alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/50cd7ef92675b4633b000035/andre-graff-si-penggali-sumur-untuk-warga-sumba
Andre Graff Si Penggali Sumur Untuk Warga Sumba
Silakan gan dibaca sedikit inspirasi dari sosok orang asing yang rela berkorban untuk kehidupan orang Indonesia di daerah Sumba emoticon-Matabelo .

Setelah Ratusan Tahun, Kini Air Tidak Sulit Lagi

Oleh karena kepeduliaan Andre Graff pada kesulitan hidup masyarakat Laboya di Sumba, NTT, kini masyarakat boleh menikmati air bersih yang melimpah…. Andre yang bekerja, pemerintah meresmikan….. !

Andre Graff Si Penggali Sumur Untuk Warga Sumba

Jam baru menunjukkan pukul 09.10 WIB namun sinar matahari sudah terasa terik. Paulina B. Kaka (30) lengkap dengan peralatan tenunnya sudah satu jam duduk di bawah pohon kosambi di depan rumahnya di kampung Lete Malouna, desa Pacala Bawah, Kecamatan Lamboya, kabupaten Sumba Barat, NTT untuk menenun. Untuk mencapai tempat ini orang harus menempuh 40 km dari Waikabubak, ibukota kabupaten Sumba Barat.

Sesekali ia memanggil anak bungsunya dan mengingatkan sang anak untuk tidak bermain di jalan raya karena takut ditabrak kendaraan. Paulina dengan lincah memasukkan gulungan benang di antara benang pada alat tenunnya. Hanya dalam hitungan 40 menit, satu jengkal kain telah ia hasilkan. Janda anak empat ini benar-benar menikmati pekerjaan yang telah ia tekuni sejak remaja itu.

Sesekali ia mengangkat wajah. Ketika ia mengarahkan wajahnya ke jalan. Paulina tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya ketika penulis menanyakan berapa lembar kain tenun yang ia hasilkan dalam sebulan. “Sekarang ini bisa satu lembar dalam seminggu. Atau paling tidak tiga lembar dalam sebulan,” ungkap janda empat anak ini sambil mengulum senyum. Sebelum Agustus 2011 dia hanya bisa menghasilkan dua lembar dalam sebulan.

Ada apa dengan bulan Agustus 2011? Pada bulan itu, tepatnya tanggal 25 Agustus, bupati Sumba Barat Jubi Pandango meresmikan pengoperasian proyek air minum bernama Proyek Percontohan Waru Wora (PPWW) yang menggunakan tenaga surya. Ini adalah sumber air bersih yang melayani beberapa kampung di sekitar. Proyek ini adalah hasil kerja keras Andre Graff, warga negara Prancis yang sejak 2005 menetap di desa ini untuk menggali sumur bagi masyarakat. Untuk mengerjakan proyek ini Andre merogoh kantongnya dalam-dalam, mendapat bantuan dari Rotary Club di Belanda, perusahaan pompa air Shimizu, Palyja Jakarta dan kemudian Pemda Sumba Barat.

Saat ini air dari PPWW dinikmati oleh sekitar 600 penduduk dari tiga kampung, yakni kampung Waru Wora, kampung Kangali dan Letemalouna. Selain itu beberapa sekolah di wilayah itu mendapat pasokan air bersih dari sini. Saat ini Andre sedang mencari sponsor agar air ini melalui proses filtrasi sehingga langsung bisa diminum. “Masyarakat butuh sehat agar bisa bekerja, agar bisa mengurus anak. Semoga nanti ada yang mau donor alat filtrasi,” harap Andre.

Dengan PPWW ini masyarakat termasuk Paulina tidak perlu jauh-jauh lagi mencari dan menimba air. Air sudah langsung ada di samping rumah. Paulina pun bisa menghemat banyak waktunya. Sebelumnya, dalam sehari dia harus pergi menimba air sebanyak 3 kali dengan jarak tempuh 4 kilo meter PP. Untuk itu dia menghabiskan waktu minimal tiga jam. Itu baru untuk menimba air, belum lagi kalau dia harus mencuci dan mandi. Pasti lebih lama lagi.

Andre Graff Si Penggali Sumur Untuk Warga Sumba

Jalan yang ditempuh terjal berbatu, kerap kali kalau licin dia tergelincir sehingga air dalam ember pun tumpah. “Jadi saya hanya punya waktu dua jam untuk menenun. Saya juga kan harus kasih makan babi, ke sawah. Sekarang waktu saya jadi banyak. Untuk timba air, yang bungsu ini pun bisa,” ungkapnya menunjuk anaknya yang masih TK. “Mau bagaimana lagi, Pak. Hidup kami tergantung dari kain ini. Bapak (suami) terlalu cepat “pergi” meninggalkan empat anak pada saya, dan saya harus besarkan mereka,” jelasnya lagi.

Jika Paulina menghasilkan empat lembar kain tenun dalam sebulan, dia akan mendapatkan uang sebanyak Rp1.600.000 dalam sebulan setelah dipotong harga benang Rp800.000. Satu lembar kain Rp600.000. Jumlah sebesar ini relatif cukup untuk biaya hidupnya dan menyekolahkan keempat anaknya. “Hanya dari sinilah kami hidup dan menyekolahkan anak. Sawah sering tidak berhasil. Hanya sedikit sawah saya. Saya ingin menyekolahkan anak-anak agar nanti mereka mengubah kehidupan kami,” ungkapnya sambil tangannya tetap dengan lincah memasukkan benang.

Sekadar informasi, hampir setiap rumah di daerah ini remaja putri dan ibu-ibu pandai dan rajin menenun kain Sumba. Jika ada ibu-ibu atau remaja yang tidak bisa menenun bisa dianggap sebagai “manusia malas”.

Andre Graff sang Insiator

Ketersediaan air bersih telah menjadi masalah besar bagi masyarakat di tempat ini sejak dulu kala. Dari generasi ke generasi mereka menghadapi hal ini. Tidak ada yang berinisiati menggali sumur. Pun pemerintah. Rakyat berjuang sendiri. Untungkah Andre Graff “kesasar” ke tempat ini sebagai turis dan kemudian tertambat sebagai tukang sumur.

Andre Graff Si Penggali Sumur Untuk Warga Sumba

Suatu siang kemarau yang terik pada tahun 2004 Andre melihat tiga orang perempuan setengah baya dengan ember berisi air sekitar 10 liter di atas kepala, berjalan mendaki menuju Kampung Waru Wora. Napas mereka tersengal-sengal sebab jalan yang mereka lalui terjal berbatu lepas dengan kemiringan sekitar 45. Udara terasa panas. Keringat kembali mengucur membasahi badan mereka setelah sebelumnya mereka mandi di rawa. Jarak antara rawa dan kampung sekitar 2 km. Di rawa yang dihuni ikan karisa dan kodok itu, sebelumnya mereka mandi, mencuci pakaian lalu mengisi ember mereka untuk dibawa pulang. Kondisi airnya keruh!

Ya, Andre menyaksikan dengan mata kepalanya sendiri aktifitas ketiga ibu itu. Dengan bahasa Indonesia seadanya, André berusaha menggali informasi seputar aktivitas mereka. Loru, salah satu dari antara mereka menjelaskan bahwa hampir tiap hari ia datang menimba air di tempat itu. Jika anaknya yang masih SD sempat, dialah yang menimba air sebelum berangkat ke sekolah.

Ketika izin plesirnya di Sumba pada Juli 2004 habis, André kembali ke negerinya, Prancis. Saat datang untuk kedua kalinya pada tahun 2005, André bertemu lagi dengan beberapa ibu di rawa yang sama. Di banyak wilayah kondisi yang hampir sama pun ia jumpai. “Tapi anehnya mereka masih tersenyum dan terus berjuang. Keadaan ini benar-benar menantang dan menggoda saya. Saya lalu bilang, sudah cukup saya senang-senang di negara kaya. Setelah tahu di tempat ini ada sumber air yang besar, saya katakan bahwa saya akan gali sumur di sini untuk mereka bila perlu saya sampai mati di sini,” ungkapnya sambil berdiri di tempat yang sekarang telah menjadi sumber utama air untuk PPWW.

Dia mengajak masyarakat belajar menggali sumur, membuat gorong-gorong. André pun “menggaji” Rp30.000/hari setiap orang yang membantunya. Sejak 2005 hingga hari ini, André telah berhasil menggali 27 buah sumur bagi masyarakat dengan biaya dari kantong pribadi dan bantuan beberapa temannya. Kalau dirata-rata, setiap sumur menghabiskan biaya Rp12-15 juta. Kedalaman sumur bervariasi antara 4 sampai 23 meter. Waktu pengerjaannya bervariasi antara satu minggu sampai dua bulan. Sangat tergantung dari kondisi tanahnya. Berbatuan keras atau tidak.

Andre Graff Si Penggali Sumur Untuk Warga Sumba

Sebelum ke Sumba, hingga tahun 2003, André adalah pilot balon udara panas, pelatih pilot, pimpinan sebuah perusahaan pariwisata. Ia berhenti dari pekerjaannya karena menderita Lymd atau boreliose, sakit yang terjadi akibat serangan virus yang berasal dari serangga yang masuk ke aliran darah. Virus ini bisa mematikan syaraf otak dan menyebabkan kematian. Karena penyakit tersebut, ia berhenti bekerja, dan pada tahun 2004 ia datang ke Indonesia lalu mengunjungi NTT, termasuk Sumba.

Kehidupan André jauh dari kesan mewah. Ia hidup menjelata bersama penduduk. Yang membedakannya dengan masyarakat dari sisi fasilitas hanyalah bahwa dia memiliki kompor gas, menggunakan listrik tenaga matahari (solar system) atau diesel, dan laptop untuk mengakses internet kalau kebetulan dapat sinyal. “Inilah hidup saya. Saya tidak pilih hidup di Sumba tapi sekarang saya tidak bisa lari dan tidak mau lari juga.

Dalam obrollan ringan dengannya, Andre tak lupa menyampaikan terima kasih khusus kepada perusahaan pompa air Shimizu yang membantunya dengan berbagai peralatan seperti torn penampung air, selang, mesin diesel, molen pencampur semen dan sejumlah uang untuk tukang dan membeli material. “Mereka membantu saya dengan senang hati. Uang saya sendiri sudah habis. Tapi tidak apa-apa. Saya tetap bahagia sebab orang-orang ini sudah nikmati air bersih,” ungkap Andre usai peresmian proyek air bersih Karewe oleh wakil bupati Sumba Barat Reko Deta dan Presiden Komisaris Shimizu Rachman Sastra beberapa waktu lalu. Proyek yang didukung penuh oleh pompa air Shimizu ini hanya dua kilo meter dari PPWW.

Di kampung-kampung di Lamboya, Andre telah dianggap sebagai keluarga sendiri. Dia bahkan mendapat nama kehormatan “Amae Nodu“ dari kepala adat setempat. Setiap kali ia lewat di jalan atau saat masuk ke kampung-kampung, anak-anak akan selalu memanggilnya “Amae Nodu…!” Andre pun dengan ramah menjawab mereka, “Apa kabar”. Kadang ia menggunakan bahasa Lamboya. Dengan begitu masyarakat benar-benar menerimanya. Terima kasih Andre!

Dikutip dari : sosbud.kompasiana.com

Spoiler for Foto Andre Graff:



Quote:
Semoga pemerintah Indonesia lebih memperhatikan lagi rakyatnya, kasihan saudara-saudara kita yang di luar pulau Jawa.
emoticon-I Love Indonesia
pertamaxx kah saya ini..
baru ane tadi nonton di tv soal ini......
emoticon-2 Jempol
Quote:Original Posted By coba_kiri
baru ane tadi nonton di tv soal ini......
emoticon-2 Jempol


Iya gan tadi juga nonton gan makanya langsung saya posting gan, kasihan gan masak ijin buat stay di Indonesia aja masih dipersulit padahal kan jasanya besar untuk Indonesia.
Quote:Original Posted By holyman86


Iya gan tadi juga nonton gan makanya langsung saya posting gan, kasihan gan masak ijin buat stay di Indonesia aja masih dipersulit padahal kan jasanya besar untuk Indonesia.


biasalah diindonesia gan emoticon-Big Grin, jangankan WNA, WNI nya sendiri aja dipersuilit emoticon-Big Grin
banyak kepentingan dimari yang kadang mempersulit warganya
emoticon-Matabelo kalau ane jd presiden ane ksih pengharga an ke beliau gan
kita msih terkesan sling menunggu siapa yah yg dl an bantu mreka, msih kyk gt gan
benar" ironis skli dah...emoticon-Mewek
orang luar aja peduli dgn rakyat kita tpi kok orang atas dlm pemerintahan kayak ga peduli gtu ya...emoticon-Mewek
Quote:Original Posted By RwinClosefriend
emoticon-Matabelo kalau ane jd presiden ane ksih pengharga an ke beliau gan
kita msih terkesan sling menunggu siapa yah yg dl an bantu mreka, msih kyk gt gan


Quote:Original Posted By otameganefuyuki
benar" ironis skli dah...emoticon-Mewek
orang luar aja peduli dgn rakyat kita tpi kok orang atas dlm pemerintahan kayak ga peduli gtu ya...emoticon-Mewek


Iya gan, saya kalo pejabat pemerintahan pasti akan kasih penghargaan. Disini malah enggak, malah sibuk korupsi
om andre manusia berhati mulia, rela mengeluarkan dana pribadi demi membantu masyarakat sumba..padahal beliau bukan asli orang indonesia.
bagaimana dengan pemerintah kita? yang kata nya wakil rakyat?

ane salut ma ni orang gan,kemarin di beritain sama SCTV,salut dah emoticon-Kiss
dih pemerintah kemane nih
kok orang luar yg peduli
#salute andre graff
btw ada hubungannye gak ama petenis steffi graf
Quote:Original Posted By reiiiiiiiiii...
dih pemerintah kemane nih
kok orang luar yg peduli
#salute andre graff
btw ada hubungannye gak ama petenis steffi graf


pemerintah kite lg sibuk urusin partai gan,taon dpn mau pemilu soalnya,.kejar omset buat taon2 kedepanemoticon-Najis (S)
ane bantu rate yahemoticon-Rate 5 Star
keren yah gan begitu peduliny aorang luar ama bangsa kita.


emoticon-2 Jempol

ane emoticon-Rate 5 Star dehh
nice sharing gan, thanks for your info
g nyangka gw malah bule tukang gali sumurnya emoticon-Matabelo
salutt gannssemoticon-Kiss
kemana nih putra bangsa??
orang2 lokalnya masa g ada yg bantu tuh emoticon-Cape d...
ini sama aja dengan mengatakan bahwa pemerintah kita gak peduli ama yang beginian .. kemana aj selama ini? tamparan keras dari andre graff buat indonesia, terutama pemerintah sumba, ntt
×