alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5305a630a1cb17577a8b45f8/remaja-gemuk-perlu-quotscreeningquot-lemak
Remaja Gemuk Perlu "Screening" Lemak
Remaja Gemuk Perlu "Screening" Lemak

Memiliki anak remaja dengan berat badan berlebih atau obesitas tak perlu malu atau bangga. Orang tua sebaiknya segera menyadari kondisi yang dialami anaknya dan bertindak cepat mengatasinya.
Para orangtua disarankan segera memperbaiki pola makan anak dan berkonsultasi ke dokter untuk mengetahui pola diet yang tepat.
"Biasanya akan direkomendasikan screening lemak, yang bisa dilakukan anak kategori remaja yang berusia lebih dari 10 tahun. Screening ini untik mengetahui profil lemak, terutama LDL, dalam tubuh," kata dokter anak dari RSUP Fatmawati, Lanny Christine Gultom, Rabu (19/2/2014).
LDL atau low density lipoprotein adalah lemak jahat yang berisiko mengakibatkan remaja mengalami berbagai penyakit, semisal kardiovaskuler, di usia muda.

Kadar LDL sebaiknya tidak lebih dari 110 mg/dl. Bila kadar LDL menyentuh 110 mg/dl, remaja dan orangtuanya akan diberikan edukasi untuk menentukan pola diet. Hasil ini dievaluasi 5 tahun mendatang.

Jika kadar LDL mencapai 110-129 mg/dl, maka pasien harus rutin menjalankan latihan fisik. Latihan dilakukan minimal 3 kali seminggu dengan durasi 60 menit. Latihan cederung pada gerak aerobik dan penguatan otot serta tulang. Pasien juga menjalani diet untuk menjaga porsi dan keseimbangan asupan tiap hari. Selanjutnya pasien dievaluasi tiap 1 tahun.

Bila kadar LDL mencapai lebih dari 130 mg/dl, segera pergi ke dokter untuk berkonsultasi. "Dalam riset yang saya lakukan, dengan kadar LDL lebih dari 130 mg/dl pasien harus menjalani National Cholesterol Education Programme (NCEP) 2. Dibarengi latihan fisik selama 3 bulan, kadar LDL bisa menurun," kata Lanny. Selanjutnya dilakukan evaluasi tiap bulannya.

Melalui screening ini dapat diketahui penyebab remaja mengalami obesitas, yang terdiri atas primer dan sekunder. Sekunder diakibatkan gaya hidup meliputi pola makan, olahraga, dan beraktivitas. Remaja yang mengalami obesitas biasanya suka makanan cepat saji, manis, asin, berlemak, atau mengandung kafein. Mereka juga tidak suka bergerak atau melakukan aktivitas fisik.

Sementara penyebab primer berakar pada genetika. Misalnya adalah dislipidemia yang berkaitan dengan gen apolipoprotein E. Dislipidemia adalah kesulitan mengolah lipoprotein yang berakibat tingginya kadar kolesterol total, trigliserida, LDL, dan rendahnya HDL. Untuk apo 3 dapat dilakukan NCEP 2, sedangkan apo 2 dan 4 membutuhkan bantuan obat untuk menurunkan kadar lemak dalam darah.

Terapi apapun yang dipilih, orangtua harus memastikan anak remajanya memiliki kepatuhan tinggi. "Obesitas pada remaja kerap sulit ditangani karena kepatuhan yang rendah. Remaja mudah terpengaruh lingkungan dan peer group, hingga membuatnya tak lagi melakukan pola hidup sehat," kata Lanny yang menambahkan, remaja usia 13-14 tahun memiliki kepatuhan lebih rendah dibanding 17-19 tahun.

Sumber : http://health.kompas.com/read/2014/0...creening.Lemak

Agan-agan dan sista- sista yang baik hati , kalau threadnya bermanfaat dan berkenan bagi cendolnya yah emoticon-Blue Guy Cendol (L) emoticon-Blue Guy Cendol (L)
coba pertamax ah. emoticon-Ngakak
tq yah gan
banyak jg orang gemuk sekarang ya

emoticon-Matabelo
banyak bngt , makanan jaman sekarang juga banyak mengandung minyak
ane jg perlu ni screenig lemak
iya kpingin jg sih tp tkt mahal biayanya
kalo ane yg kurus di screening bijimana gan emoticon-Hammer (S)
waduh ane kurang paham , ane bukan pakarnya