CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
ternyata menikah itu ....
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52f66114a4cb17c2618b4771/ternyata-menikah-itu

ternyata menikah itu ....

Tampilkan isi Thread
Halaman 6 dari 7
iyaa gan. emang banyak yang bilang kalo nikah ituu ga seindah yang kita kira. banyak yang harus dipertimbangkan jika kita hendak menikah. ga bisa asal ijab qabul aja tuu gan emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
mungkin aja sis pikiran suami sis lg mumet, yang terpenting sis harus buang jauh2 yg hal2 negatif, apalagi emosinal, mungkin saja suami sis kecapean mencari nafkah yg terpenting jgn berpikiran yg aneh2 dulu, always positif think sis emoticon-Shakehand2
kurang liburan kalian berdua sis, coba deh keluar kota liburan bareng, ajak anak sekalian buat anak lagi dan komunikasikan apa yang terjadi dijamin tokceremoticon-Malu (S)
maklumin aja keadaan suami ente, mungkin aja emang dia lagi capek..
kita gak tau gimana berat dan tertekannya dia selama kerja, betapa banyak hal yang harus ditanggungya terutama sekarang kalian sudah punya momongan, kalo dibilang penat dan emosi pasti ada..
yang bakalan ampuh jadi obat pelepas lelahnya ya istri yang mampu mententramkan dan bikin syahdu hatinya sis..
kalo emang mau mesra2an gak usah nungguin suami, kan bisa aja sis yang duluan mulai..
ane aja ngiri sama mereka yang udah sah dalam ikatan pernikahan, apa daya perjalanan hidup masih panjang emoticon-Frown
klo menurut ane dari pengalaman temen2 yg suka curhat masalah keluarganya n liat lingkungan..
Dalam rumah tangga ada masa jenuh..bosen karena itu2 aj yg dilakuin..tiap ari ketemu..coba dl masa pacaran jarang ketemu ada rasa kangen..
nah tinggal pinter2 kita buat ilangin rasa jenuh tsb..Tolong pikirin rasa cape habis kerja suami sis..dy punya beban banyak apalagi udah punya anak..
saran ane klo masa liburan coba sesuatu yg berbeda(refreshing)..jalan2 kemana bertiga anak..pokoknya yg jarank bgt dilakuin sehari2..jgn liburan mala istirahat di rumah..kasi hal yg berbeda aj..trus sekali2 pulank kerja berusaha deket sama suami sis ya dengan cara buatin dy apa or pijitin dy..

Mudah2an langgeng selamanya ya sis

CMIIW
ane nyimak aja dech ..........
Quote:




Coba saja diutarakan keinginannya kepada suami...bila hidup sendiri akan lebih baik daripada sekedar menikah...

apabila disampaikannya dgn baik...pasti suami sist dapat mengerti dan menerimanya...

sebenarnya perjalanan hidup itu akan lebih ringan bila dilalui berdua...daripada sendiri

Namun bila kehadiran suami hanya menghambat atau malah menghadirkan penderitaan ...jangan diteruskan...

lagipula sist kan sdh mampu menjalani hidup ini sendiri...tanpa perlu seorang suami...

untuk kehadiran anak diantara kalian...seharusnya tidak disarankan mengambil langkah ini...

akan tetapi hidup ini hanya sekali...jangan menderita sampai akhir hayat kita...
Kenapa ya,, tidak sedikit orang yang menyesal setelah menikah...

Ane ga bisa memberi saran yang mujarab....
cuma mau share saja..

Ane menikah, ane bekerja dan istri ane bekerja...
Bekerja kalau terlalu keras, efeknya bisa berabe,, bener...
Pulang dah capek,, kerjaan rumah belum disentuh,, lantai kotor, berantakan, ga ada tenaga buat beresin...
Suasana hati jadi kacau..

Salah satu trik jitu ane, yaitu jalan-jalan bertiga (ane, anak, istri),, entah sore ke Stasiun (wisata paling murah) lihat kereta,, atau ke jembatan panjang... keliling sawah,, itu cukup menbgembalikan suasana hati.

HAbis itu, malem sebelum tidur, baru beres-beres...
Ada lagi kegiatan sebelum tidur,, hehehe...

Jadi, kalau kita ingin hidup bahagia bersama keluarga, maka prioritaskan kenyamanan keluarga dari pada urusan pekerjaan...

Pekerjaan ane??
Kalau di rumah ga ada masalah, syukur deh di kerjaan juga ikut lancar..
klo liat komen sis "mending ga usah nikah" sepertinya ga tepat juga

ingat sis, Yang Kuasa udah berpesan : pasangan-keturunan dan harta itu adalah cobaan.. nah ketika anda merasakan peningkatan dalam hal materi, sudahkah anda mengimbanginya dengan peningkatan dalam hal lainnya?
Quote:


bwat sebagian besar manusia di bumi ini...tujuan hidup adalah hanya utk anak + istri...

mgkn keinginan2 bagi suami sudah tidak ada lagi..atau dimatikan hanya utk anak + istri...

dan kebersihan rumah mengambarkan suasana hati penghuninya...jadi rumah harus bersih...meski harus di pel lantai berulang kali...

hanya sebagian orang yg mengerti tahapan ini....

so hiduplah untuk anak + istri....meski hati dan rasa terasa jenuh dan kosong (bs dibilang mgkn susah dimatikan) saat mencapainya...

note: "cinta itu memberi tanpa meminta kembali"...
waahhh.. ini cerita kan perasaaan dah lewat gan.., ini di share di bulan februari berdasarkan unek2 pada saat itu ato bisa di bilang emosi sesaat..

dan semua masalah sudah bisa diatasi,, dan sekarang hidup ane sudah jauh lebih baik dan bahagia bersama suami dan anak yg ane cintai.
Quote:


untuk beberapa orang...menikah itu utk memperbaiki diri...seperti dalam lagu coldplay "fix you"....

mgkn sebelumnya beberapa py pengalaman2 hidup yg kelam...sehingga mengalami kekosongan dalam hidup...gundah gulana tanpa tujuan...inginya lebih baik mati saja...dengan menikah jadi py tujuan....dan menjadi berarti dalam hidup ini...

inilah yg dinamakan menikah itu ibadah...jd py tujuan dan menjadi berarti bagi pasangan kita, anak dan keluarga

menikah hanya utk manusia2 yg ingin tetap hidup...dan tidak mengurung diri di kamar saja bertahun tahun lamanya....tanpa tujuan dan arah...

meski harus bertengkar dan menjadi sakit dalam menjalani pernikahan...tp itu hanyalah kerikil2 kecil untuk menjadikan kita manusia yg kuat...manusia yg dewasa...dan tidak menjadi takut lagi

seperti remaja remaja wanita yang dulunya mgkn takut kecipratan minyak goreng saat menggoreng...mgkn setelah menikah tdk takut lagi...karena harus memberi makan anak dan suaminya

hiduplah dan jangan menjadi takut lagi...
Quote:


kebahagiaan itu mgkn tdk abadi...dalam pernikahan pasti akan banyak sekali hambatan...perlu kesabaran dan usaha utk menjalaninya...

kebahagiaan itu tdk dicari tetapi diciptakan...seperti berada di ujung jurang...mudah sekali utk kita menjatuhkan diri bila tdk sanggup...tapi apakah kita cukup kuat utk membalikan badan kita dan menghadapi harimau2 masalah di hadapan kita...

kuat saja tdk cukup...jadilah pintar dalam menghadapi masalah yg muncul...
Quote:
thx gan buat masukannya..
ane sudah belajar banyak dalam masalah2 yg timbul jauh sebelum sampe saat ini.
"namanya manusia tidak luput dari kesalahan "

dan ane berusaha untuk menjalani rumah tangga ane sebaik mungkin, dan akan terus belajar menjadi istri dan ibu yang baik untuk keluargaku.
ane ga pernah lelah untuk menjalani ini, ini semangat ane, dengan support suami dan orang terdekat ane lainnya yg ga pernah berhenti untuk mengingatkan dan mengarahkan ane ke jalan yg di ridhoi oleh- Nya.
yang perlu anda renungkan tiap keluarga itu ada masalah meski beda2 kisah yang intinya gak ada keluarga yang bener 2 sempurna...gak perlu disesali mnikah itu ibadah n semua pasangan yg sudah mnikah pasti pernah merasakan pasang-surut n jatuh bangun mempertahankan komitmen pernikahan.
sama gan..ane juga ngerasain kaya gitu...gimana gitu..cuman gak berani bikin trit. ngetik aja sambil nangis...sedih banget ane
ah paling laki lo punya slepetan kali diluar jd sama lo kaya gitu deh, laki kan punya duit dikit lsg tengil nyari yg mulus2 emoticon-Ngakak
Quote:


kyk lo y ba emoticon-Ngakak
Quote:


yoiihhh,makanya kan gw ksh tau nih,klo laki kelakuannya berubah ya pasti ga jauh dr cewe deh

tapi gw kan udh tobat neng emoticon-Mad (S)
Quote:


udah dipindah emoticon-Traveller
Halaman 6 dari 7


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di