alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/50fe2af67b1243e00f00001a/ini-4-penyebab-banjir-jakarta
Ini 4 Penyebab Banjir Jakarta


Assalamualaikum...
setelah Ibukota kita heboh, JAKARTA TENGGELAM, JAKARTA JADI TAMBAK MANUASIA !!!
Waah Ane miris, beritanya itu - itu aja, ditambah banyak "tokoh" pencitraan...
Banjir dimana - mana sama, hujan dimana- mana sama.. sudah menjadi takdir klo curah hujan di Indonesia itu tinggi..gak cuma di jakarta dan sekitar, di jawa tengah, jawa timur pun juga demikian...

Kita butuh analisis, solusi, dan antisipasi !!!

Quote:

Ini 4 Penyebab Banjir Jakarta


JAKARTA, KOMPAS.com — Masalah banjir belum juga terselesaikan di Ibu Kota. Jakarta terendam banjir pada babak awal memasuki tahun 2013. Banjir cukup merata di seluruh wilayah Jakarta. Sejumlah akses jalan terputus. Air setinggi 20 hingga beberapa meter menggenangi jalanan Ibu Kota. Banjir pun tak pilih-pilih lokasi, mulai dari perkampungan hingga Kompleks Istana Kepresidenan kebanjiran.

Curah hujan yang tinggi dalam beberapa hari terakhir membuat volume air bertambah. Sungai dan waduk meluap. Tanggul pun jebol karena tak mampu menahan banyaknya air. Namun, banjir seharusnya tak terjadi hanya karena intensitas hujan yang tinggi itu. Mengapa banjir terus terjadi dan makin meluas di Ibu Kota?

Pengamat tata kota, Nirwono Joga, mengatakan, sejumlah faktor turut menyebabkan banjir Jakarta 2013. Secara umum, telah terjadi perubahan besar pada tata ruang di Jakarta dan kota sekitarnya, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi.

Faktor pertama, berubahnya ruang terbuka hijau di Jakarta menjadi kawasan pembangunan, seperti permukiman, gedung, dan jalan. Resapan air hujan menjadi berkurang dan akhirnya air mengalir ke jalanan.

"Sebagian besar banjir yang terjadi di Jakarta ini terjadi di daerah-daerah tanggapan air, resapan air, yang dulu sejak zaman Belanda memang diperuntukkan untuk ruang hijau," ujarnya di Jakarta, Selasa (22/1/2013).

Joga mengatakan, pemerintah harus tegas membatasi pembangunan komersial di Jakarta. Pendirian bangunan pun harus dicek kembali apakah telah menyediakan sebanyak 30 persen sumber resapan sesuai ketentuan undang-undang.

Kedua, sistem drainase yang buruk di Jakarta. Menurut Joga, seharusnya saluran air berujung ke sungai atau laut, melainkan ke daerah resapan atau ke dalam tanah. Pemerintah harus melakukan revitalisasi terhadap sistem drainase di seluruh Jakarta dan jalan-jalan protokol seperti Sarinah, Thamrin, Sudirman, dan lainnya. Pemerintah juga perlu membuat sistem drainase eco-drainase yang mengalirkan air ke sumber resapan.

Ketiga, tidak optimalnya fungsi waduk maupun situ. Dalam catatannya, pada tahun 1990-an, Jakarta memiliki 70 waduk dan 50 situ. Namun, kini hanya tersisa 42 waduk dan 16 situ. Sebanyak 50 persen di antaranya pun tidak berjalan optimal. Waduk-waduk di Jakarta dipenuhi tumbuhan enceng gondok, limbah, dan sampah. Pendangkalan pun terjadi akibat sedimentasi lumpur. Waduk yang akhirnya mengering kemudian dijadikan daerah hunian.

"Untuk meningkatkan kapasitas optimalisasi, tentu perlu dilakukan revitalisasi pengerukan dan penataan. Kalau optimal, waduk bisa menjadi cadangan air bersih," terangnya.

Keempat, belum dilakukannya normalisasi di semua sungai. Menurut pengamat dari Universitas Trisakti ini, pemerintah harus melakukan normalisasi kali sekaligus merelokasi permukiman di bantaran sungai ke tempat yang layak huni.

"Kita harapkan 5 tahun ke depan sungai sudah selesai dinormalisasi yang lebarnya saat ini 20-30 meter menjadi 100 meter," ujarnya.

Sebelumnya, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, pasang air laut dalam beberapa hari ke depan diprediksi tinggi. Pada Senin (21/1/2013), pasang akan memuncak hingga ketinggian 0,95 meter. Pada Sabtu (26/1/2013), pasang bisa mencapai 1 meter. Sementara pada Minggu depan, pasang bisa mencapai 0,95 meter.

Untuk diketahui, pada 2007, curah hujan yang mengguyur Jakarta mencapai 320 milimeter. Curah hujan di Jakarta belakangan ini sekitar 95 milimeter dan di wilayah hulu (Puncak, Bogor) sekitar 75 milimeter. Intensitas hujan di Jakarta saat ini sedang menurun. Namun, pada akhir Januari atau awal Februari, diprediksi curah hujan menjadi dua kali lipat.

Untuk itu, solusi masalah banjir Jakarta, tambah Joga, tidak hanya dengan melakukan rekayasa teknis seperti membuat sodetan dan gorong-gorong raksasa. Rekayasa sosial atau mengubah pola pikir masyarakat, menurutnya, lebih penting dilakukan. Pemerintah dan masyarakat harus sadar pentingnya ruang terbuka hijau, mengerti bahwa bantaran sungai bukanlah lokasi hunian. Sadar dengan tidak membuang sampah sembarangan. Rekayasa teknis tidak akan menyelesaikan masalah banjir tanpa adanya kesadaran masyarakat itu sendiri.

Source




Banjir bukan tempat kita mengeluh..bajir tempat kita berkoreksi diri..
buang sampah pada tempatnya, perbanyak resapan, bersahabatlah dengan alam... manusia bukan Tuhan, manusia tak akan bisa membuat alam n ekosistemnya, jadi jangan ganggu mereka, jangan rusak emoticon-shakehand

Semoga bermanfaat emoticon-Smilie

Wassalam...



Note :
Q : Ane udah buang sampah di tempatnya Gan, Rumah Ane banyak resapan, tidak banyak tanah yang di-plester. tpi kok tetep kebanjiran?
A : Its ur risk, Anda tinggal di lingkungan yg padat n sangat minim resapan. kali dan bendungan di wilayah anda buruk..
Ayo bangkit sahabatku.... emoticon-Smilie
nice info gan
emoticon-Rate 5 Star
penyebab banjir cuma 1 gan, yaitu AIR emoticon-Cool
Quote:Original Posted By opusman
penyebab banjir cuma 1 gan, yaitu AIR emoticon-Cool

betul banget agan ini, air lah subjek penyebab banjir di Jakarta

emoticon-Ngacir
kudu di permak lagi nih jakarta gan....
semua bisa dibeli ama uang gan emoticon-Cape d... (S)
Quote:Original Posted By opusman
penyebab banjir cuma 1 gan, yaitu AIR emoticon-Cool


Quote:Original Posted By Diantol

betul banget agan ini, air lah subjek penyebab banjir di Jakarta

emoticon-Ngacir


iya air Gan, tpi apakah manusia gk butuh air???emoticon-Bingung (S)

Quote:Original Posted By bct
kudu di permak lagi nih jakarta gan....


seepp emoticon-Smilie
air gan, dibutuhin oleh manusia, tp klo kebanyakan jg gak baik gan....
Quote:Original Posted By IbnuHallaz




iya air Gan, tpi apakah manusia gk butuh air???emoticon-Bingung (S)



seepp emoticon-Smilie

iya butuh lah gan, makannya ane bilang subjeknya air, dan pasti macam2 juga manfaatnya emoticon-Salaman

Coba tukeran ama daerah Puncak. Pasti nanti Jakarta yang disalahin kenapa Puncak banjir hahahaha...
yang kita butuhkan kesadaran bersama, menjaga kebersihan dan membuat sumur resapan. emoticon-I Love Indonesia
yang jelas gara2 air gan emoticon-Peace
faktor utama adalah Ekonomi yang tidak merata jadi menimbulkan Urbanisasi
iya ya gan, harusnya si kita bisa antisipasi, soalnya kan udah pada hafal kalo january sampe february awal masuk musim hujanemoticon-Sorry
tiap banjir pasti bulan januari ato awal february. musim hujan yang curah hujannya mayan deras
Ternyata penyebab banjr tu cuman 4 yak emoticon-Matabelo
sepertinya sungai jakarta yang tidak bisa menampung debit air cmiiw
butuh kesadaran bersama agar tidak terjadi banjir lagi emoticon-I Love Indonesia (S)
gara-gara MILO gan! emoticon-Ngakak