alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
[B]PENAMPAKAN TPA LEUWI GAJAH SETELAH LEDAKAN SAMPAH 150 + MENINGGAL[/B]
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/515f899d5a2acf496f000003/bpenampakan-tpa-leuwi-gajah-setelah-ledakan-sampah-150--meninggal-b

NGERI GAN!!!!!!! PENAMPAKAN TPA LEUWI GAJAH SETELAH LEDAKAN SAMPAH 150 + MENINGGAL

Gan masih inget kejadian longsor SAMPAH TPA leuwi gajah Bandung yang memakan korban banyak?

Ane beserta team PMB (Perhimpunan Mahasiswa Bandung) mengadakan bimbingan kepada anggota baru untuk menambah wawasan anggota muda. kebetulan objek kami ke TPA leuwi gajah. Menurut ane ini menarik dijadikan bahan evaluasi ketika masyarakat menyepelekan sampah. ternyata sampah bisa jadi marabahaya yang sangat besar untuk kita smua gan emoticon-Frown.

berikut pict pass kejadian ledakan gas yang menimbulkan sampah menjadi longsong dan menimbun rumah warga:

Spoiler for pict 1:


Spoiler for pict 2 alat berat yang susah masuk kawasan:


Spoiler for pict 3 15 pemulung yang tidak ditemukan:


Spoiler for pict 4:




Waktu di TPA kami sedikit memotret keadaan di daerah tersebut, coba kita lihat pictnya gan :

Spoiler for pict 1:


Spoiler for pict 2:


Spoiler for pict 3:


Spoiler for wawancara bapak pemulung:


Spoiler for pict asap= daerah rumah warga yang tertimbun sampah:


Spoiler for foto ts wawancara pemulung :


sedikit penjelasan tragedi:

Enam tahun berlalu sejak 21 Februari 2005 saat 157 jiwa melayang dan dua kampung terhapus dari peta karena tergulung longsoran sampah yang berasal dari Tempat Pembuangan Akhir Leuwigajah. Memori itu kian redup seiring perjalanan waktu, tapi tidak bagi masyarakat adat Cirendeu, Kota Cimahi. Bagi mereka, lupa adalah sesuatu yang harus dilawan agar tidak terperosok pada lubang yang sama di masa mendatang.

Sekitar 20 orang berbaju serba hitam duduk melingkar di sebuah punggung bukit dan mendengarkan alunan karinding yang dimainkan sebagian dari mereka. Suara alat musik dari bambu itu dimainkan dengan cara menjepitnya di bibir dan ditepuk dengan telapak tangan kanan. Suara yang dihasilkan bernada tinggi, melengking, dan berpadu dengan embusan angin yang berderu kencang. Magis.

Usai membaca doa, peserta yang berasal dari Kampung Adat Cirendeu menyusuri jalan setapak, menuruni bukit untuk menuju sebuah tebing yang menghadap sebuah lembah. Dasar lembah itu berwarna hijau oleh tanaman liar, meski tanah yang dipenuhi sampah masih mengintip di sela dedaunan. Di sana, mereka menebarkan bunga dan langsung diterbangkan angin yang mengalir liar.

Tepat enam tahun berlalu, persis di hari Senin, tepatnya pukul 2.00 dinihari saat tumpukan sampah di TPA Leuwigajah longsor. Datang bak gelombang tsunami, sampah anorganik berupa plastik, gabus, kayu, hingga sampah organik menghantam dua pemukiman yakni Kampung Cilimus dan Kampung Pojok. Pemukiman yang penuh kehidupan itu langsung luluh lantak tertimbun sampah meski berjarak satu kilometer lebih dari puncak tumpukan sampah.

Gunungan sampah sepanjang 200 meter dan setinggi 60 meter itu goyah karena diguyur hujan deras semalam suntuk dan terpicu konsentrasi gas metan dari dalam tumpukan sampah. Sampah di TPA itu memang menggunakan sistem open dumping yakni dibuang dan ditumpuk begitu saja.

Akibat kejadian tersebut, tercatat 157 orang meninggal dunia, belum termasuk harta benda yang lain. Inilah musibah yang barangkali tercatat pertama kali dalam sejarah peradaban manusia, ratusan nyawa melayang gara-gara tertimbun sampah. Tidak sedikit orang yang terpisah dengan kerabatnya, seperti Yuyun Ridwan Tajudin yang kehilangan kakak kandungnya.

Buntut dari musibah tersebut memang panjang, kepala dinas urusan persampahan dari tiga daerah yaitu Kota Bandung, Kabupaten Bandung, dan Kota Cimahi, diseret ke muka pengadilan karena dianggap lalai. Hanya saja, ketiganya hanya diganjar hukuman percobaan meski divonis bersalah 18 bulan setelah longsor terjadi. Begitu pula dengan gugatan perdata korban TPA Leuwigajah pun menguap tanpa ada hasil.

Pada tahun-tahun pertama selepas kejadian itu, pemerintah daerah masih mengadakan acara peringatan tragedi TPA Leuwigajah. Namun, seiring waktu, acara peringatan kian jarang dilakukan. Hingga peringatan tahun 2011 ini, pemerintah tak lagi hadir.

Tidak berhenti

Panitren Kampung Adat Cirendeu, Asep Abas, menuturkan bahwa pihaknya tidak akan berhenti memperingati tragedi ini. Tidak perlu diperingati secara meriah, yang penting selalu mendoakan arwah para korban yang tertimbun sampah.

"Kami akan terus melawan lupa. Jangan sampai kejadian serupa kembali berulang 20 tahun kemudian, barulah orang-orang ingat mengenai Leuwigajah," ujarnya.

Menurutnya, longsornya Leuwigajah adalah buah ketidakseimbangan alam akibat pemerintah yang kurang teliti dalam membuat kebijakan. Lokasi pembuangan sampah telah menimbun setidaknya tiga mata air yang biasa dimanfaatkan warga.

Kini, alam kembali menyeimbangkan diri. Sisa tumpukan sampah mulai tertutupi tanaman liar. Tinggal menanti pohon bertumbuhan agar daerah itu kembali hijau. Hanya saja, ingatan pahit 21 Februari 2005 itu tidak boleh lekang dari kepala bangsa ini. Melawan lupa.

sumber: kompas

Pertanyaan TS:

1. Sudah berbenahkah kita terhadap sampah?
2. Sadarkah kita telah merusak lingkungan sendiri?
3. Apa yang bisa kita perbuat terhadap sampah?
4. Sudahkah kita mencari solusi terhadap sampah?


kalo berkenan TS minta kirim emoticon-Blue Guy Cendol (L)

bukan emoticon-Blue Guy Bata (L)

mampir di trit ane yang lain gan:

MEMAKNAI KATA ESENSI

SKRIPSI UNYU emoticon-Big Grin

PASAL DOSEN YANG NGERI

KASKUSER YANG BAIK MENINGGALKAN KOMENG DAN SOLUSI YANG BAIK
Diubah oleh FGG
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
walau sudah lama ane tetep berduka gan..... emoticon-Berduka (S)
ijin nyimak dulu gan
ngeri gan, masyarakat tidak mengerti artinya kebersihan, sampah organik na non organik aja dicampur harusna dipisah.
alam yg melawan karena terus dianiaya dan dikotori oleh manusia..
harus jadi pembelajaran kita semua gan
#gogreen
atau alam akan menghijaukan dirinya sendiri dengan caranya sendiri.
Quote:

iya gan coba ente main kesana gan

Quote:

bner gan,contoh kongkritnya aja tong sampah baru banyak dicuri dijalanan, padahal kan itu penting emoticon-Frown

Quote:

iya gan. hukum alam yang berbicara emoticon-Frown
Diubah oleh FGG
TPA apa gan? emoticon-Cape d...
Quote:


Tempat pembuangan akhir gan emoticon-Cape d... (S)
emoticon-Sundul biar rame
gasnya gede bgt berarti ya gan?
emoticon-Turut Berduka emoticon-Turut Berduka
Semoga dapet terselesaikan masalah sampah
Semoga dpt solusi
kasian gan
ga tega ane
emoticon-Sorry
ngeri gan kalo ane ngga bakalan berani
orang Indonesia itu paling gampang lupa dan melupakan
conto lain adalah JAkarat, udah bolak-balik banjir tapi masyarakat sekitar sungai tetep aja buang sampah n buang hajatnya ke sungai emoticon-Hammer2

ditambah pemerintah yg lebih memilih bersikap reaktif saat sudah terjadi bencana... bukan memaksimalkan tindakan pencegahan emoticon-Cape d...

Quote:

iya gan. terus gunungan sampahnya gak ke kontrol. jadi aja gunungan tumpah kaya tsunami
Quote:

amin gan
Quote:

bener gan. harusnya ada tindakan pencegahan khusus buat masyarakat.
Apakah di kota Bandung masih banyak sampah berserakan .. ?
mana gajahnya gan? emoticon-Ngakak
Masih teringat ya gan.
Btw, ngeri juga yah kalo sampahnya udah sebanyak itu emoticon-Takut (S)
sampah oh sampah riwayatmu kini,ga pernah bakal abis permasalahan dengan sampah kalo belum dibenerin infrastrukturnya, terutama para pemimpin yang bertanggung jawab mengurusi masalah sampah




<b>PENAMPAKAN TPA LEUWI GAJAH SETELAH LEDAKAN SAMPAH 150 + MENINGGAL</b>
Quote:

masig gan terutama daera industri. eksternalisasi negative dari industri

Quote:


hahahahahhaa emoticon-Ngakak gajahnya lagi di photo disarung gan emoticon-Cape d... (S)

maksud ane gajah disini nama daerah emoticon-Bingung (S)
Post ini telah dihapus oleh hansip
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di