alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5243d842128b466e10000013/lcgc-low-cost-green-car-realistis---pembohongan-publik
LCGC (Low Cost Green Car) Realistis / Pembohongan publik?
Agan - Agan pasti tau kan apa tuh LCGC?! Itu tu... mobil yang di gadang-gadang sama Pak Hatta bakal jadi inspirasi mobil nasional karena murah dan ramah lingkungan.

Tapi Agan tau gak gimana "aslinya" tuh LCGC dan dampaknya buat Indonesia? Nih.. silahkan nyimak analisis pakar yang aye ambil dimari

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------
LCGC (Low Cost Green Car) Realistis / Pembohongan publik?



SATU lagi kebijakan pemerintah SBY yang lahir cepat: mobil murah. Kebijakan ini diklaim sebagai pengimbang kebutuhan masyarakat akan fasilitas transportasi yang murah, kebutuhan global akan mobil yang ramah lingkungan (alias LCGC, low cost green car), sambil berlomba meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan menargetkan ekspor mobil murah ini ke negara-negara tetangga, bahkan ke benua lain.

Produsen mobil langsung meluncurkan produk perdana LCGC, bahkan ikut berpameran di Kemayoran Jakarta, antara lain Toyota Agya, Daihatsu Ayla, Honda Brio Satya, Datsun GO, dan belakangan Suzuki Karimun Wagon R. Apakah betul kebijakan tersebut akan menguntungkan Indonesia? Pertama-tama mari kita cek apakah mobil murah ini ramah lingkungan. Sebenarnya tidak satu pun mobil itu yang berteknologi baru ramah lingkungan.

Mereka tetap menenggak bensin dari minyak bumi, bukan biofuel, elektrik, atau jenis hibrida. Ukuran cc mobil saja yang diperkecil. Polusinya sama, bahkan akan meningkat jika makin banyak mobil turun ke jalan. Ketergantungan Indonesia pada impor minyak bumi juga sama. Apakah akan menguntungkan dari segi ekonomi? Dalam jangka pendek, kepentingan Indonesia adalah memperbaiki neraca berjalan dan neraca perdagangan yang terus defisit.

Ada kabar bahwa pemerintah akan memastikan mobil murah ini tidak pakai BBM bersubsidi sehingga tidak memberatkan pemerintah. Lho, bukankah yang perlu dicermati adalah peningkatan impor BBM-nya karena itu yang melemahkan neraca perdagangan Indonesia dan membuat rupiah terpuruk? Budi Hikmat dari Bahana TCW (BI, 23/9/13) menghitung bahwa untuk tiap 1 persen kenaikan penjualan mobil (mobil apa pun yang masih doyan bensin), kenaikan defisit neraca minyak bumi akan naik 0,64 persen.

Tambahan lagi, mobil-mobil itu masih menggunakan 60 persen komponen dari luar negeri. Maklum, jumlah pabrik komponen di dalam negeri baru 70 buah. Artinya sampai pabrik-pabrik itu berdiri, kita masih akan rajin mengimpor. Di sisi lain, mobil murah ini bertentangan dengan diplomasi Indonesia yang selama ini berkomitmen untuk mengedepankan prinsip pembangunan berkelanjutan yang ramah lingkungan.

Kita masih ingat Presiden SBY pada bulan November 2007 mengumandangkan Rencana Aksi Nasional untuk mengatasi perubahan iklim. Di tahun 2009, Presiden SBY mengumumkan Indonesia dengan sukarela menerapkan target pengurangan emisi gas rumah kaca 26 persen di tahun 2020, bahkan bisa berkurang 41 persen jika dibantu dana internasional. Di tahun 2010, Indonesia memperkenalkan roadmap sektoral untuk memandu perencanaan pengurangan emisi karbon.

Presiden SBY bahkan menjadi anggota dalam panel ahli pembangunan berkelanjutan di PBB di mana beliau mengulangi lagi komitmen untuk mengadopsi teknologi rendah karbon. Artinya, dalam jangka panjang, produksi mobil murah ala Indonesia justru tidak sinkron dengan tujuan Indonesia membangun kekuatan sebagai negara yang punya daya saing dalam pergaulan ekonomi masa depan.

Kita harus tahu bahwa ke depan, persaingan global mengarah lebih tajam pada ekonomi hijau dengan penggunaan sumber energi yang lebih efisien. Kita harus siap ditekan dunia Barat karena negara-negara Asia-Pasifik terhitung menggunakan tiga kali jumlah sumber daya untuk memproduksi satu unit pendapatan negara (PDB) sehingga kita pasti didesak untuk lebih efisien.

Untuk konteks Indonesia, program ini mengonfirmasi bahwa betul orientasi pemerintahan SBY adalah semata untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dalam jangka pendek. Bisa jadi inilah efek negatif dari tahun politik menjelang pemilu. Artinya produksi mobil murah ini sama sekali tidak ada kaitannya dengan konsep green economy yang dikumandangkan selama ini.

Produksi ini malah bertentangan dengan ide awal dari pengurangan subsidi BBM yang bertujuan untuk mengurangi pemakaian bahan bakar fosil dan mendorong orang untuk menggunakan energi alternatif. Mobil murah ini bahkan tidak mengakomodasi gagasan pengalihan bahan bakar minyak ke gas seperti yang pernah dikampanyekan dulu atau biofuel tahun 2010–2011. Konsep green economy seharusnya jauh lebih luas daripada sekadar membangun mobil ramah lingkungan (ala Toyota-Prius yang berteknologi hibrida itu).

Green economy adalah pilihan politik dan ekonomi untuk memulai pembangunan berkelanjutan yang rendah karbon. Jikalau perluasan penggunaan mobil ramah lingkungan akan disebarkan, konsep perluasannya harus merupakan kesatuan sosial dengan masyarakat yang sadar akan lingkungan. Percuma seluruh penduduk kota memakai kendaraan hibrida bila jalanan tetap macet dan pengemudinya ugal-ugalan tidak sadar lingkungan.

Membangun masyarakat itu tidak dapat dilakukan dalam waktu semalam. Pemerintah akan berhadapan dengan pilihan: apakah memanfaatkan keuntungan yang sementara ini ada di pasar dan mengabaikan kemajuan upaya pembangunan yang ramah lingkungan atau menunda mengambil keuntungan sesaat karena mulai membangun infrastruktur ekonomi dan sosial yang ramah lingkungan?

Dukungan pemerintah untuk mobil murah tampaknya menunjukkan pilihan ada pada yang pertama. Pemerintah menyadari dengan dikuranginya subsidi bahan bakar premium, ada pasar baru kendaraan yang tercipta. Mereka yang mengisi pasar itu adalah kelompok kelas menengah yang tak mampu membeli oktan tinggi seperti pertamax dalam volume besar (untuk mobil ber-cc lebih besar), ditambah dengan pembeli baru dari kelompok pengendara sepeda motor yang memiliki pendapatan lebih.

Pasar itu terbentuk juga karena dari sisi demografi, kelas menengah Indonesia semakin gemuk dan secara teoretis ketika pendapatan per kapita kita tembus USD3.000, konsumsi untuk barang mewah seperti mobil akan meningkat. Dalam pendekatan pembangunan berkelanjutan, isu yang utama dalam transportasi adalah bagaimana mengontrol emisi yang ditimbulkan. Di Brasil, tidak ada industri green car, tetapi mereka mengharuskan bahan bakar fosil yang digunakan dicampur dengan etanol.

Komposisi etanol dalam bahan bakar fosil dalam sejarahnya adalah 22 persen hingga 25 persen. Mesin mobil di sana harus dimodifikasi secara khusus agar tidak berkarat ketika mengonsumsi bahan bakar campuran etanol. Kebijakan ini ditempuh untuk mengurangi ketergantungan dengan bahan bakar fosil. Etanol telah mengurangi 40 persen ketergantungan Brasil terhadap bensin dan ikut mendukung industri agroindustri yang menyuplai etanol dengan tenaga kerja formal yang berjumlah jutaan.

Kebijakan ini sudah dirintis sejak 1976. Oleh sebab itu, Brasil dikenal sebagai the world’s first sustainable biofuels economy dan pelopor industri biofuel dunia. Setidaknya ada tiga konsekuensi dari kebijakan mobil murah ini. Pertama, perjuangan meloloskan produk kelapa sawit yang merupakan sumber devisa nonmigas terbesar Indonesia akan terganggu, bahkan gugur karena di dalam negeri tidak ada perhatian pada pengembangan biofuel.

Nafsu pemerintah membuat biofuel hanya ada ketika harga minyak tinggi, tapi dilupakan ketika harga minyak turun. Kedua, perjuangan menghidupkan motivasi akademisi dan intelektual untuk menciptakan teknologi bebas emisi akan kerdil karena tetap tidak ada perhatian konkret untuk menghidupkan karya cipta anak bangsa.

Ketiga, biaya perbaikan lingkungan, baik secara sosial dalam bentuk kemacetan, polusi maupun keruwetan tata kelola penggunaan energi, akan semakin besar. Di masa mendatang, desakan untuk mengontrol emisi karbon akan terus ditekan, kalaupun tidak oleh negara, maka oleh masyarakat dan organisasi sipil.

Tekanan ini bisa berpotensi mendesak pemerintah untuk memasukkan biaya perbaikan lingkungan dalam pajak bahan bakar minyak seperti pajak 7 persen yang berlaku di Inggris atau HGV eco-tax di Prancis. Kita harus juga melihat bagaimana politik lingkungan di negara-negara tujuan ekspor mobil murah ini. Apakah mereka juga akan menerima mobil murah dari Indonesia yang tidak ramah lingkungan?

Artinya, konsumen mungkin membeli mobil murah pada saat ini, tetapi selanjutnya mobil itu tidak bisa dipakai karena bahan bakar yang semakin mahal karena pajak lingkungan. Keputusan menerima risiko-risiko tadi akan berakhir di tangan Presiden SBY. Seharusnya pemerintah memberikan jawaban dengan transportasi murah, sebagaimana digaungkan oleh roadmap green economy, bukan mobil murah. Solusi atas segala dilema harus dicari bersama dengan masyarakat dan tidak melemparkannya hanya kepada pemilik industri automotif.

DINNA WISNU, PhD
Co-Founder & Direktur Pascasarjana Bidang Diplomasi,
Universitas Paramadina @dinnawisnu

Tambahan juga nih komeng dari kaskuser yang gak kalah bermutu:

Quote:Original Posted By Red_Ace
LCGC emang cuma bikinan dan bualan pemerintah... tapi kenapa di bikin? emang pada ngak ada yg tau yah? hehehe Ngak pake LCGC mobil bisa tetep jualan kok, kenapa harus muncul LCGC...?

Jawabnya:

Menghilangkan ancaman atas kedaulatan otomotif indonesia...

Sejak heboh mobnas, tawon, Gea, esemka... ATPM Gaikindo dkk sadar semua itu bisa merusak dan bisa membangun efek bola salju bagi mereka... kenapa??

Local content yg di banggakan pemerintah bersama ATPM dan Gaikindo sebesar 60-80% ternyata hanya 15 % yang benar benar produk indonesia...Dan dari 15% ini yg di pake buat gaji karyawan ngak sampe 10%... jadi karyawan pabrik mobil merk asing tuh cuma kebagian 1,5% dari nilai satu unit mobil... dan negara ini cuma kebagian devisa 15% ...

Klo Mobnas tumbuh... maka sebagian besar devisa akan terselamatkan, mobil masuk peringkat 6 sbg penyedot devisa... Bayangin jika tumbuh industri otomotif nasional... berapa yg bisa di hemat dan jadi pemasukan negara ...

Gambaran kasus seperti ini saat pesawat IPTN CN-235 di tukar beras, semua mencemooh, malu tapi tidak melihat fakta kalau devisa negara tidak keluar, malah ada pemasukan devisa, rupiah menguat ... pernah 1 dollar 6000 rupiah...

Dengan LCGC maka merk toyota dan daihatsu bebas pajak (di subsidi negara) sedangkan Mobnas Tawon kena pajak 20-25% sedangkan Fin Komodo sampai 70%... Daftar antrian peserta LCGC semakin panjang tapi tidak ada satupun dari Mobnas...

Jangan terkecoh bualan pemerintah sekarang...

Beli Produk Indonesia... BUKAN Produk di Indonesia
Karena itu artinya devisa dan kemakmuran bersama... jadi ngak ada yg ribut sembako murah... nyari kenyang sesaat aja klo masih kaya gtu tapi tdk melihat potensi besar di depan mata...


-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Jadi gimana agan-agan? LCGC ini realistis / pembohongan publik?
Aye yakin agan semua udah bisa nilai lah dari artikel di atas. Pasti pada anggep proyek LCGC ini pembohongan publik, kan?! emoticon-Najis Aye sih nganggepnya gitu emoticon-Najis
Tapi kalo ada yang gak setuju sama aye, silahkan aja sih... Cuma aye saranin buat baca ulang lagi itu artikel emoticon-Cool

Sekian thread aye. Sorry kalo agak berantakan. Aye cuma mau berbagi pandangan aye
SUDAH JELAS PEMBOHONGAN PUBLIK GAN

ane gak percaya mobil lcgc bisa mencapai 20km/l di jalan normal, kecuali jalannya di sirkuit yg anti macet emoticon-Najis emoticon-Najis
Quote:Original Posted By fxfkh
SUDAH JELAS PEMBOHONGAN PUBLIK GAN

ane gak percaya mobil lcgc bisa mencapai 20km/l di jalan normal, kecuali jalannya di sirkuit yg anti macet emoticon-Najis emoticon-Najis


Iyalah GAN! Itu kan cuma "iklan" aja biar pada mikir kalo tuh mobil beneran "Green Car" emoticon-Najis

Makanya aye mau nyebarin nih fakta biar pada ngerti
pemerintahan sby memang pembohong kok gan
LCGC udah ada dari jaman dulu...

- Daihatsu ceria
- Nissan March
- Suzuki Karimun
- Daihatsu Xenia 1000c

LCGC hanya penamaan baru untuk regulasi low tax & insentif buat memperlancar penjualan mobil baru, dgn sasaran kaum menengeh
nih LCGC asli
LCGC (Low Cost Green Car) Realistis / Pembohongan publik?
Low Cost Green Cycle wkwkwkwkwkwkwk

www.selis.co.id
Quote:Original Posted By bredpitttt
pemerintahan sby memang pembohong kok gan


Terlihat seperti itu gan...
Aye penasaran gimana sama presiden selanjutnya emoticon-Cool

kalo pake logika :
orang pada beli mobil mahal bensinnya tetep premium la ini mobil murah bensinnya pertamax..... emoticon-Bingung (S)
Quote:Original Posted By richardt75
LCGC udah ada dari jaman dulu...

- Daihatsu ceria
- Nissan March
- Suzuki Karimun
- Daihatsu Xenia 1000c

LCGC hanya penamaan baru untuk regulasi low tax & insentif buat memperlancar penjualan mobil baru, dgn sasaran kaum menengeh


Aye setuju banget sama agan yang satu ini.
LCGC seolah merek baru buat produk lama emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By cokboen
nih LCGC asli
LCGC (Low Cost Green Car) Realistis / Pembohongan publik?
Low Cost Green Cycle wkwkwkwkwkwkwk

www.selis.co.id


Itu mah LCGB = Low Cost Green Bicycle emoticon-Ngakak

lah jelaslah pembohongan publik. apa sih yang tidak dibohongi rejiah sekarang?.

LCGC itu sudah jelas mobil murah, ramah lingkungan.
versi mobil murahnya sudah masuk kategori tapi harus diingat murah karena apa? karena mendapat insentif pengurangan pajak dari pemerintah. bukan karena murah menggunakan bahan baku produk lokal, atau menggunakan bahan baku yang murah namun terjamin mutunya (rekayasa teknik industri)

ntar juga kategori murah akan hilang, dalam jangka satu tahun. pabrikan akan menaikkan harganya, seperti kata ahok . naik terus...naik terus tidak akan pernah turun lagi.
di indonesia barang yang sudah naik tidak pernah turun kecuali barang laki-laki...bisa naik-turun tergantung sikon emoticon-Ngakak

nah masalah kategori ramah lingkungannya mana?. masih menggunakan BBM?. kelaut aja lah. Kalau mau gunakan converter dari bensin ke BBG atau sekalian tuh mobil pake tenaga dorong menggunakan kaki emoticon-Ngakak

kalau gue jadi jokowi, percepat tuh realisasi tranportasi publik yang aman, nyaman, tepat waktu dan terjangkau. kalau ini tercapai, pada nangis tuh pabrikan mobil khususnya industri mobil jepun.


Jelaslah Ini Cuma Pembohongan Publik Yang Dilakukan Pemerintahan SBY

Mobil Murah Darimananya Murah? Harganya Aja 100 Jt
Quote:Original Posted By omarmawar


Itu mah LCGB = Low Cost Green Bicycle emoticon-Ngakak



hohohoho tapi bener2 green tuh, pake listrik, kalo batrenya abis genjot deh, ampe yang genjot jadi green emoticon-Big Grin

Quote:Original Posted By jajang100
Jelaslah Ini Cuma Pembohongan Publik Yang Dilakukan Pemerintahan SBY

Mobil Murah Darimananya Murah? Harganya Aja 100 Jt


buat orang berduit sih murah, ferrari aja kebeli apalagi yang cepean emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By richardt75
LCGC udah ada dari jaman dulu...

- Daihatsu ceria
- Nissan March
- Suzuki Karimun
- Daihatsu Xenia 1000c

LCGC hanya penamaan baru untuk regulasi low tax & insentif buat memperlancar penjualan mobil baru, dgn sasaran kaum menengeh


Can't agree more gan emoticon-shakehand:

LCGC cuma gimmick marketing supaya pajak rendah dan laku banyak.

Kalau green, kenapa masih pakai bb fosil yak ?
ngga jelas murahnya dimana greennya dimana ..... ada uang yg berbmain pastinya ....apa karena 2014 kah ... coba di x-cek mentreri yg terlibat dari partai mana saja ah au ah gelap

laper galak , kenyang malas = ORMAS
Quote:Original Posted By deniyok
kalo pake logika :
orang pada beli mobil mahal bensinnya tetep premium la ini mobil murah bensinnya pertamax..... emoticon-Bingung (S)


setuju gan, jelas-jelas ada maksud terselubung dari kebijakan ini gan emoticon-Najis
Kl green tuh mestinya pake listrik. Hybrid. Bukan yg msh pake petrol. Lgan di singapur jg mana ad yg namanya LCGC. Mrk bagusin public transport drpd jualin mbl pribadi
dulu menaikan harga BBM dengan alasan menyalahkan masyarakat karena konsumsi BBM yang tinggi, sekarang malah menganjurkan masyarakat lebih banyak mengkonsumsi BBM biar bisa menaikan harga BBM lagi
Yang lebih baik dibatasi ya mobil2 tua lah, yang 10thn atau lebih. Mobil LCGC tentu lebih irit BBM, lebih ramah lingkungan (secara mobil baru) daripada mobil tua yang boros BBM, dan tentu tidak ramah lingkungan emoticon-Malu (S)
Masak lebih memilih membatasi mobil baru ketimbang mobil lama emoticon-Cape d... (S)