alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000016869676/the-wall-street-journal-bisakah-indonesia-bertahan-tanpa-cina
The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?
The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?
Tambang batubara Kaltim

Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?
6. October 2012, 14:25:36 SGT
oleh James Hookway

Tambang batu bara di Berau, Kalimantan Timur. Penurunan permintaan batu bara Cina berdampak pada ekspor Indonesia.

BALIKPAPAN – Maskur, seorang awak kapal, sedang duduk-duduk di dermaga pelabuhan Semayang, Balikpapan, di pantai timur Kalimantan. Sambil mengupas mangga, ia merenungkan sebuah pertanyaan pelik. Berapa lama lagi Cina bisa pulih dari kelesuan ekonomi, dan kembali memborong batu bara Indonesia?

Sejak industri batu bara Indonesia melonjak tahun 2007, Maskur sudah beberapa kali keliling dunia sambil bekerja di kapal-kapal dagang. “Saya pernah ke Spanyol, Italia, Amerika,” kenangnya. “Paling sering sih ke Cina,” tambahnya. Tapi sekarang, ia tak lagi sering ke sana.

Indonesia adalah eksportir batu bara termal terbesar di dunia. Batu bara jenis ini adalah varietas low-grade yang dipakai sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga batu bara. Namun, seiring dengan perlambatan pertumbuhan ekonomi Cina, daerah tambang batu bara di Kalimantan Timur dan lainnya mulai merasakan dampaknya.

Pertanyaan timbul: apakah booming belanja konsumen dalam beberapa tahun terakhir ini bisa mengimbangi kemerosotan permintaan batu bara, minyak sawit, dan komoditas ekspor lain? Bisakah kita terus-menerus menikmati booming ekonomi?

Sementara harga batu bara dunia telah jatuh sekitar 20% tahun ini. Dalam bisnis bermargin tipis ini, penurunan itu kian menambah tekanan. Pertambangan besi di Australia sudah memangkas anggaran belanja, karena harga bijih besi merosot seiring dengan penurunan permintaan dari Cina. Wilayah pertambangan batu bara Appalachia di Amerika Serikat (AS) juga menderita, karena harga batu bara top gradeyang ditambang di sana sudah terpapas separuhnya. Dari angka rekor $330 per ton pada awal 2011, ke sekitar $170 per ton saat ini. Oleh karena itu, perusahaan pertambangan terpaksa merumahkan ribuan pekerja. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan menyatakan pailit.

Di Indonesia, sebagai salah satu indikator utama bagaimana pengaruh kelesuan di Cina terhadap negara lain, Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia menurunkan proyeksi produksi 2012 sebesar 13%. Akibatnya, pengiriman batu bara dari Balikpapan menurun tajam dalam beberapa bulan terakhir. Maskur dan rekan-rekannya sesama awak kapal Andhika terpaksa mengangkut semen. Kali ini, mereka hanya berlayar sampai Surabaya.

Kembali ke Kalimantan, Slamet Brotosiswoyo, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kalimantan Timur, merasa khawatir akan nasib 30.000 buruh yang berpotensi kehilangan pekerjaan akhir tahun ini. Perusahaan pertambangan kecil harus menutup sebagian operasional. Hal itu bisa meredam laju belanja konsumen, dan memaksa perusahaan pertambangan lain berpikir ulang tentang bagaimana mereka bisa mengolah batu bara dan menjual dengan harga lebih tinggi.

“Krisis finansial global 2008 itu bukan apa-apa. Bagi kami, yang penting adalah Cina,” kata Ferry Juliantono, Ketua Umum Asosiasi Pemasok Energi dan Batubara Indonesia.

Para ekonom juga mulai menyuarakan peringatan. Kejatuhan nilai ekspor komoditas telah membuat defisit transaksi berjalan yang parah semakin parah. Hal ini bisa menambah beban pada rupiah, dan memicu inflasi. “Indonesia terlalu tergantung kepada siklus komoditas global dan pertumbuhan ekonomi Cina,” kata Prakriti Sofat, ekonom Barclays Capital di Singapura.

Sofat juga mencatat bahwa angka impor pun menurun, walaupun data terbaru itu bisa jadi terpengaruh oleh dampak bulan puasa Agustus lalu, saat impor merosot 24% dibanding setahun sebelumnya. Bagaimanapun, tren itu menandakan para pengusaha mulai bertindak hati-hati, dengan meredam impor barang-barang modal. Ini bisa menjadi peringatan awal bagi belanja konsumen, yang menggerakkan sekitar 60% ekonomi Indonesia.

Sementara itu, di jalanan ibu kota Jakarta, buruh berunjuk rasa memprotes upah minimum yang rendah serta menjamurnya tren pekerja kontrak untuk menggantikan karyawan tetap. Hal ini bisa mengakibatkan kesenjangan sosial yang semakin lebar—satu lagi isu hangat menjelang pemilihan presiden 2014.

Pemilu akan menjadi titik balik yang sangat penting. Setelah memikat investor dalam beberapa tahun terakhir, Indonesia kini kembali disorot. Masih banyak pihak yang melihat Nusantara sebagai negara yang akan menjadi kekuatan ekonomi baru. Mereka memandang Indonesia sebagai negara demokratis yang pro-bisnis. Negara berpenduduk 240 juta ini juga dipandang memiliki pasar dalam negeri yang kuat. Selain ikatan dagang yang erat dengan Cina, pasar dalam negeri ini membantu menangkal dampak krisis ekonomi global 2008.

Banyak bukti mendukung sudut pandang itu. Kota-kota kaya komoditas sumber daya alam seperti Balikpapan adalah salah satunya. Pusat perbelanjaan dan hotel berkualitas internasional menjamur di Balikpapan dan Samarinda. Semuanya adalah jawaban dari dahaga Cina akan komoditas mentah. Di Jakarta, jalanan penuh dengan mobil-mobil baru yang diborong kelas menengah. Indeks Harga Saham Gabungan melonjak 30% dalam setahun terakhir, sementara ekonomi menanjak mendekati batas $1 triliun per tahun dengan sektor jasa yang besar. Tahun 2011, ekspor komoditas termasuk bahan makanan menyumbangkan 68% dari total ekspor. Tapi, menurut McKinsey & Co, sektor itu hanya berkontribusi 19% terhadap total nilai ekonomi.

Luke Rowe, penasihat teknis di Jones Lang LaSalle, berkata tidak ada tanda-tanda gelembung atau bubble di pasar properti. Permintaan dari sektor komersial dan perumahan tetap tinggi, walaupun beberapa proyek terkesan terlalu ambisius, seperti rencana pencakar langit 101 lantai di Jakarta. Yang paling penting, tak seperti booming properti sebelumnya tahun 1990-an, bank lebih hati-hati memberikan kredit. “Mereka sudah jera,” ujar Rowe.

Di pertemuan regional di Phnom Penh, Kamboja, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan beberapa bulan lalu merangkum suasana ini dengan menggambarkan Indonesia sebagai “indescribably sexy story.”

Tapi, agar kisah seksi itu bisa terus berlanjut, kalangan pebisnis harus bisa mencari cara tetap tumbuh saat Cina melemah. Menurut sebagian ekonom, generasi baru pemimpin Cina yang akan mulai berkuasa sebentar lagi – rapat-rapat soal transisi Cina ini akan dimulai 8 November – tidak terlalu memperhatikan angka pertumbuhan yang tinggi. Mereka lebih menyoroti kualitas pertumbuhan Cina. Ini bisa mendatangkan perubahan struktural di Negara Tembok Besar itu. Seperti halnya jumlah proyek listrik tenaga air dan gas di negara itu yang terus meningkat, perubahan tersebut bisa semakin menurunkan permintaan akan batu bara Indonesia.
http://indo.wsj.com/posts/2012/10/06...an-tanpa-cina/

------------------

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

Ironi pembangunan ekonomi Indonesia yang mengandalkan bahan mentah bumi untuk export, tak pernah habis-habisnya. Tahun 1970-an, Kaltim itu kaya raya berkat Jepang masuk membabat hutan tropis di wilayah itu untuk diangkut kayu gelondongannya ke Jepang. Lalu, 40 tahun kemudian, hutan-hutan di wilayah Kalimantan itu pada gundul. Saat hujan turun, air hujan yang intensitasnya tinggi, tak terserap lagi oleh hutan tropis itu, akhirnya semuanya memasuki sungai Mahakam. Sungai yang termasuk besar dan panjang di Indonesia itu pun, ternyata tak mampu emmapung limpahan air hujan tadi. Akhirnya, semua daratan di sepanjang daerah alirannya (DAS), menjadi banjir, termasuk ibukota Kaltim, Samarinda.

Kini tahun 2010-an... hal sama berulang kembali, tapi dalam bentuk pembukaan lahan sawit dan batubara. Untuk beberapa tahun penduduk provinsi ini kaya raya akibat panen batubara dan sawit. Tapi kini, disaat terjadi krisis ekonomi dunia, tak ada ada lagi negara asing yang bersedia menampungnya. Akhirnya lahan-lahan sawit itu mulai terbengkalai, demikian pula tambang-tambang batubaranya. Maka drama kehancuran lingkungan di wilayah itu segera di mulai kembali. Bekas lahan-lahan sawit itu, akan segera berubah menjadi hutan belukar. Sementara untuk bekas tambang-tambang batu bara yang ditinggalkan investornya, akan lebih parah lagi kerusakannnya, karena air hujan di bekas kubangan tambang batubara itu, berubah menjadi racun mematikan untuk semua makhluk hidup di wilayah itu. Kalau racun itu merembes ke sungai Mahakam, atau ke dalam air tanah, itu artinya siap-siap saja manusia di sepanjang DAS Mahakam itu akan menjadi korbannya.
Wah... jadi harus bagaimana nangani yah...
bagus threadnya , hal - hal begini yg jauh lebih penting daripada berita kriminal dan seks emoticon-Blue Guy Smile (S)
sawit dan karet juga lagi amsiongemoticon-Big Grin

Cool 

Quote:Original Posted By karmila
The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?
Tambang batubara Kaltim

Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?
6. October 2012, 14:25:36 SGT
oleh James Hookway

Tambang batu bara di Berau, Kalimantan Timur. Penurunan permintaan batu bara Cina berdampak pada ekspor Indonesia.

BALIKPAPAN – Maskur, seorang awak kapal, sedang duduk-duduk di dermaga pelabuhan Semayang, Balikpapan, di pantai timur Kalimantan. Sambil mengupas mangga, ia merenungkan sebuah pertanyaan pelik. Berapa lama lagi Cina bisa pulih dari kelesuan ekonomi, dan kembali memborong batu bara Indonesia?

Sejak industri batu bara Indonesia melonjak tahun 2007, Maskur sudah beberapa kali keliling dunia sambil bekerja di kapal-kapal dagang. “Saya pernah ke Spanyol, Italia, Amerika,” kenangnya. “Paling sering sih ke Cina,” tambahnya. Tapi sekarang, ia tak lagi sering ke sana.

Indonesia adalah eksportir batu bara termal terbesar di dunia. Batu bara jenis ini adalah varietas low-grade yang dipakai sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga batu bara. Namun, seiring dengan perlambatan pertumbuhan ekonomi Cina, daerah tambang batu bara di Kalimantan Timur dan lainnya mulai merasakan dampaknya.

Pertanyaan timbul: apakah booming belanja konsumen dalam beberapa tahun terakhir ini bisa mengimbangi kemerosotan permintaan batu bara, minyak sawit, dan komoditas ekspor lain? Bisakah kita terus-menerus menikmati booming ekonomi?

Sementara harga batu bara dunia telah jatuh sekitar 20% tahun ini. Dalam bisnis bermargin tipis ini, penurunan itu kian menambah tekanan. Pertambangan besi di Australia sudah memangkas anggaran belanja, karena harga bijih besi merosot seiring dengan penurunan permintaan dari Cina. Wilayah pertambangan batu bara Appalachia di Amerika Serikat (AS) juga menderita, karena harga batu bara top gradeyang ditambang di sana sudah terpapas separuhnya. Dari angka rekor $330 per ton pada awal 2011, ke sekitar $170 per ton saat ini. Oleh karena itu, perusahaan pertambangan terpaksa merumahkan ribuan pekerja. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan menyatakan pailit.

Di Indonesia, sebagai salah satu indikator utama bagaimana pengaruh kelesuan di Cina terhadap negara lain, Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia menurunkan proyeksi produksi 2012 sebesar 13%. Akibatnya, pengiriman batu bara dari Balikpapan menurun tajam dalam beberapa bulan terakhir. Maskur dan rekan-rekannya sesama awak kapal Andhika terpaksa mengangkut semen. Kali ini, mereka hanya berlayar sampai Surabaya.

Kembali ke Kalimantan, Slamet Brotosiswoyo, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kalimantan Timur, merasa khawatir akan nasib 30.000 buruh yang berpotensi kehilangan pekerjaan akhir tahun ini. Perusahaan pertambangan kecil harus menutup sebagian operasional. Hal itu bisa meredam laju belanja konsumen, dan memaksa perusahaan pertambangan lain berpikir ulang tentang bagaimana mereka bisa mengolah batu bara dan menjual dengan harga lebih tinggi.

“Krisis finansial global 2008 itu bukan apa-apa. Bagi kami, yang penting adalah Cina,” kata Ferry Juliantono, Ketua Umum Asosiasi Pemasok Energi dan Batubara Indonesia.

Para ekonom juga mulai menyuarakan peringatan. Kejatuhan nilai ekspor komoditas telah membuat defisit transaksi berjalan yang parah semakin parah. Hal ini bisa menambah beban pada rupiah, dan memicu inflasi. “Indonesia terlalu tergantung kepada siklus komoditas global dan pertumbuhan ekonomi Cina,” kata Prakriti Sofat, ekonom Barclays Capital di Singapura.

Sofat juga mencatat bahwa angka impor pun menurun, walaupun data terbaru itu bisa jadi terpengaruh oleh dampak bulan puasa Agustus lalu, saat impor merosot 24% dibanding setahun sebelumnya. Bagaimanapun, tren itu menandakan para pengusaha mulai bertindak hati-hati, dengan meredam impor barang-barang modal. Ini bisa menjadi peringatan awal bagi belanja konsumen, yang menggerakkan sekitar 60% ekonomi Indonesia.

Sementara itu, di jalanan ibu kota Jakarta, buruh berunjuk rasa memprotes upah minimum yang rendah serta menjamurnya tren pekerja kontrak untuk menggantikan karyawan tetap. Hal ini bisa mengakibatkan kesenjangan sosial yang semakin lebar—satu lagi isu hangat menjelang pemilihan presiden 2014.

Pemilu akan menjadi titik balik yang sangat penting. Setelah memikat investor dalam beberapa tahun terakhir, Indonesia kini kembali disorot. Masih banyak pihak yang melihat Nusantara sebagai negara yang akan menjadi kekuatan ekonomi baru. Mereka memandang Indonesia sebagai negara demokratis yang pro-bisnis. Negara berpenduduk 240 juta ini juga dipandang memiliki pasar dalam negeri yang kuat. Selain ikatan dagang yang erat dengan Cina, pasar dalam negeri ini membantu menangkal dampak krisis ekonomi global 2008.

Banyak bukti mendukung sudut pandang itu. Kota-kota kaya komoditas sumber daya alam seperti Balikpapan adalah salah satunya. Pusat perbelanjaan dan hotel berkualitas internasional menjamur di Balikpapan dan Samarinda. Semuanya adalah jawaban dari dahaga Cina akan komoditas mentah. Di Jakarta, jalanan penuh dengan mobil-mobil baru yang diborong kelas menengah. Indeks Harga Saham Gabungan melonjak 30% dalam setahun terakhir, sementara ekonomi menanjak mendekati batas $1 triliun per tahun dengan sektor jasa yang besar. Tahun 2011, ekspor komoditas termasuk bahan makanan menyumbangkan 68% dari total ekspor. Tapi, menurut McKinsey & Co, sektor itu hanya berkontribusi 19% terhadap total nilai ekonomi.

Luke Rowe, penasihat teknis di Jones Lang LaSalle, berkata tidak ada tanda-tanda gelembung atau bubble di pasar properti. Permintaan dari sektor komersial dan perumahan tetap tinggi, walaupun beberapa proyek terkesan terlalu ambisius, seperti rencana pencakar langit 101 lantai di Jakarta. Yang paling penting, tak seperti booming properti sebelumnya tahun 1990-an, bank lebih hati-hati memberikan kredit. “Mereka sudah jera,” ujar Rowe.

Di pertemuan regional di Phnom Penh, Kamboja, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan beberapa bulan lalu merangkum suasana ini dengan menggambarkan Indonesia sebagai “indescribably sexy story.”

Tapi, agar kisah seksi itu bisa terus berlanjut, kalangan pebisnis harus bisa mencari cara tetap tumbuh saat Cina melemah. Menurut sebagian ekonom, generasi baru pemimpin Cina yang akan mulai berkuasa sebentar lagi – rapat-rapat soal transisi Cina ini akan dimulai 8 November – tidak terlalu memperhatikan angka pertumbuhan yang tinggi. Mereka lebih menyoroti kualitas pertumbuhan Cina. Ini bisa mendatangkan perubahan struktural di Negara Tembok Besar itu. Seperti halnya jumlah proyek listrik tenaga air dan gas di negara itu yang terus meningkat, perubahan tersebut bisa semakin menurunkan permintaan akan batu bara Indonesia.
http://indo.wsj.com/posts/2012/10/06...an-tanpa-cina/

------------------

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

The Wall Street Journal: Bisakah Indonesia Bertahan Tanpa Cina?

Ironi pembangunan ekonomi Indonesia yang mengandalkan bahan mentah bumi untuk export, tak pernah habis-habisnya. Tahun 1970-an, Kaltim itu kaya raya berkat Jepang masuk membabat hutan tropis di wilayah itu untuk diangkut kayu gelondongannya ke Jepang. Lalu, 40 tahun kemudian, hutan-hutan di wilayah Kalimantan itu pada gundul. Saat hujan turun, air hujan yang intensitasnya tinggi, tak terserap lagi oleh hutan tropis itu, akhirnya semuanya memasuki sungai Mahakam. Sungai yang termasuk besar dan panjang di Indonesia itu pun, ternyata tak mampu emmapung limpahan air hujan tadi. Akhirnya, semua daratan di sepanjang daerah alirannya (DAS), menjadi banjir, termasuk ibukota Kaltim, Samarinda.

Kini tahun 2010-an... hal sama berulang kembali, tapi dalam bentuk pembukaan lahan sawit dan batubara. Untuk beberapa tahun penduduk provinsi ini kaya raya akibat panen batubara dan sawit. Tapi kini, disaat terjadi krisis ekonomi dunia, tak ada ada lagi negara asing yang bersedia menampungnya. Akhirnya lahan-lahan sawit itu mulai terbengkalai, demikian pula tambang-tambang batubaranya. Maka drama kehancuran lingkungan di wilayah itu segera di mulai kembali. Bekas lahan-lahan sawit itu, akan segera berubah menjadi hutan belukar. Sementara untuk bekas tambang-tambang batu bara yang ditinggalkan investornya, akan lebih parah lagi kerusakannnya, karena air hujan di bekas kubangan tambang batubara itu, berubah menjadi racun mematikan untuk semua makhluk hidup di wilayah itu. Kalau racun itu merembes ke sungai Mahakam, atau ke dalam air tanah, itu artinya siap-siap saja manusia di sepanjang DAS Mahakam itu akan menjadi korbannya.



klo gitu , ganti tujuan pasar , jangan hanya cina , kenapa nggak ke afrika atau amerika latin gan ??
BATU BARA ,SAWIT dan tambang2 lainnya cuman memperkaya sedikit orang, pemerintah lebih baik fokus pada usaha2 padat karya dan usaha2 yg berhubungan dgn katahanan pangan, sehingga masyarakat indonesia yg gemar belanja ini tetep terus punya uang, dan mengkonsumsi produk2 dalam negri, sehingga duit gak kemana2.

gak kaya skrg, hasil tambang keluar ,duit masuk, duit nya dibelanjain lg barang2 impor kayak baju, buah-buahan impor,ipad dll.
emang kenapa kalo gak ada yg beli batubara?
cadangan batubara Indonesia tu keciiil sekali.
belagak jadi eksportir terbesar emoticon-Cape d... (S)
Quote:Original Posted By pentagruel
emang kenapa kalo gak ada yg beli batubara?
cadangan batubara Indonesia tu keciiil sekali.
belagak jadi eksportir terbesar emoticon-Cape d... (S)


lha, yakin gan.

kok ane pernah denger indonesia itu negara nomor 2 yg terbanyak?

bingung deh jadinya
tambang batubara asing milik cina di kalimantan byk yg mulai gulung tikar...karena putra daerah buat peraturan baru emoticon-I Love Indonesia (S)
batubara secara umum ada dua jenis.. thermal coal sama coking coal..

thermal coal buat bahan bakar pembangkit listrik.. coking coal dipake buat peleburan bahan metal..

mayoritas di Indonesia ini batubara yg dihasilin adalah batubara jenis thermal.. kalo ekonomi melambat yg paling terpukul ya permintaan batubara jenis coking coal, soalnya dipake untuk industri..

kalo jenis thermal permintaannya ngikutin siklus alam aja sih menurut ane.. pas di belahan bumi utara / selatan mau musim dingin juga entar permintaannya pelan2 naik lagi.. cmiiw

kalo cina ga impor lagi ya pake sendiri aja buat PLN.. kebetulan PLN juga ada proyek pembangkit 1000 MW yang sebagian butuh pasokan batubara..

royalti dan pajak dari batubara yg masuk pemda ini yg ga jelas dipakenya.. di korup sama pejabat pemda kalo tuh.. coba di cek..


kalo sawit emang lagi puncak panennya aja sekarang ini.. jadi oversupply/kelebihan stok.. makanya harganya anjlok kemaren2 ini..

lahan perkebunan sawit ini emang udah ada peraturan moratorium atau dilarang buka lahan baru lagi sama pemerintah..

selain menjaga produksi supaya ga berlebihan juga biar ga semakin merusak lingkungan..
miris Gan..
harusnya memang dipikirkan lebih dalam. kalo sekarang baru dipikir, termasuk terlambat. efek kerusakan belum akan pulih dalam 10-20 tahun... dan selam proses pemulihan tersebut, sudah banyak kesengsaraan yang dirasakan oleh masyarakat, khususnya oleh kalangan yg lemah secara ekonomi.
mending WSJ nulis yg lebih realistissss amrika tak bisa bertahan tanpa china yg pegang surat utang amrika terbesar kedua setelah the fed emoticon-Stick Out Tongue
Quote:Original Posted By bapakoruptor
BATU BARA ,SAWIT dan tambang2 lainnya cuman memperkaya sedikit orang, pemerintah lebih baik fokus pada usaha2 padat karya dan usaha2 yg berhubungan dgn katahanan pangan, sehingga masyarakat indonesia yg gemar belanja ini tetep terus punya uang, dan mengkonsumsi produk2 dalam negri, sehingga duit gak kemana2.

gak kaya skrg, hasil tambang keluar ,duit masuk, duit nya dibelanjain lg barang2 impor kayak baju, buah-buahan impor,ipad dll.


Gak bisa dengan mudah anda bilang harus fokus pada usaha padat karya daripada tambang. Tambang itu jadi modal utama penggerak ekonomi indonesia. Kalau duit gede macet = pengiritan = Eksportir pada PHK masal = duit kecil macet = Pengiritan usaha kecil = Pengusaha kecil lakukan PHK juga = Rakyat kecil gk makan, pengusaha gk makan.

Makanya paling enak jadi PNS !! pensiunan 1,5 M !! Gk perduli lo bisa kerja atau ngga.
yakin bisa, cuma dgn pemrintah yg skrg ndak tau bisa apa ndak emoticon-Cape d... (S)
Wew.... Uang batubara buat setor ke negara lari kemana ya?
Quote:Original Posted By striketrought
klo gitu , ganti tujuan pasar , jangan hanya cina , kenapa nggak ke afrika atau amerika latin gan ??


soalnya ekonomi mereka yg paling baik..afrika & amerika latin mah empot2an, klo ekonomi mereka susah gimana mau impor..produksi gak jalan..kecuali mau jual murah, mana ada yg mau

kantor ane juga ekspor banyakan yg beli dari China..disaat eropa dan US seret, China yg masih sanggup..dulu ekspor kita paling banyak ke US..sekarang ke China
bisa2 ajah....emangnya pas zaman soekarno ada cina yah? emoticon-Bingung

dan ini bicara soal bertahan kan? bukan jadi garang atau berkembang? emoticon-Ngacir jawabannya...BISA! emoticon-thumbsup
China melemah juga karena USA dan Eropa masih empot2an.
Jadi ya itu, semua ada hubungannya.
ga bisa komen deh emoticon-Big Grin
melemahnya ekonomi sektor pertambangan China, Australia bahkan Amerika, hanya sekedar polesan makeup yg merupakan pencitraan ..........emoticon-Berbusa (S)

kalau memang merugi karena kelesuan ekonomi dan diambang kebangkrutan, serahkan kembali ketangan RI, proyek pertambangan FREEPORT, Papua...emoticon-I Love Indonesia (S)

biarlah bangsa Indonesia kembali bangkit untuk dapat membayar hutang LN nya yang segunung..............emoticon-I Love Indonesia (S)dan itu bisa.........