dengan warga kaya yang mampu beli tanah seluas 400 m2 di Jakarta. Jika seperti ini, Jokowi dan Ahok akan mengusir 8 juta dari 10 juta warga DKI. Karena tingginya pajak PBB, rakyat terpaksa harus jual rumah mereka dan pindah ke luar Jakarta!

NJOP Jakarta Naik 240% dan PBB Hingga 1300%: Pajak Apa Mencekik Rakyat?

Jokowi dan Ahok harus sadar bahwa rumah itu adalah tempat tinggal warga Jakarta. Bukan barang dagangan. Banyak yang tidak rela jika harus menjual rumahnya karena itulah rumah tempat mereka dibesarkan orang tuanya.

NJOP boleh saja naik 1000%. Tapi pajak jangan naik lebih dari 10%. Memangnya penghaslan warga rata2 naik 1000%? NJOP naik itu baru berasa kalau warga menjual rumahnya. Kalau tidak menjual rumah, penghasilan warga kan tidak meningkat. Kalau PBB sampai Rp 10 juta lebih per tahun, rakyat bayar pakai apa? Ini mencekik leher namanya.

Iwan Setiawandi, Kepala Dinas Pelayanan Pajak (DPP) Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyatakan masyarakat tidak perlu khawatir karena tarif PBB itu berjenjang:
0,01% untuk NJOP > Rp200 juta,

0,1% untuk NJOP > Rp200 juta < sama dengan Rp 2 miliar

0,2% untuk NJOP > Rp2 miliar < sama dengan Rp10 miliar,

0,3% untuk NJOP > Rp 10 miliar.

Mereka yang punya rumah di bawah Rp 200 juta, tarif (pajak sebesar) 0,01% masih lebih rendah dari pajak mobil," ungkap Iwan.

Masalahnya, dengan NJOP Rp 25 juta/m2 misalnya, yang asetnya di bawah Rp 200 juta itu adalah warga yang luas tanahnya 8 m2! Berapa banyak sih warga yang rumahnya luasnya cuma 8 m2?

Dengan tarif baru, warga yang luas tanahnya 100m2 dgn NJOP rp 25 juta/m2 harus membayar Rp 5 juta/bulan dari Rp 1 juta sebelumnya. Seandainya diberi diskon 50% jadi Rp 2,5 juta juga tetap kemahalan.

Jika ngotot ingin menyusahkan rakyat, terus terang saya minta maaf karena sebelumnya pernah mendukung Jokowi.
http://infoindonesiakita.com/2014/03...ncekik-rakyat/


NJOP di DKI Jakarta Naik 120 sampai 240 Persen!
http://properti.kompas.com/read/2014...ai.240.Persen.

NJOP tanah di Jakarta naik berkisar 120%-240%
http://nasional.kontan.co.id/news/nj...rkisar-120-240

NJOP DKI Naik, Jokowi Janji Beri Keringanan PBB
Misalnya tanah yang dengam NJOP Rp 1 juta bisa saja menjadi Rp 15 juta jika disesuaikan dengan harga pasar. Karena NJOP DKI selama 4 tahun terakhir tak pernah dinaikkan sedangkan harga pasar terus melonjak.
http://news.liputan6.com/read/202397...keringanan-pbb

NJOP Naik PBB Ikut Naik, Warga DKI Terkejut
Ambil contoh, sebagaimana dikutip dari laman Kontan (16/03), salah seorang warga (menolak disebutkan namanya) yang mendiami rumah di Jl. Prof. Dr. Saharjo, Manggarai, Jakarta Selatan, mengungkapkan bahwa dirinya diharuskan membayar tarif PBB sebesar Rp39 juta, dengan luas tanah 1.000 meter persegi, luas bangunan 500 meter persegi.

Tahun sebelumnya, warga tersebut menyebut jumlah yang ia bayarkan hanya Rp 15 juta. Ini artinya ada kenaikan lebih dari 100 %.
Pada Perda No. 16 Tahun 2011 sebagaimana dicontohkan Iwan, hitungannya didasarkan pada empat tarif.

0,01% untuk NJOP > Rp200 juta,

0,1% untuk NJOP > Rp200 juta < sama dengan Rp 2 miliar

0,2% untuk NJOP > Rp2 miliar < sama dengan Rp10 miliar,

0,3% untuk NJOP > Rp 10 miliar.
http://www.fiskal.co.id/berita/fiska...t#.Uy3Qc1TAEx8



NJOP Tanah di Jakarta Naik Berkisar 120%-240%
http://www.fiqhislam.com/index.php?o...gan&Itemid=580

NJOP DKI 2014 Naik

Nilai penaikan NJOP di Jakarta bervariasi, sesuai dengan lokasi wilayah, berkisar 120%-240%.

Penaikan NJOP tertinggi terjadi di wilayah Jagakarsa, Jakarta Selatan. NJOP-nya naik 240% dari Rp1.167.682 menjadi Rp2.796.625.
http://www.jakarta.go.id/v2/databeri...014/01/09/1792



PBB Naik Gila-Gilaan. Terbukti Ahok ingin usir kaum menengah bawah dari Jakarta
http://forum.detik.com/pbb-naik-gila...09aa9156cbc22&
Diubah oleh nizami
Halaman 1 dari 13
wah sadis nih gan.. kalo kaya gini kebijakan nya sama aja kaya mencekik rakyat dunk
Iya.
Masak pajak PBB sampai RP 10,1 juta? 4x lipat dari UMR Jakarta?
Jika begini, 8 juta dari 10 juta warga Jakarta terpaksa harus pindah dari Jakarta.

Apa meningkatkan pendapatan DKI Jakarta harus dgn mencekik warga Jakarta?

Quote:


BIKIN LEGA JAKARTA

Quote:

Mari semua pindah dari Jakarta, kalo dah nggak betah disana
Belum tentu lega.
Sebab jika pekerjaannya cuma ada di Jakarta, 8 juta penduduk Jakarta yg pindah ke Bogor, Bekasi, Tangerang, dan Depok tetap saja memenuhi jalanan menuju Jakarta. Malah tambah macet.
Daripada 8 juta warga Jakarta asli yang pindah, mending Jokowi yang dipulangkan ke Solo jika ngotot memeras rakyat.

Quote:


makan tuh yang pilih jokowi ahok
apalagi ntar jokowi jadi presiden bukan cuman jakarta aja yang kena
1 indonesia kena semua emoticon-Ngakak
iya gan...mesti bikin petisi nih.Padahal yg bikin harga tanah naik gak kira-kira itu kan ulah beberapa developer yg menggoreng harga tanah secara berlebihan sehingga akhirnya semuanya ikut naik...kayak ngegoreng harga saham aja gituemoticon-Cape d... (S)
Diubah oleh gedhang kukus
NJOP boleh saja naik 1000%. Tapi pajak jangan naik lebih dari 10%. Memangnya penghaslan warga rata2 naik 1000%?
NJOP naik itu baru berasa kalau warga menjual rumahnya. Kalau tidak menjual rumah, penghasilan warga kan tidak meningkat. Kalau PBB sampai Rp 10 juta lebih per tahun, rakyat bayar pakai apa? Ini mencekik leher namanya.

Quote:


mengusir secara halus emoticon-Big Grin

memang penghasilan dari PBB kecil sekali dibanding sektor lainnya
maka dari itu juga pemerintah pusat akhirnya ngasih PBB ke pemda
Pemda boleh sesukanya bikin tarif dan aturan sesuai kebijakannya masing-masing
dan yah, yang namanya kebijakan ga ada yang enak buat semua orang, pasti ada yg ngerasa dirugiin

saran ane, buat agan-agan warga negara Indonesia, pilihlah kota tempat tinggal yang disukai
mindsetnya dirubah kayak orang-orang di amrik yg tinggal di negara-negara bagian
kalo ga suka dengan peraturan dan kondisi suatu kota ya sok pindah ke kota yang disukai
tapi kalo udah cinta mati sama Jakarta ya harus diterima segala kekurangan dan kelebihannya emoticon-Angkat Beer
seperi kata einstein . saya juga masih bingung dengan apa sebenarnya pajak !
Quote:


like this emoticon-Angkat Beer

tapi sayangnya kebijakan daerah manapun di Indonesia masih 11-12
blm ada perbedaan yg mencolok
Jasmevers pada kemana nih, kok sepi??? emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
emoticon-Ngakak mantap , ntar juga di makan gayus
Quote:


anjeng wwkwkwkwkkw
Quote:


Hahahaha, gayus di Dirjen Pajak gan alias pajak pusat, kalo PBB pan sekarang di pajak daerah alias di pemda masing2, begini nih kalo ngomong asal goblek emoticon-Ngakak
emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Quote:


wkawkawkakwka...
Bener banged nih
emoticon-Ngakak
dulu pas PBB murah, banyak tanah dianggur2in ga produktif, cma bwt invest2 spekulasi, ini jg sbnernya yg bikin harga tanah jd buble.
Quote:


soalnya terlalu padat di jakarta gan, sampe2 developer bisa bikin harga segitu, coba aja orang jakarta gak banyak, mau harga mahal juga gak laku perumahannya

solusi paling gampang ya dipecah sertifikat tanahnya, satu nama ayah, satu nama anak misalnya, tp otomatis mesti bikin NPWP lagi, senggaknya nggak kena PBB yang >200m
Diubah oleh cissors
Kalau mau meningkatkan penerimaan PBB, jangan hantam semua rakyat.
Hantam saja yang tanahnya > 200m2.
Misalnya dia punya tanah 250 m2, nah 50m2 kan bisa dijual / dihibahkan kepada negara agar tidak kena pajak tinggi.

Untuk perumahan PBB cukup dikali 1
Untuk campuran (Ruko/Rukan) x 2
dan untuk Komersial (kantor / toko) x 4

Jadi adil.
PBB rp 2 juta / tahun bagi rakyat kecil itu berat.
Tapi bagi perusahaan, Rp 20 juta / tahun juga ringan...

Quote:


ane bingung sama pajak,

kalau pajak kendaraan bermotor, boleh lah, kan kendaraan kita lewat jalan, jalannya dibangun pake pajak.

lha ini pajak rumah,
tanah nya beli sendiri,
pas bikin sertifikat sudah bayar pajak,
rumah bangun sendiri.

masih dikenain pajak,
mbayar pajak pun hharus keluar uang.

ck ck ck
Pantesan orang rumah pada ngomel-ngomel molo.. emoticon-Cape d... (S)
Halaman 1 dari 13


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di