alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5273ea4318cb177259000005/butuh-ustad-moga-ada-yang-ngaskus
butuh ustad moga ada yang ngaskus
Mudah2 an gak salah kamar

Gan ane di curhatin temen gini gan curhat nya


Temen ane dah punya istri .. Dia ngehamilin .. Perempuan lain ... Sebelum nya tu perempuan gak tau kalo temen ane dah beristri ..

Setelah tu perempuan tau kalo temen ane dah punya istri tu perempuan nolak di nikahi ..

Tapi anak hasil hubungan gelap nya mau di gedein sama tu permpuan

Nah yang jadi pertanyaan apakah temen ane tu tetep bartanggung jawab atas nafkah tu anak

Yang kedua temen ane takut tuperempuan nikah sama beda agama.. Takut nanti agama anak nya beda sama temen ane yang muslim ..

Ketiga jika anak nya beda agama apakah temen ane sebagai bapak nya nangung dosa anak nya sedangkan si perempuan gak ngebolehin temen ane buat tanggung jawab ngebesarin tu anak

Maaf gan agak berantakan dan agak sedikit sara .. Tapi temen ane butuh penjelasan nya gan
setau ane gan ya..

1.ga perlu, tanggung jawab dia di rajam ampe mati
2.liat poin 1
3.liat poin 1
tunggu saran ustad dj_kuah emoticon-Matabelo
anak hasil zina itu jadi tanggungan ibunya...
bapaknya ga berhak sama sekali ama tu anak...
ga berhak jadi wali...
dan ga wajib menafkahi...
cmiiw...
tunggu dj kuah emoticon-Smilie

gue tau skrg kenapa selingkuh ukumanya itu dirajam emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By serafarros
Mudah2 an gak salah kamar

Gan ane di curhatin temen gini gan curhat nya


Temen ane dah punya istri .. Dia ngehamilin .. Perempuan lain ... Sebelum nya tu perempuan gak tau kalo temen ane dah beristri ..

Setelah tu perempuan tau kalo temen ane dah punya istri tu perempuan nolak di nikahi ..

Tapi anak hasil hubungan gelap nya mau di gedein sama tu permpuan

Nah yang jadi pertanyaan apakah temen ane tu tetep bartanggung jawab atas nafkah tu anak

Yang kedua temen ane takut tuperempuan nikah sama beda agama.. Takut nanti agama anak nya beda sama temen ane yang muslim ..

Ketiga jika anak nya beda agama apakah temen ane sebagai bapak nya nangung dosa anak nya sedangkan si perempuan gak ngebolehin temen ane buat tanggung jawab ngebesarin tu anak

Maaf gan agak berantakan dan agak sedikit sara .. Tapi temen ane butuh penjelasan nya gan

dritdi mw tdur susah emoticon-Hammer2

apakah temen ane tu tetep bartanggung jawab atas nafkah tu anak.

y bhkan klo bsa dia tnggung jwab dan mnerima hukuman pa yg tlah dia lkukan sbelum hamili tu pr.

Yang kedua temen ane takut tuperempuan nikah sama beda agama.. Takut nanti agama anak nya beda sama temen ane yang muslim ..

(kita gk tw kdepanny, ortu yg brbeda agama blm tntu si ank mmilih agama dri ayah atw pun ibunya, bsa ja dia mmilih agama yg brbeda dri ortunya)

Ketiga jika anak nya beda agama apakah temen ane sebagai bapak nya nangung dosa anak nya sedangkan si perempuan gak ngebolehin temen ane buat tanggung jawab ngebesarin tu anak

selama manusia tu sudah baligh maka perbuataan perkataan apa yang dia lakukan mnjadi tanggung jawab dia (y akn mnanggung dosa ank tu smpai ank tu baligh jga)
Bila syariat yg jalan, yg cowok udh dirajam sampai mati ! (selingkuh)

Anak jd tanggungan ibunya, anak terlahir fitrahnya SUCI, tdk ada dosa2 pd anak, semua biaya hidup, menjadi tanggungan ibunya ! Jgn Aborsi krn dosanya lebih besar (sama aja dgn membunuh)

Berhubung syariat tdk digunakan, Taubat Nasuha !

Bila teman ente yg cowok mau poligami, itu lebih baik ! Itu anak jd kafir atau tdk bukan dosa teman ente, dosa teman ente ttap dosa zina. Krn tali pernikahan itu yg utama krn agamanya, bkn yg lain ! Masa mau menjual kenikmatan akhirat dgn dunia yg sementara !

Itu anak jd tggung jawab ibunya,.krn jg g nikah sblm ngelakuin,.
nyetaknya pas mati lampu yak, kok hasil hubungan gelap..

*salah fokus* emoticon-Ngacir
Ane pernah baca kalo gak salah anak dari hubungan zina jadi tanggungan ibunya. Cmiiw. emoticon-Bingung (S)

Tunggu komengnya dj kuah aja deh biar lebih jelas emoticon-linux2
emangnya gw ustadz gitu? emoticon-No Hope

Quote:Original Posted By serafarros
Mudah2 an gak salah kamar

Gan ane di curhatin temen gini gan curhat nya


Temen ane dah punya istri .. Dia ngehamilin .. Perempuan lain ... Sebelum nya tu perempuan gak tau kalo temen ane dah beristri ..

Setelah tu perempuan tau kalo temen ane dah punya istri tu perempuan nolak di nikahi ..

Tapi anak hasil hubungan gelap nya mau di gedein sama tu permpuan

Nah yang jadi pertanyaan apakah temen ane tu tetep bartanggung jawab atas nafkah tu anak

Yang kedua temen ane takut tuperempuan nikah sama beda agama.. Takut nanti agama anak nya beda sama temen ane yang muslim ..

Ketiga jika anak nya beda agama apakah temen ane sebagai bapak nya nangung dosa anak nya sedangkan si perempuan gak ngebolehin temen ane buat tanggung jawab ngebesarin tu anak

Maaf gan agak berantakan dan agak sedikit sara .. Tapi temen ane butuh penjelasan nya gan


1. "Sebelum nya tu perempuan gak tau kalo temen ane dah beristri .."

ga ada korelasi dari pernyataan ini terhadap kasus ini. mau si cowok dah beristri atau tidak, zina tetaplah zina. termasuk masalah ujung2nya menikah sekalipun. detailnya akan ada dibawah.



2. "Nah yang jadi pertanyaan apakah temen ane tu tetep bartanggung jawab atas nafkah tu anak "

jawabannya dari sumber ini :
Spoiler for jawaban:

kesimpulannya : secara syar'i, anak tersebut bukan anak lelaki yang berzina. karenanya lelaki tersebut tidak memiliki hak maupun kewajiban apapun bagi si anak. termasuk masalah nafkah, pendidikan, keagamaan, waris, dan tentunya juga hak sebagai wali nikah. bukan berarti lelaki yang berzina serta merta lepas tanggung jawab, adapun beban mereka akan semakin berat karena mereka tidak mendapatkan hukuman maupun penebusan dosa di dunia.



3. "Yang kedua temen ane takut tuperempuan nikah sama beda agama.. Takut nanti agama anak nya beda sama temen ane yang muslim .."

itu adalah hak si wanita sendiri, si lelaki ga punya kewajiban untuk mengkuatirkan itu. terutama karena posisinya sebagai seseorang yang merusak akhlak dan keimanan seseorang dengan perbuatan zina..



4. "Ketiga jika anak nya beda agama apakah temen ane sebagai bapak nya nangung dosa anak nya sedangkan si perempuan gak ngebolehin temen ane buat tanggung jawab ngebesarin tu anak"

dalam Islam, setiap orang bertanggung jawab atas dosa2nya sendiri. tidak ada satupun dosa yang bisa ditanggung orang lain.

“(yaitu) bahwasanya seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain” (QS Al Najm [53]:38)

“Dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lain” (QS Al Israa [17]:15)

“Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang telah kamu kerjakan. (QS Yaa Siin [36]:54)

“Dan takutlah kamu kepada suatu hari di waktu seseorang tidak dapat menggantikan seseorang lain sedikitpun dan tidak akan diterima suatu tebusan daripadanya dan tidak akan memberi manfaat sesuatu syafa’at kepadanya dan tidak (pula) mereka akan ditolong.” (QS Al Baqarah [2]:123)

jauh lebih baik dia mengkuatirkan dosanya yang sudah dia lakukan selama ini, yaitu dosa zina dan dosa merusak akhlak orang lain. yang mana dosa zina saja sebenarnya sudah membuat darahnya halal untuk ditumpahkan. masih kurang berat kah?





disini gw mau sebutkan, tanggung jawab dengan bertaubat itu dua hal yang sangat berbeda. taubat akan menghapus kesalahan2 kita di hadapan Allah, tapi tanggung jawab hanya mengurangi kesalahan2 kita di mata manusia. keduanya sebaiknya dilakukan bersamaan, karena ibadah manusia itu ada dua, yaitu kepada Allah dan kepada manusia.

tidaklah cukup taubat pada Allah tanpa tanggung jawab kepada manusia yang dizaliminya, supaya silaturrahim terjaga. dan begitu juga, sekedar tanggung jawab kepada manusia tapi tanpa pertaubatan pada Allah juga tidak cukup, karena hal ini akan menjadi pintu dari menghalalkan yang haram (contoh : sudah banyak orang yang berpikir, jika cinta mereka tidak direstui maka sebaiknya hamili si wanita, sehingga mau tidak mau orang tua mereka mau menikahkan. inilah bentuk dimana perbuatan yang haram dilakukan untuk mencapai suatu tujuan, selama mereka mampu bertanggung jawab.)

tapi zina adalah pengecualian. hasil2 perbuatan zina tanggung jawabnya adalah langsung pada Allah (taubat nasuha), dan kepada sesama manusia tidak ada tanggung jawab yang bisa dilakukan selain menghentikan zina tersebut. karena jika seseorang berusaha bertanggung jawab terhadap suatu hasl zina, maka akan begitu banyak dalil yang dilanggar, begitu banyak kebingungan yang pada ujungnya akan lebih merusak lagi. seorang wanita akan punya suami lebih dari satu. seorang anak akan memiliki dua ayah. zina dijadikan jalan untuk membuka restu pernikahan. bingung saat pernikahan, kok wali ayahnya ada dua. dan jangan lupakan : mengklaim anak yang merupakan hasil zina sama saja mengakui perbuatan zina sudah terjadi. dan pihak yang mengakui ini wajib hukumnya dirajam (jika sesuai dengan hukum di daerah tersebut), karena aibnya terbuka. dan karena si lelaki statusnya sudah menikah disaat berzina, maka rajamnya adalah sampai mati.. akibatnya tanggung jawab malah ga nyampe.. paham? (hal ini bisa didebat, tapi begitulah kebingungan yang akan muncul. begitu rumitnya..)



mudah2an pendapat gw ini bisa jadi pertimbangan, bisa membantu, dan tidak menyesatkan.. gw bukan ustadz, gw cuma orang yang berusaha belajar hukum agama dan mencoba mempraktekkannya.
kuaaahhh mana kuaaahhhh...
Quote:Original Posted By yudhared2777
kuaaahhh mana kuaaahhhh...


udah diataaaaaaaaaaaaaassss
Quote:Original Posted By DJ Kuahh
emangnya gw ustadz gitu? emoticon-No Hope



1. "Sebelum nya tu perempuan gak tau kalo temen ane dah beristri .."

ga ada korelasi dari pernyataan ini terhadap kasus ini. mau si cowok dah beristri atau tidak, zina tetaplah zina. termasuk masalah ujung2nya menikah sekalipun. detailnya akan ada dibawah.



2. "Nah yang jadi pertanyaan apakah temen ane tu tetep bartanggung jawab atas nafkah tu anak "

jawabannya dari sumber ini :
Spoiler for jawaban:

kesimpulannya : secara syar'i, anak tersebut bukan anak lelaki yang berzina. karenanya lelaki tersebut tidak memiliki hak maupun kewajiban apapun bagi si anak. termasuk masalah nafkah, pendidikan, keagamaan, waris, dan tentunya juga hak sebagai wali nikah. bukan berarti lelaki yang berzina serta merta lepas tanggung jawab, adapun beban mereka akan semakin berat karena mereka tidak mendapatkan hukuman maupun penebusan dosa di dunia.



3. "Yang kedua temen ane takut tuperempuan nikah sama beda agama.. Takut nanti agama anak nya beda sama temen ane yang muslim .."

itu adalah hak si wanita sendiri, si lelaki ga punya kewajiban untuk mengkuatirkan itu. terutama karena posisinya sebagai seseorang yang merusak akhlak dan keimanan seseorang dengan perbuatan zina..



4. "Ketiga jika anak nya beda agama apakah temen ane sebagai bapak nya nangung dosa anak nya sedangkan si perempuan gak ngebolehin temen ane buat tanggung jawab ngebesarin tu anak"

dalam Islam, setiap orang bertanggung jawab atas dosa2nya sendiri. tidak ada satupun dosa yang bisa ditanggung orang lain.

“(yaitu) bahwasanya seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain” (QS Al Najm [53]:38)

“Dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lain” (QS Al Israa [17]:15)

“Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang telah kamu kerjakan. (QS Yaa Siin [36]:54)

“Dan takutlah kamu kepada suatu hari di waktu seseorang tidak dapat menggantikan seseorang lain sedikitpun dan tidak akan diterima suatu tebusan daripadanya dan tidak akan memberi manfaat sesuatu syafa’at kepadanya dan tidak (pula) mereka akan ditolong.” (QS Al Baqarah [2]:123)

jauh lebih baik dia mengkuatirkan dosanya yang sudah dia lakukan selama ini, yaitu dosa zina dan dosa merusak akhlak orang lain. yang mana dosa zina saja sebenarnya sudah membuat darahnya halal untuk ditumpahkan. masih kurang berat kah?





disini gw mau sebutkan, tanggung jawab dengan bertaubat itu dua hal yang sangat berbeda. taubat akan menghapus kesalahan2 kita di hadapan Allah, tapi tanggung jawab hanya mengurangi kesalahan2 kita di mata manusia. keduanya sebaiknya dilakukan bersamaan, karena ibadah manusia itu ada dua, yaitu kepada Allah dan kepada manusia.

tidaklah cukup taubat pada Allah tanpa tanggung jawab kepada manusia yang dizaliminya, supaya silaturrahim terjaga. dan begitu juga, sekedar tanggung jawab kepada manusia tapi tanpa pertaubatan pada Allah juga tidak cukup, karena hal ini akan menjadi pintu dari menghalalkan yang haram (contoh : sudah banyak orang yang berpikir, jika cinta mereka tidak direstui maka sebaiknya hamili si wanita, sehingga mau tidak mau orang tua mereka mau menikahkan. inilah bentuk dimana perbuatan yang haram dilakukan untuk mencapai suatu tujuan, selama mereka mampu bertanggung jawab.)

tapi zina adalah pengecualian. hasil2 perbuatan zina tanggung jawabnya adalah langsung pada Allah (taubat nasuha), dan kepada sesama manusia tidak ada tanggung jawab yang bisa dilakukan selain menghentikan zina tersebut. karena jika seseorang berusaha bertanggung jawab terhadap suatu hasl zina, maka akan begitu banyak dalil yang dilanggar, begitu banyak kebingungan yang pada ujungnya akan lebih merusak lagi. seorang wanita akan punya suami lebih dari satu. seorang anak akan memiliki dua ayah. zina dijadikan jalan untuk membuka restu pernikahan. bingung saat pernikahan, kok wali ayahnya ada dua. dan jangan lupakan : mengklaim anak yang merupakan hasil zina sama saja mengakui perbuatan zina sudah terjadi. dan pihak yang mengakui ini wajib hukumnya dirajam (jika sesuai dengan hukum di daerah tersebut), karena aibnya terbuka. dan karena si lelaki statusnya sudah menikah disaat berzina, maka rajamnya adalah sampai mati.. akibatnya tanggung jawab malah ga nyampe.. paham? (hal ini bisa didebat, tapi begitulah kebingungan yang akan muncul. begitu rumitnya..)



mudah2an pendapat gw ini bisa jadi pertimbangan, bisa membantu, dan tidak menyesatkan.. gw bukan ustadz, gw cuma orang yang berusaha belajar hukum agama dan mencoba mempraktekkannya.


Makasih agan atas pecerahan nya....
ternyata kuah ada di atas gue.. itu orang kalo disummon bisa muncul ternyata..

emoticon-Ngakak (S)

udah lengkap cari yang lain lagi emoticon-Ngacir
Quote:Original Posted By DJ Kuahh
emangnya gw ustadz gitu? emoticon-No Hope



1. "Sebelum nya tu perempuan gak tau kalo temen ane dah beristri .."

ga ada korelasi dari pernyataan ini terhadap kasus ini. mau si cowok dah beristri atau tidak, zina tetaplah zina. termasuk masalah ujung2nya menikah sekalipun. detailnya akan ada dibawah.



2. "Nah yang jadi pertanyaan apakah temen ane tu tetep bartanggung jawab atas nafkah tu anak "

jawabannya dari sumber ini :
Spoiler for jawaban:

kesimpulannya : secara syar'i, anak tersebut bukan anak lelaki yang berzina. karenanya lelaki tersebut tidak memiliki hak maupun kewajiban apapun bagi si anak. termasuk masalah nafkah, pendidikan, keagamaan, waris, dan tentunya juga hak sebagai wali nikah. bukan berarti lelaki yang berzina serta merta lepas tanggung jawab, adapun beban mereka akan semakin berat karena mereka tidak mendapatkan hukuman maupun penebusan dosa di dunia.



3. "Yang kedua temen ane takut tuperempuan nikah sama beda agama.. Takut nanti agama anak nya beda sama temen ane yang muslim .."

itu adalah hak si wanita sendiri, si lelaki ga punya kewajiban untuk mengkuatirkan itu. terutama karena posisinya sebagai seseorang yang merusak akhlak dan keimanan seseorang dengan perbuatan zina..



4. "Ketiga jika anak nya beda agama apakah temen ane sebagai bapak nya nangung dosa anak nya sedangkan si perempuan gak ngebolehin temen ane buat tanggung jawab ngebesarin tu anak"

dalam Islam, setiap orang bertanggung jawab atas dosa2nya sendiri. tidak ada satupun dosa yang bisa ditanggung orang lain.

“(yaitu) bahwasanya seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain” (QS Al Najm [53]:38)

“Dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lain” (QS Al Israa [17]:15)

“Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang telah kamu kerjakan. (QS Yaa Siin [36]:54)

“Dan takutlah kamu kepada suatu hari di waktu seseorang tidak dapat menggantikan seseorang lain sedikitpun dan tidak akan diterima suatu tebusan daripadanya dan tidak akan memberi manfaat sesuatu syafa’at kepadanya dan tidak (pula) mereka akan ditolong.” (QS Al Baqarah [2]:123)

jauh lebih baik dia mengkuatirkan dosanya yang sudah dia lakukan selama ini, yaitu dosa zina dan dosa merusak akhlak orang lain. yang mana dosa zina saja sebenarnya sudah membuat darahnya halal untuk ditumpahkan. masih kurang berat kah?





disini gw mau sebutkan, tanggung jawab dengan bertaubat itu dua hal yang sangat berbeda. taubat akan menghapus kesalahan2 kita di hadapan Allah, tapi tanggung jawab hanya mengurangi kesalahan2 kita di mata manusia. keduanya sebaiknya dilakukan bersamaan, karena ibadah manusia itu ada dua, yaitu kepada Allah dan kepada manusia.

tidaklah cukup taubat pada Allah tanpa tanggung jawab kepada manusia yang dizaliminya, supaya silaturrahim terjaga. dan begitu juga, sekedar tanggung jawab kepada manusia tapi tanpa pertaubatan pada Allah juga tidak cukup, karena hal ini akan menjadi pintu dari menghalalkan yang haram (contoh : sudah banyak orang yang berpikir, jika cinta mereka tidak direstui maka sebaiknya hamili si wanita, sehingga mau tidak mau orang tua mereka mau menikahkan. inilah bentuk dimana perbuatan yang haram dilakukan untuk mencapai suatu tujuan, selama mereka mampu bertanggung jawab.)

tapi zina adalah pengecualian. hasil2 perbuatan zina tanggung jawabnya adalah langsung pada Allah (taubat nasuha), dan kepada sesama manusia tidak ada tanggung jawab yang bisa dilakukan selain menghentikan zina tersebut. karena jika seseorang berusaha bertanggung jawab terhadap suatu hasl zina, maka akan begitu banyak dalil yang dilanggar, begitu banyak kebingungan yang pada ujungnya akan lebih merusak lagi. seorang wanita akan punya suami lebih dari satu. seorang anak akan memiliki dua ayah. zina dijadikan jalan untuk membuka restu pernikahan. bingung saat pernikahan, kok wali ayahnya ada dua. dan jangan lupakan : mengklaim anak yang merupakan hasil zina sama saja mengakui perbuatan zina sudah terjadi. dan pihak yang mengakui ini wajib hukumnya dirajam (jika sesuai dengan hukum di daerah tersebut), karena aibnya terbuka. dan karena si lelaki statusnya sudah menikah disaat berzina, maka rajamnya adalah sampai mati.. akibatnya tanggung jawab malah ga nyampe.. paham? (hal ini bisa didebat, tapi begitulah kebingungan yang akan muncul. begitu rumitnya..)



mudah2an pendapat gw ini bisa jadi pertimbangan, bisa membantu, dan tidak menyesatkan.. gw bukan ustadz, gw cuma orang yang berusaha belajar hukum agama dan mencoba mempraktekkannya.



Nah, penjelasan lo diatas kan tentang zina dan ada hasilnya. Kalo seandainya zina itu gak menghasilkan apa2, dan perbuatan itu dilakuin secara sadar dan tanpa paksaan alias dasar suka sama suka. Itu gimana? emoticon-Bingung (S)

Apa harus dirajam juga? Sorry ilmu gua cetek bener emoticon-Malu (S)


Quote:Original Posted By condomcool
anak hasil zina itu jadi tanggungan ibunya...
bapaknya ga berhak sama sekali ama tu anak...
ga berhak jadi wali...
dan ga wajib menafkahi...
cmiiw...


SIngkat padat dan jelas,,
Gue pusing baca tulisannya om Kuahh yangpanjang bener emoticon-Hammer

Quote:Original Posted By yudhared2777
kuaaahhh mana kuaaahhhh...


Di atas lo tuh Yud emoticon-Malu
Kalo kata dosen gue tetep harus dirajam Eka~ emoticon-Malu
Kan yang penting udah "nyelup" emoticon-Hammer

Tapi kalo yang berzina itu perawan sama perjaka,, harus diasingin/dipisahin gitu yang jauh..
Misalnya yang 1 di Wamena,, yang 1 di Lhouksemawe..

Makanya kalo ga siap konsekuensi harusnya jangan berzina deh..
Mendingan berzih2 rumah aja lebih afdol emoticon-Hammer
ini napa ngequote jadi error gini.


serafarros : sama2, usahakan juga cari sumber lainnya.



yudhared2777 : ditambahin napa emoticon-linux2



EkaAdiS :

ahh. suka sama suka. kata2 pembenaran yang menjadikan sesuatu yang haram jadi kebal hukum manusia. tapi Allah punya aturan sendiri, yang ga bisa diganggu gugat. dan tidaklah kita bisa menipu maupun mengubah2 hukumNya, hukum fisika aja ga bisa diubah emoticon-Big Grin jadi mengenai suka sama suka gw kira sudah selesai.

hukum rajam hanya bisa dilakukan jika pemimpin dan aturan di daerah tersebut mengikuti hukum syari'ah. sebab bagaimanapun juga masyarakat dipimpin oleh seorang pemimpin, dan keputusan2 mengenai masyarakat seharusnya juga ditetapkan oleh pemimpin. apalagi tentang hukum rajam, yang jika dilihat dari pandangan orang awam adalah penganiayaan dan/atau pembunuhan, itu harus ada izinnya, sehingga tidak menimbulkan pertentangan di mata masyarakat. dan seorang pemimpin yang bijak adalah seorang pemimpin yang memperhatikan bagaimana sebuah aib, sebuah kesalahan fatal, tidak boleh dibiarkan begitu saja tanpa hukuman.. karena jika dibiarkan maka aib berikutnya akan muncul dan menjamur di masyarakat. dan begitulah besarnya tanggung jawab pemimpin terhadap umatnya.. aneh saja melihat banyak orang berebut jadi pemimpin emoticon-Big Grin

dari paragraf di atas, terlihat bahwa hukum rajam hanya bisa dilakukan jika aib perzinaan terbuka di masyarakat. dan kita kaum muslim dilarang untuk menyebarkan (tadi salah tulis yang bagian ini) aib kita maupun aib saudara2 kita, sebagaimana disebutkan dalam Firman Allah :

“Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang Amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat. dan Allah mengetahui, sedang, kamu tidak mengetahui.” (QS. An-Nuur: 19)

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka (kecurigaan), karena sebagian dari berprasangka itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hujurat: 12)

“Semua umatku akan diampuni, kecuali orang yang terang-terangan berbuat dosa. Salah satu contohnya ialah seseorang yang melakukan suatu pekerjaan (buruk) dimalam yang ditutupi oleh Allah, tetapi kemuadian pagi harinya ia justru mengatakan, ‘Semalam aku melakukan ini dan ini.’ Ketika tidur malam aibnya sudah ditutupi oleh Tuhannya, tetapi pagi hari ia justru membukanya sendiri.’” (HR. Bukhari dan Muslim)



begitu pentingnya untuk menyembunyikan aib. bukan untuk digembar gemborkan, bukan untuk dibanggakan, bukan pula untuk menjadi alat untuk mencapai sesuatu. dan seperti gw sebutkan sebelumnya, klaim terhadap suatu perbuatan zina adalah sama dengan mengumumkan bahwa pihak tersebut telah berzina, dan itu adalah tidak diperbolehkan.



jadi jelas, ada hasilnya atau tidak, tanggung jawabnya adalah hanya kepada Allah, dan menghentikan semua perbuatan zinanya. dan hal ini akan langsung menjadi sangkalan bagi solusi yang menyebutkan dua orang yang berzina harus dinikahkan. bukannya ga boleh, karena sesuatu yang haram (zina) tidak akan merusak sesuatu yang halal (pernikahan), tapi ditakutkan bahwa pihak yang bersangkutan akan menganggap zina adalah yang menyatukan mereka, sehingga mereka tidak bertaubat.. dan dasar terkuat dari taubat adalah penyesalan.. jika kedua pihak yang berzina malah dinikahkan, bagaimana mereka mau menyesal? bukan mustahil sih, tapi sangat sulit untuk menyesal didalam suatu happy ending.



semoga cukup bisa menjawab pertanyaan tadi.. emoticon-Frown
Quote:Original Posted By DJ Kuahh
ini napa ngequote jadi error gini.


serafarros : sama2, usahakan juga cari sumber lainnya.



yudhared2777 : ditambahin napa emoticon-linux2



EkaAdiS :

ahh. suka sama suka. kata2 pembenaran yang menjadikan sesuatu yang haram jadi kebal hukum manusia. tapi Allah punya aturan sendiri, yang ga bisa diganggu gugat. dan tidaklah kita bisa menipu maupun mengubah2 hukumNya, hukum fisika aja ga bisa diubah emoticon-Big Grin jadi mengenai suka sama suka gw kira sudah selesai.

hukum rajam hanya bisa dilakukan jika pemimpin dan aturan di daerah tersebut mengikuti hukum syari'ah. sebab bagaimanapun juga masyarakat dipimpin oleh seorang pemimpin, dan keputusan2 mengenai masyarakat seharusnya juga ditetapkan oleh pemimpin. apalagi tentang hukum rajam, yang jika dilihat dari pandangan orang awam adalah penganiayaan dan/atau pembunuhan, itu harus ada izinnya, sehingga tidak menimbulkan pertentangan di mata masyarakat. dan seorang pemimpin yang bijak adalah seorang pemimpin yang memperhatikan bagaimana sebuah aib, sebuah kesalahan fatal, tidak boleh dibiarkan begitu saja tanpa hukuman.. karena jika dibiarkan maka aib berikutnya akan muncul dan menjamur di masyarakat. dan begitulah besarnya tanggung jawab pemimpin terhadap umatnya.. aneh saja melihat banyak orang berebut jadi pemimpin emoticon-Big Grin

dari paragraf di atas, terlihat bahwa hukum rajam hanya bisa dilakukan jika aib perzinaan terbuka di masyarakat. dan kita kaum muslim dilarang untuk menyembunyikan aib kita maupun aib saudara2 kita, sebagaimana disebutkan dalam Firman Allah :

“Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang Amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat. dan Allah mengetahui, sedang, kamu tidak mengetahui.” (QS. An-Nuur: 19)

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka (kecurigaan), karena sebagian dari berprasangka itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hujurat: 12)

“Semua umatku akan diampuni, kecuali orang yang terang-terangan berbuat dosa. Salah satu contohnya ialah seseorang yang melakukan suatu pekerjaan (buruk) dimalam yang ditutupi oleh Allah, tetapi kemuadian pagi harinya ia justru mengatakan, ‘Semalam aku melakukan ini dan ini.’ Ketika tidur malam aibnya sudah ditutupi oleh Tuhannya, tetapi pagi hari ia justru membukanya sendiri.’” (HR. Bukhari dan Muslim)



begitu pentingnya untuk menyembunyikan aib. bukan untuk digembar gemborkan, bukan untuk dibanggakan, bukan pula untuk menjadi alat untuk mencapai sesuatu. dan seperti gw sebutkan sebelumnya, klaim terhadap suatu perbuatan zina adalah sama dengan mengumumkan bahwa pihak tersebut telah berzina, dan itu adalah tidak diperbolehkan.



jadi jelas, ada hasilnya atau tidak, tanggung jawabnya adalah hanya kepada Allah, dan menghentikan semua perbuatan zinanya. dan hal ini akan langsung menjadi sangkalan bagi solusi yang menyebutkan dua orang yang berzina harus dinikahkan. bukannya ga boleh, karena sesuatu yang haram (zina) tidak akan merusak sesuatu yang halal (pernikahan), tapi ditakutkan bahwa pihak yang bersangkutan akan menganggap zina adalah yang menyatukan mereka, sehingga mereka tidak bertaubat.. dan dasar terkuat dari taubat adalah penyesalan.. jika kedua pihak yang berzina malah dinikahkan, bagaimana mereka mau menyesal? bukan mustahil sih, tapi sangat sulit untuk menyesal didalam suatu happy ending.



semoga cukup bisa menjawab pertanyaan tadi.. emoticon-Frown


Bang kuah rumah nt di mane kalo nt di jakarta ane boleh mampir gak.... Kalo di perboleh kan alamat nye pm aje ...

Boleh ya gan
×