alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
“Menurunya Minat Belajar Siswa”
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5118a5ab0975b4fa4100000b/menurunya-minat-belajar-siswa

“Menurunya Minat Belajar Siswa”

Pada saat ini banyak prestasi dan minat belajar siswa menurun dikarenakan banyak faktor yang mempengaruhinya, yuk langsung ke Tkp gan…


Prestasi belajar siswa yang rendah bisa diakibatkan oleh beberapa faktor, diantaranya;
(1) semangat belajar siswa yang kurang,
(2) sarana belajar kurang,
(3) penggunaan metode mengajar yang tidak efektif dan variatif, dan
(4) guru kurang bersemangat dalam mengajarnya. Seperti obrolan saya dengan salah satu rekan guru dalam suatu kesempatan, ia mengatakan “kenapa ya nilai siswa saya banyak yang rendah, banyak yang nilainya dibawah KKM?, sepertinya mereka tidak punya semangat untuk belajar, padahal saya sangat bersemangat sekali dalam mengajar mereka.”. “ah, masa sih” jawab saya. “apa bukan karena sarananya yang kurang? atau mungkin metode belajarnya banyak ceramah?”. Mendengar jawaban saya, ia hanya tersenyum saja.

Susasana belajar tentu akan berhasil, apabila siswa mempunyai semangat dan termotivasi untuk belajar, dan guru pun tentunya juga bersemangat dalam mengajar siswa, apalagi sarana belajarnya lengkap dan proses pembelajaran suasananya menyenangkan.
Siswa yang tidak bersemangat dalam belajarnya, akan terlihat dari aktifitas ia dalam belajar, ia terlihat malas-malasan, sering ngobrol dengan temannya, perhatian tidak fokus ke pelajaran, membuka buku tapi bukan buku yang sedang dipelajari, tidur di kelas, sibuk sendiri dengan HP-nya, atau bahkan siswa tersebut pandangannya kosong.

Dalam mengajar pun seorang guru tentu mempunyai kemampuan terbatas untuk mempertahankan semangat mengajarnya. Pada awal tentunya dengan energi yang masih full, ia akan mempunyai semangat yang tinggi, suaranya menggebu-gebu, bahkan kadang-kadang lupa bahwa didepannya masih ada siswa terbengong-bengong. Ia terus berceramah layaknya seorang orator ulung bahkan melebihi oratornya ‘Soekarno’. Tetapi di akhir pembelajaran atau pada jam-jam terakhir energi sudah mulai turun, semangat jadi kendor, bahkan semakin putus asa manakala begitu ia bertanya pada siswanya, siswa tidak bisa menjawab apa-apa. Kadang-kadang karena saking semangatnya selama pembelajaran waktunya digunakan untuk ceramah, lupa masih ada sarana pembelajaran (alat dan bahan praktek) di atas meja yang belum terjamah.

Proses pembelajaran akan menyenangkan apabila seorang guru menerapkan prinsip “PAIKEM”. Proses belajar yang menyenangkan tentu akan menimbulkan suasana belajar yang sejuk, santai, siswa tidak terasa tertekan, mereka bebas mengekspresikan dan mengaktualisasikan dirinya dalam proses belajarnya. Guru pun tentunya tidak mengeluarkan energi yang banyak, waktunya bisa digunakan untuk mengamati siswanya, apakah mereka belajar?, bagaimana mereka belajar?. Guru bisa membantu siswa yang kesulitan dalam belajar, memberi arahan kalau siswa menyimpang dari apa yang telah menjadi tujuan pembelajaran.

Prestasi belajar siswa akan meningkat apabila dalam proses pembelajaran, seorang guru bisa menerapkan metode pembelajaran yang menumbuhkan motivasi siswa belajar, dan bisa mengakomodasi gaya belajar siswa dengan menerapkan pembelajaran yang aktif, inovatif, kreatif, efektif dan menyenangkan (PAIKEM). Menurut saya hal tersebut bisa terwujud apabila kita menerapkan metode pembelajaran yang efektif dan variatif. Metode pembelajaran ini diantaranya pembelajaran Contextual Teaching Learning, atau Cooveratif Learning. Kita bisa menggabungkan beberapa metode pembelajaran dalam suatu kegiatan belajar mengajar, dengan adanya variasi metode pembelajaran suasana belajar menjadi menyenangkan dan diharapkan siswa memperoleh prestasi belajar yang tinggi.
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
Ngapain belajar tinggi2. Cukup lulus SMA dan jadi buruh emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin gaji udah lebih dari dua jetrong


Spoiler for Jual Kunci Pintu Digital gan:


emoticon-Ngakak
Quote:


terus solusiNya gimana gan
sebenernya gw bingung sama alesan sarana belajar kurang emoticon-Hammer
menurut gw lebih parah tahun 90an klo buat sarana + prasarana belajar emoticon-Hammer

mao nyari info apa2 juga ribet,, gak kaya sekarang tinggal colok modem/masuk warnet, googling, langsung dapet info, dari contekan sampe rumus2 dewa juga ada di situ emoticon-Hammer

Quote:


emoticon-Hammer emoticon-Ngakak (S)

Quote:

klo kata berita di atas,,, solusi nya si guru harus bisa menimbulkan motivasi,,,
vote miyabi jadi guru stm emoticon-Hammer
Diubah oleh .NoShade.
semua sistem di pemerintah indonesia ini pd salah
banyak godaan juga sih, apalagi kalo penunggu rumah doyan ngegosip emoticon-Nohope
sumbernya mana, gan? emoticon-Bingung (S)

mungkin cara ngajarnya ngebosenin, full teori, secara jaman teknologi canggih sekarang ini, kayanya ngga perlu dateng ke sekolah pun bisa belajar dan ngerti semua disiplin ilmu yang ada emoticon-Malu (S)
Quote:


kalau guru bisa menimbulkan motivasi tapi siswaNya yang emang gak bisa dimotivasi sama aja bohong

ane lebih setuju kalau cara memotivasi siswaNya Vote Miyabi jadi Guru
namanya siswa jaman sekarang juga harus gaul broh emoticon-Betty
Diubah oleh Sakauwz
Pendidikan karakter diutamain gan..

kalo ane sih, tumbuh minat belajar berkat TTS (teka-teki silang) gan. kalo lagi jenuh, udh bosen ama materi pelajaran, ataupun denger orasi guru depan kelas..
TTS bangkitin gairah belajar ane..

bisa dicoba mungkin buat pelajar2..
TTS gahool juga kok . emoticon-Angkat Beer
Quote:


Prof apa kabar? Udah lepas dari bug otoben nih.

Bener prof, bisa jadi motifasi anak malas belajar karenakebanyakan jargon yang mengatakan "bejo" lebih baik dari pinter. Parah tu orang "BEJO" yang ngajarin ngapain sekolah mending jadi pengusaha aja.
tapi kan gan, gaji 2 jetrong gacukup buat pemenuhan pemuasan manusia emoticon-Big Grin
klo ane sendiri sih lebih disebabkan faktor gurunya gan.. ada yg sering ngasih tugas, ada yang pelajaran isinya cuma nyatet, ada yang gak jelas maunya gmana.. pkoknya banyak lah gan emoticon-Cape d...
jaman sekarang terlalu banyak hiburan gan emoticon-Malu (S)
ga spt jaman dulu. setiap perkataan guru ya diperhatikan, penting soalnya hanya lewat guru lah banyak masukan.
skrg jaman intrnet, ga pake sekolah jg dah paham anaknya. tapi banyak yg kejebak konsumsi info ga penting, macam gosip seleb dll
dan pemerintah punya solusi untuk itu yaitu menambah jam belajar BRAVO!!!!
bosen gan sekolah di indonesia, disuruh ngapal mulu

gak tau deh sekarang yah, tapi kayanya mah sama aja
gak usah pinter pinter coz "yang terhormat" aja gak pinter, tuh buktinya banyak yang korupsi emoticon-Malu (S)
itu gara2 guru yang ngajarnya g interaktif sama terlalu terpaku ama teori,
mosok ngajar cuman di suruh nyatet abis itu ngerjain soal,
kalo gitu mah mending g usah sekolah aja.
2jt kurang banyak gan?
masuk parpol aja emoticon-Stick Out Tongue
menurut ane banyak godaan gan apalagi hp skrng udh canggih
bikin gak konsesn kl belajar di kelas
susah juga ya jadi guru yg baik

emoticon-Big Grin
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di