alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000016303233/menjaga-satwa-menyambung-hidup
Inspiratif 
Menjaga Satwa, Menyambung Hidup
Menjaga Satwa, Menyambung Hidup

Quote:
TS MENGHARAPKAN
emoticon-Blue Guy Cendol (L)
ama yang belom iso tolong di kasih
Menjaga Satwa, Menyambung Hidup


Quote:
tapi TS nolak
emoticon-Blue Guy Bata (L)


Spoiler for NO REPOST:


Menjaga Satwa, Menyambung Hidup

Quote:
KOMPAS.com - Tidak dipungkiri Indonesia memiliki kekayaan flora dan fauna. Hampir di setiap daerah di Indonesia memiliki ciri khas tersendiri. Sebut saja burung cendrawasih dari Papua, komodo dari Pulau Komodo, NTT, hingga orangutan di Kalimantan dan Sumatera.

Sulawesi pun tidak ketinggalan, bahkan di pulau ini terdapat sejumlah satwa endemik seperti babi rusa, anoa, burung maleo, kera hitam sulawesi, dan tarsius. Tidak mengherankan jika Sulawesi menjadi tujuan wisata bagi turis yang ingin menikmati keanekaragaman satwa endemik tersebut.

Sayangnya sejumlah satwa endemik tersebut kerap menjadi buruan untuk dikonsumsi. Sebut saja kera hitam berjambul sulawesi yang dalam bahasa latin disebut Macaca nigra. Di Sulawesi Utara, kera yang dalam bahasa daerah di sebut 'yaki' ini diburu untuk dikonsumsi. Selain yaki, tarsius pun kadang diburu.

Adalah Alfons Wodi yang menjadi pemandu Tim Ekspedisi Cincin Api selama berada di kawasan hutan cagar alam Tangkoko yang berada di Kelurahan Batu Putih, Kecamatan Ranowolu, Kota Bitung, Sulawesi Utara. Alfons bercerita, dulu pemuda di Batu Putih kerap berburu yaki untuk dijual di pasar. Karena pada waktu itu melalui hasil buruanlah para pemuda bisa mendapatkan uang. Kondisi ini terjadi karena pada waktu itu pariwisata di kawasan hutan Cagar Alam Tangkoko belum berkembang, sehingga mata pencaharian warga juga hanya menjadi nelayan dan berburu.

Ketika pariwisata di tempat ini berkembang, sedikit demi sedikit para pemuda desa memilih meninggalkan berburu dan menjadi pemandu wisata. Alfons bersama rekannya kerap mengantarkan turis asing maupun lokal. Pengenalan mereka akan kondisi hutan Tangkoko membuat mereka dengan mudah menunjukkan lokasi-lokasi untuk mengamati satwa liar.

"Pendapatannya lebih besar dari pada berburu hewan. Jadi dari pada kami membunuh hewan, lebih baik kami menjaga satwa tersebut untuk tepat hidup dan menarik wisatawan lebih banyak lagi," kata Alfons, Kamis (26/7/2012).

Enam tahun menjadi pemandu wisata membuat Alfons kerap mendapatkan banyak pengalaman. Mulai dari menemani fotografer untuk memotret burung rangkong, hingga bertemu dengan ular berbisa. Namun kondisi tersebut malah membuat Alfons semakin mencintai pekerjaannya.

"Di dalam hutan ini ada beberapa lokasi yang bisa dikunjungi. Ada tarsius, rangkong, dan yaki. Kebanyakan turis ingin melihat tarsius. Kalo mau melihat tarsius harus berangkat pukul 16.30 atau menjelang magrib, atau tidak pukul 04.30 menjelang pagi. Karena tarsius baru keluar sarang pada jam-jam tersebut," kata Alfons.

Untuk melihat tarsius, Alfons mematok harga Rp 85.000 per orang. Biaya tersebut sudah termasuk biaya tiket masuk, retribusi konservasi, dan biaya pemandu. Jika turis ingin lebih dari 3 jam maka harga dipatok menjadi Rp 200.000. Dalam sehari Alfons bisa mendapatkan keuntungan bersih Rp 60.000 dari memandu wisata. Bisa dikatakan dia hidup dari sektor pariwisata di Hutan Tangkoko ini.

Alfons menyadari jika satwa endemik yang ada di Hutan Tangkoko habis maka turis tidak akan datang dan dia beserta rekan-rekannya tidak akan bisa bekerja lagi.

"Kami memang tidak memiliki pengetahuan yang banyak mengenai satwa endemik ini, bahkan beberapa rekan saya tidak mampu menjawab jika diberikan pertanyaan ilmiah mengenai satwa-satwa ini. Tapi kami sadar bahwa satwa tersebut harus dilindungi, bukan sekadar supaya kami bisa memandu wisata, tapi memang satwa itulah yang menjadi ciri khas kawasan ini," kata Alfons.

Sayangnya hutan Tangkoko memiliki luas ribuan hektar, sehingga kemungkinan terjadinya praktek perburuan satwa endemik masih besar.


Tambahan untuk Kaskuser
Quote:
Hidupan liar termasuk sumberdaya alam (SDA) yang berarti merupakan "supporting system" bagi keberlanjutan sistem lain dalam lingkungan hidup (seperti: sistem sosial, sistem lingkungan buatan) di muka bumi ini. Mengapa demikian? Karena hidupan liar ini tidak saja memiliki nilai ekonomi, nilai estetika ataupun nilai untuk ilmu pengetahuan. Yang lebih penting bahwa hidupan liar ini memiliki nilai ekologi. Hidupan liar berada pada jaringan makanan dan merupakan komponen dalam satu kesatuan ekosistem.

Apabila, komponen ini terdegradasi secara terus menerus dan akhirnya punah, maka ekosistem kita menjadi tidak seimbang dan terganggu. Dan jangan lupa ada manusia (sosiosistem) yang akan selalu berinteraksi dengan ekosistem tersebut, maka itu, kerusakan ekosistem akan menganggu tatanan sistem sosial manusia (masyarakat). Apabila, interaksi antara 2 sistem ini terganggu, maka terganggu pula sistem buatan (lingkungan buatan) dan secara keseluruhan akan menjadi suatu bencana bagi lingkungan hidup kita. Berkurangnya air, bahan makanan, polusi udara, tidak suburnya tanah, itulah bencana lingkungan yang bakal terjadi, jika satu komponen, yaitu hidupan liar dalam sistem lingkungan hidup terganggu atau punah. Maka itu, pengelolaan hidupan liar ini mempertimbangkan prinsip-prinsip bahwa
(1)tanah, air, flora dan fauna liar serta manusia adalah satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan;
(2)untuk hidup dan berkembang biak diperlukan kondisi lingkungan yang sesuai. Yang artinya, jika perburuan hidupan liar terus dilakukan tanpa melakukan upaya konservasi maka manusia dan seisi bumi akan mengalami kerusakan lingkungan hidup secara perlahan-lahan atau bahkan serentak sampai pada bencana lingkungan hidup yang dasyat.

Karena itu, pengelolaan hidupan liar sangat perlu dilakukan, dan itulah tugas manusia yang sudah dititahkan penciptaNya, yaitu sebagai pengelola/manager atau pengguna yang bertanggung jawab terhadap kelangsungan siklus kehidupan makhluk lain termasuk hidupan liar, bukan penindas/penakluk.


Quote:SUMBER1
SUMBER2



Quote:
MAMPIR JUGA GAN
yang sering erep2/tindihan/sleep paralysis
google ternyata mendukung maho
Baca Kondisi Kesehatan Tubuh Lewat Wajah
Menjaga Satwa, Menyambung Hidup
Senjata Indonesia Laku Keras
Tips Lengkap untuk Ibu Hamil
Pesan Terakhir Orang Tua Kepada Anaknya
7 Tokoh Matematika Dunia
Uniknya Kolam "Pelangi" Penghasil Garam
Bio-ethanol Pengganti Minyak Tanah dari singkong[terbukti ekonomis]
Spoiler for PESAN DARI KASKUSER:
harus tuh gan emoticon-Cool

Menjaga Satwa, Menyambung Hidup
jangan sampai komodo mempunya nasib seperti harimau jawa

STOP PERBURUAN HEWAN LIAR
gara2 keberadaan satwa langka bisa dijadiin sumber penghasilan emoticon-Big Grin
hari nih harus lebih baik dari kemarin emoticon-Big Grin
ok gan.. mari sama" lestarikan..
saling melestarikan..
emoticon-Angkat Beer

manusia melestarikan satwa
satwa melestarikan manusia
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
"just joke"
entah kenapa ane kagak ngerti trit ente gan emoticon-Mewek
profesinya semacam pemandu wisata spesialis satwa langka ya...? emoticon-Traveller

kayanya memang masih langka... emoticon-I Love Indonesia (S)
Iya bener banget gan, hewan itu kan salah satu yang bikin dunia ini tetep hijau
semangat kakak... jangan nyerah... emoticon-Ngakak
mngkn satwa yg trancam punah tidak d biarkan lagi d hutan.. lbh baik bikin tempat karantina sendiri..
Quote:Original Posted By evos
jangan sampai komodo mempunya nasib seperti harimau jawa

STOP PERBURUAN HEWAN LIAR


semangat banget gan emoticon-Cool

Quote:Original Posted By Aldinal
gara2 keberadaan satwa langka bisa dijadiin sumber penghasilan emoticon-Big Grin


satwa langka lebih baik di lestarikan, daripada diburu

Quote:Original Posted By kencux
ok gan.. mari sama" lestarikan..
saling melestarikan..
emoticon-Angkat Beer

manusia melestarikan satwa
satwa melestarikan manusia
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
"just joke"


gimana bisa gan emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By zepun
profesinya semacam pemandu wisata spesialis satwa langka ya...? emoticon-Traveller

kayanya memang masih langka... emoticon-I Love Indonesia (S)


mungkin ada beberapa. tapi makin sedikit. orang temen2 nya pada diburu gan emoticon-Hammer2

Quote:Original Posted By Guntz.
Iya bener banget gan, hewan itu kan salah satu yang bikin dunia ini tetep hijau


betul gan

Quote:Original Posted By Justaboy
mngkn satwa yg trancam punah tidak d biarkan lagi d hutan.. lbh baik bikin tempat karantina sendiri..


kita lah yang merebut tempat mereka dihabitat nya sendiri
Quote:Original Posted By The.Dark.Night
hari nih harus lebih baik dari kemarin emoticon-Big Grin


Quote:Original Posted By The.Dark.Night
entah kenapa ane kagak ngerti trit ente gan emoticon-Mewek


Quote:Original Posted By The.Dark.Night
semangat kakak... jangan nyerah... emoticon-Ngakak


trile kill gan emoticon-Army (S)
daripada diburu, mending dilestarikan. untuk kepentingan bersama
aku juga ingin turut menjaga satwa gan
agar kelestarian ekosistem tetap berlangsung emoticon-shakehand
nice post gan..ahahhah





Menjaga Satwa, Menyambung Hidup
ane juga bingung
kalo itu hewan udah ga nyaman di daerahnya dia
terus ga sengaja masuk ke perkampungan warga
tu hewan bisa di bunuh
jadi serba salah emoticon-Cape d... (S)
tinggalin jejak dulu besok baca..
×