KOMUNITAS
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/523d68daf7ca178577000004/cinta-sendiri

~ Cinta Sendiri ~

Proud to be part of
~ Cinta Sendiri ~
Click Image To Visit Our Home
======================

Nama gue Ela, umur gue 21 tahun. Dari dulu sampe sekarang, gue belom pernah punya pacar. Terus apa karna hal itu, gue gak punya pengalaman tentang cinta? Salah.

Gue bakal cerita ke kalian semua, tentang kisah cinta gue yang unik dan beda dari cewek lain. Kisah cinta gue dari jaman SD, SMP, SMA, sampe saat ini.


Spoiler for Warning!:


PROLOG
======================

"ELAA!!" teriak Emak dari dapur.

"IYA, MAK!!" Ela balas teriak sambil nyamperin Emak. Diliatnya Emak lagi sibuk masak sarapan, Ela pun membantu tanpa disuruh lagi.

"Elu kaga sekolah?" tanya Emak yang lagi nyeplok telor.

"Sekolah lah, Mak.. Ela bantuin Emak bentaran juga masih sempet kok," sahut Ela sambil nambahin kacang polong ke penggorengan berisi nasi goreng.

"Bagus deh, lu punya pikiran juga. Gak kayak si Meli noh anaknye Sandra! Masa Emak denger-denger, dia minta beliin hengpon sama Sandra. Umur segitu udah minta hengpon. Bener-bener dah anak jaman sekarang." celoteh Emak. Ela hanya mengangguk-angguk.

Jauh didalam lubuk hatinya, Ela juga sebenernya pengen minta handphone sama Emak Babehnya. Tapi dia tau diri, keuangan keluarganya gak semewah temen-temennya yang pada punya handphone.

"Panggil Babeh gih! Udah mateng sarapannya gitu bilang," suruh Emak. Ela segera mencuci tangan lalu menghampiri Babehnya yang lagi baca koran sambil ngopi di teras.

"Beh, sarapan udah mateng tuh.. Makan yuk!" ajak Ela. Babeh ngelipet koran terus nyeruput kopi.

"Ada-ada aje dah pemerintah! Pake naekin bbm segala," Babeh gerutuan. Ela hanya mesem-mesem sambil ngikutin Babeh ke meja makan.

Mereka pun sarapan sambil ngerumpi. Ngerumpiin si Melly yang minta beliin handphone lah, ngerumpiin Bang Tigor si preman daerah situ yang bininya 3 lah, ngerumpiin siapa aja deh pokoknya. Abis makan, Ela nyuci piring terus pamit berangkat sekolah.

"Ela jalan dulu ya, Mak, Beh.." kata Ela sambil nyium tangan Emak, abis itu Babeh.

"Iya, ati-ati di jalan ya, La!"
=======
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Diubah oleh simamay
Halaman 1 dari 2
-reserved for index-
Diubah oleh simamay

Teman Sekelas 1

Lagi pelajaran olahraga, Ela yang badannya agak gemuk cuma bisa duduk dipinggir lapangan. Sementara temen-temennya main galah-asin, sampe baju olahraganya pada kotor.

"Ela, si Cahya ganteng juga ya kalo diliat-liat.." bisik Nuri, temen sekelas Ela yang gak ikutan main.

"Hah? Kagak tuh, biasa aja." sahut Ela cuek. Sebenernya dari awal liat, Ela juga bilang dalem ati kalo Cahya ganteng. Siapa coba yang gak bilang gitu? Anak pindahan, badannya kecil imut-imut, kulitnya putih, pake kacamata. Udah gitu pinter pula! Seketika si Cahya pun jadi terkenal di kelas 5.

"Masa sih? Menurut kamu biasa aja?" tanya Nuri gak percaya. Ela ngangguk, bohong. Nuri cuma bisa geleng-geleng, masih gak percaya.

Pelajaran olahraga selesai, Ela yang ganti baju duluan ditugasin jadi penjaga pintu kelas karna anak-anak cewek yang lain mau ganti baju.

"Jadi satpam lagi, La?" tanya Maman yang baru selesai ganti baju di mushola sekolah. Ela ngangguk.

"Mau ngintip lo? Gue tonjok dulu sini!" sahut Ela galak. Cahya yang daritadi disamping Maman cuma bisa ketawa.

"Galak bener jadi cewek," kata Cahya di-iya-in Maman.

"Biarin." sahut Ela cuek. Lalu Cahya pergi ke warung buat beli minum, Maman ngikut. Ela masih jagain pintu sampe anak-anak cewek selesai ganti baju.

=======


"Anak-anak, geser buku latihan kalian ke 4 bangku ke sebelah kanan! Yang paling kanan, geser ke baris belakang! Kita koreksi latihannya bareng-bareng!" suruh Bu Tri. Seisi kelas langsung ribut mikirin bukunya dikoreksi sama siapa.

"Siapa yang koreksi buku aku ya?" tanya Nuri penasaran. Ela ngitung barisannya, lalu senyum-senyum sendiri. Ia melihat bukunya ada di meja Cahya. Cuma dengan hal kecil gitu aja, Ela udah seneng gak karuan.

"Eh! Buku aku dikoreksi Cahya!" seru Nuri tertahan. Hah?

Ela yakin tadi bukunya ada didepan meja Cahya. Sekali lagi dia ngeliat ke meja Cahya yang duduk sama Maman, mereka keliatannya lagi rebutan sesuatu. Atau sama-sama menolak sesuatu? Ah.. Mereka sama-sama tidak mau mengoreksi buku Ela.

Sekilas Ela merasakan retakan tipis dihatinya.

===end===
Diubah oleh simamay

Teman Main 1

Pulang sekolah, Ela ganti baju abis itu langsung kabur ke lapangan deket warung Bang Gito. Dia janji ketemuan sama seseorang disana.

"Ela!" seru Lita yang udah duduk didepan warung sambil melambaikan tangan ke Ela. Ela balas melambai (yuk cyiin emoticon-Betty (S) /abaikan) sambil nyamperin Lita.

"Belom pada dateng?" tanya Ela sambil duduk ngaso disamping Lita.

"Belom. Cowok kan emang suka gitu! Mereka yang janji, mereka juga yang gak nepatin!" si Lita gerutuan sambil nyabutin rumput. Ela tertawa pelan.

"Weeeey keliaaan!" teriak salah satu dari 2 sosok dikejauhan. Ela nyurengin matanya supaya bisa liat. Ibnu dan Ikbal, orang yang mereka tungguin daritadi akhirnya dateng juga.

Ibnu dan Ikbal adalah anak asli Medan. Ibnu sang kakak, Ikbal si adek. Mereka cuma beda setahun. Mereka sekeluarga merantau ke Jakarta pas Ikbal masih kelas 2 SD, dan tinggal dirumah salah satu kerabatnya. Kerabatnya itu tetangga Ela. Tapi sekarang keluarga perantauan itu udah pindah rumah jadi agak jauh.

Sejak dulu waktu pertama kali kenal Jakarta, Ibnu sama Ikbal udah temenan sama Ela. Sementara Lita -temen Ela- juga jadi ikutan akrab. Padahal dulu Ela anak yang supel, gampang bergaul sama siapa aja. Sekarang seiring bertambahnya usia, Ela jadi lebih canggung. Kecuali sama yang udah bener-bener deket.

"Lama banget lu!" gerutu Ela sambil nonjok lengan Ibnu pelan. Ibnu hanya tertawa.

"Maap, maap, tadi gue pulang sekolah piket dulu.." jelas Ibnu yang udah duduk disamping Ela. "Main apaan nih kita?"

"Main petak umpet yuk!" saran Lita.

"Males ah," tukas Ikbal.

"Cuma berempat mana asik maen petak umpet!" seru Ibnu.

"Iya ah, gak seru. Main bentengan aja yuk!" ajak Ela sambil lari ke arah salah satu tiang net bulu tangkis.

"Aaaaah! Curang nih Ela!" jerit Lita sambil berjalan ogah-ogahan ke tiang net yang satu lagi. Lapangan ini memang lapangan bulu tangkis, namun saat siang hari anak-anak boleh main disana.

"Yaudah biar adil, hompimpah aja!" ajak Ibnu disetujui yang lain.

"Hompimpahalaiumgambreng!"

=======


"La, kayaknya gue suka sama Ikbal deh.." bisik Lita saat Ibnu dan Ikbal sedang membeli minum.

"Hah? Kok bisa suka?" tanya Ela bingung. Lita geleng-geleng.

"Gak tau. Kayaknya sih gitu.."

"Tjieee..." Ela siap menggoda Lita lagi, tapi Ibnu dan Ikbal sudah balik sambil bawa minum.

"Ngomongin apa lu?" tanya Ibnu. Ela nyengir.

"Kasih tau gak nih, Ta?" tanya Ela menggoda Lita. Lita nyubit pinggang Ela.

"Gak lucu ah bercandanya!" Lita cemberut. Ela tertawa lepas. Dalam hati dia memang tertawa sangat lepas, soalnya dia lega pas tau orang yang disukain Lita bukan Ibnu.

=======


"Loh? Katanya elu sukanya sama Ikbal?"

"Engga deh, ternyata gue suka sama Ibnu.." sahut Lita malu-malu. Ela gondok.

"Masa bisa salah gitu?"

"Hehehe.. Gak tau nih, abis pas gue inget-inget pas main bentengan tadi, Ibnu baik banget!" Lita terlihat begitu senang mengingat-ingat saat main bentengan tadi siang.

Ela mendesah kesal dalam hati. Katanya suka sama Ikbal, kok bisa berubah jadi suka sama Ibnu? Gak konsisten banget sih!

"Apa gue tembak aja ya?" tanya Lita. Hah?

"Tembak aja," sahut Ela malas-malasan. Lita senyum sumringah.

"Iya ah, gue tembak aja. Yuk!" Lita menarik tangan Ela.

"Mau kemana?"

"Nyamperin Ibnu lah!" Loroan wae, mereka gantian ke rumah Ibnu dan Ikbal.

=======


Ela ngeliatin Lita sama Ibnu dari kejauhan. Dia gak mau deket-deket. Bukan gak mau, lebih tepatnya sih gak berani. Dia takut hatinya gak kuat, soalnya diam-diam dia juga suka sama Ibnu. Tapi kayaknya percuma, mau deket atau jauh, Ela tetep bisa ngeliat senyum sumringah Lita. Ela juga bisa ngeliat ekpresi wajah Ibnu yang gak pernah dia liat sebelumnya, tersipu malu.

Krek! Sebuah retakan terukir dihatinya.

Ela merasakan dadanya penuh, sesak. Nafasnya tersendat, pandangan matanya kabur karna terhalang air mata yang menggenang. Sekilas ia merasakan elusan dikepalanya. Ia mendongak sesaat, menatap sekilas mata Ikbal yang tersenyum padanya.

Hembusan angin membuka sedikit ruang dihatinya.

===end===
Diubah oleh simamay

Guru 1 - Chapter 1

Hari ini, kelas 5 memiliki keistimewaan sebagai kelas yang pertama kali mencicipi pelajaran komputer. Ya, saat ini pelajaran komputer baru dikenalkan kepada seluruh siswa Sekolah Dasar dan kelas 5 menjadi kelas pertama yang mencicipi komputer sekolah.

"Jangan ribut, wey!" tegur Cahya sang ketua kelas. Ia sudah lelah menegur teman-temannya yang berlarian kesana kemari didalam ruang komputer. Maklum saja, bagi anak seusia mereka komputer dan jaringan internet bukanlah hal yang lumrah.

"Gue belum pernah make internet, nih! Ajarin ya!"

"Gue juga belum pernah, gimana dong?"

Banyak yang belum pernah menyentuh jaringan internet, namun banyak juga yang sudah memiliki internet dirumahnya. Ela termasuk anak yang belum pernah menyentuh komputer sama sekali.

"Wey, gurunya dateng!" seru Mutia membuat anak-anak kelas 5 langsung terdiam dan suasana hening sesaat. Ela menatap pintu masuk ruang komputer, menunggu-nunggu guru seperti apa yang akan mengajarkannya komputer nanti.

Dheg! Seorang pemuda kira-kira berusia 20 tahun, memasuki ruangan. Disusul temannya yang bertubuh tinggi dan mengenakan kacamata.

"Selamat pagi!" sapa ramah orang yang masuk pertama kali. Anak kelas 5 menjawab serentak, tak terkecuali Ela.

"Nama saya Indra, ini teman saya Dide. Kami guru komputer kalian untuk sementara waktu ini." jelas guru itu sementara temannya yang berkacamata tidak membuka mulut sama sekali, hanya mengangguk saat temannya memperkenalkan dirinya.

Pak Indra kemudian menyuruh anak-anak duduk didepan komputer. Komputer berderet 4 baris, masing-masing baris berjejer 9 komputer. Sedangkan jumlah murid kelas 5 ada 40, jadi ada 4 anak yang tidak kebagian komputer. Memang, kelas 5 ini sedikit spesial karna hanya kelas 5 yang cuma memiliki 1 kelas. Sejak mereka kelas 1, jumlah murid terlalu sedikit untuk dibagi menjadi 2 kelas, karna itulah kelas ini digabung menjadi 1 dengan jumlah murid diatas kelas yang lain yang rata-rata 36 murid.

"Siapa yang tidak kebagian komputer?" tanya Pak Indra. Ela dan keempat temannya menunjuk jari keatas.

====


"Semoga yang ngajar hari ini Pak Indra!" seru Nuri yang baru saja masuk kelas. Ela menaikkan sebelah alisnya.

"Kenapa emang?"

"Karna lebih asik kalo Pak Indra yang ngajar!

"Biasa aja," gumamnya. Nuri cemberut kesal.

"Asik tau! Daripada Pak Dide, apaan tuh! Kaku banget!" gerutunya. Ela mengangkat bahu.

"Tapi kan Pak Dide baik, Nu.." jelas Ela. Nuri menggeleng.

"Pak Indra lebih baek tuh!" bela Nuri.

"Iya deh, iya.." pasrah Ela. Dalam hati ia mendesah kesal, norak banget sih!

Tak lama kemudian Pak Dide masuk kelas.

"Selamat Pagi.." sapanya.

"Pagi, Pak!"

"Pak Indra mana, Pak?" celetuk Mutia yang terkenal sering caper sama guru.

"Pak Indra sakit, jadi gak bisa ngajar." jelas Pak Dide.

"Yaaaaaaah," anak-anak kecewa berat. Tidak terkecuali Ela, dia sangat kecewa. Tidak ada yang tahu kalau tiap pagi, ia mengusahakan diri untuk bangun lebih pagi dan sampai lebih dulu di sekolah dibanding teman-temannya yang lain. Karna saat itulah Pak Indra sudah sampai di sekolah dan sedang bersantai di ruang komputer.

Ela pun tahu dengan tidak sengaja.

Mari flesbek ke 3 hari yang lalu, awal mula kedekatan Ela dan Pak Indra..

>>Flashback Ela<<
"Sial, kepagian!" Ela melangkah gontai ke kelasnya di lantai 2 gedung sekolah. Ketika sampai di anak tangga paling atas, ia melihat pintu ruang komputer terbuka. Siapa pagi-pagi gini?

Ela pun masuk ke ruang komputer karna mengira yang ada di dalam hanya pesuruh sekolah yang sedang membersihkan ruangan itu. Namun ia salah.

"Selamat pagi!" sapa suara yang belum lama ini ia dengar.

"Eh?" Ela sedikit terkejut melihat Pak Indra sudah duduk membelakangi komputer sambil tersenyum kearahnya.

"Kamu.. Kalo gak salah namanya Ela, kan?" tanya guru muda itu. Ela mengangguk, masih gugup. Guru itu mengangguk-angguk sambil kembali membalik badan ke arah komputer. Ela pun berpikir ini saat yang tepat untuk meminta Pak Indra mengajarinya cara dasar menggunakan komputer.

"Pak," panggil Ela sangat pelan. Pak Indra ternyata mendengar suara Ela.

"Iya? Kenapa?"

"Eng.. Itu.. Ajarin cara nyalain komputer dong, Pak.." pinta Ela malu-malu. Memang saat pertemuan pertama, ia tidak memegang komputer jadi tidak tahu cara menyalakannya. Pertemuan berikutnya Ela mendapat giliran memegang komputer, jadi ia tidak mau ditertawakan karna tidak tahu cara menyalakan komputer.

"Oh.. Yaudah sini duduk, saya ajarin."

>>End of Flashback<<

Sejak saat itu, Ela dan Pak Indra selalu berbincang-bincang sebentar saat pagi. Membicarakan tentang komputer, tentang status Pak Indra yang ternyata masih mahasiswa, dan lain-lain.

Kebersamaan sesaat itu membuat Ela merasakan sesuatu yang lain dihatinya. Karna itulah ia sedikit sedih mendengar kabar Pak Indra sakit. Ia merasa seharusnya jadi yang tahu pertama kali, karna ia kemarin masih mengobrol dengan Pak Indra saat pulang sekolah.

"Pak Indra sakit tifus ya, Pak?" tanya Mutia lagi. Pak Dide mengangguk bingung.

"Kamu tau darimana?"

"Hehe.. Barusan Pak Indra bilang di sms." sahut Mutia santai.

Krak! Patahan lain terukir di hati Ela.

===end===
Diubah oleh simamay
-reserved-
nunggu updetan hyun,
mojok dulu lah
emoticon-linux2
kasihan ela emoticon-Mewek


ela pasti nama panjangnya umbrella ela ela e e..emoticon-Big Grin


lanjut mun



emoticon-Angel
ijin duduk emoticon-tableemoticon-linux2
Diubah oleh KamenRideDragon
Teng..teng..teng..
ela anak tunggal yah ?
kenalan ane juga ada yang namanya ela tapi ella ramlan emoticon-Hammer (S)
Quote:

tunggu dengan tertib ya emoticon-Malu (S)

Quote:

kasian kan? emoticon-Frown
bukan, nama lengkapnya....elaksmi emoticon-Hammer (S)

Quote:

silahkan duduk emoticon-Big Grin

Quote:

pentungan ane bang emoticon-Mad

Quote:

keliatannya gitu yah? emoticon-EEK!
update donk gan emoticon-Matabelo
Ela sungguh malang emoticon-linux2
malang sungguh ela ela ela ye yeyee yeeeee

buat tenda disini nungguin ela ela ela yeyeyeyeyeye
lumayan, ijin nenda dulu haha
Unnie,,, numpang duduk.,,
Bu guru, nanya dong

- Ela ga mampu beli henpon tapi kok bisa beli nendoroid? emoticon-Hammer
- Maman ini temennya Dudung bukan? emoticon-Hammer
- Kelakuan Ela jadi mesum gara2 keseringan "jagain" cewe ganti baju ya? emoticon-Hammer
- Mana ada anak Medan yang dikasih nama Ibnu dan Ikbal emoticon-Hammer
Quote:

Bu guru, ane bantu jawab yak

- Ela gak punya nendoroid, yang punya kan kembarannya dari dunia lain emoticon-Hammer
- Bukan, mereka kembar tapi beda emoticon-Hammer
- Yang mesum bukan Ela emoticon-Malu tapi ane emoticon-Hammer
- Namanya juga fiksi emoticon-Hammer engga sih, namanya beneran ini. marganya Nasution emoticon-Malu (S)
Quote:


Bu guru nanya juga donk,,
Pak indra yg jualan nendo itu bukan?? emoticon-Ngacir
Quote:

Bu guru, saya bantu jawab lagi yak

Jauh banget om, ini si Ela masih lugu nan polos. Mana kenal nendo emoticon-Frown
Halaman 1 dari 2


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di