CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Spiritual /
Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/52b17699c1cb17c42a8b45f0/kumpulan-kabar-mengenai-penampakan-bunda-maria-di-seluruh-dunia-sepanjang-sejarah

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Halaman 1 dari 3

Santa Perawan Maria dari Fatima

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Fatima adalah sebuah kota kecil sebelah utara kota Lisbon di Portugal. Pada tahun 1917 Bunda Maria menampakkan diri di Fatima kepada tiga orang anak gembala. Mereka adalah Lucia dos Santos berumur 10 tahun, sepupunya bernama Fransisco Marto berumur 9 tahun dan Jacinta Marto berumur 7 tahun.

Penampakan Maria didahului tiga penampakan Malaikat setahun sebelumnya yang mempersiapkan anak-anak ini untuk penampakan Bunda Maria. Malaikat mengajarkan kepada anak-anak, dua doa penyilihan yang harus didoakan dengan hormat yang besar. Pada penampakan terakhir di musim gugur 1916, Malaikat memegang sebuah piala. Ke dalam piala ini meneteslah darah dari sebuah Hosti yang tergantung di atasnya. Malaikat memberi ketiga anak itu Hosti sebagai Komuni Pertama mereka dari piala itu. Anak-anak tidak menceritakan penampakan ini kepada orang lain. Mereka melewatkan waktu yang lama dalam doa dan keheningan.

13 Mei 1917 Pesta Bunda Maria dari Sakramen Mahakudus. Ketiga anak itu sedang menggembalakan ternaknya di Cova da Iria, sebuah padang alam yang amat luas, kira-kira satu mil dari desa mereka. Tiba-tiba mereka melihat sebuah kilatan cahaya dan setelah kilatan yang kedua, muncul seorang perempuan yang amat cantik. Pakaiannya putih berkilauan. Perempuan yang bersinar bagaikan matahari itu berdiri di atas sebuah pohon oak kecil dan menyapa anak-anak:

"Janganlah takut, aku tidak akan menyusahkan kalian. Aku datang dari surga. Allah mengutus aku kepada kalian. Bersediakah kalian membawa setiap korban dan derita yang akan dikirim Allah kepada kalian sebagai silih atas banyak dosa -sebab besarlah penghinaan terhadap yang Mahakuasa- bagi pertobatan orang berdosa dan bagi pemulihan atas hujatan serta segala penghinaan lain yang dilontarkan kepada Hati Maria yang Tak Bernoda?"

"Ya, kami mau," jawab Lucia mewakili ketiganya. Dalam setiap penampakan, hanya Lucia saja yang berbicara kepada Bunda Maria. Jacinta dapat melihat dan mendengarnya, tetapi Fransisco hanya dapat melihatnya saja.

Perempuan itu juga meminta anak-anak untuk datang ke Cova setiap tanggal 13 selama 6 bulan berturut-turut dan berdoa rosario setiap hari.

13 Juni 1917 ketiga anak itu pergi ke Cova. Pada kesempatan itu Bunda Maria mengatakan bahwa ia akan segera membawa Jacinta dan Fransisco ke surga. Sedangkan Lucia diminta tetap tinggal untuk memulai devosi kepada Hati Maria Yang Tak Bernoda. Ketika mengucapkan kata-kata ini, muncullah dari kedua tangan Maria sebuah cahaya. Di telapak tangan kanannya nampak sebuah hati yang dilingkari duri, Hati Maria Yang Tak Bernoda yang terhina oleh dosa manusia.

"Yesus ingin agar dunia memberikan penghormatan kepada Hatiku yang Tak Bernoda. Siapa yang mempraktekkannya, kujanjikan keselamatan. Jiwa-jiwa ini lebih disukai Tuhan, dan sebagai bunga-bunga akan kubawa ke hadapan takhta-Nya."

"Janganlah padam keberanianmu. Aku tidak akan membiarkan kalian. Hatiku yang Tak Bernoda ini akan menjadi perlindungan dalam perjalananmu menuju Tuhan."

13 Juli 1917 "Berkurbanlah untuk orang berdosa. Tetapi teristimewa bila kalian membawa suatu persembahan, ucapkanlah seringkali doa ini: Ya Yesus, aku mempersembahkannya karena cintaku kepada-Mu dan bagi pertobatan orang-orang berdosa serta bagi pemulihan atas segala penghinaan yang diderita Hati Maria yang Tak Bernoda."

Kemudian Bunda Maria memperlihatkan neraka yang sangat mengerikan. Begitu ngeri sampai anak-anak itu gemetar ketakutan.

"Bila kelak, pada suatu malam kalian melihat suatu terang yang tak dikenal, ketahuilah bahwa itu adalah 'Tanda' dari Tuhan untuk menghukum dunia, karena banyaklah kejahatan yang telah kalian lakukan. Akan terjadi peperangan, kelaparan dan penganiayaan terhadap Gereja dan Bapa Suci."

"Untuk menghindari hal itu, aku mohon, persembahkanlah negara Rusia kepada Hatiku yang Tak Bernoda serta komuni pemulihan pada Sabtu pertama setiap bulan."

"Bila kalian berdoa Rosario, ucapkanlah pada akhir setiap peristiwa: Ya Yesus yang baik, ampunilah dosa-dosa kami. Selamatkanlah kami dari api neraka dan hantarlah jiwa-jiwa ke surga, teristimewa jiwa-jiwa yang sangat membutuhkan kerahiman-Mu. Amin."

13 Agustus 1917 anak-anak tidak bisa datang ke Cova karena mereka semua digiring ke pengadilan oleh penguasa daerah setempat. Mereka diancam akan dimasukkan ke dalam minyak panas. Anak-anak dijebloskan ke dalam penjara selama 2 hari. Pada tanggal 19 Agustus Bunda Maria menampakkan diri pada saat anak-anak sedang menggembalakan ternak mereka di Valinhos.

"Berdoalah, berdoalah dan bawalah banyak korban bagi orang berdosa. Sebab betapa banyak yang masuk api neraka karena tidak ada yang berdoa dan berkorban bagi mereka."

13 September 1917 Bunda Maria mendesak lagi tentang betapa pentingnya doa dan kurban. Ia juga berjanji akan datang bersama St. Yusuf dan Kanak-kanak Yesus pada bulan Oktober nanti.

"Dalam bulan Oktober aku akan membuat suatu tanda heran, agar semua orang percaya."

13 Oktober 1917 Bersama anak-anak, sekitar 70.000 orang datang ke Cova untuk menyaksikan mukjizat yang dijanjikan Bunda Maria. Pagi itu hujan deras turun seperti dicurahkan dari langit. Ladang-ladang tergenang air dan semua orang basah kuyub. Menjelang siang, Lucia berteriak agar orang banyak menutup payung-payung mereka karena Bunda Maria datang.

Lucia mengulangi pertanyaannya pada penampakan terakhir ini, "Siapakah engkau dan apakah yang kau kehendaki daripadaku?" Bunda Maria menjawab bahwa dialah Ratu Rosario dan ia ingin agar di tempat tersebut didirikan sebuah kapel untuk menghormatinya. Ia berpesan lagi untuk keenam kalinya bahwa orang harus mulai berdoa Rosario setiap hari.

"Manusia harus memperbaiki kelakuannya serta memohon ampun atas dosa-dosanya."

Kemudian dengan wajah yang amat sedih Bunda Maria berbicara dengan suara yang mengiba:

"MEREKA TIDAK BOLEH LAGI MENGHINA TUHAN YANG SUDAH BEGITU BANYAK KALI DIHINAKAN."

Bunda Maria kemudian pergi ke pohon oak sebagai tanda penampakan berakhir. Awan hitam yang tadinya bagaikan gorden hitam menyingkir ke samping memberi jalan matahari untuk bersinar. Kemudian matahari mulai berputar, gemerlapan berwarna-warni, berhenti sejenak dan mulai berputar-putar menuju bumi. Orang banyak jatuh berlutut dan memohon ampun. Sementara fenomena matahari terjadi, ketiga anak melihat suatu tablo Keluarga Kudus di langit. Di sebelah kanan tampak Ratu Rosario. Di sebelah kirinya St. Yosef menggandeng tangan Kanak-kanak Yesus dan membuat tanda salib tiga kali bagi umatnya. Menyusul visiun yang hanya tampak oleh Lucia seorang diri: Bunda Dukacita bersama Tuhan berdiri di sampingnya dan Bunda Maria dari Gunung Karmel dengan Kanak-kanak Yesus di pangkuannya. Matahari meluncur seolah-olah akan menimpa orang banyak, tiba-tiba ia berhenti dan naik kembali ke tempatnya semula di langit. 70,000 orang yang berkerumun di Cova itu menyadari bahwa pakaian mereka yang tadinya basah kuyub oleh hujan lebat, tiba-tiba menjadi kering. Demikian pula tanah yang tadinya becek dan berlumpur akibat hujan tiba-tiba menjadi kering. Mukjizat matahari selama 15 menit itu disaksikan bukan hanya oleh orang-orang di Cova da Iria saja, tetapi juga oleh banyak orang di sekitar wilayah itu sampai sejauh 30 mil.

sumber
Diubah oleh dragonroar

Santa Perawan Maria dari Akita

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang SejarahKumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Para Abdi Ekaristi adalah sebuah komunitas religius sekulir di Yuzawadai, pinggiran kota Akita, yang dibentuk oleh Uskup Akita, Mgr Yohanes Shojiro Ito. Pada tanggal 12 Mei 1973 Sr Agnes Katsuko Sasagawa, yang pada waktu itu berusia 42 tahun, seorang yang baru beberapa tahun menjadi Katolik, bergabung sebagai novis di sana. Ketika masuk, Sr Agnes baru saja kehilangan pendengarannya dan sama sekali tuli tanpa dapat disembuhkan.

Peristiwa mukjizat pertama di Akita terjadi pada tanggal 12 Juni 1973, hanya satu bulan setelah Sr Agnes bergabung. Pada hari itu, ia sedang seorang diri saja di kapel biara. Saat ia sedang membuka pintu tabernakel, sekonyong-konyong memancarlah suatu cahaya kemilau dari tabernakel; serta-merta Sr Agnes merebahkan diri di lantai dan tetap dalam keadaan prostratio demikian hingga sekitar satu jam lamanya, takluk oleh suatu kekuatan yang mahadahsyat.

Pada tanggal 14 Juni 1973, Sr Agnes kembali melihat cahaya kemilau dari tabernakel, kali ini dilingkupi oleh suatu nyala api merah yang kuat, yang memancarkan berkas-berkas cahaya ke segala penjuru. Lagi, pada sore hari menjelang Hari Raya Hati Yesus yang Mahakudus tanggal 28 Juni, ia melihat cahaya kemilau dari tabernakel, kali ini tampak juga begitu banyak makhluk serupa para malaikat yang mengelilingi altar dalam sembah sujud di hadapan Sakramen Mahakudus. Keesokan harinya, yang adalah Hari Raya Hati Yesus yang Mahakudus, malaikat menampakkan diri sementara Sr Agnes hendak memulai berdoa rosario. Malaikat kemudian memintanya untuk menambahkan kata “sungguh” dalam doa yang disusun Uskup Ito bagi komunitas. Sejak saat itu, doa ditujukan kepada “Hati Yesus yang Mahakudus, yang SUNGGUH hadir dalam Ekaristi Kudus.” Peristiwa-peristiwa ini merupakan awal dari serangkaian peristiwa adikodrati yang berlangsung selama sembilan tahun lamanya dari tahun 1973 hingga tahun 1982.

Suster Agnes dan Malaikat Pelindung

Ketika diminta untuk menggambarkan malaikat pelindungnya, Sr Agnes menjawab, “wajahnya bulat, dengan ekspresi yang manis … seorang yang diliputi oleh suatu kemilau putih bagai salju ….” Malaikat pelindung mempercayakan banyak pesan kepadanya, kerapkali berdoa bersamanya, pula membimbing serta menasehatinya.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah
Sr. Agnes Sasagawa

Sore hari pada Hari Raya Hati Yesus yang Mahakudus tanggal 28 Juni 1973, Sr Agnes mendapati suatu luka berbentuk salib muncul di telapak tangan kirinya. Luka ini menimbulkan rasa sakit yang luar biasa hingga Sr Agnes mengatakan, “Tak akan pernah aku dapat melupakan rasa sakit itu.” Pada tanggal 5 Juli 1973, suatu lubang kecil muncul di tengahnya darimana darah mulai memancar. Malaikat pelindungnya menampakkan diri dan membimbingnya untuk melakukan silih kepada Hati Yesus yang Mahakudus bagi dosa-dosanya dan bagi dosa-dosa segenap umat manusia.

Stigmata yang Berdarah

Keesokan harinya, pada tanggal 6 Juli 1973, malaikat pelindung kembali menampakkan diri kepada Sr Agnes, “… Luka Bunda Maria jauh lebih dahsyat dan lebih menyengsarakan daripada lukamu. Marilah kita pergi berdoa bersama di kapel.” Setelah memasuki kapel, malaikat menghilang. Sr Agnes kemudian berpaling kepada patung Bunda Maria yang terletak di sisi kanan altar.

Patung ini, yang tingginya kira-kira tiga kaki, diukir dari sebatang kayu utuh yang kering dan keras tanpa sambungan, menggambarkan Santa Perawan Maria berdiri di depan sebuah salib, dengan kedua tangannya direntangkan ke arah bawah. Di bawah kaki patung, terdapat sebuah bola yang menggambarkan dunia. Saburo Wakasa, seorang pemahat Jepang, memahat patung ini sekitar tigapuluh tahun yang lalu dengan mempergunakan sehelai kartu bergambar “Bunda Segala Bangsa” sebagai model, sembari menambahkan profil wajah khas perempuan Jepang dalam patungnya.

Sr Agnes mengenang saat itu, “Aku merasa bahwa patung kayu itu menjadi hidup dan hendak berbicara kepadaku … Ia bermandikan cahaya yang cemerlang … dan pada saat yang sama, suatu suara yang merdu tak terperi menembusi telingaku yang sama sekali tuli.”

Bunda Maria berkata kepadanya, “Jangan takut. Engkau akan disembuhkan. Bersabarlah ….”

Kemudian Bunda Maria bersama Sr Agnes bersama-sama mendaraskan doa komunitas yang disusun Uskup Ito. Pada kata-kata “Yesus yang hadir dalam Ekaristi,” Maria mengatakan, “Mulai sekarang, kalian akan menambahkan SUNGGUH.” Bersama dengan malaikat yang muncul kembali, ketiganya mendaraskan doa persembahan diri kepada Hati Yesus yang Mahakudus, yang SUNGGUH hadir dalam Ekaristi. Sebelum menghilang, Bunda Maria meminta Sr Agnes untuk “berdoa banyak-banyak bagi Paus, para uskup dan para imam.”

Keesokan paginya, ketika para biarawati berkumpul bersama untuk mendaraskan Laudes, mereka mendapati darah mengalir dari telapak tangan kanan patung dan juga luka berbentuk salib; di tengah luka terdapat sebuah lubang darimana darah memancar. Luka itu mirip benar dengan luka pada telapak tangan kiri Sr Agnes, hanya saja, karena patung itu kecil maka lukanya juga lebih kecil. Luka itu memancarkan darah pada setiap malam Jumat dan sepanjang hari Jumat, begitu juga luka di tangan Sr Agnes. Yang menarik, tetesan darah mengalir sepanjang tangan patung, yang terentang dan mengarah ke bawah, namun tetesan-tetesan darah itu tidak pernah jatuh dari tangan.

Rasa sakit yang diderita Sr Agnes terus berlanjut hingga pada suatu Jumat siang tanggal 27 Juli, menjadi begitu hebat nyaris tak tertahankan. Ia pergi ke kapel guna mendapatkan penghiburan dan prostratio dalam doa. Sejenak kemudian, ia mendengar suara malaikat pelindungnya, “Penderitaanmu akan berakhir hari ini.” Malaikat kemudian menghilang dan rasa sakit di tangannya lenyap seketika; lukanya telah sembuh sama sekali tanpa meninggalkan bekas sedikit pun.

Luka di tangan patung Bunda Maria tetap tinggal hingga kurang lebih dua bulan tiga minggu lamanya dan lenyap dengan sendirinya pada tanggal 29 September 1973.

Pada ibadat sore tanggal 29 September itu, seluruh komunitas melihat suatu cahaya cemerlang yang berasal dari patung. Seketika itu juga sekujur tubuh patung diliputi oleh suatu embun serupa keringat. Malaikat pelindung berkata kepada Sr Agnes, “Bunda Maria bahkan terlebih sedih lagi daripada ketika ia mengucurkan darah. Keringkanlah keringatnya.” Dari “keringat” Bunda Maria ini tercium bau harum mewangi. Para biarawati mempergunakan gumpalan-gumpalan kapas untuk menyeka keringat. Cahaya kemilau yang meliputi patung pun perlahan-lahan lenyap.

Patung SP Maria Berubah Secara Ajaib

Menjelang akhir Mei 1974, suatu fenomena lain terjadi. Sementara gaun dan rambut patung tetap tampak sebagai kayu alami, tetapi wajah, kedua tangan dan kaki Bunda Maria berubah warna menjadi gelap, coklat kemerah-merahan. Delapan tahun kemudian, ketika sang pemahat datang untuk melihat patung ukirannya, tak mampu ia menyembunyikan rasa terkejutnya. Hanya bagian-bagian tubuh Santa Perawan yang kelihatan saja yang berubah warna, dan bahkan wajahnya pun telah berubah ekspresi.

SP Maria Meneteskan Airmata 101 Kali

Patung Bunda Maria mulai meneteskan airmata untuk pertama kalinya pada pagi hari Sabtu, tanggal 4 Januari 1975. Pada siang dan sore hari yang sama, patung kembali meneteskan airmata untuk kedua dan ketiga kalinya. Dalam jangka waktu 6 tahun 8 bulan, dari waktu ke waktu patung Bunda Maria meneteskan airmata; terakhir kalinya, yang ke-101 kalinya terjadi pada tanggal 15 September 1981, pada peringatan Santa Perawan Maria Berdukacita.

Tigabelas hari sesudahnya, pada tanggal 28 September, Sr Agnes merasakan kehadiran malaikat di sampingnya, di depan Sakramen Mahakudus yang ditahtakan, pada saat doa hening sesudah pendarasan rosario bersama oleh para biarawati di kapel. Ketika itu Sr Agnes tidak melihat sosok sang malaikat, melainkan muncul di hadapannya suatu penglihatan misterius akan sebuah Kitab Suci yang agung dan mulia, yang dilingkupi oleh suatu cahaya surgawi. Malaikat memintanya untuk membaca suatu ayat dalam Kitab Suci. Dari halaman Kitab Suci yang terbuka, Sr Agnes dapat melihat referensinya - Kitab Kejadian bab 3 ayat 15. Kemudian ia mendengar suara malaikat yang mengatakan, sebagai pengantar, bahwa terdapat suatu hubungan yang luar biasa antara ayat ini dan Santa Perawan Maria yang menangis.

Malaikat selanjutnya mengatakan, “Terdapat suatu makna luar biasa dalam angka 101 dari patung Bunda Maria yang menangis sebanyak seratus satu kali. Hal ini menyatakan bahwa dosa masuk ke dalam dunia melalui seorang perempuan dan, demikian pula, melalui seorang perempuan rahmat keselamatan masuk ke dalam dunia. Angka nol, yang ada di antara dua “satu,” melambangkan Tuhan yang ada sepanjang kekekalan masa. “satu” yang pertama mewakili Hawa, dan “satu” yang terakhir mewakili Bunda Maria yang kudus.”

Kemudian malaikat meminta Sr Agnes untuk membaca kembali Kitab Kejadian bab 3 ayat 15, dan mengatakan, “Haruslah engkau menyampaikan pesan ini kepada imam Katolik yang memberikan bimbingan rohani kepadamu.” Lalu malaikat meninggalkannya. Pada saat yang sama, penglihatan akan Kitab Suci pun lenyap.

Segera sesudah adorasi Sakramen Mahakudus, Sr Agnes bergegas menemui P Thomas Teiji Yasuda SVD, pembimbing rohani Sr Agnes Sasagawa (beliau ditunjuk sebagai pembimbing rohani biara di Akita oleh Uskup Ito pada tahun 1974 - setahun sebelum patung Bunda Maria menangis). Imam membuka Kitab Suci dan mendapati ayat yang mencatat pemakluman nubuat Tuhan kepada setan, “Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini, antara keturunanmu dan keturunannya; keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya.”

Berikut penjelasan P Teiji Yasuda, “Adalah karena pesan malaikat, yang mengutip Kitab Kejadian bab 3 ayat 15, maka makna luar biasa dari airmata Bunda Maria disingkapkan. Ini berarti bahwa airmata patung Bunda Maria berasal dari tujuan ilahi guna mengarahkan perhatian segenap umat Katolik Roma pada sengsara Maria di kaki Salib sebagai Coredemptrix (= Penebus Serta). Airmata mukjizat diciptakan Tuhan demi mengajarkan kepada seluruh Gereja Katolik Roma bahwa Bunda yang kudus menderita sengsara dan mencucurkan airmata sebagai Bunda Yesus Kristus di tengah peran agung keikutsertaannya dalam penebusan, ketika ia memberikan persetujuan penuh atas persembahan kurban Putranya …. St Paulus memperbandingkan Adam yang baru, Yesus Kristus, sang Penebus, dengan Adam yang lama, seorang pendosa. Dalam pesan Akita pada tahun 1981, Tuhan mengutus malaikat-Nya untuk menyingkapkan perbedaan menyolok antara Hawa yang lama, yang mencobai Adam untuk berdosa, dan Hawa yang baru, Bunda Maria kita yang kudus, yang melahirkan sang Juruselamat. Seratus satu kali patung menangis menunjukkan kebenaran ini, bahwa Tuhan mempersatukan Maria sebagai bagian yang tak terpisahkan dari karya Penebusan-Nya, dari sejak kekekalan masa.”

Mukjizat Penyembuhan

Keotentikan kuasa adikodrati dari airmata yang mengalir dari patung Bunda Maria didukung serta diperkuat oleh dua mukjizat obyektif berikut.

Ny Teresa Chun Sun Ho, seorang ibu rumah tangga Korea Selatan, divonis menderita kanker otak pada tahun 1981. Kesehatannya semakin memburuk hingga ia jatuh koma dalam keadaan vegetatif. Keluarga, sanak saudara dan sahabat memohon dengan sangat kepada Santa Perawan Maria dari Akita demi kesembuhannya, dengan menempatkan selembar foto patung Bunda Maria yang menangis di samping bantalnya. Pada tanggal 4 Agustus, tengah malam, sementara Ny Teresa Chun masih dalam keadaan koma, Bunda Maria menampakkan diri kepadanya dalam suatu penglihatan; ia tampak persis sama seperti di Akita. Teresa disembuhkan sama sekali dari penyakitnya. Berikut kesaksian Ny Teresa Chun, “Bunda Maria yang kudus dari Akita, yang membopong seekor anak domba putih dalam gendongannya, menampakkan diri kepadaku, ketika aku masih tergolek tak berdaya di pembaringan, dan menghembusi dahiku sebanyak tiga kali. Aku melihat bulu anak domba bergerak dan bergoyang-goyang karena kuatnya hembusan Bunda Tersuci.” Mukjizat ini diakui kebenarannya oleh Dr Gil Song Lee dalam suatu sertifikat kesehatan yang kemudian dikirimkan ke Tahta Suci.

Mukjizat kesembuhan yang kedua adalah dipulihkannya Sr Agnes dari ketulian pada tahun 1982. Sr Agnes kehilangan pendengarannya pada tanggal 16 Maret 1973. Ketika bergabung dalam komunitas, ia sama sekali tuli tanpa dapat disembuhkan. Sr Agnes dapat berbicara dan dapat memahami pembicaraan lewat gerakan bibir lawan bicaranya. Pada tanggal 18 Mei 1974, malaikat pelindung mengatakan kepadanya, “Telingamu akan dibuka pada bulan Oktober. Engkau akan dapat mendengar kembali. Engkau akan disembuhkan….” Pada tanggal 13 Oktober 1974, tepat seperti yang telah dinubuatkan malaikat pelindungnya, Sr Agnes untuk sementara waktu memperoleh kembali pendengarannya. Ia menjadi tuli kembali pada tanggal 7 Maret 1975. Pada Hari Raya Kabar Sukacita 1982, ia diberitahu bahwa segera ketuliannya akan “secara definitif disembuhkan agar karya Yang Mahatinggi digenapi.” Tahun yang sama, pada perayaan St Yosef Pekerja, malaikat memaklumkan kepada Sr Agnes “telingamu akan secara definitif disembuhkan pada bulan ini yang dipersembahkan kepada Bunda Maria. Telingamu akan disembuhkan, untuk terakhir kalinya, oleh Dia yang sungguh hadir dalam Ekaristi.” Kedua mukjizat penyembuhan ini terjadi tepat pada saat Pujian kepada Sakramen Mahakudus. Berikut seperti ditulis P Teiji Yasuda SVD,

“Sembilan tahun telah berlalu sejak ia kehilangan pendengarannya pada tahun 1973. Pada tanggal 30 Mei, pada Hari Raya Pentakosta, ia disembuhkan secara ajaib saat ia menerima berkat dari Sakramen Mahakudus dalam monstrans yang saya unjukkan dalam sembah sujud Ekaristi di kapel. Begitu berkat Sakramen Mahakudus diberikan, Sr Agnes mendengar lonceng adorasi yang dibunyikan oleh seorang biarawati. Mukjizat kesembuhan ini disahkan dalam suatu sertifikat kesehatan yang dikeluarkan oleh Dr Tatsuhiko Arai dari Rumah Sakit Palang Merah Akita.”

Peristiwa yang sungguh indah ini mengakhiri untuk selama-lamanya penampakan-penampakan, pesan-pesan dan peristiwa-peristiwa ajaib di Akita, yang seringkali disebut sebagai Fatima dari Timur.

Persetujuan Resmi Gereja

Uskup Yohanes Ito mengatur agar Profesor Sagisaka, M.D., seorang non-Kristiani, seorang ahli dalam bidang forensik, untuk melakukan penelitian ilmiah yang cermat serta seksama atas ketiga cairan, tanpa menyebutkan apa dan darimana cairan itu berasal. Hasilnya adalah, “Materia yang menempel pada kain kasa adalah darah manusia. Keringat dan airmata yang terkandung dalam dua gumpalan kapas berasal dari manusia.”

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah
Mgr. Yohanes Shojiro Ito

Pada tanggal 22 April 1984, Uskup Yohanes Shojiro Ito, ordinaris keuskupan di mana penampakan Bunda Maria terjadi, menerbitkan sepucuk surat pastoral di mana ia mengesahkan penghormatan kepada Bunda Tersuci dari Akita. Dalam surat pastoral tersebut, Uskup Ito memaklumkan keotentikan adikodrati dari ketiga pesan Bunda Maria, pesan-pesan malaikat dan peristiwa-peristiwa adikodrati lainnya yang terjadi atas seorang biarawati Jepang sejak 1973 di sebuah biara di Akita, Jepang Utara, yang ada dalam wilayah keuskupannya. Empat tahun kemudian, pada tanggal 20 Juni 1988, dalam kunjungan Uskup Ito ke Roma, Kardinal Joseph Ratzinger (sekarang Paus Benediktus XVI), sebagai Prefek Kongregasi Ajaran Iman memberikan persetujuan atas isi surat pastoral Bapa Uskup.

sumber
Diubah oleh dragonroar

Santa Perawan Maria dari Guadalupe

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Pada subuh yang dingin 9 Desember 1531, seorang petani yang sudah menjadi duda dalam usia 50 tahun, yang belum lama dibaptis dan menggantikan namanya dari “Elang Bernyanyi” menjadi Juan Diego, keluar dari rumahnya di desa Tolpetlac dekat Guauhtitlan Mexico. Ia bergegas pada Sabtu pagi itu menuju Tlatelolco untuk ikut ambil bagian dalam Misa. Ia memang setiap hari menghadiri Misa. Pagi itu ia berjalan melintasi beberapa punggung bukit menuju Tlatelolco dekat Mexico City.

Sementara menyusuri jalan, ia mendengar suara orang menyanyi. Suara seorang perempuan. Dari tempat suara, ia melihat awan putih muncul membentuk pelangi. Tiba-tiba sebuah cahaya muncul dari tengah-tengah awan dan menjadi terang benderang. Ia melihat seorang perempuan yang amat cantik rupawan berdiri di depan awan. Pakaiannya berkilau keemasan.

Juan Diego menunduk dalam sikap berlutut. Perempuan itu kemudian berkata dalam bahasa setempat, bahasa Nahuatl: “Anakku, Juan Diego, kemanakah engkau hendak pergi?” Juan Diego menjawab, “Yang mulia, saya dalam perjalanan menuju gereja di Tlatelolco untuk menghadiri Misa.” Selanjutnya Bunda Maria meminta Juan Diego untuk pergi ke kediaman Uskup dan mengatakan kepadanya bahwa Bunda Maria menginginkan sebuah gereja dibangun di bukit di mana ia menampakkan diri sebagai penghormatan kepadanya.

Juan Diego bergegas ke kediaman Mgr Zumarraga, Uskup Mexico. Ia ragu-ragu, ia menyadari dirinya sebagai seorang Indian yang tak dikenal. Menjelang malam, ia datang kembali ke bukit. Bunda Maria sudah menunggu di sana. Juan minta agar Bunda Maria mengirim orang lain saja untuk menghadap Uskup. Katanya, “Saya hanya seorang yang miskin. Saya merasa tidak layak hadir di tempat Uskup. Maafkan saya, ya Ratu. Saya tidak bermaksud menyakiti hatimu.” Tetapi Bunda Maria menegaskan bahwa ia menghendaki Juan dan bukan orang lain. Sebab itu, keesokan harinya Juan memberanikan diri menghadap Bapa Uskup. Uskup mengajukan sejumlah pertanyaan dan mengatakan bahwa jika benar ia adalah Bunda Allah, maka ia perlu memberi bukti.

Pada tanggal 12 Desember, Bunda Maria menampakkan diri lagi kepada Juan. Ia mengajak Juan Diego mendaki sebuah bukit yang gersang, hanya kaktus dan belukar yang tumbuh di sana. Tetapi, setibanya Juan di sana, bukit itu dipenuhi bunga-bunga mawar segar yang berembun dan harum mewangi. Bunda Maria mengambil mawar-mawar yang telah dipetik dan merangkaikannya di dalam lipatan-lipatan TILMA (= mantol kasar yang dipakai suku Indian di Mexico) Juan.

Ketika Juan tiba di kediaman Uskup, Juan harus menunggu lama karena dihalang-halangi para penjaga yang dengan penuh rasa ingin tahu berusaha mengambil mawar-mawar dari mantol Juan. Namun, begitu mereka mengulurkan tangan, mawar-mawar itu seperti terpateri di mantol Juan sehingga mereka tidak dapat mengambilnya. Di hadapan Uskup, Juan membuka tilmanya dan mawar-mawar pun berjatuhan ke lantai. Di tilma Juan terlukis gambar Bunda Allah dalam pakaian Indian. Tangannya terkatup dalam sikap berdoa, rambutnya yang hitam lembut terurai sampai ke bahunya. Wajahnya bulat oval dengan matanya setengah tertutup. Senyum merekah di bibirnya. Uskup Juan de Zumarraga jatuh berlutut. Airmata mengalir membasahi pipinya ketika ia berdoa mohon ampun karena kurang percaya. Kemudian Uskup membawa tilma Juan Diego ke dalam kapel dan meletakkannya di depan Sakramen Mahakudus.

Di kemudian hari, diadakan penyelidikan yang cermat dan teliti atas lukisan di mantol Juan Diego. Besarnya lukisan itu kurang lebih 1,50 meter. Bunda Maria mengenakan mantol berwarna hijau kebiru-biruan berhiaskan 46 bintang emas, tiap-tiap bintang brujung delapan. Jubah Bunda Maria berwarna merah jambu dengan sulaman bunga-bunga berbenang emas, sangat indah. Tepian leher dan lengan bajunya dilapisi kulit berbulu halus yang putih metah. Sebuah bros dengan salib hitam di tengah-tengah menghiasi lehernya. Di sekeliling tubuhnya bergemerlapanlah gelombang dari cahaya emas di atas latar belakang merah padam. Di pupil mata kanan Bunda Maria tergambar tiga sosok, yaitu Juan Diego, Juan Gonzalez - penerjemah, dan Uskup Zumarraga. Lukisan Santa Perawan Maria dari Guadalupe kini ditempatkan di Basilika Santa Perawan Maria dari Guadalupe di Mexico City yang didirikan pada tahun 1977.

Pada tanggal 12 Oktober 1945 Paus Pius XII mengumumkan Bunda Maria dari Guadalupe sebagai “Ratu semua orang Amerika.”

Sekilas Tentang Juan Diego

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Pada tanggal 9 April 1990 Juan Diego dinyatakan Beato oleh Paus Yohanes Paulus II di Vatikan dan pada tanggal 31 Juli 2002 dinyatakan Santo oleh paus yang sama di Basilika Santa Perawan Maria Guadalupe, Mexico.

Juan DiegoSanto Juan Diego dilahirkan pada tahun 1474, di Tlayacac, Cuauhtitlan, sebuah dusun sekitar 14 mil sebelah utara Tenochtitlan (Mexico City). Nama aslinya ialah Cuauhtlatoatzin, artinya “Elang Berbicara”. Ia seorang Indian yang miskin. Apabila berbicara kepada Bunda Maria, Juan Diego menyebut dirinya sebagai “bukan siapa-siapa”. Bunda Maria sering memilih untuk menampakkan diri kepada orang-orang seperti Juan, orang yang bersahaja dan rendah hati.

Sehari-hari Juan bekerja keras di ladang dan juga menganyam tikar. Ia memiliki sepetak tanah dan sebuah gubug kecil di atasnya. Ia menikah, hidup bahagia, tetapi tidak memiliki anak. Antara tahun 1524 dan 1525, ia dan isterinya dibaptis menjadi Katolik dan menerima nama baptis Juan Diego dan Maria Lucia.

Juan Diego adalah seorang yang taat dan saleh, bahkan sebelum dibaptis. Ia penyendiri, karakternya tertutup, cenderung tenggelam dalam keheningan, sering bermati raga dan biasa berjalan kaki dari dusunnya ke Tenochtitlan sejauh ± 14 mil (= 22,5 km), untuk menerima pelajaran iman Katolik. Isterinya, Maria Lucia, jatuh sakit dan meninggal dunia pada tahun 1529. Juan Diego kemudian pindah dan tinggal bersama pamannya, Juan Bernardino, di Tolpetlac, yang lebih dekat jaraknya dari gereja Tenochtitlan.

Juan Diego biasa berangkat pagi-pagi sekali sebelum fajar menyingsing, agar tidak terlambat mengikuti Misa di gereja dan kemudian mengikuti pelajaran agama. Ia berjalan bertelanjang kaki, sama seperti orang-orang Indian miskin lainnya. Hanya orang-orang Aztec yang mampu saja yang memakai sandal yang terbuat dari serat tumbuh-tumbuhan atau kulit. Jika udara pagi dingin menusuk, Juan Diego biasa mengenakan kain kasar yang ditenun dari serat kaktus sebagai mantol, yang disebut tilma. Kain katun hanya dipakai oleh orang Aztec yang lebih berada.

Di salah satu perjalannya menuju gereja, yang kurang lebih memakan waktu tiga setengah jam melewati desa-desa dan bukit-bukit, Santa Perawan Maria menampakkan diri dan berbicara kepadanya untuk pertama kalinya! Bunda Maria menyapanya dengan sebutan “Juanito”, artinya “Juan, anakku terkasih. Saat penampakan, usia Juan Diego 57 tahun; usia yang cukup lanjut pada masa itu di mana kebanyakan orang hanya berusia ± 40 tahun.

Setelah penampakan Guadalupe, Juan Diego menyerahkan semua usaha dan harta milik kepada pamannya. Kemudian ia sendiri tinggal di sebuah kamar di samping kapel di mana lukisan suci Bunda Maria disimpan. Juan Diego sangat mencintai Sakramen Ekaristi; dengan ijin khusus dari uskup, ia diperkenankan menyambut Komuni Kudus tiga kali seminggu, sesuatu yang tidak lazim pada masa itu. Ia menghabiskan sisa hidupnya untuk mewartakan berita penampakan kepada orang-orang sebangsanya.

Juan Diego wafat pada tanggal 30 Mei 1548 dalam usia 74 tahun. Paus Yohanes Paulus II memuji Juan Diego karena imannya yang bersahaja, yang senantiasa terpelihara oleh ajaran agama. Paus menetapkannya sebagai teladan kerendahan hati bagi kita semua.

sumber

Santa Perawan Maria dari La Salette

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Pada suatu hari Sabtu siang, 19 September 1846, dua orang anak - Maximin Guiraud (berusia 11 tahun) dan Melanie Calvat (berusia 14 tahun) - sedang menggembalakan domba milik majikan mereka dekat La Salette di pegunungan Alpen, Perancis. Dampak Revolusi Perancis yang telah meneror Gereja, darah yang tertumpah sepanjang masa berkuasanya Napoleon, meningkatnya sekularisasi pemikiran masyarakat dan maraknya kekacauan politik yang menyelimuti Eropa telah mengakibatkan kerusakan serius atas iman masyarakat. Di paroki La Salette, sedikit dan semakin sedikit saja umat yang ikut ambil bagian dalam Misa Kudus dan sakramen-sakramen diacuhkan. Kutuk dan sumpah serapah menggantikan doa; kebejadan moral menggantikan kemurnian; ketamakan dan kesenangan diri menggantikan kesalehan dan matiraga.

Melanie Calvat, seorang dari delapan bersaudara, berasal dari sebuah keluarga miskin dan harus mulai bekerja ketika usianya tujuh tahun. Ia tidak pernah bersekolah, hanya tahu sedikit saja mengenai Katekese, jarang ke Misa, dan nyaris tak dapat mendaraskan Bapa Kami ataupun Salam Maria. Begitu pula, Maximin Guiraud, yang ibunya telah meninggal dunia dan tidak cocok dengan ibu tirinya, hanya mempunyai sedikit saja pendidikan agama dan tidak bersekolah.

Ketika sedang menggembalakan domba, mereka melihat suatu cahaya kemilau yang lebih cemerlang dari matahari. Sementara mereka mendekat, mereka melihat seorang “Perempuan Cantik” duduk di atas sebuah batu karang dan menangis, wajahnya dibenamkan ke dalam kedua tangannya. Dengan berurai airmata, perempuan itu berdiri dan berbicara kepada anak-anak dalam dialek Perancis setempat. Ia mengenakan hiasan kepala dengan sebuah mahkota transparan di atasnya dan rangkaian mawar sekelilingnya, gaun yang bersinar dengan cahaya dan alas kaki berpinggiran bunga-bunga mawar. Di lehernya tergantung sebuah salib emas: di salah satu ujung palang salib terdapat sebuah palu serta paku-paku, dan di ujung lainnya terdapat sebuah penjepit. Di sekeliling pundaknya tergantung sebuah rantai yang berat.

Katanya, “Datanglah kepadaku, anak-anakku. Janganlah kalian takut. Aku ada di sini untuk menyampaikan sesuatu yang sangat penting.

Jika umatku tidak taat, aku akan harus terpaksa melepaskan lengan Putraku. Lengan-Nya begitu berat, begitu menekan, hingga aku tak lagi dapat menahannya.

Berapa lama aku telah menderita demi kalian! Jika aku tidak menghendaki Putraku meninggalkan kalian, aku harus memohon dengan sangat kepada-Nya tanpa henti. Tetapi, kalian nyaris tidak mengindahkan hal ini. Tak peduli betapa baiknya kalian berdoa di masa mendatang, tak peduli betapa baiknya kalian berbuat, kalian tidak akan pernah dapat memberikan kepadaku ganti atas apa yang telah aku tanggung demi kalian.

Aku memberikan kepada kalian enam hari untuk bekerja. Hari ketujuh Aku peruntukkan bagi DiriKu Sendiri. Namun, tak seorang pun hendak memberikannya kepada-Ku. Inilah yang menyebabkan lengan Putraku berat menekan.

Mereka yang mengemudikan kereta tak dapat bersumpah serapah tanpa membawa-bawa nama Putraku. Inilah dua hal yang membuat lengan Putraku begitu berat menekan.

Apabila panenan rusak, itu adalah karena kesalahan kalian sendiri. Aku telah memperingatkan kalian tahun lalu lewat kentang-kentang. Kalian mengacuhkannya. Malah sebaliknya, ketika kalian mendapati bahwa kentang-kentang itu telah membusuk, kalian bersumpah serapah, dan kalian mencemarkan nama Putraku. Kentang-kentang itu akan terus rusak, dan pada waktu Natal tahun ini tak akan ada lagi yang tersisa.

Apabila ada pada kalian jagung, maka tak akan ada gunanyalah menabur benih. Binatang-binatang liar akan melahap apa yang kalian tabur. Dan semuanya yang tumbuh akan menjadi debu ketika kalian mengiriknya.

Suatu bencana kelaparan hebat akan datang. Tetapi sebelum itu terjadi, anak-anak di bawah usia tujuh tahun akan diliputi kegentaran dan mati dalam pelukan orangtua mereka. Orang-orang dewasa akan harus membayar hutang dosa-dosa mereka dengan kelaparan. Buah-buah anggur akan menjadi busuk, dan biji-bijian akan menjadi rusak.”

Sungguh, suatu pesan yang serius. Kemudian Bunda Maria mengatakan, “Apabila orang bertobat, maka batu-batu akan menjadi tumpukan gandum, dan kentang-kentang akan didapati tersebar di tanah.”

Lalu ia bertanya kepada anak-anak, “Adakah kalian berdoa dengan baik, anak-anakku?”

“Tidak, kami nyaris tak pernah berdoa sama sekali,” gumam mereka.

“Ah, anak-anakku, sungguh amat penting memanjatkan doa, malam maupun pagi. Apabila kalian tak punya cukup waktu, setidak-tidaknya daraskanlah satu Bapa Kami dan satu Salam Maria. Dan apabila memungkinkan, berdoalah lebih banyak.”

Bunda Maria kemudian kembali kepada penghukuman orang banyak, “Hanya ada sedikit perempuan tua yang pergi ke Misa pada musim panas. Semua lainnya bekerja setiap hari Minggu sepanjang musim panas. Dan pada musim dingin, ketika mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan, mereka pergi ke Misa hanya untuk memperolok agama. Sepanjang Masa Prapaskah mereka berkerumun di kedai tukang daging bagaikan anjing-anjing yang kelaparan.”

Ia mengakhirinya dengan mengatakan, “Anak-anakku, kalian akan menyampaikan ini kepada segenap umatku.”

Kemudian ia berjalan pergi, mendaki sebuah jalanan yang tinggi, dan kemudian menghilang dalam cahaya yang cemerlang.

Anak-anak mengulangi kisah ini kepada majikan masing-masing. Ketika orang banyak memastikan bahwa kedua kisah tersebut cocok sama, dan beberapa orang saleh menyimpulkan bahwa ini adalah penampakan Bunda Maria, maka anak-anak dikirim ke imam paroki La Salette. Imam mengisahkan kembali cerita anak-anak pada waktu Misa. Para pejabat pemerintahan memulai suatu penyelidikan dan anak-anak tetap bersikukuh pada kisah mereka walau diancam hukuman penjara. Suatu ketika saat menyelidiki tempat kejadian, seseorang mematahkan sebongkah dari batu karang di mana tadinya Santa Perawan duduk; maka memancarlah suatu sumber mata air di tempat yang tadinya kering terkecuali ketika saat salju mencair. Mata air ini terus memancar dengan berlimpah. Orang mengambil air dari sumber mata air dan memberikannya kepada seorang perempuan yang menderita suatu penyakit serius yang telah menahun; ia meminum sedikit dari air tersebut setiap hari sambil mendaraskan novena, dan pada hari kesembilan, ia disembuhkan!

Kasus ini kemudian disampaikan kepada Uskup Bruillard dari Grenoble, yang memprakarsai suatu penyelidikan yang seksama atas penampakan. Sementara itu, semakin banyak mukjizat penyembuhan yang terjadi. Mukjizat yang terbesar adalah sungguh mukjizat rohani: orang-orang ikut ambil bagian dalam Misa Kudus dengan setia dan mengakukan dosa-dosa mereka secara teratur. Mereka berhenti bekerja pada hari-hari Minggu dan kembali hidup saleh serta penuh devosi.

Ziarah ke tempat ini menjadi semakin populer. Lima tahun kemudian, pada tanggal 19 September 1851, Uskup Bruillard menetapkan bahwa penampakan “memaklumkan dari dirinya sendiri segala tanda-tanda kebenaran dan bahwa umat beriman dibenarkan untuk mempercayainya sebagai dapat dipercaya dan tak diragukan.” Pertobatan sejati telah terjadi.

Tahun berikutnya, suatu komunitas religius baru dibentuk, Misionaris dari La Salette. Juga, Uskup Bruillard meletakkan batu pertama untuk sebuah basilika baru. Para peziarah semakin banyak mengunjungi lokasi penampakan, dan Santa Perawan digelari sebagai “Pendamai orang-orang berdosa” (= Reconcilatrix of sinners). Banyak orang kudus besar berdevosi kepada Santa Perawan Maria dari La Salette, di antaranya St Yohanes Bosco, St Yohanes Vianney, dan St Madeleine Sophie Barat.

sumber

SP Maria dari Kibeho

Rwanda adalah sebuah negeri kecil di bagian tengah Afrika; negeri dengan sederetan pegunungan sehingga sering disebut sebagai Swiss Afrika. Penduduknya berjumlah sekitar 5,5 juta jiwa; separuh dari antara mereka adalah Katolik. Ada dua suku besar di Rwanda: suku Hutu dan suku Tutsi, yang saling bersitegang satu sama lain bertahun-tahun lamanya. Kota Kibeho terletak di bagian selatan negeri yang elok ini; wilayah termiskin di Rwanda.

Sepanjang tahun 1980-1981, kebrobokan merajalela di seluruh negeri. Hampir semua patung-patung Bunda Maria yang ada di pintu-pintu masuk desa dikudungi, dirusakkan, atau dicuri. Suatu masa yang menyedihkan ketika Bunda Maria nyaris dilupakan dan orang tak lagi datang mohon bantuan doanya. Bahkan sebagian imam tak lagi berdoa rosasio, sebab terpengaruh oleh propaganda teolog-teolog sesat yang hendak meyakinkan kita bahwa devosi yang demikian sudah ketinggalan jaman. Umat Katolik dihinakan; kaum klerus mulai menyerah. Pada masa keputusasaan seperti inilah Bunda Maria memilih untuk mengunjungi Rwanda. Penampakan Bunda sang Sabda dimulai pada tanggal 28 November 1981 dan berakhir pada tanggal 28 November 1989.

Penampakan Pertama

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah
Alphonsine Mumureke

Alphonsine Mumureke, 16 tahun (1965), berasal dari sebuah kelurga Katolik yang miskin, adalah seorang siswi di sebuah sekolah biara yang dikelola oleh para biarawati. Selain amat saleh dan senantiasa menunjukkan kasih yang besar kepada Bunda Allah, ia juga biasa ikut ambil bagian dalam Misa Kudus. Berikut kisah penampakan pertama seperti yang diceritakan sendiri oleh Alphonsine:

“Peristiwa itu terjadi pada hari Sabtu, tanggal 28 November 1981, pukul 12:35 siang. Aku sedang berada di kamar makan sekolah, melayani teman-teman sekelas. Sekonyong-konyong, aku mendengar suara yang memanggilku.”

“Puteriku.”

“Aku di sini.”

“Aku pergi ke lorong, dan melihat seorang perempuan yang amat cantik jelita. Aku berlutut, membuat Tanda Salib dan bertanya, `Siapakah engkau?'”

“Ndi Nyina Wa Jambo (dalam bahasa setempat, yang artinya, “Aku adalah Bunda sang Sabda”). Dalam agama, apakah yang engkau sukai?”

“Aku mengasihi Tuhan dan BundaNya, yang memberi kami Kanak-kanak yang menebus kami.”

“Jika demikian, aku telah datang untuk menenangkanmu, sebab aku telah mendengar doa-doamu. Aku menghendaki teman-temanmu memiliki iman, sebab kepercayaan mereka kurang kuat.”

“Bunda sang Juruselamat, jika sungguh engkau itu yang telah datang untuk memberitahukan kepada kami bahwa di sini, di sekolah ini, iman kami lemah, maka engkau sungguh mengasihi kami. Aku sungguh dipenuhi sukacita bahwa engkau menampakkan diri kepadaku.”

Bunda Maria kemudian meminta Alphonsine untuk bergabung dengan Legio Maria dan mengatakan bahwa ia ingin dikasihi dan dipercayai sebagai seorang ibunda, agar ia dapat menghantar kita kepada Putranya, Yesus.

Ketika ditanyakan kepadanya mengenai penampilan fisik Bunda Maria, Alphonsine menjawab, “Santa Perawan tidak berkulit putih seperti ia biasa digambarkan dalam gambar-gambar kudus. Aku tak dapat menentukan warna kulitnya, tetapi ia sungguh cantik tak terperi. Ia bertelanjang kaki dan mengenakan gaun putih tak berjahit, juga sebuah kerudung putih di atas kepalanya. Kedua tangannya dikatupkan di dada dengan jari-jemarinya mengarah ke langit. Sesudahnya, aku diberitahu bahwa aku sedang berada di kamar makan. Teman-teman sekelas mengatakan bahwa aku berbicara dalam beberapa bahasa: Perancis, Inggris, Kinyarwanda, dsbnya.”

“Ketika Santa Perawan hendak pergi, aku mendaraskan tiga `Salam Maria' dan doa `Datanglah Roh Kudus'. Ketika ia pergi, aku melihatnya naik ke surga seperti Yesus.”

Di akhir penampakan, Alphonsine jatuh ke tanah dan tak bergerak hingga seperempat jam lamanya, seolah ia lumpuh; segala usaha untuk membangunkannya dari ekstasi sia-sia belaka. Tak seorang guru maupun biarawati yang percaya akan apa yang diceritakan Alphonsine. Mereka menganggapnya sakit.

Fenomena yang sama terjadi lagi keesokan harinya, 29 November 1981. Pada bulan Desember, penampakan terjadi hampir setiap hari Sabtu. Didorong oleh rasa keingintahuan yang besar, para murid dan guru berusaha mencoba menguji realita ekstasi. Mereka menyulut tubuh Alphonsine dengan korek api, atau menusuknya dengan peniti, tetapi ia tidak bereaksi. Alphonsine banyak menderita. Mereka mengolok-oloknya, “Ini dia, si penglihat datang!” Dalam penampakan tanggal 8 Mei 1982, Alphonsine mengeluh kepada Bunda Maria, “Orang banyak mengatakan bahwa kita gila.”

Sementara itu, sebagian murid datang membawa rosario agar diberkati oleh Santa Perawan. Semua rosario dikumpulkan dan dicampur menjadi satu, hingga tak mungkin bagi Alphonsine untuk mengenali pemilik masing-masing. Ketika Alphonsine mengambil rosario dan menyerahkannya kepada Bunda Maria, sebagian rosario menjadi begitu berat hingga Alphonsine tak mampu mengangkatnya dan memintakan berkat. Sesudahnya, barulah orang tahu bahwa rosario yang demikian adalah milik murid-murid yang tidak percaya akan penampakan dan yang memperoloknya.

Para Visioner

Karena kuatnya pertentangan antara yang percaya dan yang tidak, sebagian guru dan murid mengatakan, “Kami percaya akan kedatangan Bunda Maria, Bunda Allah, ke sekolah kita, hanya jika ia menampakkan diri juga kepada yang lain selain Alphonsine.” Yang ditanggapi Alphonsine dengan, “Berdoalah agar kalian mendapatkan rahmat itu.”

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah
Anathalie Mukamazimpaka

Pada tangal 12 Januari 1982, Bunda Maria mengabulkan doa mereka dan menampakkan diri kepada Anathalie Mukamazimpaka (1965), berasal dari sebuah keluarga Katolik, seorang anggota Legio Maria. Pesan-pesan yang disampaikan Bunda Maria kepadanya, yang berakhir pada tanggal 3 Desember 1983, berpusat pada doa dari hati, matiraga, penyerahan diri kepada Tuhan, dan kerendahan hati. Begitu Anathalie juga mendapatkan penampakan, sebagian besar komunitas menerima penampakan Bunda Maria sebagai kebenaran.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah
Marie Claire Mukangango

Pada tanggal 2 Maret 1982, semua orang dibuat tercengang-cengang ketika Bunda Maria menampakkan diri pula kepada Marie Claire Mukangango (1961), sebab ia adalah seorang dari mereka yang paling menunjukkan ketidakpercayaannya. Kehidupan Kristianinya tidak istimewa, bahkan jauh dari teladan! Ia mengalami masalah dalam disiplin dan harus satu tahun tinggal kelas. Ia memperolok Alphonsine sebagai “si tolol”. Dan sekarang, gilirannyalah dikuasai oleh kuasa adikodrati. Sejak saat itu, Marie Claire tak hentinya menasehatkan kepada orang banyak, “Kita patut merenungkan sengsara Yesus dan dukacita mendalam BundaNya. Hendaknyalah kita mendaraskan rosario setiap hari, dan juga Rosario Tujuh Duka SP Maria, demi mendapatkan rahmat tobat.” Penampakan Bunda Maria kepada Marie Claire berlangsung enam bulan lamanya dan berakhir pada Peringatan Santa Perawan Maria Berdukacita, tanggal 15 September 1982.

Selain ketiga siswi di atas, ada empat orang lainnya yang menyatakan diri mendapatkan penampakan Bunda Maria juga. Mereka adalah: Stephanie Mukamurenzi (1968); Agnes Kamagaju (1960); Segatashya (1967), seorang anak laki-laki kafir yang kemudian mendapat nama kristen Emanuel; Vestine Salima (1960), seorang wanita muslim. Namun demikian, hingga kini hanya tiga orang saja yang diakui secara resmi oleh Gereja, yaitu: Alphonsine Mumureke, Anathalie Mukamazimpaka dan Marie Claire Mukangango.

Penampakan-Penampakan Berikutnya

Penampakan pertama pada tanggal 28 November 1981 terjadi siang hari di kamar makan sekolah; hari berikutnya penampakan terjadi sore hari di asrama, di kamar visioner hingga tanggal 16 Januari 1982. Sesudah itu, penampakan biasa terjadi di asrama para murid atau di kapel. Di sanalah para murid datang untuk berdoa sore hari dan merupakan saat yang disukai Bunda Maria untuk datang mengunjungi mereka. Para murid ada di sana selama penampakan; seringkali pembicaraan dengan Bunda Maria adalah mengenai kehidupan sekolah. Bunda Maria memberikan nasehat, membesarkan hati, berbicara demi menghantar mereka di jalan yang benar. Bunda Maria adalah sungguh seorang ibunda yang , dengan kasih keibuannya, mendidik putera-puterinya. Penampakan-penampakan ini dianggap privat dan masyarakat umum tidak diperkenankan ikut.

Namun demikian, masyarakat umum dapat ikut ambil bagian dalam penampakan yang juga terjadi di halaman sekolah. Di sana berlangsung pembicaraan antara visioner dengan Bunda Maria. Semua yang hadir dapat mendengar kata-kata yang diucapkan visioner, namun tentu saja, mereka tak dapat mendengarkan perkataan Santa Perawan Maria.

Segera saja orang berbondong-bondong datang dari segenap penjuru negeri. Guna mengakomodasi orang banyak itu, sebuah podium yang diperlengkapi dengan pengeras suara didirikan di halaman biara. Dengan demikian, para anggota komisi kesehatan dan komisi teologis dan juga para wartawan dapat bergerak leluasa, dan terlebih lagi, khalayak ramai dapat mendengar dialog yang terjadi. Para visioner akan memadahkan lagu-lagu pujian atau mendaraskan rosario hingga kedatangan Santa Perawan seperti yang telah diberitahukan sebelumnya kepada mereka. Pada tanggal 15 Agustus 1982, diperkirakan ada sekitar 20.000 orang yang hadir.

Terkadang, pada waktu penampakan terjadi, khalayak ramai juga menyaksikan berbagai fenomena adikodrati seperti mukjizat matahari (serupa di Fatima): matahari menari-nari dari kiri ke kanan dan dari atas ke bawah selama sepuluh menit, matahari sekonyong-konyong lenyap ditelan langit dan digantikan oleh bulan yang kehijau-hijauan; pula bintang-bintang menari dan salib-salib bercahaya di langit.

Di akhir penampakan, Santa Perawan meminta para visioner untuk memberkati khalayak ramai. Para visioner berada dalam keadaan ekstasi; mereka tidak melihat orang banyak, melainkan sebuah taman bunga, sebagian bunga tampak segar sementara yang lainnya layu. Santa Perawan meminta mereka menyirami bunga-bunga itu, sembari menjelaskan bahwa bunga-bunga segar mewakili jiwa-jiwa yang hatinya bertaut pada Tuhan, sedangkan bunga-bunga layu mewakili jiwa-jiwa yang hatinya bertaut pada hal-hal duniawi, khususnya harta.

Meski banyak mukjizat, namun mukjizat terbesar yang terjadi di Kibeho adalah gelombang pertobatan dan doa. Pada akhir tahun 1983, semua penampakan di Kibeho berakhir, terkecuali penampakan kepada Alphonsine yang berakhir pada tanggal 28 November 1989.

Perjalanan Mistik

Alphonsine mengalami fenomena ini pada tanggal 20 dan 21 Maret 1982. Sebelumnya ia telah memberitahukan kepada Suster Direktris dan teman sekelasnya, “Aku akan tampak mati, tapi janganlah takut; jangan kuburkan aku!” Bunda Maria sebelumnya telah mengatakan kepada Alphonsine bahwa ia akan membawanya dalam suatu perjalanan bersamanya; perjalanan ini memakan waktu hingga 18 jam lamanya. Para imam, kaum religius, para perawat, pula para pelayan kesehatan Palang Merah, semuanya dapat melihat Alphonsine tenggelam dalam suatu tidur yang dalam; tubuhnya lurus kaku dan amat berat; mereka tak dapat mengangkat tubuhnya maupun memisahkan kedua tangannya yang terjalin erat. Dalam perjalanan ini, Bunda Maria memperlihatkan kepadanya surga, api penyucian dan neraka.

Fenomena mengesankan lainnya yang terjadi di Kibeho adalah puasa dan hening yang diminta oleh Bunda Maria. Anathalie berpuasa selama 14 hari lamanya - dari tanggal 16 Februari hingga 2 Maret 1983 - dan hanya hidup dari Ekaristi Kudus. Ia sama sekali tidak makan apapun sepanjang delapan hari yang pertama, bahkan setetes air pun tidak. Enam hari berikutnya, ia minum hanya sedikit air. Para anggota komisi kesehatan dan teologis memeriksa dengan cermat di setiap menit. Delapan perawat kesehatan ditugaskan secara bergiliran baik pagi maupun malam sepanjang waktu. Para dokter melakukan beberapa pemeriksaan setiap harinya guna memeriksa keadaan kesehatan Anathalie. Mereka mendapati bahwa tidak ada tanda-tanda dehidrasi, bibirnya tetap basah; ia tidak gemetar seperti yang biasa terjadi pada orang-orang yang kelaparan. Pada hari yang kesebelas dari puasanya, Santa Perawan menampakkan diri kepadanya di bawah panas terik matahari selama 105 menit.

Nubuat dan Peringatan

Salah satu alasan kuat yang membuat otoritas Gereja yang berwenang mengakui penampakan Kibeho sebagai otentik adalah penglihatan akan genosida di Rwanda yang terjadi 12 tahun kemudian. Dalam suatu penampakan pada tahun 1982 yang berlangsung hingga delapan jam lamanya, Bunda Maria memperlihatkan kepada para visioner apa yang akan terjadi di negeri mereka apabila mereka tidak berbalik kepada Allah. “Suatu sungai darah, orang-orang yang saling membunuh satu sama lain, mayat-mayat bergelimpangan tanpa seorang pun menguburkan mereka, pepohonan dilalap api, tubuh-tubuh tanpa kepala.” Mereka menangis dengan begitu pedih dan pilu hingga mengguncangkan hati khalayak ramai yang berkerumun di sana.

Nubuat ini tampaknya tak masuk akal, namun, pada musim semi 1994, pecah suatu perang sipil yang paling tragis serta mengerikan. Para pemimpin kaum Hutu mengorganisir suatu genosida yang sistematik yang merenggut nyawa sekitar 800.000 kaum Tutsi dan kaum Hutu moderat; suatu pembantaian besar-besaran yang sebagian besar dilakukan dengan parang. Orang-orang tak bersalah, termasuk anak-anak, dibantai secara keji. Kamp pengungsian terbesar berada di Kibeho. Pada tanggal 14 April 1994, seluruh suku Tutsi yang bersembunyi di sebuah gereja paroki di sana, sekitar 4.000 orang, tewas oleh granat-granat yang meledak dalam bangunan gereja yang kemudian terbakar hangus. Hanya dalam waktu tiga bulan saja, April hingga Juni 1994, sekitar 1.000.000 orang tewas, sebagian besar dipenggal kepalanya dan tubuhnya dicampakkan ke dalam Sungai Kagea (= sungai darah). Anathalie selamat, Alphonsine juga berhasil selamat walau seluruh keluarganya tewas terbunuh; sementara Uskup Gahamanyi dan Marie Claire termasuk di antara korban tewas dalam perang sipil ini. Di kemudian hari, Alphonsine menjadi seorang biarawati rabiah sementara Anathalie tinggal di Rwanda mengurus tempat ziarah Santa Perawan Maria Berdukacita yang kemudian dibangun di tempat penampakan.

Di Kibeho, Santa Perawan Maria telah memperingatkan kita bahwa seks bebas akan menghantar manusia kepada petaka. Pesan itu dinyatakan sebelum dunia mengenal AIDS, tetapi pada tahun 1994, 70% kasus AIDS sedunia terdapat di Afrika. Sebanyak 25 juta warga Afrika terjangkit penyakit mematikan ini.

Guna menghindari perang dan malapetaka, Bunda sang Sabda mengundang para visioner dan juga seluruh dunia untuk berdoa, berpuasa dan ber-mati raga.

Persetujuan Resmi Gereja

Pada waktu penampakan terjadi, Kibeho adalah bagian dari Keuskupan Butare di bawah kepemimpinan Uskup Jean Baptiste Gahamanyi; sekarang Kibeho adalah bagian dari Keuskupan Gikongoro di bawah kepemimpinan Uskup Augustin Misago.

Menanggapi fenomena penampakan yang terjadi di wilayah keuskupannya, Uskup Gahamanyi segera membentuk dua komisi: komisi teologis dan komisi medis. Kedua komisi ini efektif menjalankan tugasnya sejak April 1982 hingga penampakan Kibeho mendapatkan persetujuan resmi Tahta Suci pada tahun 2001. Sementara itu, berdasarkan hasil penelitian yang cermat dan seksama oleh kedua komisi, pada tanggal 15 Agustus 1988, Uskup setempat berkeputusan untuk memberikan persetujuan atas devosi publik sehubungan dengan penampakan Kibeho. Uskup Gahamanyi memaklumkan, “Saya sama sekali tak ragu bahwa sesuatu yang adikodrati telah terjadi di Kibeho. Pesan-pesannya benar; orang hendaknya menaruh perhatian.”

Duapuluh tahun berlalu setelah penampakan pertama, dan pada tanggal 29 Juni 2001, Pesta St Petrus dan St Paulus, dalam suatu Misa Kudus yang khidmad di Katedral Gikongoro, Uskup Augustin Misago yang mewakili otoritas yang berwenang, menerbitkan deklarasi resmi mengenai penilaian definitif penampakan di Kibeho, Rwanda. Antara lain beliau memaklumkan, “Ya, Santa Perawan Maria menampakkan diri di Kibeho pada tanggal 28 November 1981, dan pada bulan-bulan berikutnya. Ada lebih banyak alasan untuk percaya pada penampakan-penampakan yang terjadi daripada mengingkarinya. Hanya tiga kesaksian pertama yang dianggap sebagai otentik; yaitu yang kesaksian yang diberikan oleh Alphonsine Mumureke, Anathalie Mukamazimpaka, dan Marie Claire Mukangango.”

Pada tanggal 2 Juli 2001 Tahta Suci memberikan persetujuan akan keotentikan penampakan Kibeho dan menerbitkan laporan lengkap mengenainya dalam koran Vatikan L'Osservatore Romano.

Nama yang diberikan kepada tempat ziarah Bunda Maria di Kibeho adalah `Santa Perawan Maria Berdukacita'; peletakan batu pertamanya dilakukan pada tanggal 28 November 1992. Dalam deklarasinya, Uskup Gikongoro, Rwanda, memaklumkan:

“Bahwa Kibeho menjadi suatu tempat ziarah dan tempat perjumpaan bagi segenap mereka yang mencari Kristus dan yang datang ke sana untuk berdoa, suatu pusat fundamental dari pertobatan, silih atas dosa-dosa dunia dan rekonsiliasi, suatu tempat pertemuan bagi `mereka semua yang tercerai-berai', pula bagi mereka yang merindukan nilai-nilai kasih dan persaudaraan tanpa batas, suatu pusat fundamental yang mengingatkan orang akan Injil Salib.”

sumber
Diubah oleh dragonroar

SP Maria dari La Vang

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Para misionaris Katolik pertama tiba di Vietnam pada tahun 1553. Beberapa tahun kemudian, telah terdapat lebih dari seratus ribu umat Katolik di bumi Vietnam. Seminari-seminari didirikan dan pada tahun 1668, dua imam pribumi ditahbiskan. Selanjutnya, kelompok religius perempuan dibentuk pada tahun 1670.

Santa Perawan Maria dari La Vang pertama kali menampakkan diri kepada kaum beriman di Vietnam pada tahun 1798. Ini adalah tahun ketika Raja Canh 'Minh menerbitkan maklumat anti-Katolik dan mengeluarkan perintah untuk membumi-hanguskan semua gereja dan seminari Katolik. Di tengah penganiayaan dahsyat ini, yang berlangsung antara tahun 1798-1801, banyak umat Katolik pergi mengungsi ke hutan belantara La Vang, dekat dusun Quang Tri, di Vietnam tengah. Mereka hidup sengsara karena cuaca yang dingin menggigit, serangan binatang buas, aneka rupa penyakit oleh sebab tinggal di alam liar dan menderita kelaparan. Meski demikian, mereka tetap bertekun dalam iman. Pada malam hari, mereka biasa berkumpul dalam kelompok-kelompok kecil untuk mendaraskan rosario dan berdoa bersama.

Sekonyong-konyong, suatu malam sementara berdoa bersama, mereka dikunjungi oleh suatu penampakan seorang perempuan yang sangat cantik dalam lingkupan cahaya. Perempuan ini mengenakan áo dài - gaun tradisional Vietnam - dan menggendong seorang Kanak-kanak dalam buaiannya, dengan disertai dua malaikat di masing-masing sisinya. Ia menghadirkan diri sebagai Bunda Allah yang datang untuk menyemangati dan menghibur mereka, serta memberikan kepada mereka suatu tanda istimewa akan kasih pemeliharaannya. Orang banyak segera mengenalinya sebagai Bunda Maria. Bunda Maria menyuruh mereka merebus sejenis daun pakis yang banyak tumbuh di sekitar sana untuk dipergunakan sebagai obat. Santa Perawan juga mengatakan bahwa sejak dari saat itu, mereka semua yang datang ke tempat itu untuk berdoa, doa-doanya akan didengarkan dan dikabulkan. Peristiwa ini terjadi di padang rumput dekat pohon banyan tua besar di mana para pengungsi berdoa bersama. Mereka semua yang hadir menyaksikan fenomena ajaib ini.

Bunda Maria menampakkan diri beberapa kali di tempat yang sama ini. Sesudah masa penganiayaan berakhir, pada tahun 1802, umat Kristiani meninggalkan hutan tempat persembunyian mereka dan kembali ke dusun-dusun mereka. Berita mengenai penampakan dan pesan-pesannya mereka bawa serta dan sebarluaskan hingga ke tempat-tempat lain.

Pada tahun 1820, sebuah kapel dari jerami didirikan di tempat terjadinya penampakan. Kendati lokasinya yang terpencil di pegunungan tinggi, kelompok-kelompok orang terus berdatangan mencari jalan menembus hutan belantara yang berbahaya untuk berdoa kepada Santa Perawan Maria dari La Vang. Lambat-laun, para peziarah yang datang dengan kapak, tombak, tongkat dan drum untuk menakut-nakuti binatang buas digantikan oleh para peziarah yang datang dengan panji-panji, aneka bunga dan rosario.

Pada tahun 1820-1885 terjadilah lagi penganiayaan dan pembantaian dahsyat terhadap umat Kristiani. Lebih dari 100.000 orang wafat sebagai martir. Pada tahun 1885 kapel Santa Perawan Maria dari La Vang dihancur-luluhkan.

Setelah penganiayaan secara resmi berakhir, Uskup Gaspar memerintahkan agar sebuah gereja didirikan demi menghormati Santa Perawan dari La Vang. Pembangunan dimulai pada tahun 1886, namun karena lokasinya yang sulit dan dana yang terbatas, diperlukan limabelas tahun lamanya untuk menyelesaikan Gereja La Vang. Gereja baru ini pada akhirnya selesai dan ditahbiskan oleh Uskup Gaspar dalam suatu upacara khidmad dengan lebih dari 12.0000 umat ikut ambil bagian di dalamnya yang berlangsung dari tanggal 6 hingga 8 Agustus 1901. Uskup memaklumkan Santa Perawan dari La Vang sebagai Perlindungan Umat Kristen. Pada tahun 1928, sebuah gereja yang lebih besar dikonsekrasikan guna menampung jumlah peziarah yang semakin bertambah.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah
Tanaman La Vang. La berarti “daun” dan Vang berarti “ramuan”.

Penampakan Santa Perawan Maria dari La Vang semakin mendapatkan perhatian dengan banyak disahkannya kesaksian orang-orang yang doanya dikabulkan dan mukjizat penyembuhan yang terjadi di sana. Pada bulan April 1961, Konferensi Waligereja Vietnam memilih Gereja La Vang - terletak sekitar 60 km dari kota Hue yang sebelumnya adalah ibukota dari Vietnam - sebagai tempat ziarah nasional demi menghormati Santa Perawan Maria yang Tak Bernoda. Pada tanggal 22 Agustus 1961, Paus Yohanes XXIII menaikkan status Gereja La Vang menjadi Basilika Minor La Vang. Sayang, semua bangunan yang ada kemudian dihancurkan pada musim panas tahun 1972 dalam perang saudara Vietnam antara Utara dan Selatan.

Pada tanggal 19 Juni 1988, Paus Yohanes Paulus II dalam upacara kanonisasi 117 martir Vietnam, secara publik memaklumkan pentingnya peran Santa Perawan Maria dari La Vang dan mengungkapkan kerinduan untuk dibangunnya kembali Basilika La Vang dalam rangka memperingati 200 tahun peringatan penampakan pertama Santa Perawan Maria dari La Vang yang jatuh pada bulan Agustus 1998.

Tempat ziarah La Vang direnovasi pada tahun 2008.

sumber

Penampakan Bunda Maria di Medjugorje

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Kendati jutaan orang setiap tahun berziarah dan banyak orang mengaku telah mengalami pelbagai mujijat, namun penampakan Bunda Maria di Medjugorje masih belum mendapat pengakuan resmi dari Gereja sampai sekarang. Apa yang salah?

Kisah Enam Sekawan

Pada tanggal 24 Juni 1981 sekitar jam 6 sore, Ivan dan Mirjana pergi ke bukit Crnica untuk mencari beberapa domba mereka yang tersesat. Pada saat itu mereka melihat seorang wanita muda dengan bayi di tangannya memanggil mereka. Karena terkejut dan takut, Ivan dan Mirjana tidak berani mendekati wanita misterius itu. Keesokan harinya, Ivan dan Mirjana mengajak satu lagi kawannya, Vicka pergi ke bukit yang sama. Di tempat itu mereka melihat kembali wanita dengan bayinya itu. Kali ini ketiganya berlutut dan berdoa. Mereka percaya bahwa wanita itu adalah Gospa, bahasa Kroatia untuk menyebut Bunda Maria. Vicka sempat pergi memanggil beberapa teman yang lain, yaitu Jakov, Ivanka dan Marija.

Itulah awal penampakan Bunda Maria di Medjugorje, Yugoslavia (kini Bosnia-Herzegovina) kepada enam remaja desa.

Selanjutnya keenam remaja ini secara terus menerus mendapat penglihatan Bunda Maria disertai sejumlah pesan. Para imam Fransiskan yang bertugas di paroki setempat memberi kesempatan pada enam remaja ini untuk menceriterakan penglihatan dan pesan Maria di dalam gereja. Pesan-pesan Maria ditujukan kepada umat manusia secara menyeluruh dan meminta orang untuk berdoa, bertobat dan menempatkan Tuhan pada tempat utama dalam hidup mereka. Kini, pesan-pesan Maria disebarkan keseluruh dunia dalam pelbagai bahasa, sampai saat ini.

Sejak berita penampakan itu tersebar, orang-orang mulai berdatangan ke Medjugorje untuk berziarah. Tidak sedikit orang yang datang mengalami pelbagai mujijat, termasuk mujijat penyembuhan. Rita Klaus, seorang guru dari Evan City, Pennsylvania, USA adalah salah satu orang yang mengalami mujijat. Ia secara ajaib sembuh dari penyakit lumpuhnya berkat perantaraan Bunda Maria dari Medjugorje. Terjadinya banyak mujijat membuat Medjugorje semakin banyak dikunjungi orang. Kini setiap tahun lebih dari satu juta orang dari pelbagai penjuru dunia datang berziarah ke tempat ini. Tidak sedikit juga buku ditulis tentang peristiwa penampakan maupun mujijat yang terjadi.

Penyelidikan Ilmiah

Penampakan Bunda Maria kepada sejumlah orang dan terjadinya banyak mujijat, mengundang banyak ahli untuk menyelidiki kebenaran fakta tersebut. Sebuah komisi Teologi Internasional Perancis-Italia dilaporkan mengadakan penyelidikan intensif atas peristiwa-peristiwa yang terjadi di Medjugorje. Komisi ini selain terdiri atas para Teolog, juga dibantu ahli-ahli dari pelbagai bidang ilmu yang berbeda, seperti para Dokter medis dan Psikiatris. Hasil penyelidikan mereka dipublikasikan pada tanggal 14 Januari 1986 di Paina, dekat kota Milan, Italia. Mereka menyimpulkan bahwa apa yang terjadi di Medjugorje adalah benar gejala adi kodrati dan menganjurkan agar gereja mengakui kebenaran peristiwa Medjugorje.

Sebuah tim lain dari Perancis, dipimpin oleh Henri Joyeux, mengadakan serangkaian penyelidikan/test neurologist dengan menggunakan alat EEG dan EKG. Dengan alat-alat ini mereka mengamati gejala internal yang terjadi pada orang-orang yang mengalami penampakan. Mereka tidak menemukan adanya manipulasi atau rekayasa pada diri orang-orang tersebut. Hasil penyelidikan mereka dipublikasikan dalam sebuah buku berjudul: Etudes medicales et scientifique sur les Apparitions de Medjugorje (Paris, 1986).

Menunggu Pengakuan Gereja

Penampakan Bunda Maria di Medjugorje pada tahun ini telah genap berlangsung selama 25 tahun. Nama Medjugorje, tidak asing lagi bagi umat Katolik di seluruh dunia. Kendati demikian, penampakan Maria di Medjugorje masih belum mendapat pengakuan resmi dari Tahta Suci.

Menurut Hukum Gereja, Uskup setempat mempunyai hak penuh untuk menyelidiki peristiwa semacam itu yang terjadi di wilayah keuskupannya. Apabila Uskup setempat menyatakan bahwa penampakan tersebut tidak terbukti kebenarannya, maka kasusnya dengan sendirinya akan ditutup.

Pada tahun 1990, Mgr. Zanic dari keuskupan Mostar yang membawahi wilayah Medjugorje mengemukakan keraguannya atas penampakan yang terjadi di Medjugorje. Pada bulan Nopember tahun yang sama, Konperensi Para Uskup (waktu itu masih Yugoslavia) membuat pernyataan senada. Para uskup menganggap penampakan di Medjugorje sebagai “Non constat de supernaturalitate” yang berarti bahwa penampakan tersebut tidak konsisten dan tidak bisa dibuktikan sebagai peristiwa adi kodrati.

Pada bulan Oktober 1997, Mgr. Ratko Peric, Uskup Mostar yang baru, mengeluarkan pendapat resminya tentang penampakan Maria di Medjugorje. Menurutnya penampakan di Medjugorje tidak terbukti sebagai gejala adi kodrati. Mgr. Ratko tidak melarang orang bepergian ke Medjugorje namun melarang pelbagai aktivitas resmi yang mendukung peristiwa tersebut sebagai otentik. Lebih jauh, Mgr. Ratko melarang orang menulis tentang penampakan Maria yang tidak diakuinya itu.

Paus Yohanes Paulus II yang dikenal mempunyai devosi kuat terhadap Bunda Maria, pernah dikabarkan mengakui adanya peristiwa penampakan Maria di Medjugorje.

Kardinal Ratzinger (Paus Benediktus XVI) membantah berita tersebut. Bantahannya disampaikan secara tertulis pada bulan Juli 1998.

sumber
Diubah oleh dragonroar

Santa Perawan Maria dari Czestochowa

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Paus Yohanes Paulus II mengunjungi tempat ziarah Santa Perawan Maria dari Czestochowa dalam perjalanan pertamanya ke Polandia pada tahun 1979. Beliau mengatakan, “Panggilan kepada seorang putera dari Polandia ke Katedral St Petrus mengandung suatu bukti dan pertalian yang erat dengan tempat kudus ini, dengan tempat ziarah pengharapan ini: Totus tuus (“Aku sepenuhnya milikmu”), telah saya bisikkan begitu banyak kali dalam doa di hadapan lukisan ini” (4 Juni 1979).

Devosi kepada Santa Perawan Maria dari Czestochowa berpusat pada ikon Bunda Maria. Dilukis di atas kayu, ikon itu sendiri menggambarkan Bunda Maria menunjuk dengan tangan kanannya, sementara tangan kirinya menggendong Bayi Yesus. Secara teknis, gambaran Bunda Maria ini dalam ikonografi diidentifikasikan sebagai Hodegetria. Seperti dalam ikon-ikon lainnya, Yesus tampak bagaikan seorang dewasa kecil dalam gendongan BundaNya, suatu gambaran yang mengingatkan umat beriman bahwa Yesus sepenuhnya dewasa dalam kodrat ilahi-Nya. Seturut berlalunya waktu, akibat tak terlindungi dari nyala lilin-lilin devosional, maka lukisan menjadi hitam, dan sebab itu Santa Perawan Maria dari Czestochowa dikenal juga sebagai “Madonna Hitam”.

Menurut tradisi St Lukas yang melukis ikon tersebut pada daun meja kayu buatan St Yosef, yang dibawa serta oleh Bunda Maria ketika ia pindah ke Efesus dan tinggal dalam pemeliharaan St Yohanes Rasul. Ingat bahwa St Lukas mencatat dalam Injilnya kisah terperinci mengenai kabar sukacita, Maria mengunjungi Elisabet, Natal, Yesus dipersembahkan di Bait Allah, dan Yesus diketemukan dalam Bait Allah, yang tidak kita dapati dalam Injil-Injil lainnya, dan yang pastilah ia ketahui dari Bunda Maria sendiri. St Helena disebut sebagai yang menemukan ikon ini pada awal tahun 300-an. Theodorus Lector (± 530) menyebutkan tentang keberadaan ikon Hodegetria dalam sebuah gereja di Konstantinopel sebelum tahun 450.

Pada tahun 988, ikon ini menjadi milik Puteri Anna, puteri Kaisar Byzantine Basilus II dan isteri St Vladimir dari Kiev (± 975-1015), yang telah dipertobatkan dalam iman dan menjadi penguasa Rusia pertama yang memeluk kekristenan. Pada tahun 1382, Pangeran Ladislaus Opolczyk membawa ikon ke kastilnya di Belz. Di kemudian hari, ia bermaksud memindahkan ikon ke tempat kelahirannya, yakni kota Opala. Dalam perjalanan ke Opala, ia dan mereka yang menyertainya singgah dan bermalam di Czestochowa, sebuah kota di sebelah selatan pusat Polandia di Sungai Warta. Keesokan harinya, kuda-kuda yang dipasangkan pada kereta yang membawa ikon menolak bergerak maju, yang ditafsirkan Pangeran Ladislaus sebagai suatu tanda ajaib bahwa ikon harus tinggal di Czestochowa. Karenanya, ia mempercayakan ikon dalam pemeliharaan para biarawan Paulite (Ordo Pertapa dari St Paulus), yang memiliki sebuah biara di Jasna Gora (= Bukit Terang). Pada tahun 1386, Raja Jagiella (dikenal juga sebagai Wladyslaw II) membangun sebuah gereja yang lebih indah bagi biara. Laporan-laporan pertama mengenai mukjizat seputar penghormatan kepada ikon didapati tertanggal 1402. Sekitar pada masa yang sama, umat beriman mulai menyebut Maria sebagai “Penyembuh yang Sakit, Bunda Belas Kasihan dan Ratu Polandia.” Segera saja, ratusan peziarah berdatangan demi menghormati ikon dan memohon bantuan doa Bunda Maria.

Sebab itu, pada tahun 1430, kaum Hussite (kaum bidaah pengikut John Hus yang menyangkal devosi kepada Bunda Maria dan penghormatan ikon-ikon) menyerang tempat ziarah. Salah seorang dari kelompok Hussite mencemarkan ikon dengan pedangnya; ia menorehkan tiga goresan pada pipi kanan Bunda Maria. Setelah menorehkan goresannya yang terakhir, orang Hussite itu sekonyong-konyong jatuh terkapar dan mati seketika. Sesungguhnya, peristiwa ini mendorong devosi yang terlebih lagi kepada Santa Perawan Maria dari Czestochowa.

Pada tahun 1655, Raja Charles Gustavus dari Swedia bersama pasukannya menyerbu Polandia dan menaklukkan hampir seluruh negeri. Pasukan Swedia ini diikuti oleh pasukan Rusia dan Tartar yang juga menduduki sebagian wilayah Polandia. Namun demikian, ketika bala tentara Swedia yang berjumlah sekitar 2000 orang menyerang biara di Czestochowa, para biarawan Paulite menghalau mereka dan mensyukuri keberhasilan mereka sebagai berasal dari perantaraan Santa Perawan Maria dari Czestochowa. Kemenangan ini mengubah perang menjadi pertikaian antar agama: Katolik melawan Lutheran Swedia, Orthodox Rusia dan Muslim Tartar. Dengan mengandalkan perlindungan Bunda Maria, orang-orang Polandia bangkit kembali. Pada tanggal 3 Mei 1556, Raja Jan Casimir membuat pernyataan kepada Santa Perawan Maria dari Czestochowa, “Aku, Jan Casimir, Raja Polandia, menempatkan engkau sebagai Ratu dan Pelindung Kerajaanku. Aku mempercayakan rakyatku dan bala tentaraku di bawah perlindunganmu.” Dan kemenangan berhasil diraih. Sejak saat itu, Santa Perawan Maria dari Czestochowa, Ratu Polandia, menjadi lambang nasionalisme, patriotisme dan kebebasan beragama di Polandia. Iman dan patriotisme dipandang sebagai tak terpisahkan dan “Demi Iman dan Tanah Air” menjadi seruan persatuan mereka.

Pada tanggal 14 September 1920, pada Pesta Salib Suci, pasukan Rusia telah berada di Sungai Vistula, siap menyerbu Polandia. Menurut tradisi, pasukan Rusia melihat suatu penampakan Santa Perawan Maria dari Czestochowa di langit, hingga akhirnya mereka mengundurkan diri. Peristiwa ini dikenal sebagai “Mukjizat Vistula.”

Pada masa pendudukan Nazi dan Komunis, pemerintah melarang pergi ke tempat ziarah dan mengenakan hukuman yang berat bagi mereka yang melanggar. Walau demikian, berjuta-juta umat beriman tetap mengambil resiko itu demi menghormati Santa Perawan Maria dari Czestochowa.

Pada tanggal 26 Agustus 1982, pada perayaan Santa Perawan Maria dari Czestochowa, Paus Yohanes Paulus II merayakan peringatan 600 tahun kedatangan ikon dan penghormatan ikon Santa Perawan Maria dari Czestochowa di Polandia. Dari kapelnya di Castel Gandolofo, yang memajang lukisan Santa Perawan Maria dari Czestochowa, di altar utama, ia menyampaikan suatu pesan istimewa kepada saudara-saudari setanah air, yang pada waktu itu tengah berjuang demi kemerdekaan dari tirani komunis, “Saudara-saudari sebangsa yang terkasih! Betapapun sulitnya kehidupan masyarakat Polandia sepanjang tahun ini, kiranya kesadaran ini lekat dalam diri kalian bahwa hidup ini dipeluk oleh Hati sang Bunda. Seperti ia menang dalam Maximilianus Kolbe, Ksatria dari Immaculata, demikian pula kiranya ia menang dalam kalian. Kiranya hati sang Bunda menang! Kiranya Bunda dari Jasna Gora menang dalam kita dan melalui kita! Kiranya ia menang bahkan melalui penderitaan dan kekalahan kita. Kiranya ia memastikan bahwa kita tidak akan berhenti berusaha dan berjuang demi kebenaran dan keadilan, demi kebebasan dan martabat dalam hidup kita. Tidakkah kata-kata Maria, “Apa yang dikatakan (Putraku) kepadamu, buatlah itu!” berarti demikian pula? Kiranya kuasa dengan sepenuhnya dinyatakan dalam kelemahan, sesuai nasehat Rasul orang Kafir dan seturut teladan saudara sebangsa kita, Pastor Maximilianus Kolbe. Ratu Polandia, aku di dekatmu, aku mengenangkanmu, aku berjaga!”

sumber
Diubah oleh dragonroar

Santa Perawan Maria Medali Wasiat

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Tengah malam Katarina Laboure dibimbing ke Kapel. Di sana ia berbicara dengan Bunda Allah. Dengan cara yang amat menyentuh hati, ia menikmati kasih sayang serta perhatian Bunda Maria yang ditujukan bagi semua orang, terutama mereka yang bertaut kepada Putera-nya dan menyebut dirinya Kristen.

Medali Wasiat yang dianugerahkan kepada kita menjadi tanda kasih sayang serta pemeliharaan yang ditawarkan Bunda Maria kepada kita semua. Mengenakan Medali Wasiat berarti menerima tawaran kasihnya.

Tanggal 18 Juli 1830 jam setengah dua belas malam terbangunlah Sr Katarina. Dengan jelas ia mendengar suara seseorang memanggil-manggil namanya hingga tiga kali, “Suster Laboure!” Tampaklah seorang anak kecil kira-kira berumur empat atau lima tahun yang berkata kepadanya, “Mari kita pergi ke gereja, Santa Maria menunggumu.”

Sr Katarina menjawab: "Kita akan ketahuan."

Anak itu tersenyum, "Jangan khawatir, sekarang ini jam setengah dua belas, semua orang sudah tidur ...ayolah, aku menunggumu."

Sr Katarina segera bangkit dan bersiap-siap lalu pergi bersama anak itu yang selalu ada di sebelah kirinya dengan memancarkan sinar yang terang benderang. Pintu kapel yang terkunci langsung terbuka oleh sentuhan anak kecil itu. Sr Katerina amat takjub: di dalam gereja semua lilin dan lampu telah menyala, seolah-olah akan dipersembahkan Misa tengah malam. Anak itu menuntunnya ke altar. Kira-kira setengah jam lamanya Sr Katarina berlutut di sana, ketika tiba-tiba terdengar olehnya gemerisik gaun sutera. Anak itu berbisik, “Santa Maria ingin berbicara kepadamu”.

Di sebelah altar turunlah Santa Maria. Setelah berlutut di hadapan tabernakel, Bunda Maria duduk di kursi Pastor. “Dengan satu langkah saja,” kata Sr Katarina, “aku berada di dekatnya. Tanganku bertumpu di atas lutut Santa Maria. Itulah saat yang paling membahagiakan dalam hidupku.” Santa Maria bercakap-cakap dengan Sr Katarina selama dua jam mengenai tugas yang hendak diberikan Tuhan kepada Sr Katarina serta kesulitan-kesulitan yang bakal dialaminya dalam mengerjakan tugas tersebut. Setelah Santa Maria pergi, anak kecil itu mengantarkan Sr Katarina kembali ke ruang tidur. Terdengarlah lonceng berbunyi dua kali tetapi Sr Katarina tidak dapat tidur lagi.

Tanggal 27 November 1830 jam setengah enam sore, Sr Katarina dan para suster pergi ke Kapel untuk bermeditasi. Samar-samar terdengar gemerisik gaun sutera. Sr Katarina mengarahkan pandangannya ke altar dan di sana ia melihat Santa Perawan Maria berdiri di atas sebuah bola besar. Gaun sutera Maria bersinar kemilau. Kerudung putihnya panjang hingga ke kaki. Di bawah kerudung kepalanya, ia mengenakan sehelai renda untuk mengikat rambutnya. Sebuah bola emas dengan salib di atasnya ada ditangannya. Santa Maria menengadah mohon berkat Tuhan bagi benda itu. Lalu tampaklah pada jari-jemarinya cincin permata yang beraneka warna dan sangat indah. Permata ini memancarkan sinar gilang-gemilang. Limpahan kemulian demikian terang hingga bola besar tempat Maria berpijak tidak tampak lagi. Sr Katarina mengerti bahwa sinar cahaya melambangkan rahmat yang dilimpahkan bagi mereka yang mencarinya; mutiara-mutiara di jari-jemari Bunda Maria yang tidak memancarkan sinar melambangkan rahmat bagi jiwa-jiwa yang lupa memintanya. Kemudian bola itu menghilang. Tangan Maria terentang ke bawah dan terbentuklah suatu bingkai yang lonjong dengan kata-kata mengelilingi kepalanya: “O Maria, yang dikandung tanpa dosa, doakanlah kami yang berlindung padamu.”

Santa Perawan Maria berkata, “Inilah lambang karunia yang kulimpahkan kepada orang-orang yang memintanya kepadaku. Suruhlah membuat sebuah medali menurut bentuk ini. Barangsiapa mengenakannya akan menerima karunia yang besar, terutama jika medali ini dikenakan pada lehernya.” Kemudian berbaliklah gambar tersebut dan tampaklah gambar bagian belakang medali. Yaitu huruf “M” dengan sebuah salib di atasnya. Huruf M terletak di atas sebuah palang di mana di bawahnya terdapat dua buah hati. Hati yang pertama dilingkari mahkota duri - hati Yesus. Hati yang kedua tertusuk pedang - hati Maria. Penjelasannya amat sederhana. Kita umat Kristen telah ditebus oleh Tuhan yang telah disalibkan di hadapan ibu-Nya, Maria Ratu Para Martir. Dua belas bintang mengelilingi penampakan tersebut.

Sr Katarina bertanya bagaimana ia dapat mengusahakan medali itu dibuat. Bunda Maria mengatakan bahwa ia harus pergi kepada Bapa Pengakuannya, Pastor Jean Marie Aladel karena: "Ia adalah hambaku." Pada mulanya Pastor Aladel tidak dapat percaya akan apa yang dikatakan Sr Katarina, namun demikan, setelah dua tahun berlalu, ia pergi juga kepada Uskup Agung Quelen di Paris. Tanggal 20 Juni 1832 Uskup Agung Quelen memerintahkan agar segera dibuat 2000 Medali.

Ketika Sr Katarina menerima medalinya, ia berkata, "Sekarang medali ini harus disebarluaskan." Devosi kepada medali yang dianjurkan oleh Sr Katarina secara ajaib menyebar dengan cepat. Pertobatan dan mukjizat-mukjizat yang terjadi melalui Medali Santa Perawan Maria tak terhitung banyaknya. Sehingga, nama resmi yang diberikan kepada medali tersebut "Medali dari Yang Dikandung Tanpa Dosa" segera dilupakan orang. Mereka lebih suka menyebutnya Miraculous Medal (Medali Ajaib) atau di Indonesia disebut Medali Wasiat.

Pada tahun 1836 Komisi Khusus yang ditunjuk oleh Bapa Uskup Agung menyatakan bahwa penampakan Santa Perawan Maria di Kapel Biara Puteri-Puteri Kasih di 140 Rue du Bac, Paris, Perancis adalah benar.

sumber

SP Maria dari Garabandal

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Garabandal adalah sebuah desa kecil di Spanyol utara, propinsi Santander, dekat pegunungan Picos de Europa. Tak lebih dari 300 orang tinggal di dusun yang sunyi itu.

Empat orang anak perempuan: Maria Dolores (Mari Loli) Mazon (12), Jacinta Gonzalez (12), Mari Cruz Gonzalez (11) dan Conchita Gonzalez (12), sedang bermain di pinggir dusun pada suatu sore, pada tanggal 18 Juni 1961. Mereka ini berasal dari keluarga miskin; usia mereka duabelas tahun, terkecuali Maria Cruz yang masih berusia sebelas tahun. Sekonyong-konyong keempatnya mendengar suara menggelegar, seperti kilat, dan melihat di hadapan mereka suatu figur cemerlang Malaikat Agung St Mikhael. Di bawah kaki malaikat terdapat sebuah pesan, tampaknya dalam bahasa Latin, yang tidak dimengerti oleh anak-anak. Barulah kemudian, pada tanggal 4 Juli 1961, dua hari sesudah penampakannya yang pertama, Bunda Maria menjelaskan pesan ini yang artinya adalah bahwa kita “harus sering mengunjungi Sakramen Mahakudus”.

Conchita mencatat dalam Buku Hariannya:

“Pada awal penampakan, Malaikat St Mikhael memberi kami hosti yang belum dikonsekrasikan. Kami telah makan sebelumnya, tetapi ia memberikan hosti juga kepada kami. Ia melakukan ini untuk mengajarkan kepada kami bagaimana menyambut Komuni.

Suatu hari ia meminta kami untuk pergi ke pepohonan pinus [Di atas dusun adalah sebuah bukit yang curam di mana berdiri tegak sekelompok pohon pinus, sembilan batang jumlahnya] di pagi hari tanpa makan apapun dan dengan membawa seorang gadis kecil bersama kami. Kami membawa serta seorang gadis kecil dan melakukan apa yang ia minta kami lakukan. Ketika tiba di pepohonan pinus, malaikat menampakkan diri kepada kami dengan sebuah piala yang tampak seperti emas. Ia berkata: `Aku akan memberi kalian Komuni Kudus, tetapi kali ini Hosti telah dikonsekrir. Daraskanlah “Saya Mengaku”'. Kami mendaraskannya dan lalu ia memberi kami Komuni Kudus. Selanjutnya, ia mengatakan bahwa sepatutnya kami mengucap syukur kepada Allah. Ketika kami telah melakukannya, ia mengatakan kepada kami untuk bersamanya mendaraskan doa `Anima Christi'. Ini juga kami lakukan. Kemudian ia mengatakan: `Aku akan memberi kalian Komuni lagi besok.' Dan ia pun pergi.

Ketika kami menceritakan ini kepada orang banyak, sebagian menjadi tidak percaya, teristimewa para imam, sebab mereka mengatakan bahwa seorang malaikat tidak dapat mengkonsekrasikan. Ketika kami bertemu dengan malaikat lagi, kami menyampaikan kepadanya apa yang telah dikatakan orang dan ia menjawab bahwa ia mengambil Hosti yang telah dikonsekrir dari tabernakel-tabernakel dunia.”

Sepanjang masa ini, ketika para visioner menyambut Ekaristi dari St Mikhael, ada suatu pelajaran yang dapat dipetik dalam hal persiapan untuk menyambut Komuni Kudus secara pantas. Suatu hari Jacinta, Loli, dan Conchita dipanggil untuk datang ke lokasi yang sama. Ketiganya berlutut dalam satu barisan di hadapan malaikat; Jacinta berada di tengah. Semuanya berjalan seperti biasa: kata pengantar dari Malaikat mengenai apa yang akan mereka lakukan, “Saya Mengaku” yang didaraskan anak-anak, “Inilah Anak Domba Allah….” “Ya Tuhan saya tidak pantas.” Malaikat memberikan Komuni kepada anak pertama dalam barisan seperti biasanya. Sepentara itu, Jacinta, di baris berikutnya, menengadahkan kepalanya, membuka mulut dan menjulurkan lidah untuk menyambut Komuni. Akan tetapi Malaikat tidak berlaku seperti biasanya, melainkan seolah Jacinta tidak ada di sana, melewatinya dengan Tubuh Tuhan kita kepada gadis ketiga. Melihat hal ini, mata gadis kecil ini terbuka lebar dan basah oleh airmata.

Penjelasan datang segera. Ia ingat bagaimana ia berbantah dengan ibunya. Apakah yang telah begitu sering dikatakan Santa Perawan? Ia harus lebih berupaya untuk menaklukkan kesalahan itu, kurang penyerahan diri, cara berbicara yang seperti itu. Ia tak dapat menyambut Tuhan dalam keadaan yang demikian. Baik Jacinta maupun ibunya sudah tak ingat lagi perihal perbantahan itu, tetapi bagi Allah, dosa tidak lenyap hanya dengan sekedar melupakan, melainkan dengan tobat yang tulus, dan dengan pergi - sangat penting bagi dosa berat - mengaku dosa.

Selanjutnya, St Mikhael memaklumkan bahwa pada tanggal 2 Juli mereka akan melihat Bunda Maria. Demikianlah, pada hari Minggu, 2 Juli 1961, pukul enam petang, anak-anak gadis itu pergi ke tempat di mana St Mikhael biasa menampakkan diri. Khalayak ramai yang mengikuti mereka tercengang ketika melihat sekonyong-konyong keempatnya masuk dalam ekstasi. Bunda Maria menampakkan diri dengan didampingi dua malaikat, salah satunya adalah St Mikhael. Mereka menceritakan penampakan itu sebagai berikut:

“Ia mengenakan gaun putih dengan sehelai mantol biru dan sebuah mahkota bintang-bintang emas. Kedua tangannya ramping. Sebuah skapulir coklat ada di tangan kanannya, terkecuali apabila ia sedang menggendong Kanak-kanak Yesus dalam pelukannya. Rambutnya, coklat gelap, dibelah di tengah. Wajahnya panjang, dengan hidung yang indah. Mulutnya sangat elok dengan bibir yang agak sedikit tebal. Ia tampak seperti seorang gadis berusia delapanbelas tahun. Ia tinggi semampai. Tak ada suara seperti suaranya. Tak ada perempuan sepertinya, baik dalam suara maupun wajah atau apapun. Bunda Maria menyatakan diri sebagai Bunda Maria dari Karmel.”

Sesekali, angin menyibakkan rambutnya yang panjang yang terjuntai hingga ke pinggang. Anak-anak berbicara kepada sang Perawan dengan sangat polos. “Kami menceritakan kepadanya,” kata mereka, “tugas-tugas kami, bagaimana kami pergi ke padang….” Dan “Ia tersenyum atas hal-hal kecil yang kami sampaikan kepadanya.” Bunda Maria memberitahukan kepada mereka bagaimana seharusnya berbicara kepadanya: “Seperti anak-anak yang berbicara kepada ibunya dan menceritakan semuanya … Anak-anak bergirang melihat ibunya setelah tak melihatnya beberapa saat lamanya.”

Apabila penampakan terjadi, anak-anak itu secara spontan jatuh berlutut, ekspresi wajah mereka berubah, sepenuhnya larut dalam keterpesonaan. Ekstasi ini dapat berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam. Banyak dari antara khalayak yang hadir memberikan berbagai benda seperti Kitab Suci, rosario, skapulir, medali, salib, dsbnya untuk dikecup Bunda Maria. Conchita menulis, “Bunda Maria mengatakan bahwa Yesus akan mengadakan mukjizat melalui benda-benda yang dikecup olehnya. Mereka yang membawa atau mengenakannya dengan iman dan kepercayaan akan mengalami purgatorium mereka di sini di dunia.” Penampakan membangkitkan banyak pertobatan orang-orang berdosa, dan semua orang digerakkan untuk tumbuh dalam iman, harapan dan kasih.

Dalam pesan tertanggal 18 Oktober 1961, Bunda Maria mengatakan: “Kita harus mempersembahkan banyak kurban, melakukan banyak penitensi. Kita harus sering mengunjungi Sakramen Mahakudus; tetapi pertama-tama, kita harus baik, jika tidak demikian, suatu penghukuman akan menimpa kita. Piala telah terisi, dan terkecuali kita berubah, suatu penghukuman yang sangat dahsyat akan datang.”

Satu-satunya, selain keempat visioner, yang melihat Bunda Maria di Garabandal adalah seorang imam Yesuit Spanyol berusia 38 tahun, Pater Luis Marie Andreu. Pada tanggal 8 Agustus 1961, ia ada di antara khalayak ramai di Pepohonan Pinus ketika sekonyong-konyong ia berseru, “Mukjizat! Mukjizat!” Ia tak hanya melihat Santa Perawan Maria, melainkan kepadanya ditunjukkan juga Mukjizat Agung yang akan datang. Anak-anak dalam ekstasi mendengar Bunda Maria mengatakan kepada sang imam: “Engkau akan segera bersamaku.” Pater Luis Marie Andreu wafat pada malam itu juga karena sukacita yang dahsyat.

Hari Sabtu, tanggal 13 November 1965 adalah penampakan terakhir Bunda Maria kepada Conchita di Garabandal.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Setelah dewasa, tiga dari para gadis penglihat menikah dengan orang Amerika dan hidup di Amerika Serikat. Conchita mempunyai empat orang anak. Mari Loli tiga dan Jacinta satu. Mari Cruz juga menikah, tetapi dengan orang Spanyol dan tinggal di Spanyol. Mereka mempunyai empat orang anak.

sumber 1
sumber 2
mantap gan, tinggalin jejak dulu emoticon-Ngakak
nais share gan, 2 jam bacanya emoticon-Matabelo
Moga2 iman kita ditumbuhkan

Santa Perawan Maria Aparecida

Santa Perawan Maria Aparecida adalah Santa Pelindung Negara Brazil. Aparecida merupakan bahasa setempat yang bila diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berarti “yang menampakkan diri” atau “yang muncul”. Oleh karena itu, Santa Perawan Maria Aparecida artinya adalah Santa Perawan Maria Yang Menampakkan Diri. Gelar lebih lengkapnya adalah Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda Yang Menampakkan Diri Dari Sungai (Our Lady of the Immaculate Conception Who Appeared from the Waters) tapi kemudian disingkat menjadi Santa Perawan Maria Aparecida (Our Lady of Aparecida).

Pada Oktober 1717, Dom Pedro de Almeida, Count of Assumar, berada dalam perjalanan menuju Minas Gerais dari Sao Paulo. Ia akan melewati kota Guarantinqueta, sebuah kota kecil di tepian sungai Paraiba. Penduduk kota tersebut berencana merayakan pesta besar untuk menghormati Count of Assumar dan banyak ikan diperlukan untuk pesta tersebut. Pada 12 Oktober 1717, di antara para nelayan yang mencari ikan untuk pesta tersebut, terdapat tiga nelayan yang selalu berdoa kepada Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda. Mereka adalah Domingos Garcia, Joco Alves, dan Felipe Pedroso. Sebelum menjala ikan, mereka meminta kepada Allah untuk menolong mereka dalam tugas sulit ini, untuk menemukan ikan yang cukup untuk pesta di saat ikan-ikan sedang jarang atau sedikit. Felipe berlutut dan berdoa juga meminta pertolongan Bunda Maria diikuti oleh kedua temannya. Setelah beberapa jam tidak mendapatkan ikan, para nelayan tersebut sangat depresi. Joco sekali waktu melemparkan jalanya di dekat dermaga Itaguagu, tetapi bukan ikan yang dia dapat. Ia mendapat bagian tubuh dari sebuah patung.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Jala dilemparkan sekali lagi dan mereka mendapat kepala patung tersebut. Setelah membersihkan patung tersebut, mereka menyadari bahwa patung tersebut adalah patung Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda. Mereka membungkus patung tersebut dengan kain dan kemudian melanjutkan penjalaan. Domingo berkata: “Kita telah bekerja sepanjang malah dan tidak menemukan ikan.” Felipe mengusulkan: “Mari kita melanjutkan menjala dengan meminta pertolongan Virgin Aparecida.” Sejak saat itu, jala mereka penuh dengan ikan berkat rahmat Allah dan pertolongan St. Perawan Maria Aparecida, Bunda Allah yang muncul dari sungai. Ini adalah mujizat pertama.

Felipe Pedroso membawa patung tersebut ke rumahnya dan memulai penghormatan kepada St. Perawan Maria bersama dengan keluarga dan tetangganya. Pada tahun 1732, ia pindah ke Porto Itaguassu dan membawa patung tersebut ke shrine (tempat penghormatan) yang pertama yang dibangun oleh anaknya, Atanasio.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Para peziarah menyebarluaskan kisah Santa Perawan Maria Aparecida dan semakin banyak orang melakukan peziarahan ke sana. Orang-orang memustuskan untuk membangun gedung gereja yang lebih besar di puncak sebuah bukit dekat Porto Itaguassu untuk patung tersebut. Gereja tersebut dibuka untuk publik pada tahun 1745. Jumlah peziarah semakin bertambah banyak dan pada tahun 1834 pembangunan gedung gereja yang lebih besar dimulai. Gereja ini selanjutnya dikenal sebagai “basilika lama” ketika basilika baru yang lebih besar mulai dibangun pada tahun 1955. Daerah ini selanjutnya menjadi cikal bakal kota Aparecida.

Tidak diketahui bagaimana patung tersebut dapat jatuh dan bertahan di dasar sungai tetapi pembuat patung tersebut diketahui bernama Frei Agostino de Jesus, seorang biarawan dari Sao Paulo yang dikenal sebagai ahli pematung. Patung St. Maria Aparecida dibuat dari tanah liat, memiliki tinggi kurang dari 3 kaki dan warnanya sekarang adalah coklat tua, ditutupi dengan mantel kecil yang kaku dan tebal sehingga hanya muka dan tangannya yang terlihat.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Tampaknya warna coklat tua muncul karena pemudaran warna terhadap patung tersebut selama di dalam sungai. Patung tersebut dimahkotai dengan mahkota kerajaan dengan batu mulia pada tahun 1904 oleh Uskup Agung Sao Paulo, Lino Deodato Rodrigues. Pemahkotaan ini untuk merayakan 15 tahun pendeklarasian dogma Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda. Gereja basilika lama tempat patung St. Perawan Maria Aparecida berada pada tahun 1908 diberikan titel “Basilika Minor” oleh Tahta Suci. Pada tahun 1930, Paus Pius XI memproklamirkan Santa Perawan Maria Aparecida sebagai Pelindung Utama Brazil.

Kumpulan Kabar Mengenai Penampakan Bunda Maria di Seluruh Dunia Sepanjang Sejarah

Pembangunan basilika baru dimulai tahun 1955, diarsiteki oleh Benedito Calixto dengan luas area 18.000 meter persegi dan dapat menampung 45.000 orang. Panjangnya 173 m dengan lebar 168 meter. Sementara tinggi gedungnya 40 meter, tinggi menaranya 100 meter dan tinggi kubahnya 70 meter. Basilika St. Perawan Maria Aparecida adalah tempat peziarah Marian terbesar di dunia serta merupakan basilika terbesar kedua di dunia setelah Basilika St. Petrus di Vatikan. Pada tanggal 4 Juli 1980, basilika baru diberkati oleh Beato Paus Yohanes Paulus II dan diberikan titel basilika minor. Sejak saat itu terdapat dua basilika di Aparecida. Pada masa World Youth Day 2013 nanti, tepatnya tanggal 24 Juli 2013, Paus Fransiskus akan merayakan Misa Kudus di Basilika Santa Perawan Maria Aparecida. Pesta St. Perawan Maria Aparecida dirayakan pada tanggal 12 Oktober dan menjadi hari libur nasional di Brazil.

TAMBAHAN: Santa Perawan Maria Aparecida kerapkali dipermasalahkan dan diserang oleh orang-orang karismatik, evangelikal, fundamentalis dan sebagainya yang termasuk dalam aliran pentakostal. Sementara itu Protestan aliran lama seperti Baptis, Lutheran, Metodis dan Presbiterian memiliki relasi yang baik dengan Gereja Katolik. Pada tanggal 16 Mei 1978, seorang Pentakostal mengambil patung St. Perawan Maria Aparecida dari basilika setelah Misa Kudus. Ia dikejar oleh para penjaga dan peziarah. Saat ditangkap, ia menjatuhkan patung tanah liat tersebut dan patung itu hancur berantakan. Sekelompok pengrajin memperbaiki patung tersebut dan akhirnya dikembalikan ke basilika.

Pada 12 Oktober 1995, pada Pesta St. Perawan Maria Aparecida, seorang penginjil televisi fundamentalis, Sergio von Helder dari UCKG (Universal Church of the Kingdom of God) menendang replika St. Perawan Maria Aparecida dalam acara televisinya sebagai bentuk penghinaan. Peristiwa ini dipandang sebagai bentuk intoleransi agama dan Von Helder dipindahkan ke Afrika Selatan.

sumber
Diubah oleh dragonroar
nice thread emoticon-Big Grin
nice gan, ane bantu rate yak
masa emoticon-Matabelo
sungguh besar kuasa Tuhan
emoticon-Matabelo
ane bantu rate jg, simpan buat renungan ntar malam gan emoticon-Smilie
Yg sampai sekarang masih ada penampakan Bunda kalo ga salah di Medjugorje. Ada teman Croatia saya yg beberapa thn lalu ziarah ke sana.

Per Mariam ad Jesum
Post ini telah dihapus oleh hateisworthless
Halaman 1 dari 3


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di