alexa-tracking

Resiko Pintar Tanpa Karakter

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52df42e1c1cb17897c8b45a6/resiko-pintar-tanpa-karakter
Resiko Pintar Tanpa Karakter

Dari dulu ane sering ngeluh kapan ane sepintar Albert Einstein

Bagi yang gak tau albert einstein ini dia emoticon-Ngakak

Resiko Pintar Tanpa Karakter

Sekilas tentang Om Albert Einstein lahir di Ulm, di Württemberg, Jerman, pada tanggal 14 Maret 1879. Enam minggu kemudian keluarganya pindah ke Munich, di mana ia kemudian mulai sekolah di Gymnasium Luitpold. Lalu, mereka pindah ke Italia dan Albert melanjutkan pendidikannya di Aarau, Swiss. Dan pada tahun 1896, ia memasuki Sekolah Politeknik Federal Swiss di Zurich untuk dilatih sebagai seorang guru di fisika dan matematika. Pada tahun 1901, ia mendapatkan ijazah, ia memperoleh kewarganegaraan Swiss dan, karena ia tidak dapat menemukan tempat mengajar, ia menerima posisi sebagai asisten teknis di Kantor Paten Swiss. Pada 1905, ia memperoleh gelar doktornya.

Selama tinggal di Kantor Paten, dan dalam waktu luangnya, ia menghasilkan banyak karya yang luar biasa . Dan pada tahun 1908, ia diangkat Privatdozent di Berne. Pada tahun 1909 ia menjadi Profesor Luar Biasa di Zurich, pada tahun 1911 Profesor Fisika Teoretis di Praha, kembali ke Zurich pada tahun berikutnya untuk mengisi pos yang sama. Pada 1914 ia diangkat sebagai Direktur Kaiser Wilhelm Fisik Institute dan Profesor di Universitas Berlin. Ia menjadi warga negara Jerman pada tahun 1914 dan tetap di Berlin sampai 1933 ketika dia meninggalkan kewarganegaraan karena alasan politik dan beremigrasi ke Amerika untuk mengambil posisi Profesor Fisika Teoretis di Princeton . Ia menjadi warga negara Amerika Serikat pada tahun 1940 dan pensiun dari jabatannya pada tahun 1945.


Resiko Pintar Tanpa Karakter

Semua orang akan mengatakan bahwa pintar itu penting. Jangan sampai hidup ini hanya menjadi orang bodoh. Orang pintar hidupnya akan beruntung, dan tidak akan miskin atau menderita. Selain itu, orang pintar akan bisa mengatasi problem-problem hidupnya, tanpa menggantungkan diri kepada orang lain. Orang pintar juga akan dijadikan pemimpin dan dianggap lebih tinggi derajatnya. emoticon-Matabelo



Pendidikan dipercayai bisa mengubah seseorang dari bodoh menjadi pintar. Oleh karena itu, agar rakyat menjadi pintar, maka pemerintah didesak menaikkan anggaran pendidikan. Manakala anggaran pendidikan mencukupi, maka gedung sekolah bisa dibangun, guru bisa bekerja maksimal, sarana dan prasarana bisa tercukupi, pendidikan berjalan maksimal, dan hasilnya anak-anak bodoh menjadi pintar. emoticon-Matabelo



Namun ternyata, berbekalkan kepintaran saja tidak cukup. Dalam kehidupan sehari-hari, orang pintar yang tidak berkarakter, berkepribadian baik, atau berakhlak mulia justru akan mencelakakan, baik terhadap dirinya sendiri maupun orang lain. Kepintaran harus dibarengi dengan karakter atau akhlak mulia. Bahkan kalau boleh memilih, antara pintar dan berakhlak mulia, lebih baik memilih yang berakhlak. Bodoh tetapi berakhlak lebih baik dari pada pintar tetapi minus karakter. emoticon-Matabelo



Betapa besar bahaya orang pintar tetapi tidak berkarakter bisa dilihat dan dirasakan sekarang ini. Para koruptor yang banyak tertangkap, diadili, dan dipenjarakan sekarang ini, adalah orang-orang pintar tetapi tidak memiliki karakter yang baik. Oleh karena berhasil menempuh pendidikan dan bahkan hingga pendidikan tinggi, mereka menjadi pintar dan diangkat sebagai pejabat, baik di eksekutif, legislatif maupun yudikatif. Namun karena tidak berbekalkan karakter, dengan enaknya, mereka menguras uang rakyat.



Pemerintahan atau negara yang diurus oleh orang-orang pintar tetapi tidak berkarakter, maka akibatnya, sehari-hari yang diperbincangkan hanya soal korupsi, nepotisme, kolusi, manipulasi di berbagai bidang kehidupan. Bahkan, persoalan sederhana, seperti pelaksanaan ujian nasional misalnya, harus melibatkan polisi untuk mengawal soal ujian dari gudang penyimpanan hingga ke tempat ujian, agar tidak bocor. Umpama orang-orang pintar itu juga sekaligus berakhlak mulia, maka kehidupan ini akan menjadi murah, ringan, dan mudah.



Maka, itulah sebabnya, Rasulullah dalam membangun masyarakat, menjadikan akhlak mulia sebagai kuncinya. Manakala masyarakat itu berakhlak mulia, maka aspek-aspek kehidupan lainnya akan mengikuti menjadi baik. Politik, ekonomi,hukum, pemerintahan, dan lain-lain, akan menjadi baik, dalam arti tidak akan terjadi penyimpangan, manakala orang-orang yang ada di dalamnya, --------baik yang mengurus dan yang diurus, berkarakter atau berakhlak mulia.



KH Musthafa Bisri dalam kesempatan berceramah di sebuah pesantren, beliau menjelaskan perbedaan antara orang pintar dan orang bodoh yang sama-sama berakhlak buruk. Orang pintar yang tidak berakhlak, manakala mencuri atau korupsi, maka jumlah yang dikorup akan lebih besar dibanding dengan yang mencuri itu orang bodoh. Selain itu, orang pintar yang korup tidak mudah ditangkap, diadili, dan dimasukkan ke penjara. Orang pintar selalu mencari cara, sekalipun salah, agar selamat.



Hal itu berbeda dengan orang bodoh yang sama-sama tidak berakhlak. Tatkala mereka mencuri, barang yang dicuri, pada umumnya tidak terlalu banyak dan juga tidak terlalu tinggi harganya. Orang bodoh yang melanggar hukum tidak sulit ditangkap, diadili, dan juga dipenjarakan. Oleh karena itu, menurut penjelasan KH Musthafa Bisri dalam pengajiannya tersebut, umpama harus memilih, maka akan lebih memilih yang bodoh tetapi berakhlak daripada pintar tetapi tidak berakhlak. KH Musthafa Bisri menjelaskan terhadap betapa pentingnya akhlak mulia dan juga betapa besar bahaya atau resiko orang pintar tetapi minus karakter.



Oleh sebab itu, adalah benar bahwa pendidikan itu sangat penting dalam kehidupan ini. Akan tetapi kepintaran yang diperoleh melalui pendidikan tidak cukup, manakala tidak dibarengi dengan karakter atau akhlak yang mulia. Kedua-duanya, yaitu kepintaran dan akhlak mulia harus dibangun bersama-sama. Tanpa akhlak, maka kepintaran justru akan membahayakan baik terhadap dirinya sendiri maupun orang lain.



Apa yang kita lihat sehari-hari pada saat sekarang ini, yaitu banyaknya oknum pejabat dan pemimpin bangsa yang korup, adalah petanda bahwa mereka pintar hingga mendapatkan posisi atau jabatan yang tinggi, namun tidak dibarengi oleh karakter dan akhlak yang mulia. Pendidikan yang tidak sempurna, yaitu yang hanya mampu mengantarkan seseorang menjadi pintar tetapi tidak berahlak, maka kepintarannya itu akan mengantarkannya ke penjara. Itulah di antaranya, resiko orang pintar yang tidak berkarakter atau berakhlak mulia. Wallahu a’lam.

sekarang ane gak nyesal kenapa ane lahir spt ini..emoticon-Salaman
memangnya TS terlahir seperti apa?
Quote:Original Posted By z-0o-m
memangnya TS terlahir seperti apa?


seperti seharusnya.. emoticon-Ngakak
nyimak gan emoticon-Cool
seperti yg ente bayangkan emoticon-Ngakak
seperti manusia.. mungkin saja emoticon-Ngakak