alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! KASKUS punya fitur baru: MENTION! Berkomunitas jadi makin seru! Cekidot!
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
You Stole My heart {TRUE STORY}
4.86 stars - based on 79 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000012219051/you-stole-my-heart-true-story

You Stole My heart {TRUE STORY}

Quote:
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Thread sudah digembok
Halaman 1 dari 67
Masih lanjut ceritanya gan? Ane tunggu kelanjutannya emoticon-Angkat Beer
You Stole My heart {TRUE STORY}
Dania mengulurukan tangan dan menyebutkan namanya dengan sangat manis ke arah gue dan juga Lintang. ternyata Dania itu sepupunya Melly. bener dugaan gue tadi.
Akhirnya satu persatu dari grobolan tadi menghilang entah kemana dan tersisa Gue, Melly , Lintang dan juga dania emoticon-Wowcantik . entah kenapa awal pertama kali ngeliat Dania kaya ada yang beda aja dari dia. padahal dipesta ini masih banyak cewe-cewe cakep lainnya. tapi perhatian gue cuman tertuju ke Dania. love at the firs sight mungkin ya emoticon-Malu

Dania : lo sekelas sama Melly? (tiba tiba Dania mendekat kearah gue yang agak jauh dari Melly dan juga Lintang)

Gue: enggak, gue ips dia ipa. kalo lo ?

Dania :lo kelas 11 ya?

Gue : iya. lo kelas berapa?

Dania : gue baru aja lulus tahun ini.

Gue : owh gitu... (jawab gue sok cool gimana gitu emoticon-Blue Guy Peace )

ternyata umurnya beda 2 tahun sama gue emoticon-Cape d... (S) , tapi tetep aja mukanya masih imut-imut gimana gitu kaya seumuran sama gue hahaha. akhirnya kita ngobrol-ngobrol ber4an deh tuh. Dania lumayan sering ketawa saat gue tau Lintang ngebanyol yang lumayan jayus. sampe akhirnya pada ujung acara, Melly berterimakasih kepada semua yang udah dateng dan acarapun ditutup.
Gue melly lintang dan Dania keluar paling akhir karena bantuiin Melly ngeberesin administrasi dan segala macam halnya itu. pas sampe di parkiran, gak tau gimana ceritanya tiba2 Melly kesandung dan terpeleset. sontak kita ber3 kaget dan cepet2 bantuiin Melly berdiri tapi ternyata kakinya melly kaya terkilir gitu buat bangun pun susah.

Dania : duh mel, lo masih bisa nyetir gak nih? gue gak bisa nyetir manual.

Melly : gatau nih dan, kaki gue nyeri banget. terus gimana kita pulang dong.

Dania : Ian, lo bisa nyetir gak?

(disini gue masih bingung, kenapa nanya nya ke gue doang ya. padahal ada Lintang juga disitu. gue jadi kegeeran gimana gitu )
karena gue udah bisa nyetir mobil dari kelas 3smp berkat didikan bokap, gue pun yang bawa mobilnya si Melly itu dan Lintang pulang sendirian dengan muka asem gak bisa semobil sama cewek secantik Dania emoticon-Ngakak (S):
Sebelum nganter Melly, kita pun nganter si Dania terlebih dahulu. agak grogi gimana gitu nyetir disamping gue cewe cantik. biasanya juga nyokap atau bokap gue yang bawel setengah ampun, masih jauh aja dibilang udah mau nambrak emoticon-Hammer
dan ternyata rumahnya Dania itu agak masuk kedalem dan gak bisa di jangkau oleh mobil. karena udah malem sekitar jam setengah 12 gitu, Melly pun nyuruh gue nganter Dania sampe rumahnya. karena jalan masuknya agak gelap gitu dan rawan. gue yang gak mau menyia-nyiakan kesempatan emas pun langsung siap siaga nganter si Dania emoticon-Genit:

Dania : thanks ya Ian, udah dianter.

Gue : sama2 Dan, gue balik dulu yaa.

Dania : tunggu Ian, gue boleh tau nomer lo gak?

Gue : (menyebutkan nomer hp gue yang langsung dicatet sama dia)

Dania : thanks ian, hati2 yaa.

gue hanya senyum dan berjalan agak cepat ke mobil nya melly, skip skip skip gue pun pulang dari rumah Melly dianter sama supirnya Melly dengan hati bahagia Dania minta nomer gue duluan emoticon-Cool
lanjut gan... jangan lupa indeksnya emoticon-Smilie
3 hari setelah hari itu, gak ada tanda2 kalo si Dania sms gue duluan. padahal gue udah ngarep bakal disms. bahkan gue udah jaga-jaga beli pulsa emoticon-Hammer
akhirnya dengan berat hati gue berhenti berharap dia sms gue, emoticon-Berduka (S).
disaat gue udah berhenti berharap disms, ditengah siang yang sangat panas, gue lagi asik nonton tmn-tmn gue main futsal sedangkan gue cuman duduk dipinggir lapangan. sebuah sms menggetarkan hati jiwa raga (lebay emoticon-Hammer2) masuk ke hp butut gue.

Quote:


setelah gue check dompet gue, cuman tersisa 45ribu emoticon-Cape d... (S) , sedangkan kalo harus ketemu di tempat kopi itu gue mau gak mau mesen , dan pasti udah pada tau kan harganya gimana. mau gak mau gue harus bawa duit lebih emoticon-Hammer
gue pun pinjem gocap ke Lintang buat jaga-jaga, dengan memasang muka melas. gue sih bilangnya mau ketemu temen gue, kalo gue bilang mau ketemu Dania entar dia ngikut lagi emoticon-Blue Guy Peace.
tancap lah gue ke mall yang gak terlalu jauh dari tempat gue main futsal itu, dengan bermodal tshirt, celana jeans pendek + sepatu belel. memang gitu gaya gue, cuek. gue lebih suka yang simple-simple aja. dan sepatu belel ini udah menemani gue selama 3 tahun hahaha.
gak lama gue sampe diparkiran dan menuju tempat yang dijanjikan sama Dania. dari arah pintu masuk gue udah ngeliat bidadari cantik dengan rambut diiket keatas, ternyata itu bikin dia makin terlihat cantik ya emoticon-Wowcantik

Gue : hey dan, sorry ya lama.

Dania : iya gapapa Dian.. (gue sering dipanggil dian, padahal sih gue nya ogah kaya nama cewe aja emoticon-Cape d... (S) )

Gue : ada apa nih ngajak ketemu, ada yang mau diomongin kah?

Dania : enggak kok, gue lagi bete aja gak ada kerjaan. emang gak boleh ya?

Gue : gapapa kok..

Dania : ohiya mau mesen apa lo?

Gue : hmm.... (gue liat tuh daftar menu yang terpampang gak jauh dari meja gue. dan gue cari yang paling murah. gue lupa deh beli apa kalo gak salah cuman 25 ribu) yang itu aja deh.

setelah itu Dania yang mesen dan kembali dengan 2 pesanan kita. setelah ngobrol panjang lebar, gue makin tau tentang dia. ternyata anaknya cerewet juga ya. kebanyakan dia yang ngomong dibanding gue. dia juga cerita tadi jauh-jauh kekampus eh ternyata dosennya gak masuk. walaupun umurnya dewasa. kelakuannya tetep anak anak ga beda jauh sama gue yang waktu itu masih 16 tahun sedangkan dia 18 tahun. karena udah terlalu lama, akhirnya kita niatan mau jalan-jalan aja dimall sekalian nonton kalo ada film bagus dan pas mau bayar gue gak enak dong kalo cuman bayarin diri gue doang. akhirnya gue ikhlasin deh tuh duit 50rb gue dan dia nambahin 15rb kalo ga salah.
tersisalah 45rb didompet gue, untung aja hari ini hari weekday, kalo jadi nonton nanti seengaknya duit gue pas.


setelah muter-muter sambil ngobrol ini dan itu, kita gak jadi nonton karena Dania ada acara temenya gitu yang mengharuskan dia cepet-cepet kerumah temenya. kita pun berpisah diparkiran, sengaja gue nganterin dia sampe keparkiran mobilnya emoticon-Malu (S).
diperjalanan pulang, gue mikirin tentang Dania. apa Dania mau ya sama gue yang masih bocah gini, gue yakin di kampusnya banyak cowo cowok ganteng dan tajir ga seperti gue. gue minus banget buat dia, gue 2tahun lebih muda dan gue juga cuman anak biasa yang kemana-mana naik motor butut bekasan bokap gue dulu. semakin gue mikirin tentang minus gue buat Dania. semakin gue gak mau berharap lebih sama dia. karna cuman seorang anak SMA yang gak ada apa-apanya dibanding sama cowok-cowok ganteng di kampusnya itu.
tambahin judul sama index gan, tulisannya (eh ketikannya) juga rapi kok, alurnya juga jelas + ceritanya menarik , keep going :D
wah gak sangka ada yang kasih ane cendol hijau dan abu-abu. makasih yah gan yang memberikan cendol tersbut walaupun ane gak tau siapa emoticon-Blue Guy Cendol (S)emoticon-Blue Guy Cendol (S)
update lagi donk gan
menarik nihhh
mana nih lanjutannya? trit ente udah ane subscribe lo

ditunggu emoticon-army:

bobo dulu akh emoticon-Ngacir
Hari demi hari gue lewatin tuh smsan sama dia mulai dari yang gak penting sampe yang sedikit penting emoticon-Big Grin. mulai dari “lagi ngapaiin” sampe “tadi gue abis masak nasigoreng lho ian, nasi goreng pertama gue yang gak gosong” dan juga “sedih deh gue, gue masak air aja gosong” gitulah dia. Selalu ada cerita-cerita konyol yang bikin gue ketawa-ketawa sendiri. Misalnya gini


Quote:


dan masih banyak lagi banyolan-banyolannya dia. Setelah pertemuan di mall itu, gue gak ketemu-ketemu lagi sama dia. Sempet sih janjian beberapa kali namun selalu gagal. Pertama gue yang gak bisa, kedua dianya yang gak bisa. Sampe akhirnya pas hari sabtu gue lagi ke salah satu mall di daerah Jakarta selatan. Buat kegramednya nyari buku sekolah gitu. Sebenernya males banget. Apalagi malam minggu pasti banyak pasangan muda-mudi yang bikin iri haha. Nah hari itu gue gak smsan sama si Dania karena pulsa gue abis dan belom sempet beli.

Pas di Mall gue jalan dengan cueknya sampe akhirnya gue ketemu sama cewek yang lagi sibuk mainin laptopnya disebuah toko donat gitu. Dari jauh gue mengira-ngira itu bener gak sih si Dania. Tapi ngapaiin dia di Mall jam segini, waktu itu masih jam 11pagi, sengaja gue pergi pagi biar gak susah cari parkir dan gak rame. Dan pas cewek itu tengok kearah gue, bener dia Dania dan langsung ngelambai kearah gue. bener bener gak diduga bisa ketemu disaat yang gak ditentukan, sama-sama lagi sendirian pula hahaha..

Gue : kok bisa disini Dan? Ngapaiin lo, pagi-pagi gini buka toko ? hahaha

Dania : internet dirumah gue mati, padahal gue ada tugas yang dealinenya dikumpulin jam 12. Mau gak mau gue cari tempat wifi-an gratis nah sekalian aja sarapan kesini. Lo sendiri ngapaiin kesini?

Gue : ohh.. gue mau cari buku nih ada tugas juga.

Dania : tunggu sini aja bentar tugas gue dikit lagi selesai nih, nanti bareng aja cari bukunya

Gue pun cuman mengangguk dan duduk dihadapanya Dania, memperhatikan wajah seriues bidadari yang turun entah dari mana dipagi hari, itu indah banget lho hahaha.sekitar 15menit lah gue nunggu dia ngerjain tugasnya sembari ngobrol-ngobrol dikit. abis itu gue dan dia naik eskalator. tapi pas mau naik lagi, eskalator selanjutnya mati. yaudah karena 2x naik lagi akhirnya gue cari lift terdekat. pas mau masuk lift, Dania gak mau gitu dan lebih milih tangga jalan.

Dania : gue trauma naik lift, gue pernah ketutup dalem lift hampir 1 setengah jam sendirian. untung aja pas kebuka gue langsung dikasih oksigen. kalo enggak, gaktau deh gue sekarang dimana.

Gue : udah lo gausah takut, ada gue kok. lo harus lawan trauma lo itu. lo mau selamanya takut sama lift doang? lo mau pas lo kerja dilantai 10misalnya lo harus naik tangga darurat tiap harinya? udah ayo dicoba aja dulu.

Dania : tapi gue beneran takut Ian... (gue liat mukanya dia emang panik gitu. gak tega sih, cuman demi kebaikan dia juga biar traumanya ilang)

setelah gue bujuk beberapa kali, akhirnya dia mau juga naik lift. tapi dia pengangin tangan gue kenceng banget begitu juga dalem lift, dia gak berani melek dan terus megangin lengan gue. gue cuman senyum senyum kesenengan aja pisa dipeluk-peluk bidadari cantik ini emoticon-Wowcantik .

Gue : sampe kaan.... cuman bentar kan? gak kenapa2 kan?

Dania : buat lo cuman sebentar, buat gue kerasa 2 tahun tau ga?

Gue : lebay deh ah, yaudah itu toko bukunya yuk

dan dari lift menuju toko buku, Dania masih melingkarkan kedua tanganya dilengan gue. secara postur tubuh emang gue lebih tinggi dari pada Dania. kira-kira Dania itu se bahu gue. awalanya agak risih sih, tapi lama kelamaan ada sensai tersendiri. gue emang gak jago dalam hal "pacaran" karena selama 16tahun hidup itu gue baru pacaran 2x emoticon-Berduka (S) itu juga cuman pacaran iseng-iseng.
setelah nyari buku, Dania minta istirahat duduk bentar dibangku panjang yang ada di mall tersebut. keliatanya dia masih lemes karena ngelawan rasa takut dan traumanya naik lift tadi. tapi gue seneng, dengan gitu dia jadi gak harus takut lagi sama lift. berkali-kali kita coba keluar masuk lift buat ngilangin rasa traumanya dia itu. dan pada akhirnya dia seneng sendiri karena gak harus pegangn lagi sama gue dan berani naik lift sendiri. gue pun ikutan seneng usaha gue berhasil emoticon-Big Grin
tiba tiba, sebuah sms masuk ke hp gue saat gue lagi duduk sama Dania.


Quote:


kenapa gue dipanggil Adek? karena gue anak ke2 dari 2 bersaudara. gue beda 5 tahun sama kakak gue. cukup jauh sih, tapi itu gak menjauhkan kami berdua. gue masih tetep sering ngadu PS sama abang gue, masih sering minjem barang2nya dan karena dia udah kerja, dia sering beliin gue barang-barang kesukaan gue.
akhirnya mau gak mau gue harus nemuiin nyokap, gak enak juga dong kalo gue gak ngajak si Dania. sebenernya nyokap gak pernah ngelarang gue buat pacaran. cuman, gue belom pernah sama sekali ngenalin temen "istimewa" gue ke nyokap.

Gue : ma, kenalin ini temen Adek. namanya Dania.

Mama : wah cantik sekali temenya, kok tante baru ngeliat ya. gak satu sekolah ya?

Dania : hehe makasih tante, ehm aku sepupunya Melly tante.

Gue : yaudah ma mana kemejanya biar aku cobaiin (kata gue buru-buru biar nyokap gak banyak nanya tentang Dania)

nyokap ngasih gue kantong yang berisi 2 kemeja, setelah gue cobaiin 2-2nya cukup dan modelnya bagus. yaudah deh gak masalah, dan gue pamit sama nyokap dan naik kelantai atas buat nonton salah satu film yang baru baru itu keluar.
selesai nonton, sekitar jam 4an kita makan deh tuh di foodcourt. seneng banget seharian bisa ngabisin waktu sama Dania. tapi kalo gue inget tentang "minus gue buat dia" bikin gue down lagi dan putus asa lagi. karena sekarang gue pengen have fun, gue buang deh jauh2 fikiran itu, yang penting sekarang gue sama Dania dengan berjuta perasaan bahagia.
Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


thanks ya semua, pasti bakal di update update sleanjutnya kok emoticon-Smilie

tidur dulu ah.... udah pagi ternyata heheheemoticon-Ngacir___________
bagus gan cerita lo emoticon-thumbsup:. hehehehe... ijin nenda disini deh, sambil nunggu apdetan emoticon-linux2. yg rajin ya gan apdetnya emoticon-shakehand.
Tembak aja udah gan. Dania kayanya juga suka ama ente tuh emoticon-Big Grin

Lanjut gan
You Stole My heart {TRUE STORY}
Katanya tugas diana jam 12 udah harus dikumpulin.... Kok..
Wah agan nama lengkapnya dian sastro ya? emoticon-Genit:

Dania emoticon-Genit:

Ikt nimbrung baca ya gan.. Cepet d updatenya.. Menarik untuk di baca.. emoticon-Amazed
You Stole My heart {TRUE STORY}
Quote:


Oh iya bener nih! Haha ente meratiin aja gan. Ane aja ga nyadar emoticon-Ngakak

TSnya gimana nih??? Ceritainnya yang bener dong emoticon-Blue Guy Bata (L)
You Stole My heart {TRUE STORY}
ijin nendaemoticon-linux2
Quote:

Dikumpulin via email gan, jaman skrg kan udah maju ga jaman jauh2 kesekolah or kampus buat ngumpulin tugas doang hahaha emoticon-Ngakak (S):
namanya juga Dania gan bukan diana


Barubangun.......ngumpulin nyawa dulu abis itu baru update emoticon-Big Grin
You Stole My heart {TRUE STORY}
jatuh cinta itu biasa aja (kalo kata lagunya efek rumah kaca) tapi kalo buat gue , itu sangat luar biasa rasanya. setiap pagi selalu ada sapaan yang membuat gue semangat menghadapi hari, setiap malam selalu ada ucapan yang membuat gue pengen cepet-cepet hari berganti lagi. begitulah hubungan gue dan Dania. dari sekarang, udah terhitung 3bulan kita gencar smsan dan jalan bareng. tapi gak ada kejelesan antara hubungan kita. gue juga gak berharap apa apa kok emoticon-Smilie

hari jumat adalah hari paling mengasyikkan, karena jam pulang sekolah lebih cepat dari hari biasa. kebiasaan gue dan teman-teman gue tiap jumat adalah nongkrong-nongkrong dulu disalah satu rumah temen gue.disitu ada Lintang, Faizal, Farhan dan juga Viko.
mereka adalah temen-temen seperjuangan gue dari kelas 1,pas kelas 1 gue gak sekelas sama mereka. tapi pas kelas 2 ajaibnya kita ber4 sekelas emoticon-Ngakak (S)

dirumahnya Faizal, Farhan, sama Viko sibuk main ps. sedangkan gue sama Lintang cuman tidur-tiduran dikasur sambil mainin hp masing-masing. gue perhatiin Lintang kok cengar-cengir sendiri ya baca hpnya, tanda-tanda kalo dia lagi smsan sama gebetannya nih. gue pun penasaran kok gue sampe gak tau padahal kita duduk satu bangku dikelas. akhirnya pas mau ke kamar mandi hpnya lintang ditaro di meja kamarnya Faizal. dengan sigap memakai naluri kejailan gue, gue coba liat hpnya si Lintang. kebetulan hp silintang smsnya model chat gitu jadi gue bisa liat jelas pesan terkirim dan pesan masuk. betapa kagetnya saat gue baca nama inbox paling atas yaitu, Dania.

Quote:


itulah isi smsnya, sumpah gue kaget banget. rasanya itu kaya di tonjokin algojo bolak balik tau gak. emangsih Lintang gak tau kalo gue juga lagi deket sama Dania. tapi Danianya? sakit hati banget tau dia lebih deket kaya gini ke Lintang.

Lintang : liat apaan lo nyong? (Lintang cepet2 ambil hpnya yang ada digenggaman gue) wah gak bener lo, maen buka buka aje haha. maaf ye sob gue nyolong start.

Gue : lo udah deket lama ntang sama Dania?

Lintang : lumayan, 2bulanan deh.. abis lo gak ada tanda-tanda mau ngejar sih yaudah gue usaha minta nomernya Dania ke si Melly. dan kayaknya dia ada feel deh sama gue ian, dia mau gue ajak jalan, smsan pun juga kaya gitu lo baca sendirikan.

Gue : sebenernya, gue udah deket sama dia 3 bulanan Ian, 3 hari setelah ulang tahunya Melly dia sms gue, kita jalan bareng. dan smsan itu gak berhenti sampe sekarang. gue juga hampir tiap sabtu jalan sama dia.

Lintang cuman bengong liat pengakuan gue barusan. gue udah lemes deh, gue gak tau harus ngapaiin disatu sisi gue ada rasa sama di Dania. disatu sisi gue mau ngalah buat sobat gue ini. kita sama sama diem-dieman. akhirnya gue mikir, sama gue dan lintang aja Dania kayak gini. apalagi sama cowo-cowo lain ya. apa iya dia cewe kaya gitu. kalo emang iya, gue gak bakal nyesel punya rasa sama dia. gimanapun juga kan itu salah gue.

Lintang : gini aja deh Ian, gue gak mau berebutan cewe sama lo. gue ikhlasin dia buat lo. gue janji gak bakal ganggu dia lagi. gue udah anggep lo kaya sodara sendiri Ian. lagian gue masih ada rasa sama Melly emoticon-Wowcantik (dulu Lintang sama Melly emang deket banget udah kaya pacaran cuman Lintang selalu ditolak Melly. anehnya tiap di tolak, mereka bukan menjauh malah makin deket emoticon-Hammer )


Gue : tenang aja Ntang, kalo dia lebih milih lo gapapa kok gue juga ikhlas. sama sama ikhlas aja lah. lagian kan kita juga gak tau dia deketnya sama kita berdua doang atau sama temen kuliahnya juga.

Lintang : iya sih emang, yaudahlah kalo dapet syukur. enggak yaudah haha

akhirnya kita ketawa-ketawa bareng lagi tapi dalem fikiran dan hati gue Nama dania masih berputar-putar dengan sangat mantab, lalu gue memutuskan setelah dari rumah Faizal gue harus kerumahnya si Dania. gue mau nanya kejelasan dari semua ini. bukan berarti gue mau nembak dia. gue cuman mau nanya apa dia suka sama Lintang atau gak. kalo emang dia suka sama Lintang. gue siap menerima segala resiko dan gue siap mundur.

cabutlah gue kerumahnya Dania dengan masih berseragam SMA, mana ditengah jalan hujan rintik-rintink lama banget mengakibat seragam gue jadi bahas. yaudah deh gapapa lanjut, udah setengah jalan tuh soalnya. sampe rumahnya ternyata Dania kaya mau pergi gitu lagi nyiap2in mobilnya.

Dania : lho ian, mau dateng ke sini kok ga bilang-bilang sih...ayo masuk masuk sampe keujanan gitu yaampun. tunggu dulu sini ya, gue ambil handuk dulu buat lo. (gue duduk dibangku rumahnya dan dia masuk kedalam. lalu keluar dengan handuk dan secangkir teh hangat)

Gue : lo mau pergi ya?

Dania : iya bosen dirumah, tapi karena ada lo gajadi deh. ada apa kesini?

Gue : gue langsung to the point aja ya, lo suka ya sama Lintang? jujur aja. gue mau bantuiin lo sama Lintang kalo emang lo ada rasa sama dia.

Dania : hah, kok lintang sih?

Gue : iya gue udah baca sms2 lo sama lintang kok. sorry lancang ya

Dania : aduh ian, gue gak ada rasa apa-apa sama Lintang. cuman temen aja. sama aja kaya gue dan lo dan juga temen2 cowo gue yg lain. seriues deh. yamungkin sms gue ke lintang agak berlebihan tapi murni banget itu cuman becandaan aja.

Gue : ........... (shitmen, cuman dianggep temen dan disamaiin sama yg lain)

Dania : kalo lo berantem sama lintang gara2 gue, gue minta maaf banget. gue gak ada maksud apa-apa gue cuman mau berteman sama lo berdua. karena lo berdua itu asik. kadang lo berdua bisa jadi anak kecil yang menghibur gue, kadang juga lo berdua bisa jadi dewasa dan nasehatin gue.

Gue : gak kali, gue gak berantem sama Lintang. gue cuman pengen bantuiin dia aja. karena dia ada rasa sama lo

Dania : hahaha.kan udah gue bilang, gue cuman anggep lo dan dia temen. yang kadang bisa jd adek gue kadang juga bisa jadi kakak gue.

Gue : ohh gitu. hehe yaudahlah terserah lo aja. gue pamit ya, badan gue mulai gak enak nih (kata gue bangun dari tempat duduk dan diiringi Dania kearah motor gue.)

Dania : mangkanya jangan nekat2 deh lo, sakit kan baru tau rasa. yaudah ya Ati-ati. (gue cuman senyum dan mulai ngegas motor gue, namun tiba tiba...) Ian tunggu... (Dania nyium pipi gue emoticon-Genit: abis itu tanpa ngomong apa-apa lagi langsung masuk kerumahnya)

wah bener-bener nih cwek, bisa banget bikin gue salting dan gak tau harus ngapaiin. gue sempet bengong depan rumahnya sampai akhirnya gue ngegas motor gue dan perlahan meninggalkan rumahnya Dania.
jadi gue cuman dianggep seperti itu ya sama dia, tapi kenapa dia nyium gue ya tadi. apa hal cium pipi cowok itu udah biasa buat dia. huh.. bikin gue makin mikir yang enggak-enggak aja. tapi gimanapun juga gue gk bisa pungkiri, kayaknya gue mulai sayang deh sama dia....


Maliq & D Essentials - lil thing

Bila saja kau tau yang ku rasakan pada dirimu
Sulit untuk ku katakan betapa aku suka dirimu

Uh setiap kali ku menatapmu kau memberi arti untukku
Mungkinkah kau wanita untukku
Setiap kali ku bersamamu
Semua terasa indah bagiku dan ku tau

every lil thing u do it feels so good
It doenst even have 2 b understood
U may think I’m crazy when I look at you
I ain’t even can keep my cool

Oh no I aint even can keep my cool

Katakan padaku
bila adayang membuat kau ragukan aku
isyaratkan aku
bila kau memang mau
untuk menjadi milikku
Sepi amat emoticon-Hammer
You Stole My heart {TRUE STORY}
Halaman 1 dari 67
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di