alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5283c1c9be29a086078b456b/hukum-sukses
Inspiratif 
Hukum Sukses
Hukum alam menjadi prinsip yang berlaku untuk semua proses kehidupan. Hukum alam merupakan salah satu ketetapan Tuhan. Mengetahui lebih banyak tentang hukum alam akan memudahkan kita untuk mencapai tujuan hidup kita di dunia. Melanggar hukum alam akan memiliki dampak buruk, terhadap diri sendiri maupun orang lain, juga terhadap alam itu sendiri.


Keseimbangan merupakan bagian dari hukum alam, baik yang bersifat aktif maupun pasif, seperti malam dengan siang, laki-laki dengan perempuan, positif dengan negatif, kehidupan dan kematian. Salah satu hukum yang lahir dari keseimbangan adalah kekuatan daya ungkit. Setiap diri kita memiliki kekuatan daya ungkit, hanya ada yang besar dan kecil, ada yang berkembang dan tidak.

Keseimbangan aktif mendorong kita untuk memiliki keberanian mengambil langkah dan tindakan untuk menjauh dari pusat keseimbangan, menemukan keseimbangan baru dengan daya ungkit yang lebih besar dan semakin besar.

Gambar di atas menjelaskan perbedaan yang mendasar antara keseimbangan aktif (dinamis/bergerak) dengan keseimbangan pasif (statis/diam).

Didalam setiap keseimbangan terdapat potensi (kekuatan/energi) yang bisa memberi manfaat besar bagi orang yang mampu menguasai dan mengembangkannya. Setiap manusia memiliki kemampuan mengangkat beban (daya ungkit) yang berbeda-beda, serta mencapai tingkat kesuksesan yang berbeda pula.

Menjaga keseimbangan akan membawa pada kebaikan dan membiarkannya akan menciptakan masalah. Menjaga keseimbangan juga akan membawa pada kesuksesan yang lebih menyeluruh, menyentuh semua sisi kehidupan. Tanpa keseimbangan, seseorang bisa sukses dalam mencari kekayaan (uang) namun hancur di kehidupan keluarga atau sosialnya.

Dasar dari kemampuan untuk menjaga keseimbangan hidup adalah kesadaran. Kesadaran akan muncul dari orang-orang yang mampu berpikir fokus dan konsentrasi. Kehilangan kesadaran akan membuat jiwa seseorang menjadi guncang, tidak seimbang, bahkan pada tingkat yang paling fatal orang bisa menjadi gila atau bunuh diri.

Kemampuan menciptakan pikiran yang fokus dan konsentrasi hanya akan didapat apabila seseorang rajin, tekun dan giat untuk melatih dirinya. Fokus dan konsentrasi pikiran mampu melahirkan hal-hal besar dan hebat.

Perumpamaan tentang kekuatan fokus dan konsentrasi pernah kita pelajari saat di Sekolah Dasar (SD). Dimana siswa diajari menggunakan kaca pembesar (kaca cembung) untuk memfokuskan sinar matahari, lalu mengarahkan sinar yang terfokus tersebut ke tumpukan jerami, maka secara perlahan-lahan sinar tersebut akan mampu membakar tumpukan jerami.

Banyak cara dan metode untuk melatih fokus dan konsentrasi dengan berbagai media yang bisa digunakan. Namun, kita perlu mengetahui bahwa setiap metode memiliki kecenderungan yang berbeda, sehingga menghasilkan bentuk kesadaran atau keseimbangan yang berbeda. Dalam hal ini saya mencoba membagi menjadi 2 bentuk keseimbangan, yaitu keseimbangan aktif (lahir dari kesadaran aktif) dan keseimbangan pasif (kesadaran pasif).

Keseimbangan Pasif

Keseimbangannya adalah keseimbangan diam atau statis, selalu ingin berada pada zona keamanan dan kenyamanan.
Merasa puas dan cukup dengan kehidupan yang sudah ada, dan tidak tertarik lagi untuk membuat perubahan dan pembaharuan.
Memiliki orientasi untuk menyeimbangkan kehidupan yang sudah ada, tetapi tidak untuk bergerak maju yang berarti menjauh dari pusat keseimbangan.
Menikmati hidup saat ini, dengan menghilangkan rencana-rencana untuk hari depannya. Bahasa yang sering keluar adalah hidup mengalir.
Memiliki rasa ketakutan dan kekhawatiran untuk mencoba sesuatu yang baru, yang berarti harus menjauh dari pusat keseimbangan. Ada orang yang setelah mencapai sebuah sukses, kemudian terjebak pada paradigma ini, sehingga berhenti berkreatifitas dan takut akan kegagalan, padahal sebelumnya merupakan orang yang dinamis dan berani mencoba hal-hal baru.
Pusat keseimbangan cenderung terpaku pada dirinya, dengan kecenderungan sering melihat ke dalam diri, bahkan yang lebih fatal adalah selalu melihat ke dalam dirinya. Apapun masalah yang dihadapi maka akan dikembalikan pada evaluasi diri sendiri, kurang mampu membaca lingkungan, kurang adaptif dan cenderung apatis.
Menyukai ketenangan dalam kesunyian. Untuk mencapai ketenangan biasanya melakukan latihan konsentrasi (meditasi) di tempat yang relative sepi dan banyak diam (tidak bergerak). Tempat dan suasana sepi akan memudahkannya mencapai puncak kesadaran. Namun kesadaran yang didapatkannya barulah kesadaran pasif.
Pasif terhadap perubahan, karena hanya sebagai pengamat perubahan. Perubahan yang terjadi disekeliling menjadi obyek untuk dilihat dan diamati, bukan terlibat dalam proses perubahan

Keseimbangan Aktif

Keseimbangannya adalah keseimbangan bergerak atau dinamis. Melampaui keseimbangan pasif.
Bersifat progressif, atau tidak ingin berhenti pada setiap pencapaian keseimbangan. Setiap mencapai sebuah keseimbangan, segera membuat membuat langkah-langkah lain yang lebih besar, untuk mencapai keseimbangan yang baru lagi yang lebih besar kekuatan dan manfaatnya.
Orientasi hidupnya adalah bagaimana membuat manfaat yang sebesar-besarnya untuk orang lain dan dirinya. Sehingga kapasitas pribadinya selalu berkembang.
Memiliki rencana-rencana hidup untuk memudahkannya bisa selalu bergerak secara dinamis dan penuh keseimbangan.
Memiliki keberanian untuk mengambil resiko dalam mengembangkan potensi dan kekuatannya. Mempunyai rencana-rencana dan tujuan yang baru, di mana setelah mencapai sebuah puncak kesuksesan, segera bergerak untuk mencapai kesuksesan-kesuksesan lainnya.
Mempunyai kemampuan analisa dan evaluasi perubahan dalam diri dan lingkungannya, sehingga pusat keseimbangan juga bergerak secara dinamis antara yang ada dalam dirinya dan di luar dirinya.
Berupaya menciptakan ketenangan dalam setiap suasana dan keadaan, Baik pada saat diam, bergerak, duduk, berdiri, berbaring, ramai, sepi, siang atau malam.
Bergerak aktif dalam proses perubahan sebagai tindak lanjut dari melihat dan menganalisa perubahan.

Dua ciri-ciri perbedaan keseimbangan diatas memunculkan dampak yang berbeda bagi setiap orang. Sekalipun orang yang memiliki keseimbangan sudah jauh lebih baik dari orang yang belum memiliki keseimbangan, namun orang yang telah mencapai keseimbangan pasif harusnya terus didorong dan dimotivasi untuk terus aktif bergerak, mencapai keseimbangan baru yang lebih besar potensi dan kekuatannya.

Kenapa setiap orang baik diri kita maupun orang lain perlu didorong dan dimotivasi untuk bergerak secara dinamis?

Karena untuk melangkah menjauh dari pusat keseimbangan biasanya orang takut pada resiko yang akan muncul seperti terjatuh, terpeleset atau terjun bebas jatuh kembali ke bumi. Ketakutan dan kekhawatiran tersebut yang akan menghambat dan bahkan menghentikan langkah seseorang

Lihatlah kembali gambar di atas, dan bayangkan anda sedang berada posisi yang sedang bergerak, melangkah semakin jauh dari pusat keseimbangan atau menggeser pusat keseimbangan semakin jauh dari anda. Maka anda akan mendapatkan kekuatan/potensi baru yang lebih besar dan mampu mengangkat beban atau kesuksesan yang lebih besar pula.

Keseimbangan aktif akan mendorong anda menjadi pribadi yang selalu berkembang dan bermanfaat untuk orang lain. Semakin besar masalah yang mampu anda selesaikan menunjukkan bahwa anda selalu berkembang dan menjadi semakin besar.

Anda mungkin akan takut jatuh terbanting atau terpeleset, namun keberanian anda untuk melangkah semakin jauh dari titik keseimbangan, meningkatkan kekuatan (potensi) yang semakin besar.

Masih banyak orang yang terjebak dan menyukai keseimbangan pasif, gejala-gejala yang bisa di lihat adalah semakin banyaknya orang mencari ketenangan dalam kesunyian, belajar konsentrasi (meditasi) ditempat sepi dan tidak banyak bergerak.

Khusus untuk orang Islam, sebenarnya sudah diuntungkan dengan aturan ibadah yang mendorong munculnya kesadaran aktif. Sholat yang dimulai dari takbirotul ikrom sampai salam berisi gerakan-gerakan yang berkelanjutan dari berdiri, ruku’, sujud, duduk serta gerakan tangan, disyaratkan untuk menjaga khusyu’ pada semua gerakan. Tidak hanya pada saat sholat sendirian, tetapi juga saat sholat berjamaah yang bersama-sama dengan orang banyak. Khusyu’ dalam sholat berjamaah, dalam konteks ini, mampu memunculkan kesadaran aktif yang maksimal, tergantung tingkat kekhusu’annya. Khusyu’ dalam konteks ini penulis ambil arti konsentrasinya, karena khusyu’ dalam sholat tentunya memiliki makna yang lebih luas dan mendalam, dan yang berhak menterjemahkannya adalah para ulama.

Untuk menjadi orang yang sukses dan mampu terus bergerak dalam perubahan, maka kita memerlukan dua keseimbangan tersebut. Kita perlu merubah secara radikal beberapa dari kehidupan kita, namun di sisi lain kita juga perlu bergerak secara evolutif.

Memilih untuk berada pada keseimbangan statis/pasif saja bukan berarti terlepas dari resiko. Dalam hidup ini, pada dasarnya pilhan apapun yang kita ambil akan memberikan resiko, baik diam maupun bergerak, baik siang maupun malam. Baik dari dalam diri maupun dari luar diri kita.

Sebagaimana dalam ilmu fisika, kesetimbangan statis/pasif/diam sendiri masih terbagi dalam 3 jenis kesetimbangan statis :

Kesetimbangan Stabil : setelah ada gangguan, benda berada pada posisi semula
Kesetimbangan Labil : setelah ada gangguan, benda tidak kembali ke posisi semula
Kesetimbangan Indiferen (netral) : setelah gangguan, titik berat benda tetap pada satu garis lurus seperti semula

Maknanya bahwa ada perubahan yang terus menerus terjadi yang selalu mempengaruhi kita, dan tidak bisa menghindar darinya. Baik perubahan dari dalam diri sendiri maupun dari luar diri kita. Dari dalam diri kita, contoh yang paling mudah adalah bahwa umur kita semakin berubah, kita berdiam diri saja terus menerus bukan berarti kita akan terus sama, umur kita akan tetap bertambah tua, lalu akan mati dan kembali ke bumi dan tanah.

Dari luar diri kita, kita tidak bisa menghentikan waktu agar waktu menjadi siang terus, atau malam terus, musim hujan terus atau musim kemarau terus menerus. Itulah bagian dari hokum alam yang akan terus berputar dan mempengaruhi kehidupan kita.

Kalau semua pilihan yang kita ambil mengandung resiko, lalu mengapa kita tidak segera mengambil langkah untuk mencapai cita-cita seperti yang kita inginkan?

Sudah saatnya kita bergerak bukan?

Merubah energi ketakutan dan kekhawatiran dari yang negative menjadi positif, dan melangkah menuju jalan kesuksesan. Karena ketakutan dan kekhawatiran pada sisi yang lain adalah positif, seperti ketakutan karena habis berbohong atau menipu orang lain.

Itulah bagian keseimbangan yang setiap diri kita sesungguhnya sudah memiliki, tinggal bagaimana merubah, memanfaatkan dan mengembangkannya secara terus menerus mencapai puncak yang tertinggi.emoticon-I Love Indonesia
emoticon-I Love Indonesiaemoticon-I Love Indonesiaemoticon-I Love Indonesia
mampu terus bergerak dalam perubahanemoticon-Embarrassment
amiin